Anda di halaman 1dari 38

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sejak zaman dahulu kala, carbon black banyak dimanfaatkan dalam berbagai keperluan.
Saat ini material ini sering digunakan untuk penguat bahan karet, sebagai pigment hitam, dank
arena konduktivitasnya digunakan dalam beberapa alat elektrik.
Carbon black adalah sebuah bentuk dari unsur karbon yang diproduksi dengan pembakaran
parsial atau pirolisis terkontrol dari hidrokarbon. Dalam pembuatannya terdapat beberapa proses
yang telah berkembang, diantaranya oil-furnace, lampblack, thermal black, acetylene black, dan
chanel black. Carbon black berbeda dengan jelaga. Perbedaan paling mendasar antara keduanya
adalah jelaga umumnya banyak mengandung bahan dengan komposisi tidak diketahui dan
merupakan produk samping yang tidak diinginkan dari pembakaran tidak sempurna minyak bumi
atau bahan lainnya. Jelaga memiliki kadar karbon yang rendah dan luas permukaan yang kecil
serta ukuran partikel yang lebih besar.

1.2 Deskripsi Carbon Black


Carbon black merupakan sebuah serbuk yang sangat halus dengan luas permukaan sangat
besar dan terdiri hanya dari atom karbon. Agregatnya berukuran dari belasan hingga ratusan
nanometer. Ukuran tertentu akan memberikan sifat tertentu pada komposit dimana carbon black
digunakan. Berikut ini merupakan gambar carbon black.

Gambar 1.1 Carbon Black


(Sumber: http://www.carbonblack.org)

Carbon black memiliki beberapa ukuran diameter partikel. Gambar di bawah ini merupakan
gambaran tingkatan diameter partikel yang ada dalam carbon black dari ukuran 15 nm hingga
ukuran 280 nm. N110, N762, dan N990 merupakan merk dagang daripada carbon black itu
sendiri yang memiliki diameter partikel yang berbeda.

Gambar 1.2 Visualisasi Ukuran Diameter Carbon black


(Sumber: http://www.carbonblack.org)

Carbon black memiliki berbagai tingkatan besar partikel rata-rata yang diproduksi untuk
pembuatan karet. Berikut ini merupakan tabel yang merepresentasikan pernyataan tersebut
:

Tabel 1.1 Range Partikel Carbon black Rata-Rata

Apabila dilihat dari segi strukturnya, carbon black terdiri atas tiga struktur, yaitu: low structure,
moderate structure, dan high structure. Dapat dilihat dari gambar di bawah ini bahwa untuk
struktur yang rendah memiliki diameter partikel yang cenderung besar dengan susunan antar
partikelnya cukup renggang satu sama lain.

Gambar 1.3 Visualisasi Ukuran Diameter Carbon black


(Sumber: http://www.carbonblack.org)

Adapun untuk moderate structure, diameter partikelnya sedang dengan susunan antar
partikelnya agak rapat satu sama lain dibandingkan dengan low structure. Sedangkan untuk high
structure, diameter partikelnya sangat kecil dan susunan antar partikelnya saling rapat satu sama
lain. Perbedaan struktur inilah yang nantinya membedakan aplikasi dari penggunaan carbon
black itu sendiri. Misalnya carbon black yang digunakan untuk ban off road tentunya berbeda
dengan carbon black yang digunakan pada sepeda. Carbon black yang digunakan pada ban off
road memiliki struktur yang tinggi dimana jarak antar diameter partikelnya saling berdekatan
dengan diameter partikel yang sangat kecil. Adapun untuk ban sepeda, carbon black yang
digunakan adalah carbon black dengan struktur low dimana ukuran partikelnya besar.

Hal ini dikarenakan ban off road harus lebih padat strukturnya daripada ban sepeda karena
tentunya ban off road harus didesain sedemikian rupa agar mampu melewati medan jalanan yang
kompleks, sehingga diperlukan ban dengan struktur lebih padat dengan daya tahan yang tinggi.

1.3 Sejarah Industri Carbon Black


Berdasarkan Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 18 Tahun 2008 Tentang
Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak Bagi Usaha Dan/Atau Kegiatan Industri Carbon black
Menteri Negara Lingkungan Hidup, Industri Carbon black adalah industri yang mengolah bahan
baku berupa hidrokarbon cair atau gas melalui proses pembakaran tidak sempurna atau
dekomposisi termal sehingga diperoleh produk berupa unsur karbon dengan kemurnian tinggi.
Berikut ini merupakan sejarah perkembangan industri carbon black.
Industri carbon black pertama kali didirikan di Amerika Serikat dibangun di New Cumberland,
W.Va, pada tahun 1872. Carbon black ini dibuat dengan mendinginkan nyala gas pada batuan
dan mengikis karbon yang terbentuk.
Pada tahun 1883, dipattenkan proses giling (Roller process)
Pada tahun 1892, Mc Nutt menyempurnakan proses kanal (Canal Black Process)
Pada mulanya produksi tidak banyak, hanya 12.000 ton/tahun.
Pada tahun 1904 pengaruh carbon black pada pembuatan karet dilaporkan oleh S.C. Mote
dari Inggris. Pada musin panas tahun 1912, B.F. Goodrich, yang merasa yakin akan nilai karbon
dalam industri karet mencoba sebanyak satu gerbong dan kemudian, pada tahun itu juga
memesan 500 ton/tahun. Perkembangan pasaran baru tersebut merangsang perkembangan
industri ini, sehingga berkembang dengan cepat dan gas bumi merupakan bahan baku yang
pertama.
Proses carbon thermal (thermal black process) dipatenkan pada tahun 1916, dan mulai
berproduksi pada tahun 1922. Tanur gas mulai beroperasi pada tahun 1928. Pada bulan
November 1943 pabrik karbon tanur minyak yang pertama mulai beroperasi di Texas.
Perkembangan industri carbon black berdasarkan proses manufakturnya bisa digolongkan
menjadi 4, diantaraya:
1. Lampblack: tipe tertua dari carbon black, digunakan untuk pigment

2. Channel Black: dari gas alam untuk pembuatan karet maupun pigment. Baru ada sejak akhir
abad ke-19
3. Acetylene Black: diproduksi awal abad ke-20
4. Furnace Black: Paling banyak digunakan untuk produksi carbon black saat ini (>90%).

1.4 Sifat dan Kegunaan Carbon Black


Hampir seluruh carbon black terdiri dari carbon dan mengandung sedikit beberapa material
seperti: hidrogen, oksigen dan lainya. Untuk beberapa hal diinginkan volatil meter content yang
lebih tinggi dan maksimum 18 % dan untuk tinta cetak sebesar 12%. Adapun sifat-sifat fisis dan
kimia yang terpenting dari carbon black sehubungan dengan proses pembuatanya adalah:
Sifat Fisika
Diameter Partikel : 400 Ao 500 Ao
Surface Area : 40 -50 m2 /gr N2 adsorption
pH (derajat keasaman) : 8 9
Oil Absorption : 0,9 1,1 cm2/gr
Kekuatan Pewarnaan : 150% - 180% (skala FF)
Sifat Kimia
Rumus Kimia : C
Berat Molekul : 12
Warna : Hitam
Bentuk : Solid, amorphous ( tidak beraturan)
Specific grafity : 1,8 2,1 gr/cm3
Melting Point : > 3500 oC
Boiling Point : 4200 oC
Kelarutan dalam air : tidak larut

Carbon black memiliki sifat-sifat umum yang dimanfaatkan untuk blending diantaranya
karena berwarna hitam, kuat, dan mempunyai konduktivitas termal cukup tinggi. Sifat sifat
carbon black ini dimanfaatkan manusia sebagai bahan blending untuk karet, plastik, kertas, dll.
Adapun kegunaan carbon black dapat dilihat dari diagram pie di bawah ini.

Gambar 1.4 Pemanfaatan Carbon black


(Sumber: http://www.carbonblack.org)

Dari diagram di atas dapat diketahui bahwa pemanfaatan carbon black paling besar adalah untuk
proses pembuatan ban (57%), disusul oleh pemanfaatan untuk bahan-bahan berdasar karet (20%)
dan sisanya dimanfaatkan untuk bahan-bahan non-karet, plastik, liquid system, dan lain-lain.Hal
ini menandakan peranan carbon black sangatlah penting dalam menunjang perkembangan
industri transportasi dunia dimana tanpa carbon black, ban yang dihasilkan tidak akan kuat
seperti spesifikasi yang diinginkan. Berikut ini merupakan tabel pemanfaatan carbon black:

Tabel 1.2 Pemanfaatan Carbon Black


(Sumber: http://www.carbonblack.org)

BAB II
KEBUTUHAN CARBON BLACK

2.1. Kebutuhan Carbon Black Nasional


Kebutuhan nasional akan carbon black dapat dilihat di kutipan berita pada Gambar 2.1 yang diambil
dari harian online bisnis.com. Dalam harian tersebut diketahui bahwa kebutuhan carbon black
nasional (2012) masih belum bisa terpenuhi seluruhnya dimana Indonesia masih kekurangan pasokan
carbon black sebanyak 9.000 ton/tahun.

Gambar 2.1 Kebutuhan Carbon black


(Sumber: http://www.carbonblack.org

Adapun informasi dari berita tersebut disarikan dalam tabel berikut ini :
Tabel 2.1 Kebutuhan Carbon black di Indonesia Tahun 2012
(Sumber: http://en.bisnis.com/articles/carbon-black-indonesia-kekurangan-pasok-9-dot-000-ton)
Nama

Kebutuhan Nasional

Produksi Industri Lokal Kebutuhan yang Belum

Komoditi

(metrik ton/tahun)

(metrik ton/tahun)

Terpenuhi
(metrik ton/tahun)

Carbon black

240.000

150.000

90.000

Tingginya kebutuhan carbon black tidak lepas dari pengaruh permintaan industri ban dan kenaikan
jumlah kendaraan bermotor. Hal ini sesuai dengan diagram pemanfaatan carbon black pada bab
sebelumnya dimana sebanyak 54% atau kebutuhan no.1 dari pemanfaatan carbon black adalah dalam
manufaktur ban. Berikut ini merupakan tabel total produksi dan penjualan industri ban Indonesia
tahun 1997-2003.
Tabel 2.2 Total Produksi dan Penjualan Industri Ban Indonesia Tahun 1997-2003
(Sumber: APBI, 1997-2003)

Tabel 2.3 Komposisi Asal Bahan Baku Industri Ban Indonesia


(Sumber: Depperindag, 2004)

2.2. Kebutuhan Carbon Black Dunia

Gambar 2.2 Kebutuhan Carbon Black Dunia


(Sumber: International Carbon black Association)

Gambar 2.2 Kebutuhan Carbon Black Dunia


(Sumber: International Carbon black Association)

10

BAB III
INDUSTRI CARBON BLACK DI INDONESIA

3.1 Gambaran Umum


Data jumlah seluruh perusahaan carbon black yang ada di dunia tidak kami peroleh, namun kami
mendapatkan bahwa ada tiga perusahaan penghasil carbon black tersebut, yaitu Cabot, Cancarb
dan OCI Corporation.

Gambar 3.1 Cancarb Thermal Carbon Black

Gambar 3.2 Cabot Carbon Black Corporation (Sumber:

Corporation (Sumber: International Carbon black

http://www.cabot.com)

Association)

Gambar 3.3 OCI Carbon Black Corporation


(Sumber: International Carbon black Association)

11

Dari ketiga perusahaan tersebut, yang kami ulas lebih mendetail adalah PT. Cabot karena
perusahaan tersebut merupakan perusahaan carbon black terbesar di Indonesia yang hampir
memenuhi pasokan 90% carbon black nasional.

3.2 PT Cabot indonesia


PT Cabot Indonesia merupakan anak perusahaan dari Cabot Corporation. Didirikan pada tahun
1882, Cabot Corporation adalah kinerja perusahaan bahan global, berkantor pusat di Boston,
Massachusetts. PT. Cabot merupakan perusahaan kimia yang khusus menangani tentang produk
karet, spesialis karbon, furned metal oxides, pewarna injeksi, karbon aktif, aerogel, dan cesium
formate drilling fluids. Bahan baku yang digunakan adalah residual heavy oil, batubara, dan
natural gas.

Gambar 2.6 Cabot, Boston, USA


(Sumber: International Carbon black Association)

12

Berikut ini merupakan wilayah operasi dari PT. Cabot.

Tabel 2.6 Wilayah Operasi PT. Cabot di Dunia


(Sumber: Cabot Annual Report 2012)

Gambar 2.7 Produk PT. Cabot


(Sumber: Cabot Annual Report, 2012)

13

Di Indonesia, PT. Cabot berada di Cilegon dengan komoditi utamanya adalah carbon black
yang termasuk kelompok industri barang-barang dari hasil kilang minyak bumi. Data mengenai
PT. Cabot Indonesia dapat dilihat pada tabel berikut ini

Tabel 2.7 Data Perusahaan Cabot Indonesia (Sumber: http://www.kemenperin.go.id)

Kapasitas Produksi di Indonesia pada tahun 2012 sebesar 140.000 metrik ton per tahun. Sedangkan
saat ini (2016) sebesar 290.000 metrik ton per tahun. Sebesar 90% permintaan karbon hitam
berasal dari industri ban, sedangkan sisanya berasal dari sejumlah industri, terutama industri
produk karet. Adapun bahan baku untuk produksi carbon black ini masih mengandalkan pasokan
impor. Namun mulai tahun 2013, ketergantungan impor bahan baku diambil dari residu produksi
PT. Krakatau Steel Tbk.

14

BAB IV
PROSES PRODUKSI CARBON BLACK

4.1 Deskripsi Proses


Carbon black adalah sebuah bentuk dari unsur karbon yang diproduksi dengan
pembakaran parsial atau pirolisis terkontrol dari hidrokarbon. Dalam pembuatannya terdapat
beberapa proses yang telah berkembang, diantaranya oil-furnace, lampblack, thermal black,
acetylene black, dan chanel black. Carbon black berbeda dengan jelaga. Perbedaan paling
mendasar antara keduanya adalah jelaga umumnya banyak mengandung bahan dengan
komposisi tidak diketahui dan merupakan produk samping yang tidak diinginkan dari
pembakaran tidak sempurna minyak bumi atau bahan lainnya. Jelaga memiliki kadar karbon
yang rendah dan luas permukaan yang kecil serta ukuran partikel yang lebih besar.
Carbon black merupakan hasil reaksi combustion tak sempurna dari petroleum berat
seperti Fluid Catalytic Cracking (FCC) tar, coal tar, ethylene cracking tar, dan dari minyak
nabati dalam jumlah kecil. Carbon black bukanlah soot (jelaga) atau black carbon karena
merupakan hasil pembakaran tidak sempurna, yang mana keduanya dalam bentuk umum
diaplikasikan untuk produk yang dihasilkan dari reaksi pembakaran yang tidak sempurna dari
karbon yang mengandung material seperti minyak, fuel oil atau gasoline, batubara, kertas,
karet, plastik dan material limbah. Soot dan black carbon juga mengandung diklorometana
dalam jumlah besar dan toluene sebagai material tetap, dan kandungan abu sebesar 50 % atau
lebih.
Carbon black secara sifat kimia dan fisika dihasilkan dari soot dan black carbon, dengan
kebanyakan tipe yang mengandung lebih dari 97 % karbon yang tersusun sebagai aciniform
(grape-like cluster) particulate

15

Kebalikannya, tipe yang mengandung kurang dari 60% dari total partikel massa soot
dan black carbon disusun oleh karbon, tergantung dari sumber dan sifat partikel (bentuk,
ukuran, dan heterogeniti). Komersial carbon blacks, mengandung bahan organik seperti
polycyclic aromatic hydrocarbons (PAHs) -adanya PAHs semakin banyak di dalam carbon
black meningkatkan kualitas karsinogenik pada carbon black- hanya dapat diekstraksi dibawah
prosedur analisa laboratorium yang sangat ekstrim (soxhlet ekstraksi menggunakan solven
organik dan temperatur tinggi). Ekstrak ini hampir sama dengan turunan soot, karena carbon
black mengekstrak hanya dalam jumlah yang sangat kecil. Air dan bentuk fluida tidak efektif
dalam mengilangkan PAHs dari permukaan carbon black. Dua produk karbonasi yang
komersial adalah activated carbon dan bone black.
Setiap produksi menggunakan proses yang berbeda dari carbon black yg komersial
dan memiliki sifat fisika dan kimia yang sangat unik. Kualitas carbon black dipengaruhi oleh
ukuran partikel, surface area, dan pH. Penelitian mengungkapkan bahwa lebih kecil partikel
karbon hitam yang memberikan kualitas ketahanan abrasi yang lebih baik bila dibandingkan
dengan partikel yang lebih besar. Digunakan terutama dalam industri rubber.
Carbon black dapat diproduksi melalui reaksi oksidasi parsial dan dekomposisi thermal dari
hidrokarbon cair maupun gas. Reaksi yang terjadi pada oksidasi parsial meliputi tiga langkah
sebagai berikut.

Gambar 4.1 Reaksi Oksidasi Parsial Carbon Black


(Sumber: Kirk-Othmer, 2005)

16

Seiring dengan zaman, proses produksi carbon black telah berkembang sehingga
menghasilkan carbon black dengan berbagai ukuran, sifat, struktur, kemurnian, dan proses
pembuatan. Proses yang telah ada sampai saat ini diantaranya : furnace black, thermal black,
lampblack, acetylene black, dan chanel black. Sekitar kurang dari 90 % dari jumlah total
produksi carbon black diproduksi dengan proses furnace black. Kurang dari 10 % diproduksi
dengan proses termal dan sisanya adalah proses lainnya. 70 % total produksi carbon black
digunakan dalam industri ban, 20 % dalam industri karet lain seperti selang, alas kaki, dan karet
kebutuhan untuk mesin, sedangkan 10% dalam industry plastik, tinta, kertas, dan lainnya.
Pada makalah kami, akan membahas 2 proses terkait proses pembuatan Carbon Black,
yaitu Proses pembuatan dengan Oil Furnace dan dengan Thermal Black.

3.2 Proses Oil Furnace


Proses ini ditemukan pada tahun 1992. Proses oil furnace yang mencakup 90% dari
total produksi carbon black di seluruh dunia. Proses oil furnace secara umum adalah minyak
panas, bahan bakar gas, dan udara dengan temperatur tinggi diinjeksikan ke dalam reaktor
untuk reaksi pembakaran gas dengan temperatur tinggi. Oil umpan diatomisasi dengan cara
melakukan pembakaran dengan udara pada temperatur tinggi untuk memproduksi carbon
black. Selanjutnya, air pendingin diatomisasi untuk mengehentikan reaksi pembentukan carbon
black.
Pada bag filters, carbon black dan produk gas yang terbentuk dipisahkan. Pada bagian
ini, carbon black dibentuk dalam bentuk powder, lalu dicampurkan dengan air didalamnya
untuk dibuat menjadi pellet di dalam pelletizer.
Carbon black disimpan di dalam tank produk dan dikemas berdasarkan kebutuhan
konsumen dalam jumlah besar (truk atau kereta api barang), kontainer, dan alat transportasi
lainnya. Produk gas yang telah dipisahkan di dalam bag filters dimasukkan ke dalam drier
untuk digunakan kembali dan sebagai bahan bakar untuk power plant. Proses diagram dari Oil
Furnace dapat dilihat sebagai berikut.

17

Gambar 4.2 Diagram Proses Oil Furnace Pada Pembuatan Carbon Black
(Sumber : www.asahicarbon.co.ltd)

Proses ini memiliki dua konsep dasar. Pertama, bahan baku karbon dikonversi dari
cairan ke gas (asap) oleh panas dan proses pembakaran tidak sempurna. Kedua, gas (asap) dari
pembakaran tidak sempurna akan dikonversi menjadi padat (carbon black) dengan proses
penyaringan dan proses pengeringan. Teknologi ini menggunakan air sebagai peran kunci
untuk memberhentikan reaksi dalam pembakaran parsial dan ekstraksi carbon black.
Penjelasan mengenai alat, kondisi proses, dan proses yang terjadi akan dijelaskan berikut ini:
1. Reaktor Pembakaran

Minyak Feedstock dipompa dari tangki penyimpanan ke dalam tungku reaksi melalui
minyak pra-pemanas (pre-heater) hingga suhu 400 C. Pada saat yang sama, udara pembakaran
juga dipanaskan dan dipasok ke tungku reaksi. Terkadang, Natural gas juga digunakans sebagai
feed. Pemanasan awal bahan baku baik minyak dan udara menjadi energi panas yang tinggi,
hal ini bertujuan yield produk yang diperoleh tinggi. Minyak Feedstock kemudian dibakar
dalam reaktor bersamaan dengan udara dan gas.

18

Pembakaran berlangsung pada suhu pada 1650 C. Pada tahap ini, minyak mengalami
proses pembakaran dan Cracking sehingga membentuk karbon dan hydrogen :
Reaksi pembakaran:
C20H42 + 61 O2 20 CO2 + 21 H2O
Reaksi perengkahan:
C20H42 20 C + 21 H2
Keluaran dari reactor pembakaran ini adalah partikel karbon black dalam bentuk kabut hitam.
Reaksi ini menghasilkan konversi 55% dari feed Proses menjadi karbon black.

2. Reaktor Quench
Air dari jet diinjeksi untuk mendinginkan kabut carbon black untuk menurunkan suhu yang
berfungsi menghambat pembakaran sempurna di dalam tungku reaksi, sehingga bentuknya
berubah menjadi partikel halus carbon black. Pada tahap ini, suhu diturunkan menjadi 1000 C.
Carbon black dan produk gas sisa, terbentuk dalam langkah ini di zona pendinginan.
Gas buang entraining partikel karbon selanjutnya didinginkan sampai sekitar 230 C oleh
bagian melalui penukar panas dan semprotan air secara langsung. Gas yang telah didinginkan
pada tahap ini disebut dengan Process Gas yang memiliki kandungan moisture 48%.
3. Heat Exchanger
Process Gas harus didinginkan, sehingga Process gas melewati Heat Exchanger untuk
mengalami proses pertukaran panas. Heat exchanger menerima energy/ panas dari aliran
Process gas, dimana panas tersebut direcycle dan dialirkan ke Reaktor Natural Gas yang
digunakan untuk pemanasan natural gas pada feedstock. Process gas dialirkan kedalam Tube
yang memiliki luas permukaan yang besar, Process gas dialirkan keatas dalam tube, dan Cairan
dialirkan kebawah diluar dari tube mengikuti prinsip gravitasi, sehingga terjadi kontak antara
liquid dengan cairan yang mengakibatkan suhu process gas turun hingga mencapai 500C.
Sedangkan, suhu operasi HE adalah 1800C, dan air yang meninggalkan HE setelah kontak
dengan Process gas keluar Heat Exchanger pada suhu 1500C.

19

4. Bag Collectors

Pad a tahap ini, gas process akan dialirkan ke Bag Collector yang memiliki 300 Pipa kecil yang
berada di dalam Bag Collector. Pipa-pipa kecil ini bertujuan untuk memperbesar luas
permukaan agar partikel kecil yaitu carbon black dapat terkumpul. Partikel karbon black ini
terkumpul pada permukaan luar pipa-pipa kecil di dalam bag collector, dalam waktu yang
bersamaan gas akan terus mengalir melewati pipa-pipa kecil tersebut menuju ke atas bag
collector. Udara dikejutkan ke dalam bag collector membuat getaran pada pipa-pipa kecil
dalam bag collector, hal ini mengakibatkan carbon black yang ada di permukaan luar pipa-pipa
kecil tersebut jatuh seketika ke permukaan bawah bag collector dan menuju ke Hopper yang
merupakan unit separasi pemisahan antara carbon black dengan Process gas. Process gas yang
keluar dari
Campuran carbon black dan gas sisa, kemudian dipisahkan dengan mengirimkan ke
bag filter. Siklon A digunakan untuk sistem pengumpulan primer, kemudian disaring dan
partikel carbon black dikirim ke proses lebih lanjut, yaitu bagian pelletizers basah. Berikut
adalah gambar pembentukan partikel carbon black.

Gambar 4.3 Proses Pembentukan Partikel Carbon Black


(Sumber: www.cabot-corp.com/Conductive-Compounds)

20

5. Carbon black disaring kemudian ditransfer ke pelletizers basah untuk meningkatkan


densitas bulk. Jumlah air dan carbon black dicampur dengan rasio yang tepat, kemudian
pelet basah dikeringkan dalam pengering rotary, yang dipanaskan oleh pembakaran gas
sisa.
6. Pelet dikeringkan kemudian disampaikan ke tangki penyimpanan produk atau di dalam
kantung penyimpanan.
Diagram alir dari manufaktur carbon black dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 3.4 Flowchart Manufaktur Carbon Black


(Sumber: Visvanathan, 2010)

21

Limbah utama dari proses ini akan dihasilkan sebagai gas sisa (off gas) yang berasal dari filter
bags. Gas sisa berisi beberapa produk karbon pakan pembakaran saham seperti karbon
monoksida (CO), sulfur dioksida (SO2), nitrogen oksida (NOx), hidrogen (H2), nitrogen (N2),
uap dan panas. Proporsi bahan gas off tergantung pada jenis bahan baku karbon, karena gas off
mengandung panas tingkat tinggi, maka didaur ulang untuk proses pembuatan steam. Uap
opsional akan digunakan untuk pembangkit listrik atau dijual untuk industri lain. Proses
pembuatan steam harus menggunakan air yang diperlakukan untuk menghilangkan mineral
(demineralisasi). Hal ini dikarenakan air yang tidak dimineralisasi dapat mengganggu proses
mendidih dan dapat menyebabkan ledakan dari boiler (Visvanathan, 2010). Spesifikasi bahan
baku untuk proses ini adalah:
a. Residual Oil
Residual oil adalah sisa pengolahan minyak bumi yang kental dan tertinggal setelah
fraksi-fraksi bernilai tinggi diambil dari minyak itu.Mengandung 10 500 ppm
vanadium dan nikel dalam molekul organik kompleksnya. Terdapat pula garam,
pasir, karat dan abu 0,01 hingga 0,5 persen berat (perry, 8ed ). Di dalam Residual oil
terdiri dari berbagai komponen diantaranya:

Tabel. 3.1 Komposisi residual oil


Komponen
C
H2

% Berat
87,75
10,49

Ar
12
2

S
O2

0,84
0,64

32
32

N2

0,28

28

Total

100

22

Sifat Residual oil :


a) Molecular Formula

: C20H42

b) Warna

: hitam atau coklat gelap

c) Bentuk

: cairan kental atau semi padat

d) Specific Grafity

: 0,93 1

e) Flash Point

: 600 C

f) Digunakan untuk

: Fuel, carbon black

b. Udara

Udara dimana di dalamnya terkandung sejumlah oksigen, merupakan


komponen esensial bagi kehidupan, baik manusia maupun makhluk hidup lainnya.
Udara merupakan campuran dari gas, yang terdiri dari sekitar 79 % Nitrogen, 21
% Oksigen. Udara dikatakan "Normal" dan dapat mendukung kehidupan manusia
apabila komposisinya seperti tersebut diatas. Sedangkan apabila terjadi
penambahan gas-gas lain yang menimbulkan gangguan serta perubahan komposisi
tersebut, maka dikatakan udara sudah mengalami pencemaran. Udara terdiri dari
dua macam gas diantaranya:
Tabel 3.2 Komposisi Udara

Komponen
Nitrogen
Oksigen
Total

%
79
21
100

23

4.2 Proses Thermal Black

Proses ini ditemukan pada tahun 1916. Umpan yang dipakai biasanya gas alam dengan
komposisi sebagai berikut :
Tabel 4.3 Komposisi Gas alam
(Sumber: International Carbon black Association)

Jenis operasi yang digunakan berbeda dengan proses produksi carbon black lainnya
yang dimana beroperasi secara terputus-putus (intermittent), dimana produk yang dihasilkan
dalam jumlah yang kecil namun dengan jenisnya cukup bervariasi. Selain itu, proses ini juga
sangat mudah terhenti, karena apabila terjadi kemacetan disalah satu tingkat proses, maka
kemungkinan seluruh proses produksi akan terhenti yang di sebabkan keterhubungan dan uruturutan antara masing-masing tingkat proses. Oleh karena itu, carbon black dari proses thermal
black memiliki harga termahal dibandingkan prose lain, namun tetap digunakan untuk keperluan
tertentu seperti O-rings dan sekat, selang, V-belts, alat-alat mekanik, dan dalam cross-linked
polyethylene untuk kabel elektrik karena sifat fisiknya yang unik

24

Adapun diagram alirnya:

Gambar 3.5 Thermal Black Process


(Sumber: Visvanathan, 2010)

Tahap 1 ( Pre-heating )
Terdiri dari dua furnace yang berbentuk silinder berlapis batu tahan api (fire brick) yang
disebut generator dan digunakan untuk reaksi. Alat ini hampir terisi dengan checker work
yang mulanya dipanaskan dan dipertahankan suhunya hingga sekitar 1300 C-1400 C.Ketika
sudah mencapai suhu yang diinginkan ,ventilasi ditutup dan lanjut ke tahap selanjutnya.

Tahap 2 (Cracking)
Salah satu generator dipanaskan dengan membakar campuran stoikiometri udara dan
bahan bakar, kemudian gas alam dibiarkan masuk
kedalam generator lain di mana akan terjadi peruraian gas alam menjadi C dan H2 ketika
melewati Checker. Adapun reaksi yang terjadi :

25

Reaksi oksidasi:

5CH4 + O2 C2H2 + 6H2O + 6H2 + 3CO (Furnance 1)

Reaksi pirolisis: C2H2 2C + H2 (Furnance 2)

Ketika firebrick mulai mendingin, aliran gas alam terhenti dan dialirkan menuju cyclone
separator . Cyclone separator berfungsi untuk pemisahan partikulat dari aliran gas dengan
menerapkan gaya vortex dan gravitasi (tanpa filtrasi). Satu siklus untuk generator beroperasi
membutuhkan waktu sekitar 10 menit. ( 5 menit untuk pemanasan dan 5 menit untuk
cracking).
Tahap 3 ( Pendinginan dengan Cooling Tower dan Filtrasi)
Gas effluent (90%H2, 6% CH4, dan sisanya hidrokarbon kompleks) dari generator
dialirkan menuju cooling tower dimana air disemprotkan untuk mendinginkan carbon black
agar tersuspensi, sehingga suhunya turun menjadi 125 C , suhu ini dicapai agar gas tersebut
dapat tersaring dengan cloth bags dalam collector dan dalam kondisi ini gas tersebut belum
terkondensasi, .Gas kaya H2 yang tersaring dari cloth bag didinginkan , dihumdifikasi, ditekan
dan digunakan sebagai bahan bakar untuk memanaskan generator. Hal ini dikarenakan lebih
banyak hidrogen yang dihasilkan dibanding yang dibutuhkan untuk memanaskan ulang,
sisanya digunakan untuk fire boilers ( meghasilkan uap dan tenaga listrik untuk operasi
sistem).
Kemudian disingkirkan dengan cyclon collecktors yang diikuti dengan bag filter untuk
pemisahan Prinsip pemisahan dengan bag filter , yakni mengaliran gas melalui cloth bag atau
saringan sehingga akan menghasilkan gas bersih tanpa kandungan carbon dan partikulat
carbon akan dikumpulkan untuk tahap selanjutnya.

Tahap 4 ( Pelletyzing dan Packaging)


Carbon black yang terkumpul dipindahkan dengan screw conveyor menuju processing area
melalui magnetic separator untuk melakukan pemisahan antara material magnetis dan nonmagnetis. Kemudian, material carbon black yang non-magnetis dilanjutkan menuju hammer
mill guna untuk menghancurkan dan

menghaluskan

carbon black dan setelah

itu

dilanjutkan menuju pelletizer dengan prinsip kompresi carbon black berukuran kecil dengan
roller kedalam cetakan. Kemudian dilakukan proses pengemasan (packaging). Rata rata
ukuran diameter partikel Carbon - Black 4000 5000 . Yield yang dihasilkan pada proses
ini yaitu 60 90%.

26

4.4 Pemilihan Proses


a) Berdasarkan Kondisi Opearasi

Pemilihan proses dilakukan dengan membandingkan keuntungan dan kerugian semua proses
pembuatan carbon black yang telah diuraikan di atas sebagai berikut
Tabel 3.4. Perbandingan proses pembuatan carbon black

(Sumber : Kirk Otmer, 1968; US Patent 4.822.54)

Jenis Proses
No.

Keterangan
1.

Bahan baku utama

2.

Kondisi Operasi

3.

Yield

Oil Furnance

Thermal Black

Minyak residu

Gas Alam

1200-1600C

1300C

65 98%

60 90%

b) Berdasarkan Aspek Ekonomi


Adapun dari aspek ekonomi, harga-harga bahan baku dan produk untuk kedua proses diatas
dapat dilhat pada tabel berikut

Tabel 3.5 Harga Produk, dan bahan baku

No

1
2

Nama Bahan

Carbon Black*

Harga (

Harga

$)/Kg

(Rp)/kg

0,875

8.800

Metana*

0,535
5.400
Minyak Residu**
Keterangan : *Alibaba.com dan **PT. PERTAMINA ;Kurs 1$ = Rp. 10.070 (BI)
3
0,35
3.500

27

Untuk menghitung perolehan keuntungan kasar dapat digunakan persamaan berikut ini :
Keuntungan = Harga Jual Produk Harga Beli Bahan Baku

c) Keseluruhan Aspek
Tabel 3.6. Perbandingan proses produksi Carbon Black
(Sumber : Mark Otto, 2010; US Patent 4.892.5)

No

Keterangan

Furnace Black

Thermal Black

Bahan baku

Minyak Residu

Gas Alam

Biaya Bahan Baku

Rp. 3.500

Rp. 5.400

Rp. 4.689,-

Rp. 1.600,-

1.313,9

2.254,79

65 - 98%
47.984,13

60 - 90%
67.231,45

(/kg produk)
3

Keuntungan
(/kg produk)
H reaksi

4
6
5

G reaksi
Yield

Dari tabel 2.3 diatas dapat disimpulkan bahwa dari kedua proses pembuatan Carbon
Black metode yang dipilih menggunakan proses Furnace Black.
Pemilihan proses ini berdasarkan atas beberapa pertimbangan berikut:

1. Dari hasil perhitungan ekonomi kasar paling menguntungkan.

2. Biaya bahan baku paling murah.

3. Nilai entalpi reaksi paling kecil sehingga energi yang dibutuhkan paling sedikit.

4. Yield yang dihasilkan lebih besar.

Oleh sebab itu proses yang dipilih adalah proses kedua, yakni proses furnace black
pada temperatur 1600oC menggunakan bahan baku Minyak Residu (C20H42).

28

BAB V
PENGOLAHAN LIMBAH

5.1 Sumber Limbah dan karakterstiknya


Sumber polusi dari industri carbon black bisa datang dari beberapa proses seperti cracking oil dan
proses pemisahan carbon black. Polusi udara berasal dari proses carbon black. Air limbah berasal
dari dua bagian, kantor dan aktivitas kantin, mencuci dan proses pengolahan air di area pabrik.
Limbah padat berasal dari kantor, proses carbon black dan pengolahan air limbah.
Tabel 5.1 Titik sumber pencemaran dan karatkeristinya dari proses carbon black
(Sumber: Visvanathan, 2010)

29

Tabel 5.2 Karakteristik polusi dari proses carbon black


(Sumber: Visvanathan, 2010)

Tabel 5.3 KarakteristikWastewater dari proses carbon black


(Sumber: Visvanathan, 2010)

5.2 Pengurangan Limbah Industrial


5.2.1 Polusi Udara
1. Kondisi darurat atau ketika reaktor dikosongkan / pembuatan carbon black dihentikan dan
off gas dialirkan. Jumlah carbon black dalam gas ini tertinggi selama periode awal
ventilasi.

2. Kemudian, scrubber digunakan untuk membersihkan gas yang keluar melaui ventilasi.
Pada kondisi normal: Off gas dari proses penyaringan akan digunakan untuk boiler dan
pembentukan uap.

3. Uap akan digunakan untuk pembangkit listrik di dalam pabrik dan beberapa akan dijual.Gas
buang dari proses pengeringan akan dikirim ke boiler.

30

4. Dry Scrubber dipasang untuk menjebak NOx dan SOx dari boiler dan CO pemanas yang
dapat mengurangi jumlah generasi limbah udara berlebih dari peralatan wet scrubber.
Partikulat dari pneumatik blower, pemanas, pengering pengumpan, tumpahan dan
kebocoran akan dikumpulkan oleh sistem vakum pusat dan dibuang di TPA yang aman.

Gambar 5.4 Skema Manajemen Partikulat Nox, Sox, dan partikulat lain; (Sumber: Visvanathan, 2010)

5.2.2. Polusi Air

Pencemaran air dari proses carbon black dapat dibagi menjadi 2 kategori: proses dan
air limbah rumah tangga, maka mereka akan terpisah. Air limbah proses dari wet scrubber,
mengandung carbon black dan minyak yang akan dikumpulkan dan diolah dengan proses
fisika-kimia di pabrik pengolahan air limbah.

Adapun jenis pengolahannya adalah pengolahan primer dans sekunder. Dimana pengolahan
primer (Primary Treatment) merupaka tahap pengolahan primer limbah cair sebagian besar
adalah berupa proses pengolahan secara fisika.

(i) Penyaringan (Screening)


Pertama, limbah yang mengalir melalui saluran pembuangan disaring menggunakan jeruji
saring. Metode ini disebut penyaringan. Metode penyaringan merupakan cara yang efisien dan
murah untuk menyisihkan bahan-bahan padat berukuran besar dari air limbah.

(ii) Pengolahan Awal (Pretreatment)


Kedua, limbah yang telah disaring kemudian disalurkan kesuatu tangki atau bak yang berfungsi
untuk memisahkan pasir dan partikel padat teruspensi lain yang berukuran relatif besar. Tangki
ini dalam bahasa inggris disebut grit chamber dan cara kerjanya adalah dengan memperlambat
31

aliran limbah sehingga partikel partikel padatan jatuh ke dasar tangki sementara air limbah
terus dialirkan untuk proses selanjutnya.

(iii) Pengendapan
Setelah melalui tahap pengolahan awal, limbah cair akan dialirkan ke tangki atau bak
pengendapan. Metode pengendapan adalah metode pengolahan utama dan yang paling
banyak digunakan pada proses pengolahan primer limbah cair. Di

tangki pengendapan,

limbah cair didiamkan agar partikel partikel padat yang tersuspensi dalam air limbah dapat
mengendap ke dasar tangki. Enadapn partikel tersebut akan membentuk lumpur yang
kemudian akan dipisahkan dari air limbah ke saluran lain untuk diolah lebih lanjut.

Pengolahan sekunder (Secondary Treatment) merupakan merupakan proses pengolahan


secara biologis, yaitu dengan melibatkan mikroorganisme yang dapat mengurai/
mendegradasi bahan organik. Mikroorganisme yang digunakan umumnya adalah bakteri
aerob. Adapun jenis metode yang digunakan adalah metode Treatment ponds/ Lagoons
.Metode treatment ponds/lagoons atau kolam perlakuan merupakan metode yang murah
namun prosesnya berlangsung relatif lambat. Pada metode ini, limbah cair ditempatkan dalam
kolam-kolam terbuka. Algae yang tumbuh dipermukaan kolam akan berfotosintesis
menghasilkan oksigen. Oksigen tersebut kemudian digunakan oleh bakteri aero untuk proses
penguraian/degradasi bahan organik dalam limbah. Pada metode ini, terkadang kolam juga
diaerasi. Selama proses degradasi di kolam, limbah juga akan mengalami proses
pengendapan. Setelah limbah terdegradasi dan terbentuk endapan didasar kolam, air limbah
dapat disalurka untuk dibuang ke lingkungan atau diolah lebih lanjut.
5.3. Aspek Produksi Bersih Industri Cabron Black
Produksi bersih untuk industri carbon black yang mengacu pada terus menerus strategi lingkungan
preventif terintegrasi untuk proses, produk, dan jasa untuk meningkatkan efisiensi secara
keseluruhan, dan mengurangi risiko terhadap manusia dan lingkungan. Aspek meliputi
minimalisasi limbah, pencegahan polusi atau green productivity yang ditangani sebelum limbah
akan dihasilkan. Metode produksi bersih dapat diintegrasikan beberapa teknik untuk mencapai
tujuan. Hasil dari konservasi bahan baku, air dan energi, menghilangkan bahan baku beracun dan
berbahaya, dan mengurangi jumlah dan toksisitas seluruh emisi dan limbah pada sumbernya selama
proses produk.

32

Industri carbon black, produksi bersih akan difokuskan pada menghilangkan atau memisahkan
limbah dan mengurangi jumlah dan toksisitas emisi. Limbah dari industri carbon black (udara, dan
air) menghasilkan dari beberapa proses dan dapat dipisahkan seperti dalam Tabel diatas.

Gambar 4.2 SkemaDiagram Pembuangan dari Proses Carbon black


(Sumber: Visvanathan, 2010)

33

Tabel 4.4 Segregesi limbah dari proses carbon black


(Sumber: Visvanathan, 2010)

Ada beberapa aspek proses carbon black perlu diperbaiki atau diubah dalam rangka
mencapai konsep produksi bersih. Rekomendasi produksi bersih yang harus dimasukkan
adalah sebagai berikut:
Mengganti wet scrubber dengan scrubber kering untuk mengurangi limbah cair dari
proses wet scrubber.
Mengganti BBM dengan gas alam untuk pemanasan reaktor. Pembakaran gas alam
menghasilkan polusi udara yang lebih sedikit dibandingkan bahan bakar fosil lainnya.
Instal scrubber kering pada proses mengukus untuk mengurangi Sox dan NOx
Instal sistem insulasi pada boiler, pipa off gas dan pipa uap untuk mengurangi kehilangan
panas.
Penggunaan air kembali dari instalasi pengolahan air limbah.
Instal perangkat pemantauan partikel di sekitar pabrik.

34

Mengadakan program keselamatan dan memeriksa penggunaan peralatan pelindung diri


dalam rangka mengurangi risiko paparan zat kimia dan polutan.
Teknik kontrol yang efektif dan praktek good housekeeping akan memastikan bahwa
eksposur pekerjaan dan debu dapat diminimalkan. Carbon black adalah zat karsinogenik,
pengawasan kesehatan harus ditangani secara rutin bagi karyawan sekali setahun dalam
rangka untuk mengurangi efek berbahaya bagi karyawan.
Sebuah sistem vakum sentral harus dipertimbangkan untuk rumah tangga dan
pembersihan proses kebocoran lokal seperti gudang atau daerah kemasan. Para pekerja
melakukan pengontrolan pompa vakum sentral harus berada di luar ruangan .

35

BAB VI
KESIMPULAN

Carbon Black adalah sebuah serbuk yang sangat halus dengan luas permukaan sangat besar
dan terdiri hanya dari atom karbon.

Industri Carbon Black adalah industri yang mengolah bahan baku berupa hidrokarbon cair
atau gas melalui proses pembakaran tidak sempurna atau dekomposisi termal sehingga
diperoleh produk berupa unsur karbon dengan kemurnian tinggi.

Industri carbon black pertama kali didirikan di Amerika Serikat dibangun di New
Cumberland, W.Va, pada tahun 1872. Carbon black ini dibuat dengan mendinginkan nyala
gas pada batuan dan mengikis karbon yang terbentuk.

Carbon Black terdiri atas 4 berdasarkan manufakturnya yaitu Lampblack, Channel Black,
Acetylene Black, dan Furnace Black.

Sifat Umum Carbon Black adalah berwarna hitam, kuat, dan memiliki konduktivitas termal
cukup tinggi.

Aplikasi Carbon Black antara lain seperti tire manufacture, other rubber applications,nonrubber applications, plastic, dan liquid system.

Pada tahun 2012, Indonesia kekurangan pasokan Carbon Black 9000 ton/tahun.

Salah satu perusahaan Carbon Black di dunia adalah PT.Cabot yang bermarkas pusat di
Boston,USA.

Terdapat 3 reaksi umum yang terjadi selama proses pembuatan carbon black : Pembakaran,
cracking dan sintesis

Proses Furnance oil menggunakan bahan baku minyak residu sedangkan proses thermal
black menggunakan gas alam.

Suhu operasi proses oil furnance lebih tinggi dibanding thermal black

Limbah yang dihasilkan pada proses carbon berasal dari berbagai tahap operasi ,seperti
cracking , combustion ,dan seterusnya.

Terdapat cara untuk meninimalisir limbah yang dihasilkan dengan menerapkan cara-cara
yang telah dijelaskan pada bagian atas.

36

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2010. Conductive Compounds. http://www.cabot-corp.com/conductivecompounds.(Diakses 02 April 2016, 10:30 WIB).
Anonim. Carbon black Process Diagram. http://www.asahicarbon.co.ltd. (Diakses 01
April 2016, 21:00 WIB)
Badan Pusat Statistik. 2013. Kenaikan Jumlah Kendaraan Bermotor di Indonesia.
http://www.bps.go.id (Diakses 08 April 2016, 14:10 WIB)
Cabot Corporation. 2013. Cabot Annual Report 2012. [Internet]. http://www.cabotcorp.com/Download/Annual_Report_2012 (Diakses 06 Apil 2016, 20:30)
Cabot Corporation. 2013. Creating What Matters Since 1982. http://www.cabotcorp.com/About-Cabot/History (Diakses 02 Apil 2016, 22:30 WIB)
CB Community. 2013.CB For Government.
http://www.carbonblack.com/industries/cb-for-government/ (Diakses 02 April 2016,
21:00 WIB)
Emperor. 2003. Product Carbon Black.
http://www.pigmentcarbonblack.com/Carbon_Black.html (01 April 2016, 20:00)
International Carbon Black Association. 2011. What is Carbon Black.
http://www.publicintegrity.org/news/International-Carbon-Black-Association
(Diakses 02 April 2016, 17:00 WIB)
Kementrian Perindustrian Indonesia. 2013. Industri Ban di Indonesia.
http://kemenperin.go.id (Diakses 04 April 2016, 13:50 WIB)
Kirk Othmer. 1978. Encyclopedia Ofchemichal Technology, Third Edition. New
York: John Wiley And Sons, Inc.
Nursiera. 2011. Pabrik Carbon black Dari Residual Oil Dengan Proses Oil Furnace.
Yogyakarta: Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknologi Industri Universitas
Pembangunan Nasional Veteran Yogyakarta.
Perry, J H.1984. Chemical Engineering Handbook, 6th Edition. New York: Mc Graw
Hill. Inc.
Visvanathan. 2010. Carbon black Production Plant. Asian Institute Of Technology
School Of Environment, Resources And Development Environmental
EngineeringAnd Management Program.

37

38