Anda di halaman 1dari 4

Sifilis Sekunder Pada Pasien Yang Dirawat Di Bagian Penyakit Kulit Dan Kelamin Di Kota

Belgrade Tahun 2010-2014


Abstrak
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis karakteristik dan manifestasi klinis dari
penyakit sifilis sekunder pada pasien yang terdaftar di bagian penyakit Kulit dan Kelamin di
kota Belgrade, selama periode dari 2010 ke 2014. Penelitian ini dirancang sebagai case note
review. Dalam periode lima tahun tercatat 62 pasien dengan sifilis sekunder. Usia rata-rata
pasien adalah 32 tahun. Sebanyak 45 pasien (72,6%) didapatkan HIV-negatif, dan 17 (27,4%)
pasien dengan keadaan HIV-positif. Insiden pasien HIV-positif secara signifikan berbeda dari
random distribution (p = 0,016). Semua pasien HIV-positif adalah laki-laki yang belum menikah.
Sebuah persentase yang signifikan dari pasien HIV-positif adalah seorang pengangguran (p
<0,001), melaporkan dengan sumber infeksi yang tidak diketahui (p = 0,002) dan homosexuall
(p = 0,026). Lebih dari 25% dari semua pasien dengan sifilis terdapat ulkus, dan masih tampak
saat pemeriksaan di 11,3% dari semua pasien. Sebagian besar kasus (87.1%) memiliki ruam dan
limfadenopati pada 20% pasien. Namun, alopecia sifilis terdeteksi hanya dalam kasus HIVpositif (p = 0,004). Tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik antara pasien HIV-positif
dan HIV-negatif dalam hal manifestasi klinis lainnya, seperti patch lendir dan kondiloma lata.
Sifilis sekunder merupak the great imitator karena dapat bermanifestasi dalam berbagai
morfologi yang beragam dan manifestasi klinis. Kami meninjau berbagai manifestasi kulit sifilis
sekunder dan penyakit kulit yang mirip. Dokter harus waspada dan mempertimbangkan sifilis
pada diagnosis diferensial, dan harus curiga pada pasien yang memiliki faktor resiko, seperti
laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki dan orang yang terinfeksi HIV.
Pendahuluan
Sifilis adalah penyakit menular yang disebabkan oleh traponema pallidum. Jika tidak
diobati, penyakit ini akan melewati 4 tahap perkembangan : primer, sekunder, laten dan tersier.
Sifilis ditularkan hampir secara eksklusif oleh kontak seksual, termasuk kontak oro-genital;
melalui darah dan produk darah; atau vertikal dari ibu yang terinfeksi selama kehamilan,
kelahiran atau menyusui. Sifilis ditularkan secara seksual dengan masa inkubasi 10-90 hari,
dengan ulkus yang muncul di lokasi inokulasi terkait dengan daerah adenopati . Lesi primer

yang tanpa disadari oleh pasien dapat sembuh dalam waktu 2 - 6 minggu tanpa pengobatan. Pada
individu yang tidak diobati, treponema berkembang biak di ulkus dan menyebar melalui aliran
limfatik menuju aliran darah dan menyebar ke seluruh tubuh. 1
Pada tahap sifilis sekunder memberikan manifestasi umum pada kulit dan selaput lendir.
Hal ini biasanya muncul 4-10 minggu setelah muncul lesi primer, tetapi pada beberapa pasien
ada yang tumpang tindih, dan pemeriksaan yang cermat dapat mengungkapkan ulkus primer. 2,3
Tahap sekunder adalah tahap yang paling menular, sering menimbulkan manifestasi klinis
dengan berbagai gejala, seperti malaise, demam, sakit tenggorokan, sakit kepala, pembesaran
kelenjar getah bening, sakit otot selain manifestasi dermatologi. Dikenal sebagai the great
imitator, sifilis sekunder dapat hadir dengan berbagai morfologi dan manifestasi klinis yang
beragam.

Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis karakteristik dan manifestasi klinis dari

penyakit sifilis sekunder pada pasien yang terdaftar di bagian penyakit Kulit dan Kelamin di
kota Belgrade, selama periode dari 2010 ke 2014. Kami juga membandingkan kasus sifilis HIVpositif dan HIVnegative, untuk mengidentifikasi kebutuhan yang berbeda untuk pencegahan ,
screening atau tindakan kesehatan masyarakat lainnya dalam dua kelompok pasien tersebut.
Metode dan Bahan
Sebuah review grafik retrospektif pasien dengan sifilis sekunder dilakukan di Institut
Kota untuk Kulit dan Penyakit kelamin. Data demografi dan data tentang kemungkinan sumber
infeksi, serta orientasi seksual, disediakan pada formulir resmi untuk pemberitahuan sifilis, juga
dianalisis. Diagnosis sifilis sekunder didasarkan pada gambaran klinis dan sifilis positif tes
serologi (venereal disease research laboratory - VDRL dan Treponema pallidum Hemaglutinasi
Assay - TPHA).
Analisis data dilakukan dengan menggunakan uji Fisher. Nilai P dua sisi 0,05 dianggap
signifikan.
Hasil
Sebanyak 178 pasien didiagnosis dengan sifilis dini (primer, laten sekunder dan awal) di
Institut Kota untuk Kulit dan Penyakit kelamin di Belgrade dari 2010 hingga 2014. Studi ini
mencakup 62 pasien dengan sifilis sekunder. Usia rata-rata pasien adalah 32 tahun (kisaran 1959).

Karakteristik dasar sosio-demografi pasien HIV-negatif dan HIV-positif yang terdaftar di


di bagian penyakit Kulit dan kelamin Penyakit, Belgrade, pada periode 2010 - 2014 ditunjukkan
pada tabel 1. Ada 45 (72,6%) HIV-negatif , dan 17 (27,4%) pasien HIV-positif, dengan sifilis
sekunder. Insiden pasien HIV-positif secara signifikan berbeda dari distribusi acak (p = 0,016).
Perbandingan karakteristik dasar sosio-demografis (jenis kelamin, umur, status perkawinan dan
pendidikan) antara pasien HIV-negatif dan HIV-positif menunjukkan tidak ada perbedaan yang
signifikan secara statistik. Namun, semua kasus HIV positif adalah laki-laki, dengan umur sedikit
lebih tua dan belum menikah. Persentase signifikan lebih tinggi pada kasus HIV-positif yang
pengangguran (p <0,001), dengan sumber infeksi yang tidak diketahui (p = 0,002) dan semua
homoseksual (p = 0,026).
Gambaran klinis sifilis sekunder pada pasien yang terdaftar di bagian penyakit Kulit dan
kelamin Penyakit, Belgrade, pada periode 2010 - 2014 ditunjukkan pada tabel 2. Lebih dari 25%
kasus memiliki riwayat ulkus dan masih ada di 11,3 % dari semua pasien pada saat pemeriksaan.
Sebagian besar kasus (87.1%) memiliki ruam (Angka 1 - 4) dan limfadenopati ditemukan pada
20% pasien. Semua manifestasi lain yang ditemukan dalam beberapa pasien (Angka 5 - 7).
Namun, alopecia sifilis terdeteksi hanya dalam kasus HIV-positif (p = 0,004).
Hampir semua pasien dengan sifilis sekunder (80,7%) diobati dengan 2,4 juta unit
penicillin G secara I.M dosis tunggal, kecuali pada 12 pasien yang alergi terhadap penisilin, yang
diobati dengan doksisiklin oral (100 mg dua kali satu hari) selama 14 hari.
Diskusi
Selama sepuluh tahun terakhir (2005 - 2014), kejadian sifilis di Belgrade telah meningkat
sebesar 383,2%, dari 1,07 per 100.000 pada 2005-4,1 per 100.000 pada tahun 2014 (5). Wabah
pertama dimulai pada tahun 2010

dan memuncak pada tahun 2014 5. Selama bertahun-tahun

penyakit ini lebih sering terjadi pada laki-laki, terutama pada pria yang berhubungan seks dengan
laki-laki (LSL) dan pada individu yang terinfeksi HIV. Di kota-kota besar Eropa, beberapa
wabah infeksi sifilis telah dilaporkan di antara LSL. 7-9
Infeksi HIV sangat berhubungan dengan sifilis, terutama di kalangan LSL. Hubungan ini
tidak hanya terkaai dengan cara transmisi , tetapi juga dari peningkatan perilaku seksual yang
tidak aman di antara LSL yang terinfeksi HIV 10. Beberapa penelitian telah melaporkan tingkat
HIV dan sifilis co-infeksi setinggi 50%

11-12

. Menurut hasil kami, pada periode antara 2010 dan

2014, lebih dari 25% dari pasien sifilis yang koinfeksi dengan HIV. Dalam penelitian kami, bila
dibandingkan dengan pasien yang HIV-negatif, ada lebih banyak pasien HIV-positif dengan
sifilis sekunder yang berhubungan seks secara homoseksual, pengangguran dan berhubungan
seks dengan pasangan yang tidak diketahui. Hasil kami adalah sesuai dengan hasil penelitian
lain, di mana mayoritas pasien sifilis berhubungan dengan homoseksual yang HIV-positif dan
didiagnosis dengan stadium sifilis sekunder

13-14

. Kami membandingkan penderita HIV-positif

dengan pasien HIV-negatif, untuk menentukan apakah ada kebutuhan yang berbeda untuk
pencegahan, skrining atau tindakan kesehatan masyarakat lainnya dalam dua kelompok pasien
tersebut. Pada

86,8% dari HIV-positif dan 18,7% dari HIV-negatif adalah seorang

pengangguran. Orang-orang yang berjuang secara finansial sering mengalami masalah dalam
kehidupannya yang meningkatkan risiko mereka untuk infeksi menular seksual 15.