Anda di halaman 1dari 22

`

Bab 1
Pendahuluan
1.1.Latar Belakang
Mata kuliah Pondasi merupakan salah satu mata kuliah yang
ada

di Politeknik Negeri Jakarta program studi Teknik Sipil. Setiap bangunan

Sipil, seperti gedung, jembatan, jalan raya, terowongan, dinding, menara,


dam/tanggul harus mempunyai pondasi yang dapat mendukungnya. Oleh sebab
itu mata kuliah Pondasi ini sangat penting bagi Mahasiswi jurusan Teknik Sipil.
Pondasi banguan harus diperhitungkan untuk dapat menjamin kestabilan
bangunan terhadap berat sendiri, beban-beban bangunan, gaya-gaya luar dan
lain-lain.

2. R

Dalam merencanakan sebuah konstruksi/bangunan salah satu hal yang

menjadi perhatian utama adalah perencanaan pondasi. Perencanaan pondasi perlu


dilakukan agar pondasi yang dibuat dapat menopang beban yang diterimanya.
Pondasi yang direncanakan harus sesuai dengan kondisi beban yang
ditopangnya,kondisi tanah tempat didirikannya pondasi,bahan penyusun pondasi
dan lain-lain.
Didunia konstruksi kita mengenal berbagai macam jenis pondasi dengan
berbagai kriterianya. Berbagai jenis pondasi tersebut harus disesuaikan dengan
kondisi eksisting yang ada agar tidak terjadi penurunan yang dapat menyebabkan
runtuhnya bangunan yang ditopang oleh pondasi tersebut.

hal

1.2. Rumusan Masalah


Makalah ini adalah tugas besar yang harus dikerjakan demi menunjang
nilai akhir mata kuliah Pondasi semester 4 yang membahas tentang pondasi
dangkal dan membahas pondasi KSLL secara lebih rinci.

1.2.Tujuan Penulisan
Tujuan dibuatnya makalah ini adalah untuk memenuhi tugas pondasi dan
untuk memberikan informasi dan pengetahuan tentang pondasi dangkal dan
pondasi KSLL secara lebih mandalam. Selain itu diharapkan mahasiswa dapat
mengetahui tentang berbagai jenis dan pengklasifikasian pondasi dangkal,
kelebihan dan kekurangannya serta penerapannya di dalam dunia konstruksi
sehingga mahasiswa diharapkan dapat terbantu dalam memahami tentang materi
pondasi dangkal dan dapat menerapkan konsepnya secara tepat.

hal

Bab 2
Pengertian Pondasi dan Klasifikasinya
2.1.Pengertian Pondasi
Pondasi adalah suatu bagian dari konstruksi bangunan yang berfungsi untuk
menempatkan bangunan dan meneruskan beban yang disalurkan dari struktur atas
ke tanah dasar pondasi yang cukup kuat menahannya tanpa terjadinya differential
settlement pada sistem strukturnya. Ada beberapa pengertian tentang pondasi
yaitu:
1. Suatu konstruksi bangunan yang memiliki fungsi untuk memindahkan
beban/bobot/gayayang ditimbulkan oleh banguna yang ada diatasnya
kedalam tanah.
2. Adalah bagian bangunan yang menghubungkan bangunan tersebut dengan
tanah, dimanatanah harus menerima beban dari bangunan tersebut (beban
mati dan beban hidup) dantugas pondasi untuk membagi beban itu
sehingga tekanan tanah yang diizinkan (dayadukung) tidak terlewati.
Sehingga dapat disimpulkan, pengertian pondasi adalah: Bagian dari elemen
bangunan yang berfungsi meletakkan dan meneruskan beban ke dasar tanah yang
kuat mengimbangi dan mendukung (merespon) serta dapat menjamin kestabilan
bangunan, paling tidak terhadap beratnya sendiri, beban yang bekerja serta beban
gempa.
Untuk memilih tipe pondasi yang memadai, perlu diperhatikan apakah
pondasi itu cocok untuk berbagai keadaan di lapangan dan apakah pondasi itu
memungkinkan untuk diselesaikan secara ekonomis sesuai dengan jadwal
kerjanya.

hal

Hal-hal berikut perlu dipertimbangkan dalam pemilihan tipe pondasi:


1.Keadaan tanah pondasi
2. Batasan-batasan akibat konstruksi di atasnya (upper structure)
3. Keadaan daerah sekitar lokasi
4. Waktu dan biaya pekerjaan
5. Kokoh, kaku dan kuat
Umumnya kondisi tanah dasar pondasi mempunyai karakteristik yang
bervariasi, berbagai parameter yang mempengaruhi karakteristik tanah antara lain
pengaruh muka air tanah mengakibatkan berat volume tanah terendam air berbeda
dengan tanah tidak terendam air meskipun jenis tanah sama. Jenis tanah dengan
karakteristik fisik dan mekanis masing-masing memberikan nilai kuat dukung
tanah yang berbeda-beda. Dengan demikian pemilihan tipe pondasi yang akan
digunakan harus disesuaikan dengan berbagai aspek dari tanah di lokasi tempat
akan dibangunnya bangunan tersebut. Suatu pondasi harus direncanakan dengan
baik, karena jika pondasi tidak direncanakan dengan benar akan ada bagian yang
mengalami penurunan yang lebih besar dari bagian sekitarnya.
Ada tiga kriteria yang harus dipenuhi dalam perencanaan suatu pondasi, yakni :
1. Pondasi harus ditempatkan dengan tepat, sehingga tidak longsor akibat
pengaruh luar.
2. Pondasi harus aman dari kelongsoran daya dukung.
3. Pondasi harus aman dari penurunan yang berlebihan.

hal

2.2.Jenis-Jenis Pondasi
Pondasi dapat digolongkan menjadi tiga jenis:
a.Pondasi dangkal
Dinamakan sebagai alas, telapak, telapak sebar/pondasi rakit (Mats). Kedalaman
pondasi dangkal pada umumnya D/B 1 tetapi mungkin agak lebih.
Terzaghi mendefinisikan pondasi dangkal sebagai berikut :
a. Apabila kedalaman pondasi lebih kecil atau sama dengan lebar pondasi, maka
pondasi tersebut bisa dikatakan sebagai pondasi dangkal.
b. Anggapan bahwa penyebaran tegangan pada struktur pondasi ke tanah
dibawahnya yang berupa lapisan penyangga (bearing stratum) lebar pondasi.
Pada umumnya pondasi dangkal berupa pondasi telapak yaitu pondasi yang
mendukung bangunan secara langsung pada tanah pondasi, bilamana terdapat
lapisan tanah yang cukup tebal dan berkualitas baik yang mampu mendukung
suatu bangunan pada permukaan tanah.
b.Pondasi dalam

Menurut Dr.Ir.L.D.Wesley dalam bukunya Mekanika Tanah 1, pondasi dalam


seringkali diidentikkan sebagai pondasi tiang yaitu suatu struktur pondasi yang
mampu menahan gaya orthogonal ke sumbu tiang dengan menyerap lenturan.
Untuk keperluan perencanaan, tiang dapat dibagi menjadi dua golongan :
a. Tiang yang tertahan pada ujung (end bearing pile atau point bearing pile).
b. Tiang yang tertahan oleh pelekatan antara tiang dengan tanah (friction
pile)
Pondasi dalam sering dibuat dalam bentuk tiang pancang maupun kaison (D/B 4).

c.Kombinasi fondasi pelat dan tiang pancang


Merupakan pondasi gabungan yang sekurang-kurangnya memikul tiga kolom
yang tidak terletak dalam satu garis lurus, jadi seluruh bangunan menggunakan
satu telapak bersama.
Berikut yang akan dibahas lebih lanjut adalah tentang pondasi dangkal.

hal

2.3.Pondasi Dangkal ( Shallow Foundation )


Disebut Pondasi dangkal karena kedalaman masuknya ke tanah relatif
dangkal, hanya beberapa meter masuknya ke dalam tanah. Salah satu tipe yang
sering digunakan ialah pondasi menerus yang biasa pada rumah-rumah,dibuat dari
beton atau pasangan batu,meneruskan beban dari dinding dan kolom bangunan ke
tanah keras.
Pondasi dangkal dapat dibedakan menjadi beberapa jenis :
-

Pondasi Setempat ( Single Footing )


Pondasi Menerus ( Continuous Footing )
Pondasi Pelat ( Plate Foundation )
Pondasi Cakar Ayam
Pondasi Sarang Laba-laba
Pondasi Grid
Pondasi Gasing

a.Pondasi Setempat ( Single Footing )


Pondasi setempat dibuat pada bagian yg terpisah (di bawah kolom
pendukung/kolom struktur), tiang, dsb), juga biasa digunakan pada konstruksi
bangunan kayu di daerah rawa-rawa. Pada bangunan sementara sering juga
digunakan penumpu batu alam massif yang bertarah dan diletakkan di atas
permukaan tanah yang diratakan.
Ciri pondasi setempat :
Jika tanahnya keras, mempunyai kedalaman > 1,5 meter
Pondasi dibuat hanya di bawah kolom
Masih menggunakan pondasi menerus sebagai tumpuan men-cor sloof,
tidak digunakan untuk mendukung beban.

hal

Adapun bentuk-bentuk dari pondasi setempat antara lain:

Pondasi pilar, dari pasangan batu kali berbentuk kerucut terpancung.


Pondasi sumuran, dari galian tanah berbentuk bulat sampai kedalaman
tanah keras, kemudian diisi adukan beton tanpa tulangan dan batu-batu

besar.
Pondasi umpak, dipakai untuk bangunan sederhana. Pondasi umpak
dipasang di bawah setiap tiang penyangga. Antara tiang dihubungkan
dengan balok kayu di bagian bawah tiang, di bagian atas tiang
menyatu dengan atapnya.Pondasi kayu dibuat keluar permukaan tanah
sampai ketinggian 1 meter.
Pondasi umpak dapat dibuat dari bahan-bahan sebagai berikut:
a) Ps bata yg disusun bertangga
b) pasangan batu kali
c) cor beton tidak bertulang
d) batu alam yang dibentuk menjadi lunak

Gambar Pondasi Setempat

b.Pondasi Menerus ( Continuous Footing )


Pondasi menerus (Pondasi Langsung) dapat digunakan pada tanah yang
seragam.Ciri-ciri:

hal

1. ukuran sama besar dan terletak pada kedalaman yang sama


2. dipasang di bawah seluruh dinding penyekat dan kolom
3. biasanya digunakan sebagai pondasi bangunan tidak bertingkat
4. untuk tanah lembek, dibuat dari sloof memanjang bagian bawah
diperlebar menjadi pelat.

Gambar Pondasi Menerus

c.Pondasi Pelat ( Plate Foundation )


Pondasi pelat biasanya seluas ukuran gedung. Pondasi ini membagi beban secara
merata ke tanah bangunan.
Pondasi pelat ini biasa digunakan dalam hal:

daya dukung tanah jelek atau beban bangunan yang tinggi


raster atau jarak-jarak tiang/dinding kurang dari 8 meter
beban bangunan yang tinggi sudah dibagi merata oleh konstruksi atas
pada daerah rawan banjir, pondasi ini akan mencegah meresapnya air dari
bawah (tanah).

hal

Gambar Pondasi Pelat

d.Pondasi Cakar Ayam


Merupakan salah

satu rekayasa keteknikan di bidang pondasi, hasil temuan Prof. Dr.Ir.

Sedijatmo. Kostruksi ini terdiri dari platbetonbertulang dengan tebal 10 - 12 cm di dan


bagianbawahnya diberi pipa-pipa beton bertulang yangmenempel kuat pada plat tersebut. Mirip
sepertiakar serabut pada tanaman kelapa yang dapattumbuh tinggi menjulang di pantai berpasir
yangdaya ikatnya rendah, pile atau pipa-pipa beton mencengkeram ke dalam tanah dan plat
betonnya mengikat pile-pile tersebut sehingga menjadi satukesatuan yang monolit. Dasar
pemikiran Iahirnya pondasi cakar ayam ialah memanfaatkan tekanan tanah pasif, yang pada
sistem pondasi lain tak pernah dihiraukan .

hal

e.Pondasi sarang laba-laba


Pondasi ini memiliki kelebihan jika dibandingkan dengan pondasi konvensional
yang lain diantaranya yaitu KSSL memiliki kekuatan lebih baik dengan
penggunaan bahan bangunan yang hemat dibandingkan dengan pondasi rakit (full
plate) lainnya, mampu memperkecil penurunan bangunan karena dapat membagi
rata kekuatan pada seluruh pondasi dan mampu membuat tanah menjadi bagian
dari struktur pondasi, berpotensi digunakan sebagai pondasi untuk tanah lunak
dengan mempertimbangkan penurunan yang mungkin terjadi dan tanah dengan
hal

10

sifat kembang susut yang tinggi, menggunakan lebih sedikit alat-alat berat dan
bersifat padat karya, waktu pelaksanaan yang relatif cepat dan dapat dilaksanakan
secara industri (pracetak), lebih ekonomis karena terdiri dari 80% tanah dan 20%
beton bertulang dan yang paling penting adalah ramah lingkungan karena dalam
pelaksanaan hanya menggunakan sedikit menggunakan kayu dan tidak
menimbulkan kerusakan bangunan serta tidak menimbulkan kebisingan
disekitarnya.

gambar 2.2.2e PondasiSarang Laba-Laba

Untuk lebih jelasnya di bab 3 akan dibahas lebih lajut tentang sarang laba-laba

Bab 3
Pondasi Sarang Laba-Laba
3.1 Pengertian Pondasi Sarang Laba-Laba
Pondasi KSLL (Konstruksi Sarang Laba-Laba) merupakan kombinasi
konstruksi bangunan bawah konvensional yang merupakan perpaduan pondasi pla
hal

11

t beton pipihmenerus yang di bawahnya dikakukan oleh rib-rib tegak yang pipih
tinggi dan sistem perbaikan tanah di antara rib-rib. Kombinasi ini menghasilkan
kerja sama timbal balik yangsaling menguntungkan sehingga membentuk sebuah
pondasi yang memiliki kekakuan(
rigidity
) jauh lebih tinggi dibandingkan sistem pondasi dangkal lainnya.
Dinamakansarang laba-laba karena pembesian plat pondasi di daerah kolom selalu
berbentuk saranglaba-laba. Juga bentuk jaringannya yang tarik-menarik bersifat
monolit yaitu berada dalamsatu kesatuan. Ini disebabkan plat konstruksi didesain
untuk multi fungsi, untuk septic
tank, bak reservoir, lantai, pondasi tangga, kolom praktis dan dinding. Rib (tulang
iga) KSLL berfungsi sebagai penyebar tegangan atau gaya-gaya yang bekerja pad
a kolom. Pasir pengisi dan tanah dipadatkan berfungsi untuk menjepit
rib-rib konstruksi terhadap lipatan puntir.
3.2Bagian-Bagian Pondasi Sarang Laba-Laba
Sesuai dengan definisinya, maka Konstruksi Sarang Laba-Laba terdiri dari 2
bagiankonstruksi, yaitu :
1. Konstruksi beton

Konstruksi beton pondasi KSLL berupa pelat pipih menerus yang

dibawahnyadikakukan oleh rib-rib tegak yang pipih tetapi tinggi.


Ditinjau dari segi fungsinya, rib-rib tersebut ada 3 macam yaitu rib

konstruksi, ribsettlement dan rib pengaku.


Bentuknya bisa digambarkan sebagai kotak raksasa yang terbalik

(menghadapkebawah).
Penempatan / susunan rib-rib tersebut sedemikian rupa, sehingga denah
atasmembentuk petak-petak segitiga dengan hubungan yang kaku (rigid).

hal

12

gambar 3.2 Konstruksi Sarang Laba-Laba

Keterangan :
1a - pelat beton pipih menerus
1b - rib konstruksi
1c - rib settlement
1d - rib pembagi
2a - urugan pasir dipadatkan
2b - urugan tanah dipadatkan
2c - lapisan tanah asli yang ikut terpadatkan

2.Perbaikan tanah / pasir

Rongga yang ada diantara rib-rib / di bawah pelat diisi dengan lapisan
tanah / pasir yang memungkinkan untuk dipadatkan dengan sempurna.

hal

13

Untuk memperoleh hasil yang optimal, maka pemadatan dilaksanakan


lapis demilapis dengan tebal tiap lapis tidak lebih dari 20 cm, sedangkan
pada umumnya 2atau 3 lapis teratas harus melampaui batas 90% atau 95%
kepadatan maksimum(Standart Proctor ). Adanya perbaikan tanah yang
dipadatkan dengan baik tersebutdapat membentuk lapisan tanah seperti
lapisan batu karang sehingga bisamemperkecil dimensi pelat serta ribribnya. Sedangkan rib-rib serta pelat KSLLmerupakan pelindung bagi
perbaikan tanah yang sudah dipadatkan dengan baik.

Pada dasarnya pondasi KSLL bertujuan untuk memperkaku sistem pondasi


itusendiri dengan cara berinteraksi dengan tanah pendukungnya. Seperti diketahui
bahwa
jika pondasi semakin fleksibel, maka distribusi tegangan / stress tanah yang timbu
l akansemakin tidak merata, terjadi konsentrasi tegangan pada daerah beban
terpusat. Dansebaliknya, jika pondasi semakin kaku / rigid, maka distribusi
tegangan / stress tanah akansemakin merata. Hal ini mempengaruhi kekuatan
pondasi dalam hal penurunan yangdialami pondasi.
Dengan pondasi KSLL, karena mempunyai tingkat kekakuan yang lebih
tinggi,maka penurunan yang terjadi akan merata karena masing-masing kolom
dijepit dengan rib-rib beton yang saling mengunci.

3.3 Kelebihan Pondasi Sarang Laba-Laba


Menurut Lokakarya yang diadakan di Bandung pada pertengahan tahun 2004
olehPuslitbang Depkimpraswil yang dihadiri oleh para pakar gempa dan tanah,
disimpulkankelebihan-kelebihan pondasi KSLL adalah sebagai berikut :

hal

14

1.KSLL memiliki kekakuan yang lebih baik dengan penggunaan bahan bangunan
yanghemat dibandingkan dengan pondasi rakit (raft foundation).
2.KSLL memiliki kemampuan memperkecil differential settlement dan
mengurangi irregular differential settlement apabila dibandingkan dengan pondasi
rakit.
3.KSLL mampu membuat tanah menjadi bagian dari struktur pondasi karena
proses pemadatannya akan meniadakan pengaruh lipat atau lateral buckling pada
rib.
4.KSLL berpotensi untuk digunakan sebagai pondasi untuk bangunan bertingkat
rendah(2 lantai) yang dibangun di atas tanah lunak dengan mempertimbangkan
total settlement yang mungkin terjadi.
5.Pelaksanaannya tidak menggunakan alat-alat berat dan tidak mengganggu
lingkungansehingga cocok diterapkan baik di lokasi padat penduduk maupun di
daerah terpencil.
6.KSLL mampu menghemat pengunaan baja tulangan maupun beton.
7.Waktu pelaksanaan yang diperlukan relatif lebih cepat dan dapat dilaksanakan
secara padat karya.
8.KSLL lebih ekonomis dibandingkan pondasi konvensional rakit atau tiang
pancang,lebih-lebih dengan pondasi dalam, sehingga cocok digunakan oleh
negara-negarasedang berkembang sebab murah, padat karya dan sederhana.
3.4 Keistimewaan Sistem Konstruksi Dan Bentuk Pondasi SarangLaba-Laba
Keistimewaan pondasi KSLL dapat dilihat dari aspek teknis, ekonomis dan dari
segi pelaksanaan :

1. Aspek Teknis
Pelat Pipih Menerus Yang Di Bawahnya Dikakukan Oleh Rib-Rib
Tegak, Pipih Dan Tinggi.

hal

15

gambar 3.4a Pelat Pipih menerus yang dikakukan oleh rib tegak, pipih dan tinggi
dibawahnya

Keterangan :
t = tebal plat
b = tebal rib
h = tinggi rib
te = tebal ekivalen
tb = tebal volume penggunaan beton untuk pondasi KSLL, seandainya dinyatakan
sebagai pelat menerus tanpa rib.
Bentuk konstruksi seperti ini, dengan bahan yang relatif sedikit (tb) akan
diperoleh pelat yang memiliki kekakuan/tebal ekivalen (te) yang tinggi.
Pada umumnya te = 2.5 - 3.5tb, dengan variasi tergantung desain. Bentuk
ketebalan ekivalen tersebut tidak berbentuk merata, melainkan bergelombang.

hal

16

gambar 3.4b Tampak Denah, Potongan dan Diagram Penyebaran Beban dan
Kekakuan Ekivalen pada Pondasi KSLL

Penempatan Pelat Di Sisi Atas Rib Dan Sistem Perbaikan Tanah.

Dengan susunan konstruksi seperti di atas, akan dihasilkan penyebaran


bebanseperti pada gambar tersebut, di mana untuk mendapatkan luasan
pendukung pada tanahasli selebar
B cukup dibutuhkan pelat efektif selebar a.
Hal ini disebabkan karena proses penyebaran beban dimulai dari bawah pelat yang
berada pada sisi atas lapisan perbaikantanah.

Susunan Rib-Rib Yang Membentuk Titik-Titik Pertemuan Dan


Penempatan Kolom Titik Beban Pada Titik Pertemuan Rib-Rib.

Dengan susunan rib seperti pada gambar diatas diperoleh ketebalan ekivalen
yangtidak merata. Pada titik pertemuan rib-rib diperoleh ketebalan maksimum,
sedangkanmakin jauh dari titik pertemuan rib-rib ketebalan ekivalen makin

hal

17

berkurang.Dalam perencanaan pondasi KSLL sebagai pondasi bangunan gedung


harus sedemikianrupa sehingga titik pertemuan rib-rib berimpit dengan titik kerja
beban/kolom-kolomtersebut. Hal ini menghasilkan grafik penyebaran beban yang
identik bentuknya dengangrafik ketebalan ekivalen, sehingga dimensi konstruksi
yang dihasilkan (pelat dan rib)lebih ekonomis.Susunan rib yang membentuk
petak-petak segitiga dengan hubungan yang kakumenjadikan hubungan antar rib
menjadi hubungan yang stabil terhadap pengaruhgerakan / gaya horisontal.

Rib-Rib Settlement Yang Cukup Dalam

Gambar 3.4c Rib Settlement


Penempatan rib yang cukup dalam diatur sedemikian rupa sehingga
membagiluasan konstruksi bangunan bawah dalam petak-petak
segitiga yang masingmasingluasnya tidak lebih dari 200 m.Adanya rib-rib
settlement memberi keuntungan-keuntungan yaitu mereduksi total penurunan,
mempertinggi kestabilan bangunan terhadapkemungkinan terjadinya kemiringan,
mampu melindungi perbaikan tanah terhadapkemungkinan bekerjanya pengaruhpengaruh negatif dari lingkungan sekitar, misalnyakembang susut tanah dan
kemungkinan timbulnya degradasi akibat aliran tanah dan yangterakhir yaitu
menambah kekakuan pondasi dalam tinjauannya secara makro.

Sistem Perbaikan Tanah Setelah Pengecoran Rib-Rib

Pemadatan tanah baru dilakukan setelah rib-rib selesai dicor dan berumur
sedikitnya 3hari.

hal

18

Adanya Kerja Sama Timbal Balik Saling Menguntungkan Antara


Konstrksi Beton Dan Sistem Perbaikan Tanah.

Rib-rib beton, di samping sebagai pengaku pelat dan sloof, juga sebagai
dinding penyekat dari sistem perbaikan tanah, sehingga perbaikan tanah dapat dip
adatkandengan tingkat kepadatan yang tinggi (mencapai 100 % kepadatan
maksimum Standar Proctor).
Aspek Ekonomis
Di atas telah dijelaskan aspek-aspek teknis yang juga memberi keuntungan
dilihatdari aspek ekonomis, seperti dimensi rib yang relatif kecil, penggunaan
tanah sebagai bagian dari konstruksi yang menghemat pemakaian beton dan
sebagainya. Aspek ekonomisyang juga dapat dilihat pada pondasi KSLL adalah
pengerjaan pondasi yang memerlukanwaktu yang singkat karena pelaksanaannya
mudah dan padat karya serta sederhana dantidak menuntut keahlian yang tinggi.
Dari uraian-uraian di atas dapat dirangkum dalam point-point berikut :
I. Aspek Teknis
a)Pembesian pada rib dan pelat cukup dengan pembesian minimum.
b)Ketahanan terhadap differential settlement yang tinggi karena bekerjanya
teganganakibat beban sudah merata di lapisan tanah pendukung. Hal ini juga
disebabkanoleh penyusunan rib yang sedemikian rupa sehingga membagi luasan p
ondasi KSLLmenjadi petak-petak yang masing-masing luasnya tidak lebih dari
200 m sehingga pondasi KSLL memiliki ketahanan tinggi terhadap differential
settlement
c)Total settlement menjadi lebih kecil karena meningkatnya kepadatan pada
lapisantanah pendukung di bawah KSLL akibat pengaruh pemadatan yang efektif
padalapisan tanah perbaikan di dalam KSLL serta bekerjanya tegangan geser pada
rib.

hal

19

d)Ketahanan terhadap gempa menjadi lebih tinggi sebab KSLL merupakan


suatukonstruksi yang monolit dan kaku.
e)Perbaikan tanah di dalam KSLL memiliki kestabilan yang bersifat permanen
karenaadanya perlindungan dari rib-rib KSLL
f)KSLL juga dapat menggantikan fungsi dari berbagai konstruksi selain
fungsinyasebagai pondasi, antara lain :

Sebagai sloof/balok-balok pengaku


Sebagai konstruksi pelat lantai (dasar)
Urugan/perbaikan tanah dengan pemadatan tanah
Dinding penahan urugan di bawah lantai
Sebagai pondasi kolom, dinding dan tangga
Septic tank dan resapan
Pelebaran KSLL terhadap luas lantai dasar dapat diatur sedemikian rupa,
sehinggadapat dimanfaatkan sebagai trotoar atau tempat parkir.

II. Sistem Pelaksanaan


a)Karena bentuk dan sistem konstruksi sederhana, dimungkinkan untuk
dilaksanakandengan peralatan sederhana dan tidak menuntut keahlian yang tinggi.
b)Pelaksanaan lebih cepat dibandingkan dengan sistem pondasi lainnya.
III. Ekonomis
Dibandingkan dengan sistem pondasi lain, KSLL dapat menekan biaya yang
cukup besar. Secara umum diperoleh penghematan sebesar :
a)30 % untuk bangunan 3 - 8 lantai
b)20 % untuk bangunan 2 lantai
c)30 % untuk bangunan gudang-gudang Kelas I

hal

20

Bab 4
Kesimpulan
1.

2.
3.
4.

5.

Berdasarkan hasil pembahasan tersebut, maka dapat disimpulkan beberapa hal


sebagai berikut :
Persyaratan umum yang harus sebuah pondasi antara lain : Pondasi harus
mempunyai bentuk, ukuran dan struktur sedemikian rupa sehingga tanah dasar
mampu memikul gaya-gaya yang bekerja dan Struktur pondasi harus cukup kuat
sehingga tidak pecah akibat gaya yang bekerja.
Klasifikasi pondasi dibagi menjadi tiga macam yaitu pondasi dalam (deep
foundation) dan pondasi dangkal (Shallow Foundation).
KSLL memiliki kekakuan (rigidity) jauh lebih tinggi dibandingkan sistem
pondasi dangkal lainnya
KSLL lebih ekonomis dibandingkan pondasi konvensional rakit atau tiang
pancang,lebih-lebih dengan pondasi dalam, sehingga cocok digunakan oleh
negara-negara sedang berkembang sebab murah, padat karya dan sederhana.
KSLL dapat dijadikan solusi bagi daerah yang sering terjadi gempa hal ini karena
sifatnya yang mampu memperkecil penurunan bangunan karena dapat membagi
rata kekuatan pada seluruh pondasi dan mampu membuat tanah menjadi bagian
dari struktur pondasi.

hal

21

Daftar Pustaka
Dr.Ir.L.D.Wesley (1998).
Mekanika Tanah 1. Jakarta: Badan Penerbit Pekerjaan umum.Ir. Indrastono Dwi
Atmanto M.Eng (2007).
Rekayasa Fundasi II Fundasi Dangkal dan Fundasi Dalam.
Depok: GunadarmaRatna Sari Cipto Haryonodan Tirta Rahman Maulana (2010).
Pondasi Sarang Laba-Laba.Semarang: Universitas Diponegoro
artikel Pengertian Pondasi, Scribd,
http://www.scribd.com/doc/47949817/PENGERTIAN-PONDASI. Diakses 20
Mei 2012
Istiawan, Saptono., Selintas Tentang Pondasi Sarang Laba Laba., 2008.,
http://pondasicakarayam.blogspot.com. Diakses tanggal 20 Mei 2012
https://www.scribd.com/doc/148481593/Pondasi-sarang-laba-laba
https://www.scribd.com/doc/100790414/MAKALAH-PONDASI

hal

22