Anda di halaman 1dari 52

TUGAS PROSES PETROKIMIA

POLYVINYL CHLORIDE (PVC)

Astrini Pradyasti

(1306370404)

Ervandy Haryoprawironoto (1306370461)


Ratih Anditashafardiani

(1306370436)

Universitas Indonesia
Depok, 2016

Daftar Isi

Cover .............................................................................................................................. i
Daftar Isi........................................................................................................................ ii
Daftar Gambar .............................................................................................................. iv
Daftar Tabel .................................................................................................................. v
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................... 1
1.2 Deskripsi PVC ..................................................................................................... 1
1.3 Sejarah PVC ........................................................................................................ 2
1.4 Sifat Fisika PVC .................................................................................................. 3
1.4.1 Sifat Memperlambat Api .............................................................................. 4
1.4.2 Daya Tahan ................................................................................................... 5
1.4.3 Resistansi Senyawa Kimia ............................................................................ 6
1.4.4 Stabilitas Mekanis ......................................................................................... 6
1.4.5 Kemampuan untuk Diproses dan Dicetak .................................................... 7
1.5 Aplikasi PVC ....................................................................................................... 8
1.6 Produksi dan Konsumsi PVC Dunia ................................................................. 14
1.6.1 Konsumsi PVC di Indonesia ....................................................................... 14
1.6.2 Industri PVC di Indonesia........................................................................... 16
1.7 Produsen PVC di Indonesia ............................................................................... 18
BAB II ISI ................................................................................................................... 22
2.1 Bahan Baku, Skema Proses, dan Uraian Proses ................................................ 22
2.1.1VCM Plant ................................................................................................... 25
2.1.2 PVC Plant ................................................................................................... 25
2.1.3 Blender ........................................................................................................ 33
2.1.4 Katalis yang Digunakan .............................................................................. 36
2.2 Teknologi yang Digunakan ............................................................................... 37
2.3 Proses Pengolahan Limbah PVC ....................................................................... 39
2.3.1 BSL Incineration Process............................................................................ 39
2.3.2 AKZO Nobel Steam Gasification Process .................................................. 40
2.3.3 Linde Gasification Process ......................................................................... 41
ii

2.2.4 NKT Pyrolysis Process ............................................................................... 42


BAB III KESIMPULAN ............................................................................................. 44
Daftar Pustaka ............................................................................................................. 45

iii

Daftar Gambar

Gambar 1. 1 Waldo Semon ........................................................................................... 2


Gambar 1. 2 Struktur Molecular dari Plastik yang Berguna ......................................... 3
Gambar 1. 3 Suhu nyala PVC ....................................................................................... 4
Gambar 1. 4 Jumlah panas maksimum yang dilepas PVC............................................ 5
Gambar 1. 5 Penyusutan kekuatan dari pipa PVC ........................................................ 5
Gambar 1. 6 Resistansi senyawa kimia dari berbagai plastik dan indeks relatifnya .... 6
Gambar 1. 7 Tegangan Circumferential oleh Tekanan dan Pemecahan Waktu untuk
Pipa Keras .................................................................................................. 7
Gambar 1. 8 Perbandingan sifat fisik dari PVC dengan material olyolefin .................. 8
Gambar 1. 9 Application and Service Life of PVC (1) ................................................. 9
Gambar 1. 10 Application and Service Life of PVC (2) ............................................. 10
Gambar 1. 11 Application and Service Life of PVC (3) ............................................. 11
Gambar 1. 12 Application and Service Life of PVC (4) ............................................. 12
Gambar 1. 13 Application and Service Life of PVC (5) ............................................. 13
Gambar 2. 1 Skema Produksi PVC ............................................................................. 22
Gambar 2. 2 SkemaProduksi PVC skala Pabrik ......................................................... 23
Gambar 2. 3 Diagram Blok Pembuatan Cl2 ................................................................ 24
Gambar 2. 4 Skema Polimerisasi Suspensi ................................................................. 26
Gambar 2. 5 Skema Polimerisasi Emulsi .................................................................... 27
Gambar 2. 6 Skema Polimerisasi Bulk ....................................................................... 28
Gambar 2. 7 Inisiasi .................................................................................................... 29
Gambar 2. 8 Propagasi ................................................................................................ 29
Gambar 2. 9 Terminasi ................................................................................................ 30
Gambar 2. 10 Skema Polimerisasi .............................................................................. 31
Gambar 2. 11 Benzoylperoxid .................................................................................... 32
Gambar 2. 12 Azoisobutyronotrol............................................................................... 32
Gambar 2. 13 Efek Plasticiser ..................................................................................... 34
Gambar 2. 14 Diagram Blok Proses Produksi PVC dengan Teknologi Vinnolit ....... 37
Gambar 2. 15 Diagram Blok Pembuatan Oksigen ...................................................... 38
Gambar 2. 16 BSL Incineration Process ..................................................................... 40
Gambar 2. 17 AKZO Nobel Steam Gasification Process ........................................... 41
Gambar 2. 18 Linde Gasification Process ................................................................... 42
Gambar 2. 19 NKT Pyrolysis Process......................................................................... 43

iv

Daftar Tabel
Tabel 1. 1 Konsumsi PVC di Indonesia ...................................................................... 14
Tabel 1. 2 Kapasitas Produksi Bahan Baku Plastik di Indonesia ................................ 16
Tabel 2. 1 Sifat Bahan Aditif ...................................................................................... 33
Tabel 2. 2 Plasticizer untuk PVC ................................................................................ 35

Daftar Grafik

Grafik 1.1 Kapasitas Produksi Bahan Baku Plastik dengan Permintaan Lokal Tahun
2012 ............................................................................................................ 17

vi

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Selama lebih dari 50 tahun, PVC telah sukses di seluruh dunia. Saat ini,
material serba guna ini merupakan salah satu material plastik terpenting yang
diakui secara internasional dan telah terbukti di pasar.
PVC merupakan bahan yang sangat unggul dengan jangkauan aplikasinya
yang luas. Produk PVC lebih hemat dalam hal pembelian dan perawatan. Pada
waktu

yang

berkelanjutan

sama,

mereka

menyumbang

begitu

besar

perkembangan

melalui seluruh siklus hidupnya. Hal ini dapat terjadi karena

metode manufaktur dan produksi yang sangat canggih, penggunaan sumber daya
dan energi yang bertanggung jawab, manufaktur dan proses dengan biaya efektif.
Kemajuan ini membuat peningkatan permintaan berkelanjutan untuk material
plastik ini. Selain itu, dengan produk PVC berbiaya efektif, masyarakat dapat
menghemat uang yang dapat digunakan atau dialihkan pada investasi ekologi dan
sosial.

1.2 Deskripsi PVC


Plastik

yang

juga

disebut

sebagai

resin

sintetis

secara

luas

diklasifikasikan menjadi dua kategori yaitu resin termoseting dan resin


termoplastik. Resin termoseting termasuk resin fenolik dan resin melamin, yang
secara termal dikeraskan dan tidak dapat kembali lunak. Resin termoplastik
termasuk PVC, polietilen (PE), polistiren (PS), dan polipropilen (PP), yang dapat
dilunakan kembail dengan pemanasan.
PVC juga dikenal sebagai Vinyl di eropa dan juga d Amerika Utara. Di eropa,
Vinyl mengacu pada aplikasi fleksibel tertentu yang spesifik, seperti lantai,
lembaran dekorasi dan kulit buatan. PVC merupakan termoplastik yang
1

terbuat dari 57% klorin (didapatkan dari industri garam kualitas tinggi) dan 43%
karbo (diturunkan dari minyak/gas bumi). PVC tidak terlalu bergantung terhadap
minyak/gas seperti jenis plastik lain yaitu PE, PET, PP, dan PS yang sangat
bergantung terhadap minyak/gas yang mana tidak dapat diperbarui.

1.3 Sejarah PVC


PVC pertama kali diciptakan oleh seoarng ahli kimia asal Jerman, Eugen
Baumann, pada tahun 1872. Namun ia tidak pernah mengajukan paten atasnya
sampai akhirnya pada tahun 1913, Friedrich Klatte menemukan suatu metode
polimerisasi baru dari vinyl chloride menggunakan sinar matahari.
Friedrich Klatte menjadi penemu pertama yang mendapatkan paten untuk
PVC. Namun, belum ditemukan PVC yang benar-benar dapat digunakan sampai
akhirnya Waldo Semon hadir dan membuat PVC menjadi produk yang lebih
baik. Semon pernah dikutip karena mengatakan, Orang-orang pikir PVC tidak
berharga saat itu. Mereka mungkin membuangnya ke tempat sampah.

Gambar 1. 1 Waldo Semon


(Sumber: www.edubilla.com)

Pada 1926, Waldo Lonsbury Semon sedang bekerja untuk B.F. Goodrich
Company di Amerika Serikat sebagai seorang peneliti, saat ia menemukan

plasticized

polyvinyl

chloride.

Waldo

Semon

mencoba

untuk

men-

dehidrohalogenasi polivinil klorida pada pelarut bertitik didih tinggi untuk


mendapatkan polimer jenuh yang dapat mengikat karet dengan besi. Untuk
penemuannya, Waldo Semon menerima paten Amerika Serikat #1,929,453 dan
#2,188,396 untuk "Synthetic Rubber-like Composition and Method of Making
Same; Method of Preparing Polyvinyl Halide Products."
Sekarang, vinil telah menjadi jenis plastik yang paling banyak diproduksi
kedua di dunia. Produk pertama yang diproduksi oleh Waldo Semon adalah bola
golf dan hak sepatu. Saat ini, ratusaan produk telah dibuat dari vinil, termasuk
tirai kamar mandi, jas hujan, kabel, lantai, cat, dan pelapis permukaan.

1.4 Sifat Fisika PVC


PVC memiliki struktur amorf dengan atom klorin polar pada struktur
molekulnya. Atom klorin dan struktur molekul amorf merupakan hubungan yang
tidak dapat dipisahkan. Walaupun plastik nampak sangat mirip dalam konteks
penggunaan sehari-hari, PVC memiliki fitur yang benar-benar berbeda dalam hal
performa dan fungsinya dibandingkan dengan plastik olefin yang hanya memiliki
atom karbon dan hidrogen pada struktur molekulnya.

Gambar 1. 2 Struktur Molecular dari Plastik yang Berguna


(Sumber: www.pvc.org)

Stabilitas kimia merupakan fitur umum diantara substansi yang mengandung


halogen seperti klorin dan florin. Hal ini juga berlaku untuk resin PVC, yang
lebih lanjut memiliki sifat tahan api, daya tahan, dan tahan terhadap
minyak/senyawa kimia.

1.4.1 Sifat Memperlambat Api


PVC pada dasarnya merupakan plastik tahan api, satu-satunya jenis plastik
yang memiliki sifat ini diantara jenis lain dari plastik yang dapat digunakan
karena sifatnya yang mengandung lebih dari 50% klorin.

Gambar 1. 3 Suhu nyala PVC


(Sumber: www.pvc.org)

Ketika PVC dibakar, hidrogen klorida yang dihasilkan dari thermal


cracking memperlambat reaksi pembakaran yang kontinu dan mencegah proses
pembakaran dengan melindunginya dari paparan oksigen di udara. Kelebihan
lain dari PVC adalah melepaskan jumlah panas yang lebih sedikit dibanding
plastik lainnya, sehingga dapat menahan penyebaran panas dari api dan tidak
menghasilkan nyala api.

Gambar 1. 4 Jumlah panas maksimum yang dilepas PVC


(Sumber: www.pvc.org)

1.4.2 Daya Tahan


Dalam kondisi penggunaan normal, faktor yang sangat mempengaruhi daya
tahan suatu material adalah resistansinya terhadap oksidasi akibat oksigen
atmosferik. PVC memiliki struktur molecular di mana atom klorin berikatan
dengan setiap rantai karbon lainnya sehingga sangat resistan terhadap reaksi
oksidasi dan mampu menjaga performanya dalam jangka panjang.

Gambar 1. 5 Penyusutan kekuatan dari pipa PVC


(Sumber: www.pvc.org)

1.4.3 Resistansi Senyawa Kimia


Sejak ikatan utama dari polimer terbuat dari ikatan tunggal dari atom-atom
karbon, PVC memiliki resistansi yang sangat baik terhadap senyawa kimia,
seperti jenis plastik lainnya yakni PE, PP, atau PS. Tabel berikut menunjukkan
ketahanan PVC terhadap senyawa kimia dibanding jenis plastik lainnya. Karena
sifat resistansi terhadap senyawa kimianya yang sangat baik itulah PVC
digunakan untuk tangki penyimpanan senyawa kimia, katup plastik, pipa
drainase, dan pipa pabrik.

Gambar 1. 6 Resistansi senyawa kimia dari berbagai plastik dan indeks relatifnya
(Sumber: www.pvc.org)

1.4.4 Stabilitas Mekanis


PVC merupakan material yang stabil secara kimiawi, yang menunjukkan
perubahan kecil dalam struktur molekularnya, dan juga menunjukkan
perubahan kecil pada kekuatan mekanisnya. Namun, polimer rantai panjang
merupakan material viscoelastic dan dapat mengalami kerusakan atau cacat
akibat aplikasi gaya dari luar secara kontinu, meskipun gaya tersebut di bawah
yield point-nya. Hal ini disebut deformasi luluh (creep deformation). Namun

deformasi luluh dari PVC jauh lebih rendah dari pada jenis plastik PE dan PP
karena keterbatasan gerak molekularnya dalam suhu tertentu di mana PE dan
PP memiliki gerakan molecular lebih besar pada bagian amorfnya.

Gambar 1. 7 Tegangan Circumferential oleh Tekanan dan Pemecahan Waktu untuk Pipa Keras
(Sumber: www.pvc.org)

Sebuah studi di Eropa pada jenis pipa PVC yang masih sangat awal, tahun 1930
sampai 1950, menunjukkan pipa PVC jangka waktu hidup sepanjang 50 tahun
dan karakteristik daya tahan yang sangat baik. Pipa PVC yang lebih modern
diharapkan dapat bertahan lebih lama dari 50 tahun.

1.4.5 Kemampuan untuk Diproses dan Dicetak


Kemampuan untuk diproses dari suatu material termoplastik bergantung
sangat besar terhadap viskositas lelehnya. PVC tidak cocok untuk injeksi
pengecoran suatu produk yang berukuran besar, karena viskositas lelehnya
yang tinggi. Di sisi lain, perilaku viskoelastik dari PVC cair kurang bergantung
terhadap suhu dan stabil. Oleh karena itu, PVC cocok untuk pencetakan barang
yang berprofil cukup kompleks (seperti material rumah) serta calendaring film
lebar dan lembaran (seperti film agrikultural dan kulit PVC).

1.4.5.1 Sifat-sifat Lainnya yang Membuat PVC Serbaguna


PVC memiliki grup polar (klorin), dan amorf, oleh karenanya PVC
bercampur dengan baik dengan berbagai macam substansi lainnya. Sifat fisika
yang dibutuhkan pada produk akhir (seperti fleksibilitas, elastisitas, resistansi
benturan, anti-fouling, anti-mist, pencegahan pertumbuhan microbial, tahan
berbagai aditif, pengubah, dan agen pewarna).

Gambar 1. 8 Perbandingan sifat fisik dari PVC dengan material 8olyolefin


(Sumber: www.pvc.org)

Grup polar pada PVC menyumbang kemudahan pewarnaan, pencetakan


(print) dan pelekatan. Produk PVC tidak membutuhkan pre-treatment, yang
memungkinkan desain yang beragam.

1.5 Aplikasi PVC


PVC memiliki fitur yang sangat unggul dan digunakan dalam berbagai
bidang mulai dari kehidupan (penunjang utilitas rumah), industri dasar, produk
konsumen, dan elektronika garis depan sampai perlatan dan produk medis.
Aplikasi dari PVC dibagi, secara umum, berdasarkan kekerasannya, misal kaku,
fleksibel, kabel listrik dan lainnya. Fitur yang paling menonjol dari produk PVC
adalah aplikasinya yang memiliki jangka waktu panjang.

Gambar 1. 9 Application and Service Life of PVC (1)

10

Gambar 1. 10 Application and Service Life of PVC (2)

11

Gambar 1. 11 Application and Service Life of PVC (3)

12

Gambar 1. 12 Application and Service Life of PVC (4)

13

Gambar 1. 13 Application and Service Life of PVC (5)

14

1.6 Produksi dan Konsumsi PVC Dunia


Pada 2012, kapasitas produksi dunia untuk PVC adalah 54 juta ton, di
mana terjadi peningkatan sebanyak 9 juta ton dari tahun 2009. Sebagian besar
peningkatan produksi ini terjadi di Cina, yang mana menguasai 44% kapasitas
dunia. Kapasitas produksinya saat ini adalah 24 juta ton dan sangat jauh
melampaui konsumsi atau permintaan domestik per tahunnya yang hanya 14 juta
ton.
1.6.1 Konsumsi PVC di Indonesia
PVC di Indonesia digunakan untuk berbagai produk yang dimanfaatkan
pada skala rumah tangga hingga industri besar. Aplikasi pemakaian PVC di
Indonesia adalah untuk pipa, kabel, kulit imitasi, botol, houseware, PVC sheet,
roofing, mainan anak, alas kaki, dan lain-lain.
Plastik PVC merupakan jenis plastik yang pertama diproduksi di
Indonesia, yaitu pada saat UU No. 1 tahun 1967 tentang penanaman modal
asing pertama muncul, maka dibentuklah pabrik pertama resin PVC yang
merupakan cikal bakal pertumbuhan industri plastik di Indonesia. Usaha ini
merupakan usaha bersama (joint venture) Indonesia-Jepang yang dipelopori
oleh PT Standard Toyo Polymer yang terletak di Merak Serang Banten dan PT
Eastern Polymer yang terletak di daerah Cilincing Tanjung Priok Jakarta. Untuk
menampung kegiatan usaha industri bahan baku plastik sebagai bahan dari
pembangunan industri nasional, maka pemerintah bersama dua industri PVC
resin telah membentuk dan mendirikan Asosiasi Industri PVC Resin Indonesia
(APVICI) pada tanggal 7 Maret 1977 di Jakarta.
Tabel 1. 1 Konsumsi PVC di Indonesia

Industri

2000

2001

2002

2003

2004

Pipa

73.724

85.657

94.820

135.763

150.495

Kabel

29.011

27.738

37.223

38.638

40.217

15

17.982

19.474

20.467

21.736

23.584

Botol

11.834

12.608

13.503

14.637

15.935

Houseware

9.847

8.596

12.751

16.077

20.952

PVC Sheet

7.005

7.867

7.994

9.051

10.033

Roofing

2.551

4.611

7.188

8.935

10.993

Mainan

3.073

4.025

3.979

5.393

6.978

Alas Kaki

1.253

2.507

2.727

3.475

4.050

Lain-lain*

4.402

7.628

8.135

22.715

28.895

TOTAL

160.182

180.711

208.787

276.420

312.132

Kulit
imitasi

Anak

Sumber: Indochemical 2005 dengan modifikasi

Pada tabel di atas terlihat bahwa dari tahun 2000 sampai tahun 2004
perkembangan konsumsi PVC resin selalu mengalami kenaikan tiap tahun.
Konsumsi PVC resin maksudnya adalah pemakaian PVC untuk dijadikan
produk jadi plastik. Berdasarkan tabel di atas, sebagian besar penggunaan PVC
di Indonesia adalah untuk pipa yaitu sekitar 50% dari total konsumsi PVC.
Penggunaan PVC

yang lain yang paling banyak terjadi pada penggunaan

houseware. Hingga tahun 2004 volume peningkatan pemakaian aplikasi


houseware melebihi dari penggunaan botol PVC. Hal ini kemungkinan
disebabkan sifat PVC yang tidak berkarat, harganya murah, tidak mudah pecah,
ringan, dan mudah dibersihkan. Di Eropa,

penggunaan botol PVC mulai

diganti dengan botol dari jenis plastik lainnya atau botol kaca dan tren
pemakaiannya cenderung menurun menurut laporan European Comission tahun
2000.
Tingkat konsumsi plastik PVC di Indonesia pertahun saat ini adalah
1,45 kg per kapita (data tahun 2007), hanya sedikit lebih tinggi dibanding

16

negara-negara di Afrika. Angka ini masih 4 kali lebih rendah dari Thailand
(5,97 kg per kapita) dan 7 kali lebih rendah dibandingkan Malaysia (10,4 kg per
kapita) (data tahun 2004). Dan tingkat konsumsi plastik PVC tertinggi adalah di
Eropa Barat (14,1 kg per kapita) dan Amerika Serikat (15,5 kg per kapita) (data
tahun 2004). Sementara tingkat konsumsi plastik jenis lain di negara-negara
tersebut kurang lebih proporsional dengan tingkat konsumsi PVC tersebut.

1.6.2 Industri PVC di Indonesia


Di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir ini industri barang yang
menggunakan

plastik

mengalami

perkembangan

yang

cukup

pesat.

Perkembangan industri ini juga didukung oleh berkembangnya industri bahan


baku plastik. Pemakaian bahan baku plastik sudah mencapai puluhan jenis yang
sudah dapat diproduksi maupun impor. Data yang diperoleh dari Indochemical
tahun 2013, kapasitas produksi resin PVC menempati peringkat kedua dengan
jumlah hampir 700 ribu ton per tahun. Produksi resin PVC ini melebihi
kuantitas produksi resin plastik lainnya seperti PE dan PP. Tabel di bawah ini
menunjukkan kapasitas produksi bahan baku plastik terbesar di Indonesia.
Tabel 1. 2 Kapasitas Produksi Bahan Baku Plastik di Indonesia

No.

Bahan Baku Plastik

Produksi (ton/tahun)

1.

Polyester

1.477.000

2.

Polyvinyl Chloride (PVC)

671.000

3.

Polyethylene (PE)

550.000

4.

Polipropylene (PP)

550.000

5.

Polyethylene terephthalate (PET)

363.000

6.

Polystyrene (PS)

118.000

7.

UPR Resin

87.750

17

8.

Styrene acrylonitrile (SAN)

25.000

9.

Acrylonitrilee butadiene styrene (ABS)

15.000

Sumber: Indochemical 2013


Sedangkan perbandingan kapasitas produksi bahan baku plastik dengan
permintaan local pada tahun 2012 disajikan dalam diagram berikut.

Grafik 1. 1 Kapasitas Produksi Bahan Baku Plastik dengan Permintaan Lokal Tahun 2012

Walaupun industri bahan baku plastik bergantung pada modal dan teknologi,
namun berkembang secara bertahap, hingga akhirnya berdiri industri-industri bahan
baku plastik antara lain Polystyrene (PS) pada tahun 1989, Vinyl Chloride Monomer
(VCM) pada tahun 1989, Polyetylene (PE) dan Polypropylene (PP) pada tahun 1995.
Sebagian besar industri tersebut berada di daerah Banten. Dengan demikian dapat
dikatakan bahwa PVC merupakan pelopor berkembangnya industri plastik di
Indonesia. Sampai saat ini PVC merupakan salah satu produk andalan ekspor
Indonesia. Hal ini dikarenakan bahan baku pembuatan PVC di Indonesia yaitu etilen
masih tersedia banyak dan melimpah di Indonesia. Namun dalam proses pembuatan
PVC, yaitu pada saat proses polimerisasi perlu diperhatikan dampak terhadap
manusia atau pekerjanya. Proses pembuatan PVC tersebut mempunyai resiko akan
kesehatan para pekerjanya. Berdasarkan informasi dari BPPT Puspitek banyak korban
dari para pekerja di bidang PVC yang menderita kanker hati.

18

1.7 Produsen PVC di Indonesia


Selama lebih dari 10 tahun terakhir Industri PVC resin di Indonesia
praktis tidak banyak berkembang yakni masih tetap 5 produsen. Hal ini tercermin
dari jumlah perusahaan penghasil PVC resin belum berubah sejak pendirian
Satomo Indovyl Polimers (SIP) dan Siam Maspion Polymer (SMP) pada tahun
1995.
Kelima produsen PVC resin di Indonesia tersebut memiliki total kapasitas
produksi pada tahun 2006 sebesar 588.000 ton per tahun. Kapasitas ini lebih
rendah dari tahun 2004 yang mencapai 592.000 ton per tahun. Penurunan
kapasitas terjadi pada Eastern Polymer dari 50.000 ton per tahun menjadi 36.000
ton per tahun. Sementara peningkatan terjadi pada Sulfindo Adi Usaha dari
70.000 menjadi 80.000 ton per tahun.
Upaya peningkatan kapasitas terbentur oleh masalah tidak terjaminnya
pasokan bahan baku yang terjadi karena tingkat integrasi industri ini yang
rendah. Seperti diketahui di Indonesia hanya ada satu produsen ehtylena yakni
Chandra Asri yang kapasitasnya sudah penuh.
Padahal, ethylena adalah salah satu bahan baku pembuatan PVC resin.
Selain itu investasi di industri ini juga sangat tinggi karena industri ini padat
teknologi. Dengan kondisi ini maka peningkatan kapasitas terkendala.
Berikut nama-nama perusahaan berikut kapasitas produksiya,
a. Eastern Polymer
Kapasitas produksi PVC: 36.000 ton/tahun
Perkembangan industri PVC resin di Indonesia dimulai pada tahun
1976 ketika produsen pertama yakni Eastern Polymer (EP) yang didirikan di
Cilincing Jakarta. EP merupakan perusahaan patungan PT Anugrah Daya
Laksana Indonesia (50%) and Mitsubishi Corporation and Tokuyama Co.
Ltd. of Japan (50%). Pada tahun 1995 seluruh saham Tokuyama diambil alih

19

oleh Mitsubishi. Pada bulan Februari 1998, proses produksi sempat terhenti
karena permintaan PVC merosot akibat krisis ekonomi.
Kapasitas produksi EP sesuai izin dari Departemen Perindustrian adalah
50.000 ton per tahun, akan tetapi kapasitas produksi aktual EP saat ini adalah
36.000 ton per tahun yang dengan efisiensi mampu memproduksi hingga
42.000 ton per tahun. Efisiensi ini dicapai dengan pembersihan reaktor
dengan bantuan bahan kimia sehingga lebih cepat.

b. Asahimas Chemical
Kapasitas produksi PVC: 320.000 ton/tahun
Kapasitas produksi EDC: 500.000 ton/tahun
Kapasitas produksi VCM: 350.000 ton/tahun
Setelah lebih dari 10 tahun kapasitas produksi PVC resin di
Indonesia kembali meningkat dengan kehadiran Asahimas Chemical (ASC)
pada tahun 1989 yang merupakan produsen terbesar PVC resin di Indonesia
hingga saat ini. Kapasitas produksi ASC sebesar 285.000 ton per tahun. Di
atas lahan seluas 90 hektar di Cilegon, Banten ASC memiliki fasilitas
terintegrasi yang juga memproduksi Caustic Soda (NaOH), Ethylene
Dichloride (EDC), Vinyl Chloride Monomer (VCM), Hydrochloric Acid
(HCl), Liquid Chlorine (Cl2) and Sodium Hypochlorite (NaClO). Kapasitas
produksi VCM yang dimiliki ASC adalah 400.000 ton per tahun sedangkan
EDC adalah 29.900 ton per tahun.
Pemegang saham ASC adalah Asahi Glass Company dan Mitsubishi
Corp, Jepang. Awalnya Asahi Glass Company adalah produsen produk kaca
seperti flat glass dan automotive glass dan display (Cathode ray tubes/
CRTs, Flat panel displays/ FPDs). Dalam perkembangannya perusahaan ini
meluaskan usahanya dalam bidang kimia (Fluorochemicals, Chlor-Alkalis
Urethane), serta elektronika dan energi (Semiconductor-related products,
Optoelectoronics products, dan Frit and paste glass) pada tahun 2005.

20

c. Standard Toyo Polymer


Kapasitas produksi PVC: 176.000 ton/tahun
Kapasitas produksi PVC bertambah setahun kemudian ketika Standard Toyo
Polymer (Statomer) didirikan pada tahun 1977. Saham Statomer dimiliki
oleh Toyo Soda Manufacturing Co. Ltd. (30%) and Mitsui & Co. of Japan
(20%), PT Sempurna Catur Guna (40%) dan PT Blue Standard Polymer
(10%). Kapasitas produksi Statomer adalah 87.000 ton per tahun. Plant milik
Statomer berlokasi di Cilegon, Banten.
Salah satu pemegang sahamnya yakni Toyo Soda Manufacturing
(Tosoh) dikenal sebagai perusahaan kimia terintegrasi. Tosoh memiliki
beberapa grup usaha yakni pabrik petrokimia yang menghasilkan olefin dan
polimer, basic group dengan pabrik-pabrik penghasil kloro alkali dan semen,
specialty group yang memproduksi bahan kimia organik, material spesial,
material elektronik, dan scientific instrument. Selain itu Tosoh juga memiliki
service group yang melayani logistik, warehousing, R&D, dan maintenance
services.
Produk yang dihasilkan oleh Statomer semuanya dalam bentuk
powder. Produk ini langsung dipasarkan ke pabrik-pabrik pengolahan PVC
di Indonesia. Di antara konsumen Statomer Maspion yang terbesar. Pabrik
Maspion berlokasi di Sidoarjo, Jawa Timur. Maspion selama ini dikenal
sebagai produsen alat-alat rumah tangga dari bahan plastik.

d. Satomo Indovyl Polymer


Kapasitas produksi PVC: 70.000 ton/tahun
Kapasitas produksi EDC: 365.000 ton/tahun
Kapasitas produksi VCM: 100.000 ton/tahun
SIP mendapatkan izin dari BKPM pada tahun 1995 sebagai
perusahaan bersama antara Salim (50%), Tosoh Corp. (25%), dan Sumitomo
Corp (25%). SIP merupakan perluasan usaha Kelompok Salim pada bisnis
petrokimia. Bisnis pertama Salim pada petrokimia adalah PT. Indochlor

21

(1977) yang pada tahun 1995 diganti namanya menjadi PT. Sulfindo Adi
Usaha (SAU). Perusahaan ini memproduksi klorin dan soda kaustik. Salim
memiliki saham sebesar 95% pada perusahaan ini. Perluasan usaha Salim
yang lainnya adalah PT. Satomo Indovyl Monomer (SIM) yang didirikan
pada tahun 1995 memproduksi Ethylene Dichloride (EDC) dan Vinyl
Chloride Monomer (VCM). Salim mengontrol 51 persen saham pada
perusahaan ini.

BAB II
ISI
2.1 Bahan Baku, Skema Proses, dan Uraian Proses

Gambar 2. 1 Skema Produksi PVC

Outline Proses:
1. Etilena dibentuk dari cracking nafta menjadi etana, lalu etana di dehidrigenasi
menjadi etilena pada kolom Cracker
2. Gas klorin dibentuk dari hasil elektrolisis pada kolom electrolysis
3. Etilena dan gas klorin dimasukan ke VCM Plant agar bereaksi menjadi etilena
diklorida dan asam klorida.
4. Asam klorida di gunakan untuk bereaksi dengan etilena agar menghasilkan
etilena diklorida.
5. Etilena diklorida hasil dari kedua reaksi tersebut di cracking menjadi Vinyl
Chloride Monomer pada VCM Plant.
6. Vinyl Chloride Monomer tersebut dipolimerisasi menjadi Poly Vinyl Chloride
pada PVC Plant
7. Hasil polimerisasi tersebut diberikan zat aditif pada blender untuk memberikan
karakterstik tertentu pada PVC yang dihasilkan
22

23

Gambar 2. 2 SkemaProduksi PVC skala Pabrik

Poly Vinyl Chloride (PVC) terbentuk dari reaksi antara etilena (C2H4) dan gas klorin (Cl2). Proses untuk mendapatkan etilena
dengan cara destilasi minyak bumi untuk mendapatkan kondensat atau nafta (C5H12 C11H24), lalu nafta di cracking untuk
mendapatkan etana (C2H6), setelah itu etana (C2H6) di dehidrogenasi dengan memutus 2 ikatan rangkap H sehingga membentuk
etilena (C2H4) dan hidrogen (H2).

24

NaCl(Aq)

Na2SO4 (Aq) + BaCl2 (Aq) NaCl(Aq) + BaSO4 (s)

NaOH(Aq) + NaHSO3 (Aq) NaSO4 (Aq) + NaCl(Aq) + 2H2O(l)

Gambar 2. 3 Diagram Blok Pembuatan Cl2

Proses untuk mendapatkan gas klorin (Cl2) dengan melakukan elektrolisis


pada garam dapur, proses ini ditujukan untuk memisahan gas klorin (Cl2) dengan
natrium (Na) dari larutan garam. Larutan garam dialiri listrik, menyebabkan
natrium (Na) dan gas klorin (Cl2) terpisah. Natrium (Na) bereaksi dengan air
(H2O) menghasilkan natrium hidroksida (NaOH) dan gas hidrogen (H2).
2NaCl + 2H2O 2NaOH + Cl 2 + H2
Garam Dapur + Air Natrium hidroksida + Gas Klorida + Gas Hidrogen

25

2.1.1VCM Plant
Setelah medapatkan etilena (C2H4) dan gas klorin (Cl2), etilena (C2H4) dan gas
klorin (Cl2) dialirkan ke reaktor VCM. Pada reaktor VCM terjadi reaksi antara
etilena (C2H4) dan gas klorin (Cl2) sehingga menghasilkan etilena diklorida
(ClH2C-CH2Cl).
H2C=CH2 + Cl2 ClH2C-CH2Cl
Etilena + Gas Klorida Etiena Diklorida
Lalu etilena diklorida di cracking menghasilkan Vinil Klorida (ClHC=CH2) dan
HCl.
ClH2C-CH2Cl ClHC=CH2 + HCl

(Reaksi Cracking)

Etiena Diklorida Vinil Klorida + Asam Klorida


Kondisi operasi reaktor: suhu 450 500 oC, tekanan 5 atm, reaksi endotermis
dengan kondisi nonisotermal-nonadiabatis.
Vinil Klorida dan HCl dipisahkan, Vinil klorida masuk ke PVC plant untuk di
polimerisasi pada tekanan tinggi dan suhu sekitar 50 oC -70 oC.

2.1.2 PVC Plant


Polimeriasai atau penggabungan molekul monomer vinil klorida
(ClHC=CH2) menghasilkan Poly Vinyl Chloride (PVC). Polimerisasi tidak
dapat dilakukan pada suhu tinggi karena dapat menyebakan kerusakan polimer.
Jenis polimer yang biasa di gunakan pada polimerisasi vinil klorida adalah
polimerisasi suspensi, polimerisasi emulsi, dan polimerisasi bulk.
Kondisi polimerisasi:

Input VCM: fasa gas dengan tekanan 1 bar dan suhu 65 oC

Reaktor: fasa gas dengan tekanan 10 bar dan suhu 50 oC -70 oC

Output PVC: fasa gas dengan tekanan 1 bar dan suhu 65 oC

26

2.1.2.1 Polimerisasi suspensi


VCM didispersikan ke dalam air, kemudian ditambahkan stabilizer,
antara lain talc atau bentonite. Inisiator ditambahkan di dalam suspensi
monomer. PVC yang dihasilkan lebih murni, memiliki sifat isolasi listrik dan
ketahanan panas yang baik serta lebih jernih dari PVC emulsi.

Gambar 2. 4 Skema Polimerisasi Suspensi

Kelebihan: polimer yang dibentuk langsung dapat digunakan.


Kekurangan: yield rendah, dan polimer yang dihasilkan sedikit kurang murni
karena sisa-sisa bahan pensuspensi yang teradsorpsi di permukaan partikel.

27

2.1.2.2 Polimerisasi emulsi


VCM dicampur dengan air dan ditambahkan stabilizer (sabun) dan
inisiator. Campuran dimasukkan ke dalam reaktor sehingga monomer
teremulsi masuk ke dalam soap micelle. Inisiator akan terurai menjadi radikal
bebas sehingga berdifusi ke dalam soap micelle untuk memulai polimerisasi
PVC dan menghasilkan produk berbentuk lateks yang halus. Proses ini
berlangsung relatif lebih cepat pada temperatur yang lebih rendah
dibandingkan dengan metode lain. Produk yang dihasilkan memiliki daya
tahan listrik rendah, sehingga tidak dapat dipakai untuk isolasi listrik.

Gambar 2. 5 Skema Polimerisasi Emulsi

Kelebihan: pengendalian mudah; dengan menggunakan konsentrasi sabun


yang tinggi dan konsentrasi bibit yang rendah, akan diperoleh laju
polimerisasi dan panjang rata-rata rantai yang tinggi; produk lateks langsung
dapat digunakan.
Kekurangan: sulit untuk memperoleh polimer murni karena polimer terdifusi
dalam soap micelle.

28

2.1.2.3 Polimerisasi bulk


Proses ini tidak menggunakan suspending agent atau emulsifier, sehingga
produk yang dihasilkan mempunyai kemurnian yang tinggi.

Gambar 2. 6 Skema Polimerisasi Bulk

Kelebihan: karena hanya melibatkan monomer dan inisiator, polimer yang


didapatkan paling murni; memberikan; memberikan yield paling besar.
Kekurangan: sulit dikendalikan; pengendalian proses harus dilaksanakan secara
perlahan sehingga kurang ekonomis; sulit memperoleh laju dan panjang ratarata yang tinggi.

Skema Polimerisasi:

29

1. Inisiasi
Proses pemecahan ikatan tunggal yang tak stabil yang menghasilkan dua
radikal yaitu atom yang memiliki satu elektron yang belum berpasangan.
Inisiasi dapat dilakukan dengan dua cara yaitu pemanasan monomer dan
penambahan inisiator yang akan membentuk radikal bebas ketika
dipanaskan. Pada penambahan inisiator dapat berupa disosiasi homolitik
inisiator yang menghasilkan sepasang radikal R. Kemudian penambahan
gugus radikal pada molekul monomer.

Gambar 2. 7 Inisiasi

2. Propagasi
Propagasi adalah reaksi yang terjadi antara radikal bebas dengan sebuah
monomer.

Gambar 2. 8 Propagasi

3. Terminasi
Proses dimana dua radikal bebas berkombinasi kemudian membantu
terminate dalam langkah propagasi

30

Gambar 2. 9 Terminasi

Berikut ini merupakan skema polimerisasi

31

Gambar 2. 10 Skema Polimerisasi

32

Inisiator yang dapat digunakan


1. Benzoylperoxid (BPO)

Gambar 2. 11 Benzoylperoxid

2. Azoisobutyronotrol (ABN)

Gambar 2. 12 Azoisobutyronotrol

Zat yang harus di hindarkan selama polimerisasi adalah


1. Oksigen
Kopolimer oksigen seperti vinil klorida peroksida akan terbentuk dari
peroksida dan vinil klorida monomer (VCM) jika terdapat oksigen dalam
proses polimerisasi. Oleh karena itu keberadaan oksigen dalam proses
polimerisasi harus dihindarkan agar tidak mengganggu proses polimerisasi.

2. Nitrogen.
Nitrogen merupakan senyawa yang cukup larut dalam monomer vinil klorida
dan tidak larut dalam polimer. Kenaikan tekanan yang cukup besar dapat
terjadi pada bejana polimerisasi yang mengandung nitrogen, terutama jika
tidak terdapat ruang kosong yang cukup besar di dalam bejana tersebut.

33

2.1.3 Blender
Setelah dilakukan polimerisai pada PVC plant maka terbentuk resin dari PVC
berupa serbuk putih. Untuk dapat menjadikan PVC sebagai produk jadi, maka
serbuk PVC harus ditambah dengan bahan aditif pada tahapan proses dalam
blender.
Tabel 2. 1 Sifat Bahan Aditif

Aditif

Sifat yang diperoleh

Anti oksida &

Memperlambat laju ketika polimer akan di degradasi oleh

Stabilizer

oksigen, panas, cahaya tampak, atau radiasi UV

Heat Stabilizer

Mencegah PVC terdekomposisi ketika dipanaskan

Compatibilizers

Memungkinkan PVC dicampur dengan plastik lainnya dan


membantu recycling (daur ulang) plastik

Perlambat Api

Mengurangi sifat flammable (mudah menyala) dari plastik

(fire retardant)

dengan menambahkan sedikit antimoni oksida

Pigment
Plasticiser

Memberi warna pada plastik


Menghasilkan plastik yang flksibel dan dapat diatur
(manageable)

Impact Modifier

Menyerap goncangan/gangguan (shock) tanpa terjadi


kerusakan atau membuat PVC menjadi lebih kuat

Filler

Material inert yang secara sederhana memperbesar atau


menambah bulk pada plastik sehingga membuat harga
plastik lebih murah

Lubricant (Pelumas)

Mengontrol laju alir ketika PVC dicairkan dan mencegah


melekat pada permukaan logam

34

Untuk aditif Plasticiser dan Stabiliser akan dijelaskan lebih lanjut dibawah ini

Plasticiser
Plasticiser merupakan suatu zat kimia yang jika ditambahkan pada
plastik yang membuat plastik memiliki sifat fleksibel/lentur. Terdapat lebih
dari 300 jenis plasticiser, dengan sekitar 50-100 digunakan secara
komersial. Plasticiser yang sering digunakan adalah phthalates dan
adipates.
Pada dasarnya, PVC bersifat kaku pada temperatur normal karena
jarak yang pendek antara molekulnya sehingga terdapat gaya tarik yang
besar antar molekul PVC (gaya intermolekular). Ketika dipanaskan, energi
dari

pergerakan

molekular

menjadi

lebih

besar

daripada

gaya

intermolekular yang menyebabkan jarak molekul makin besar dan


menghasilka nresin yang lebih lembut. Ketika plasticiser ditambahkan ke
PVC pada tahap ini, molekul-molekul plasticiser membuat jarak antara
molekul-molekul PVC dan menghalangi molekul polimer PVC untuk
saling mendekat satu sama lain. Akibatnya, molekul-molekul polimer
terpisah jauh walaupun dalam temperatur normal dan diperoleh sifat
lembek (softness). Proses tersebut secara teknik disebut plasticizing.
Molekul-molekul polimer PVC memiliki kutub positif dan negatif di
dalamnya, sementara molekul-molekul plasticiser juga memiliki bagianbagian polar dan non-polar. Molekul polimer PVC dan molekul plasticiser
saling tarik-menarik secara
elektrik, dan bagian nonpolar

akan

jarak
molekul

memperbesar

antara

molekul-

polimer

menjaga sifat fleksibel.

untuk

Gambar 2. 13 Efek Plasticiser

35

Tabel 2. 2 Plasticizer untuk PVC

Stabilizer
Ketika PVC dipanaskan pada 170-180C, klorin dan hidrogen
dalam molekul berkurang dengan adanya pelepasan hidrogen klorida.
Stabiliser (senyawa logam) mencegah reaksi rantai dekomposisi eliminasi
awal HCl dari PVC tersebut. Stabiliser meningkatkan ketahanan PVC
terhadap sinar matahari, cuaca, dan kerusakan akibat panas, serta memiliki
pengaruh penting pada sifat-sifat fisik. Pemilihan terhadap stabiliser panas
tergantung dari jumlah faktor, termasuk kebutuhan teknis dari produk PVC,
dan biaya.
Stabilizer memiliki beberapa kemampuan seperti berikut:

Bereaksi cepat dengan HCl untuk mencegah pengaruh katalitik HCl.

Bereaksi dengan ikatan-ikatan ganda dan dengan demikian memutus


rangkaian ikatan tunggal terkonjugasi.

36

Kemampuan untuk menggantikan atom-atom Cl labil dengan


kelompok yang stabil.

Menyerap radikal-radikal bebas.

Mampu menyebar dengan senyawa PVC dan amat cocok selama


proses pencampuran dan penggunaan selanjutnya.

Mencegah oksidasi.

Membantu kestabilan terhadap sinar UV

2.1.4 Katalis yang Digunakan


Katalis berfungsi untuk mempercepat reaksi dalam polimerisasi di dalam
reaktor.Terdapat 2 macam katalis yang digunakan, yaitu :
a) CT2
Sifat Kimia
NamaKimia: Di-(2-Ethylhexyl) Peroxy Dicarbonate
Kelarutan : sedikit larutdalamalifatikdanaromatic,tidak larut dalamair.
SifatFisika
Bentuk

: cairanbening.

Bau

: khas.

Density

: 944 kg/m3 padasuhu-10oC

Titik Nyala : 63oC.


TitikLebur : di bawah 30oC.
Komposisi : O2Aktif (3,4-5%), Peroxide 75%, Hidrokarbon alifatik 25 %.
Viscositas : 26 mPa.S pada suhu-10oC
b) CT 3
Sifat Kimia
Nama kimia: Cumyl Peroxy Neodecanoate.
Kestabilan : Tidak stabil bila terkena panas matahari.

37

Kelarutan : Tidak larut dalam air

SifatFisika :
Tekanan uap : 0,07 Pascal padasuhu 20oC.
Bentuk

: Cairanbening.

Komposisi : O2aktif(3,87 %),peroxide (75 %),HC-alifatik(25%).


Density

: 960 kg/m3padasuhu -10oC

Viskositas

: 52 mPa.S pada suhu-10 oC

2.2 Teknologi yang Digunakan


Teknologi yang digunakan oleh pabrik yang memproduksi PVC adalah teknologi
Vinnolit.

Gambar 2. 14 Diagram Blok Proses Produksi PVC dengan Teknologi Vinnolit

Pada teknologi ini terdapat recycle pada VCM distillation yaitu pemakaian
kembali etilena diklorida yang tidak bereaksi menjadi vinil klorida monomer
(VCM) dan penggunaan produk samping (HCl) dari proses cracking etilena
diklorida menjadi vinil klorida monomer. HCl masuk ke oxychlorination untuk
bereaksi dengan oksigen yang berasal dari udara untuk menjadi etilen diklorida.

38

Proses pembentukan oksigen ditunjukan oleh diagram blok berikut:

Udara

6,3 Bar

T = 10 C

CO & H O
2

Heat Exchanger
2

Destilasi

14,2 Bar

T = -130 C

P = 1,3 Bar
o
T = -180 C

Gambar 2. 15 Diagram Blok Pembuatan Oksigen

Udara difiltrasi lalu di kompres dengan tekanan 6,3 bar lalu didinginkan
hingga suhu 10oC dengan menggunakan Freon. Lalu udara yang telah didinginkan
masuk ke kolom untuk absorbsi CO2 dan H2O dalam udara tersebut. Setelah itu udara
didinginkan dengan menggunakan heat exchanger hingga suhu -130oC. Lalu udara
tersebut diekspansi hingga tekanan 1,3 bar dan suhu -180oC. Kemudian oksigen dan
nitrogen dipisahkan berdasarkan titik didihnya menggunakan proses destilasi.
Oksigen yang telah dipisahkan di kompres hingga tekanan 14,2 bar, dan dialirkan
pada proses pembuatan PVC.
Kelebihan Teknologi Vinnolit :
Efisiensi Energi:
Penghematan energy pada pabrik pembuatan PVC
Pembuatan steam di EDC Distillation
Handal untuk Operasional yang Tinggi:
Dapat mengontrol reaksi
Material dan peralatan berkualitas

39

Efisiensi Ekonomi:
Konsumsi energy rendah
Konversi tinggi
Optimasi kondisi operasi dan control reaksi
Utilasi produk samping yang mengandung Cl2 selama recycling gas HCl
Membutuhkan pegawai yang sedikit
Biaya perawatan rendah
Flesiblitas tinggi

2.3 Proses Pengolahan Limbah PVC


Proses pengolahan limbah yang mengandung PVC atau limbah yang kaya
dengan klorin dapat dilakukan dengan empat cara, yaitu:
1. BSL Incineration Process
2. AKZO Nobel Steam Gasification Process
3. Linde Gasification Process
4. NKT Pyrolysis Process

2.3.1 BSL Incineration Process


Proses ini dilakukan untuk limbah yang kaya dengan klorin. Tujuan
proses ini adalah mengolah limbah menjadi HCl. Limbah sebelumnya diberikan
pre-treatment dan lalu dibakar di dalam rotary kiln dan pos-combustion
chamber dengan menggunakan udara. Suhu keluaran post-combustion chamber
mencapai 9001200C dan sudah mulai menghasilkan HCl. Limbah kemudian
didinginkan dengan cooling water sampai mencapai suhu 230300 C.
Rotary kiln tidak boleh memiliki feed yang hanya berisi PVC,
dikarenakan akan merusak pengatur suhu pada alat tersebut, sehingga feed yang
berisi PVC harus ditambahkan senyawa dengan kadar klorin yang lebih rendah.
Ukuran partikel maksimum yang diperbolehkan masuk ke dalam kiln adalah 10

40

x 10 x 10 cm, jika feed memiliki ukuran partikel yang lebih besar, dibutuhkan
pemotongan terlebih dahulu.

Gambar 2. 16 BSL Incineration Process

2.3.2 AKZO Nobel Steam Gasification Process


Proses ini membutuhkan dua buah circulating fluid bed reactor (CBR)
pada tekanan atmosferik, yaitu:
Reaktor gasifikasi (pirolisis cepat) untuk mengkonversi limbah kaya PVC
menjadi produk gas (fuel gas dan HCl) dan residu tar pada suhu 700-900 C.
Reaktor pembakaran yang akan membakar residu tar untuk mendapatkan
panas yang digunakan pada gasifikasi.

HCl yang didapatkan dari proses ini mencapai spefikasi untuk reaksi
oxychlorination pada pembentukan VCM. Output dari reaktor ini adalah
synthesis gas dalam berbagai komposisi, bergantung dari limbah yang
dimasukkan. Jika limbah juga mengandung banyak PE dan PP, akan terbentuk
banyak etilena dan propilena. Jika input yang dimasukkan adalah murni PVC,
HCl yang didapatkan mencapai 9497% dan sisanya adalah CO maupun H2.

41

Gambar 2. 17 AKZO Nobel Steam Gasification Process

2.3.3 Linde Gasification Process


Limbah PVC terlebih dahulu dipotong-potong dan dipisahkan dari besi
dan logam non-besi sebelum memasuki reaktor. Reaktor bertekanan diisi slag,
yang banyak berisi silika, dengan suhu mencapai 14001600C. PVC, oksigen,
pasir, dan steam diumpankan ke dalam reaktor. Reaksi yang terjadi adalah
reaksi eksotermis dengan produk yang dihasilkan adalah synthesis gas yang
juga mengandung HCl dan slag. Slag yang dihasilkan biasa mengandung logam
yang tercampur pada saat pembentukan PVC. HCl selanjutnya diabsorpsi
dengan air dari synthesis gas. HCl kemudian dimurnikan dari logam berat
klorida dan halogen lain. Synthesis gas yang telah murni dari HCl dapat
digunakan sebagai feed untuk proses kimia atau sebagai fuel gas untuk
menghasilkan energi.

42

Gambar 2. 18 Linde Gasification Process

2.2.4 NKT Pyrolysis Process


Limbah PVC terlebih dahulu dilakukan pre-treatment, yaitu pemisahan
PVC dari PE, PP, kayu, pasir, besi, tembaga, dan limbah logam lain. Degradasi
termal dan kimia dari PVC dilakukan dalam reaktor bertekanan rendah (23
bar) dan suhu yang sedang (maksimal 375C). Di dalam reaktor, PVC akan
bereaksi dengan lime membentuk CaCl. Logam yang dimasukkan saat
pembentukan PVC juga akan bereaksi dengan lime membentuk logam klorida.
Produk yang dihasilkan dari reaktor ini dibagi menjadi tiga fasa, gas, cair dan
padat.
Produk fasa gas dari reaktor adalah HCl yang akan didapatkan dengan
absorpsi menggunakan air. Produk lain adalah gas ringan, seperti CO2, etana,
dan propana yang akan dilepas setelah pembakaran. Produk fasa cair akan
dipisahkan menjadi kondensat organik, dan kondesat aqueous. HCl cair
selanjutnya akan digunakan dalam proses separasi. Produk fasa padat
selanjutnya akan masuk ke dalam proses multistage ekstraksi dan filtrasi.
Dengan mengontrol pH, suhu, dan air yang ditambahkan, logam berat dapat
dipisahkan dari coke.

43

Gambar 2. 19 NKT Pyrolysis Process

BAB III
KESIMPULAN

PVC merupakan bahan yang sangat unggul dengan jangkauan aplikasinya


yang luas. Produk PVC lebih hemat dalam hal pembelian dan perawatan. Pada waktu
yang sama, mereka menyumbang begitu besar perkembangan berkelanjutan melalui
seluruh siklus hidupnya. Hal ini dapat terjadi karena metode manufaktur dan produksi
yang sangat canggih, penggunaan sumber daya dan energi yang bertanggung jawab,
manufaktur dan proses dengan biaya efektif. Kemajuan ini membuat peningkatan
permintaan berkelanjutan untuk material plastik ini.
Poly Vinyl Chloride (PVC) terbentuk dari reaksi antara etilena (C2H4) dan gas
klorin (Cl2). Etilena didapatkan dari minyak bumi sedangkan gas klorin didapat dari
garam dapur. Bahan baku dari PVC yang mudah didapatkan menjadikan produk yang
menguntungkan bagi perusahaan yang memproduksi PVC. Teknologi yang
digunakan untuk memproduksi PVC adalah teknologi Vinnolit. Bahan jadi dari PVC
yang dapat didaur ulang menjadikan PVC sebagai produk yang tidak mengotori
lingkungan dengan empat cara BSL Incineration Process, AKZO Nobel Steam
Gasification Process, Linde Gasification Process, NKT Pyrolysis Process. Selain itu,
produk PVC berbiaya efektif, sehingga masyarakat dapat menghemat uang yang
dapat digunakan atau dialihkan pada investasi ekologi dan sosial.

44

Daftar Pustaka

Anonim.

Vinyl

Chloride

Monomer

(VCM)

Production.

http://www.pvc.org/en/p/vinyl-chloride-monomer-vcm [diakses pada 3 Maret


2016]
Chanda,Manas; Roy, Salil K. 2006. Plastics technologyhandbook.CRC Press. pp.16.
CPMA India. PVC-Poly Vinyl Chloride. http://cpmaindia.com/pvc_about.php
[diakses pada 3 Maret 2016]
Data Riset Indonesia. (2014) Studi Industri dan Pemasaran Bahan Baku Plastik serta
Produk

Turunannya,

2013.

[Online]

Tersedia

dari:

http://www.datarisetindonesia.com/cetak.php?id=12 [Diakses: 9 Maret 2016]


Direktorat Jenderal Basis Industri Manufaktur Kementria Perindustrian. (2013)
Kapasitas

Industri

Anorganik.

[Online]

Tersedia

dari:

http://bim.kemenperin.go.id/bim2014/index.php?view=dafinanorganik&apl=
[Diakses: 8 Maret 2016]
Eychok, M.R. .1987. Adatabase of dioxin and furanemissionsfrom municipal
refuseincinerators. Atmospheric Environment 21 (1): 2936.
GEM-Chem.

PVC

chemistry

and

production.

http://www.gem-

chem.net/pvcprod.html [Diakses pada 3 Maret 2016]


HASANUDIN, M. IQBAL. (2008) Kajian Dampak Penggunaan Plastik PVC
terhadap Lingkungan dan Alternatifnya di Indonesia. [Online] Tersedia dari:
lib.ui.ac.id/file?file=digital/117090-T%2024303-Kajian%20Dampak-HA.pdf
[Diakses: 2 Maret 2016]

45

Indonesian Commercial Newsletter PT Data Consult. (2007) Perkembangan


Industri PVC Resin di Indonesia. Tersedia dari: http://www.datacon.co.id/
Plastik3-2007.html [Diakses: 5 Maret 2016]
Merry Bellis - About.com. (2016) History of Vinyl. [Online] Tersedia dari:
http://inventors.about.com/od/sstartinventors/a/Vinyl.htm [Diakses: 2 Maret
2016]
PT Asahimas Chemical. (2010) Daur Ulang Bahan Plastik. [Online] Tersedia dari:
http://www.asc.co.id/?idm=13&id=56&ids=0&idcat=0&lang=1&chl=1
[Diakses: 8 Maret 2016]
PVC.org.

(2013)

PVCs

Physical

Properties.

[Online]

Tersedia

dari:

http://www.pvc.org/en/p/pvcs-physical-properties [Diakses: 2 Maret 2016]


Renolit. (2012) Everything About PVC From Manufacturing to Recycling. Tersedia
dari:http://www.renolit.com/fileadmin/renolit/corporate/images/Everything_abou
t_PVC.pdf [Diakses: 1 Maret 2016]
Tukker, etc. 1999. Chemical Recycling of Plastics Waste. Delft: TNO-report.
Vinnolit.

2000.

EDC/VCM

Process.

[ONLINE]:

vinnolit.nsf/id/DE_VCM-Process [Diakses 6 Maret 2016]

46

www.vinnolit.com/