Anda di halaman 1dari 7

GEL ALOE VERA

- Aloe vera mengandung dua jenis Aloin yaitu Nataloin, menghasilkan pikrat dan asam oksalat dengan asam
nitrat, dan Barbaloin yang menghasilkan asam aloetat (C7H2N3O5), asam krisamat (C7H2N2O6), pikrat dan
asam oksalat dengan asam nitrat.
- Lidah buaya memproduksi setidaknya enam agen antiseptic seperti lupeol, asam salisilat, nitrogen urea, asam
cinnamonat, fenol dan sulfur. Semua senyawa tersebut dikenal sebagai antiseptic karena kemampuannya
membunuh dan mengontrol bakteri, jamur, dan virus secara internal maupun eksternal. Lupeol dan asam
salisilat yang terdapat pada cairan lidah buaya adalah dua penghilang rasa sakit yang efektif
- Lidah buaya mengandung saponin yang mempunyai kemampuan membunuh kuman, serta senyawa antrakuinon
dan Kuinon sebagai antibiotik dan penghilang rasa sakit. Lidah buaya juga merangsang pertumbuhan sel baru
dalam kulit. Dalam gel lidah buaya terkandung lignin yang mampu menembus dan meresap ke dalam kulit,
sehingga sel akan menahan hilangnya cairan tubuh dari permukaan tubuh.
- sediaan gel Aloe vera yang digunakan secara topical. Sediaan dibuat dengan terlebih melakukan ekstraksi Aloe
vera dengan metode maserasi dengan pelarutt etanol (95%). Dibuat sediaan gel karena mudah
pengaplikasiannya pada kulit terutama sebagai antiseptic dan penyembuh luka, selain itu proses penyembuhan
akan berlangsung relative cepat serta gel akan memberikan efek dingin pada kulit.
- Khasiat : laksatif, biogenic stimulator yang mempercepat proses reepitelisasi jaringan, penyubur rambut,
antibakteri, antiviral, dan antifungi, arthritis dan rematik, tukak lambung dan gangguan pencernaan,
hepatoprotektor, menurunkan kadar lemak dalam darah dan imunomodulator

METODE
3.1 Cara Kerja
1. Pembuatan Ekstrak
a. Ekstraksi

b. Pengeringan Ekstrak

2. Penetapan Kadar Senyawa Aktif


a. Pembuatan Larutan Pembanding Berberin

b. Pembuatan Larutan Uji

c. Penetapan Kadar Berberin dengan Metode KLT-Densitometri


Penotolan

: meenotolkan 2l pembanding dan 10l larutan uji dengan posisi larutan uji di

tepi dan pembanding di tengah


Fase gerak

: toluena : etil asetat (95 : 5)

Fase diam

: silika gel 60 F254

Deteksi

: mengamati pada UV 254 nm

Warna noda

: gelap (meredam sinar UV). Rf berberin 0,30

Perhitungan

: kadar berberin dalam ekstrak kering dihitung dari kurva baku larutan

pembanding, dinyatakan dalam mg berberin/g ekstrak


Replikasi

: tiga kali. Menentukan nilai koefisien variasi (KV) kadar berberin dari 3 replikasi.

3.2 Formulasi Gel Lidah Buaya 0,001%


Ekstrak lidah buaya

0,001%

Gliserin

10 %

Metil paraben

0,2%

Carbopol

0,5 %

Trietanolamin

1%

Propilen glikol

10 %

Aquadest

ad 100 %

Cara Pembuatan

PROSEDUR EVALUASI
1. Organoleptis
Uji organoleptik dilakukan untuk melihat tampilan fisik sediaan dengan cara melakukan pengamatan
terhadap bentuk,warna dan bau dari sediaan yang telah dibuat (Anief, 1997).
Prinsip Kerja : evaluasi yang dilakukan yaitu dengan melakukan pengamatan sediaan gel secara kualitatif
yaitu warna, bau, dan bentuk sediaan. Gel yang baik akan berwarna jernih dan transparan.
2. Pengujian pH
Alat : Kertas pH indikator
Prinsip Kerja : Uji pH dilakukan untuk melihat tingkat keasaman sediaan gel untuk menjamin sediaan gel
tidak menyebabkan iritasi pada kulit. pH sediaan gel diukur dengan menggunakan stik pH
universal. Stik pH universal dicelupkan ke dalam sampel gel yang telah diencerkan (1:10),
diamkan beberapa saat dan hasilnya disesuaikan dengan standar pH universal. pH sediaan
yang memenuhi kriteria pH kulit yaitu dalam interval 4,5 6,5
3. Pengujian Viskositas
Alat : Viskotester VT-04
Prinsip Kerja : gel dimasukkan kedalam cawan porselen, pasangkan alat spindel pada viskotester. Pasang
spindel hingga tercelup semuanya dalam sediaan, catat viskositas yang ditunjukkan oleh
viskotester. Nilai viskositas sediaan gel yang baik yaitu 2000-4000 cps (Garg et al., 2002).
4. Uji Daya Sebar
Alat : Double Plate Transparan
Prinsip Kerja :Uji daya sebar dilakukan untuk menjamin pemerataan gel saat diaplikasikan pada kulit yang
dilakukan segera setelah gel dibuat. Gel ditimbang sebanyak 1 g kemudian diletakkan
ditengah kaca bulat berskala. Di atas gel diletakkan kaca bulat lain dan pemberat mulai dari
5g sampai persebaran konstan, setiap penambahan beban didiamkan 2 menit, kemudian
dicatat diameter penyebarannya. Daya sebar gel yang baik antara 5-7 cm (Garg et al.,2002).
5. Uji Homogenitas
Alat : Object glass dan cover glass
Prinsip Kerja : Sediaan gel yang dihasilkan dioleskan pada sekeping kaca kemudian diamati apakah terdapat bagian-bagian yang tidak tercampurkan dengan baik.
6. Uji Konsistensi
Uji konsistensi dilakukan untuk mengetahui stabilitas sediaan gel yang dibuat dengan cara mengamati
perubahan konsistensi sediaan setelah disentrifugasi. Uji konsistensi dilakukan dengan cara mekanik
menggunakan sentrifugator dengan cara sediaan disentrifugasi pada kecepatan 3800 rpm selama 5 jam.

Perubahan fisik diamati apakah terjadi pemisahan atau bleeding antara bahan pembentuk gel dan
pembawanya yaitu air dan pengujian hanya dilakukan pada awal evaluasi (Djajadisastra, 2009).
7. Daya Lekat
Sampel 0,25 gram diletakkan diantara 2 gelas obyek, kemudian ditekan dengan beban 1 kg selama 5 menit.
Setelah itu beban diangkat dari gelas obyek, kemudian gelas obyek dipasang pada alat test. Alat uji diberi
beban 80 gram dan kemudian dicatat waktu pelepasan gel dari gelas obyek (Miranti, 2009).
8. Kestabilan Gel
Evaluasi dilakukan sebelum dan setelah kondisi penyimpanan dipercepat yaitu penyimpanan pada suhu 5oC
dan 35oC secara bergantian setiap 48 jam (1 siklus) selama 10 siklus atau dengan penambahan suhu dan
siklus dipercepat.

HASIL PENGAMATAN
Kondisi analitis yang digunakan :
Fase gerak : toluen: etanol : NH3 25% ( 3:4:1)
Fase diam : silica gel 60 F 254
Deteksi : sinar UV 254 nm.
Warna noda : gelap meredam UV Rf berberin 0.30
Penotolan : 2 l pembanding dan 10 l larutan uji.
Dari hasil ini didapatkan 10,41 ng dalam 6l dengan konsentrasi uji 100.000 ppm. Sehingga untuk
mendapatkan kadar berberi 0,001 % dalam sediaan gel (20 gr) membutuhkan ekstrak 11,527 gram ekstrak namun
ekstark gel yaang dihasilkan hanya 49 gram sehingga untuk memenuhi kadar berberin 0,001 % dihasilkan
formulasi :
Ekstrak lidah buaya

0.001%

: 49 gram

Gliserin

10 %

: 6,75 ml

Metil paraben

0,2%

: 0,17 g

Carbopol

0,5 %

: 0,42 g

Trietanolamin

1%

: 0,746 ml

Propilen glikol

10 %

: 8,195 g

Aquadest

ad 100 %

: 17,6 ml

Dan rendemen yang dihasilkan 2.45 %.


a.

Hasil uji derajat keasaman


Alat

: ph universal

Hasil

: 10

b.

Hasil uji viskositas


Alat

: viskotester spindle 1

Hasil

c.

: 30 dpas

Uji daya sebar


Alat

: kaca arloji berdiameter dan beban 10,20,dan 3o gram

Bahan

Hasil

: sebelum : 2cm ; 10 gram : 4cm ; 20 gram : 6cm ; 30 gram : 7cm

0,5 gram gel

PEMBAHASAN
Pada praktikum kali ini dilakukan pembuatan sediaan gel dari daging daun lidah buaya (Aloea Verae
Folium). Gel merupakan suatu sistem setengah padat yang terdiri dari suatu disperse yang tersusun baik dari
partikel kecil anorganik atau molekul-molekul besar organic yang diinterpenetrasikan dalam sebuah cairan
(Anonim,1979). Sedangkan Lidah buaya (Aloe vera L.) merupakan tanaman yang fungsional karena semua bagian
dari tanaman dapat dimanfaatkan. Lendir lidah buaya kaya akan nutrisi serta zat pelembab dan mengandung kurang
lebih 96% air, aloektin B yang menstimulasi sistem imun dan memberikan lapisan perlindungan pada bagian kulit
yang rusak serta mempercepat tingkat penyembuhan. Antrakuinon dan kuinonnya memiliki efek untuk
menghilangkan rasa sakit (analgetik). Saponin lidah buaya berperan sebagai pembersih sekaligus antiseptik.
Kandungan polisakarida (terutama glukomannan) yang bekerja sama dengan asam-asam amino, enzim oksidase,
enzim katalase, lipase, dan protease memecah jaringan kulit yang sakit akibat kerusakan dan membantu memecah
bakteri, sehingga lendir bersifat antibiotik dan penggati sel yang rusak (Nur Ida, 2012). Ekstrak daun lidah buaya
(Aloea Verae Folium) dibuat sediaan gel karena Aloe vera sangat potensial untuk diformulasi menjadi sediaan
topikal. Salah satu bentuk sediaan yang efektif untuk terapi topikal adalah gel. Gel lebih disukai krn pd pemakaian
meninggalkan lapisan tembus pandang, elastis, pelepasan obatnya baik dan penampilan sediaan yg menarik.
Tahap pertama yang dilakukan yaitu pengupasan daun lidah buaya untuk mendapatkan daging lidah buaya,
kemudian daging lidah buaya yang diperoleh diblender yang bertujuan untuk memperkecil ukuran partikel,
sehingga akan mempercepat proses maserasi.
Tahap selanjutnya yaitu maserasi dilakukan dengan menimbang 2000 gram lidah buaya, kemudian
dilarutkan dengan etanol 96%, dan didiamkan selama beberapa jam. Setelah dilakukan proses penyaringan ekstrak,
kemudian ekstrak cair dipekatkan dengan menggunakan rotavapor hingga terbentuk ekstrak kental. Ekstrak kental
yang dihasilkan kemudian dipanaskan untuk mendapatkan ekstrak pekat. Bobot ekstrak yang diperoleh sebesar 49
gram, sehingga randemen yang dihasilkan sebesar 2,45 %
Pada praktikum ini, dilakukan penetapan kadar berberin dalam ekstrak Aloe vera menggunakan metode
KLT-Densitometri. Dalam metode ini digunakan nilai Rf standart berberin yang dibandingkan dengan nilai Rf
sampel untuk mengetahui kadar berberin dalam ekstrak untuk mengetahui adanya kandungan berberin dalam
ekstrak. Berdasarkan hasil analisis KLT selanjutnya discan dengan densitometri untuk melihat pola kromatogram.
Scanning dilakukan dari awal penotolan sampai akhir eluasi pada panjang gelombang 254 nm karena pada panjang
gelombang tersebut pola kromatogram dari berberin dapat diamati secara maksimal.

Karena kadar berberin pada ekstrak Aloe vera hanya sedikit, kami sedikit kesulitan menentukan kadarnya,
sehingga membuat kami melakukan penetapan kadar berberin dalam ekstrak tersebut dengan metode KLTDensitometri sebanyak 3 kali, dengan melakukan beberapa cara seperti, memekatkan konsentrasi ekstrak, maupun
mengganti fase gerak dengan membuat fase gerak baru yakni : Toluen : Etanol : Ammonia (3:4:1). Hingga
akhirnya kadar berberin dapat terdeteksi walaupun sangat kecil yang berhasil di deteksi.
Kondisi analitis yang digunakan :
Fase gerak : toluen: etanol : NH3 25% ( 3:4:1)
Fase diam : silica gel 60 F 254
Deteksi : sinar UV 254 nm.
Warna noda : gelap meredam UV Rf berberin 0.30
Penotolan : 2 l pembanding dan 10 l larutan uji.
Dari hasil ini didapatkan 10,41 ng dalam 6l dengan konsentrasi uji 100.000 ppm.
Berdasarkan hasil analisis sebagai parameter adanya hubungan linier atau tidaknya digunakan koefisien
korelasi yaitu r dan persamaan regresi linier y = bx + a. Linieritas menunjukkan kemampuan metode analisis
untuk memperoleh hasil pengujian yang sesuai dengan konsentrasi analit dalam kisaran konsentrasi tertentu.
Pada penetapan ini diperoleh kadar berberin ekstrak sebesar 10,41 ng dalam 6 l dengan konsentrasi
100.000 ppm sehingga dari hasil ini dapat dihitung kadar berberin dalam 20 g ekstrak sediaan sebesar 0,001%. Dari
hasil penetapan kadar tersebut, maka kami dapat menyusun formula gel dengan bahan aktif berberin. Pada
literature menyebutkan bahwa konsentrasi berberin yang digunakan sbg sediaan topical sebesar 0,2%, namun
perhitungan ekstrak yg didapatkan kecil shg menggunakan konsentrasi 0,001 % dg total ekstrak 49 g.
Pada praktikum kali ini dilakukan uji daya sebar dengan cara menimbang 0.5 gram gel dan meletakkan
dengan hati-hati di atas kertas grafik yang dilapisi kaca transparan dan dibiarkan sesaat (15 detik) kemudian di
ukur diameter pada tiap sisi (5 sisi) pada saat di beri beban 10 g terjadi penambahan diameter 2 cm dari awal acm
menjadi 4 cm, dengan beban 20 g menjadi 6cm, dengan 30 g beban menjadi 7 cm.Persyaratan daya sebar untuk
sediaan topikal yaitu sekitar 5-7 cm, maka berdasarkan hasil uji daya sebar pada sediaan dapat dikatakan bahwa
sediaan sudah memenuhi syarat daya sebar yang baik. Daya sebar yang baik menyebabkan kontak antara obat
dengan kulit menjadi luas, sehingga absorpsi obat ke kulit berlangsung cepat. (Maulidaniar dkk, 2011)
Kemudian dilakukan uji pH menggunakan pH meter. Berdasarkan hasil pengujian diketahui pH sediaan gel
adalah sebesar 10, pH tersebut memenuhi tidak persyaratan pH sediaan topikal yaitu antara 4,5 6,5. Kulit yang
normal memiliki pH antara 4,5 - 6,5 sehingga sediaan topikal harus memiliki pH yang sama dengan pH normal
kulit tersebut. Kesesuaian pH kulit dengan pH sediaan topikal mempengaruhi penerimaan kulit terhadap sediaan.
Sediaan topikal yang ideal adalah tidak mengiritasi kulit. Kemungkinan iritasi kulit akan sangat besar apabila
sediaan terlalu asam atau terlalu basa. Dibandingkan dengan kelompok lain dimana mendapat rendemen yang lebih
besar yaitu 2,9365 % sedangkan kelompok kami 2,45%, namun kadar berberin tidak terdeteksi perbedaan ini dapat
diakibatkan karena perbedaan kondisi analisis yang digunakan berbeda.