Anda di halaman 1dari 15

MAKALAH

KESULITAN BELAJAR MEMBACA

Disusun untuk memenuhi tugas Mata kuliah BK Belajar


Dosen Pengampu :
Ibu Mulyani, S.Pd

Disusun oleh:
Nama

: Winda Lukitasari

Kelas

:1D

NPM

: 1114500114

BIMBINGAN DAN KONSELING


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS PANCASAKTI TEGAL
2014

KATA PENGANTAR
Puji Syukur Saya panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah
melimpahkan rahmat, Taufik Serta Hidayahnya dan tentunya nikmat sehat
sehingga saya dapat menyelesaikan makalah yang berjudul KESULITAN
BELAJAR MEMBACA Shalawat serta salam selalu tercurahkan Kepada
junjungan kita nabi besar Muhammad SAW , dan tak lupa saya ucapkan
terimakasih Kepada Ibu Mulyani, S.Pd selaku dosen Mata Kuliah yang telah
memberikan tugas makalah ini. Penyusunan Makalah ini bertujuan untuk
memberikan informasi mengenai Kesulitan Belajar Membaca Pada Siswa. Dan
untuk memenuhi tugas mata Kuliah .Semoga apa yang Saya sampaikan melalui
makalah ini dapat menambah wawasan baik untuk saya pribadi sebagai penulis
maupun pembaca. Saya menyadari masih banyak kekurangan dalam penyusunan
makalah ini, oleh karena itu saya sangat mengharapkan adanya kritik dan saran
yang sifatnya membangun demi kesempurnaan Makalah ini.

Tegal, November 20 14

Winda Lukitasari

DAFTAR ISI

Kata Pengantar........................................................................................................ i
Daftar Isi................................................................................................................ ii
BAB I.................................................................................................................... 1
Pendahuluan.......................................................................................................... 1
Latar Belakang....................................................................................................... 3
Rumusan Masalah................................................................................................. 3
Tujuan Penulis....................................................................................................... 3
Manfaat Penulisan................................................................................................. 3
BAB II..................................................................................................................

Pembahasan............................................................................................................. 4

1)
2)
3)
4)

Pengertian Dyslexia.........................................................................................
Penyebab kesulitan Belajar Membaca............................................................
Gejala dan ciri-ciri Dyslexia...........................................................................
Cara mengatasi anak yang mengalami dyslexia.............................................

4
5
6
9

BAB III................................................................................................................ 11
Penutup................................................................................................................ 11
a. Saran............................................................................................................... 11
b. Kesimpulan.................................................................................................... 11
Daftar Pustaka..................................................................................................... 13

BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Membaca merupakan salah satu komponen dan sistem komunikasi, membaca
merupakan kemampuan yang harus dimiliki oleh semua anak karena melalui membaca
anak dapat belajar banyak tentang berbagai bidang studi. Oleh karena itu membaca
merupakan keterampilan yang harus diajarkan sejak anak masuk SD dan kesulitan
belajar membaca harus secepatnya diatasi. Kesulitan belajar menunjukan pada
sekelompok kesulitan yang dimanifestasikan dalam bentuk kesulitan yang nyata dalam
kemahiran dan penggunaan kemampuan membaca. Gangguan tersebut intrinsik dan
diduga disebabkan oleh adanya disfungsi sistem saraf pusat. Meskipun suatu kesulitan
belajar mungkin terjadi bersama dengan adanya kondisi lain yang mengganggu adalah
berbagai pengaruh lingkungan, kesulitan belajar tampil sebagai suatu kondisi ketidak
mampuan yang nyata pada orang-orang yang memiliki intelegensi rata-rata hingga
superior.
Kesulitan belajar menunjukan pada adanya kegagalan-kegagalan pencapaian prestasi
yang diharapkan. Kegagalan tersebut mencakup penguasaan keterampilan dalam
membaca. Membaca merupakan salah satu fungsi tertinggi otak manusia dari semua
makhluk hidup didunia ini, hanya manusia yang dapat membaca. Membaca merupakan
fungsi yang paling penting dalam hidup dan dapat dikatakan bahwa semua proses belajar
didasarkan pada kemampuan membaca. Anak-anak dapat membaca sebuah kata ketika
usia mereka satu tahun, anak-anak juga dapat membaca sebuah kalimat ketika berusia
dua tahun, dan mereka bisa membaca sebuah buku ketika berusia tida tahun dan mereka
menyukainya. Jika pada anak normal kemampuan membaca sudah muncul sejak usia
enam atau tujuh tahun, tidak demikian halnya dengan anak disleksia, sampai usia 12
tahun kadang mereka masih belum lancar membaca. Kesulitan ini dapat terdeteksi ketika
anak memasuki bangku sekolah dasar. Gejalanya, anak memiliki kemampuan membaca
dibawah kemampuan yang seharusnya dilihat dari tingkat intelegensia, usia dan
pendidikannya. Hal ini dikarenakan keterbatasan otak mengolah dan memproses
informasi tersebut.
1

Disleksia merupakan kesalahan pada proses kognitif anak ketika menerima informasi
saat membaca buku atau tulisan. Dalam belajar, ada beberapa jenis kesulitan belajar
yang mungkin dialami anak didik. Mereka bisa mengalami kesulitan dalam membaca
atau berhitung. Dan penyebabnya bukan karena mereka malas atau bodoh, tapi mungkin
karena ada gangguan persarafan. Dimana dalam belajar pasti anak didik mengalami
kesulitan-kesulitan dalam belajar. Dimana kesulitan-kesulitan dalam belajar sangat
mengganggu anak didik dalam belajarnya. Kesulitan dalam belajar yang dialami oleh
peserta didik bermacam-macam. Dalam makalah ini akan menjelaskan kesulitan
membaca (dyslexia) dalam belajar. Yang dimana kesulitan membaca dalam belajar harus
ditangani oleh guru dan orang tua agar anak didik tidak terganggu dalam belajarnya

Rumusan Masalah
Beberapa Rumusan masalah yang dibahas dalam makalah ini antara lain sebagai
berikut:
1.
2.
3.
4.

Apa yang dimaksud disleksia?


Apa penyebab disleksia atau kesulitan belajar membaca?
Apa gejala dan ciri-ciri disleksia?
Bagaimana cara mengatasi anak yang menglami kesulitan belajar membaca?

Tujuan Penulisan
Adapun tujuan yang ingin dicapaindalam penyusunan makalah ini. Yakni sebagai
berikut :
1.
2.
3.
4.

Mengetahui apa yang dimaksud Disleksia


Mengetahui apa penyebab disleksia atau kesulitan belajar
Mengetahui gejala dan ciri-ciri disleksia
Mengetahui dan mengerti bagaimana cara mengatasi anak yang mengalami
kesulitan belajar membaca

Manfaat Penulisan
Manfaat yang saya peroleh dari pembuatan makalah ini yaitu saya dapat mengetahui
serta memahami tentang kesulitan belajar membaca pada anak dan mengetahui penyebab,
gejala dan ciri-ciri yang ada pada anak disleksia. Dan Hasil penulisan makalah ini
diharapkan dapat berguna sebagai :
1. Penambah pengetahuan dan wawasan tentang kesulitan belajar membaca pada
anak
2. Bahan masukan bagi pembaca tentang bagaimana cara mengatasi anak
yang mengalami kesulitan belajar membaca.
BAB II
PEMBAHASAN

1. Pengertian Dyslexia
Istilah Dyslexia berasal dari bahasa Yunani, yakni dys yang berarti sulit dalam
dan lex berasal dari legein, yang artinya berbicara. Jadi secara harfiah, dyslexia berarti
kesulitan yang berhubungan dengan kata atau simbol-simbol tulis. Kelainan ini
disebabkan oleh ketidakmampuan dalam menghubungkan antara lisan dan tulisan,
atau kesulitan mengenal hubungan antara suara dan kata secara tertulis.
Pada kenyataannya, kesulitan membaca dialami oleh 2-8 % anak sekolah
dasar. Sebuah kondisi, dimana ketika anak atau siswa tidak lancar atau ragu-ragu
dalam membaca. Membaca tanpa irama (monoton), sulit mengeja, kekeliruan
mengenal kata, penghilangan, penyisipan, pembalikan, salah ucap, pengubahan
tempat, dan membaca tersentak-sentak, kesulitan memahami tema paragraf atau
cerita, banyak keliru menjawab pertanyaan yang berkaitan dengan bacaan, serta pola
membaca tidak wajar pada anak.
Ada empat kelompok karakteristik kesulitan belajar membaca, yaitu kebiasaan
membaca, kekeliruan mengenal kata, kekeliruan pemahaman, dan gejala-gejala serba
aneka. Dalam kebiasaan membaca anak yang mengalami kesulitan belajar membaca
sering tampak hal-hal yang tidak wajar, sering menampakkan ketegangannya seperti
mengernyitkan kening, gelisah, irama suara meninggi, atau menggigit bibir,. Mereka
juga merasakan perasaan yang tidak aman dalam dirinya yang ditandai dengan
perilaku menolak untuk membaca, menangis, atau melawan guru. Pada saat mereka
membaca sering kali kehilangan jejak sehingga sering terjadi pengulangan atau ada
baris yang terlompat tidak terbaca. Dalam kekeliruan mengenal kata ini mencakup
penghilangan, penyisipan, penggantian, pembalikan, salah ucap, perubahan tempat,
tidak mengenal kata, dan tersentak-sentak ketika membaca. Kekeliruan memahami
bacaan tampak pada banyaknya kekeliruan dalam menjawab pertanyaan yang terkait
dengan bacaan, tidak mampu mengurutkan ceritayang dibaca, dan tidak mampu
memahami tema bacaan yang telah dibaca. Gejala serba aneka tampak seperti
membaca kata demi kata, membaca dengan penuh ketegangan, dan membaca dengan
tekanan yang tidak tepat.
Istilah dyslexia sebenarnya merupakan suatu tipe dari gangguan membaca,
tetapi sering dijadikan satu saja. Kali inipun kita gunakan istilah dyslexia yang lebih
populer. Dyslexia adalah ketidak mampuan membaca sesuai umurnya, padahal
intelegensinya normal. Kalau penyebabnya retardasi mental, tidak diajar membaca,
tidak mendapat kesempatan belajar,ataupun ada penyakit fisik tidak termasuk dalam
dyslexia. Dahulu dianggap bahwa dyslexia terjadi karena gangguan gerakan bola mata
4

untuk membaca. Akibatnya banyak terapi ditunjukan kepada fungsi mata, misalnya
vison therapy, pendapat ini ternyata tidak dianjurkan lagi. Sudah diketahui bahwa ada
beberapa pebedaan otak anak dyslexia dengan anak lain. Perbedaan pertama adalah
bahwa otak anak dyslexia tidak menunjukan asimetri pada pusat berbahasa diotak,
didaerah temporal. Pada anak biasa, daerah temporal diotak kiri lebih besar
dibandingkan kanan. Pada anak dyslexia, kiri dan kanan sama saja. Perbedaan kedua
adalah bahwa pada anak dyslexia terdapat gangguan sel saraf dibeberapa daerah otak
yang berhubungan dengan kemampuan membaca, misalnya didaerah parietal dan
temporal. Gangguan sel saraf ini sudah terjadi sejak anak masih dalam kandungan.
Pada sebagian kasus ada riwayat kesulitan membaca keturunan dari pada orang tua,
paman atau nenek.
Kesulitan membaca (dyslexia) adalah kemampuan membaca anak berada
dibawah kemampuanyang seharusnya dengan mempertimbangkan tingkat intelegensi,
usia dan pendidikannya. Gangguan ini bukan bentuk dari ketidakmampuan fisik,
seperti karena ada masalah dengan penglihatan, tapi mengarah pada bagaimana otak
mengolah dan memproses informasi yang sedang dibaca anak tersebut. Kesulitan ini
biasanya baru terdeteksi setelah anak memasuki dunia sekolah untuk beberapa waktu.
2.

Penyebab Kesulitan Belajar membaca


Anak yang menderita dyslexia akan kesulitan dalam membaca, dan sering kali
melakukan aritmetika, karena mereka merasa bingung dengan atas,bawah, kiri dan
kanan. Sebagian besar kasus dyslexia dipercaya bersumber dari kerusakan neurologis
dalam proses suara pembicaraan, ketidakmampuan untuk mengenali bahwa kata-kata
tersebut terdiri dari unit suara yang lebih keciil, yang direpresentasikan oleh huruf
yang tercetak. Kerusakan dalam memproses fonologis membuatnya sulit untuk mendecode kata. Anak yang menderita dyslexia terjadi karena kerusakan otak. Mereka
juga menjadi lemah dalam memori jangka pendek dan keterampilan linguistic dan
kognitif lainya. Penyebab lainnya dari dyslexia adalah faktor keturunan. Gangguangangguan yang dialami oleh anak dyslexia dan gangguan bahasa serta komunikasi
lainnya menunjukkan bahwa adanya pengaruh genetik yang kental. Pencitraan otak
telah mengungkapkan perbedaan pada daerah otak yang diaktifkan sepanjang tugas
fonologis dalam dyslexia dibandingkan dengan pembacaan normal. Walaupun anakanak dyslexia dapat diajari membaca melalui latihan fonologis sistematis, proses
tersebut tidak akan pernah menjadi otomatis, sebagaimana yang terjadi pada pembaca
normal. Ketidakmampuan matematis mencakup kesulitan dalam menghitung,
5

membandingkan angka, perhitungan, dan mengingat fakta aritmetika dasar. Masingmasing hal yang disebutkan ini mungkin memiliki ketidakmampuan tersendiri. Salah
satu penyebabnya adalah kekurangan neurologis.
3. Gejala dan ciri-ciri Dyslexia
Kemampuan anak dyslexia membaca jauh dibawah kemampuan anak
seumurnya. Kesulitan yang dihadapi adalah kesulitan mengenal kata-kata, sulit
mengeja, dan sulit mengartikan bacaan. Beberapa ciri berikut dapat digunakan untuk
mendeteksi secara dini, walaupun dapat juga disebabkan oleh gangguan lain.
Gejala dyslexia, anak memiliki kemampuan membaca dibawah kemampuan yang
seharusnya dilihat dari tingkat inteligensia, usia dan pendidikannya. Hal ini
disebabkan keterbatasan otak mengolah dan memproses informasi tersebut. Disleksia
merupakan kesalahan pada proses kognitif anak ketika menerima informasi saat
membaca buku atau tulisan. Jika anak normal kemampuan membaca sudah muncul
sejak usia enam atau tujuh tahun, tidak demikian halnya dengan anak disleksia.
Sampai usia 12 tahun kadang mereka masih belum lancar membaca. Kesulitan ini
dapat terdeteksi ketika anak memasuki bangku sekolah dasar. Adapun ciri-ciri
disleksia sebagai berikut :
Sulit mengeja dengan benar.
Satu kata bisa berulangkali diucapkan dengan bermacam ucapan
Sulit mengeja kata atau suku kata
Anak mengalami kesulitan mengeja kata atau suku kata yang bentuknya

serupa, misalnya saja b-d, u-n, atau m-n.


Ketika membaca anak sering salah melanjutkan
Misalnya anak sering salah melanjutkan paragraph berikutnya atau tidak

berurutan.
Kesulitan mengurutkan huruf-huruf dalam kata.
Kesalahan mengeja yang dilakukan terus menerus.
Misalnya kata pelajaran diucapkan menjadi perjalanan
Kesulitan dalam memahami apa yang dibaca
Rancu dengan kata-kata yang singkat, misalnya ke,dari, dan, jadi.
Bingung menentukan tangan mana yang dipakai untuk menulis
Lupa meletakan titik dan tanda-tanda baca lainya.
Terdapat jarak pada huruf-huruf dalam rangkaian kata. Tulisannya tidak

stabil,kadang naik, kadang turun.


Menempatkan paragraph secara keliru
Tidak dapat mengucapkan irama kata-kata secara benar dan proporsional.
Kesulitan dalam mengurutkan huruf-huruf dalam kata.
Sullit menyuarakan fonem (satuan bunyi) dan memadukannya menjadi sebuah
kata.
6

Banyak faktor yang menjadi penyebab disleksia antara lain genetis, problem
pendengaran sejak bayi yang tidak terdeteksi sehingga mengganggu kemampuan
bahasanya, dan faktor kombinasi keduanya. Namun, disleksia bukanlah kelainan yang
tidak dapat dismbuhkan. Hal paling penting adalah anak disleksia harus memiliki
metode belajar yang sesuai. Karena pada dasarnya setiap orang memiliki metode yang
berbeda-beda, begitupun anak disleksia. Ada beberapa yang dapat dilakukan kepada
anak disleksia
Adanya komunikasi dan pemahaman yang sama mengenai anak dyslexia

antara orang tua dan guru


Anak duduk dibarisan paling depan dikelas.
Guru senantiasa mengawasi/ mendampingi saat anak diberikan tugas, misalnya
guru meminta dibuka halaman 15, pastikan anak tidak tertukar dengan

membuka halaman lain, misalnya halaman 25


Guru dapat memberikan toleransi pada anak disleksia saat menyalin
soaldipapan tulis sehingga mereka mempunyai waktu lebih banyak untuk
menyiapkan latihan (guru dapat memberikan soal dalam bentuk tertulis

dikertas)
Anak disleksia yang sudah menunjukan usaha keras untuk berlatih dan belajar
harus diberikan penghargaan yang sesuai dan proses belajarnya perlu diseling

dengan waktu istirahat yang cukup


Melatih anak menulis sambung sambil memperhatikan cara anak duduk dan
memegang pensilnya. Tulisan sambung memudahkan murid membedakan
antara huruf yang hampir sama. Murid harus diperhatikan terlebih dahulu cara
menulis huruf sambung karena kemahiran tersbut tidak dapat diperoleh begitu
saja. Pembentukan huruf yang betul sangatlah penting dan murid harus dilatih
menulis huruf-huruf yang hampir sama berulang kali. Misalnya huruf-huruf
bengan bentuk bulat : g, c, o, d, a, s, q, bentuk zig zag : k, v, x, z, bentuk

linear : j, t, l, u, bentu hampir serupa: r, n, m, h.


Guru dan orang tua perlu melakukan pendekatan yang berbeda ketika belajar
matematika dengan anak disleksia, kebanyakan mereka lebih senang

menggunakan sistem belajar yang praktikal.


Aspek emosi. Anak disleksia dapat menjadi sangat sensitif, terutama jika
mereka merasa bahwa mereka berbeda dibanding teman-temannya dan
mendapat perlakuan yang berbeda dari gurunya. Lebih buruk lagi jika prestasi
akademis mereka menjadi demikian burukakibat perbedaan yang dimilikinya
tersebut. Kondisi ini akan membawa anak menjadi individu dengan self7

esteem yang rendah dan tidak percaya diri. Dan jika hal ini tidak segera diatasi
akan terus bertambah parah dan menyulitkan proses terapi selanjutnya. Orang
tua dan guru seyogyanya adalah orang-orang terdekat yang dapat
membangkitkan semangatnya, membrikan motivasi, dan mendukung setiap
langkah usaha yang diperlihatkan anak disleksia. Jangan sekali-kali
membandingkan anak disleksia dengan temannya, atau dengan saudaranya
yang tidak disleksia.

4. Cara mengatasi anak yang mengalami dyslexia


Sebagai gambaran, para ahli menemukan cara-cara dengan menggunakan berbagai
metode berikut:
1) Metode Multi-sensory
Dengan metode yang terintegrasi, disini anak akan diajarkan mengeja tidak hanya
berdasarkan apa yang didengarkannya lalu diucapkan kembali, tapi juga
memanfaatkan kemampuan memori visual (penglihatan) serta taktil (sentuhan).
Dalam prakteknya, mereka diminta menuliskan huruf-huruf diudara dan dilantai,
membentuk huruf dengan lilin (plastisin), atau dengan menuliskannya besar-besar
dilembaran kertas. Cara ini dilakukan untuk memungkinkan terjadinya asosiasi
antara pendengaran, penglihatan dan sentuhan. Sehingga mempermudah otak
bekerja dengan mengingat kembali huruf-huruf.
2) Membangun rasa percaya diri
Gangguan disleksia pada anak-anak sering tidak dipahami dan diketahui dalam
lingkungannya, termasuk orang tua sendiri. Akibatnya, mereka cenderung
dianggap bodoh dan lamban dalam belajar karena tidak bisa membaca dan
menulis dengan benar, seperti kebanyakan anak-anak lain. Oleh karena itu,
mereka sering dilecehkan, diejek, ataupun mendapatkan perlakuan negatif,
sementara kesulitan itu bukan disebabkan kemalasan. Alanhkah baiknya, jika
orang tua dan guru peka terhadap kesulitan anak. Dari situ dapat dilakukan deteksi
dini untuk mencari tahu faktor penghambat proses belajarnya. Setelah ditemukan,
8

tentu bisa diputuskan strategi yang efektif untuk mengatasinya. Mulai dari proses
pengenalan dan pemahaman yang sederhana, hingga permainan kata dan kalimat
dalam buku-buku cerita sederhana.
3) Terapi
Saat anak diketahui mengalami gangguan disleksia, patut diberikan terapi sedini
mungkin, seperti terapi mengulang dengan penuh kesabaran dan ketekunan untuk
membantu si anak mengatasi kesulitannya. Anak-anak yang mengalami disleksia
sering merasakan tidak dapat melakukan atau menghasilkan yang terbaik seperti
yang mereka inginkan. Oleh sebab itu, guru-guru disekolah seharusnya bisa
melakukan beberapa cara untuk membantu anak-anak tersebut, seperti
menggunakan alat tulis berbagai warna untuk menulis kata yang penting,
memberikan waktu istirahat selama 10 menit dari setiap 20 menit belajar
membaca. Guru juga dapat memberikan soal atau tulisan dengan ukuran huruf
yang lebih besar agar terlihat jelas dan dapat menarik penglihatan mereka. Intinya,
anak-anak penderita disleksiaperlu diberikan kesempatan yang sama dengan anakanak lainnya. Karena, mereka juga memiliki potensi yang besar. Dan anak-anak
itu butuh perhatian khusus.
Anak-anak tertentu, khususnya mereka disleksia, tidak akan pernah mampu
membaca dengan kecepatan tinggi dan akan selalu mengalami kesulitan
mengembangkan kemampuan mengeja yang sesuai usia. Disleksia dipandang
sebagai gangguan biologis yang dimanifestasikan dengan kesulitan dengan
kesulitan dalam belajar membaca dan mengeja walaupun diberi pengajaran
konvensional dan memiliki kecerdasan yang memadai.

BAB III
PENUTUP

Saran
Kesulitan

Belajar

membaca

merupakan

kesulitan

siswa

untuk

memahami,mengerti kata-kata. kebiasaan membaca, kekeliruan mengenal kata,


kekeliruan pemahaman, dan gejala-gejala serba aneka. Kesulitan membaca pada anak
akan mempengaruhi kehidupannya nanti. Karena tanpa bisa membaca, memahami
kata-kata siswa akan merasa kesulitan dalam berkomunikasi dengan orang lain. Oleh
sebab itu guru, dan terutama orang tua berperan penting agar anak bisa membaca.
Butuh proses agar anak bisa membaca, bukan hanya disekolah saja anak belajar
membaca namun ketika dirumahpun anak harus dibiasakan belajar membaca. Untuk
itu orang tua harus senantiasa melatih anaknya agar bisa membaca.

Kesimpulan

Dyslexia berarti kesulitan yang berhubungan dengan kata atau simbol-simbol


tulis. Kelainan ini disebabkan oleh ketidakmampuan dalam menghubungkan antara
lisan dan tulisan, atau kesulitan mengenal hubungan antara suara dan kata secara
tertulis. Pada kenyataannya, kesulitan membaca dialami oleh 2-8 % anak sekolah
dasar. Sebuah kondisi, dimana ketika anak atau siswa tidak lancar atau ragu-ragu
dalam membaca. Membaca tanpa irama (monoton), sulit mengeja, kekeliruan
mengenal kata, penghilangan, penyisipan, pembalikan, salah ucap, pengubahan
tempat, dan membaca tersentak-sentak, kesulitan memahami tema paragraf atau
cerita, banyak keliru menjawab pertanyaan yang berkaitan dengan bacaan, serta pola
10

membaca tidak wajar pada anak. Penyebab kesulitan belajar membaca yaitu
Kerusakan dalam memproses fonologis membuatnya sulit untuk men-decode kata.
Anak yang menderita dyslexia terjadi karena kerusakan otak. Mereka juga menjadi
lemah dalam memori jangka pendek dan keterampilan linguistic dan kognitif lainya.
Penyebab lainnya dari dyslexia adalah faktor keturunan. Gangguan-gangguan yang
dialami oleh anak dyslexia dan gangguan bahasa serta komunikasi lainnya
menunjukkan bahwa adanya pengaruh genetik yang kental. Ada beberapa ciri anak
yang mengalami dyslexia seperti yang sudah dijelaskan pada pembahasan makalah
diatas. Ada berbagai metode cara untuk mengatasi anak yang mengalami dyslexia
antara lain metode Multi-sensory, metode membangun rasa percaya diri pada anak,
dan juga metode terapi.

Daftar Pustaka

11

Abdurrahman, Mulyo. 1999. Pendidikan Bagi Anak Kesulitan Belajar.


Jakarta : Departemen Pendidikan dan Kebudayaan bersama Rineka Cipta.
Somantri, Sutjihati. 2005, Psikologi Anak Luar Biasa.
Bandung : Refika Aditama
Sholihin, Muchlis. M. Ag. 2006. Buku Ajar Psikologi Belajar.
Pamekasaan Press : STAIN
Asrori, Mohammad, M.Pd.2008. Psikologi Pembelajaran.
Bandung : CV Wacana Prima
Feldmen, William. 2002. Mengatasi Gangguan Belajar Pada Anak.
Jakarta : Penerjemah Sudarmaji. Prestasi Putra
Syah, Muhabbin. M. Ed. 2005. Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru.
Bandung : PT. Remaja Rosdakarya
Abu Ahmadi & Supriyanto Widodo. 2004. Psikologi Belajar.
Jakarta : Rineka Cipta
Purwanto, Ngalim. 2010. Psikologi Pendidikan.
Bandung : PT. Remaja Rosdakarya.
Drs.Tadjab. 1994. Ilmu Jiwa Pendidikan.
Surabaya : Karya Abditama, TIM Bina Insan Mandiri
Drs.Wasty Soemanto. 2006. Psikologi Pendidikan.
Jakarta : Rineka Cipta
http://www.balitaanda.com/balita.395.DISLEKSIA.padaanak.
http://ms.wikipedia.org/wiki/Dyslexia
http://www.idp-europe.org/indonesia/buku-inkusi/BahasadanMembaca.php
http://www.psikologizone.com/macam-kesulitan-belajar-siswa.
http://www.dyslexia-indonesia.org
http://www.google.com/Dyslexia.susah_mengenali_kata-kata

12