Anda di halaman 1dari 11

Jurnal Sains dan Teknologi Kimia -Jitid 5 No.

2 Oktober 2014

1SSN2087-7412

Studi Aktivitas Antibakteri dari Ekstrak Daun Sukun (Artocarpus Altilis) Terhadap
Pertumbuhan Bakteri Psettdomonas Aeruginosa
Rani Karina Puspasari, F.M. Titin Supriyanti, Hayat Sholihin
Program Studi Kimia, Jurusan Pendidikan Kimia,
Fakultas Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Pendidikan Indonesia - Bandung 40154
e-mail: fmtitin@upi.edu
ABSTRAK
Judul penelitian ini adalah studi aktivitas antibakteri dari ekstrak daun sukun (Artocarpus
altilis) terhadap pertumbuhan bakteri Psettdomonas aeruginosa. Tujuan penelitian adalah
untuk mengetahui potensi ekstrak daun sukun sebagai antibakteri. Penelitian diawali ekstraksi
dengan metode mascrasi mcnggunakan tiga jenis pelarut yaitu metanol, etanol dan air,
dilanjutkan uji fitokimia. Bakteri yang digunakan diisolasi dari jus melon yang selanjutnya
diidentiflkasi, diuji aktivitas antibakteri ekstrak daun sukun menggunakan metode difusi
cakram dengan konsentrasi ekstrak 1000 ppm, 1500 ppm dan 2000 ppm; kontrol positif
kloramfenikol dan kontrol negatif yaitu pelarut metanol dan etanol. Hasil ekstraksi ekstrak
metanol berupa pasta berwarna hijau kehitaman sebanyak 3,5 gram (6,93%); ekstrak etanol
berupa pasta berwarna hijau kehitaman sebanyak 3,42 gram (6,78%) dan ekstrak air berupa
serbuk kecoklatan sebanyak 3,43 gram (6,77%). Hasil uji fitokimia ekstrak metanol dan
etanol daun sukun mengandung golongan scnyawa tanin, flavonoid, steroid dan saponin;
ekstrak air daun sukun mengandung golongan senyawa saponin. Uji identifikasi bakteri pada
jus melon diketahui bahwa bakteri termasuk spesies Pseudomonas aeruginosa. Hasil uji
aktivitas antibakteri pada konsentrasi ekstrak daun sukun 1000 ppm, 1500 ppm dan 2000 ppm
tidak dapat menghambat pertumbuhan bakteri Pseudomonas aeruginosa
Kata kunci: Aktivitas antibakteri, Daun sukun, Pseudomonas aeruginosa
ABSTRACT
The title of this research is the study of the antibacterial activity of the leaf extract of
breadfruit (Artocarpus altilis) on the growth of Pseudomonas aeruginosa. This research aims
to determine the potential of breadfruit leaf extract as an antibacterial . Research begins
extraction by maceration method using three types of solvents are methanol, ethanol and
water , followed by a phytochemical test. The bacteria used were isolated from melon juice
were subsequently identified, tested the antibacterial activity of breadfruit leaf extracts using
disc diffusion method with extract concentration 1000 ppm , 1500 ppm and 2000 ppm ;
chloramphenicol positive control and a negative control methanol and ethanol . The
extraction of the methanol extract in the form of green -black paste of 3.5 g ( 6.93% ) ;
ethanol extract a blackish green pasta 3.42 gram ( 6.78% ) and extract water in the form of a
brownish powder 3.43 grams ( 6.77%) . TJie result of phytochemical methanol and ethanol
extracts of leaves of breadfruit have compounds group of tannins, flavonoids , steroids and
saponins ; breadfruit leaf aqueous extract containing compounds group of saponin . Test
identification of bacteria on melon juice is known that bacterial species including
Pseudomonas aeruginosa . Antibacterial activity test for each breadfruit leaves extracts
showed that the methanol extract, ethanol extract, and water extract with concentration of
96

Junta! Sains dun Teknohgi Kimia - JiUd 5 No. 2 Oktober 2014

ISSN 2087-7412

1000 ppm, 1500 ppm and 2000 ppm are not effective to inhibit the growth of bacteria
Psettdomonas aeruginosa.
Keywords : Antibacterial activity, Breadfruit leaves, Pseudomonas aeruginosa
daun-daun tersebut bersifat antibakteri.
Menurut Hermawan (2007),
sifat
antibakteri dari bahan alami dikarenakan
adanya senyawa metabolit sekunder pada
golongan senyawa alkaloid, flavonoid,
saponin dan tanin.
Tanaman sukun termasuk ke dalam
genus Artocarpus dan spesiesnya adalah
Artocarpus altilis. Tanaman sukun
merupakan tanaman yang keberadaannya
sangat banyak di Indonesia naun
pemanfaatannya kurang optimal. Daun
sukun banyak dimanfaatkan untuk
mengobati penyakit liver, hepatitis, sakit
gigi, pembesaran limpa, jantung, ginjal dan
penyakit kulit seperti gatal dan infeksi
kulit. Selain itu juga daun sukun dapat
mcnetralkan racun dalam makanan (Wei,
2005). Menurut Dwi (2011), daun sukun
mengandung golongan senyawa flavonoid,
steroid, saponin dan tanin. Serta pada
skrining fitokimia menunjukan adanya
golongan senyawa flavonoid, tanin,
saponin, steroid dan polifenol. Senyawa
metabolit sekunder tersebut dapat
dipisahkan dari komponen lain dalam daun
sukun dengan metode ekstraksi maserasi.
Maserasi merupakan proses ekstraksi suatu
bahan menggunakan pelarut. Untuk itu,
diperiukan pelarut yang sesuai untuk
mengekstrak senyawa-scnyawa metabolit
sekunder pada daun sukun.
Berdasarkan
penelitian
Rustianingsih (2007), menunjukan bahwa
Artocarpus
heteropyllus
(nangka),
Artocarpus altilis (sukun) dan Artocarpus
communis (kluwih) dapat tcrekstrak
dengan baik dalam pelarut metanol.
Menurut (Kusumadewi, 2004), golongan
senyawa metabolit sekunder dari daun
melati laut dapat terekstrak dengan baik
menggunakan pelarut kloroform dan etil
asetat. Pelarut-pelarut yang telah
digunakan pada penelitian sebelumnya
seperti metanol, kloroform dan etil asetat

PENDAHULUAN
Minuman merupakan kebutuhan
setiap makhluk hidup. Produk minuman
scgar tnenyediakan banyak pilihan jenis
dan rasa, mulai dari yang cair,
bcrkarbonasi hingga yang instan. Produk
minuman yang ada sckarang ini belum
tentu aman dikonsumsi dan berpotensi
membcrikan efek samping bagi kesehatan
apabila adanya zat aditif yang
ditambahkan. Produk minuman yang baik
untuk dikonsumsi adalah jus buah yang
diolah langsung dari buah-buahan segar
yang mengandung banyak vitamin yang
bermanfaat bagi tubuh. Namun, jus buah
sangat rentan mengalami kerusakan, salah
satu diantaranya adalah kerusakan yang
disebabkan oleh bakteri. Kerusakan yang
ditimbulkan dapat menurunkan daya
simpan, nilai organoleptik dan kualitas jus
buah tersebut. Untuk itu diperiukan bahan
yang dapat menccgah pertumbuhan bakteri
dalam produksi jus tersebut.
Antibakteri adalah agen kimia yang
mampu menginaktivasi bakteri. Inaktivasi
bakteri dapat berupa penghambatan
pertumbuhan bakteri
(bakteriostatik)
bahkan bersifat membunuh bakteri
(bakterisida)
(Brock,e/.a/. 1994).
Antibakteri yang umum digunakan oleh
produsen untuk menghindari kerusakan
tersebut adalah pcngawet sintetik seperti
natrium benzoat yang memiliki resiko bagi
kesehatan karena apabila dikonsumsi terus
mencrus dan melcbihi dosis dapat
menyebabkan infeksi lambung, kerusakan
ginjal, bahkan yang paling bcrbahaya lagi
dapat menyebabkan kanker.
Penelitian tcrdahulu terhadap daun
mayana (Syamsuhidayat,1991); daun sirih
(Irmasari,2002);
daun
tanjung
(Noor,2006); daun sukun (Dianita, 2010);
daun belimbing wuluh (Khairul,2010) dan
rumput laut (Melki,201l) diketahui bahwa
97

Ji/ral Stuns dan Teknohgi Kimia -Jilid 5 No. 2 Oktober 2014

ISSN 2087-74/2

Pengujian Mutu Konstruksi dan


Lingkungan, Dinas Tata Ruang dan
Permukiman Provinsi Jawa Barat,
beralamatkan di jalan A.H.Nasution
No.l 17 Ujungberung. Bahan yang
digunakan pada proses ekstraksi dan
pengujian fitokimia, yaitu etanol, metanol,
etil asetat, n-heksan, aquades, FcCfj 1%,
kloroform, amoniak, H 2 S O 4 1M, pereaksi
Mayer , asetat anhidrat, H2SO4 pekat, HC1
pekat, Kl, n-amil alkohol, Magnesium,
gelatin, dan NaOH. Bahan lain yang
digunakan dalam penelitian ini yaitu
ekstrak daging sapi, aquades, pepton, agar
batang, chloramphenicol, dan melon.

dapat dengan baik mcngekstrak senyawa


metabolit sekunder yang tcrkandung.
Namun, pelarut metanol, kloroform dan
etil asetat bersifat racun sehingga kurang
baik untuk mengekstrak bahan makanan
dan minuman yang dikonsumsi. Maka
dibutuhkan pelarut lain yang lcbih aman
namun memiliki kemiripan sifat dengan
pelarut berbahaya tersebut dengan merujuk
pada daftar pelarut GRAS (Generally
Recognized as Safe) yang telah
dipublikasikan oleh FDA (Food and Drug
Administration) dan FEMA (the Flavor
and Extract Manufacturing Association),
Dari daftar tersebut pelarut yang memiliki
kemiripan sifat dan aman untuk
dikonsumsi adalah pelarut etanol dan air.
Ekstrak daun sukun dari berbagai pelarut
tersebut akan diuji aktivitas antibakterinya
terhadap bakteri yang mengkontaminasi
minuman khususnya jus buah melon.
Tujuan dari penelitian ini adalah
mcngetahui pelarut yang efektif dan aman
untuk mengekstrak golongan senyawa
metabolit sekunder dari daun sukun,
mengetahui golongan senyawa metabolit
sekunder yang terdapat dalam masingmasing ekstrak daun sukun, dan
mengetahui efektifitas ekstrak daun sukun
dalam menghambat pertumbuhan bakteri
pada jus melon.

Preparasi Sampel Daun Sukun


Daun sukun muda dipilih untuk
pembuatan sampel ekstrak. Lalu disortasi
untuk memilih daun sukun dengan kualitas
yang baik kemudian bagian yang tidak
diperiukan dibuang. Daun sukun dicuci
dan dijemur hingga kering dengan sinar
matahari. Setelah kering, daun sukun
dihaluskan menggunakan blender dan
disaring untuk mendapatkan serbuk daun
sukun yang halus.
Ekstraksi Daun Sukun
Lima puluh gram serbuk daun
sukun dimaserasi dengan 400 mL pelarut
metanol selama tiga hari dengan
penggantian pelarut setiap harinya,
dimaserasi dengan 400 mL pelarut etanol
selama tiga hari dengan penggantian
pelarut setiap harinya dan dimaserasi juga
dengan 400 mL pelarut air selama tiga hari
dengan penggantian pelarut setiap harinya.
Ekstrak yang diperolch disaring dan
dipekatkan dengan menggunakan rotary
vacuum evaporator.

METODE PENELITIAN
Alat

Peralatan yang digunakan dalam


penelitian antara lain, alat-alat gelas,
autoklaf, juicer, blender, kompor gas,
laminar air flow, makropipet, mikropipct,
neraca analitik digital, pemanas listrik,
spektrofotometer FTIR (Shimadzu, FTIR8400), spektofotometer UV-Vis Mini
Shimadzu 1240, pembakar spirtus, rotary
evaporator vacum (Buchi Rotavapor R114), dan vakum (Buchi V-500).
Bahan
Bahan utama yang digunakan
dalam penelitian ini adalah daun sukun
muda (daun kesatu sampai daun kelima)
yang diambil dari pcrkebunan Balai

Uji Fitokimia
a. Uji golongan alkaloid
Pemeriksaan golongan alkaloid
dilakukan dengan cara 1 mL masingmasing ekstrak daun sukun ditambahkan 5
mL kloroform dan beberapa tetes pereaksi
Mayer. Terbcntuknya endapan putih
menunjukan adanya alkaloid.
98

Jurnal Sains dan Teknologi Kimia - Jilid 5 No. 2 Oktober 20! 4

ISSN 2087-7412

dan amapas-ampasnya tidak tercampur


dalam larutan. Larutan ekstrak daging
tersebut dipanaskan kembali dan
ditambahkan pepton sebanyak 5 gram
hingga larut dan bcrubah warna menjadi
larutan berwarna kuning dan jangan sampc
terbentuk busa-busa. Setelah larut,
tambahkan agar batang sebanyak 15 gram,
diaduk dan biarkan hingga mengental.
b. Media Nutrient Broth (NB)
Daging sebanyak sebanyak 3 gram
dimasak dengan air sebanyak I OOOmL
hingga mendidih dalam labu erlcnmeyer,
setelah itu disaring sehingga serat daging
dan amapas-ampasnya tidak tercampur
dalam larutan. Larutan ekstrak daging
tersebut dipanaskan kembali dan
ditambahkan pepton sebanyak 5 gram
hingga larut dan berubah warna menjadi
larutan berwarna kuning dan jangan sampe
terbentuk busa-busa.

b. Uji golongan fcnol dan tanin


Pcmeriksaan golongan fenol dan
tanin dilakukan dengan cara ekstrak daun
sukun diambil sebanyak 1 mL masingmasing ditambahkan bebcrapa tctes FcClj
1%. Timbulnya wama hijau kehitaman
menunjukan adanya fenol dan saat
ditambahkan gelatin mcmbentuk gel yang
cukup stabil maka ekstrak mengandung
tanin.
c. Uji golongan flavonoid
Pemeriksaan golongan flavanoid
dilakukan dengan cara ekstrak daun sukun
sebanyak I mL ditambahkan I gram
serbuk Mg dan 10 mL HC1 pekat
menghasilkan warna creme/kekuningan
menunjukan adanya flavanoid.
d. Uji golongan saponin
Pemeriksaan golongan saponin
dilakukan dengan cara mengambil masingmasing ekstrak daun sukun sebanyak ImL
dimasukan kedalam tabling reaksi yang
berbeda ditambahkan air panas lalu
dikocok kuat atau menggunakan vorteks
selama 10 detik. Bila terbentu busa stabil
maka ekstrak mengandung saponin.
e. Uji golongan terpenoid dan steroid
Pemeriksaan golongan steroid dan
terpenoid dilakukan dengan cara sebanyak
ImL masing-masing ekstrak daun sukun
ditambahkan dengan ImL C H 3 C O O H
glasial dan 1 mL H 2 S O 4 pekat.
Tcrbentuknya warna merah menunjukan
adanya terpenoid sedangkan wama biru
atau ungu menunjukan adanya steroid.

Isolasi dan Idenlitikasi Bakteri


Bakteri yang digunakan dalam
penelitian ini diisolasi dari jus melon
buatan sendiri. Buah melon diambil
sarinya dengan menggunakan alat juicer ,
lalu jus yang didapat diencerkan
menggunakan air sebanyak 5mL hingga
pengenceran 10"5 . Jus melon yang
digunakan untuk mcnumbuhkan bakteri
dipilih pada pengenceran 10"5 yang diambil
sebanyak 1 mL lalu dicampurkan kedalam
cawan pctri dengan 15mL media yang
dibiarkan memadat. Setelah memadat,
cawan petri tersebut dilapisi kertas untuk
meminimalisir terjadinya kontaminasi dan
diinkubasi selama 2-3 hari.
Bakteri terbentuk pada media
nutrien agar dengan beragam warna yaitu
kuning, putih hingga coklat. Serta memiliki
ragam bentuk diantaranya bulat dan tak
beraturan. Bakteri yang dipilih untuk
diujikan ialah bakteri berwarna kecoklatan
dengan bentuk tak beraturan yang diambil
sebanyak satu osc kemudian diinokulasi
kembali khusus untuk spesics tersebut
dengan metode gores. Setelah dikultur
untuk satu jenis bakteri tersebut kemudian
dilakukan pengujian identifikasi bakteri

Pembuatan Jus Melon


Buah Melon dikupas dan diambil
dagingnya dan dipotong menjadi bagian
yang lebih kecil. Selanjutnya potongan
daging buah melon tersebut dimasukan
kedalam juicer sehingga didapatkan jus
buah melon.
Pembuatan Media

a- Media Nutrient Agar (NA)

Daging sapi sebanyak 3 gram


dimasak dengan air sebanyak lOOOmL
hingga mendidih dalam labu erlcnmeyer,
setelah itu disaring sehingga serat daging
99

Jurna! Saint dan Teknologi Kimia - Jilid 5 Mo. 2 Oktober 2014

untuk mengetahui spesies bakteri yang


terdapat dalam jus melon tersebut.
Pengujian Aktivitas Antibakteri
Uji aktivitas antibakteri dilakukan
dengan metode difusi cakram dengan
menumbuhkan bakteri sebanyak 1 ose ke
dalam media nutrien agar yang
dicampurkan kedalam nutrien broth dan
diinkubasi selama 2 jam. Suspensi bakteri
sebanyak ImL dicampurkan dengan media
NA 15 ml ke dalam cawan petri dan
dibiarkan sampai memadat. Satu cawan
petri dibagi menjadi cnam bagian dengan
dibuat garis pada bagian bawah cawan.
Pada enam bagian tersebut masing-masing
diletakkan satu cakram kertas. Tiap cakram
kertas diinjeksikan larutan yang berbeda.
Larutan yang diinjeksikan, yaitu ekstrak
metanol, ekstrak etanol, ekstrak air, kontrol
positif kloramfenikol dan kontrol ncgatif
pelarut yang digunakan. Masing-masing
volume larutan yang diinjeksikan adalah 1
pi. Ekstrak metanol, ekstrak etanol, ekstrak
air, dan kontrol positif ketokonazol dibuat
dalam berbagai variasi konsentrasi, yaitu
1000 ppm, 1500 ppm dan 2000 ppm.
Pengujian dilakukan triplo untuk tiap
konsentrasi.Zona bening yang tampak di
sekeliling cakram kertas menandakan
adanya aktivitas antibakteri.

ISSN2087-7412

Gambar 1. Daun Sukun Kering

Daun sukun kering dihaluskan


menggunakan blender dan dilakukan
pengayakan bertujuan untuk mcmperluas
permukaan sampel, karena semakin besar
luas permukaan sampel maka semakin
besar kemungkinan interaksi sampel
dengan pelarut dan proses ekstraksi akan
lebih optimal.
Hasil Ekstraksi Daun Sukun dengan
Berbagai Jenis Pelarut
Ekstraksi daun sukun dilakukan
menggunakan pelarut metanol, etanol, dan
air. Dari hasil ekstraksi diperoleh ekstrak
metanol berupa ekstrak kental berwarna
hijau kehitaman dengan randemen 6,93%
(3,50g), ekstrak etanol berupa ekstral
kental berwarna hijau kehitaman dengan
randemen 6,78% (3,42 g), dan ekstrak air
berupa serbuk kecoklatan dengan
randemen 6,77% (3,43 g).
Dari nilai randemen yang
dihasilkan untuk ketiga ekstrak daun
sukun, diketahui bahwa pelarut etanol
memiliki kemampuan yang hampir sama
dengan
pelarut metanol
dalam
mengekstrak
komponen
metabolit
sekunder dari daun sukun, yaitu 6,78 %
untuk ekstrak etanol dan 6,93 % untuk
ekstrak metanol. Sementara itu, randemen
untuk ekstrak air 6,77 % menunjukkan
bahwa pelarut air memiliki kemampuan
yang lebih rendah dibandingkan pelarut
metanol dalam mengekstrak komponen
metabolit sekunder dari daun sukun.

HASIL DAN PEMBAHASAN


Hasil Prcparasi Daun Sukun
Sampel yang digunakan pada
penelitian ini adalah daun sukun
(Artocarpus altilis). Dipilih daun sukun
yang masih muda, karena kandungan
senyawa metabolit sekundcrnya lebih
banyak daripada daun tua yang sebagian
besar telah mengalami oksidasi.
Selanjutnya dilakukan pengeringan yang
bertujuan untuk mengurangi kadar air,
mencegah reaksi enzimatis sehingga daya
simpannya dapat bertahan lebih lama yang
ditunjukkan pada gambar 1.

100

Jurna} Sains dan Teknologi Kimia - Jilid 5 No. 2 Oktober 2014

ISSN2087-74 i2

Hasil Uji Fitokimia Ekstrak Daun


Sukun
Hasil uji fitokimia scmua ekstrak
daun sukun ditunjukkan pada tabel 1.
Tabel 1. Hasil Uji Fitokimia Ekstrak Daun
Jem's Uji
Tanin
Flavonoid
Saponin
Steroid
Alkaloid

Ekstrak
Metanol

Ekstrak
Etanol

Ekstrak
Air

(+)

(+)

(-)

(+)

(+)

(-)

(+)
(+)

(+)
(+)

(+)
(-)

(-)

(-)

(-)

H
ISft.I

1'H.I

:Bt.*

iJK-t

Kt 9

li" :

t"

Gambar 4. Spektrum Inframerah Ekstrak Air

Berdasarkan hasil karakterisasi


dengan FTIR yang ditunjukan tersebut
untuk ekstrak etanol dan metanol daun
sukun terdapat gugus fungsi C=0, O C , CC, C-H dan O-H. Scdangkan dalam ekstrak
air daun sukun terdapat gugus fungsi C-O,
C-H, O C dan O-H. Hasil dari pelarut
etanol dan metanol menghasilkan
komponen yang lebih beragam serta
keduanya menunjukan gugus-gugus utama
teridentiftkasi dengan bilangan gelombang
yang tidak jauh berbeda namun untuk
pelarut air kurang efektif sehingga
menghasilkan komponen yang lebih
sedikit.

; fan
m i

IBM

UK.l

: 11

lltt.t

!.!

Gambar 3. Spektrum Inframerah Ekstrak Etanol

Untuk memperkuat hasil uji


fitokimia, dilakukan juga pengujian
menggunakan instrumen spektrofotometer
inframerah.Hasil dari spektrum inframerah
masing-masing ekstrak ditunjukkan pada
gambar 2,3 dan 4.

!S.

)] t

SJ.

IB.!

Gambar 2. Spektrum Inframerah Ekstrak Metanol

101

ISSN2087-7412

Jurnal Sains dan Teknologi Kimia - Jilid 5 No. 2 Oktober 2014

pembuatan pereaksi Mayer, larutan


merkurium(II) klorida ditambah kalium
iodida akan bereaksi membentuk endapan
merah merkurium(II) iodida. Jika kalium
iodida yang ditambahkan berlebih maka
akan
terbentuk
kalium
tetraiodomerkurat(I I).
Diperkirakan
nitrogen pada alkaloid akan bereaksi
dengan ion logam K+ dari kalium
tetraiodomcrkurat(Il)
membentuk
kompleks
kalium-alkaloid
yang
mcngendap (Marliana, 2005). Perkiraan
reaksi yang terjadi pada uji Mayer
ditunjukkan pada gambar 5.

Hasilnya ditunjukkan pada tabel 2.


Tabel 2. Gugus Fungsi Ekstrak Daun Sukun
Berbagai Pelarut.
Gugus
Fungsi

Bilangan Gclombang (cm 1 )


Ekstrak
Ekstrak
Ekstrak Air
Etanol
Metanol

C-0
C-H

1070,4
1074,3
1076,2
1446,5
dan
1446,9 dan 1407,9
2852,5 - 2852,52923,9
2923,9

C=C

1633,6

1633,6

C-O

1708,8

1708,8

O-H

3382,9

3392,6

1569,9

Pembuatan pereaksi Mayer:


HgCl2 + 2KI
Hgl2 + 2KC1
Hgl2 +2KI
K2[HgI4]
Kalium tetraiodomerkurat(II)
Reaksi alkaloid dengan pereaksi Mayer:

3384,8

Dari data gugus fungsi ekstrak daun


sukun pada table 2 diketahui bahwa
ekstrak metanol dan etanol memiliki gugus
fungsi C-O, C-H, C=C, C=0 dan O-H
yang sama dengan gugus fungsi yang
dimiliki golongan steroid, tanin, dan
saponin. Sedangkan ekstrak air memiliki
gugus fungsi C-O, C-H, C=C, dan O-H
yang sama dengan gugus fungsi yang
dimiliki golongan saponin. Dengan adanya
kesesuaian jenis gugus fungsi tiap ekstrak
daun sukun dengan gugus fungsi golongan
senyawa metabolit sekunder tersebut, maka
dapat diduga ekstrak metanol dan ekstrak
etanol memiliki golongan senyawa steroid,
flavonoid, tanin, dan saponin sedangkan
ekstrak air hanya memiliki golongan
senyawa saponin. Hasil pengukuran
dengan instrumen inframerah semakin
mcmpcrkuat bahwa dalam ketiga ekstrak
daun sukun terdapat golongan senyawa
metabolit sekunder yang bersifat
antibakteri.
Pada uji alkaloid menggunakan
pereaksi Mayer, hasil positif ditandai
dengan terbentuknya endapan putih yang
diduga merupakan kompleks kaliumalkaloid. Alkaloid mengandung atom
nitrogen yang mempunyai pasangan
elektron bebas sehingga dapat digunakan
untuk membentuk
ikatan kovalen
koordinasi dengan ion Iogam. Pada

yki-AlLiloid
endapan

Gambar 5. Reaksi Alkaloid dengan Pereaksi

Mayer

Hasil uji alkaloid dengan pereaksi


Mayer masing-masing ekstrak daun sukun
tidak membentuk endapan putih, tctapi
hanya terjadi pcrubahan warna ekstrak
menjadi kuning pucat. Hal ini dikarenakan
kecilnya kekuatan nitrogen dari alkaloid
dalam menarik logam kalium dari senyawa
kalium
tetraiodomcrkurat(II).
Tetraiodomerkurat(II) memiliki ukuran
molekul yang besar sehingga sulit untuk
nitrogen dari alkaloid dalam menarik
kalium jika kereaktifannya kecil.
Golongan senyawa flavonoid
terbukti dengan dihasilkannya wama
merah jingga yang menandakan adanya
flavonoid akibat dari reduksi oleh asam
klorida pekat dan magnesium scrta
membentuk kompleks dengan dinding sel
bakteri serta sifat lipofilik flavonoid dapat
merusak membran bakteri. Akibat
102

Jurnat Sains dan Teknologi Kimia - Jilid 5 No. 2 Oktober 2014

ISSN 2087-7412

Hasil uji steroid untuk ekstrak


etanol, air dan ekstrak metanol daun sukun
terbentuk warna hijau yang berarti positif
mengandung senyawa steroid.

terganggunya dinding sel, scl tidak dapat


menahan tekanan osmotik internal yang
dapat mencapai 5 sampai 20 atm. Tekanan
ini cukup untuk memecah sel apabila
dinding sel dirusak (Brooks et.al, 2005).
Flavonoid bersifat polar sehingga lebih
mudah mcnembus lapisan peptidoglikan
yang juga bersifat polar pada bakteri.
Hasil uji tanin masing-masing
ekstrak daun sukun menghasilkan
gumpalan gel yang cukup stabil, maka
masing-masing ekstrak daun sukun
mengandung senyawa tanin. Golongan
senyawa tanin bekerja membentuk
kompleks dengan polisakarida dinding sel
bakteri sehingga dapat menghambat
pertumbuhan bakteri tersebut. Tanin juga
mempunyai sifat sebagai pengelat yang
diduga dapat mengerutkan dinding sel
sehingga mengganggu permeabilitas sel itu
sendiri.
Akibat
terganggunya
permeabilitas, sel tidak dapat melakukan
aktivitas hidup sehingga pertumbuhannya
terhambat bahkan mati (Ajizah,2004).
Selain itu sifat tanin dapat membentuk
kompleks dengan ion logam menyebabkan
tanin bersifat toksik bagi membran
mikroba serta menghambat enzim reverse
transkriptase dan DNA topoisomerase
sehingga sel bakteri tidak dapat terbentuk.
Uji saponin dilakukan dengan
ekstrak dikocok kuat dan diperhatikan
apakah terbentuk busa tahan lama pada
permukaan cairan. Saponin mempunyai
gugus hidroftlik dan hidrofob, saat dikocok
gugus hidrofil akan berikatan dengan air,
sedangkan gugus hidrofob akan berikatan
dengan udara sehingga membentuk buih
(Kumalasari, 2011). Hasil uji saponin
masing-masing ekstrak daun sukun
membcrikan hasil p o s i t i f , yatru dengan
terbentuknya busa yang cukup stabil
sampai lebih dari sepuluh menit.

Hasil Isolasi Bakteri pada Jus Melon


Karaktcrisasi bakteri dilakukan
dengan mengamati bakteri secara
makroskopis dan mikroskopis melalui
identifikasi di laboratorium mikrobiologi
SITH ITB. Dari hasil identifikasi,
diketahui bahwa bakteri tersebut memiliki
ciri makroskopis koloni irregullar,
pigmented, berwarna hijau kebiruan
translucent dan dari segi mikroskopis
sclnya berbentuk batang, tergolong gram
negatif, tidak menghasilkan endospora dan
motil. Sehingga disimpulkan bahwa bakteri
yang diisolasi merupakan spesies
Pseudomonas aeruginosa.
Hasil Uji Pertumbuhan Bakteri
Optimum
Pengukuran waktu optimum dari
bakteri yang diujikan bertujuan agar dapat
mengetahui pertumbuhan optimum dari
bakteri tersebut sehingga dalam proses
pengujian aktivitas antibakteri, bakteri
tersebut masih berada dalam fasc
pertumbuhan. Bakteri yang telah
diinokulasi
selanjutnya
dilakukan
screening panjang gelombang pada setiap
jam selama empat jam dan didapatkan
panjang gelombang pada 282-288 nm.
Bakteri diinokulasi satu ose kedalam media
cair sebanyak 50 mL lalu diukur
absorbansinya setiap satu jam sekali
selama empat jam. Setelah diukur
absorbansinya, bakteri memberikan waktu
o p t i m u m yang pada j a m ke-2. Data dari
pengukuran waktu optimum dtunjukkan
pada gambar 6.

103

Jumal Sains dan Teknologi Kimia -Jilid5 No.

2Oktober20I4

ISSN2087-74I2

konsentrasi 1000 ppm, 1500 ppm, dan


2000 ppm ditunjukkan pada tabel 3.
Tabel 3. Hasil Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak
Daun Sukun Terhadap Pseudomonas aeruginosa.

Waktu (jam]
Gambar 6. Kurva Pertumbuhan
Pseudomonas aeruginosa

Keterangan
:
Em = Ekstrak Metanol, Ee = Ekstrak Etanol, Ea
= Ekstrak Air,K(+) = kloramfenikol, K(-) = pelarut

Dari gambar 10, pada ekstrak

Bakteri

Daya Hambat
Konsen trasi
larutan (ppm) Em Ee Ea K(+) K()
+
1000

Kurva tersebut menunjukkan


bahwa pada jam ke-0 hingga jam ke-1 pada
bakteri
Pseudomonas
aeruginosa
menunjukan
pertumbuhan
bakteri
memasuki fase adaptasi (lag phase). Lama
fase adaptasi tergantung pada komposisi
medium, pH, suhu, aerasi, jumlah sel pada
mokulum awal dan sifat fisiologis
mikroorgani sm e
pada
medium
sebelumnya. Fase logaritmik diketahui
pada jam ke-2. Fase stasioner bakteri
Pseudomonas aeruginosa terjadi pada
perjalanan jam ke-2 menuju jam ke-3
sedangkan fase kematian Pseudomonas
aeruginosa terjadi pada jam ke-3 hingga
jam kc-4 yang ditunjukan dengan
penurunan nilai absorbansi. Untuk itu
pcnambahan bakteri
Pseudomonas
aeruginosa ke dalam media biakan
dilakukan pada jam ke-2 dari pembuatan
starter.

1500
2000

+
+

metanol, etanol dan air daun sukun pada


konsentrasi 1000 ppm, 1500 ppm dan 2000
ppm tidak dapat menghambat pertumbuhan
bakteri Pseudomonas aeruginosa. Pada
konsentrasi 2000 ppm pertumbuhan bakteri
yang terdapat pada ekstrak metanol, etanol
dan air daun sukun lebih sedikit dari
konsentrasi sebelumnya namun tetap tidak
dapat menghambat karena masih banyak
bakteri yang tumbuh scrta tidak terdapat
zona bening. Pada kontrol positif yaitu

Moromfcni
K
ol
menghambat
pertumbuhan
bakteri yang baik dengan dihasilkannya

zona bening dan permukaan media yang


bersih terbebas dari bakteri. Sedangkan
untuk kontrol negatif yaitu pelarut etanol
dan metanol masih ada pertumbuhan
bakteri dan tidak terdapat zona hambat.
Semakin tinggi konsentrasi ekstrak
maka kandungan senyawa antibakterinya
juga akan semakin banyak sehingga
semakin luas pula zona bening yang
dihasilkan. Akan tetapi, tidak satupun
ekstrak daun sukun yang dapat
menghambat
pertumbuhan
bakteri
Pseudomonas aeruginosa.
Banyak faktor yang menyebabkan
ketidakmampuan
penghambatan
pertumbuhan bakteri diantaranya karena

Hasil Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak


Daun Sukun
Metode yang digunakan dalam
pengujian aktivitas antibakteri adalah
metode difusi. Pada metode ini senyawa
antibakteri akan berdifusi dari cakram
kertas menuju media
yang telah
diinokulasi Pseudomonas aeruginosa, dan
menghasilkan daya hambat berupa zona
bening di sekitar cakram kertas. Hasil
pengujian aktivitas antibakteri terhadap
ketiga ekstrak daun sukun dengan
104

Jumal Sains dan Teknologi Kimia - Jilid 5 No. 2 Oktober 2014

ISSN2087-74J 2

Pseudomonas aeruginosa pada


konsentrasi 1000 ppm, 1500 ppm dan
2000 ppm.

ekstrak yang digunakan merupakan ekstrak


kasar yang kelarutan
senyawa
antibakterinya belum maksimal sehingga
aktivitasnya tidak maksimal pula,
kandungan senyawa yang bcrperan sebagai
antibakteri dalam daun sukun memiliki
kadar yang rendah sehingga tidak dapat
berperan baik untuk membunuh bakteri
Pseudomonas aeruginosa; ekstrak daun
sukun terlalu lama disimpan sehingga
sensitifitasnya menurun menyebabkan
kandungan golongan senyawa yang
bersifat sebagai antibakteri sudah
teroksidasi; dan kemungkinan karena
pelarut yang digunakan pada pembuatan
ekstrak merupakan pelarut universal
sehingga senyawa-senyawa Iaimiya yang
bersifat polar banyak yang ikut tertarik ke
dalam ekstrak.
Hal ini menyebabkan aktivitas
senyawa antibakteri yang diharapkan tidak
optimal, karena bekerja secara sinergis
dengan aktivitas senyawa-senyawa polar
lain yang terkandung dalam ekstrak daun
sukun serta kemungkinan terdapat senyawa
lain yang terdapat dalam ekstrak yang
bersifat antagonis dengan senyawa
antibakteri yang terkandung.

DAFTAR PUSTAKA
Ajizah, A. (2004). Sensitivitas Salmonella
typhimurium Terhadap Ekstrak
Daun
Psidium
guajava
^Bioscience, 91:31-38.
Brock,J.A dan K.L.Main.(1994)^ Guide
To The Common Problems and
Diseases of Cidtured Penaeus
Vannamei.Thc World Aquaculture
Society.The
Oceanic
Institute,143:l-257.
Brooks, G.F; Butel, J.S & Morse, S.A.
(2005). Mikrobiologi Kedokteran.
Penerjemah Bagian Mikrobiologi
Fakultas Kedokteran Universitas
Airlangga. Jakarta : Salemba
Medika.
Dianata, Y. (2010). Uji Akivitas
Antibakteri Infusa Daun Sirsak
(Annona muricata L)Secara in
Vitro Terhadap
Staphylococcus
aureus ATCC 25923 dan
Eschericia coli ATCC 35218 Serta
Projil
Kromatografi
Lapis
Tipisnya. Yogyakarta : Fakultas
Farmasi Universitas Ahmad
D ah lan.
Harbome, J.B. (1996). Metode Fitokimia,
Penuntun
Cara
Modern
Menganalisa
rw/w&f/fcart.Terjemahan
K.
Padmawinata. Edisi II. Bandung:
ITB Press.
Hermawan, A., Hana, E., dan Tyasningsi,
W. (2007). Pengaruh Ekstrak Daun
Sirih (Piper betle L.) Terhadap
Pertumbuhan
Staphylococcus
aureus dan Escherichia coli dengan
Metode
Difusi
DislcSAr/pi-j'.Surabaya
:Fakultas
Kedokteran Hewan Universitas
Airlangga.
Khairul,M.
(201 Q).Ekstraksi
dan
Pengujian Aktivitas Antibakteri

KESIMPULAN
Bcrdasarkan hasil penelitian yang
telah dilakukan didapatkan beberapa
kesimpulan sebagai berikut
Pelarut etanol dan air memiliki
kemampuan yang hampir sama dengan
pelarut metanol dalam mengekstrak
kandungan metabolit sekunder daun
sukun dilihat dari randemen yang
dihasilkan yaitu ekstrak metanol
6,93%; ekstrak etanol 6,78% dan
ekstrak air 6,77%.
Hasil uji fitokimia menunjukan bahwa
golongan senyawa metabolit sekunder
yang terdapat dalam ekstrak etanol dan
metanol adalah flavanoid, saponin,
tanin dan steroid. Sedangkan pada
ekstrak air adalah saponin.
Ekstrak daun sukun pelarut metanol,
etanol, dan air tidak efektif dalam
menghambat pertumbuhan bakteri
105

Jurnal Sains dan Teknologi Kimia - Jilid 5 No. 2 Oktober 20 M

Senyawa Tanin Pada Daun


Belimbing Wuluh (Avverrhoa
bilimbi L). Malang: Jurusan Kimia
Fakultas Sains dan Teknologi
Universitas Islam Ncgcri Maulana
Malik Ibrahim.
Kusumadewi, R. (2004). Penapisan Awal
Senyawa Bioaktif Antibakteri Dari
Melati Laut
(Clerodendrum
inertnc). [Skripsi]. Bogor :
Departemcn Teknologi Hasil
Perikanan Fakultas Perikanan dan
Ilmu Kclautan Institut Pertanian
Bogor.
Noor, S., Poeloengan, M., & Yulianti,T.
(2006). Analisis Senyawa Kimia

ISSN2Q87-74I2

Sekunder dan Uji Daya Antibakteri


Ekstrak Daun Tanjung (Mimusops
elengi L) Terhadap Salmonella
typhii dan Shigella boydii.
Prosiding Seminar Teknologi
Petemakan dan Veteriner.
Wei,L.(2005) Antiinflammatory
Flavonoids from
Artocarpus
heterophyllus and Artocarpus
communis. In Journal of
Agricultural
and
Food
Chemistry( American Chemistry
Society);53(I0):3867-3871.

106