Anda di halaman 1dari 8

5.

Pemeriksaan CD4
a. Tujuan pemeriksaan
Untuk mengetahui kadar CD4 dalam tubuh pasien
b. Metode
Metode yang digunakan dalam pemeriksaan CD4 ini adalah metode
flowcytometri
c. Prinsip
Sampel darah (wholeblood) dimasukkan ke dalam reagen (catridge) CD4, lalu
penutup reagen (catridge) CD4 dibuka dan reagen (catridge) CD4 dimasukkan ke
dalam alat. Reagen kering yang ditempelkan dalam cartridge tes Alere Pima CD4
mengandung CD3 dan CD4 penanda deteksi. Setelah cartridge dimasukkan ke dalam
Analyser, reagen akan dilarutkan ke dalam sampel darah. Pada saat ini sampel
berinteraksi dengan CD3 dan CD4 antibodi monoklonal spesifik masing-masing dan
diberi label dengan pewarna fluorescent yang berbeda. Hasil pemeriksaan akan keluar
dalam bentuk angka.
d. Dasar teori
Sel CD4 adalah jenis sel darah putih atau limfosit. Sel tersebut adalah bagian
yang penting dari sistem kekebalan tubuh manusia. Sel CD4 kadang kala disebut
sebagai sel-T. Ada dua macam sel-T. Sel T-4, yang juga disebut CD4 dan kadang kala
disebut sel CD4+, adalah sel pembantu. Sel T-8 (CD8) adalah sel penekan, yang
mengakhiri tanggapan kekebalan. Sel CD8 juga disebut sebagai sel pembunuh,
karena sel tersebut membunuh sel kanker atau sel yang terinfeksi virus. Sel CD4

dapat dibedakan dari sel CD8 berdasarkan protein tertentu yang ada di permukaan sel.
Sel CD4 adalah sel-T yang mempunyai protein CD4 pada permukaannya. Protein itu
bekerja sebagai reseptor untuk HIV. HIV mengikat pada reseptor CD4 itu seperti
kunci dengan gembok. Setelah kita terinfeksi HIV dan belum mulai terapi
antiretroviral (ART), jumlah sel CD4 kita semakin menurun. Ini tanda bahwa sistem
kekebalan tubuh kita semakin rusak. Semakin rendah jumlah CD4, semakin mungkin
kita akan jatuh sakit (Yayasan Spiritia, 2013).
HIV umumnya menulari sel CD4. Kode genetik HIV menjadi bagian dari sel
itu. Ketika sel CD4 menggandakan diri untuk melawan infeksi apa pun, sel tersebut
juga membuat banyak duplikasi HIV. Semakin menurunnya sel CD4 berarti sistem
kekebalan tubuh kita semakin rusak dan semakin rendahnya jumlah CD4 yang ada
dalam tubuh manusia, semakin mungkin kita akan mudah sakit atau mungkin akan
mengalami infeksi oportunistik (Masrukhi, tanpa tahun).
Hasil tes dapat berubah-ubah, tergantung pada jam berapa contoh darah
diambil, kelelahan, dan stres. Sebaiknya contoh darah kita diambil pada jam yang
sama setiap kali dites CD4, dan juga selalu memakai laboratorium yang sama.
Infeksi lain dapat sangat berpengaruh pada jumlah CD4. Jika tubuh kita
menyerang infeksi, jumlah sel darah putih (limfosit) naik. Jumlah CD4 juga naik.
Vaksinasi dapat berdampak serupa. Kalau akan melakukan tes CD4, sebaiknya kita
menunggu dua minggu setelah pulih dari infeksi atau setelah vaksinasi (Yayasan
Spiritia, 2013).

Tes CD4, Tes ini adalah tes baku untuk menilai prognosis berlanjut ke AIDS
atau kematian, untuk membentuk diagnosis diferensial pada pasien bergejala, dan
untuk mengambil keputusan terapeutik mengenai terapi antiretroviral (ART) dan
profilaksis untuk patogen oportunistik. Jumlah CD4 adalah indikator yang paling
diandalkan untuk prognosis (Ashari, 2011).
Hasil tes CD4 biasanya dilaporkan sebagai jumlah sel CD4 yang ada dalam
satu milimeter kubik darah (biasanya ditulis mm3). Jumlah CD4 yang normal
biasanya berkisar antara 500 dan 1.600 (Yayasan Spiritia, 2013)
Karena jumlah CD4 begitu berubah-ubah, kadang lebih cocok kita lihat
persentase sel CD4. Jika hasil tes melaporkan CD4% = 34%, ini berarti 34% limfosit
kita adalah sel CD4. Persentase ini lebih stabil dibandingkan jumlah sel CD4 mutlak.
Angka normal berkisar antara 30-60%. Setiap laboratorium mempunyai kisaran yang
berbeda. Belum ada pedoman untuk keputusan pengobatan berdasarkan CD4%,
kecuali untuk anak berusia di bawah lima tahun (Yayasan Spiritia, 2013).
Jumlah CD4 mutlak di bawah 200 menunjukkan kerusakan yang berat pada
sistem kekebalan tubuh. Walau CD4% mungkin lebih baik meramalkan
perkembangan penyakit HIV dibandingkan CD4 mutlak, jumlah CD4 mutlak tetap
dipakai untuk menentukan kapan ART sebaiknya dimulai (Ashari, 2011).
Flow cytometri adalah suatu metode yang dapat digunakan untuk
mengidentifikasi karakteristik permukaan setiap sel dengan kemampuan memisahkan
sel-sel yang berada dalam suatu suspensi menurut karakteristik masing-masing secara
automatis melalui suatu celah yang ditembus oleh seberkas sinar laser (Pradipta,
2015).

Metode flow cytometry terus berkembang sejalan

dengan perkembangan

elektrik komputer dan reagen, termasuk digunakannya monoklonal antibodi. Sampai


saat ini, pengukuran dengan flow cytometry menggunakan label flouresensi, selain
mengukur jumlah, ukuran sel, juga dapat mendeteksi petanda dinding sel, granula
intraseluler, struktur intra sitoplasmik, dan inti sel (Pradipta, 2015).
Tes CD4 sebaiknya diulang setiap tiga sampai enam bulan untuk pasien yang
belum diobati dengan ART dan jangka waktu dua sampai empat bulan pada pasien
yang memakai ART. Tes tersebut sebaiknya diulangi bila hasil tidak konsisten dengan
kecenderungan sebelumnya. Frekuensi akan berbeda-beda tergantung keadaan
individu. Kalau tidak diobati, jumlah CD4 akan menurun rata-rata 4 persen per tahun
untuk setiap log viral load. Dengan terapi awal atau perubahan terapi, usulan adalah
dilakukan tes CD4 (serta viral load) pada 4, 8 sampai 12, dan 16 sampai 24 minggu
(Yayasan Spiritia, 2013).
Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi jumlah CD4 seperti perubahan
diurnal yang menunjukkan bahwa nilai terendah adalah pada pukul setengah satu
siang sedangkan nilai puncak pada pukul setengah sembilan malam. Penurunan dapat
terjadi juga pada penderita infeksi akut dan operasi mayor. Pemberian kortikosteroid
pada penyakit akut dapat menurunkan jumlah CD4, tetapi pemakaian lama untuk
penyakit kronik menunjukkan tidak terlalu berpengaruh. Jenis kelamin,usia pada
orang dewasa, stres, psikologi,stres fisik dan kehamilan mempunyai efek minimal
terhadap jumlah CD4. Pemakaian obat antiviral dapat meningkatkan jumlah CD4
sebanyak 50 sel/mm3 . Setelah pemakaian 4 sampai 8 minggu dan meningkat 50100 sel/mm3 tiap tahunnya (Lubis, 2014).

e. Alat dan Bahan


1) Alat:
a) Alat pemeriksaan CD4 (Alere Pima TM CD4)
b) Mikropipet
2) Bahan:
a) Sampel darah pasien (whole blood)
b) Reagen (Catridge) CD4
f.
1)
2)
3)

Prosedur Kerja
Alat dan bahan yang akan digunakan disiapkan dan diletakan diatas meja kerja.
Reagen dan sampel dikondisikan dalam suhu ruang.
Nyalaka PIMA Analyser dengan menekan tombol power ON di belakang Pima

Analyser ( 5 detik)
4) Layar akan menampilkan Run test press OK. Klik Ok pada keyboard. Lalu
pintu slot cartridge akan terbuka dan layar akan menampilkan Insert new
cartridge
5) Sampel darah (wholeblood) dipipet ke dalam pipa kapiler reagen (catridge) CD4.
6) Dimasukan cartridge hingga terdengar klik dan pima analyser akan secara
otomatis menarik cartridge kedalam mesin.
7) Kemudian masukan nama operator dan nama sampel
8) Hasil ditunggu hasilnya selama 20 menit. setelah proses selesai, cartridge
dikeluarkan. Hasil analisis diprint dengan menekan tombol OK.
g. Hasil Kegiatan
Jumlah permintaan pemeriksaan CD4 di sub laboratorium imunoserologi
RSUD Kabupaten Badung dari tanggal 7 Maret - 13 Mei 2016, sebagai berikut:
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Hari, Tanggal
Senin, 7 Maret 2016
Selasa , 8 Maret 2016
Rabu, 9 Maret 2016
Kamis, 10 Maret 2016
Jumat, 11 Maret 2016
Sabtu, 12 Maret 2016
Minggu, 13 Maret 2016

Jumlah Pasien (orang)


-

8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.
39.
40.
41.
42.
43.
44.
45.
46.
47.
48.
49.
50.

Senin, 14 Maret 2016


Selasa, 15 Maret 2016
Rabu, 16 Maret 2016
Kamis, 17 Maret 2016
Jumat, 18 Maret 2016
Sabtu, 19 Maret 2016
Minggu, 20 Maret 2016
Senin, 21 Maret 2016
Selasa, 22 Maret 2016
Rabu, 23 Maret 2016
Kamis, 24 Maret 2016
Jumat, 25 Maret 2016
Sabtu, 26 Maret 2016
Minggu, 27 Maret 2016
Senin, 28 Maret 2016
Selasa, 29 Maret 2016
Rabu, 30 Maret 2016
Kamis, 31 Maret 2016
Jumat, 1 April 2016
Sabtu, 2 April 2016
Minggu, 3 April 2016
Senin, 4 April 2016
Selasa, 5 April 2016
Rabu, 6 April 2016
Kamis, 7 April 2016
Jumat, 8 April 2016
Sabtu, 9 April 2016
Minggu, 10 April 2016
Senin, 11 April 2016
Selasa, 12 April 2016
Rabu, 13 April 2016
Kamis, 14 April 2016
Jumat, 15 April 2016
Sabtu, 16 April 2016
Minggu, 17 April 2016
Senin, 18 April 2016
Selasa, 19 April 2016
Rabu, 20 April 2016
Kamis, 21 April 2016
Jumat, 22 April 2016
Sabtu, 23 April 2016
Minggu, 24 April 2016
Senin, 25 April 2016

6
5
6
6
3
5
7

51.
52.
53.
54.
55.
56.
57.
58.
59.
60.
61.
62.
63.
64.
65.
66
67.
68.

Selasa, 26 April 2016


8
Rabu, 27 April 2016
7
Kamis, 28 April 2016
9
Jumat, 29 April 2016
6
Sabtu, 30 April 2016
7
Minggu, 1 Mei 2016
Senin, 2 Mei 2016
6
Selasa, 3 Mei 2016
8
Rabu, 4 Mei 2016
10
Kamis, 5 Mei 2016
Jumat, 6 Mei 2016
Sabtu, 7 Mei 2016
Minggu, 8 Mei 2016
Senin, 9 Mei 2016
Selasa, 10 Mei 2016
Rabu, 11 Mei 2016
Kamis, 12 Mei 2016
Jumat, 13 Mei 2016
TOTAL
Sumber : Data Primer
h. Permasalah yang Dihadapi dan Solusinya
Pemeriksaan CD4 adalah salah satu pemeriksaan imunoserologi yang
bertujuan untuk mengetahui jumlah CD4 pada sampel pasien dimana jumlah CD4
adalah indikator yang paling diandalkan untuk prognosis untuk AIDS. Permasalahan
yang dihadapi pada saat PKL pemeriksaan CD4 sempat tidak dapat dilayani karena
control yang tidak tersedia pada reagen yang diberikan oleh pusat karena reagen
pemeriksaan CD4 ini merupakan bantuan dari pemerintah, sehingga harus menunggu
control tersebut datang. Selain itu, permasalahan yang dihadapi pada saat melakukan
pemeriksaan CD4 adalah terkadang saat menutup cartridge tidak dilakukan dengan
tepat sehingga pada saat alat melakukan pemeriksaa akan muncul error sehingga
pemeriksaan harus diulang kembali. Hal yang perlu diperhatikan dalam pemeriksaan
CD4 adalah selalu berhati-hati, pastikan darah masuk kedalam cartridge dengan baik,

menutup catridge dengan benar dan pastikan alat selalu dalam keadaan baik dan
dikalibrasi.