Anda di halaman 1dari 15

ELEKTROKIMIA UNTUK SINTESIS BAHAN KIMIA

Dewasa ini sudah banyak ditemukan industri elektrosintesis yaitu industri kimia yang
menggunakan metode elektokimia sebagai metode utama dalam proses produksi produk utama
dari industri mereka, seperti industri klor alkali, etilen glikol, aluminium, dan berbagai industri
lainnya. Hal tersebut dilakukan sebagai upaya dalam meningkatkan minat, kuantitas produksi,
dan menyiapkan teknologi baru untuk masa depan.
A. Industri elektrosintesis
a. Elektrosintesis bahan kimia anorganik
Dewasa ini telah banyak industri elektrosintesis bahan kimia anorganik yang tersebar
hampir di seluruh dunia. Data dari industri tersebut dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Seperti dapat dilihat, dari beberapa contoh industri tersebut industri klor alkali, dan
industri aluminium adalah jenis industri elektrosintesis bahan kimia anorganik terbesar
didunia.

Saat ini, kebanyakan industri klor alkali telah menggunakan anoda berupa titanium
yang dilapisi dengan oksida logam mulia (mis RuO2 / Ti) dan desain sel dengan jarakjarak antar anoda dipersempit untuk penghematan biaya energi. Membran ion exchange
yang sekarang digunakan adalah membran perfluorinated (membran DuPont Nafion).
Membran DuPont ini menghasilkan 15 sampai 40% larutan soda kaustik yang hampir
bebas dari senyawa klorida, yang mana jika dibandingkan dengan sel asbes diafragma,
membran Dupont ini memerlukan biaya energi yang jauh lebih rendah untuk pemisahan
dengan konsentrasi 50% NaOH. Desain baru tersebut bisa dilihat pada gambar di bawah
ini.

Gambar. Xx Membran ion exchnge pada sel kloralkali


Hal yang menarik adalah eksistensi industri aluminium dan chloroalkali sedang
menurun karena berbagai masalah di atas jika mereka masih melakukannya dengan cara
lama/tradisional. Pada industri aluminium yang dulu sempat besar di AS sekarang beralih
ke Eropa dan China karena disana harga bahan baku dan energi terbilang murah.
Demikian juga, industri chloroalkali mengalami tekanan pada penjualan klorin karena
hidrokarbon polychlorinated ditemukan dalam produk pemutihan pulp klorin yang mana
komponen tersebut memiliki dampak yang membahayakan.
B. Elektrosintesis Bahan Kimia Organik
Elektrosintesis senyawa organic telah dilakukan pada awal tahun produksi benzidine,
sorbitol, manitol, pinacol, vanillin, hidroquinon, p-aminophenol, kloroform, iodoform, kloral,
dan antraquinon. Hanya antraquinon dan p-aminophenol yang masih bertahan hingga sekarang,
meskipun sudah banyak proses baru dan sekitar 140 sudah di scale up. Banyak proses yang
masih dikembangkan, yang sudah discale up tetapi tidak dikomersialkan dan yang sudah
dikomersialkan namun tidak dilanjutkan karena beberapa alasan.

Parameter keberhasilan suatu proses meliputi: (1) selektifitas produknya lebih tinggi
daripada proses secara kimia; (2) biaya energinya rendah; (3) bahan baku yang digunakan murah
dan mudah didapat; (4) polusi yang dihasilkan harus rendah; (5) tidak menghasilkan senyawa
yang berbahaya. Namun, pada kenyataanya proses elektrokimia cenderung gagal yang
disebabkan oleh beberapa faktor: (1) telah ditemukan rute katalitik alternative berbasis hydrogen
dan oksigen; (2) telah ditemukan rute kimia alternative dengan bypassing intermediate
elektrokimia; (3) produk elektrokimia merupakan polutan (timbale tetraalkil) atau karsiogen
(benzidine); (4) tidak ada target pasar.
Berikut adalah beberapa proses elektroorganik:
1. Adiponitril
Adiponitril merupakan senyawa intermediate dalam pembuatan nilon. Adiponitril
dihasilkan dari elektrohidrodimerisasi akrilonitril, menggunakan katoda berupa cadmium
dan anoda berupa baja dalam suatu larutan buffer fosfat aqueous di dalam suatu sel
bipolar yang tersusun rapat, seperti yang ditunjukkan pada gambar 3.

Gambar 3. Diagram alir elektrohidrodimerisasi akrilonitril menjadi adiponitril


Reaksi pada elektroda adalah sebagai berikut:

(8)
(9)
(10)
Pada pertengahan tahun 1970-an, Monsanto membangun sebuah pabrik di Seal Sands
untuk produksi adiponitril dari akrilonitril dengan electrohydrodimerisation. BASF

mengambil alih kepemilikan pabrik pada tahun 1985. Kapasitas pabriknya yaitu 90 juta
kg per tahun namun angka realisasi produksi tersebut belum tercapai. Akrilonitril yang
disiapkan dari propilena dan amonia dengan electrohydrodimerisation menjadi adiponitril
terjadi di sel plat sejajar dengan katoda kadmium dan anoda stainless steel. Desain selnya
merupakan produk dari teknologi Monsanto dan dijelaskan secara lebih rinci di tempat
lain.
2. Etilen glikol (EG)
Etilen glikol diproduksi sebanyak 10 miliar per tahun di USA dan sekitar 3 miliar kg
per tahun diproduksi dengan cara oksidasi katalitik dari etilen menjadi etilen oksida yang
kemudian dihidrolisis. Pada kebanyakan industry, bahan baku pembuatan etilen glikol
adalah formaldehid yang diperoleh dari oksidasi katalitik methanol. Kemudian
formaldehid diproses dengan cara hidromerisasi katodik dan menghasilkan EG dengan
current efficiency yang sangat tinggi, yaitu sebesar >98% di katoda (grafit). Reaksi yang
terjadi di katoda adalah
2CH2O + 2H+ + 2e- HOCH2CH2OH
Proses pembuatan EG juga dapat dilakukan dengan adanya garam ammonium
quaternary dan beroperasi pada pH netral. Namun, hasil yang didapatkan tidak sebesar
ketika menggunakan katoda grafit.
3. Antraquinon
Antrquinon (ANQ) dan tetrahidroantraquinon (THAQ) merupakan katalis yang
digunakan pada proses pulping. British Columbia Research mengembangkan rute
elektrokimia dengan oksidasi elektrokimia naphthalene menjadi naphtoquinone.
Kemudian direaksikan dengan butadiene untuk membentuk THAQ, dan THAQ dapat
dikonversi menjadi ANQ dengan oksidasi katalitik lebih lanjut.
British Columbia Research menggunakan regenerable redox couple (Ce4+/Ce3+)
secara anodic di dalam larutan asam sulfat untuk menghasilkan konversi. Oksidasi kimia
dari naphthalene dilakukan oleh Ce4+ di luar sel, sehingga Ce4+ tereduksi menjadi Ce3+.
Ce3+ yang dihasilkan kemudian dioksidasi di anoda untuk meregenerasi Ce4+. Saat ini,
proses baru telah dilakukan, yaitu dengan menggunakan Ce4+/Ce3+ di dalam larutan asam
methasulfonik, di mana Ce4+/Ce3+ menjadi lebih larut. Proses ini berjalan pada laju reaksi

yang tinggi baik secara kimia maupun elektrokimia. Elektrosintesis antraquinon juga
dapat dilakukan dengan oksidasi antrasen dan reduksi dioksigen di dalam reaktor
elektroda microband
4. Produk Perflorinasi
Perflorinasi senyawa organik dilakukan dengan menggunakan larutan elektrolit
berupa anhydrous liquid HF dan elektroda nikel di dalam undivided cell configuration.
Ketika terjadi polarisasi, pada anoda terbentuk lapis konduktif NiF63+ yang berperan
sebagai agen florinasi insoluble dan regenerable. Pada katoda, terjadi evolusi hydrogen.
Philips Petroleum telah mengembangkan metode florinasi lain, yaitu menggunakan
anoda karbon berpori. Pada metode ini, menggunakan lelehan KF-2HF pada suhu 100C
yang diumpankan ke bagian elektroda berpori. Umpan akan merembes (permeate) pada
permukaan antara elektroda dan elektrolit, di mana umpan akan terflorinasi. Florinasi
juga dapat terjadi melalui radikal florin dan produk yang terbentuk berupa perfloroalkane
seperti perflorocyclobutane, dan perfluorinated carboxylic acid.
5. Asam Glioksalat
Elektrosintesis asam glioksalat merupakan suatu sintetis intermediet dari asam
oksalat pada katoda utama dalam media aqueous tanpa penambahan elektrolit dalam sel
membrane terpisah. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut :
HO2CCO2H + 2H+ +2e- OHCCO2H + H2O

Produk samping terbesar yang dihasilkan adalah asam glikolat. Produk ini dapat
diminimalisasi dengan mengoperasikan reaksi pada tempeatur rendah, laju alir tinggi, dan
menggunakan larutan yang bebas dari adanya ion logam.
6. L-Cysteine
Reaksi yang terjadi untuk menghasilkan senyawa ini adalah dengan reduktif
hidromonomerisasi sebagai berikut :
(SCH2CH(NH2)CO2H)2 + 2H+ + 2e- 2HSCH2CH(NH2)CO2H
Tipe material katoda yang dapat digunakan adalah Pb, Ti, stainless steel, Ni, Zn, Ag,
dan lain-lain. Proses ini dilakukan dalam larutan HCL atau H2SO4, dalam membran ion-

exchange electroliser terpisah. Asam amino bebas diperoleh dari elektrodialisis atau
menetralisasi

garam

asam

pada

tahap

selanjutnya.

Beberapa

perusahaan

menyederhanakan proses untuk mengatasi masalah isolasi produk yaitu dengan


melakukan elektrolisis cystine dalam larutan ammonia tanpa penambahan elektrolit
garam. Setelah elektrolisis, produk dipisahkan dari solven dengan evaporasi untuk
memperoleh konversi cysteine 100% dan current efficiency. Larutan ammonia dapat
digunakan kembali pada proses selanjutnya.
C. Proses Elektrolitik Baru
Pada subbab sebelumnya telah dijelaskan mengenai proses elektrosintetis klasik yang
menggunakan teknologi lama. Salah satu kendala yang dialami adalah kesulitan untuk
mentransfer electron dalam media organic, proses elektroorganik terjadi dalam garam lelehan
(untuk senyawa inorganic) atau media aqueous, sehingga dalam reaktan terdapat air yang
larut. Perbaikan dari proses lama tersebut antara lain adalah dengan menggunakan elektrolit
cair ionik pada suhu ruang untuk elektrosintesis organic dan anorganik. Berikut beberapa
contoh proses elektrolisis yang telah mengembangkan proses elektrolisis lama.
a. Sintesis Dinitrogen Pentoksida inorganic
N2O5 adalah reagen kuat pada temperatur rendah dan laju reaksi tinggi. Dengan
memilih sistem solven dan kondisi yang sesuai, sejumlah besar senyawa alifatik dan
aromatic dapat dinitrasi. Secara tradisional disiapkan dengan dehidrasi asam nitrat
menggunakan phosphorus pentoxide, trufluoroacetic anhydride, sulfur trioksida, atau
oksidasi N2O4 dengan ozon. Namun, N2O5 dapat dihasilkan tanpa asam sulfat, sehingga
substrat penitrasi sensitive terhadap degradasi asam dan atau terhadap proton bebas atau
air. Reaksi yang terjadi pada electrode dan sel adalah sebagai berikut :

Proses keseluruhannya adalah dehidrasi asam nitrit kemudian pembentukan solven


dengan konsentrasi N2O5 tinggi. Proses yang lama tidak dapat mamu mengonversi tinggi

N2O4 menjadi N2O5 secara kontinyu, namun ketersediaan bahan sel dan membrane yang
lebih stabil telah memungkinkan proses yang akan berhasil dikembangkan oleh
MOD/RARDE. Saat ini pengembangan lebh tertarik pada elektrosintesis N 2O5 dengan
oksidasi N2O4 yang telah dijaga karena penggunaan N2O5 yang tinggi.
b. Elektrosintesis Organik Gabungan
Salah satu contoh inovasi proses elektrosintesis industry organic ditunjukkan pada
skema berikut :

Proses ini dikembangkan oleh BASF. Gabungan ini berkapasitas 4000 metrik
ton/tahun, di mana menghasilkan dua produk dengan yield 180%, yaitu 90% phthalide dan
t-butylbenzaldehyde dimethylacetal 90% dengan elektrolisis dalam kapiler bipolar yang
tidak dibagi dengan elektroda graphite. Beberapa hal yang penting dalam proses ini adalah :
1. Ini

merupakan

elektrosis

organic

gabungan

pertama

yang

dikomersialkan

(menghasilkan produk yang bermanfaat pada kedua elektroda yaitu pada anoda dan
katoda).
2. Methanol merupakan reagen sekaligus solven. Methanol dihasilkan dari reduksi diester
yang digunakan dalam pembuatan t-butylbenzaldehyde.
3. Densitas arus yang digunakan adalah 0,1 1 kA m-2 pada tegangan sel 4 7 volt.
Komersialisasi penemuan-penemuan system atau proses baru tersebut tergolong
rendah karena beberapa alasan, yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.

Target ketepatan sintesis rendah.


Keterbatasan kemampuan keterampilan yang diperlukan.
Perusahaan kurang mengenal tentang proses elektrokimia.
Perubahan permintaan pasar untuk produk.
Biaya proses elektrokimia bersaing dengan proses kimia.

c. Sintesis inorganic dalam liquid ionic


Liquid ionic ini digunakan untuk berbagai aplikasi antara lain sebagai solven
elektrokimia pada suhu ruang seperti pada elektrodeposisi aluminium, selain itu
digunakan pula sebagai elektrolit untuk baterai dan kapasitor. Aplikasi liquid ionic yang
terbaru adalah untuk reaksi elektrokimia termasuk oksidasi Kolbe, reduktif kopling
alkena dan karbonilasi, dan kopling halide , dan lain-lainnya.
Liqud ionic memiliki berbagai properties (titik leleh rendah, tidak volatile, densitas
ion tinggi, konduktivitas ion tinggi, dan sebagainya) yang membuat liquid tersebut dapat
menjadi elektrolit untuk proses dan komponen elektrokimia, solven untuk organic reaksi
katalitik, produksi material baru, solven untuk proses separasi dan ekstraksi.
Tekanan uap liquid ionic yang sangat rendah menjadikan liquid ionic sebagai solven
alternative yang baik untuk solven organic volatile. Liquid ionic menunjukkan range
operasi yang besar (dari -40 C 200 C) sehingga dapat disimpulkan memiliki stabilitas
termal yang baik, konduktivitas ionic tinggi, aplikasi elektrokimia yang luas, yaitu
domain elektroaktivitas besar dan solve transport properties. Meskipun demikian, kunci
property liquid ini adalah kemungkinan memperbaiki properties fisika dan kimia dengan
memvariasi sifat anion dan kation. Beberapa tipe karakteristik fisik garam yang saat ini
digunakan dapat dilihat pada tabel berikut ini :
Tabel 1, Beberapa karakteristik fisika dari liquid ionic 1-butyl-3-methylimidazolium

Properties fisika dan kimia dari liquid ionic dapat berubah karena adanya impurities
selama preparasi sehingga diperlukan proses pemurnian. Polaritas solven memberikan
pengaruh kuat pada hasil reaksi. Polaritas tersebut dapat ditinjau dari interaksi solven ionic
dengan solute.

Nukleofilitas liquid ionic hanya bergantung pada anion dan lebih rendah daripada
solven polar yang membuat liquid ionic unik. Ni liquid ionic merupakan material yang tidak
mudah terbakar. Liquid yang tidak mudah terbakar dengan konduktivitas ionic tinggi dan
tidak volatile merupakan material yang sesuai untuk digunakan dalam elektrokimia.
Sebagian besar elektrosintesis dari material inorganic terdiri dari elektrodeposisi
logam, campuran logam, dan semikonduktor dari liquid ionic. Contoh yang berkaitan
dengan elektrodeposisi logam dan campuran logam dalam liquid ionic berdasarkan kation
organic ditunjukkan dari gambar berikut. Gambar tersebut menunjukkan potensial formal
beberapa pasang redoks dalam liquid ionic chloroaluminate.

Gambar 4, Potensial formal dari beberapa pasang redoks dalam chloroaluminate


Dalam gambar ini. Potensial berkaitan dengan elektroda Al/Al(III). Elektroda ini
terdiri dari Al yang terendam dalam liquid ionic asam 66,4 atau 60,0 mol % AlCl 3. Semua
logam diindikasikan dapat terelektrodeposisi sebagai logam murni atau campuran logam
dalam liquid chloroaluminate asam atau basa. Elektrodeposisi beberapa logam dan

campuran diteliti dalam tetrafluoroborate (BF4-), hexafluorophosphate (PF6-) dan liquid


ionic chlorozincate. Liquid ini kurang reaktif terhadap air daripada liquid ionic
chloroaluminate.
d. Sintesis Organik dalam Cairan ionic
Saat cairan ionik yang digunakan sebagai media elektrolit,reaksi elektrolisis
organik,terutama sintesis elektroorganik memungkinkan dilakukan tanpa pelarut organik.
Pada bagian ini mencakup aplikasi dari cairan ionik menjadi reaksi-reaksi elektrolitik
organic, terutama elektrosintesis organic.
Fluorinasi anodic parsial atau fluorinasi anodic selektif senyawa organik merupakan
metode ideal karena dapat dilakukan dalam kondisi mild tanpa reagen yang berbahaya,
meskipun tidak mudah dan sangat sering memerlukan reagen yang berbahaya. Fluorinasi
dapat dilakukan dengan menggunakan pelarut aprotic yang mengandung cairan ionic
garam HF seperti Et3N.3HF dan Et4NF.3HF.
Ketika pelarut organic digunakan untuk fluorinasi anodik, anode pasifasi
(pembentukan film polimer non-konduktif pada permukaan anode yang menekan arus
faradik) sering terjadi, yang menghasilkan efisiensi yang rendah.
Momota
mengembangkan
seri
terbaru
dari

cairan

garam

fluoride,R4NF.nHF(R=Me,Et,dan n-Pr,n>3,5), yang berguna dalam fluorinasi parsial.


Elektrolit ini merupakan cairan nonviskos yang memiliki elektrokonduktivitas dan
stabilitas anodic.
Hasilnya, fluorinasi parsial anodic dari aren seperti benzene,mono-,di- dan trifluorobenzena,klorobenzena,bromobenzena,toluene,dan kuinon berhasil dilakukan pada
arus densitas tinggi dengan penggunaan cairan garam fluoride tanpa pelarut dengan baik
menjadi arus efisiensi tinggi (66-90%). Beberapa cairan ionik fluoride dapat berguna,
selama cairan tersebut memungkinkan densitas arus yang lebih tinggi daripada cairan
ionik umumnya dan memberikan akses unik menjadi produk terfluorinasi atau bahan
kimia.

e. Negara dengan kegiatan komersial


Electrosynthesis bahan kimia organik hanya terjadi di beberapa tempat di dunia. Hal
ini diyakini bahwa mungkin ada banyak proses di dalam pipa, tapi di daerah ini sangat

sulit dilakukan karena masalah komersial selama publikasi informasi. Berikut ditinjau
tiga lokasi di Inggris di mana kegiatan ini sedang berlangsung/dikembangkan.
a. INEOS (Runcorn)
INEOS telah membuat komitmen yang cukup besar untuk membuat proses
electroorganic menjadi komersil menggunakan teknologi sel FM01 / FM21. Studi
skala Bench dilakukan dengan sel FM01 yang lebih kecil dengan berbagai macam
jenis material elektroda. Karbon merupakan yang patut diperhatikan namun sekarang
telah tersedia dalam konfigurasi tumpukan sel bipolar FB01 yang relatif baru. Untuk
sel FB20 yang lebih besar (0,2 m) telah dirancang untuk tujuan produksi.
Sebagai hasil dari upaya terus-menerus INEOS, beberapa proses telah terbukti
secara teknis berhasil dan telah dioperasikan pada skala pilot plant hingga 1 ton per
tahun. Proses electroorganic ditampilkan dalam gambar 5

Gambar 5. Proses electroorganic INEOS yang beroperasi skala pilot plant hingga 1 ton/tahun
Produksi komersial tidak terjadi karena: (i) perubahan produk di pasar; (ii)
kegagalan pada tahap non-elektrokimia dari sintesis multi-step; atau (iii) mothballing
proses karena alasan internal. Terlepas dari hal ini, INEOS percaya bahwa proses
baru akan memproduksi lebih dari 500 ton per tahun (termasuk produksi N) dapat
diperkirakan dalam lima tahun ke depan.
b. ERDC (Capenhurst) / Electrocatalytic Inc.
Proses Electroorganic juga telah dikembangkan oleh ECRC dan, dalam beberapa
kasus, dikomersialisasikan dengan lisensi dari Electrocatalytic Inc (Gwent). Daftar

proses electroorganic yang berhasil dikembangkan pada tahap laboratorium


ditunjukkan pada Tabel 4.
Tabel 4. Proses skala laboratorium yang dikembangkan oleh ECRC

c. Synprotec (Manchester)
Synprotec mengambil kontrak penelitian tentang proses elektrokimia untuk
industri utamanya dari Eropa dan Amerika Utara. Pilot plant mereka terdiri dari
Electrocatalytic sel DEM hingga 1 m yang dapat dioperasikan dengan berbagai
macam material. Tidak ada rincian dari proses yang bersangkutan bisa
diinformasikan tetapi oksidasi langsunglah yang menjadi perhatian khusus dan pmethoxytoluene

telah

berhasil

dikonversi

menjadi

p-Methoxybenzaldehyde

(anisaldehida)
D. Ringkasan
Laboratorium dan industri electrosynthesis telah mengalami pertumbuhan yang belum
pernah terjadi sebelumnya selama tiga dekade terakhir karena kemajuan besar dalam material
elektroda, membran, elektrolit dan electrolysers. Industri chloroalkali memasuki tahun 1960
menggunakan teknologi rendah perbaikan sel diafragma seperti inert yang terbentuk pada
permukaan plastik sel (bukan beton), kemudian dengan anoda grafit (sekitar 6 bulan), dan sel
energi yang lebih efisien.

Pada tahun 1970, industri mulai menggunakan katalis logam titanium elektroda, yang
disebut "anoda dimensi stabil", yang bisa digunakan selama beberapa tahun, bisa menghasilkan
klorin yang tidak tercemar oleh halocarbons, dan bisa memberikan penghematan energi karena
mereka bisa beroperasi pada overpotential sangat rendah (yaitu pada perbedaan kecil antara
potensial elektroda yang sebenarnya dan nilai keseimbangannya) dan dapat diposisikan lebih
dekat ke katoda. Membran penukar kation stabil perfluorinated, seperti membran DuPont Nafion,
diikuti dengan penggantian asbes dengan durasi sekitar 6 bulan, dengan bahan yang berttahan 2
sampai 5 tahun. Electrolysers yang lebih efisien terdiri dari komponen sel baru yang akan
tersedia secara komersial. Pergantian desain pada plat and frame, seperti sel-sel FM21 INEOS ',
telah berlangsung sehingga proses Chloroalkali menjadi jauh lebih bersih dan lebih aman. Tapi
untuk manfaat yang lebih luas: penemuan ini dengan cepat diambil, diterjemahkan dan ditransfer
ke dalam proses elektrokimia lainnya.
Program 1960 AS memunculkan kemajuan penting termasuk material stabil polimer,
komposit elektrolit padat polimer pada membran dan elektroda, dan elektroda fuel cell untuk
mereaksikan oksigen dan hidrogen untuk menghasilkan tenaga. Demikian juga, dengan tuntutan
elektrodialisis dalam memisahkan garam, meningkatkan konsentrasi produk, pemurnian aliran
proses, dan pengendalian polusi memunculkan membran penukar ion baru dalam bentuk
membran bipolar, menggabungkan kedua membrane penukar anion dan kation, dan membran
perfluorinated penukar anion yang stabil seperti yang telah ada di Tosoh Jepang.
Perkembangan terbaru dari cairan ionik dan munculnya penggunaan dalam berbagai
proses industri, yaitu dalam pembuatan material organik dan anorganik, juga mendatangkan
kemungkinan baru di bidang electrosynthesis, dan diyakini bahwa dalam satu atau dua dekade
akan diaplikasikan pada produksi skala besar. Namun, dalam situasi sekarang, penggunaan cairan
ion harus ditangani dengan sangat hati-hati, karena sebagian besar konversi dalam cairan ionik
terjadi pada mg-scale, beberapa cairan yangberbahaya, sangat mahal, dan ditandai dengan
koefisien difusi yang rendah , yang membutuhkan luas area elektroda besar dan mahal.

Aplikasi Terkini Elektrosintesis Bahan Kimia Organik


a. Elektrokimia sintesis inorganic dan kompleks organometalis menggunakan media
non-aqueous
Saat ini, berkembang proses sintesis suatu senyawa dengan mereaksikan senyawa
tersebut dengan logam murni. Dalam hal ini, disolusi elektrokimia dari sacrificial metal
anode adalah salah satu prosedur baru untuk preparasi berbagai macam senyawa
kompleks. Metode ini, cepat dan selektif, serta dapat menghasilkan senyawa baru.
b. Penerapan BDD (Boron-doped diamond) di electrosynthesis
Banyak penelitian yang telah dilakukan pada electrosynthesis organik dan anorganik, dan
beberapa proses telah diterapkan pada skala industri. Menurut pendapat kami, masalah
yang sering muncul adalah stabilitas elektrokimia rendah dari bahan elektroda yang
tersedia, terutama dalam larutan asam pada current density yang tinggi. Deaktivasi
elektroda dan fouling selama operasi juga menyebabkan masalah serius.
BDD memiliki stabilitas elektrokimia yang tinggi, tidak terdeaktivasi selama operasi,
menunjukkan overpotentials tinggi untuk evolusi oksigen dan hidrogen, dan lebih jauh
lagi menghasilkan radikal hidroksil aktif di bawah polarisasi pada potensial anodik tinggi.
Sifat-sifat dari BDD ini dapat membuka kemungkinan baru untuk electrosynthesis di
industri. Tiga contoh dari sintesis electroorganic pada anoda BDD.
1. Oksidasi fenol untuk benzokuinon
2. Oksidasi 3- Methylpyridine (3-MP) untuk asam nikotinat
3. Hidroksilasi asam salisilat
c. Untuk beberapa prooses electrosynthetic anorganic lainnya seperti pada industri manufaktur
klorat, hipoklorit, asam perklorat dan perklorat, bromate, iodat dan periodat, peroxodisulfat,
hydrogen poroksida, perborate, permanganate, asam kromat, dan elektrolisis sodium sulfat
dapat dilihat pada buku Bockris, J.OM dkk. dengan judul Comprehensive Treatise of
Electrochemistry Volume 2: Electrochemical Processing.

Daftar Pustaka
Fujishima, Akira dkk. 2005. Diamond electrochemistry. Tokyo:Elsevier.
Pletcher, Derek.,Walsh, Frank C.1982. Industrial Electrochemistry. UK: Springer
Sequeira, C. A. C. 2009. Electrochemical Routes for Industrial Synthesis. J. Braz. Chem. Soc.,
Vol. 20, No. 3, 387-406. Brazil.