Anda di halaman 1dari 32

Makalah Akuntansi Pajak

Aset Tetap
Dosen Pengampu: Aviani Widyastuti.,SE.,AK.,CA
Makalah Ini Dibuat Untuk Menyelesaikan Tugas Tugas Kelompok Mata Kuliah Akuntansi
Pajak

Disusun oleh :
Arsa Tribuana

201310170311106

Lia Indah Diana

201310170311115

Meita Purnama Hadi Saputri

201310170311125

Heri Dakwansyah

201310170311134

Jurusan Akuntansi
FAKULTAS EKONOMI & BISNIS
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2016
KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Segala puji dan syukur kami panjatkan kepada Allah SWT, karena atas berkat rahmat
dan hidayah-Nya, kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Aset Tetap untuk
memenuhi tugas mata kuliah Akuntansi Perpajakan dengan tepat waktu.
Harapan kami selaku penulis, semoga makalah ini dapat memberikan manfaat dan
penambah wawasan serta memperkuat pemahaman bagi penulis sendiri dan para pembaca
mengenai materi perpajakan.
Pada kesempatan ini kami ucapkan terima kasih kepada Dosen Mata Kuliah
Akuntansi Perpajakan yaitu, Aviani Widyastuti.,SE.,AK.,CA yang telah memberikan
kesempatan dan kepercayaan kepada kami untuk memenuhi serta menyelesaikan tugas
makalah ini.
Melalui kata pengantar ini penulis meminta maaf apabila dalam pembuatan makalah
ini masih terdapat kesalahan atau kekurangan. Oleh karena itu, kritik dan saran yang
membangun dari para pembaca sangat diperlukan demi penyempurnaan makalah di waktu
yang akan datang.

Malang,7 Maret 2016

Penulis
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Aset tetap bagian dari neraca yang dilaporkan oleh manajemennya dalam setiap
periode atau setiap tahun. Aset ini digolongkan menjasi aset tetap berwujud dan aset tetap
tidak berwujud. Aset berwujud yang diperoleh dalam bentuk siap pakai atau dengan
dibangun terlebih dahulu yang digunakan dalam operasi perusahaan tidak dimaksudkan
untuk dijual dalam rangka kegiatan normal perusahaan dan mempunyai masa manfaat lebih
dari satu tahun.

Dari pengertian diatas betapa pentingnya mengetahu seluk beluk tentang Aset Tetap,
baik berwujud maupun tidak berwujud. Maka dengan pembahasan-pembahasan yang lebih
rinci diharapkan dapat diaplikasikan dalam pencatatan neraca yang berguna bagi pihak
interen maupun eksteren.
B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana Pengakuan Aset Tetap dengan ketentuan - ketentuannya
2. Bagaimana perolehan aset tetap dengan berbagai cara
3. Bagaimana penyusutan aset tetap serta metode - metode yang digunakan

C. Tujuan Penulisan
1. Mengetahui dan dapat menjelaskan aset tetap berwujud dan aset tetap tidak berwujud.
2. Mengetahui cara perolehan aset tetap berwujud dan aset tetap tidak berwujud.

BAB II
PEMBAHASAN
ASET TETAP BERWUJUD
A. Pengakuan Aset Tetap
Disimpulkan bahwa suatu benda berwujud dapat dikelompokkan sebagai aset tetap
sesuai ketentuan akuntansi komersial apabila :
1. manfaat keekonomian masa yang akan datang yang berkaitan dengan aset tersebut
kemungkinan akan mengalir ke dalam perusahaan dan
2. biaya perolehan dapat diukur secara andal.
Diperlukan adanya penilaian tingkat kepastian aliranmanfaat ekonomi masa akan
datang sesuai dengan bukti-bukti yang ada. Adanya pengakuan langsung, contoh transaksi
pertukaran karena mempunyai bukti pembelian aset yang memberikan identifikasi biayanya.
Aset yang dibuat sendiri, pengukuran dari sisi biaya dapat dibuat melalui transaksi dengan
pihak luar perusahaan dan perusahaan mengakumulasi biaya yang digunakan ke dalam

proses penyelesaian sehingga memenuhi kualifikasi sebagai aset dan dikelompokkan


sebagai aset tetap, pada awalnya harus diukur berdasarkan harga perolehan.
Biaya perolehan terdiri atas harga beli, termasuk bea impor, PPN masukan yang
tidak dapat dikreditkan dan biaya lain yang dapat diatribusikan secara langsung sampai aset
tersebut siap dipakai atau berada ditempat.
B. Perolehan Aset Tetap
-

Perolehan Aset Tetap secara Gabungan


Mengalokasikan harga gabungan berdasarkan perbandingan nilai wajar aset yang

bersangkutan.
Contoh, harga bangunan + tanah = Rp 300.000.000
(termasuk biaya notaris, bea balik nama, bea perolehan hak atas tanah dan
atau bangunan, dll).

Alokasi harga perolehan :


No.
1.

Jenis Aset
Tanah

Harga Wajar
150.000.000

Alokasi harga Perolehan


15 x 300.000.000 = 180.000.000
25

2.

Bangunan

100.000.000

10 x 300.000.000 = 120.000.000 +
25

Jumlah
Ayat jurnal :

250.000.000

Tanah

180.000.000

Bangunan

120.000.000

Kas dan Bank


-

300.000.000

300.000.000

Perolehan Aset Tetap secara Angsuran


Diperhatikan kontark pembeliannya.
Contoh, harga perolehan mobil Rp 120.000.000 dibayar 24x angsuran,
Rp 5.000.000 per bulan dengan bunga 20 % pertahun.
Perhitungan angsuran pertama :
Angsuran bulanan

Rp 5.000.000

Bunga 1/12 x 20% x Rp 120.000.000

Rp 2.000.000

Jumlah pembayaran

Rp 7.000.000

Perhitungan angsuran bulan kedua :

Angsuran bulanan

Rp 5.000.000

Bunga 1/12 x 20% x 120.000.000- 5.000.000

Rp 1.916.700

Jumlah pembayaran

Rp 6.916.700

Ayat Jurnal :
1. saat pembelian aset tetap
Mobil/kendaraan (dalam angsuran)

120.000.000

Utang angsuran
2.

120.000.000

saat pembayaran
Utang angsuran

5.000.000

Beban Bunga

2.000.000

Kas dan Bank

7.000.000

3. Saat pembayaran angsuran kedua


Utang angsuran

5.000.000

Beban Bunga

1.916.700

Kas dan Bank

Rp 6.916.700

Perhitungan pembayaran angsuran dibuat setiap bulan. Bunga semakin lama


semakin menurun karena jumlah pinjama juga menurun. Penetapan bunga yang digunkan
berdasarkan pada tingkat bunga efektif (effective interest rate).
Harga dengan angsuran ditetapkan terlebih dahulu dan angsuran yang harus dibayar
setiap bulan tetap, maka setiap angsuran terdiri atas 2 komponen yaitu angsuran dan
bunga. Besarnya bunga ditetapkan menggunakan tingkat bunga tetap (flat interest rate).
Contoh, harga perolehan kendaraan Rp 120.000.000, angsuran 24x bunga 25% per tahun.
Perhitungan :
Harga perolehan tunai

Rp 120.000.000

Bunga Rp 120.000.000 x 25% x 24/12

Rp. 60.000.000

Harga beli dengan angsuran

Rp 180.000.000

Angsuran yang dibayar setiap bulan sebesar :


1/24 x Rp 180.000.000 = Rp 7.500.000 (angsuran+bunga)
Ayat Jurnal :
1. saat pembelian aset tetap
Mobil/kendaraan (dalam angsuran)
Utang angsuran

120.000.000
120.000.000

2. saat pembayaran
Utang angsuran

6.000.000

Beban Bunga

1.500.000

Kas dan Bank

7.500.000

Perolehan Aset Tetap secara Pertukaran


Menurut PSAK No. 16 2007, aset tetap dapat diperoleh dengan pertukaran atau

pertukaran sebagian.
Pertukaran sebagian, untuk suatu aset tetap yang tidak serupa aset lain. Biaya
diukur pada nilai wajar aset yang dipertukarkan atau diperoleh, yang paling andal,
sebanding nilai wajar aset yang dipertukarkan setelah disesuaikan dengan jumlah setiap kas
atau setara kas yang dtransfer.
Contoh, harga perolehan truk lama Rp 60.000.000 telah disusutkan Rp 40.000.000 ditukar
dengan truk baru Rp 80.000.000 dan kekurangannya dibayar tunai.
Perhitungan laba atau rugi pertukaran :
Harga perolehan truk lama

Rp 60.000.000

Penyusutan

Rp 40.000.000 -

Harga sisa buku

Rp 20.000.000

Harga truk baru

Rp 80.000.000

Harga tukar tambah aset lama (trade in allowance) Rp 20.000.000


Tambahan uang tunai

Rp 60.000.000

Tidak terdapat rugi atau laba, karena truk lama dihargai sama dengan harga sisa buku.
Contoh, pada Laba atau Rugi
Harga tukar tambah aset lama (trade in allowance) Rp 24.000.000
Harga perolehan truk lama

Rp 60.000.000

Penyusutan

Rp 40.000.000 -

Harga sisa buku

Rp 20.000.000

Harga tukar tambah aset lama (trade in allowance) Rp 24.000.000


Laba Pertukaran

Rp 4.000.000

Harga truk baru

Rp 80.000.000

Harga tukar tambah aset lama (trade in allowance) Rp 24.000.000


Tambahan uang tunai

Rp 56.000.000

Ayat Jurnal :

Akumulasi Penyusutan

Rp 40.000.000

Alat pengangkut baru

Rp 80.000.000

Kas dan Bank

Rp 56.000.000

Alat pengangkut lama

Rp 60.000.000

Laba pertukaran

Rp 4.000.000

Harga tukar tambah aset lama (trade in allowance) Rp 18.000.000


Harga perolehan truk lama

Rp 60.000.000

Penyusutan

Rp 40.000.000 -

Harga sisa buku

Rp 20.000.000

Harga tukar tambah aset lama (trade in allowance) Rp 18.000.000


Rugi pertukaran

Rp 2.000.000

Harga truk baru

Rp 80.000.000

Harga tukar tambah aset lama (trade in allowance) Rp 18.000.000


Tambahan uang tunai

Rp 62.000.000

Ayat Jurnal :
Akumulasi Penyusutan

Rp 40.000.000

Alat pengangkut baru

Rp 80.000.000

Rugi pertukaran

Rp 2.000.000

Alat pengangkut lama

Rp 60.000.000

Kas dan Bank

Rp 62.000.000

Aset yang diperoleh dari pertukaran melalui pertukaran dengan :


1. aset nonmoneter, baik dengan aset tetap yang sejenis atau aset tetap yang tidak
sejenis.
2. sekuritas berupa obligasi atau saham yang dikeluarkan oleh perusahaan sendiri
atau emisi oleh badan lain.
Nilai perolehan atau nilai penjualan adlah jumlah yang seharusnya dikeluarkan atau diterima
berdasarkan harga pasar.
Contoh pada pertukaran mobil yang sama
PT Anugrah

PT Rakhmat

Nilai sisa buku

Rp 120.000.000

Rp 150.000.000

Harga Pasar

Rp 80.000.000

Rp 160.000.000

PT Anugrah mencatat kerugian sebesar :

Rp 80.000.000 - Rp 120.000.000 = Rp 40.000.000


PT Rakhmat mencatat laba sebesar :
Rp 160.000.000 - Rp 150.000.000 = Rp 10.000.000
Contoh pada pertukaran aset dengan saham
PT Anugrah menyerahkan mesin seharga Rp 300.000.000 kepada PT Rakhmat sebagai
pengganti penyertaan sahamnya dengan nilai nominal Rp 250.000.000. harga pasar mesin
Rp 320.000.000. pencatatan :
PT Anugrah
Penghasilan sebgai objek pajak penghasilan sebesar Rp 20.000.000
(Rp 320.000.000 Rp 300.000.0000)
PT Rakhmat
Mencatat mesin sebagai aset tetap Rp 320.000.000
Mencatat agio saham (Premium on stock)sebesar Rp 70.000.000
(Rp 320.000.000 Rp 250.000.000)
-

Perolehan Aset Tetap dengan Cara Membangun Sendiri


Menggunakan prinsip yang sama seperti aset yang diperoleh, yatu meliputi seluruh

biaya yang dikeluarkan untuk pembangunan aset yang diperoleh, yaitu meliputi seluruh
biaya yang dikeluarkan untuk pembanguna aset sampai siap dipakai. Termasuk biaya tidak
langsung, efisiensi atau inefiensi, dan bunga selama masa kontruksi.
-

Perolehan secara Hibah, Bantuan dan Sumbangan


Aset tetapa yang diperoleh dari sumbangan harus dicatatsebesar harga taksiran atau

harga pasar yang layak dengan mengkreditkan akun modal yang berasal dari sumbangan
atau donasi.
Contoh, aset tetap berupa tanah dan bangunan harga pasar Rp 250.000.000 diterima
sebagai sumbangan.
Modal donasi dari sisi akuntansi pajak Pasal 4 ayat 3 UU Pajak Penghasilan.
1. apabila terjadi pengalihan harta berupa bantuan, sumbangan, harta hibah, atau warisan,
syarat yang harus dipenuhi bedasarkan Pasal 4 ayat 3 huruf a dan b adalah :
Tidak termasuk objek pajak
a. 1) Bantuan atau sumbangan, termasuk zakat yang diterima oleh badan amil
zakat atau lembaga amil zakat yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintha dan
para penerima zakat yan berhak.
2) harta hibhan yang diterima oleh keluarga sedarah dalam garis keturunan
leurus satu derajat, dan oleh badan keagamaan, badan pendidikan, badan sosial

atau pengusaha kecil, termasuk koperasi yang ditetapkan oleh Menteri


Keuangan;
Sepanjang tidak ada hubungan dengan usaha, pekerjaan, pemerintahan, atau
penguasaan antara pihak-pihak yng bersangkutan.
b. warisan
2.

Apabila tidak memenuhi syarat yang diperlukan sesuai Pasal4 ayat 3 huruf a UndangUndang Pajak Penghasilan dengan contoh konkret yaitu harta hibahan yang diberikan
tersebut

ternyata

mempunyai

hubungan

usaha,

pekerjaan,

kepemilikan,

atau

penguasaan antara pihak-pihak yang bersangkutan maka dasar penilaian bagi yang
menerima penghibhan sama dengan nilai pasar dari harta tersebut.
Demikian pada akuntansi pajak atas penerimaan hibah juga akan dibukukan sebelah
kredit pada akunmodal donasisebagai alokasi sistematis rasional harga perolehan aset
berwujud.
Contoh, ayat jurnal atas hibah Rp 300.000.000 diatur sbb :
1. memenuhi syarat Pasal 4 Ayat 3
Kas dan Bank

300.000.000

Modal Donasi

100.000.000

2. tidak memenuhi syarat Pasal 4 ayat (3)


maka bantuan atua sumbangan dianggap sebagai penghasilan yang

dikenakan

Pajak Penghasilan
Kas dan Bank

300.000.000

Penghasilan Sumbangan/bantuan

300.000.000

Dari pihak yang memberikan sumbangan


Biaya sumbngan/bantuan

300.000.000

Kas dan Bank

300.000.000

C. Aset Tetap Yang Dihibahkan


1.

memenuhi syarat Pasal 4 Ayat 3


harga perolehan

Rp 100.000.000

akukumulasi penyusutan

Rp 60.000.000

harga sisa buku

Rp 40.000.000

harga pasar

Rp 55.000.000

ayat jurnal dari pemberi


biaya tidak dapat dibebankan/saldo lama

40.000.000

Akumulasi Penyusutan

60.000.000

Kendaraan

100.000.000

Ayat jurnal bagi penerima

Kendaraan

40.000.000

Modal hibahan

40.000.000

3. tidak memenuhi syarat Pasal 4 ayat (3)


menjadi penghasilan bagi yang menerimanya karena ternyata pemberian hibah ini
mempunyai hubungan usaha,pekerjaan, kepemilikan atau penguasaan dengan pihak
penerima hibah. Transaksi ini dipandang sebagai transaksi pertukaran, sehingga dasar
pengukurannya harga pasar.

Ayat jurnal pemberi hibah


Biaya Hibah

55.000.000

Akumulasi Penyusutan

60.000.000

Kendaraan

100.000.000

Keuntungan dari hibah kendaraan

15.000.000

Ayat jurnal penerima hibah


Kendaraan

55.000.000
Penghasilan hibah

55.000.000

D. Penyusutan Aset Tetap


Penyusutan dilakukan terhadap aset tetap berwujud dengan syarat :
1.

diharapkan digunakan selma lebih dari satu periode akuntnasi

2.

memiliki suatu masa manfaat yang terbatas dan

3.

ditahan oleh suatu perusahaan untuk digunakan produksi atau memasok


barang dan jasauntuk disewakan atau untuk tujuan administrasi.
Penyusutan atau jumlah disusutkan adlah biaya perolehan suatu aset atau jumlah

lain yang disubtitusikan untuk biaya dalam laporan keuangan dikurangi nilai sisa.
Aset tetap yang menurut akuntansi dapat disusutkan, tetapi menurut akuntansi pajak
tidak dapat disusutkan, yaitu :
1. aset tetap perusahaan berupa kendaraan yang dikuasai dan dibawa pulang pegawai,
termasuk juga yang ada di daerah terpencil
2. aset tetap perusahaan berupa rumah yang terletak bukan didaerah terpencil yang
ditempati pegawai yang tida diberi tunjangan oleh perusahaan.
E. Metode Penyusutan Sesuai Ketentuan Komersial
1. Dasar waktu
a. metode garis lurus

10

dialokasikan berdasarkan berjalannya waktu dalam jumlah-jumlah yang sama


selama masa manfaat aset tetap berwujud tersebut.
Biaya Penyusutan = tarif penyusutan x dasar perhitungan
penyusutan
Persentase penyusutan dapat diketahui dari masa manfaat.
Contoh, masa manfaat aset tetap 5 tahun, harga perolehan Rp 300.000.000,
Nilai residu Rp 40.000.000
Perhitungan :

Tarif penyusutan : 100% = 20%


5
Beban penyusutan = tarif penyusutan x (biaya perolehan nilai residu)
= 20% x ( 300.000.000 40.000.000 )
= Rp 52.000.000

Ayat jurnal
Biaya penyusutan aset tetap

52.000.000

Akumulasi penyusutan aset tetap

52.000.000

Daftar penyusutan rinci 5 tahun :


Th.
1.
2.
3.
4.
5.

Harga perolehan
300.000.000
300.000.000
300.000.000
300.000.000
300.000.000

Biaya penyusutan
52.000.000
52.000.000
52.000.000
52.000.000
52.000.000

Ak. Penyusutan
52.000.000
104.000.000
156.000.000
208.000.000
260.000.000

Nilai sisa buku


248.000.000
196.000.000
144.000.000
92.000.000
40.000.000

b. Metode Pembebanan Menurun


1. Metode jumlah angka tahun
Menghasilkan jumlah penyusutan semakin menurun dari tahun ke tahun.
Rumus :
Biaya Penyusutan = tarif penyusutan x dasar perhitungan penyusutan
dasar perhitungan penyusutan

= (Harga perolehan nilai residu)

Tarif penyusutan = pembilang angka tahun masa manfaat dengan pembalikan tahun
dari athun terakhir dan pembilang adalah jumlah angka tahun pertama sampai
terakhir.
Contoh : masa manfaat 5 tahun 1+2+3+4+5 = 15
Harga perolehan aset tetap Rp 300.000.000
Nilai residu

Rp. 45.000.000

11

Penyusutan :

Th.
1.
2.
3.
4.
5.

Tahun ke1 = 5/15 x (300.000.000 45.000.000)

= 85.000.000

Tahun ke2 = 4/15 x (300.000.000 45.000.000)

= 68.000.000

Tahun ke3 = 3/15 x (300.000.000 45.000.000)

= 51.000.000

Tahun ke4 = 2/15 x (300.000.000 45.000.000)

= 34.000.000

Tahun ke5 = 1/15 x (300.000.000 45.000.000)

= 17.000.000

Harga
perolehan
300.000.000
300.000.000
300.000.000
300.000.000
300.000.000

Tarif
penyusutan
5/15
4/15
3/15
2/15
1/15

Biaya
Penyusutan
85.000.000
68.000.000
51.000.000
34.000.000
17.000.000

Ak.
Penyusutan
85.000.000
153.000.000
204.000.000
238.000.000
255.000.000

Nilai sisa
buku
215.000.000
147.000.000
96.000.000
62.000.000
45.000.000

2. Metode saldo menurun


dua kali tarif yang dipakai dalam metode garis lurus dan nilai residu tidak
diperhitungkan dalam kalkulasi metode saldo menurun ganda.
Rumus :
Biaya Penyusutan = tarif penyusutan x dasar perhitungan penyusutan
Dasar perhitungan penyusutan = Harga perolehan sisa buku awal periode (nilai sisa
buku)
Contoh :
Harga perolehan aset tetap Rp 300.000.000
Nilai residu

Rp. 45.000.000

Persentase Penyusutan garis lurus 20%


Persentase Penyusutan saldo menurun = 2 x 20% =40%
Th. Harga
perolehan
1.
300.000.000
2.
300.000.000
3.
300.000.000
4.
300.000.000
5.
300.000.000

Biaya
Penyusutan
40% x 300.000.000 =
120.000.000
40% x 180.000.000 =
72.000.000
40% x 108.000.000 =
43.200.000
40% x 64.800.000 =
25.920.000
1.120.000 (penyesuaian)

Ak.
Penyusutan
120.000.000
192.000.000
235.200.000
261.120.000
260.000.000

Nilai sisa
buku
180.000.000
108.000.000
64.800.000
38.880.000
40.000.000

2. Dasar Penggunaan
a. mentode Jam jasa

12

dihitung dengan mendasarkan pada teori bahwa pembelian aset tetap


ditunjukkan dari jumlah jam jasa langsung dan dalam metode ini mengakui estimasi
masa manfaat aset yang diukur dalam jam jasa.
Contoh,
Tarif Penyusutan per jam = Harga perolehan - Nilai residu
estimated service life
estimated service life 20.000 jam
Harga perolehan aset tetap Rp 100.000.000
Nilai residu

Rp. 5.000.000

Masa manfaat 5 tahun


Tarif Penyusutan per jam

= 100.000.000 - 5.000.000
20.000
= Rp 4,750

Th. Harga
perolehan
1.
300.000.000
2.
300.000.000
3.
300.000.000
4.
300.000.000
5.
300.000.000

Jasa
jasa
3.000
5.000
5.000
4.000
3.000
20.000

Biaya
penyusutan
3.000 x 4.750
= 14.250.000
5.000 x 4.750
= 23.750.000
5.000 x 4.750
= 23.750.000
4.000 x 4.750
= 19.000.000
3.000 x 4.750
= 14.250.000
95.000.000

Ak.
Penyusutan
14.250.000
38.000.000
61.750.000
80.750.000
95.000.000

Nilai sisa
buku
85.750.000
627.000.000
38.250.000
19.250.000
5.000.000

b. metode unit produksi


taksiran manfaat dinyatakan dalam kapasitas produksi yang dihasilkan.
Tarif Penyusutan = produksi sebenarnya
Kapasitas produksi
Biaya Penyusutan = tarif penyusutan x dasar penyusutan
Dasar penyusutan = Harga perolehan - Nilai residu
Contoh, Harga perolehan aset tetap Rp 300.000.000
Nilai residu

Rp. 40.000.000

Masa manfaat 5 tahun


Kapasitas produksi 20.000.000 produksi
Tarif penyusutan pertama, produksi sebenarnya 3.000.000 unit
Tarif Penyusutan

= 3.000.000 x 100 % = 15%


20.000.000

13

Biaya Penyusutan

= 15% x (300.000.000 - 40.000.000)


= 15% x 260.000.000
= Rp 39.000.000

Th.

Harga

Jumlah

Tarif dan Biaya

Ak.

Nilai sisa
buku
261.000.000

1.

perolehan
produksi
penyusutan
300.000.000 3.000.000 3/20 x 100%=

Penyusutan
39.000.000

2.

300.000.000 5.000.000 15% x

104.000.000 196.000.000

3.

300.000.000 5.000.000 260.000.000 =

169.000.000 131.000.000

4.

300.000.000 4.000.000 39.000.000

221.000.000 79.000.000

5.

300.000.000 3.000.000 5/20 x 100%=

260.000.000 40.000.000

25% x
260.000.000 =
65.00 0.000
5/20 x 100%=
25% x
260.000.000 =
65.000.000
4/20 x 100%=
20% x
260.000.000 =
52.000.000
3/20 x 100%=
15% x
260.000.000 =
39.000.000
3. Dasar kriteria lainnya
Pengelompokan dikenali dalam kelompok atau dalam perpajakan dikenali
dengan golongan 1, golongan 2, golongan 3, dan golongan bangunan. Ketentuan
Pasal 11 Undang0Undang Pajak Penghasilan Akuntansi Komersial mengelompokkan
aset berdasarkan masa manfaat.
Aset tetap dapat diperoleh melalui :
1. pembelian secara tunai atau kredit
2. leasing (sewa guna usaha)
3. pertukaran dengan sekuritas atau dengan aset lainnya
4. penyertaan modal
5. membangun sendiri

14

6. hibah atau pemberian


7. bangun guna serah
dalam menentukan harga perolehan atau harga penjualan, suatu harta dapat
dikelompokkan menjadi :
1. harga perolehan atau harga penjualan dalam hal terjadi jual beli harta
2. harta perolehan atau harga penjualan dalam hal terjadi tukar-menukar harta
3. harta perolehan atau harga penjualan dalam hal terjadi pengalihan harta dalam
rangka likuidasi, penggabungan, peleburan, pemekaran, pemecahan,
F. Harga perolehan atau harga penjualan dalam hal terjadi jual beli harta
Ditentukan :
1. Yang tidak dipengaruhi hubungan istimewa :
a. bagi pihak pembeli, harga perolehan harta adalah harga yang sesungguhnya
dibayar
b. bagi pihak penjual, harga penjualan harta adalah harga yang sesungguhnya
diterima
2. Yang dipengaruhi hubungan istimewa
a. bagi pihak pembeli, harga perolehan harta adalah harga yang seharusnya
dikeluarkan
b. bagi pihak penjual, harga penjualan harta adalah harga yang seharusnya
diterima
G. Harga perolehan atau harga penjualan dalam hal terjadi tukar menukar harta
Nilai perolehan atau nilai penjualan harta adalah :
a. bagi pihak pembeli, harga perolehan harta adalah harga yang

seharusnya

dikeluarkan berdasarkan nilai pasar


b. bagi pihak penjual, harga penjualan harta adalah harga yang

seharusnya

diterima berdasarkan harga pasar (pasal 10 ayat 2 UU PPh)


Dalam pertukaran terjadi pertukaran antara yang sejenis dan tidak sejenis,
Contoh, mesi pabrik ditukar dengan mesin pabrik baru atau dengan kendaraan. Akuntansi
pajak tidak membedakan jenis asset yang dipertukarkan sejenis atau tidak, tetapi lebih
ditekankan perhitungan laba atau rugi pertukaran tidak terdapat laba atau rugi
ditangguhkan.
Pajak Penghasilan = Nilai sisa Buku Fiskal Harga Pasar

15

H. Harga perolehan atau harga penjualan dalam hal terjadi pengalihan harta dalam
rangka

likuidasi,

penggabungan,

peleburan,

pemekaran,

pemecahan

atau

pengambilalihan usaha
Dilakukan berdasarkan harga pasar. Pengalihan dapat pula dilakukan dalam rangka
likuidasi usaha atau sebab lainnya.
Nilai perolehan atau pengalihan harta yang dialihkan dalam rangka likuidasi,
penggabungan, peleburan, pemekaran, pemecahan atau pengambilalihan usaha
adalah :
1. jumlah yang seharusnya dikeluarkan atau diterima berdasarkan harga pasar.
Selisih antara harga pasar dengan nilai sisa buku harta yang dialihkan
merupakan penghasilan yang dikenakan Pajak Penghasilan.
2. Penggunaan nilai buku
Melibatkan pihak yang mengalihkan harta dan pihak yang memperoleh harta.
Sesuai akuntansi komersial, metode yang digunakan dalam konsolidasi adalah :
a. penyatuan kepentingan
b. pembelian
Dalam

akuntansi

perpajakan

digunakan

metode

pembelian

atau

berdasarkan harga pasar, sedang metode penyatuan kepentingan dapat digunakan


berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan.
3. sisa kerugian fiscal
a. bagi

wajib

pajak yang

melakukan

pengalihan

harta dalam

rangka

penggabungan atau peleburan usaha dapat mengalihkan kerugian/sisa


kerugian fiscal, termasuk kerugian selisih kurs badan usaha lama yang belum
dikonpensasikan dengan syarat yang berlaku.
b. Revaluasi asset tetap yang dimaksud tersebut melalui sebagian atau seluruh
asset tetap sesuai dengan keperluan untuk mengonpensasikan kerugian
fiscal semaksimal mungkin dengan selisih lebih revaluasi asset tetap yang
dihasilkan
c. Kemungkinan terjadi konpensasi timbale balik utang piutang diantara wajib
pajak yang melakukan pengalihan harta dalam rangka penggabungan atau
peleburan usaha , maka :
1.

penghapusan utang bagi pihak debitor bukan merupakan penghasilan

2.

penghapusan piutang bagi pihak kreditor bukan merupakan biaya.

4. Persetujuan Direktur Jendral Pajak


Jika pengalihan harta mengunakan nilai buku ternyata tidak mendapat
persetujuan Direktur Jendral Pajak, maka pengalihan harta harus dinilai dengan
harga pasar atas keuntungan yang diperolehnya dikenakan PPh.

16

5. Penyusutan dan amortisasi


Dihitung secara prorate sampai dengan bulan dilakukannya pengalihan harta.
Sedang dari pihak yang menerima pengalihan perhitungan prorata sebanyak sisa
bulan setelah bulan pengalihan dengan mengunakan metode penyusutan dan
amortisasi yang dianut wajib pajak yang bersangkitan.
6. Pajak Penghasilan Pasal 25
7. Kewajiban menyampaikan SPT
8. Surat Ketetapan Pajak
9. Penjualan Saham di Bursa Efek Jakarta
10. Pengecalian
Wajib pajak yang telah memenuhi syarat sebagaimana dimaksud butir 1 dan
2 di atas dikecualikan dari pengenaan PPh apabila pengalihan hartanya berupa
tanah dan atau bangunan
I.

Harga perolehan aset membangun sendiri


Meliputi seleruh biaya yang dikeluarkan sehubungan pembangunan hingga siap

dipakai. Masalah penghematan biaya misalnya dengan membangun sendiri menjadi lebih
murah, selisihnya tidak diakui sebagai penhasilan. Sedangkan kerugian akibat nilai
bangunan menjadi lebih tinggi diakui sebagai beban kerugian.
J. Metode penyusutan sesuai ketentuan perpajakan
Menurut Ketentuan Perundang-undangan Perpajakan sebagaimana telah diatur
dalam Pasal 11Undang-undang No.17 th.2000 tentang Perubahan Ketiga atas Undangundang N0.7 th 1983 tentang Pajak Penghasilan.
1.

metode garis lurus atau metode saldo menurun untk aset berwujud bukan
bangunan

2.

metode garis lurus untuk aset tetap berwujud berupa bangunan.

Kelompok Harta Berwujud dan Tarif Penyusutan


Penentuan kelompok dan tarif penyusutan harta berwujud didasarkan pada Pasal 11
UU No.17 Tahun 2000 tentan Pajak Penghasilan :
Kelompok Harta
Berwujud

Masa
Manfaat

Tarif Penyusutan
berdasarkan Metode
Garis Lurus

Tarif Penyusutan
berdasarkan Metode
Saldo Menurun

1. Bukan Bangunan
Kelompok 1
Kelompok 2
Kelompok 3
Kelompok 4

4 tahun
8 tahun
16 tahun
20 tahun

25 %
12,5 %
6,25 %
5%

50 %
25 %
12,5 %
10 %

17

2. Bangunan
Permanen
Tidak Permanen
Untuk

20 tahun
10 tahun

memudahkan

5%
10 %
Wajib

Pajak

dan

memberikan

keseragaman

dalam

pengelompokkan harta tetap berwujud, maka keluarlah Kep.Men.Keu No. 520/KMK.04/2000


tanggal 14 Desember 2000 yang disempurnakan dengan keputusan Menteri Keuangan No.
138/KMK.03/2002 tanggal 8 April 2002 yang mengatur tentang pengelompokan jenis-jenis
Harta Berwujud sebagai berikut :
Jenis-jenis Harta Berwujud yang Termasuk dalam Kelompok 1
Nomor Jenis Usaha
Jenis Harta
Urut
1.
Semua jenis a. mebel dan peralatan dari kayu atau rotan termasuk
usaha
meja, bangku, kursi, lemari dan sejenisnya yang
bukan bagian dari bangunan
b. mesin kantor seperti mesin ketik, mesin hitung,
duplikator, mesin fotocopi, accounting machine, dsj.
c. Perlengkapan
lainnya
seperti
amplifier,
tape/cassete, video recorder, televisi dsj
d. Sepeda motor, sepeda dan becak
e. Alat perlengkapan khusus (tools) bagi industri/jasa
yang bersangkutan
f. Alat dapur untuk memasak, makanan dan minuman
g. Dies, jigs dan mould
2.
Pertanian,
Alat yang digerakkan bukan dengan mesin
perkebunan,
kehutanan,
dan
3.
perikanan
Mesin ringan yang dapat dipindah-pindahkan seperti
Industri
huller, pemecah kulit, penyosoh, pengering, pallet dsj
makanan dan
4.
minuman
Mobil taksi, bus,dan truk yang digunakan sebagai
Perhubungan, amhkutan umum
pergudangan,
5.
dan
komunikasi
Falsh memory tester, write machine, biporar test
Industri semi system, elimination (PE8-1) pase checker
konduktor
Jenis-jenis Harta Berwujud yang Termasuk dalam Kelompok 2
Nomor
Urut
1.

Jenis Usaha

Jenis Harta

Semua Jenis Usaha

a. Mebel dan peralatan dari logam, termasukmeja,


bangku, kursi, lemari, dan sejenisnya yang
bukan merupakan bagian dari bangunan. Alat
penagatur udara seperti AC, kipas angin, dan
sejenisnya.
b. Komputer, printer, scanner, dan sejenisnya.

18

2.

Pertanian,
perkebunan,
kehutanan dan
perikanan

3.

Industri makanan
dan minuman

4.

Industri Mesin

5.
6.

Perkayuan
Kontruksi

7.

Perhubungan,
pergudangan, dan
komunikasi

8.

Telekomunikasi

9.

Industri semi
konduktor

c. Mobil, bus, truk, speed boat, dan sejenisnya.


d. Container dan sejenisnya.
a. Mesin pertanian/perkebunan seperti traktor dan
mesin bajak, penggaruk, penanaman, penebar
benih, dan sejenisnya.
b. Mesin yang mengolah atau menghasilkan atau
memproduksi bahan atau barang pertanian,
kehutanan, perkebunan dan perikanan.
a. Mesin yang mengolah produk asal binatang,
unggas, dan perikanan, misalnya pabrik susu,
dan pengalengan ikan.
b. Mesin yang mengolah produk nabati, misalnya
mesin minyak kelapa, margarin, penggilingan
kopi, kembang gula, mesin pengolah biji-bijian
seperti penggilingan beras, gandum, dan
tapioka.
c. Mesin yang menghasilkan/memproduksi
minuman dan bahan-bahan minuman segala
jenis.
d. Mesin yang menghasilkan/memproduksi bahanbahan makanan dan makanan segala jenis.
Mesin yang menghasilkan/memproduksi mesin
ringan, misalnya mesin jahit, dan pompa air.
Mesin dan peralatan penebangan kayu.
Peralatan yang digunakan seperti truk berat, truk
dump, crane buldozer, dan sejenisnya.
a. Truk kerja untuk pengangkutan dan bongkar
muat, truk peron, truk ngangkang, dan
sejenisnya.
b. Kapal penumpang, kapal barang, kapal khusus
dibuat untuk pengangkutan barang tertentu
(misal gandum, batu-batuan, biji tambang, dan
sebagainya) termasuk kapal pendingin dan
kapal tangki, kapal penangkap ikan dan
sejenisnya yang mempunyai berat sampai
dengan100DWT
c. Kapal yang dibuat khusus untuk menghela atau
mendorong kapal-kapal suar, kapal pemadam
kebakaran, kapal keruk, keram terapung, dan
sejenisnya, yang mempunyai berat sampai
dengan 1000 DWT.
d. Perahu layar pakai atau tanpa motor yang
memuat berat sampai dengan 250 DWT.
e. Kapal balon.
a. Perangkat pesawat telepon.
b. Pesawat telegraf, termasuk pesawat pengirim,
serta penerimaan radio telegraf dan radio
telepon.
Auto frame leader, automatic logic handler, baking
over, ball shear tester, bipolar test handler
(automatic), cleaning machine, coating machine,
cutting oven, cutting press, dombar cut machine,
dicer, die bonder, die shear test, dynamic burm in
system oven, dynamic test hander elimination (PGE01), full automatic mark, hand maker, individual

19

mark, inserter remover machine, laser maker (FUM


A-01), logic test system,marker (mark), memory test
system, molding, mounter, MPS automatic, MPS
manual, o/s tester manual, pass oven, pose
checker, reform machine, smd stocker, toping
machine, tubar cut press, trimming/ forming
machine, wire bander, wire pull tester.

Jenis-jenis Harta Berwujud yang Termasuk dalam Kelompok 3


Nomor
Urut
1.

Jenis Usaha
Pertambangan
selain minyak dan
gas

2.
Pemintalan,
pertenunan, dan
pencelupan

3.
Perkayuan
4.
Industri Kimia

5.
Industri Mesin
6.
Perhubungan dan
Komunikasi

Jenis Harta
Mesin yang dipakai dalam bidang pertambangan,
termasuk mesin-mesin yang mengolah produk
perikanan.
a. Mesin yang mengolah/menghasilkan produkproduk tekstil, misalnya kain katun, sutra seratserat buatan, wol dan bulu hewan lainnya, lena
rami, permadani, kain-kain bulu, dan tule.
b. Mesin untuk yarm preparation, bleaching,
dyeing, printing, finishing, texturing, packaging,
dan sejenisnya.
a. Mesin yang mengolah/menghasilkan produkproduk kayu, barang-barang dari jerami, rumput,
dan bahan anyaman lainnya.
b. Mesin dan peralatan penggergajian kayu.
a. Mesin dan peralatan yang
mengolah/menghasilkan produk industri kimia
dan industri yang ada hubungannya dengan
industri kimia, misalnya bahan kimia anorganis,
persenyawaan organis, dan anorganis dari
logam mulia, elemen radioaktif, isotop, bahan
kimia organis produk farmasi, pupuk, obat celup,
obat pewarna, cat, pernis, minyak eteris, dan
resionida wangi-wangian, obat kecantikan dan
obat rias, sabun, detergent, dan bahan organis
pembersih lainnya, zat albumina, perekat, bahan
peledak, produk pirotehnik, korek api, alloy
piroforis, barang fotografi, dan sinematografi.
b. Mesin yang mengolah/menghasilkan produk
industri lainnya misalnya damar tiruan, bahan
plastik, ester dan ater dari selusa, karet sintetis,
karet tiruan, kulit samak, jangat, dan kulit
mentah.
Mesin yang menghasilkan/memproduksi mesin
menengah dan berat, misalnya mesin mobil, dan
mesin kapal.
a. Kapal penumpang, kapal barang, kapal khusus
dibuat untuk pengangkutan barang-barang
tertentu (misal gandum, batu-batuan, biji
tambang, dan sebagainya) termasuk kapal

20

7.
Telekomunikasi

pendingin dan kapal tangki, kapal penangkap


ikan dan sejenisnya yang mempunyai berat
diatas 100 DWT sampai dengan 1.000 DWT.
b.
Kapal yang dibuat khusus
untuk menghela atau mendorong kapal-kapal
suar, kapal pemadam kebakaran, kapal keruk,
keram terapung, dan sejenisnya, yang
mempunyai berat diatas 100 DWT sampai
dengan 1000 DWT.
c.
Dok terapung
d.
Perahu layar pakai atau
tanpa motor yang mempunyai berat di atas 250
DWT.
e.
Pesawat terbang dan
helikopter-helikopter segala jenis.
Perangkat radio navigasi, radar, dan kendali jarak
jauh.

Jenis-jenis Harta Berwujud yang Termasuk dalam Kelompok 4


Nomor
Urut
1.
2.

Jenis Usaha
Konstruksi
Perhubungan dan
Telekomunikasi

Jenis Harta
Mesin berat untuk konstruksi
a. Lokomotif uap dan tender atas rel.
b. Lokomotif listrik atas rel, dijalankan dengan
baterai atau dengan tenaga listrik dari sumber
luar.
c. Lokomotif atas rel lainnya.
d. Kereta, gerbong penumpang dan barang
termasuk kontainer khusus dibuat dan dilengkapi
untuk ditarik dengan satu alat atau beberapa alat
pengangkutan.
e. Kapal penumpang, kapal barang, kapal khusus
untuk pengangkutan barang tertentu (misal
gandum, batu-batuan, biji tambang, dan
sebagainya) termasuk kapal pendingin dan
kapal tangki, kapal penangkap ikan dan
sejenisnya yang mempunyai berat diatas 1.000
DWT.
f. Kapal yang dibuat khusus untuk menghela atau
mendorong kapal-kapal suar, kapal pemadam
kebakaran, kapal keruk, keram terapung, dan
sejenisnya, yang mempunyai berat di atas 1000
DWT.
g. Dok-dok terapung.

Terhadap pengeluaran harta berwujud bukan bangunan pengelompokkannya


ditetapkan berdasarkan pada Keputusan Menteri Keuangan.

21

Khusus untuk bangunan tidak permanen dimaksudkan adalah bangunan yang


bersifat sementara dan terbuat dari bahan yang tidak tahan lama atau bangunan yang dapat
dipindah-pindahkan yang masa manfaatnya tidak lebih dari 10 tahun, misalnya bangunan
berupa barak atau asrama dari kayu.
Contoh penghitungan penyusutan
PT Maju memiliki Aset Tetap Berwujud yang diperolehnya awal tahun 2009 sebagai
berikut:
No.
1.
2.
3.

Jenis
Harta
Mesin I
Mesin II
Truck

Bulan/Tahun
Perolehan
Januari 2006
Januari 2006
Januari 2006

Masa
Manfaat
8 tahun
8 tahun
8 tahun

Harga Perolehan
(Rp)
200.000.000,00
150.000.000,00
70.000.000,00

Kelompok
II
II
II

Aset tetap tersebut disusutkan dengan menggunakan metode garis lurus (Dasar penyusutan
= Harga Perolehan), maka penghitungan penyusutan selama tahun 2009:
1. Mesin I = 12,5% x Rp 200.000.000,00

= Rp 25.000.000,00

2. Mesin II = 12,5% x Rp 150.000.000,00

= Rp 18.750.000,00

3. Truk = 12,5% x Rp 70.000.000,00

= Rp 8.750.000,00

Jumlah penyusutan selama tahun 2006

= Rp 52.500.000,00

PENYUSUTAN HINGGA AKHIR MASA MANFAAT


Cara penghitungan penyusutan tersebut dilakukan untuk tahun-tahun selanjutnya
sampai dengan masa manfaat aset tetap tersebut berakhir. Apabila Wajib Pajak
menggunakan metode saldo menurun, besarnya biaya penyusutan semakin lama semakin
menurun. Sebagai contoh, PT Nusantara memiliki aset tetap berwujud mesin dengan harga
perolehan Rp 250.000.000,00 dengan masa manfaat 4 tahun, dasar penyusutannya adalah
nilai buku pada awal periode. Besarnya Biaya Penyusutannya selama masa manfaat terlihat
pada tabel berikut:
(dalam rupiah)
Tahun

Harga Perolehan

Biaya

Akumulasi

Nilai Sisa

Ke
1.

250.000.000,00

penyusutan
125.000.000,00

Penyusutan
125.000.000,00

Buku
125.000.000,00

2.

250.000.000,00

62.500.000,00

187.500.000,00

62.500.000,00

3.

250.000.000,00

31.250.000,00

218.750.000,00

31.250.000,00

4.
250.000.000,00
31.250.000,00
250.000.000,00
0
Pada akhir masa manfaat (tahun ke-4), Nilai Sisa Buku disusutkan sekaligus. Dalam contoh
diatas, nilai sisa buku pada tahun ke-3 sebesar Rp 31.250.000,00 akan dibebankan
seluruhnya sebagai biaya penyusutan tahun ke-4.

22

Saat Penyusutan Aset Tetap


Sama seperti pada akuntansi komersial, penyusutan menurut akuntansi pajak
dimulai pada bulan dilakukannya pengeluaran. Kecuali untuk harta yang masih dalam
proses pengerjaan, penyusutannya dimulai pada bulan selesainya pengerjaan harta
tersebut sehingga penyusutannya pada tahun pertama dihitung secara prorata. Dengan
persetujuan Direktur Jenderal Pajak, Penyusutan dapat dilakukan pada saat bulan harta
tersebut digunakan untuk mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan atau pada
bulan harta tersebut mulai menghasilkan. Mulai menghasilkan tersebut dikaitkan dengan
saat mulai berproduksi yang tidak dikaitkan dengan saat diterima atau diperolehnya
penghasilan. Sebagai contoh, PT ABC yang bergerak dibidang perkebunan kopi membeli
traktor pada tahun 2008. Perusahaan mulai menghasilkan bulan Maret tahun 2009, maka
dengan persetujuan Direktur Jenderal Pajak Penyusutan dimulai tahun 2009.
Contoh lain adalah suatu perusahaan mengeluarkan biaya untuk pembangunan
gedung sebesar Rp 200.000.000,00. Pembangunan dimulai bilan September 2008 dan
selesai serta dapat digunakan pada bulan Mei 2009. penyusutan yang dilakukan atas
gedung dimulai bulan Mei 2009. Lebih konkret, aplikasinya digambarkan lagi yaitu sebuah
mesin pabrik yang dibeli PT Ayudya dan digunakannya pada bulan April 2009 dengan harga
perolehan Rp 200.000.000,00 masa manfaat mesin 4 tahun. Metode Penyusutan yang
digunakan adalah Metode Saldo menurun. Perhitungan penyusutan dilakukan terlihat pada
tabel berikut:
(dalam rupiah)
No.

Tahun

Tarif dan Perhitungan

1.

2009

2.

2010

3.
4.

Penyusutan

Nilai Sisa

x 75.000.000,00

Buku
125.000.000,00

200.000.000,00

62.500.000,00

62.500.000,00

2011

1 tahun = 50% x 125.000.000,00

31.250.000,00

31.250.000,00

2012

1 tahun = 50% x 62.500.000,00

31.250.000,00

bulan

50%

Disusutkan sekaligus
Penghitungan Penyusutan Tahun 1995 atas Aset Tetap yang Diperoleh Sebelum Tahun
1995 (Aturan Peralihan)
Pengaturan penyusutan terhadap aset yang diperoleh sebelum tahun 1995 masih
tetap dimuat untuk menunjukkan kronologis aturan tata cara penyusutan pada saat
dikeluarkan ketentuan peralihan pada tahun 1995. PT Jaya memiliki Aset Tetap Berwujud
berupa mesin yang diperolehnya sebelum tahun 1995 sebagai berikut:
No.

Jenis

Bulan/Tahun

Masa

Harga Perolehan (Rp)

Gol.

23

Harta

Perolehan

Manfaat

1.

Mesin I

Januari 1984

Max
16

100.000.000,00

III

2.

Mesin II

Januari 1988

50.000.000,00

II

3.

Mesin III

Januari 1990

16

100.000.000,00

III

4.

Mesin IV

Januari 1991

50.000.000,00

II

5.

Mesin V

Januari 1993

16

100.000.000,00

III

400.000.000,00
Dengan telah dikeluarkannya SE-44/PJ.4/1995 tanggal 2 Oktober 1995 perihal
penyusutan atau amortisasi atas pengeluaran untuk memperoleh harta yang masih dimiliki
dan digunakan pada awal tahun pajak 1995, maka perhitungan penyusutan tahun 1995
dilakukan sebagai berikut:
Daftar Penyusutan
Masa Manfaat
Sisa
Awal
Jeni

Tahun

Pemakaian

No

Perole

1995

Hart

han

Max.

Gol

(thn)

Penyus

Nilai

Kel.

Harga

Tarif

utan s.d.

Sisa

Awal

Pokok

Sem

1994

Buku

Hart

ula

(Rp)

awal

(Thn)

1. Mesin

1984

16

2. I

1988

3. Mesin

1990

4. II

1991

5. Mesin

1993

16

III

1995
11
7
5

11

Mesin

IV

Mesin

16

14

III

100.000.

10%

68.618.9

(Rp)
31.381.0

II

000

25%

40

60

10%

43.325.8

III

50.000.
000

25%

06

194

III

100.000.

10%

40.951.0

59.049.0

III

00

00

34.179.6

15.820.3

88

12

19.000.0

8.100.0

00

00

50.000.
000

II

II

000
4

6.674.

100.000.
000

Catatan:
Mesin IV
Harga Perolehan

Rp 50.000.000,00

Penyusutan Tahun I = Rp 12.500.000,00

24

Penyusutan Tahun II = Rp 9.375.000,00


Penyusutan Tahun III = Rp 7.031.250,00
Penyusutan Tahun IV = Rp 5.273.437,00
Rp 34.179.687,00
Nilai Sisa Buku Awal 1995

Rp 15.820.313,00

Penghitung penyusutan untuk Mesin I, II, II, dan IV menggunakan cara yang sama
seperti di atas. Apabila awal tahun 1995 sisa manfaat sudah habis atau sama dengan 1
tahun, maka diusulkan untuk disusutkan sekaligus dalam tahun 1995 (perhatikan mesin II).
Nilai Sisa Buku aset tetap awal tahun 1995 sebagai dasar penyusutan tahun 1995 dan
seterusnya. Atas harta yang tidak lagi digunakan untuk mendapatkan, menagih, dan
memelihara penghasilan atau atas harta yang telah habis masa manfaatnya secara fiskal
tidak dapat disusutkan sejak tahun pajak 1995, maka Nilai Buku yang masih ada atas harta
tersebut dibebankan seluruhnya sebagai biaya tahun 1995.

Pengelompokan Aset Tetap yang Dibeli Sebelum Tahun 1995


Metode penyusutan yang dipilih mencakup semua harta bukan bangunan
kemungkinan diperolehnya sebelum atau diperoleh sejak tahun 1995 tidak diperkenankan
menggunakan dua macam metode penyusutan untuk harta bukan bangunan.
Penyusutan aset tetap yang dimiliki sebelum awal tahun pajak 1995 dan masih
digunakan untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan, secara fiskal masih
mempunyai sisa manfaat penyusutan dilakukan berdasarkan Nilai Sisa Buku. Aset tetap
yang tidak lagi digunakan untuk mendapatkan dan menagih serta memelihara penghasilan
atau telah habis masa manfaatnya secara fiskal sejak tahun 1995 tidak dapat disusutkan,
maka nilai sisa buku yang masih ada dibebankan seluruhnya sebagai biaya tahun 1995.
Aset tetap perusahaan yang dibeli sebelum tahun 1995 perlu dikelompokkan
berdasarkan sisa manfaat pada awal tahun 1995 dari masing-masing harus (tanpa perhatian
jenisnya), sesuai Surat Edaran Direktur Jenderal Pajak No. SE-44/PJ.4/1995 Tanggal 2
Oktober 1995 (diperbaharui dengan SE-49/PJ.4/1995 Tanggal 31 Oktober 1995) tentang
penyusutan atau amortisasi atas pegeluaran untuk memperoleh harta yang masih dimiliki
dan digunakan pada awal tahun 1995 sebagai berikut :
Sisa Manfaat

Kelompok

2 sampai dengan 5 tahun


7 sampai dengan 11
tahun
Lebih dari 13 tahun

1
2
3

25

Catatan :
1. Apabila sisa manfaat tinggal 1 (satu) tahun, maka disusutkan sekaligus.
2. Apabila sisa manfaat berada di tengah-tengah kelompok, misalnya 6 (enam) tahun,
maka dapat memilih masuk dalam kelompok 1 atau kelompok 2.
Untuk asset tetap yang diperoleh sejak tahun 1995 dan seterusnya akan dikelompokkan
sesuai Pasal 11 Undang-Undang Pajak Penghasilan (perhatikan kelompok harta berwujud).
K. Penarikan harta bukan bangunan
Aset tetap perusahaan yang tidak terpakai dapat ditari dari pemakaian, dilakukan
dengan menjual aset tetap tersebut. Dalam akuntansi komersial, aset tetap yang dijual nilai
bukunya dihitung sampai dengan tanggal penjualan, ketentuan perpajakan Nilai Sisa
bukunya dihitung sampai dengan akhir tahun sebelum aset tersebut dijual.
Pengelompokan Harta Berwujud Bukan Bangunan untuk Keperluan Penyusutan atas
Usaha Jasa Telekomunikasi Seluler
Terhadap pengelompokkan harta berwujud bukan bangunan untuk kepentingan
penyusutan telah diatur setelah dilakukan perubahan terakhir dengan Keputusan Menteri
Keuangan No. 138/KMK.03/2002 Tanggal 8 April 2002. Acuan lain yang dapat digunakan
adalah dengan dikeluarkannya Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No.138 Tahun
2000 tentang Penghitungan Penghasilan Kena Pajak dan Pelunasan Pajak Penghasilan
dalam Tahun Berjalan. Pasal 7 Peraturan Pemerintah dimaksud menyatakan dengan
Keputusan Direktur Jenderal Pajak dapat ditetapkan saat pengakuan penghasilan dan biaya
dalam hal-hal tertentu dan atau bagi Wajib Pajak tertentu sesuai kebijakan pemerintah.
Dengan kewenangan tersebut keluarlah Keputusan Direktur Jenderal Pajak No.Kep.520/PJ./2002 Tanggal 11 Desember 2002 tentang jenis-jenis harta yang digunakana dalam
Usaha Jasa Telekomunikasi Seluler yang termsuk dalam kelompok harta berwujud bukan
bangunan untuk keperluan penyusutan.
Jenis Harta yang Disusutkan dan Pengelompokannya
Untuk jenis-jenis harta yang digunakan dalam usaha jasa telekomunikasi seluler termasuk
dalam masing-masing kelompok harta berwujud bukan bangunan untuk keperluan
penyusutan ditentukan sebagai berikut :
Nomor
Urut
1
2

Kelompok
Aset
Berwujud
1
2

Jenis Aset
Base Stasion Controller
Mobile Switching Center, Homer Location Register,
Visitor Location Register, Authentication Centre,
Equipment Identitu Register, Intelligent Network Service

26

Control Point, Intelligent Network Service Management


Point, Radio Base Stasion, Transceiver Unit, Terminal
SDH/Mini Link, Antenna
Tata Cara Penghitungan Penyusutan Fiskal
Untuk penghitungan penyusutan fiscal atas jenis-jenis harta tersebut diatur :
1. Keputusan Direktur Jenderal Pajak tersebut mulai berlaku pada tahun pajak/tahun
2002.
2. Atas jenis-jenis harta bagaimana dimaksud dalam Keputusan Direktur Jenderal
Pajak tersebut yang telah dimiliki dan digunakan dalam perusahaan sejak sebelum
tahun pajak/tahun buku 2002, penghitungan penyusutan fiscal sampai dengan tahun
pajak/tahun buku 2001 menggunakan tarif penyusutan kelompok 3.
3. Penghitungan penyusutan fiscal atas harta dimaksud pada butir 2 mulai tahun
pajak/tahun buku 2002 menggunakan tarif penyusutan kelompoknya yang baru
(kelompok 1 atau 2) dengan metode penyusutan yang tetap sama, yaitu :
a. Metode garis lurus, dasar penyusutan adalah harga perolehan.
b. Metode saldo menurun, dasar penyusutan adalah nilai sisa buku fiscal.
4. Masa manfaat yang tersisa atas harta dimaksud pada butir 2 setelah perpindahan
dari kelompok 3 ke dalam kelompok 1 atau kelompok 2 akan mengalami
penyesuaian otomatis karena beban penyusutan yang semakin besar. Khusus untuk
harta yang disusutkan dengan metode saldo menurun, masa manfaat yang tersisa
dalam :
a. Kelompok 1, akan berakhir paling lama pada tahun keempat sejak tahun
pajak/tahun buku 2002 (nilai sisa buku fiscal disusutkan sekaligus)
b. Kelompok 2, akan berakhir paling lama pada tahun kedelapan sejak tahun
pajak/tahun buku 2002 (nilai sisa buku fiscal disusutkan sekaligus).
Penghitungan Penyusutan atas Komputer, Printer, Scanner, dan Sejenisnya
Dikeluarkannya Keputusan Menteri Keuangan No.138/KMK.03/2002 Tanggal 8 April 2002
sebagai pembaruan atas Keputusan Menteri Keuangan No.250/KMK.04/2000 Tanggal 14
Desember 2000 selanjutnya diberikan penegasan pelaksanaannya.
Khusus untuk penyusutan atas komputer, printer, scanner, dan sejenisnya
ditegaskan dalam SE-07/PJ.42/2002 sebagai berikut :
1. Perubahan pengelompokan yang sebelunnya termasuk dalam kelompok 2
selanjutnya berubah menjadi kelompok 1.
2. Atas perubahan tersebut, maka penghitungan penyusutan atas komputer, printer,
scanner, dan sejenisnya yang telah dimiliki dan digunakan dalam perusahaan
sebelum tanggal 1 April 2002 diatur :

27

a. Penghitungan penyusutannya berdasarkan ketentuan lama (kelompok 2) yang


diberlakukan sampai dengan bulan Maret 2002
b. Penghitungan penyusutan berdasarkan ketentuan yang baru (kelompok 1)
berlaku mulai bulan April 2002 dengan tetap menggunakan sisa manfaat semula
yang akan mengalami penyesuaian/percepatan secara otomatis.
Penghitungan Penyusutan atas Telepon Seluler dan Kendaraan Perusahaan
Keputusan Direktur Jenderal Pajak No. Kep.-220/PJ/2002 tentang Perlakuan Pajak
Penghasilan atas Biaya Pemakaian Telepon Seluler dan Kendaraan Perusahaan tanggal 18
April 2002 mengatur pembebanan biaya melalui penyusutan terhadap telepon seluler dan
kendaraan perusahaan. Aturan tersebut meliputi :
1. Biaya perolehan atau pembelian telepon seluler yang dimiliki dan digunakan
perusahaan untuk pegawai tertentu karena jabatan atau pekerjaannya, dapat
dibebankan 50% dari jumlah biaya perolehan atau pembelian melalui penyusutan
asset tetap (harta berwujud bukan bangunan) kelompok 1 (perhatikan
pengelompokan

sesuai

Keputusan

Menteri

Keuangan

terakhir

No.138/KMK.03/2002)
2. Biaya perolehan, pembelian, atau perbaikan besar kendaraan bus, minibus, atau
yang sejenis yang dimiliki dan digunakan perusahaan untuk antar-jemput para
pegawai, dapat dibebankan seluruhnya sebagai biaya perusahaan melalui
penyusutan sebagai asset tetap kelompok 2 (perhatikan pengelompokan sesuai
Keputusan Menteri Keuangan terakhir Bo.138/KMK.03/2002)
3. Biaya perolehan, pembelian, perbaikan besar kendaraan sedan atau yang
sejenis yang dimiliki dan digunakan perusahaan untuk pegawai tertentu karena
jabatan atau pekerjaannya, dapat dibebankan sebagai biaya perusahaan
sebesar 50% dari jumlah biaya perolehan, pembelian, atau perbaikan besar
melalui penyusutan asset tetap (harta berwujud bukan bangunan) kelompok 2
(perhatikan Keputusan Menteri Keuangan terakhir No.138/KMK.03/2002)
4. Dalam hal pembebanan biaya tersebut pada butir 1, butir 2, dan butir 3, ternyata
penghasilan Wajib Pajak dimaksud dikenakan Pajak Penghasilan yang bersifat
final atau berdasarkan norma penghitungan khusus, maka pembebanan biayabiaya tersebut telah termasuk dalam penghitungan Pajak Penghasilan yang
bersifat final atau norma penghitungan khusus, sehingga ketentuan pembebanan
tidak diberlakukan. Demikian halnya atas biaya-biaya yang dibebankan sebagai
biaya perusahaan maka juga tidak dianggap sebagai penghasilan bagi pegawai
perusahaan yang bersangkutan.

28

BAB III
Analisis Penerapannya
1.

Kebijakan perusahaan
Asset diakui saat perseroan dan entitas anak menjadi salah satu pihak dalam
ketaatan pada kontrak instrument tersebut. Tanah disajikan dengan biaya perolehan
dan tidak disusutkan. Asset tetap selain tanah diukur denga model biaya, dimana pada
pengakuan awalnya diukur sebesar biaya perolehan dan selanjutnya dikurangi
akumulasi penyusutan dan rugi penurunan nilai. Penyusutannya diukur dengan garis
lurus selama taksiran biaya manfaatnya sbb :
Bangunan , Jalan dan Jembatan

20-30 tahun

Mesin dan peralatan

8-25 tahun

Inventaris

4-5 tahun

Kendaraan bermotor, helicopter,


Pesawat udara dan peralatannya

4-16 tahun

Asset dalam penyelesaian merupakan akumulasi dari biaya-biaya bahan, peralatan


serta biaya lainnya yang berkaitan langsung dengan penyelesaian asset tetap.
Akumulasi biaya tersebut akan direklasifikasikan kedalam akun asset tetap yang
bersangkutan pada saat pekerjaan selesai dan asset tersebut siap digunakan.
Biaya perbaikan dan pemeliharaan dibebankan pada laporan laba rugi komprehensif
konsolidasian. Biaya penambahan dan pengurangan signifikan yang menambah
manfaat ekonomis masa depan asset dikapitalisasi
Asset tetap yang sudah tidak digunakan atau yang dijual dikeluarkan dari kelompok
asset tetap yang bersangkutan, sedang laba (rugi) yang terjadi dibukukan dalam
laporan laba (rugi) komprehensif konsolidasian konsolidasian.

29

2.

Perpajakan
Pengertian
Jenis-jenis
Kelompok harta
Bukan bangunan
Kelompok 1
Kelompok 2
Kelompok 3
Kelompok 4
Bangunan
Permanen

Masa manfaat

Tarif penyusutan
Saldo menurun
Garis lurus
berganda

4 tahun
8 tahun
16 tahun
20 tahun

25%
12,5%
6,25%
5%

50%
25%
12,5%
10%

20 tahun

5%

30

Bukan permanen

10 tahun

10%

Metode penyusutan yang dipergunakan adalah metode garis lurus (straight line
method) dan metode saldo menurun (declining balance method). Wajib pajak diperkenankan
untuk memilih salah satu metode untuk melakukan penyusutan. Metode garis lurus
diperkenankan dipergunakan untuk semua kelompok harta tetap terwujud. Sedangkan
metode saldo menurun hanya diperkenankan digunakan untuk kelompok harta berwujud
bukan bangunan saja.Jika terjadi perbedaan antara perhitungan fiscal dan komersial maka
harus di oreksi

31

BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
Aset berwujud diperoleh dalam bentuk siap pakai atau dengan dibangun terlebih
dahulu yang digunakan dalam operasi perusahaan tidak dimaksudkan untuk dijual dalam
rangka kegiatan normal perusahaan dan mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun.
Dengan mengetahui pembahasan secara detail ketentuan Aset Tetap berwujuda dan
tidak berwujud maka kita dapat dengan mudah mencatat dalam neraca, diharapkan tidak
terjadi kekeliruan pencatatan. Selain itu, diharapkan dengan kita belajar mengenai aset
tetap dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, khususnya yang suatu saat nanti
tidak menutup kemungkinan salah satu dari kita akan bekerja menjadi seorang akuntan di
bidang perpajakan
B. Saran
Penulis menyadari, terdapat banyak kekurangan-kekurangan di dalam penulisan
makalah ini yang tidak lain disebabkan karena penulis masih dalam proses pembelajaran.
Oleh karena hal tersebut, penulis sangat mengharapkan saran dan kritik dari pembaca yang
Insyaallah akan membantu dalam penyempurnaan makalah yang disusun selanjutnya.
Besar harapan agar makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua dan dapat digunakan
sesuai dengan tujuan semestinya.

32