Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PRAKTIKUM

ILMU PENYAKIT TUMBUHAN


Aspek Nematofa

Oleh :
Nama

: Joseph Yohannes

NIM

: 135040200111013

Kelompok : D1 (Senin, 14.45-16.25)


Asisten

: M. Saifudin Afandi

MINAT HAMA DAN PENYAKIT TUMBUHAN


PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2016

1. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Nematoda merupakan organisme yang mempunyai struktur sederhana. Nematoda
dewasa tersusun oleh ribuan sel-sel somatik, ratusan sel di antaranya membentuk sistem
reproduksi. Nematoda termasuk dalam kerajaan hewan, dan spesiesnya bersifat parasit pada
tumbuhan, berukuran sangat kecil yaitu antara 300 1000 mikron, panjangnya sampai 4 mm
dan lebar 15 35 mikron. Ciri khas nematoda parasit adalah adanya stilet pada mulut.
Ukurannya yang sangat kecil ini menyebabkan hewan ini hanya dapat dilihat dengan
menggunakan mikroskop.
Nematoda yang menyebabkan penyakit dan kerusakan pada tanaman hampir semuanya
hidup pada bagian bawah permukaan tanah. Ada yang hidup bebas di tanah, bagian luar akar
dan batang, dan ada pula beberapa parasit yang hidupnya bersifat menetap di dalam akar dan
batang. Konsentrasi hidup nematoda lebih besar terdapat di dalam perakaran tumbuhan inang
terutama disebabkan oleh laju reproduksinya yang lebih cepat karena tersedianya makanan
yang cukup.
Oleh karena hidupnya di dalam tanah, maka untuk mengamatinya perlu dilakukan
kegiatan ekstraksi yaitu pemisahan nematoda dari partikel tanah.

1.2. Tujuan
Untuk mengetahui pengertian nematoda
Untuk mengetahui cara ekstrasi nematoda
1.3. Manfaat

Manfaat dari praktikum ini adalah dapat memahami bagaimana cara ekstrasi nematoda
dan dampak nematoda terhadap tanaman.

2. Tinjauan Pustaka
2.1. Pengertian Nematoda
Nematoda adalah cacing yang tidak bersegmen, berukuran sangat kecil, hidup di dalam
tanah, tanaman, air dan hewan dan manusia. Beberapa spesies nematode menyerang tanaman,
namun sebagian besar nematoda memakan bahan organik yang telah mati atau busuk (Sagita
et al., 2009).
2.2. Ciri-Ciri Nematoda
Secara umum nematoda adalah suatu organisme dengan ciri-ciri sebagai berikut :
1. Bentuk tubuhnya silindris memanjang, kecuali pada jenis betina genera tertentu
bentuk tubuhnya menggelembung seperti kantung, buah jeruk, atau buah peer.
2. Tubuhnya tidak bersegmen (unsegmented)
3. Merupakan binatang triploblastic, artinya dinding tubuhnya terdiri atas 3 lapisan
blastula.
4. Tubuhnya bilateral simetris
5. Termasuk binatang "pseudocoelomate" atau " false cavity' artinya mempunyai rongga
tubuh semu.
6. Tubuhnya transparan (tembus cahaya), jika terlihat berwarna adalah warna
makanannya.
7. Mempunyai semua organ fisiologi, kecuali organ respirasi dan organ sirkulasi.
2.3. Macam-Macam Nematoda Penyakit Tanaman
Meloidogyne sp.
Nematoda Meloidogyne spp adalah nematode penyebab penyakit yang menyerang
akar. Nematoda puru akar (Meloidogyne spp.) merupakan penyakit yang tergolong penting
dan banyak menyerang tanaman di lahan pengembangan maupun pembenihan, sehingga
banyak

menimbulkan

kerugian

bagi

petani

karena

terjadi

penurunan

produktivitasnya.Nematode ini masuk kedalam akar dan menginfeksi akar, sehingga akar
akan membengkak dan tidak dapat berfungsi dengan baik. Pada bagian akar yang
membengkak ini terdapat nematode yang bersarang di dalamnya.
Telur nematoda Meloidogyne spp. berbentuk bulat lonjong dengan ukuran (62-128
mikron) x (30 -50 mikron). Telur-telurnya diletakkan dalam kantong telur yang terdapat
diluar tubuhnya dan disekresikan oleh sel-sel kelenjar rektum dan setalah pembuahan telur
diletakkan dalam glatin dan dilepaskan secara bergerombol melalui vulpa. Tidak ada telur
yang diletakkan di dalam jaringan tanaman tetapi telur bisa bertahan dalam tubuh nematoda.
Larva instar I berada dalam telur dan menetas menjadi larva instar II (375-500 mikron) x (1215 mikron) dan larva ini bergerak diantara sel-sel tanaman dan tiba didekat silinder pusat, di

tempat tersebut larva menetap dan menyebabkan perubahan sel-sel yang akan menjadi
makanannya, larva melakukan pergantian kulit dengan cepat untuk kedua dan ketiga kalinya
tampa makan, selanjutnya menjadi jantan dan betina dewasa.
Nematoda betina dewasa berbentuk seperti buah pir bersifat endoparasit yang tidak
berpindah (sedentary), mempunyai leher pendek dan tanpa ekor. Panjang lebih dari 0,5
mikron dan lebarnya antara 0,3 -0,4 mm, stiletnya lemah dan panjangnya 12 15 mm
melengkung kearah dorsal, serta mempunyai pangkal knot yang jelas, sedangkan nematoda
jantan dewasa berbentuk memanjang bergerak lambat di dalam tanah, panjangnya bervariasi
dan maksimum 2 mm kepalanya berlekuk dan panjang stiletnya hampir 2 kali panjang stilet
betina.
Nematoda puru akar memiliki banyak tanaman inang dan menyerang sebagian besar
tanaman yang dibudidayakan, hampir semua tanaman sayuran dan lebih dari 1700 spesies
tanaman lainnya. Meloidogyne

spp. merupakan salah satu patogen bawah tanah yang

menjadi kendala dalam pengembangan sayuran tingkat tinggi di daerah tropis dan inang
utamanaya adalah wortel, mentimun, labu, kentang, kubis, terong, bayam dan tomat. Akibat
kemampuannya dalam mneginfeksi relatif lebih besar dan kisaran tanaman inang yang luas
maka Meloidogyne spp. merupakan genus penting dari nematoda parasit tanaman. Tanaman
yang terserang menjadi kurus, kerdil, hasil rendah dan kualitas berkurang (Hussey et al.,
2002).
Menurut Agrios (1996), bahwa nematoda puru akar dapat menyebar dengan perantara
partikel tanah, alat pertanian, air irigasi, banjir atau drainase, kaki hewan dan badai debu yang
menyebarkan nematoda secara lokal, sedangkan untuk yang jarak jauh melalui produk
pertanian dan bibit tanaman.
Nematoda puru akar secara ekonomi cukup penting pada tanaman Solanoceae terutama
di daerah tropis. Hasil penelitian menunjukkan sekitar 500 800 larva Meloidogyne sp
perkilogram tanah dapat menurunkan produksi Solanoceae sebesar 40 %.
Perkembangan nematoda dipengaruhi oleh beberapa faktor lingkungan yaitu suhu,
kelembaban tanah, pH tanah, kandungan bahan organik tanah, keadaan tanaman inang, umur
tanaman, besar partikel tanah. Suhu mempengaruhi perkembangan nematoda terhadap
penetasan telur, reproduksi, pergerakan dan perkembangannya. Pada umumnya parasit
tanaman tidak aktif pada suhu rendah yaitu 5 15 oC dan suhu tinggi yaitu 30 40 o C, suhu
25 28 o C adalah suhu optimum untuk infeksi multiplikasi serta peningkatan puru
Tipe tanah mempengaruhi perkembangan nematoda mislnya sifat tekstur, aerasi,
kelembaban, pH, kandungan bahan organik dan anorganik tanah. Nematoda membutuhkan

kelembaban yang lembab dan aerasi yang baik. Aerasi berhubungan erat dengan kandungan
air tanah, aerasi akan menurun dengan meningkatnya kandungan air tanah sehingga
ketersediaan oksigen dalam tanah berkurang. Pertukaran udara dalam tanah mempengaruhi
pernafasan nematoda. Perkembangan nematoda akan baik jika keadaan udara dalam tanah
cukup. Pada kondisi oksigen rendah dapat menghambat perkembangan dan penetasan telur.
Produksi dan pergantian kulit nematoda kebanyakan sangat sensitif terhadap oksigen yang
rendah, sedangkan dampak terhadap penetasan telur kurang peka (Cook et al., 2002).
Puru akar merupakan ciri khas dari serangan nematoda Meloidogyne . Puru akar
tersebut terbentuk karena terjadinya pembelahan sel-sel raksasa pada jaringan tanaman sel-sel
ini membesar dua atau tiga kali dari sel-sel normal. Selanjutnya akar yang terserang akan
mati dan mengakibatkan pertumbuhan tanamn terhambat. Respon tanaman terhadap
nematoda puru akar merupakan respon dari seluruh bagian tanaman dan respon dari sel-sel
tanaman, seluruh bagian tanaman memberikan respon terhadap infeksi dan menurunnya laju
fotosintesis, pertumbuhan dan hasil (Robert et al., 1999).
Globodera rostochiensis
Nematoda parasit ini termasuk famili Heteroderidae. Ada 2 (dua) genus yang terkenal yaitu
Heterodera dan Globodera. Beberapa spesies yang termasuk genus Heterodera yaitu :
Heterodera avanae (nematoda sista serealia), H. glycines (nematoda sista kedelai) dan H.
schachtii (nematoda sista gula bit), sedangkan spesies yang termasuk genus Globodera
diketahui ada 14 spesies masing-masing memiliki inang spesifik. Nematoda sista kentang ada
dua spesies yang hampir sama yaitu Globodera rostochiensis (Wolienweber) Mulvey & Stone
dan G. pallida Stone yang pada awalnya diidentifikasi sama. Spesies Globodera rostochiensis
atau yang dikenal sebagai Nematoda Sista Kuning (NSK, Golden Cyst Nematode) dan G.
pallida (nematoda sista kuning berwarna putih). (Anonim, 2003)

Morfologi

Nematoda sista kuning termasuk genus Globodera, yang mempunyai spesialisasi dan sukses
menjadi nematoda parasit tanaman sebagai hama pada tanaman pertanian. Jenis/spesies ini
ditemukan dalam jaringan akar dalam keadaan sudah berubah bentuk dari cacing menjadi
membulat (seperti bentuk botol)
Sebagian besar spesies Globodera sudah membentuk sista menempel dengan bagian anterior
tubuhnya menyusup dalam korteks, sedangkan bagian posteriornya di luar jaringan akar
(semi endoparasit). Bentuk sista membulat (globular atau spheroid), warnanya sebagian besar

kuning emas, sebagian lagi putih dan kuning tua sampai coklat. Nematoda sista kuning
berukuran kecil, secara alami berada didalam dan bercampur dengan masa tanah yang luas,
dan mempunyai keahlian yang ekstrim untuk berkumpul dan menemukan inangnya. Dia juga
dapat bertahan hidup untuk waktu yang lama dalam tanah tanpa tanaman inang yang cocok.
Terlur. Telur berbentuk oval, massa telur berada di dalam tubuh betina yang telah dibuahi
menjadi sista. (gambar 2 B.). Ukuran panjang telur antara 98-109 m dengan rata-rata 105
m. sedangkan lebar antara 50-59 m dengan rata-rata 54,6 m
Larva stadia dua. Ketika masih di dalam telur pada umumnya tubuh larva melipat menjadi
empat lipatan. Larva berbentuk cacing, bentuk ekor makin ke ujung makin mengecil (Gambar
3 b dan 4 b.). Kepala sedikit offset (bagian kepala dengan bagian tubuh dibelakang kepala
dipisahkan suatu lekukan pada kutikula). Stinlet tipe stomatosilet dan berkembang dengan
baik. Knob stilet (pangkal stilet) berbentuk membulat. Panjang tubuh total antara 531-563 m
dengan rata-rata 548,4 m, sedang lebar tubuh maksimum antara 22-26 m dengan rata-rata
23,6 m. Panjang kepala antara 4-6 m dengan rata-rata 5,2 m sedang lebar tubuh pada
pangkal kepala antara 11-12 m dengan rata-rata 11,6 m. Panjamh stinlet antara 21-33 m
dengan rata-rata 25,2 m.

Biologi

A. Penyebaran
Berdasarkan Tuner, S.J. dan K. Evan (1998) dan daftar dari EPPO (1994) kedua spesies NSK
ini telah menyebar di beberapa negara di Eropa (Austria, Balarus, Belgia, Bulgaria,
Cekoslowakia, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Swiss, Hungaria, Iceland,
Italia, Latvia, Lituania, Luxemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rusia,
Spanyol, Swedia, Switzelan, Ukraina dan Inggris), Asia (Cyprus, India, Jepang, Libanon,
Malaysia, Pakistan, Filipina, Sri Lanka, dan Tajekistan), Afrika (Algeria, Mesir, Libia,
Maroko, Siera Leona, Afrika Selatan, dan Tunisia), Amerika Utara (Kanada, Meksiko, dan
USA), Amerika Tengah (Kostarika dan Panama), Amerika Selatan (Agentina, Bolivia, Chili,
Kolumbia, Ekuador, Peru, dan Venezuela) dan Ocionea (Australia, New Zealand dan Norfolk
Island).
Serangan NSK pertama kali ditemukan di Indonesia berdasarkan pemantauan Direktorat
Perlindungan Hortikultura dan Direktorat Perbenihan Hortikultura pada bulan Maret 2003.
Awalnya dilaporkan menyerang tanaman kentang (varietas Granola) di dusun Sumber
Brantas, Desa Tulung Rejo, Kecamatan Bumi Aji, Kota Batu, Propinsi Jawa Timur. Luas
tanaman terserang diperkirakan mencapai 25% dari luas tanaman kentang yang seluruhnya

seluas 800 hektar. Gejala tersebut telah dirasakan sejak tahun sebelumnya. Benih kentang
yang ditanam tahun 2002 dilaporkan berasal dari Jerman, tetapi para petani sudah menanam
benih impor sejak tahun 1986 (Ditlinhor, 2003)

Inang (host)

Tanaman komersial yang diserang dan menjadi inang utama adalah kentang (Solanum
tuberosum), tomat(Lycopersicon esculentum), dan terung (S.melongena). Di samping itu,
dilaporkan terdapat tanaman inang lainnya, yaituS. dulcamara (bitter nightshade), S.
rostratum (buffalo bur), S. triflorum (cutleaf nightshade), S. elaeagnifolium (silverleaf
nightshade), S. blodgettii, S. xanti (purple nightshade), dan S. integrifolium (tomato
eggplant). Pemulia tanaman juga menemukan 90 spesies Solanum di Amerika Selatan yang
menjadi inang NSK.
Beberapa spesies gulma juga dapat menjadi inang NSK. Hasil pemantauan di Malang, Jawa
Timur, beberapa spesies gulma dari famili solanaceae yaitu Datura stramonium, Nicandra
physaloides, dan spesies-spesies lain yang berasosiasi dengan tanaman kentang, perlu
diwaspadai sebagai inang alternatifnya (Widjaya, 2003).

Siklus Hidup

Siklus hidupnya melalui tahapan stadium telur, larva, dan dewasa berlangsung selama 38 - 48
hari. Daur hidup antara 5-7 minggu tergantung kondisi lingkungan (Gambar 3 A). Produksi
telur 200-500 butir. Kemampuan hidup di dalam tanah pada kondisi lingkungan kurang
menguntungkan (tidak ada inang, suhu sangat rendah atau sangat tinggi dan kekeringan)
dapat membentuk sista yang dapat bertahan hidup sampai 10 tahun (Taylor,
1953 dalam Hamzah, A., 2003). Sista berisi telur yang belum menetas dengan kisaran jumlah
telur dalam sista 326 493 dari 10 sista yang dipecahkan (Soeganda, A.W.W., 2003).
Nematoda aktif kembali setelah kondisi lingkungan sesuai, terutama adanya eksudat akar
tanaman inang. Larva stadium dua aktif pada suhu 10C. Kisaran suhu optimum untuk
pertumbuhan dan perkembang biakannya antara 15 - 21C.ooKisaran pH yang dapat
ditoleransi sesuai dengan yang dibutuhkan tanaman kentang. Sejak introduksi sampai
establish pada tingkat yang dapat dideteksi di areal yang sudah terinfeksi keberadaannya
secara permanen diperlukan waktu 7-8 tahun. Pada awal infeksi gejala serangan pada
tanaman belum terlihat, setelah mencapai populasi tertentu akan tampak. Berdasarkan hasil
penelitian di Jepang, jumlah populasi awal G. rostochiensis yang dapat menimbulkan

kerugian adalah 31 sista hidup per 100 gram tanah (Inagaki et.al., 1973, Vide Barker and
Olthof, 1976 dalam Soeganda, A.W.W., 2003).
Sejak introduksi sampai establish pada tingkat yang dapat dideteksi di areal yang sudah
terinfeksi keberadaannya secara permanen diperlukan waktu 7-8 tahun. Pada awal infeksi
gejala serangan pada tanaman belum terlihat, setelah mencapai populasi tertentu akan
tampak. Berdasarkan hasil penelitian di Jepang, jumlah populasi awal G. rostochiensis yang
dapat menimbulkan kerugian adalah 31 sista hidup per 100 gram tanah (Inagaki et.al., 1973,
Vide Barker and Olthof, 1976 dalam Soeganda, A.W.W., 2003).
2.4. Macam-Macam Teknik Ekstraksi Nematoda
Beberapa teknik ekstraksi yang dapat dilakukan adalah:
1. Dekantasi,
2. Baskom
3. Baermann,
4. Corong Semprot,
5. Flotasi
6. Sentrifus,
7. dan ekstraksi nematoda kista.

3. METODOLOGI
3.1. Alat dan Bahan
Alat :
Corong Baerman
Gelas ukur
Mikroskop
Cawan petri
mikroskop
Bahan :
Tanah bernematoda
Aquades

: untuk mengekstraks nematoda


: menampung air yang mengandung nematoda
: mengamati nematoda
: wadah menampung air bernematoda untuk dilihat di

: Objek pengamatan
: mengisolasi nematoda dari tanah
3.2. Alur Kerja

Ambil sampel tanah dari lapangan terindikasi serangan


nematoda
Timbang sampel tanah sebanyak 100 gram

Siapkan corong baermann, letakkan saringan


dan krtas saring pada corong

Masukkan sampel tanah pada corong


baerman
Tambahkan air pada crong hingga tanah
menjadi jenuh
Diamkan selama 24 jam

Pipa pada corong dibuka dan air suspensi


ditampung pada gelas beker
Suspensi diamati

Tambahkan
Diamkan
air pada
selama
crong
24hingga
jam tanah

4. PEMBAHASAN
4.1. Hasil
No.
1

Hasil Dokumentasi

Keterangan
Hasil mikroskopis nematoda G. rostochiensis yang
berhasil diekstraksi dari tanah. Terlihat adanya
bagian mulut dan stillet yang agak kabur.

Hasil mikroskopis nematoda G. rostochiensis yang


diperbesar. Mulut dan stillet terlihat lebih jelas.

Kenampakan mikroskopis sista nematoda G.


rostochiensis

Kenampakan mikroskopis sista nematoda G.


rostochiensis

4.2. Pembahasan
Dari hasil praktikum diketahui bahwa kegiatan ekstraksi nematoda G. rostochiensis
berhasil dilakukan. Hasil pengamatan di mikroskopis menunjukkan kenampakkan nematoda
G. rostochiensis beserta sistanya. Kenampakan yang diamati telah sesuai dengan hasil
pengamatan Asyiah yang diakukan pada tahun 2003. Namun pada saat praktikum tidak dapat
dilakukan pembukaan sista nematoda karena kurangnya keahlian dan peraltan yang memadai
untuk membuka sista nematoda.

Gambar. Nematoda G. rostochiensis dan Sistanya (Asyiah, 2003)

5. PENUTUP
5.1. Kesimpulan
Dari hasil praktikum dapat disimpulkan bahwa nematoda adalah cacing yang tidak
bersegmen, berukuran sangat kecil, hidup di dalam tanah, tanaman, air dan hewan dan
manusia. Nematoda dapat diekstraksi melalui beberapa metode, salah satu diantaranya adalah
metode Corong Beerman.
5.2. Saran
Untuk kedepannya semoga mikroskop diperbaharui sehingga gambar yang diamati
dapat lebih sempurna, terima kasih.

DAFTAR PUSTAKA
Afuri,
2014.
Gejala
Serangan
dan
Pengendalian
Nematoda.
http://afruri.blogspot.com/2010/02/gejala-serangan-dan-pengendalian.html.
diakses
pada tgl 29 Juni 2016
Agrios. G.N.1997. Plant Pathology. 4th ed. Academic Press, Toronto.
Anonymous, 2014. Indentifikasi Sidik Pantat pada Beberapa Nematoda Meiloidognyne spp.
http://titinrahayu08.student.ipb.ac.id/2010/06/19/identifikasi-sidik-pantat-padabeberapa-nematoda-meloidogyne-spp/. Diakses pada tgl 29 Juni 2016
Anonymous,
2014.
Reproduksi
hewan.
http://arramusyarrafah.blogspot.com/2012/03/reproduksi-hewan.html. Diakses pada tgl
29 Juni 2016.
Asiyah, Iis Nur. 2003. Siklus Hidup dan Morfologi Nematoda Sista Kentang (Globodera
rostochiensis). Bandung: Balai Pengawasan dan Sertifikasi Benih Tanaman Pangan dan
Hortikultura.
Cook. R & G.R. Noel. Cyst Nematodes : Globodera and Heterodera species. In. Starr.
Hidayat, H., 2009. Pengantar Ilmu Penyakit Tumbuhan. Gadjah Mada University Press,
Yogyakarta.
Hussey. R.S & G.J.W. Janssen. Root-knot Nematodes Meloidogyne species. In. Starr.
J.L

; R. Cook & J. Bridge


Nematodes. CABI Publishing.

(eds.).

2002.

Plant

Resistance

to

Parasitic

Roberts. P.A. Concepts and Consequences of Resistance. In. Starr.


Sagita, Liliana, Bambang Siswanto, dan Kurniatun Hairiah. 2009. STUDI KERAGAMAN
DAN KERAPATAN NEMATODA PADA BERBAGAI SISTEM PENGGUNAAN
LAHAN DI SUB DAS KONTO. Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya: Malang
Salsabila. 2014. http://brainly.co.id/tugas/81571. Diakses pada tgl 29 Juni 2016
Soeganda, A.W.W., 2003. Pengendalian Terpadu Nematoda Sista Emas (Globodera
rostochiensis) Pada Tanaman Kentang.Makalah Seminar Sehari Penaggulangan
Nematoda Globodera sp. Pada Tanaman Kentang. Jakarta, 3 April 2003. Nematoda
adalah cacing yang tidak bersegmen, berukuran sangat kecil, hidup di dalam tanah,
tanaman, air dan hewan dan manusia.