Anda di halaman 1dari 32

1.

1 Latar Belakang

Gardu Induk merupakan bagian vital dari sistem tenaga listrik, Gardu
induk pada dasarnya berfungsi mengatur energi listrik yang dihasilkan oleh
pembangkit listrk sehingga dapat digunakan oleh pelanggan karena energy listrik
yang dihasilkan oleh pembangkit bersekala besar tidak dapat disalurkan langsung
ke pelanggan, selain itu pada gardu induk juga dilakukan pengukuran, hal ini
dilakukan agar sistem pndistribusian tenaga listrik dapat berlangsung dengan
efisien dan aman.
Karena fungsinya yang begitu penting maka pada pembanguanan suatu
gardu induk diperlukan perhitungan yang tepat sesuai dengan kebutuhan dan
sesuai dengan standar yang ada agar seluruh kegiatan pada gardu induk dapat
berlangsung dengan aman dan sistem pendistribusian energy listrik tetap handal.
Dalam pembahasan makalah ini difokuskan pada masalah gardu induk
yang pada umumnya terpasang di Indonesia.
1.2 Rumusan Masalah
Rumusan masalah yang akan dibahas pada makalah ini adalah :
1

Apa fungsi gardu induk?

Bagaimana persyaratan konstruksi pada gardu induk?

Apa peralatan yang terdapat pada gardu induk?

Bagaimana sistem pentanahan pada gardu induk?

Bagaimana jenis-jenis gardu induk yang terapat di Indonesia?

1.3 Tujuan
Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah :
1

Mengetahui fungsi gardu induk

Mengetahui persyaratan konstruksi pada gardu induk

Mengetahui peralatan yang terdapat pada gardu induk

Mengetahui sistem pentanahan pada gardu induk

Mengetahui jenis-jenis gardu induk yang terapat di Indonesia

BAB II
ISI

2.1 Fungsi Gardu Induk


Garduindukialahbagiandarisuatusistemtenaga yang dipusatkanpadasuatutempattertentu,

berisikansebagianbesarujung-ujungsalurantransmisidandistribusi,

Perlengkapanhubungbagibesertabangunannyadandapatjugaberisitransformator
transformator.Suatugarduindukumumnyaberisikanperalatanpengamanatauperal
atankontrol.
Gardu listrik yang mendapatkan daya dari satuan transmisi atau sub-transmisi
suatu sistem tenaga listrik untuk kemudian menyalurkannya ke daerah beban
(industri, kota dan sebagainya) melalui saluran distribusi primer.
Sistem tenaga listrik Jawa Bali Tahun 2010 Jumlah Gardu Induk sebanyak 435
dengan 24 Gardu Induk tegangan Ekstra Tinggi (GITET) 500 kV, 310 GI 150
kV, 101 GI 70 kV.

Fungsi gardu induk sendiri adalah


1. Mengubah tenaga listrik tegangan tingi yang satu ke tegangan tinggi yang
lainnya atau tegangan menengah.
2. Pengukuran, pengawasan, operasi serta pengaturan pengamanan sistem
tenaga listrik.
3. Pengaturan daya ke Gardu-Gardu Induk lain melalui tegangan tinggi dan
Gardu-Gardu Distribusi melalui gawai tegangan menengah.
2.2 Persyaratan Konstrusi Gardu Induk
2.2.1 Perencanaan Dasar Gardu Induk
Sebelum membangun gardu

induk, harus ditetapkan hal-hal berikut

terlebih dahulu sebelum dimulai rencana detail:


a Hubungan rangkaian utama.
b Sistem pemakaian sendiri.
c Kapasitas pembawa arus dari ril-rilnya.
d Kapasitas pemutus dari pemutus beban.
e Jenis penghantar ril : ril tegangan (strain bus) atau ril kaku (rigid bus)
f Tahanan pentanahan yang diperlukan.
g Keadaan udara yaitu suhu maksimum dan minimum lingkungan,
ketinggian terhadap permukaan laut, kecepatan angin, pengaruh

2.2.2

kontaminasi.
h Sistem kontrol dan pengaman dari saluran transmisi dan alat-alat.
Rencana Detail
Setelah rencana dasar gardu induk selesai, rencana detai dimulai, sebagai
berikut:
a Spesifikasi alat-alat yang akan dibeli
b Lembar-lembar studi perecanaan yang

terdiri

dari

kebijakan

perencanaan, laporan survey, data perbandingan dari berbagai gagasan


perencanaan, perhitungan perencanaan dan alasan-alasan pemilihan
alat.
2.2.3

Luasnya Tanah
Berikut tabel untuk berbagai kelas gardu induk pasang-luar

Hal yang penting dalam penentuan luas tanah

GI adalah bagaimana

menata peralatan dan gedung-gedung.


2.2.4

Tata Peralatan dan Gedung


Dalam tata peralatan dan gedung, harus diperhatikan hal-hal sebagai
berikut:
a Jika mungkin, gedung utama harus dibangun di tengah untuk
b

menghemat kabel kontrol dan untuk memudahkan operasi sehari-hari.


Susunan peralatan yang teratur dan tata ruang keseluruhan yang
sederhana, dengan sistem hubungan yang sama pada setiap hubungan

ke ril, akan memudahkan operasi dan juga pemeliharaan gardu.


Ruang untuk perluasan yang akan datang, pengangkutan alat-alat

inspeksi dan pemeliharaan harus diperhatikan.


Pemutus beban dari trafo saluran cabang dan pemutus beban
penghubung ril disusun sedemikian sehingga aliran arus pada keadaan
oprasi normal seimbang. Aliran daya yang besar yang hanya melewati

suatu bagian ril harus dihindari.


Panel-panel pembantu dan kompresor udara untuk peralatan hubung
harus ditempatkan didekat alat yang memerlukannya. Tangki minyak
dan gudang penyimpanan minyak diatur tempatnya sehingga kalau
terjadi kebakaran apinya tidak akan menjalar ke alat-alat lain.

Berikut contoh tata ruang GI

2.2.5

Pemilihan Lokasi
Pada tahap ini hal-hal berikut harus diperhatikan:
a Hubungan geografis dengan daerah asuhan konsumen.
b Mudahnya saluran transmisi masuk.
c Harga tanah.
d Mudahnya pengerjaan tanah.
e Keadaan lingkungan, bila letaknya dekat dengan pemukiman warga,
maka harus diselidiki perlu tidaknya dilakukan usaha untuk mencegah
berisik dan pengaruh terhadap radio atau tv, serta perlu diperhatikan
f
g

segi keindahan untuk menyelaraskan dengan keindahan kota.


Jalan untuk pengangkutan alat-alat berat harus sangat diperhatikan.
Air untuk pembangunan dan air pendingin. Selama pembangunan
diperlukan air untuk pekerjaan dan air pendingin untuk kondensator
sinkron dan pesawat udara dari kamar kontrol dan rele.

2.2.6 Gedung dan Fasilitas pembantu


2.2.6.1 Gedung Utama
Gedung Utama GI pasang luar untuk tegangan kurang dari 77kV
biasanya terdiri dari gedung satu lantai. Sedangkan untuk tegangan
lebih dari 110kV biasanya terdiri dari gedung dua lantai.
Untuk gedung utama GI pasang dalam biasanya dipakai gedung yang
lebih tinggi.

Berikut contoh GI tegangan tinggi sekali (EHV)

2.2.6.2 Ruang Kontrol dan Ruang Rele


Hal-hal yang perlu diperhatikan:
a Jendela harus dibuat selebar mungkin untuk memperoleh
b

pandangan yang jelas kepekarangan.


Kacanya juga harus diperhatikan supaya tidak pecah oleh angin
kencang, dan kaca harus tertutup rapat-rapat terhadap berisik

peralatan terutama trafo.


Penerangan tak langsung atau setengah langsung sangat disarankan,
agar tidak terjadi pantulan cahaya yang akan menyebabkan

sukarnya pembacaan.
Ruangan yang didalamnya dipangan rele pengama yang peka,

dianjurkan untuk memakan alat pendingin udara (AC)


Agar memudahkan pemeriksaan dan pemeliharaan, maka kael
kontrol masuk terlebih dahulu disambungkan pada papan terminal

di dalam kamar penata kabel (biasanya dibawah lantai), setelah itu


baru dihubungkan ke panel kontrol dan panel rele (diatas lantai)
2.2.6.3 Ruang Transformator dan Ruang Peralatan Bantus
Untuk ruangan ini, perlu diperhatikan hal-hal berikut:
a Pada GI pasang dalam satu unit atau beberapa unit, harus
dipisahkan oleh dinding atau pinru tahan api. Jika dipakai trafo
dengan pendingin minyak yang dipaksakan (forced oil-cooled
transformer), radiatornya ditempatkan di luar gedung sehingga
b

dapat menghemat ruangan.


Jika sirkulasi secara alami sukar terjadi maka perlu diberi kipas
angin untuk mencegah naiknya suhu ruangan yang melebihi suhu

normal.
Pipa pembungan minyak yang berguna pada saat ada gangguan
harus membuang minyak keluar gedung.

2.2.7

Pemasangan Peralatan dan Kabel Atas-Tanah


Pemasangan peralatan dalam gardu induk harus dilakukan dengan
secermat-cermatnya, dengan memperhatikan hal-hal berikut:
a Semua bahan dan alat-alat kerja harus diperiksa dan dipersiapkan
b

sebaik-baiknya.
Instalasi dan penyetelan peralatan baru dilakukan sesudah konstruksi

an cara penanganannya harus dipelajari dengan baik.


Semua peralatan listrik harus ditangani dengan hati-hati karena

biasanya terdiri dari bagian-bagian yang mudah pecah (isolator).


Jenis dan jumlah bagian-bagian logam dari isolator dan kabel harus
diperiksa baik-baik agar tidak terjadi kekeliruan pemasangan karena
bentuknya sering sama, meskipun ukuran, kekuatan dan tempat

pemasangannya berbeda.
Pemindahan peralatan yang besar atau panjang perlu dilakukan dengan

f
g
h

hati-hati agar tidak mengenai bagian-bagian gardu yang bertegangan.


Bushing dan pelat-pelat terminal tidak boleh dikenakan beban lebih.
Tempat pemotongan kawat penghantar baru dipilih sebaik-baiknya.
Dalam pengerjaan kabel atas-tanah konstruksi penopang tidak boleh
dibebani tegangan yang berlebihan.

Untuk mencegah terjadinya kekeliruan pada instalasi atau sambungan


kabel kontrol, harus dipasang tanda-tanda dengan huruf guna

menunjukkan tempat-tempat yang harus dihubungkan.


Kabel-kabel kontrol tidak boleh dikenakan tegangan yang berlebihan.
Sarung kabel sebaiknya ditanahkan pada kedua ujungnya.

2.3 Peralatan Pada Gardu Induk


1. Switchyard (Switchgear)
Switchyard Adalah bagian dari gardu induk yang dijadikan sebagai tempat
peletakan komponen utama gardu induk. Pemahaman tentang switch yard, pada
umumnya adalah :
1. Jika komponen utama gardu induk terpasang di area terbuka yang
luas, maka disebut switch yard.
2. Jika komponen utama gardu induk terpasang di area terbatas
(sempit) dan di dalam gedung, maka disebut switchgear.
3. Sebenarnya yang dimaksud switchgear, adalah peralatan yang ada
di switchyard.
Jadi yang dimaksud switch yard, adalah nama yang diperuntukkan bagi
gardu konvensional. Sedangkan switchgear, adalah nama yang diperuntukkan bagi
Gas Insulated Substation (GIS).
1.1 Transformator Daya

Trafo daya berfungsi untuk mentranformasikan daya listrik, dengan


merubah besaran tegangannya, sedangkan frequensinya tetap. Trafo daya juga
berfungsi untuk pengaturan tegangan. Trafo juga daya dilengkapi dengan trafo
pentanahan yang

berfungsi untuk mendapatkan titik neutral dari trafo daya.

Peralatan ini disebut Neutral Current Transformer (NCT). Perlengkapan lainnya


adalah pentanahan trafo, yang disebut Neutral Grounding Resistance (NGR)
1.2 Neutral Grounding Resistance
2. Diperlukan proteksi yang praktis dan biasanya tidak terlalu mahal,
karena karakteristik relay dipengaruhi oleh sistem pentanahan neutral.
3. Komponen yang dipasang antara titik neutral trafo dengan pentanahan.
4. Berfungsi untuk memperkecil arus gangguan yang terjadi.
1.3 Circuit Breaker
Circuit breaker adalah peralatan pemutus, yang berfungsi untuk memutus
rangkaian listrik dalam keadaan berbeban (berarus). CB dapat dioperasikan pada
saat jaringan dalam kondisi normal maupun pada saat terjadi gangguan. Karena
pada saat bekerja, CB mengeluarkan (menyebabkan timbulnya) busur api, maka
pada CB dilengkapi dengan pemadam busur api. Pemadam busur api berupa
Minyak (OCB), udara (ACB), gas (GCB).
1.4 Disconnecting Switch

Disconnection Switch (DS) adalah peralatan pemisah, yang berfungsi


untuk memisahkan rangkaian listrik dalam keadaan tidak berbeban. Dalam GI, DS
terpasang di :
a. Transformator Bay (TR Bay).
b.

Transmission Line Bay (TL Bay).

c.

Busbar.

d.

Bus Couple.

Karena DS hanya dapat dioperasikan pada kondisi jaringan tidak


berbeban, maka yang harus dioperasikan terlebih dahulu adalah CB. Setelah
rangkaian diputus oleh CB, baru DS dioperasikan.
1.5 Lightning Arrester

Komponen ini berfungsi untuk melindungi (pengaman) peralatan


listrik di gardu induk dari tegangan lebih akibat terjadinya sambaran petir
(lightning surge) pada kawat transmisi, maupun disebabkan oleh surya hubung
(switching surge). Dalam keadaan normal (tidak terjadi gangguan), LA bersifat
isolatif atau tidak bisa menyalurkan arus listrik. Dalam keadaan terjadi gangguan
yang menyebabkan LA bekerja, maka LA bersifat konduktif atau menyalurkan
arus listrik ke bumi.
1.6 Current Transformer (CT)

Berfungsi merubah besaran arus dari arus yang besar ke arus yang
kecil atau memperkecil besaran arus listrik pada sistem tenaga listrik, menjadi
arus untuk sistem pengukuran dan proteksi. Mengisolasi rangkaian sekunder
terhadap rangkaian primer, yaitu memisahkan instalasi pengukuran dan proteksi
tegangan tinggi.
1.7 Potential Transformer
Berfungsi untuk merubah besaran tegangan dari tegangan tinggi ke
tegangan rendah atau memperkecil besaran tegangan listrik pada sistem tenaga
listrik, menjadi besaran tegangan untuk pengukuran dan proteksi. Mengisolasi
rangkaian sekunder terhadap rangkaian primer, dengan memisahkan instalasi
pengukuran dan proteksi tegangan tinggi.
1.8 Trafo Pemakaian Sendiri
Berfungsi sebagai sumber tegangan AC 3 phasa 220/ 380 Volt.
Digunakan untuk kebutuhan intern gardu induk, antara lain untuk :
a. Penerangan di swtichyard, gedung kontrol, halaman GI dan
b.
c.
d.
e.

1.9 Rel Busbar

sekeliling GI
Alat pendingin (AC).
Rectifier.
Pompa air dan motor - motor listrik.
Peralatan lain yang memerlukan listrik tegangan rendah.

Berfungsi sebagai titik pertemuan / hubungan (connecting) antara


transformator daya, SUTT, SKTT serta komponen listrik lainnya yang ada pada
switch yard.

2. Control Building

Pada gedung kontrol inilah operator bekerja mengontrol dan


mengoperasikan komponen - komponen yang ada di gardu induk. Berfungsi
sebagai pusat aktifitas pengoperasian gardu induk.

Panel Control
Berfungsi untuk mengetahui (mengontrol) kondisi gardu induk dan

merupakan pusat pengendali lokal gardu induk. Didalamnya berisi sakelar,


indikator - indikator, meter - meter, tombol tombol komando operasional PMT,

PMS dan alat ukur besaran listrik, serta announciator. Berada satu ruangan dengan
tempat operator bekerja. Panel kontrol terdiri dari :
1. Transmission line control panel (TL control panel).
2. Transformator control panel (TL control panel).
3. Fault recorder control panel.
4. KWh meter dan fault recorder panel.
5. LRT control panel.
6. Bus couple control panel.
7. AC/DC control panel.
8. Syncronizing control panel.
9. Automatic FD switching panel.
10. D/L control panel.

Panel Proteksi

Tempat almari relay - relay pengaman yang dikelompokkan dalam


bay, sehingga mudah dalam pengontrolan dan operasionalnnya.
Berfungsi untuk memproteksi (melindungi sistem jaringan gardu
induk) pada saat terjadi gangguan maupun karena kesalahan operasi. Didalamnya
berisi peralatan - peralatan elektro dan elektronik, dan lain - lain yang bersifat
presisi. Untuk mempertahankan kondisi ideal dan presisi panel proteksi, maka

diperlukan alat pendingin dengan suhu tertentu dan harus kontinyu. Setiap relay
yang terpasang dan panel proteksi, diberi nama relay sesuai fungsinya.
Relay panel tediri dari :
a. Transmission line relay panel (relay panel TL).
b. Transformator relay panel (relay panel TR).
c. Busbar protection relay panel.

2.3 Sumber DC
a. Baterry :
Alat yang menghasilkan sumber tenaga listrik arus searah yang
diperoleh dari hasil proses kimia. Sumber DC berfungsi untuk menggerakkan
peralatan kontrol, relay pengaman, motor penggerak CB, DS, dan lain-lain.
Sumber DC ini harus selalu terhubung dengan rectifier dan harus diperiksa secara
rutin kondisi air, kebersihan dan berat jenisnya.
b. Rectifier :
Alat listrik yang berfungsi untuk merubah arus bolak-bolik menjadi
arus searah, sesuai dengan kapasitas yang diperlukan (kapasitas battery). Rectifier
harus selalu terhubung dengan battery dan harus diperiksa kondisi batterynya
secara periodik dan rutin.
2.4 Panel AC / DC
Alat listrik yang berupa lemari pembagi.Didalamnya terpasang
sakelar kecil (mini circuit breaker) atau fuse-fuse, sebagai pembagi beban
dan pengaman dari instalasi terpasang gardu induk.
2.5 Cubicle 20 kV (HV Cell 20 kV)

Adalah sistem switchgear untuk tegangan menengah (20 kV) yang


berasal dari output trafo daya, yang selanjutnya diteruskan ke konsumen melalui
penyulang (feeder) yang tersambung (terhubung) dengan cubicle tersebut. Dari
penyulang (feeder) inilah listrik disalurkan (didistribusikan) ke pusat-pusat beban.
Komponen dan rangkaian cubicle, antara lain :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
3. Sistem Proteksi

Panel penghubung (couple).


Incoming cubicle.
Circuit breaker (CB) dan Current Transformer (CB).
Komponen Proteksi dan pengukuran.
Bus sections.
Feeder atau penyulang.

Sistem proteksi adalah suatu sistem pengaman terhadap peralatan listrik,


yang diakibatkan adanya gangguan teknis, gangguan alam, kesalahan operasi dan
penyebab yang lainnya. Beberapa peralatan listrik pada gardu induk yang perlu
diamankan adalah :
1. Transformator Daya.
2. Rel (busbar).
3. Penghantar :
a. Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT).
b. Saluran Kabel Tegangan Tinggi (SKTT).
c. Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET).

d. Penyulang 20 KV.
1

Proteksi Transformator Daya


a

Relay Arus Lebih


Berfungsi mengamankan trafo dari gangguan hubung singkat (short
circuit) antara phasa di dalam maupun di luar daerah pengamanan
trafo.

Relay Differensial
Berfungsi mengamankan trafo dari gangguan hubung singkat (short
circuit) yang terjadi di dalam daerah pengaman trafo.

Relay Gangguan Tanah Terbatas


Berfungsi untuk mengamankan Transformator Daya terhadap tanah
di dalam daerah pengaman trafo, khususnya gangguan

di

dekat

titik netral yang tidak dapat dirasakan oleh Relay Differensial.


d

Relay Arus Lebih Berubah


Berfungsi untuk mengamankan Transformator Daya dari gangguan
antara phasa dan tiga phasa dan bekerja pada arah tertentu.

Relay Gangguan Tanah


Berfungsi mengamankan Transformator Daya dari gangguan
hubung tanah, di dalam dan di luar daerah pengaman trafo.

Relay Tangki Tanah


Berfungsi untuk mengamankan Transformator Daya terhadap
hubung singkat (short circuit) antara phasa dengan tangki trafo dan
trafo yang titik netralnya ditanahkan.

Relay Suhu

Berfungsi untuk mendeteksi suhu minyak trafo dan kumparan


secara langsung, yang akan membunyikan alarm serta mentripkan
Circuit Breaker.
h

Relay Jansen
Berfungsi untuk mengamankan pengubah / pengatur tegangan (Tap
Changer) dari Trafo.

Relay Bucholz
Berfungsi mendeteksi adanya gas yang ditimbulkan oleh loncatan
bunga api dan pemanasan setempat dalam minyak trafo.

Relay Tekanan Lebih


Berfungsi mengamankan Transformator Daya dari tekanan lebih.
Bagi Trafo tanpa konservator, dipasang relay tekanan mendadak
dipasang pada tangki dan bekerja dengan pertolongan.

Proteksi Penghantar SUTT / SKTT


a

Relay Jarak :
Berfungsi mengamankan SUTT dari gangguan antar phasa maupun
gangguan hubungan tanah.

Relay Differential Pilot Kabel :


Berfungsi mengamankan SKTT dan juga SUTT yang pendek dari
gangguan antar phasa maupun gangguan hubung singkat (short
circuit).

Relay Arus Lebih Berarah :


Berfungsi mengamankan SUTT dari gangguan antar phasa dan
hanya bekerja pada satu arah. Relay ini dapat membedakan arah
arus gangguan.

Relay Arus Lebih :


Berfungsi mengamankan SUTT dan gangguan antara phasa
maupun gangguan hubungan tanah.

Relay Tegangan Lebih :


Berfungsi mengamankan SUTT atau SKTT terhadap tegangan
lebih.

Relay Gangguan Tanah :


Berfungsi mengamankan SUTT terhadap gangguan hubung tanah.

Relay Penutup Balik :


Berfungsi mengamankan kembali SUTT akibat gangguan hubung
singkat temporer.

Proteksi Busbar & Proteksi Penyulang 20 kV


a

Proteksi Busbar :
Untuk mengamankan busbar terhadap gangguan yang terjadi,
digunakan relay differential.

Proteksi Penyulang 20 KV, digunakan :


1
2
3

Relay Arus Lebih.


Relay Arus Lebih Berarah.
Relay Hubung Tanah.

Komponen Listrik Penunjang


a.
b.
c.
d.
e.

Konduktor tembaga atau plat tembaga untuk grounding peralatan.


Cable Schoon BC untuk grounding peralatan.
Ground Rod untuk instalasi pembumian peralatan.
GSW atau ground wire (kawat pentanahan).
Klem-klem untuk GSW, terdiri dari : Tension Clamp, Jumper Clamp, PG

Clamp
f. Kabel kontrol, yang terdiri dari jenis kabel : NYY, CVVS, NYM, NYMT,
NYCY, dan lain-lain. Kabel-kabel ini terdiri dari berbagai ukuran.
g. Kabel Power 20 KV (XLPE atau jenis lainnya).

2.4 Sistem Pentanahan Pada Gardu Induk


Pentanahan merupakan sistem pengaman peralatan-peralatan listrik
apabila terjadi kebocoran arus listrik.
Jenis-jenis pembumian :
2.4.1 Pembumian Netral Langsung
Netral Sistem dari transformator 3 fasa dengan hubungan Y yang
dihubungkan langsung dengan tanah melalui elektroda cu. Tahanan pembumian
harus serendah-rendahnya 0,5 3 ohm. Pemasangannya dilakukan pada
transformator tenaga yang dipasok dari sistem tegangan menengah Gardu Induk.
2.4.2 Pembumian Netral Melalui Tahanan
Netral Sistem dari transformator 3 fasa dengan hubungan Y yang
dihubungkan dengan tanah melalui tahanan. Pemasangan ini dilakukan pada
transformator tenaga yang dipasok pada sistem tegangan 70 atau 150 kV Gardu
Induk. Yang berguna untuk membatasi besar arus gangguan tanah tetapi relai
gangguan tanah masih kerja baik.
2.4.3 Pembumian Netral Mengambang (Floating)
Titik Netral Transformator hubungan Y tidak dihubungkan ke tanah. Hal
ini berguna untuk sistem kecil, arus gangguan-tanah tidak membuat kejutan daya
listrik pada pembangkit, arus gangguan-tanah temporer bisa self clearing.
Saat terjadi Arus gangguan tanah timbul:
a.
b.
c.
d.

Arus kapasitif jaringan.


Tidak tergantung lokasi gangguan, besarnya tetap.
Karenanya Relai gangguan tanah tidak selektif.
Arus Kapasitif gangguan tanah besar sehingga menimbulkan Arcing.

2.4.4 Pembumian Netral Melalui Peterson Coil

Netral Sistem dari transformator 3 fasa dengan hubungan Y yang


dihubungkan dengan tanah atau bumi melalui reaktor induktif disebut Peterson
coil. Nilai reaktansi Induktansi disesuaikan dengan nilai reaktansi kapasitansi
jaringan. Kegunaannya ada :
a. Arus kapasitif gangguan tanah yang besar dikecilkan agar tidak terjadi
Arcing Ground yang berbahaya.
b. Arus gangguan tanah temporer menjadi bisa self clearing kembali.
c. Dapat mengkompensasikan arus kapasitif.
Tegangan Fasa- tanah dalam :
a. Kondisi normal : Masih dapat terjaga seimbang, bila Ce seimbang.
b. Kondisi gangguan tanah : tegegangan netral-tanah naik, tegangan fasatanah naik.
Bila terjadi arus gangguan tanah :
a.
b.
c.
d.

Arus kapasitif jaringan dikompensir oleh arus IL


Tidak tergantung lokasi gangguan, besarnya tetap.
Relai gangguan tanah tidak selektif.
Arus gangguan tanah tidak membuat Arcing.

2.4.4 Pembumian Peralatan


Pengertian Pembumian Peralatan :
a. Pembumian peralatan adalah pentanahan yang menghubungkan kerangka/
bagian dari peralatan listrik terhadap ground (tanah).
b. Pembumian ini pada kerja normal tidak dilalui arus.
Tujuan pembumian peralatan adalah sebagai berikut :
a. Untuk mencegah terjadinya tegangan kejut listrik yang berbahaya bagi
manusia bila pada peralatan listrik terjadi kebocoran listrik.
b. Untuk memungkinkan timbulnya arus tertentu baik besarnya maupun
lamanya dalam keadaan gangguan tanah tanpa menimbulkan kebakaran
atau ledakan pada bangunan atau isinya.
Faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya pentanahan :

a. Tahanan jenis tanah.


b. Panjang elektroda pentanahan.
c. Luas penampang elektroda pentanahan.

2.5 Jenis-jenis Gardu Induk

2.5.1 Jenis GI Berdasarkan sistem rel busbar


Rel (busbar) merupakan titik hubungan pertemuan (connecting) antara
transformator daya, SUTT/ SKTT dengan komponen listrik lainnya, untuk
menerima dan menyalurkan tenaga listrik. Berdasarkan sistem rel (busbar), gardu
induk dibagi menjadi beberapa jenis, sebagaimana tersebut di bawah ini :
2.5.1.1 Gardu Induk sistem ring busbar :

Gardu induk sistem ring adalah gardu induk yang busbarnya berbentuk
ring. Pada gardu induk jenis ini, semua rel (busbar) yang ada, tersambung
(terhubung) satu dengan lainnya dan membentuk ring (cincin).

2.5.1.2 Gardu Induk sistem single busbar :

Gardu induk sistem single busbar merupakan sistem yang paling


sederhana karena hanya memerlukan sedikit peralatan dan ruang sehingga dari
segi ekonomis sistem ini sangat menguntungkan.sistem ini digunakan pada GI
skala kecil yang hanya mempunyai sediikit saluran keluar dan tidak memerlukan
pindah-hubung sitem tenaga. Namun jika terjadi gangguan pada sistem maka
pelayanan aliran tenaga listrik akan terputus sama sekali . Pada umumnya gardu
dengan sistem ini adalah gardu induk yang berada pada ujung (akhir) dari suatu
sistem transmisi.

2.5.1.3 Gardu Induk sistem double busbar

Adalah gardu induk yang mempunyai dua (double) busbar. Gardu induk
sistem double busbar sangat efektif untuk mengurangi terjadinya pemadaman
beban, khususnya pada saat melakukan perubahan

sistem (manuver sistem).

Jenis gardu induk ini pada umumnya yang banyak digunakan.

2.5.1.4 Gardu Induk sistem satu setengah (on half) busbar :

Adalah gardu induk yang mempunyai dua (double) busbar. Pada umumnya
gardu induk jenis ini dipasang pada gardu induk di pembangkit tenaga listrik atau
gardu induk yang berkapasitas besar. Dalam segi operasional, gardu induk ini
sangat efektif, karena dapat mengurangi pemadaman beban pada saat dilakukan
perubahan sistem (manuver system). Sistem ini menggunakan 3 buah PMT dalam
satu diagonal yang terpasang secara deret (seri).

2.5.2

Jenis Busbar Berdasarkan Isolasi Busbar

2.5.2.1 Gardu Induk Konvensional


Gardu Induk Konvensional adalah Gardu Induk yang peralatan
instalasinya berisolasikan udara bebas karena sebagian

besar peralatannya

terpasang di luar gedung (switch yard) dan sebagian kecil di dalam gedung (HV
cell, dll) dan memerlukan areal tanah yang relatif luas.
2.5.2.2 Gardu Induk GIS (Gas Insuated Switchgear)
Gas Insulated Substation (GIS) didefinisikan sebagai rangkaian beberapa
peralatan yang terpasang di dalam sebuah metal enclosure dan diisolasi oleh gas
bertekanan. Gas Insulated Line (GIL) didefinisikan sebagai konduktor penghantar
yang menghubungkan suatu substation dengan trafo atau substation lainnya dalam
sebuah metal enclosure dan diisolasi oleh gas bertekanan. Pada umumnya gas
bertekanan yang digunakan adalah Sulfur Hexafluoride (SF6). Enclosure adalah
selubung pelindung yang berfungsi untuk menjaga bagian bertegangan terhadap
lingkungan luar.
Karakteristik Gas SF6
Hingga saat ini sebanyak 80% gas SF6 yang diproduksi di seluruh dunia
dipakai sebagai media isolasi dalam sistem kelistrikan. Hal ini disebabkan oleh
sifat-sifat gas SF6 sebagai berikut :

Penghantar panas (thermal conductivity) yang bersifat dapat


mendisipasikan panas yang timbul pada peralatan.

Isolasi yang sangat baik (excellent insulating).

Mampu memadamkan busur api (arc).

Viskositas rendah.

Stabil, tidak mudah bereaksi.

Secara prinsip peralatan yang dipasang pada GIS sama dengan peralatan
yang dipakai GI Konvensional. Perbedaannya adalah :
a. Pada GIS peralatan-peralatan utamanya berada dalam suatu selubung
logam tertutup rapat, yang di dalamnya berisi gas bertekanan, yaitu gas SF
6 (Sulphur Hexafluorida).
b. Gas SF 6 berfungsi sebagai isolasi switchgear dan sebagai pemadam busur
api pada operasi Circuit Breaker (CB).
Dengan demikian cara pemasangan GIS berbeda dengan GI Konvensional.
a.
b.
c.
d.

GIS-GIS yang terpasang di Indonesia, adalah GIS 150 KV


Dipasang di kota-kota besar dan terbatas hanya di Pulau Jawa.
Sistem penyaluran (transmisi) menggunakan kabel tanah (SKTT).
Hampir semua komponen GIS terpasang (ditempatkan) dalam gedung,
kecuali transformator tenaga, pada umumnya dipasang (ditempatkan) di
luar gedung.

2.5.3

Gardu Induk Berdasarkan Peralatannya

2.5.3.1 Gardu induk pasangan dalam (indoor substation)


Gardu induk yang semua komponennya dipasang didalam gedung atau
ruang tertutup. Gardu induk pasangan dalam ini dipakai untuk menjaga
keselarasan dengan daerah sekitarnya dan untuk menghindari bahaya
kebakaran dan gangguan suara.
2.5.3.2 Gardu induk pasangan luar (out door substation)
Gardu induk yang peralatannya, misalnya Transformator, peralatan
penghubung (switch gear) berada diluar gedung atau ruang terbuka. Alat
control serta alat ukur (switch board) berada dalam ruangan atau gedung. Ini
memerlukan tanah yang begitu luas namun biaya kontruksinya lebih murah
dan pendinginannya murah.

2.5.3.3 Gardu induk sebagian pasangan luar (combine out door substation)

Sebagian peralatan gardu induk jenis ini dipasang dalam ruang tertutup
dan yang lainnya dipasang diluar dengan mempertimbangkan situasi dan
kondisi lingkungan.
2.5.3.4 Gardu induk pasangan bawah tanah (underground substation)
Gardu induk jenis ini hampir semua peralatannya terpasang dalam
bangunan bawah tanah. Biasanya alata pendinginnya terletak diatas tanah.
Gardu induk jenis ini terletak di pusat kota.
2.5.3.5 Gardu induk mobil (mobile substation)
Gardu induk jenis ini dilengkapi dengan peralatan diatas trailer dan
biasa digunakan jika ada gangguan di suatu gardu lain guna pencegahan beban
lebih dan biasa digunakan pada pemakaian sementara dilokasi pembangunan
tenaga listrik.

2.5.4

Gardu Induk Berdasarkan Fungsinya

2.5.4.1 Gardu induk penaik teganggan


Adalah gardu induk yang berfungsi untuk menaikkan tegangan, yaitu
tegangan pembangkit (generator) dinaikkan menjadi tegangan system. Gardu
induk ini berada di lokasi pembangkit tenaga listrik. Karena output voltage
yang dihasilkan pembangkit listrik kecil dan harus disalurkan pada jarak yang
jauh, maka dengan pertimbangan efisiensi, tegangannya dinaikkan menjadi
tegangan ekstra tinggi atau tegangan tinggi.
2.5.4.2 Gardu induk penurun tegangan
Adalah gardu induk yang berfungsi untuk menurunkan tegangan, dari
tegangan ekstre tinggi menjadi tegangan tinggi, dan tegangan tinggi menjadi
tegangan menegah atau tegangan distribusi. Gardu induk terletak di daerah
pusat-pusat beban, karena di gardu induk inilah pelanggan (beban) dilayani.
2.5.4.3 Gardu induk pengatur tegangan

Pada umumnya gardu induk jenis ini terletak jauh dari pembangkit
tenaga listrik. Karena listrik disalurkan sangat jauh, maka terjadi tegangan
jatuh (voltage drop) transmisi yang cukup besar. Oleh kerena itu dibutuhkan
alat penaik tegangan seperti bank capasitor, sehingga tegangan kembali dalam
keadaan normal.
2.5.4.4 Gardu induk pengatur beban
Berfungsi untuk mengatur beban. Pada gardu induk ini terpasang beban
motor, yang pada saat tertentu menjadi pembangkit tenaga listrik, motor berubah
menjadi generator dan suatu saat generator menjadi motor atau menjadi beban.
Dengan generator berubah menjadi motor yang memompakan air kembali ke
kolam utama.
2.5.4.5 Gardu distribusi
Gardu induk yang menyalurkan tenaga listrik dari tegangan system ke
tegangan distribusi. Gardu induk ini terletak di dekat pusat-pusat beban.

2.5.5

Gardu Induk Menurut Besaran Tegangannya


a Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi
Pada gardu induk jenis ini menggunakan transformator 3 fasa dan
dilengkapi

dengan

perlengkapan

reactor

yangberfungsi

mengkompensasikan daya reaktif jaringan. Tegangan pada gardu


induk ini yaitu 275kV, 500kV.
b

Gardu Induk Tegangan Tinggi


Pada gardu induk jenis ini menggunakan transformator 3 fasadan
tidak dilengkapi peralatan reactor. Tegangan pada gardu induk ini
yaitu 150kV dan 70kV.

BAB IV
KESIMPULAN
1

Fungsiutamagarduindukadalah

Mengubahtenagalistriktegangantingi

yang

satuketegangantinggi

yang

lainnyaatauteganganmenengah.
b

Pengukuran,

pengawasan,

operasisertapengaturanpengamanansistemtenagalistrik.
c

PengaturandayakeGardu-GarduInduk

lain

melaluitegangantinggidanGarduGarduDistribusimelaluigawaiteganganmenengah.
2

Persyaratankonstruksigarduinduk
Konstruksibangunansuatugarduindukdiperlukanperhitungan

tepatsesuaidengankebutuhandansesuaidenganstandar

yang

yang
ada

agar

seluruhkegiatanpadagarduindukdapatberlangsungdenganamandansistempendistrib
usian energy listriktetaphandal.
3

Peralatanutama yang terdapatpadagarduinduk


Peralatan

yang

digunakandalamgarduinduksepertibusbar,

transformatorukur, tansformatortegangantransformatorarus, transformatorbantu,


sakelarpemisah,

sakelarpemutustenaga,

sakelarpentanahan,

kompensator,

peralatanSCADAdantelekomunikasi, releproteksidanpapan alarm.


4

Jenis-jenisgarduinduk
Jenis-

jenisgarduindukdibagimenjadibeberapabagianyaituberdasarkanbesaranteganganny

a, berdasarkanpemasanganperalatan, berdasarkanfungsinya, berdasarkan isolasi


yang digunakan dan berdasarkan sistem (busbar).

DAFTAR PUSTAKA

http://www.pln.co.id/p3bjawabali/?p=451 21 Maret 2015 22.02 WIB


Team O & M Transmisi dan Gardu Induk, Buku Petunjuk : OPERASI DAN
MEMELIHARA PERALATAN UNTUK INSTALASI GARDU INDUK, PT. PLN
Pembangkitan Jawa Barat dan Jakarta Raya. 1996.
Kementerian Pendidikan dan Budaya Indonesia.2013.Gardu Induk.Jakarta.
Kementerian Pendidikan dan Budaya Indonesia
Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik,
PT. PLN (Persero) Tahun 2010.
Team O & M Transmisi dan Gardu Induk, Buku Petunjuk : OPERASI DAN
MEMELIHARA PERALATAN UNTUK INSTALASI GARDU INDUK, PT. PLN
Pembangkitan Jawa Barat dan Jakarta Raya. 1996.
..........., KOMPONEN UTAMA JARINGAN DISTRIBUSI TENAGA LISTRIK
TEGANGAN MENENGAH, PT. PLN (Persero) Tahun 2010.
John D. McDonald, Electric Power Substations Engineering, CRC Press Boca
Raton London, New York, Washington D.C, 2004.
Artono Arismunandar dan Susumu Kuwahara, Teknik Tenaga Listrik Jilid III:
Gardu Induk, PT. Pradnya Paramita Jakarta, 1997.
............., LS SF6 Gas Insulated Switchgear, LS-ro 127(Hogye-dong), Dongan-gu,
Anyang-si, Gyeonggi-do 431-848, Korea, 2003.