Anda di halaman 1dari 4

Nasionalisme sebagai basic drive serta elan vital dari sebuah bangsa

bernama Indonesia sedang diuji fleksibilitasnya, dalam arti kemampuan untuk
berubah sehingga selalu akurat dalam menjawab tantangan zaman. Fleksibilitas
tidaklah mengurangi jiwa nasionalisme, justru sebaliknya, fleksibilitas menunjukkan
begitu dalamnya nasionalisme mengakar sehingga dalam waktu bersamaan dia
tetap

hidup

dan

terus-menerus

bermetamorfosis.

Pusaran

ekonomi

global

menendang nasionalisme jauh ke pinggiran. Nasionalisme menjadi tidak relevan
lagi. Di masa lalu modal terkait erat dengan rakyat. Dia memiliki tanggung jawab
sosial untuk menghidupi seluruh anggota komunitas (bangsa). Namun kini,
privatisasi terus-menerus menyeret modal menjauh dari dimensi sosial atau
komunitasnya. Demi keuntungan yang sebesar-besarnya modal dengan cepat
berlari (capital flight) ke (negara) mana pun yang disukainya. Globalisasi sebagai
proses de-teritorialisasi tidak hanya menimbulkan persoalan di bidang ekonomi,
tetapi juga kebudayaan. Kebudayaan kerap dikaitkan dengan teritori tertentu.
Ruang membentuk identitas budaya. Ini berarti nasionalisme Indonesia pun
dibangun oleh kebudayaan Indonesia yang berada dalam batas-batas geografis
tertentu. Itu pemahaman kebudayaan di masa lalu. Globalisasi sebagai proses deteritorialisasi telah mengubah semua itu. Kebudayaan tidak lagi terkungkung dalam
teritori tertentu. Kini tidak sedikit anak-anak muda Kota Kembang yang lebih
terampil break dance daripada jaipongan; atau lebih mahir bermain band, daripada
menabuh gamelan. Kita juga bisa menyaksikan orang barat yang menjadi dalang
dan piawai memetik kecapi. Kita bisa menyaksikan ibu-ibu yang setia berkebaya
serta bapak-bapak yang bersarung atau berpeci, pada waktu bersamaan begitu
menikmati fast food bermerek global. Kebudayaan telah melepaskan diri dari
keterikatannya pada nation-state. Kenyataan ini menghadapkan nasionalisme
dengan persoalan, manakah kebudayaan yang akan menjadi media berurat-akarnya
nasionalisme? Bersamaan dengan proses de-teritorialisasi dan mengglobalnya
kebudayaan terjadi gerak sebaliknya berupa pencarian identitas lokal yang semakin
intensif. Proses mengglobal dan melokal janganlah dipandang sebagai penyakit atau
kelainan dalam budaya masyarakat tetapi mesti diterima sebagai keutamaan hidup
manusia; semakin mengglobal semakin rindu akan identitas lokalnya. Gerak
paradoks tersebut tampak jelas dalam bangkit dan menguatnya gerakan-gerakan
etnis serta agama. Nation-state menghadapi ancaman dari berbagai gerakan
partikular sehingga memicu domestic conflicts yang dapat membawa pada

Nasionalisme Indonesia bukanlah patriotisme gaya Hitler atau Mussolini. Nasionalisme merupakan "kata kerja". yang berarti tidak relevan pula membicarakan nasionalisme? Fakta menunjukkan bahwa hingga saat ini kewarganegaraan modern dengan berbagai hak sosial. Pada titik ini nasionalisme pun dipertanyakan eksistensi dan relevansinya. peran nation-state serta nasionalisme tetap relevan dan signifikan. Nasionalisme sebagai identitas bukanlah "kata benda" yang bentuk dan wujudnya sudah jadi dan final. dan politik global tampak bahwa nasionalisme menghadapi tantangan yang sangat besar di tengah pusaran globalisasi saat ini. "benar atau salah. Hakikat nasionalisme Generasi 1928 merupakan perjuangan dan pembelaan kawanan manusia yang terbelenggu . Proses kerjanya dijalani lewat public critical rational discourse yang melibatkan seluruh bagian anak negeri sebagai yang sederajat tanpa mengecualikan siapapun. menurut Mangunwijaya. dibangun. Disraeli. juga melampaui semboyan termashur dari Perdana Menteri Britania Raya. budaya. serta diberi dasar dan makna baru pada setiap kesempatan. dan sipilnya tidaklah melampaui batas-batas nasional. Di tengah pusaran globalisasi. nasionalisme Indonesia bukan lagi memanggul senjata atau bambu runcing dengan semangat "merdeka atau mati". nasionalisme menjadi ideologi yang kedaluarsa. namun seseorang yang hendak menjadi anggota terlebih dahulu mesti memperoleh kewarganegaraan dari salah satu negara anggotanya. artinya dia adalah suatu projek yang mesti terus-menerus dikerjakan. halnya sama dengan nasionalisme. akan berkembang dengan mengambil sumber dari semangat dasar nasionalisme generasi 1928.runtuhnya nation-state seperti yang dialami oleh bekas negara Uni Soviet. suatu nasionalisme yang berpedoman "right or wrong is right or wrong" bukan "right or wrong is my country". Peran nation-state menjadi subordinat karena diambilalih oleh lembaga-lembaga ekonomi transnasional. Globalisasi telah mereduksi pentingnya lingkup politik dari nation-state yang merupakan basis bagi pembangunan sosial-politik. Ini berarti di tengah arus globalisasi. Dari perspektif ekonomi. negeriku selalu benar". Apakah ini berarti nation-state tidak relevan lagi. Meski kini berkembang berbagai komunitas transnasional. Nasionalisme demikian oleh Mangunwijaya dimaknai sebagai nasionalisme pascaIndonesia. politik. Jika eksistensi nationstate terpinggirkan. Uni Eropa misalnya. Globalisasi bidang politik mendatangkan persoalan serupa atas nasionalisme. Arah nasionalisme pasca-Indonesia.

dan kesejahteraan dari nasionalisme pasca-Indonesia tidak hanya diarahkan ke pihak-pihak asing tetapi juga ke dalam negeri sendiri. teralienasi serta tak berdaya menghadapi penguasa ekonomi. keadilan. Krisis multidimensi yang di barengi dengan krisis ekonomi yang berkepanjanganlah yang menyebabkan kegoncangan dan keterpurukan mental Indonesia.penjajahan. tertindas. kini bangsa Indonesia menghadapi berbagai masalah pelik berkaitan dengan penegasan ideal nasionalisme. Bangsa Indonesia yang pada masa dahulu terkenal dengan kebudayaan yang begitu eksklusif dan memukau serta penduduk yang ramah-tamah di dukung juga oleh kondisi geografis yang sangat strategis dan dikaruniai tanah yang subur. Nasionalisme pasca-Indonesia lebih concern dengan persoalan yang lebih mendasar. Kita tidak mungkin lari apalagi menolak serta menghentikan proses globalisasi. Nasionalisme Indonesia Era Reformasi kaitanya dengan Globalisasi. Bedanya. Saat ini memang bangsa Indonesia sedang mengalami massa-masa keterpurukanya dalam dunia intetrnasional. yaitu bagaimana "mengawal" globalisasi supaya semakin manusiawi. Bagi nasionalisme pasca-Indonesia. Nasionalisme pasca-Indonesia seperti juga nasionalisme 1928 diarahkan untuk memperjuangkan hidup manusia yang termarginalisasi. Sikap mental yang kuat dan konsisten serta mampu mengeksplorasi diri adalah salah satu bentuk konkrit yang dibutuhkan bangsa Indonesia pada saat ini. politik. dari manapun dan dalam bentuk apa pun. Hal ini tidak lepas dari mentalitas warga pendukung yang sangat lemah. nasionalisme generasi 1928 ditujukan ke arah lawan asing dari luar. sekarang justru berubah 180 drajat. Perjuangan kemanusiaan. Nasionalisme pasca-Indonesia tidak menghabiskan "hidupnya" untuk memaksakan memilih salah satu pro atau kontra globalisasi. budaya yang lalim dan sewenangwenang. sedangkan bagi nasionalisme pasca-Indonesia yang hidup dalam pusaran globalisasi. miskin kemerdekaan dan hak menentukan diri sendiri. batas-batas geopolitis semakin kabur. Salah satunya adalah mentalitas warga masyarakatnya. Tak ada lagi terlukiskan semangat-semangat nasionalisme dalam . Namun. Nasionalisme pasca-Indonesia merupakan perjuangan untuk meniadakan segala bentuk eksploitasi manusia (juga lingkungan hidup beserta semua penghuninya) oleh siapa pun. globalisasi merupakan proses sejarah yang tak terelakan (unevitable). Dahulu makna dari nasionalisme adalah perjuangan melawan penjajah untuk mendapatkan kemerdekaan sedangkan hakikat nasionalisme saat ini ialah mengisi pembangunan dengan perbuatan positif. bahkan diri sendiri.

Mereka tidak memikirkan dampak negatifnya. Banyak diantara kita yang rela menjual tanah airnya. Mereka seakan lupa akan perjuangan para pahlawan-pahlawan bangsa yang telah mengorbankan tidak hanya harta bendanya tetapi mereka juga mengorbankan nyawa dan keluarga mereka. melestarikan dan mengajukan identitas. sungguh tinggi jiwa nasionalisme mereka. . 2001. integritas. dan secara kasar warganya dapat dikatakan sebagai penghianat bangsa. Miscevic. kita seakan malah menganggap remeh mereka para pejuang yang telah berjasa kepada kita. Sebagai contoh yang dapat menunjukan hal seperti ini adalah penduduk Indonesia pada saat ini justru lebih senang menggunakan produk luar dari pada memakai produk buatan sendiri. Hal ini dapat kita buktikan bahwa pemerintah tetrkesan kurang memperhatikan nasib para veteran. Nasionalisme masa kini adalah suatu kesadaran sebagai bangsa yang disertai oleh hasrat untuk memelihara. Mereka justru membanggabanggakan negeri orang lain disbanding negerinya sendiri. memiliki ketangguhan karakter bangsa yang kuat dan beradab. dan sungguh jauh jika dibandingkan dengan bangsa Indonesia pada masa sekarang ini. Tidak ada lagi jiwa nasionalis yang dapat ditunjukan kita. New York : CEU Press. Tapi sikap masyarakat yang lebih mencintai produk luar sangatlah tidak dibenarkan.diri Indonesia. dalam gemerlapnya harta. Dampak negatifnya antara lain adalah bangsa Indonesia jistru akan lebih tertinggal dengan Negara lain. Kita seakan tenggelam. Globalisasi dan kapitalisme mengubah mentalitas kita menjadi sangat jauh dengan mental nasional kita. Sungguh besar jassa mereka. Nenad. sebab warga negaranya yang diharapkan dapat mendukung perkembangan tekhnologi di Indonesia malah justru meninggalkanya dan lari kepada Negara lain yang lebih maju. Memang produk luar secara kualitas lebih menjalin. Nasionalisme yang lebih cocok dalam realitas kekinian bangsa Indonesia adalah nasionalisme yang menjaga persatuan dan yang mampu mengatasi provinsialisme dan suku bangsa. bangsa Indonesia belum mampu bersaing untuk menciptakan suatu tekhnologi yang canggih untuk menciptakan produk yang berkualitas. Nationalism and Beyond. Dalam hal ini bangsa Indonesia terkesan egois. hanya karena sedikit kemewahan dari negeri orang.