Anda di halaman 1dari 5

VOLUME DISTRIBUSI

Volume distribusi obat atau volume distribusi nyata tidak sepenuhnya


menunjukkan kompartemen fisiologik tertentu didalam tubuh. Parameter itu hanya
menyatakan ukuran suatu kompartemen, yang diperlukan untuk menghitung total
jumlah obat didalam tubuh apabila obat berada di seluruh tubuh dengan konsentrasi
yang sama dengan di dalam plasma. Persamaan volume distribusi adalah sebagai
berikut :
V=

Ab
C

(pers. 10)

V adalah volume distribusi nyata, Ab adalah total jumlah obat dalam tubuh, dan C
adalah konsentrasi obat dalam plasma.
Volume plasma kebanyakan orang dewasa sekitar 3 L. Jadi, volume distribusi
nyata yang lebih besar dari kompartemen plasma (>3 L) hanya mengindikasikan
bahwa obat juga terdapat di dalam jaringan atau cairan di luar kompartemen plasma.
Lokasi distribusi sebenarnya tidak dapat ditentukan dari nilai V. Sebagai contoh, obat
yang memiliki volume distribusi sama dengan kandungan total air tubuh (total body
water) (0,65 L/kg) tidak mengindikasikan bahwa obat itu berada dalam
kesetimbangan yang seragam di seluruh kandungan total air dalam tubuh. Obat itu
mungkin atau mungkin juga tidak terikat dalam jaringan tertentu atau dikeluarkan
dari jaringan tertentu. Akan tetapi, ikatan rata-rata menimbulkan volume distribusi
nyata yang hampir sama dengan kandungan total air tubuh. Tanpa informasi spesifik
tambahan, lokasi distribusi obat yang sebenarnya hanyalah spekulatif.
Volume distribusi nyata merupakan fungsi dari kelarutan obat dalam lipid
terhadap kelarutan obat dalam air serta fungsi dari sifat ikatan obat dalam protein
plasma dan dalam protein jaringan. Faktor-faktor yang cenderung menahan obat
dalam plasma atau meningkatkan C (seperti kelarutan yang tinggi dalam air, ikatan
protein plasma yang meningkat, atau ikatan jaringan yang menurun) cenderung
menurunkan volume distribusi nyata. Sebaliknya, faktor-faktor yang menurunkan C

dalam plasma (seperti ikatan protein plasma yang menurun, ikatan jaringan yang
menngkat, dan kelarutan dalam lipid yang lebih besar) cenderung meningkatkan
volume distribusi nyata.
DOSIS MUATAN
Karena volume distribusi merupakan faktor yang menyangkut keseluruhan obat di
dalam tubuh, parameter ini merupakan variabel yang penting dalam mengestimasi
dosis muatan yang diperlukan untuk mencapai konsentrasi yang diharapkan dalam
plasma dengan cepat.
Dosis muatan=

( V ) (C )
( S ) (F)

(pers. 11)

V adalah volume distribusi, C adalah konsentrasi yang diharapkan dalam plasma,


dan (S)(F) adalah fraksi dari dosis pemberian yang akan mencapai sirkulasi sistemik.
Sebagai contoh, apabila hendak menghitung dosis muatan digoksin oral (yaitu
tablet digoksin yang dapat menghasilkan konsentrasi plasma sebesar 1,5 mcg/L)
untuk seorang pria yang memiliki berat badan 70 kg, kita dapat menggunakan
persamaan 11. Jika S diasumsikan bernilai 1,0 ; F bernilai 0,7 ; dan V bernilai 7,3
L/kg, dosis muatan adalah 1095 mcg atau 1,095 mg berdasarkan perhitungan berikut :
Dosis muatan=

( V ) (C )
( S ) (F)

( 7,3 kgL ) ( 70 kg) (1,5 mcgL )


( 1 ) (0,7)

1095 mcgatau 1,095 mg

Pendekatan yang rasional untuk dosis ini adalah 1 mg obat yang diberikan secara
oral dalam bentuk tablet. Pendekatan klinis yang umum dilakukan adalah
memberikan dosis muatan dalam dosis terbagi (0,25 mg per dosis setiap 6 jam).

Respons terapeutik dan toksisitas digoksin pada pasien diamati dan dievaluasi
sebelum setiap dosis berikutnya diberikan. Selain itu, beberapa klinisi menggunakan
faktor bioavailabilitas > 0,7 (Misalnya 0,75 atau 0,8), yang akan menurunkan
kemungkinan terlampauinya konsentrasi obat yang diharapkan.
Persamaan 11 dapat juga digunakan untuk mengestimasi dosis muatan yang
diperlukan untuk mencapai konsentrasi plasma yang lebih tinggi daripada konsentrasi
yang sedang berjalan. Rumus baru ini diperoleh dengan mengganti C dalam
persamaan 11 dengan parameter yang menyatakan kenaikan yang diharapkan pada
konsentrasi plasma.
dosis muatan tambahan=

( V ) (C yang diharapkanC awal)


( S ) (F)
mcg
0,5 mcg /L
L

L
7,3
( 70 kg )
kg

1,5

= 730 mcg atau 0,73 mg


Dosis muatan tambahan yang rasional pada kasus ini adalah sekitar 0,75 mg.
FAKTOR-FAKTOR YANG MENGUBAH VOLUME DISTRIBUSI (V) DAN
DOSIS MUATAN
Jika menganalisis persamaan 11, jelas bahwa setiap faktor yang mengubah volume
distribusi secara teoritis akan memengaruhi dosis muatan.
Dalam obat yang menurun pada jaringan pada pasien uremia merupakan
penyebab tersering berkurangnya volume distribusi nyata beberapa agen. Ikatan
jaringan yang menurun akan meningkatkan C karena lebih banyak obat yang tinggal
di dalam plasma. Karena itu, jika kadar plasma yang diharapkan tidak berubah, dosis
muatan yang diperlukan lebih kecil. Digoksin merupakan contoh obat yang harus
diubah dosis muatannya pada pasien uremia.

Sebaliknya, ikatan protein plasma yang menurun cenderung meningkatkan


volume distribusi nyata karena obat yang dalam kondisi normal berada di dalam
plasma lebih banyak tersedia untuk membentuk kesetimbangan dengan jaringan dan
tempat ikatan jaringan. Akan tetapi, ikatan protein plasma yang menurun juga
meningkatkan fraksi obat bebas atau obat aktif sehingga C yang diharapkan untuk
menghasilkan respons terapeutik tertentu berkurang. Kesimpulannya, berkurangnya
ikatan pada protein plasma meningkatkan V dan menurunkan C pada persamaan 11
sehingga tidak menghasilkan efek akhir pada dosis muatan.

( V ) (C )

dosis muatan
( S )(F )
Hal ini berdasarkan pada asumsi bahwa sebagian besar obat di dalam tubuh
sebenarnya berada di luar kompartemen plasma dan bahwa jumlah obat yang terikat
pada protein plasma hanya sebagian kecil dari jumlah total di dalam tubuh.
Prinsip ini diilustrasikan oleh sifat farmakokinetik fenitoin pada pasien uremia.
Konsentrasi fenitoin dalam plasma pasien uremia sering kali setengah dari
konsentrasi yang diamati pada pasien normal yang mendapat dosis yang sama.
Namun, kadar plasma yang lebih rendah menghasilkan konsentrasi fenitoin bebas
atau aktif secara farmakologis yang sama dengan dua kali kadar fenitoin pada pada
pasien non uremia karena fraksi bebas (fu) meningkat dari 0,1 menjadi 0,2 pada
individu ini, yang mengindikasikan bahwa target konsentrasi plasma (terikat + bebas)
pada pasien uremia sekitar separuh konsentrasi target biasanya. Selain itu, dosis
muatan fenitoin yang menghasilkan efek terapeutik normal pada pasien uremia sama
dengan pada pasien non uremia karena volume distribusi meningkat sekitar dua kali
lipat (0,65 L/kg menjadi 1,44 L/kg) pada pengidap uremia. Persamaan 11 menyatakan
bahwa tidak ada perubahan dosis muatan jika volume distribusi meningkat dengan
faktor 2 dan konsentrasi obat yang diharapkan menurun dengan faktor .

1
( 2 x V ) ( x C)
2
dosis muatan
( S )(F )