Anda di halaman 1dari 9

KERANGKA ACUAN PROGRAM ORIENTASI

TENAGA BARU BIDAN BARU

BAGIAN KEPERAWATAN
RUMAH SAKIT ...........................

KERANGKA ACUAN PROGRAM ORIENTASI BIDAN BARU

I.

PENDAHULUAN
Fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan Upayah Kesehatan

Masyarakat dan upayah kesehatan perorangan tingkat pertama. Dengan lebih


mengutamakan upayah promotif dan preventif untuk mencapai derajat kesehatan
masyrakat yang setinggi ti nggimya diwilyah kerja nya.
Memasuki suasana baru dapat menimbulkan berbagai perasaan yang
memperlihatkan suatu gambaran pribadi baik secara benar maupun salah, dan
senantiasa perlu perjuangan dengan berbagai cara untuk dapat segera diterima dalam
menyesuaikan diri di tempat yang baru. Untuk mempercepat proses penyesuaian
diri, cara yang dianggap tepat adalah dengan memberikan arahan dan pengalaman
kepada setiap anggota baru, yaitu dalam bentuk kegiatan Orientasi Pembekalan
Bagi Tenaga Baru Kebidanan.
Lingkungan kerja merupakan hal penting bagi pegawai baru untuk diketahui
serta

dipahami dengan jelas, sehingga mempermudah

penyesuaian dalam

pelaksanaan tugas dan fungsi yang dibebankan kepadanya baik di rumah sakit
maupun di puskesmas. Melalui orientasi pada awal penugasan diharapkan perawat
atau bidan baru akan merasa lebih siap dalam menerima tanggung jawab, serta dapat
bekerja dengan penuh percaya diri karena telah dengan jelas mengetahui situasi,
kondisi,peraturan, hak dan kewajibannya. Dengan demikian pelaksanaan tugas akan
tetap mengarah pada pelayanan yang professional. Program orientasi bagi pegawai
baru termasuk pegawai lama yang dipindahkan keruangan atau unit baru, bila
dirancang dengan baik diharapkan dapat mengatasi berbagai issue yang muncul dan
membantu pegawai bersangkutan lebih cepat menyesuaikan diri dalam memenuhi
tanggung jawab dan akontabilitas mereka terhadap tugas yang dibebankan kepada
mereka.
Orientasi merupakan program penting yang perlu dipersiapkan dan diberikan
kepada para perawat/bidan baik yang baru atau maupun pindahan yang akan
melaksanakan tugas-tugas di rumah sakit/puskesmas. Materi-materi orientasi
disesuaikan dengan tujuan, kebijakan, rumah sakit/puskesmas. Dalam konteks ini,

kelengkapan orientasi bagi setiap perawat/bidan baru atau seseorang yang akan
melaksanakan tugas-tugas baru akan dapat mengetahui tugas-tugas yang akan
menjadi tanggung jawab mereka, dengan demikian, diharapkan mereka akan dapat
melaksanakan tugas-tugas dengan lancar dan memberikan kontribusi profesionalnya
untuk pencapaian misi, visi, prinsip dan tujuan dari rumah sakit/puskesmas.

II.

LATAR BELAKANG

Dalam proses memasuki tempat kerja baru, perlu adanya program orientasi
dimana kegiatan ini bertujuan memberikan pemahaman kepada tenaga baru
dalam menjalankan tugasnya. Pemahaman ini diberikan agar dalam menjalankan
tugasnya nanti pegawai baru dapat menyesuaikan dengan prosedur yang ada di
rumah sakit. Untuk itu lah Rumah Sakit membuat program orientasi tenaga baru
agar tenaga baru tersebut dapat menjalankan tugasnya sesuai dengan prosedur
yang ditetapkan oleh Puskesmas.

III.

TUJUAN

TUJUAN
1. Tujuan Umum
Memberikan gambaran tentang tugas pokok di Puskesmas, dengan tujuan
mempercepat proses adaptasi dan kerja sesuai dengan bidangnya masingmasing.
2. Tujuan Khusus
a. Memahami tugas, kewajiban, wewenang dan prosedur kerja.
b. Memahami tujuan, falsafah dan peraturan-peraturan dilingkungan rumah
sakit serta kebijakan pimpinan Puskesmas.
c. Memahami prosedur-prosedur pengamanan dalam berbagai bidang di
berbagai unit kerja.
d. Memahami tehnik-tehnik mengerjakan basic life support dalam keadaan
darurat.
e. Memahami prosedur tentang penilaian terhadap penampilan kerja staf
Kebidanan.

IV.

KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN

1. Kegiatan Pokok
Memberikan pemahaman kepada pegawai baru tentang Puskesmas secara
global.
2. Rincian Kegiatan
a. Pengenalan Puskesmas secara global.
b. Pengenalan Bagian Ruangan/ Poli .
c. Rotasi pegawai baru.
d. Rolling per minggu pada setiap ruang Poli .
e. Rolling di unit yang akan ditempatkan.
V.

CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN

1. Pengenalan Puskesmas secara global


a.
Perkembangan Puskesmas dari masa ke masa.
b.
Struktur Organisasi Puskesmas .
c.
Falsafah dan tujuan Puskesmas.
d.
Fasilitas/sarana yang tersedia dan cara penggunaanya.
e.
Kebijakan dan prosedur yang berlaku di Puskesmas.
f.
Prosedur pengamanan dalam berbagai bidang di Puskesmas.
2.

Pengenalan Bagian Kebidanana


a. Struktur Organisasi Bagian Kebidanana.
b. Penjelasan mengenai visi, misi, falsafah, tujuan, motto dan Struktur
Kebidananan serta Protap Kebidanan oleh Penanggung Jawab Program
Ruangan Poli KIA
c. Penyegaran materi Kebidanan khususnya mengenai kode etik
Kebidanan, melakukan pemeriksaan fisik pada ibu hamil, anamnesa,
ANC, konseling , obat dan Standar Asuhan Kebidanan serta penulisan
berkas Rekam Medis oleh penanggung jawab ruangan Poli KIA.
d. Metoda pemberian asuhan Kebidanan Puskesmas
e. Pola Ketenagaan dan sistem penilaian kinerja Kebidanan.
f.
Hak dan kewajiban tenaga Kebidanan.
3. Metode Orientasi
a. Ceramah.
b. Tanya jawab.
c. Diskusi.
d. Praktek lapangan.
e. Penugasan.
f. Tes.
4. Rotasi Pegawai Baru
Rotasi per hari dengan jam dinas pukul 07.00 14.00 WIB di Unit UGD,
Poli Umum,Poli KIA, Poli Usila, Poli anak..

5.

Rolling per minggu pada setiap ruang perawatan


Rolling per minggu dengan pola dinas shift pagi, siang dan sore di Unit
UGD, OK, Poliklinik, Keperawatan Lantai I Anak, Keperawatan Lantai I
Dewasa, Lantai IV Kebidanan (khusus suster), ICU, Perinatologi (khusus
suster) dan Keperawatan Lantai V.
6. Rolling di unit yang akan ditempatkan
Rolling di unit dimana perawat yang bersangkutan akan ditempatkan
terutama sesuai dengan kebutuhan ruangan, atau ketrampilan, bakat dan
pengalaman yang dimiliki.
7. Bimbingan Prosedur oleh Kepala Ruangan
Selama dalam proses bimbingan, Kepala Ruangan atau perawat
senior/Ketua Shift harus mendampingi tindakan-tindakan invasif hingga
target tindakan dicapai dengan baik. Dalam 2 minggu pertama, segala
tindakan perlu diawasi oleh Kepala ruang/perawat senior.
8. Penilaian kinerja mingguan dan target tindakan oleh Kepala Ruangan.
1. Evaluasi penilaian kinerja mingguan dan target tindakan khususnya
menginfus minimal 5x berhasil, memasang kateter minimal 2x berhasil,
memasang EKG minimal 2x berhasil dan memasang NGT minimal 1x
berhasil selama menjalani masa orientasi.
2. Penyelenggaraan ujian tulis dan interview dilakukan di akhir masa
orientasi oleh Kepala Bagian Keperawatan.
3. Pembuatan rekomendasi penilaian dilakukan oleh Kepala Bagian
Keperawatan
4. Penyerahan hasil penilaian kinerja, ujian tulis dan rekomendasi penilaian
disampaikan ke Bagian HRD.

Orientasi Organisasi
1.

Struktur organisasi dan tata laksana dalam

pelayanan di rumah

sakit/puskesmas.
2.

Misi, visi, prinsip dan tujuan organisasi dan pelayanan di rumah sakit/puskesmas.

3.

Jenis-jenis pelayanan atau program yang tersedia atau dilaksanakan.

4.

Fasilitas-fasilitas yang ada di rumah sakit/puskesmas.

5.

Prosedur yang digunakan untuk pemeliharaan fasilitas-fasilitas rumah sakit


/puskesmas.

6.

Sistem pengamanan dan ketertiban termasuk peraturan di rumah sakit/puskesmas.

Orientasi Kebijakan tentang Manajemen SDM


1.

Wewenang dan larangan

2.

Hak dan kewajiban pegawai (insentif, libur, cuti, pensiun, kesejahteraan)

3.

Sistem penghargaan dan sanksi

4.

Sistem pengembangan staf

5.

Sistem evaluasi kinerja staf

Orientasi Tugas Personal (Perawat dan Bidan)


1.

Program pelayanan keperawatan dan kebidanan

2.

Diskripsi pekerjaan yang menjadi tugas dan tanggung jawabnya.

3.

Batas kewenangannya.

4.

Kode etik profesi keperawatan dan kebidanan

5.

Dukungan standar keperawatan dan kebidanan

6.

Program pemasaran dan kepuasan konsumen.

7.

Fasilitas peralatan kesehatan yang tersedia.

Prosedur pemeliharaan fasilitas atau perawatan/kebidanan


8.

Berbagai SOP asuhan/pelayanan, antara lain prosedur:

Keluar- masuk pasien di rumah sakit/puskesmas.

Sistem pengendalian infeksi nosokomial dan kasus nosokemistri

Persiapan dan perawatan pasen operasi (kasus bedah)

Persiapan pemeriksaan medik

Prosedur tindakan-tindakan seperti resusitasi dari kardio pulmonary/RKT,


pertolongan melahirkan, instalasi: NGT, kateter, O2, infus, transfusi darah, dll.

Orientasi Lapangan
Pegawai baru tersebut diberikan orientasi langsung ke lapangan di semua ruangan rawat
inap dan rawat jalan serta instalasi di lingkungan rumah sakit dan untuk lapangan
puskesmas, selain di puskesmas itu sendiri perlu diperkenalkan daerah binaan,
pustu/polindes, posyandu dll.

Orientasi Khusus ke Ruangan (dimana mereka ditempatkan).

1.

Organisasi dan tata ruang dari ruang-ruang Poli KIA

2.

Fasilitas-fasilitas dan peralatan yang tersedia untuk ruang-ruang Kebidanan

3.

Perkenalan dengan semua staf di ruangan atau unit layanan tersebut.

4.

Tugas dan tanggung jawab serta wewenangnya dalam ruangan baru tersebut

5.

Prosedur administrasi atau tindakan klinis keperawatan/kebidanan yang berlaku di


ruangan/program serta dokumen pendukungnya.

6.

VI.

Model penugasan, tata cara kerja dan hal-hal lain yang berlaku.

SASARAN

Seluruh Tenaga baru keperawatan (Perawat dan Bidan) memahami :


1. Memahami tugas, kewajiban, wewenang dan prosedur kerja.
2.
Memahami tujuan, falsafah dan peraturan-peraturan dilingkungan rumah
sakit serta kebijakan pimpinan rumah sakit.
3.
Memahami prosedur-prosedur pengamanan dalam berbagai bidang di
berbagai unit kerja.
4.
Memahami tehnik-tehnik mengerjakan basic life support dalam keadaan
darurat.
5.
Memahami prosedur tentang penilaian terhadap penampilan kerja staf
keperawatan.
Sasaran program orientasi adalah setiap perawat dan bidan baru dan perawat atau
bidan yang akan pindah ke unit lain di rumah sakit dan puskesmas.

VII.

SKEDUL (JADWAL) KEGIATAN

JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN


Minggu

No
.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Kegiatan
Pengenalan Puskesmas secara Global
Pengenalan Bagian ruangan Poli
Rotasi per hari dengan jam dinas pukul
07.00 14.30 WIB
Rolling per minggu dengan pola dinas
shift pagi
Rolling di unit dimana perawat /bidan
yang bersangkutan akan ditempatkan
Bimbingan Prosedur oleh penanggung
jawab ruangan
Penilaian kinerja mingguan dan target
tindakan oleh Penanggung JAwab
ruangan

1 2 3 4 5 6 7 8 9

1
0

11 12

x
x
x
x x x x x x x x x
x

x x x x x x x x x x

x x x x x x x x x x

VIII. PENCATATAN,PELAPORAN DAN EVALUASI KEGIATAN


Setiap minggunya kepala ruangan melakukan evaluasi pada penilaian kinerja dan
target tindakan. Pada akhir masa orientasi, Kepala Bagian Keperawatan
menyelenggarakan ujian tulis dan interview.
Evaluasi dalam program orientasi merupakan hal yang sangat penting untuk
mendapatkan hasil kerja klinis yang profesional. Kepala ruangan bertanggung jawab
terhadap proses adaptasi serta perkembangan para perawat dan bidan baru, baik
dalam hal kemampuan dan perilakunya.
Evaluasi perlu diadakan setiap minggu atau 2 kali seminggu untuk kemajuan
yang dihasilkan selama periode 3 bulan. Batas waktu diperlukan untuk mendapatkan
standar minimal dari kapabilitasnya dari setiap perawat dan bidan baru yang masih
dalam masa

orientasi.

Evaluasi dilakukan dengan menggunakan alat evaluasi

(check-list) sesuai kebutuhan dan dilaporkan kepada yang berwenang.

Kepala ruangan melaporkan hasil penilaian kinerja dan target tindakan setiap
minggunya kepada Kepala Bagian Keperawatan.
Kepala Bagian Keperawatan membuat rekomendasi penilaian pada akhir masa
orientasi dan menyerahkan hasil penilaian kinerja, ujian tulis dan rekomendasi
penilaian ke bagian HRD.

IX.

PEMBIAYAAN/ANGGARAN