Anda di halaman 1dari 103

PROSES PRODUKSI 2

(Scale-Up, Dokumentasi, Persyaratan Pengolahan, dan


Pengemasan)
Makalah

Disusun Oleh:
Kelompok 21
Andiri Niza Syarifah

NPM 260112150014

Lucky Rima N. S.

NPM 260112150028

Cesis Rahmi Riana S.

NPM 260112150055

Widra Kristian

NPM 260112150069

Rena Fitriani

NPM 260112150114

Arina Syifa Hidayati

NPM 260112150150

PROGRAM PROFESI APOTEKER


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2015

KATA PENGANTAR

Kami panjatkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT atas segala rahmat
dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini. Kami
mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu sehingga
makalah ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya.
Isi dari makalah ini mencakup berbagai hal mengenai produksi scale-up,
kelengkapan dokumen produksi, persyaratan dan kondisi dalam berbagai
pengolahan sediaan farmasi, serta berbagai tipe dan pertimbangan pemilihan
bahan kemas sediaan farmasi.
Kami

menyadari sepenuhnya bahwa makalah ini masih banyak

kekurangan, untuk itu kritik dan saran yang membangun dari pembaca sangat
diharapkan untuk perbaikan di waktu yang akan datang. Kami berharap semoga
makalah ini dapat menambah wawasan dan mampu memberi manfaat kepada
pembaca.
Jatinangor, Oktober 2015
Tim penyusun

ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR........................................................................................................ii
DAFTAR ISI.....................................................................................................................iii
BAB I

PRODUKSI SCALE-UP....................................................................................1

1.1

Definisi...............................................................................................................1

1.2

Tujuan................................................................................................................3

1.3

Tahapan Scale-up..............................................................................................4

1.4

Scale-Up Obat Parenteral...................................................................................5

1.5

Scale-Up Cairan Oral.........................................................................................5

1.6

Scale-Up Produk Bioteknologi...........................................................................5

1.7

Scale-Up di Bidang Granulasi dan Pengeringan.................................................7

1.8

Scale-Up Proses Pembuatan dan Pengempaan Tablet.........................................7

1.9

Pertimbangan Khusus pada Scale-Up.................................................................9

1.10

Scale-Up Sediaan Cair dan Semisolid Non-parenteral......................................11

1.11

Scale-Up Sediaan Radiofarmaka......................................................................12

1.12

Masalah dalam Scale-Up..................................................................................13

BAB II

KELENGKAPAN DOKUMEN........................................................................15

2.1

Ketentuan Umum.............................................................................................15

2.2

Jenis-Jenis Dokumen........................................................................................16

2.3

Dokumen yang Diperlukan dalam Industri Farmasi.........................................17

2.3.1

Spesifikasi................................................................................................17

2.3.2

Spesifikasi Bahan Awal............................................................................17

2.3.3

Spesifikasi Bahan Pengemas....................................................................18

2.3.4

Spesifikasi Produk Antara dan Produk Ruahan.........................................19

2.3.5

Spesifikasi Produk Jadi.............................................................................19

2.3.6

Dokumen Produksi...................................................................................20

2.3.7

Dokumen Produksi Induk.........................................................................21

2.3.8

Dokumentasi Prosedur Pengolahan Induk................................................22

2.3.9

Dokumentasi Prosedur Pengemasan Induk...............................................25

2.3.10

Dokumentasi Catatan Pengolahan Bets....................................................27

2.3.11

Dokumentasi Catatan Pengemasan Bets...................................................28

iii

2.3.12

Prosedur dan Catatan................................................................................30

BAB III PERSYARATAN KONDISI DALAM BERBAGAI PENGOLAHAN............34


3.1

Persyaratan Kondisi Fasilitas Produksi.............................................................34

3.1.1

Bangunan..................................................................................................34

3.1.2

Peralatan...................................................................................................45

3.2

Persyaratan Kondisi Bahan Baku.....................................................................48

3.2.1

Persyaratan Bahan Awal...........................................................................48

3.2.2

Persyaratan Bahan Baku...........................................................................50

3.3

Persyaratan Kondisi Pengolahan Antibiotik Golongan Betalaktam..................51

3.4

Persyaratan Kondisi Pengolahan Produk-Produk Berbahaya............................53

3.5

Persyaratan Kondisi Pengolahan Produk Steril.................................................57

BAB IV TIPE DAN PEMILIHAN BAHAN KEMAS...................................................60


4.1

Pengemasan Tradisional...................................................................................61

4.2

Persyaratan Bahan Kemas................................................................................61

4.3

Persyaratan dari Suatu Pengemasan.................................................................63

4.4

Prinsip Pengemasan..........................................................................................66

4.5

Klasifikasi Kemasan.........................................................................................70

4.6

Penggolongan Bahan Kemas............................................................................70

4.7

Informasi Penting Pada Kemasan.....................................................................72

4.8

Fungsi dan Peranan Kemasan...........................................................................76

4.9

Hal-Hal yang Harus Diperhatikan dalam Proses Pengemasan..........................76

4.10

Jenis-Jenis Bahan Pengemas............................................................................77

4.11

Desain dan Labeling.........................................................................................85

4.12

Kemasan Aseptik dan Non-Aseptik..................................................................87

4.13

Teknik Pengemasan Produk Farmasi................................................................89

4.14

Perkembangan Teknologi Pengemasan.............................................................95

4.15

Bahan Pengemas Pangan dan Non-Pangan.......................................................96

4.16

Kriteria Pemilihan Bahan Pengemas................................................................97

4.17

Contoh Kemasan Kosmetik..............................................................................98

4.18

Evaluasi dan Standardisasi Kemasan................................................................99

DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................100

iv

BAB I
PRODUKSI SCALE-UP
1.1

Definisi
Scale-up adalah proses yang mendapatkan hasil produksi yang identik (jika

memungkinkan) pada skala yang lebih besar berdasarkan pada skala produksi
yang telah ditentukan sebelumnya. Penggandaan skala pada penelitian ini
didasarkan pada perlakuan terbaik penelitian skala laboratorium (Lachman, 1994).
Secara umum, scale-up didefinisikan sebagai proses untuk meningkatkan
ukuran batch atau prosedur untuk menerapkan proses yang sama untuk volume
output yang berbeda (Lachman, 1994).
Dalam aplikasi pencampuran, skala-up berkaitan dengan peningkatan
dimensi linear dari ukuran laboratorium dengan ukuran industri. Di sisi lain, ada
proses (misalnya, tablet) yang "scale-up" berarti memperbesar output dengan
meningkatkan kecepatan. Seorang harus menunjukkan prosedur khusus (terutama
di bidang bioteknologi) di mana peningkatan dari skala adalah kontra
produktif dan "skala-down" diperlukan untuk meningkatkan kualitas produk.
Dalam perpindahan antara R & D ke skala produksi kadang diperlukan
intermediate batch scale. Hal ini dicapai pada skala yang disebut dengan skala
pilot, yang didefinisikan sebagai pembuatan produk obat dengan mewakili seluruh
prosedur yang digunakan untuk skala penuh. Ini juga memungkinkan produksi
produk yang cukup untuk pengujian klinis dan sampel untuk pemasaran. Namun,
dalam sebuah proses tidak mungkin menghasilkan produk yang sempurna baik di
laboratorium dan pilot plant atau kegagalan kualitas tes jaminan dalam produksi
(Lachman, 1994).
Scale-up dilakukan jika terdapat produk baru atau adanya permintaan suatu
produk yang meningkat. Saat permintaan meningkat scale-up dilakukan dengan
penambahan waktu produksi untuk produk tersebut atau dengan cara meminjam
mesin yang tidak digunakan untuk produksi tetapi mesin tersebut harus memiliki
sistem kerja yang sama.

Sebelum dilakukan scale-up terlebih dahulu dilakukan uji produk dalam


skala laboratorium, selanjutnya dilakukan dalam skala pilot dan barulah dapat
dilakukan produksi dalam skala besar (skala produksi). Berikut ini merupakan
penjelasan lebih lanjut dari masing-masing skala:
1.

Skala Laboratorium
Merupakan tahap awal penelitian dan pengembangan suatu produk
pada tahap laboratorium. Kapasitas yang dilakukan sangat kecil, yaitu 1001000 kali lebih kecil dari skala produksi. Pada tahap ini dilakukan analisis
dan menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas produk/critical
quality attributes (CQAs), seperti sifat kimia,fisika,biologi dan mikrobiologi.
Tahap ini digunakan untuk membantu pengembangan formulasi dan

2.

kemasan produk, tahapan awal dari klinik dan/atau praklinik


Skala Pilot
Skala pilot merupakan tahapan pengembangan proses yang dilakukan
untuk mengurangi risiko yang terkait dengan produksi skala besar, dapat juga
untuk keperluan produksi obat untuk pengujian (tidak untuk komersial)
contohnya: obat untuk uji Bioekuivalensi. Kapasitas yang diproduksi dalam
skala ini lebih besar dari skala laboratorium yakni bisa mancapai 50-100L.
Dalam tahap ini perlu pertimbangan penting mengenai bebera hal, yakni:
a. Evaluasi bahan baku
Uji bahan baku berbagai pemasok, penyusunan spesifikasi kesinambungan
pemasok.
b. Evaluasi formulasi dan peralatan
Menetapkan modifikasi, kendala, persyaratan proses (CPOB), dan
kemasan.
c. Konfirmasi stabilitas dan keseragaman produk
Stabilitas fisika dan kimia bahan, stabilitas dalam wadah akhir, dan metoda

analisis.
3. Skala Produksi
Merupakan proses produksi rutin yang akan dibuat oleh pabrik dan
dipasarkan oleh bagian marketing. Hal-hal yang dilakukan pada skala ini
adalah modifikasi alat dan proses; penerapan SOP; dokumentasi dan
monitoring
Selain itu, pengembangan suatu produk farmasi

(scalling up ataupun

optimasi skala pilot atau skala produksi) harus mencakup hal-hal berikut :
2

a. Mengetahui profil produk baik yg berhubungan dengan kualitas,


keamanan, dan efikasi
b. Mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas obat (QCAs)
sehingga sifat-sifat produk

yang dapat berefek pada kualitasnya dapat

dipelajari dan dikontrol


c. Menentukan faktor-faktor penentu kualitas pada zat aktif

obat

dan

eksipien
d. Pemilihan proses manufacturing yang paling sesuai. Jika memungkinkan,
dilakukan strategi pengawasan
1.2

Tujuan
Scale-up penting untuk mengetahui pengaruh skala pada kualitas produk.

Bertujuan untuk memberikan wawasan praktis aspek dari proses skala-up. Tujuan
dari scale-up sebagai berikut (Lachman, 1994):
1. Formulation related
2. Mengidentifikasi dan mengontrol komponen penting dan variabel lainnya
3. Equipment related
4. Identifikasi dan kontrol parameter penting and rentang pengoperasian
5. Documentation
6. Production and process related
7. Evaluasi, validasi dan control akhir
8. Product related
9. Pengembangan dan validasi prosedur pengolahan
1.3

Tahapan Scale-Up
Perubahan ukuran batch dari skala pilot untuk lebih besar atau skala

produksi yang lebih kecil diperlukan penyampaian informasi tambahan dalam


aplikasi, dengan syarat batch baru yang akan diproduksi menggunakan test dan
peralatan sesuai dengan cGMPs dan ada SOP. Perubahan manufaktur
membutuhkan stabilitas in vivo dan uji bioekivalensi. Hal ini berlaku untuk level
2 perubahan peralatan (Perubahan peralatan untuk desain yang berbeda dan
prinsip-prinsip operasi yang berbeda) dan perubahan proses level 2 (proses
perubahan, misalnya, pada saat pencampuran dan operasi kecepatan dalam

aplikasi/validasi rentang) dan perubahan level 3 (dalam jenis dari proses yang
digunakan dalam pembuatan produk, seperti dari granulasi basah langsung
kompresi bubuk kering). Setiap pengujian tersebut disertakan dokumentasi yang
mendapatkan persetujuan FDA (Lachman, 1994).
Langkah-langkah dalam scale-up pharmaceutical adalah (Lachman, 1994):
1. Menetapkan ekonomi produk berdasarkan ukuran pasar dan penjualan yang
kompetitif dan memberikan bimbingan untuk biaya produksi yang diijinkan
2. Melakukan penelitian laboratorium dan skala-up planning pada saat yang sama
3. Menetapkan langkah utama tingkat pengendali dalam proses yang diajukan
4. Melakukan pendahuluan yang lebih besar dari penelitian laboratorium dengan
peralatan yang akan digunakan dalam langkah tingkat pengendalian untuk
membantu dalam perancangan pabrik
5. Merancang dan membangun pilot plant termasuk ketentuan untuk proses dan
kontrol lingkungan, pembersihan dan sistem sanitasi, kemasan dansistem
penanganan limbah, dan memenuhi persyaratan badan pengawas
6. Mengevaluasi hasil pilot plant (produk dan proses) termasuk proses ekonomi
untuk

membuat

koreksi

dan

keputusan

tentang

untuk melanjutkan

pembangunan skala pabrik


1.4

Scale-Up Obat Parenteral


Prinsip-prinsip

dasar

yang

digunakan

produk

parenteral

lakukan

tidak berbeda dari yang banyak digunakan dalam preparat cair steril dan steril.
Namun,sangat penting bahwa semua perhitungan akurat dan tepat. Oleh karena
itu,masalah solusi parenteral skala-up pada dasarnya menjadi tugas skala-up
cair,yang membutuhkan tingkat akurasi yang tinggi. Untuk fase tunggal sistem
cair,kriteria skala-up utama adalah gerak cair yang sama ketika membandingkan
percontohan ukuran batch untuk yang lebih besar, ukuran batch produksi
(Priyambodo, 2007).
Salah satu proses yang paling penting yang terlibat dalam up-skala dari
parenteral cair persiapan adalah mencampur. Pada skala besar, pencampuran
terjadi melalui difusi massal, di mana unsur-unsur dicampur dengan pemompaan
impeller mixer. Pada skala terkecil, pencampuran akhir terjadi melalui difusi
molekul dan tidak terpengaruh oleh pencampuran mekanik (Priyambodo, 2007).

1.5

Scale-Up Cairan Oral


Dalam scale-up obat cairan oral pengaruh waktu pengolahan yang lama

pada suhu optimal harus dipertimbangkan dari segi dampaknya terhadap stabilitas
fisik atau kimia dari bahan-bahan serta produk (Priyambodo, 2007).
1.6

Scale-Up Produk Bioteknologi


Selain prinsip-prinsip desain teknik dasar, skala-up dari produk bioteknologi

membutuhkan pemahaman tentang mekanisme seluler dan peraturan yang


mengatur fisiologi sel dan karakteristik biofisik dan biokimia produk. Sebuah
pemahaman menyeluruh proses operasi dan keterbatasan proses penting untuk
transfer teknologi sukses dari pembangunan untuk manufaktur. Desain dan
pengoperasian fasilitas, termasuk pemisahan sesuai produk, personil dan peralatan
pada

setiap

tahap

manufaktur,

harus

sesuai

dengan

saat

pedoman

peraturan.Ukuran sebenarnya dari keberhasilan skala-up adalah validasi proses


pada manufaktur skala dan persetujuan akhir dari produk biofarmasi. Karena
kompleksitas sistem biologis dan fisik dan biokimia karakteristik dari produk
protein, desain dan skala-up dari biologi proses dapat menantang. Batch ukuran
untuk

produksi

bioteknologi

yang

diturunkan

produk bisa

mencapai

10.000L untuk 12.500 L dan di atas. Meskipun 95 skala operasi sering lebih kecil
dari fermentasi konvensional, tinggi nilai banyak produksi individu membutuhkan
perencanaan yang matang dan pengendalian proses (Lachman, 1994).
Untuk alasan ini, laboratorium dan pilot-skala data bersama-sama dengan
pengalaman yang sebenarnya sangat penting untuk pemilihan efektif skalaupstrategi, peralatan, dan proses parameter. Penyelesaian efisien dan tepat waktu
skala-up untuk pembuatan komersial sangat penting untuk perusahaan
bioteknologi. Dalam beberapa kasus, operasi unit baru atau teknik diperlukan
untuk mencapai ekspresi yang memadai, pemulihan, kualitas, atau integritas
produk, yang mungkin tidak layak dengan teknik yang lebih konvensional.

Namun, hal ini dapat menyebabkan keterlambatan dalam persetujuan


produk karena penggunaan teknologi baru dapat dikaitkan dengan ketidakpastian
yang lebih besar sebagai skala operasi meningkat. Selain itu, kemudahan proses
validasi mungkin merupakan faktor penting mempengaruhi pemilihan baru
dibandingkan teknik proses konvensional. Sebagai contoh, sel proses budaya
dapat dilakukan baik sebagai proses batch atau sebagai proses yang
berkesinambungan. Namun, waktu yang dibutuhkan untuk memvalidasi proses
yang berkesinambungan mungkin lebih lama dari itu untuk proses batch. Sebagai
akibatnya, hal ini dapat berdampak waktu yang diperlukan untuk persiapan dan
penyerahan dokumen peraturan lembaga serta waktu yang dibutuhkan
untuk diperiksa dan disetujui. Bagi banyak perusahaan, durasi pengembangan
klinis danstrategi untuk penelitian khasiat dapat menentukan perbedaan antara
sukses dipasar dan gagal total.
Waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan transfer teknologi dapat
bervariasi dengan kompleksitas proses. Sebuah tim terdiri dari manufaktur dan
pengembangan Personil bertanggung jawab untuk desain fasilitas atau integrasi
proses menjadi ada fasilitas. Tim ini juga bertanggung jawab untuk spesifikasi
peralatan

dan

mendefinisikan

hubungan

fisik

operasi

proses

dalam

rangkamemenuhi standar peraturan. Tim harus menyadari skala-up kriteria yang


relevan dengan digunakan karena penyalahgunaan mereka dapat menyebabkan
perbedaan kinerja yang signifikan antara skala benchtop dan manufaktur-pabrik .
Untuk alasan ini, bertahap skala-up dianjurkan. Selain itu, sukses skala-up
mengharuskan manufaktur personel secara baik dilatih pada persyaratan proses
dan Good Manufacturing Practices untuk memberikan transisi yang efisien dan
mulus menjadi komersial produksi dalam waktu sesingkat mungkin.
Kemajuan terbaru dalam keamanan, selektivitas, kualitas, dan integritas
molekul yang diperoleh dari mikroorganisme rekombinan dan baris sel diabadikan
telah disediakan berbagai macam produk yang digunakan sebagai agen terapeutik.
Dipasarkan bioteknologi produk dapat diklasifikasikan ke dalam lima kategori:
koagulasi

faktor,

enzim,

hormon

dan

faktor

pertumbuhan,

inhibitor

molekul/antagonis dan vaksin (Lachman, 1994).

1.7

Scale-Up di Bidang Granulasi dan Pengeringan


Perubahan dalam distribusi granul ukuran, kadar air akhir, kerapuhan,

kompresibilitas, dan kompaktibilitas dari butiran sangat mungkin mempengaruhi


sifat dari tablet akhir, seperti tablet kekerasan, kerapuhan tablet, disintegrasi
waktu, laju disolusi zat aktif, dan penuaan tablet. Dalam berikut bagian, proses
skala-up dianalisis, dengan mempertimbangkan matematika pertimbangan skalaup teori, pencarian untuk skala-up invariants, pembentukan dalam proses metode
pengendalian, serta desain dari bentuk sediaan yang kuat. Akhirnya, sebuah
konsep baru tentang sebuah kuasi-menerus lini produksi butiran disajikan. Konsep
ini memungkinkan produksi skala kecil batch untuk uji klinis dan produksi batch
menggunakan peralatan yang sama. Dengan demikian skala-up masalah dapat
dihindari dengan cara yang elegan dan hemat biaya (Priyambodo, 2007).
1.8

Scale-Up Proses Pembuatan dan Pengempaan Tablet


Sebagian besar efek scale-up terlihat dalam operasi unit yang terjadi

sebelum mengompresi, terutama pencampuran, granulasi, penggilingan, dan


pengeringan. Ini akan memberikan sifat fisik penting untuk campuran yang
kompres.

Misalnya, pemisahan ukuran partikel dalam hopper akan menjadi

pertimbangan pemilihan eksipien atau pengolahan langkah-langkah untuk sampai


ke akhir granulasi atau campuran kompresi langsung (Priyambodo, 2007).
Namun, ada beberapa masalah pemadatan scale-up yang berhubungan
dengan langkah pemadatan yang tidak dapat ditentukan pada skala yang lebih
kecil. Ini meliputi (Priyambodo, 2007):
1. Kecepatan tekanan bahan kompak oleh deformasi plastik
2. Overmixing dari pelicin
3. Batch Size/Length of the Compaction Run
4. Tooling Care
Parameter atau karakteristik yang paling penting selama mengamati scale-up
dari proses pemadatan adalah kekerasan tablet dan disolusi tablet. Selain itu juga
7

terdapat beberapa parameter lainnya yang bisa memberikan informasi, seperti


(Priyambodo, 2007):
1. Keseragaman bobot tablet
Keseragaman bobot tablet akan memberikan ukuran sifat aliran serbuk,
kekuatan pengisi, atau sistem kontrol berat.
2. Keseragaman Kekerasan Tablet
Keseragaman Kekerasan Tablet akan mengamati parameter yang sama, tetapi
juga bisa menjadi indikasi kecocokan pada tablet kompres
3. Instrumented Press Data
a. Menekan tablet mengisi volume. Volume ini dikendalikan oleh posisi dari
pukulan rendah dalam cetakan. Hal ini, pada gilirannya, mengontrol berat
badan dan tablet, Oleh karena itu, dosis.
b. Bentuk tablet ditetapkan oleh bentuk rongga mati dan wajah pukulan.
c. Pada semua penekanan, pukulan atas diatur untuk datang ke sebuah titik
tertentu dalam rongga mati, posisi ini, yang ditetapkan oleh operator, kontrol
ketebalan tablet.
1.9

Pertimbangan Khusus pada Scale-Up


Hal ini jelas bahwa sebagian besar efek dari skala-up terlihat dalam operasi

unit yang terjadi sebelum mengompresi, terutama pencampuran, granulasi,


penggilingan, dan pengeringan. Operasi ini menanamkan sifat fisik penting untuk
campuran menjadi dikompresi. Misalnya, pemisahan ukuran partikel dalam
hopper akan menjadi fungsi pilihan eksipien atau langkah-langkah pengolahan
untuk sampai ke granulasi akhir atau campuran kompresi langsung. Namun
demikian, beberapa kekhawatiran khusus dalam skala-up dari pemadatan yang
berhubungan secara eksklusif untuk langkah pemadatan dan yang tidak dapat
ditentukan pada skala yang lebih kecil. Daftar mungkin termasuk:
1.
2.
3.
4.
5.

Tekan kecepatan untuk bahan yang kompak dengan deformasi plastik


Overmixing dari pelumas oleh pengumpan kekuatan
Panas build-up selama jangka panjang
Bahan kasar
Set perkakas perawatan yang tak tertandingi dari perkakas

Berikut merupakan penjelasan lebih lanjut mengenai pertimbangan khusus


pada proses scale-up:
1.

Tekan Kecepatan
Sensitivitas laju regangan dari (atau efek pers kecepatan pada)
formulasi adalah perhatian utama dalam skala-up. Apakah pekerjaan
pengembangan produk dilakukan pada pers single-stroke atau tekan putar
lebih kecil, tujuan dalam operasi akan adalah untuk meningkatkan efisiensi,
dalam hal ini tingkat keluaran tablet dan, oleh karena itu, kecepatan pers.
Untuk bahan yang mengalami deformasi secara eksklusif oleh patah getas,
akan ada tidak ada kekhawatiran. Bahan yang menunjukkan deformasi
plastik, yang merupakan fenomena kinetik, lakukan menunjukkan sensitivitas
laju regangan, dan efek pers kecepatan akan signifikan. Salah satu harus
menyadari bahwa meskipun bahan-bahan tertentu (seperti kalsium fosfat dan
laktosa) mungkin menunjukkan perilaku fraktur didominasi rapuh, hampir
semuanya memiliki beberapa komponen deformasi plastik, dan untuk
beberapa bahan (seperti mikrokristalin selulosa) deformasi plastik adalah
perilaku dominan. Indikasi parameter yang biasa adalah bahwa tablet sasaran
kekerasan tidak bisa dicapai pada kecepatan yang lebih cepat pers.
Memperlambat pers mungkin satu-satunya pilihan untuk memperbaiki
masalah.

2.

Pelumasan
Efek dari pelumasan, terutama dengan magnesium stearat, tidak hanya
fungsi dari tingkat bahan, tetapi juga fungsi dari waktu pencampuran. Hal ini
juga dikenal overmixing yang menyebabkan penyebaran partikel dan
peningkatan hidrofobisitas bahan ini. Efek yang dihasilkan pada pembubaran
adalah terkenal. Kurang dikenal, bagaimanapun, adalah efek dari jenis
overlubrication / overmixing pada tablet kekerasan atau kekuatan tarik.
Pelumas, dan terutama magnesium stearat, dapat melapisi permukaan bahan
lain atau butiran dan, dengan mencegah kontak partikel dan ikatan, dapat
menghasilkan tablet yang lebih lembut. Ini adalah pengalaman penulis 'bahwa
dengan formulasi terkompresi tanpa pengumpan paksa di R & D, skala-up di

negara yang berbeda, tetapi dengan pakan gravitasi dan tanpa pengumpan
paksa, itu sempurna. Di negara kedua, bagaimanapun, semua penekanan
produksi dioperasikan dengan pengumpan paksa, dan kekerasan tablet sasaran
adalah tidak tercapai. Itu mungkin untuk menyimpulkan bahwa kecepatan
pers bukanlah penyebab dari masalah; tapi itu jauh lebih kemudian (dan
berdasarkan percobaan laboratorium) bahwa adalah mungkin untuk
menyimpulkan bahwa pelumas itu overmixed pada tablet press, menghasilkan
tablet yang lebih lembut. Untungnya, obat itu sangat larut dan tidak ada
masalah pembubaran mengakibatkan, tetapi pembubaran lambat bisa menjadi
masalah dengan obat kelarutan rendah.
3.

Batch Size / Panjang Pemadatan Run


Tidak peduli apa jenis tablet tekan digunakan dalam R & D atau di
pabrik percontohan, ada ada cara yang mungkin untuk mengalami fenomena
pada batch ukuran penuh dan waktu terkait dari pemadatan run. Satu harus
menyadari kemungkinan penumpukan panas karena panjang dari operasi
pemadatan,

yaitu,

operasi

pers.

Formulator

harus

menyadari

dan

memperhatikan efek dari kemungkinan peningkatan suhu pada stabilitas /


degradasi senyawa aktif (atau bahan panas-labil) atau pelunakan dari setiap
bahan rendah mencair. Bahan abrasif dalam rumus dapat menghasilkan
seperti panas build-up bahkan tanpa tablet efek mesin.
4.

Tooling Perawatan
Ini adalah asumsi dasar untuk penggunaan menekan diinstrumentasi
untuk tablet mengontrol berat badan dalam produksi bahwa set perkakas pada
pers yang sempurna cocok. Sistem ini bekerja atas dasar bahwa mengisi
cahaya rendah (massa bubuk rendah) dalam hasil rongga mati dalam sinyal
kekuatan rendah dan bahwa hasil berat mengisi tinggi di sinyal kekuatan
tinggi. Meskipun kekuatan yang tidak tercatat, keseragaman ketinggian
puncak, dan penyesuaian berat yang dibuat sesuai. Sinyal kekuatan,
bagaimanapun, juga dapat dipengaruhi oleh perubahan atau variasi panjang
pukulan. Jika salah satu pukulan sedikit lebih pendek dari yang lain, kurang
gaya akan diterapkan dengan massa bubuk, dan sinyal akan rendah. Berat ini

10

sistem kontrol maka akan berasumsi bahwa berat tablet rendah. Oleh karena
itu, perkakas pemeliharaan sangat penting dalam operasi skala-up.

1.10 Scale-Up Sediaan Cair dan Semisolid Non-parenteral


Kunci proses scale-up yang efektif adalah memahami fenomena transpor
skala mikro dan makro, yaitu difusi dan bulk flow. Transpor dengan difusi
meliputi

aliran

dari

sifat

(seperti:

massa,

panas,

momentum,

energi

elektromagnetik) dari daerah berkonsentrasi tinggi ke daerah berkonsentrasi


rendah sebagai hasil dari gerakan mikroskopik elektron, atom, molekul, dan lainlain. Bulk flow, baik konveksi atau adveksi, meliputi aliran dari sifat sebagi hasil
dari gerakan makroskopik yang diinduksi secara buatan (misalnya dengan agitasi
mekanik) ataupun secara alami (misalnya dengan variasi densitas) (Levin, 2001).
Kesamaan proses dicapai antara dua proses saat keduanya menyelesaikan
tujuan proses yang sama dengan mekanisme yang sama dan menghasilkan produk
yang sama dengan spesifikasi yang diperlukan. Ada empat tipe kesamaan dalam
translasi proses yang efektif: (a) kesamaan geometri, (b) kesamaan mekanik
(statis,, kinematis, dan dinamis), (c) kesamaan termal, (d) kesamaan kimiawi.
Masing-masing kesamaan ini mensyaratkan pencapaian kesamaan lainnya (Levin,
2001). Berikut merupakan rumus untuk menghitung rasio scale-up:
Rasio scale-up=

(Levin, 2001)

Di antara beberapa kesalahan scale-up yang lebih umum adalah (Levin,


2001):
1.
2.

Scaling berdasarkan mekanisme operasi unit yang salah.


Peralatan tidak dicirikan secara lengkap, misalnya, multishaft mixers/

3.

homogenizers.
Kurangnya pengetahuan tentang proses; kurangnya informasi tentang proses

4.
5.

penting.
Pemanfaatan berbagai jenis peralatan berbeda padaberbagai tingkat scale u.p
Harapan yang tidak realistis (misalnya, penghilangan panas).

11

6.

Perubahan dalam produk atau proses (misalnya, perubahan formulasi,


perubahan fase, perubahan dalam rangka penambahan) selama scale-up.

1.11 Scale-Up Sediaan Radiofarmaka


Zat radifarmaka perlu scale-up ukuran batch produksi saat beralih dari
laboratorium ke klinik. Ini dapat dilakukan dengan meningkatkan baik volume
total dari batch yang diproduksi atau aktivitas spesifik dari produk atau keduanya.
Ketika melakukan ini, aspek-aspek berikut harus dipertimbangkan:
1.
2.

Pengaruh stabilitas produk sendiri terhadap kemungkinan radiolisis.


Perlu adanya tambahan perlindungan operator karena peningkatan jumlah
radioaktivitas (Gad, 2008).

1.12 Masalah dalam Scale-Up


Efektivitas scale-up difokuskan pada kepentingan relatif berbagai parameter
proses pada skala keamanan yang berbeda. Transfer panas, difusi molekul, dan
kecepatan mikroskopik dioperasikan pada skala molekuler atau mikroskopik.
Pada skala makroskopik, parameter tersebut mungkin tidak muncul untuk
memiliki efek yang nyata, namun dapat diabaikan. Jika tidak ada energi, massa,
dan momentum transport pada skala mikroskopik, maka proses tidak akan
berfungsi dengan baik. Disisi lain, regimen sistem aliran mengoperasikan level
mikro dan makro. Aliran turbulen dikarakterisasi oleh gerakan random swirling
yang dikenakan pada pola aliran sederhana, melibatkan tumbling dan retumbling.
Sementara turbulensi digunakan untuk beberapa derajat dalam hampir semua
sistem fluida, cenderung isotropik pada skala kecil, dan anisotropic dalam skala
besar.
Beberapa kesalahan scale-up diantaranya:
1.
2.

Scaling berdasarkan mekanisme unit operasi yang salah


Karakterisasi peralatan yang tidak lengkap seperti

3.

mixers/homogenizers
Kurangnya pengetahuan tentang proses, kurangnya informasi proses yang

4.
5.

penting
Pemanfaatan berbagai jenis peralatan pada berbagai tingkat scale-up
Harapan yang tidak realistis seperti disipasi panas

multishaft

12

6.

Perubahan dalam produk dan proses (seperti perubahan formulasi, perubahan


fasa, perubahan dalam rangka penambahan) selama scale-up (Levin, 2001).
Masalah terakhir khususnya yang dicontohkan dalam laporan Williams et

al. pada masalah yang berkaitan dengan scale-up dari krim tipe minyak dalam air
yang mengandung 40% diethylene glycol monoethyl ether dan beberapa padatan,
eksipien lilin (seperti cetyl alcohol; polyoxyethylene-2-stearyl ether). Penyiapan
300g bets dalam laboratorium dalam beaker kecil stainless steel diproses tanpa
kesalahan dengan 7 kg bets dibuat dengan Brogli-10 homogenizer. Level rendah
tingkat beku dan pengendapan eksipien yang tidak terdeteksi pada skala
laboratorium, ditandai berbeda dalam kecepatan dan jumlah perubahan panas pada
dua level manufaktur, dan adanya cold spots atau nonjacketed areas dalam Brogli10 homogenizer berkontribusi dalam masalah ini (Fahrefi, 2012)
Scale-up dengan metode lab yang meliputi pilot (atau semi-works) untuk
produksi memerlukan lebih banyak upaya daripada yang digunakan metode
greater than lab, memerlukan biaya lebih besar, serta tekanannya lebih besar
sehingga memerlukan jadwal yang lebih ketat. Seringkali terdapat ketidaksesuaian
jadwal yang akan menimbulkan masalah seperti:
1.

Perubahan spesifikasi/ penambahan pada tiap tahap pengembangan

2.

Biaya proyek di luar dugaan

3.

Bahan mentah atau pemilihan vendor yang tidak sesuai

4.

Produktivitas yang over-optimistis

5.

Terlau banyak tahap proses produksi

6.

Kualitas tidak terjamin

7.

Pelatihan staf produksi yang tidak cukup


Percobaan lab skala kecil membantu formulator untuk membuat formulasi

produk akhir dengan teratur dan tepat, seperti yang diharapkan. Singkatnya, tidak
dapat dihindari percobaan lab skala kecil ini jika ingin menghasilkan produk dasar
yang sesuai, mengoptimasi teknik manufaktuur dan prosedur pada tiap
pengembangan produk baru.

13

Sejalan dengan keterangan diatas, formulator juga menggunakan sampel lab


untuk melakukan tes, untuk memastikan tampilan produk, efektivitas sistem
preservasi produk, kemampuan memuaskan pelanggan dan konsumen, serta
sebagai tambahan untuk keamanan selama pembuatan dan penggunaan.

14

BAB II
KELENGKAPAN DOKUMEN

Dokumentasi adalah bagian dari sistem informasi manajemen dan


dokumentasi yang baik merupakan bagian yang esensial dari pemastian mutu.
Dokumentasi harus jelas untuk memastikan bahwa tiap personil menerima uraian
tugas yang relevan secara jelas dan rinci sehingga memperkecil resiko terjadinya
salah tafsir dan kekeliruan yang biasanya timbul karena mengandalkan
komunikasi lisan. Dokumentasi harus memuat tentang Spesifikasi, Dokumen
Produksi Induk/Formula Pembuatan, prosedur, metode dan instruksi, laporan dan
catatan harus bebas dari kekeliruan dan tersedia secara tertulis. Dokumen harus
didesain, disiapkan dan distribusikan serta harus ditanda tangani dan diberi
tanggal oleh personel yang berwenang.
2.1

Ketentuan Umum
Berikut merupakan ketentuan-ketentuan umum terkait dokumen:

1.
2.

3.

4.
5.

Dokumen dirancang dan membuat dengan teliti, agar dapat digunakan


dengan mudah. benar dan efektif.
Dokumen dapat mencatat kegiatan di bidang produksi, pengawasan mutu,
pemeliharaan peralatan, pergudangan, distribusi dan hal spesifik lainnya yang
berkaitan dengan CPOB.
Dokumen mencakup semua data penting, tetapi tidak perlu berlebihan, dan
dijaga agar selalu aktual. Setiap perubahan disahkan secara resmi. diberi
juga kemungkinan bagi peninjauan berkala maupun perbaikan, bila
diperlukan.
Ada suatu sistem untuk menghindarkan terjadinya penggunaan dokumen
yang sudah tidak berlaku.
Apabila terjadi atau ditemukan suatu kekeliruan pada dokumen, dikoreksi
dengan suatu cara yang tepat sehingga tulisan atau catatan semula tidak
hilang sama sekali dan koreksi itu ditulis dan dicantumkan disamping tulisan
semula, kemudian diparaf dan dibubuhi tanggal.

15

6.

7.

8.
9.

2.2

Jika dokumen memuat instruksi ditulis dalam nada perintah serta disusun
dalam langkah yang diberi nomor urut. Instruksi tersebut jelas, tepat, tidak
berarti ganda dan ditulis dalam bahasa yang dimengerti oleh pemakai.
Setiap dokumen produksi dibubuhi tanggal dan tandatangan dan disahkan
oleh manajer produksi maupun manajer pengawasan mutu. Bagian atau orang
yang menerima turunan dokumen
tercantum setidak-tidaknyapada
dokumentasi aslinya.
Dokumentasi tersedia bagi semua pihak terkait.
Dokumen dan catatan yang berkaitan dengan suatu bets sebagaimana contoh
rujukan obat jadi serta bahan awalnya disimpan oleh perusahaan untuk
jangka waktu tertentu sesuai dengan keperluannya dan/atau jangka waktu
yang ditentukan Badan POM.
Jenis-Jenis Dokumen
Berikut merupakan jenis-jenis dokumen yang tersedia:

1. Dokumen dekriptif
Dokumen yang berisi instruksi yang menunjukkan cara melakukan suatu
prosedur atau suatu deskriptif formulir kode penandaan penyelidikan, atau
berisi suatu deskripsi dari spesifikasi.
2. Dokumen formulir
Dokumen berupa formulir yang digunakan untuk deskriptif formulir kode
enandaan mencatat data pada saat pelaksanaan tugas, pengujian atau kejadian.
3. Dokumen kode
Dokumen berupa sistem identifikasi atau kode terdiri dari angka atau abjad
ataupun gabungan deskriptif formulir kode Penandaan keduanya yang
digunakan untuk menelusuri informasi dan dokumen.
4. Dokumen penandaan
Dokumen berupa sistem penandaan digunakan deskriptif formulir kode
penandaan untuk mengidentifikasi status suatu peralatan atau fasilitas, daerah
terbatas atau peringatan.
Contoh : Label Bahan Baku, Karantina, Penolakan, Label BERSIH, dsb.

16

2.3

Dokumen yang Diperlukan dalam Industri Farmasi


Dokumen yang diperlukan dalam industri farmasi berdasarkan CPOB 2012,

antara lain:
2.3.1 Spesifikasi
Hendaklah tersedia spesifikasi bahan awal, bahan pengemas, produk antara
dan ruahan, serta produk jadi. Spesifikasi menguraikan secara rinci persyaratan
yang harus dipenuhi produk atau bahan yang digunakan atau diperoleh selama
pembuatan. Dokumen ini merupakan dasar untuk mengevaluasi mutu. Dokumen
harus diberi tanggal dan disahkan oleh petugas yang berwenang.

2.3.2 Spesifikasi Bahan Awal


1.

Spesifikasi bahan awal hendaklah mencakup, di mana diperlukan.


Deskripsi bahan, termasuk:
a. Nama yang ditentukan dan kode referen (kode produksi) internal
b. Rujukan monografi farmakope, bila ada

2.
3.
4.
5.

c. Pemasok yang disetujui dan, bila mungkin, produsen bahan


d. Standar mikrobiologis, bila ada
Petunjuk pengambilan sampel dan pengujian atau prosedur rujukan
Persyaratan kualitatif dan kuantitatif dengan batas penerimaan
Kondisi penyimpanan dan tindakan pengamanan
Batas waktu penyimpanan sebelum dilakukan pengujian kembali

17

Gambar 2.1 Contoh format dokumentasi bahan awal

2.3.3 Spesifikasi Bahan Pengemas


Spesifikasi bahan pengemas hendaklah mencakup, di mana diperlukan:
1.

2.
3.
4.
5.

Deskripsi bahan, termasuk:


a. Nama yang ditentukan dan kode referen (kode produk) internal
b. Rujukan monografi farmakope
c. Pemasok yang disetujui dan bila mungkin produsen bahan
d. Standar mikrobiologis
e. Spesimen bahan pengemas cetak termasuk warna
Petunjuk pengambilan sampel dan pengujian atau prosedur rujukan
Persyaratan kualitatif dan kuantitatif dengan batas penerimaan
Kondisi penyimpanan dan tindakan pengamanan
Batas waktu penyimpanan sebelum dilakukan pengujian kembali

18

Gambar 2.2 Contoh format bahan pengemas


2.3.4 Spesifikasi Produk Antara dan Produk Ruahan
Spesifikasi produk antara dan produk ruahan hendaklah tersedia, apabila
produk tersebut dibeli atau dikirim, atau apabila data dari produk antara
digunakan untuk mengevaluasi produk jadi. Spesifikasi hendaklah mirip dengan
spesifikasi bahan awal atau produk jadi, sesuai keperluan.
2.3.5 Spesifikasi Produk Jadi
Spesifikasi produk jadi mencakup:
1.
2.
3.

Nama produk yang ditentukan dan kode referen (kode produk);


Formula/komposisi atau rujukan;
Deskripsi bentuk sediaan dan uraian mengenai kemasan, termasuk ukuran

4.
5.
6.

kemasan;
Petunjuk pengambilan sampel dan pengujian atau prosedur rujukan;
Persyaratan kualitatif dan kuantitatif dengan batas penerimaan;
Kondisi penyimpanan dan tindakan pengamanan khusus, bila diperlukan; dan
19

7.

Masa edar/simpan.

Gambar 2.3 Contoh format dokumen produk jadi (tablet)


2.3.6 Dokumen Produksi
Dokumen yang esensial dalam produksi adalah:
1.

Dokumen Produksi Induk yang berisi formula produksi dari suatu produk
dalam bentuk sediaan dan kekuatan tertentu, tidak tergantung dari ukuran

2.

bets;
Prosedur Produksi Induk, terdiri dari Prosedur Pengolahan Induk dan
Prosedur Pengemasan Induk, yang masing-masing berisi prosedur pengolahan
dan prosedur pengemasan yang rinci untuk suatu produk dengan bentuk
sediaan, kekuatan dan ukuran bets spesifik. Prosedur Produksi Induk

3.

dipersyaratkan divalidasi sebelum mendapat pengesahan untuk digunakan;


Catatan Produksi Bets, terdiri dari Catatan Pengolahan Bets dan Catatan
Pengemasan Bets, yang merupakan reproduksi dari masing-masing Prosedur
Pengolahan Induk dan Prosedur Pengemasan Induk, dan berisi semua data
dan informasi yang berkaitan dengan pelaksanaan produksi dari suatu bets

20

produk. Kadang-kadang pada Catatan Produksi Bets, prosedur yang tertera


dalam Prosedur Produksi Induk tidak lagi dicantumkan secara rinci.
2.3.7 Dokumen Produksi Induk
Dokumen Produksi Induk yang disahkan secara formal hendaklah
mencakup nama, bentuk sediaan, kekuatan dan deskripsi produk, nama penyusun
dan bagiannya, nama pemeriksa serta daftar distribusi dokumen dan berisi hal
sebagai berikut:
1.

Informasi bersifat umum yang menguraikan jenis bahan pengemas primer


yang harus digunakan atau aternatifnya, pernyataan mengenai stabilitas
produk,

tindakan

pengamanan

selama

penyimpanan

dan

tindakan

pengamanan lain yang harus dilakukan selama pengolahan dan pengemasan


2.

produk
Komposisi atau formula produk untuk tiap satuan dosis dan untuk satu

3.

sampel ukuran bets


Daftar lengkap bahan awal, baik yang tidak akan berubah maupun yang akan

4.
5.
6.
7.
8.
9.

mengalami perubahan selama proses


Spesifikasi bahan awal
Daftar lengkap bahan pengemas
Spesifikasi bahan pengemas primer
Prosedur pengolahan dan pengemasan
Daftar peralatan yang dapat digunakan untuk pengolahan dan pengemasan
Pengawasan selama proses pengolahan dan pengemasan; dan masa
edar/simpan

2.3.8 Dokumentasi Prosedur Pengolahan Induk


Prosedur Pengolahan Induk yang disahkan secara formal hendaklah tersedia
untuk tiap produk dan ukuran bets yang akan dibuat. Prosedur Pengolahan Induk
hendaklah mencakup:
1.
2.
3.

Nama produk dengan kode referen produk yang merujuk pada spesifikasinya.
Deskripsi bentuk sediaan, kekuatan produk dan ukuran bets.
Daftar dari semua bahan awal yang harus digunakan, dengan menyebutkan
masing-masing jumlahnya, dinyatakan dengan menggunakan nama dan
referen (kode produk) yang khusus bagi bahan itu; hendaklah dicantumkan
apabila ada bahan yang hilang selama proses.

21

4.

Pernyataan mengenai hasil akhir yang diharapkan dengan batas penerimaan,

5.

dan bila perlu, tiap hasil antara yang relevan.


Pernyataan mengenai lokasi pengolahan dan peralatan utama yang harus

6.

digunakan.
Metode atau rujukan metode yang harus digunakan untuk mempersiapkan

7.

peralatan kritis (misalnya pembersihan, perakitan, kalibrasi, sterilisasi).


Instruksi rinci tahap proses (misalnya pemeriksaan bahan, perlakuan awal,

8.

urutan penambahan bahan, waktu pencampuran, suhu).


Instruksi untuk semua pengawasan selama-proses

9.

penerimaannya.
Bila perlu, syarat penyimpanan produk ruahan; termasuk wadah, pelabelan

dengan

batas

dan kondisi penyimpanan khusus, di mana perlu; dan semua tindakan khusus
yang harus diperhatikan.

22

Gambar 2.4 Dokumen Prosedur Pengolahan Induk

23

Gambar 2.5 Dokumen Prosedur Pengolahan Induk (lanjutan)

24

Gambar 2.6 Dokumen Prosedur Pengolahan Induk (lanjutan)


2.3.9 Dokumentasi Prosedur Pengemasan Induk
Prosedur Pengemasan Induk yang disahkan secara formal hendaklah
tersedia untuk tiap produk dan ukuran bets serta ukuran dan jenis kemasan.
Dokumen ini umumnya mencakup, atau merujuk, pada hal berikut:
1. Nama produk;
2. Deskripsi bentuk sediaan dan kekuatannya, di mana perlu;
3. Ukuran kemasan yang dinyatakan dalam angka, berat atau volume produk
4.

dalam wadah akhir;


Daftar lengkap semua bahan pengemas yang diperlukan untuk satu bets
standar, termasuk jumlah, ukuran dan jenis bersama kode atau nomor referen
yang berkaitan dengan spesifikasi tiap bahan pengemas;
25

5.

Di mana sesuai, contoh atau reproduksi dari bahan pengemas cetak yang
relevan dan spesimen yang menunjukkan tempat untuk mencetak nomor bets

6.

dan tanggal kadaluwarsa bets;


Tindakan khusus yang harus diperhatikan, termasuk pemeriksaan secara
cermat area dan peralatan untuk memastikan kesiapan jalur (line clearance)

7.

sebelum kegiatan dimulai;


Uraian kegiatan pengemasan, termasuk segala kegiatan tambahan yang

8.

signifikan serta peralatan yang harus digunakan; dan


Pengawasan selama-proses yang rinci termasuk pengambilan sampel dan
batas penerimaan.

Gambar 2.6 Dokumen Prosedur Pengemasan Induk


2.3.10 Dokumentasi Catatan Pengolahan Bets
Catatan Pengolahan Bets hendaklah tersedia untuk tiap bets yang diolah.
Dokumen ini hendaklah dibuat berdasarkan bagian relevan dari Prosedur
Pengolahan Induk yang berlaku. Metode pembuatan catatan ini hendaklah

26

didesain untuk menghindarkan kesalahan transkripsi. Catatan hendaklah


mencantumkan nomor bets yang sedang dibuat.
Sebelum suatu proses dimulai, hendaklah dilakukan pemeriksaan yang
dicatat, bahwa peralatan dan tempat kerja telah bebas dari produk dan dokumen
sebelumnya atau bahan yang tidak diperlukan untuk pengolahan yang
direncanakan, serta peralatan bersih dan sesuai untuk penggunaannya.
Selama pengolahan, informasi sebagai berikut hendaklah dicatat pada saat
tiap tindakan dilakukan dan - setelah lengkap - hendaklah catatan diberi tanggal
dan ditandatangani dengan persetujuan dari personil yang bertanggung jawab
untuk kegiatan pengolahan:
1.
2.

Nama produk;
Tanggal dan waktu dari permulaan, dari tahap antara yang signifikan dan dari

3.
4.

penyelesaian pengolahan;
Nama personil yang bertanggung jawab untuk tiap tahap proses;
Paraf operator untuk berbagai langkah pengolahan yang signifikan dan, di
mana perlu, paraf personil yang memeriksa tiap kegiatan ini (misalnya

5.

penimbangan);
Nomor bets dan/atau nomor kontrol analisis dan jumlah nyata tiap bahan awal
yang ditimbang atau diukur (termasuk nomor bets dan jumlah bahan hasil

6.

pemulihan atau hasil pengolahan ulang yang ditambahkan);


Semua kegiatan pengolahan atau kejadian yang relevan dan peralatan utama

7.

yang digunakan;
Catatan pengawasan selama-proses dan paraf personil yang melaksanakan

8.

serta hasil yang diperoleh;


Jumlah hasil produk yang diperoleh dari tahap pengolahan berbeda dan

9.

penting; dan
Catatan mengenai masalah khusus yang terjadi termasuk uraiannya dengan
tanda tangan pengesahan untuk segala penyimpangan terhadap Prosedur
Pengolahan Induk.

2.3.11 Dokumentasi Catatan Pengemasan Bets


Catatan Pengemasan Bets hendaklah tersedia untuk tiap bets yang
dikemas. Dokumen ini hendaklah dibuat berdasarkan bagian relevan dari Prosedur
Pengemasan Induk yang berlaku dan metode pembuatan catatan ini hendaklah

27

didesain untuk menghindarkan kesalahan transkripsi. Catatan hendaklah


mencantumkan nomor bets dan jumlah produk jadi yang direncanakan akan
diperoleh.
Sebelum suatu kegiatan pengemasan dimulai, hendaklah dilakukan
pemeriksaan yang dicatat, bahwa peralatan dan tempat kerja telah bebas dari
produk dan dokumen sebelumnya atau bahan yang tidak diperlukan untuk
pengemasan yang direncanakan, serta peralatan bersih dan sesuai untuk
penggunaannya.
Selama pengemasan, informasi sebagai berikut hendaklah dicatat pada saat
tiap tindakan dilakukan dan setelah lengkap hendaklah catatan diberi tanggal dan
ditandatangani dengan persetujuan dari personil yang bertanggung jawab untuk
kegiatan pengemasan:
1. Nama produk;
2. Tanggal dan waktu tiap kegiatan pengemasan;
3. Nama personil yang bertanggung jawab untuk melaksanakan kegiatan
pengemasan;
4. Paraf operator dari berbagai langkah pengemasan yang signifikan;
5. Catatan pemeriksaan terhadap identitas dan konformitas dengan Prosedur
Pengemasan Induk termasuk hasil pengawasan selama-proses;
6. Rincian kegiatan pengemasan yang dilakukan, termasuk referensi peralatan
dan jalur pengemasan yang digunakan;
7. Apabila dimungkinkan, sampel bahan pengemas cetak yang digunakan,
termasuk spesimen dari kodifikasi bets, pencetakan tanggal daluwarsa serta
semua pencetakan tambahan;
8. Catatan mengenai masalah khusus yang terjadi termasuk uraiannya dengan
tanda tangan pengesahan untuk semua penyimpangan terhadap Prosedur
Pengemasan Induk; dan
9. Jumlah dan nomor referen atau identifikasi dari semua bahan pengemas cetak
dan produk ruahan yang diserahkan, digunakan, dimusnahkan atau
dikembalikan ke stok dan jumlah produk yang diperoleh untuk melakukan
rekonsiliasi yang memadai.

28

Gambar 2.7 Dokumen Catatan Pengemasan Bets


2.3.12 Prosedur dan Catatan
Prosedur Tetap (Protap) disiapkan untuk tiap cara melaksanakan operasi
tertentu,

misalnya

pembersihan,

berpakaian,

pengendalian

lingkungan,

pengambilan sampel, pengujian, pengoperasian peralatan, pelatihan personil,


penanganan keluhan, penarikan kembali produk jadi, penanganan obat kembalian,
penanganan penyimpangan, pengendalian perubahan, penyiapan protokol dan
sebagainya. Semua Protap dibuat seragam dan konsisten. Hendaklah juga
disiapkan Protap untuk membuat Protap, yang meliputi antara lain format Protap,
siapa menyiapkan dan siapa memeriksa, cara merevisi, mengesahkan,
mendistribusikan, menarik kembali dan memusnahkan Protap yang tidak berlaku
lagi. Format Protap biasanya mencakup tujuan, ruang lingkup, tanggung jawab,
29

bahan dan alat (bila perlu), prosedur, pelaporan (bila perlu), daftar lampiran (bila
ada), dokumen rujukan (bila ada), riwayat dan distribusi. Protap dibuat untuk :
1. Memastikan bahwa semua proses selalu dilakukan dengan cara yang sama
oleh Petugas;
2. Memastikan bahwa proses tersebut dilaksanakan sesuai dengan ketentuan
CPOB;
3. Memudahkan pengenalan proses baru atau perubahan dari proses yang telah
ada;
4. Membantu pelatihan petugas baru; dan
5. Memastikan bahwa semua personil senantiasa bekerja sesuai dengan cara
kerja yang sudah ditetapkan.
Bagian Pemastian Mutu bertanggung jawab menyiapkan dan mengkaji
kembali secara berkala, merevisi, melatihkan kepada semua Kepala Bagian dan
Menditribusikannya. Semua Kepala Bagian Divisi Pabrik bertanggung jawab
menerapkan Protap ini. Semua Kepala Bagian bertanggung jawab menyiapkan
Protap yang diperlukan oleh bagiannya. Isi dan bentuk Protap yaitu:
1.

Protap harus ditulis dengan nuansa perintah. Instruksi harus singkat, jelas dan

2.

persis.
Protap harus dimulai dengan bagian berikut:
a. Pengantar yang berisi antara lain : nomor Protap dan tanggal berlaku,
judul, nomor dan jumlah halaman, nama penyusun, nama pemeriksa, nama
yang menyetujui, departemen, seksi dan dalam hal Protap direvisi, tanggal
b.
c.
d.
e.
f.

3.

dan nomor Protap sebelumnya harus dicantumkan.


Keterangan mengenai tujuan Protap;
Cakupan;
Tanggung jawab;
Bahan dan alat (bila diperlukan); dan
Prosedur (suatu daftar instruksi yang jelas dan persis tentang bagaimana

melakukan operasi yang dimaksud).


Dalam beberapa hal tertentu ada baiknya untuk menyebutkan penanggung
jawab bagi langkah tertentu pada suatu kolom terpisah di bagian kanan dari
teks Protap. Hal ini dilakukan untuk menekankan pemberian tanggung jawab

4.

secara lebih spesifik.


Daftar distribusi Protap.

30

Setiap protap harus dikaji ulang paling lama tiga tahun. Bila revisi tidak
diperlukan maka manajer yang bersangkutan membubuhkan paraf dan
tanggal pada dokumen induk sebagai tanda tidak diperlukan tindakan lanjut.
Bila revisi diperlukan, maka seluruh protap harus ditulis ulang dan diberi
nomor revisi yang baru. Tidak dibenarkan mengubah hanya satu halaman atau
satu bagan saja (BPOM, 2012).
Berikut merupakan berbagai prosedur produksi dan catatan yang harus
didokumentasikan:
1.

Penerimaan
Hendaklah tersedia prosedur tertulis dan catatan penerimaan untuk setiap

pengiriman tiap bahan awal, bahan pengemas primer, dan bahan pengemas cetak.
Catatan penerimaan hendaklah mencakup :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

Nama bahan pada surat pengiriman dan wadah


Nama internal dan atau kode bahan (bila tidak sama dengan a)
Tanggal penerimaan
Nama pemasok dan bila mungkin nama pembuat
Nomor bets atau referen pembuat
Jumlah total dan jumlah wadah yang diterima
Nomor bets yang diberikan setelah penerimaan
Segala komentar yang relevan (misalnya kondisi wadah saat diterima)

Hendaklah tersedia prosedur tertulis untuk penandaan karantina internal dan


penyimpanan bahan awal, bahan pengemas dan bahan lain, sesuai keperluan.
2.

Pengambilan Sampel
Hendaklah tersedia prosedur tertulis untuk pengambilan sampel yang

mencakup personil yang diberi wewenang mengambil sampel, metode dan alat
yang harus digunakan, jumlah yang harus diambil dan segala tindakan
pengamanan yang harus diperhatikan untuk menghindarkan kontaminasi terhadap
bahan atau segala penurunan mutu.
3.

Pengujian
Hendaklah tersedia prosedur tertulis untuk pengujian bahan dan produk

yang diperoleh dari tiap tahap produksi yang menguraikan metode dan alat yang
harus digunakan. Pengujian yang dilaksanakan hendaklah dicatat.

31

4.

Lain-lain
Hendaklah tersedia prosedur pelulusan dan penolakan tertulis untuk bahan

dan produk, terutama pelulusan untuk

penjualan produk jadi oleh kepala

Manajemen Mutu (Pemastian Mutu). Catatan mengenai distribusi tiap bets produk
hendaklah disimpan untuk memfasilitasi penarikan kembali bets bila perlu.
Hendaklah tersedia prosedur tertulis dan catatan yang berkaitan mengenai
tindakan yang harus diambil atau kesimpulan yang dicapai, di mana berlaku,
untuk:
a.

Validasi,

misalnya

proses,

prosedur,

prosedur

analisis,

sistem

b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.

komputerasi;
Perakitan peralatan, kualifikasi dan kalibrasi;
Perawatan, pembersihan dan sanitasi;
Hal yang berkaitan dengan personil termasuk pelatihan, pakaian, higiene;
Pemantauan lingkungan;
Pengendalian hama;
Keluhan;
Penarikan kembali; dan
Penanganan produk kembalian.

Hendaklah tersedia prosedur pengoperasian yang jelas untuk peralatan


utama pembuatan dan pengujian. Hendaklah disediakan buku log untuk mencatat
peralatan utama atau kritis, sesuai keperluan, semua kegiatan validasi, kalibrasi,
perawatan, pembersihan dan perbaikan, termasuk tanggal, identitas personil yang
melaksanakan kegiatan tersebut. Pada buku log hendaklah juga dicatat dalam
urutan kronologis penggunaan peralatan utama atau kritis dan area tempat produk
diolah.

32

BAB III
PERSYARATAN KONDISI DALAM BERBAGAI PENGOLAHAN
3.1

Persyaratan Kondisi Fasilitas Produksi


Persyaratan kondisi fasilitas produksi meliputi:

3.1.1 Bangunan
Salah satu perubahan penting dalam CPOB 2006 adalah persyaratan
bangunan untuk industri farnasi, terutama menyangkut sistem tata udara (air
handling system/AHS). Perubahan penting lainnya adalah masalah tata letak ruang
(lay out) bangunan industri farmasi. Masalah tata letak ruang mendapat perhatian
yang cukup serius, bahkan termasuk ke dalam kelompok kritis. Hal ini
dimaksudkan untuk mencegah kontaminasi silang produk selama proses produksi
obat berlangsung (Priyambodo, 2007).
Perbedaan tekanan udara, sistem penghisap debu, dan sistem penyaringan
udara serta sirkulasi udara di dalam daerah proses produksi, merupakan hal yang
sangat penting yang perlu mendapat perhatian lebih. Di samping itu, poin penting
lain klasifikasi ruang produksi yang telah lama dikenal selama ini, yaitu ruang
kelas I (putih/white), kelas II (bersih/clean), kelas III (abu-abu/grey), dan kelas IV
(hitam/black) (Priyambodo, 2007).
Pada prinsipnya bangunan dan fasilitas untuk pembuatan obat hendaklah
memiliki desain, konstruksi dan letak yang memadai, serta disesuaikan kondisinya
dan dirawat dengan baik untuk memudahkan pelaksanaan operasi yang benar
(BPOM, 2006).
Secara umum persyaratan area produksi yaitu luas area kerja produksi
hendaklah minimal dua kali luas yang diperlukan untuk penempatan peralatan
(termasuk wadah yang diperlukan untuk suatu kegiatan) ditambah luas area untuk
keperluan pembersihan dan perawatan mesin oleh operator produksi dan / atau
teknisi sehingga dapat memperkecil risiko terjadi kekeliruan antara produk obat
atau komponen obat yang berbeda, mencegah pencemaran silang dan
memperkecil risiko terlewatnya atau salah melaksanakan tahapan proses produksi
atau pengawasan.

33

Dalam pengolahan obat untuk memperkecil risiko bahaya medis yang serius
akibat terjadinya pencemaran-silang, suatu sarana khusus dan self-contained
hendaklah disediakan untuk produksi obat tertentu sebagai berikut :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Antibiotika golongan betalaktam penisilin,


Antibiotika golongan betalaktam nonpenisilin,
Hormon seks,
Onkologi,
Preparat biologi (selama masih belum diinaktivasi),
Produk darah, dan
Vaksin
Untuk Pengolahan obat diatas hendaklah dibuat dalam bangunan terpisah

dari golongan yang lain. Udara yang keluar dari fasilitas tersebut hendaklah
dilewatkan melalui saringan udara HEPA dengan efisiensi minimal 99,95 % (class
H13 EN1822) atau melalui suatu sistem yang sesuai sebelum dilepaskan ke
atmosfir.
Dalam memilih lokasi bangunan industri farmasi harus diperhatikan
beberapa aspek, di antaranya adalah apakah ada sumber pencemaran yang berasal
dari lingkungan di sekitarnya serta potensi pencemaran oleh industri terhadap
lingkungan di sekitarnya. Perlu dilakukan langkah pencegahan yang sesuai agar
pencemaran tidak memengaruhi kualitas produk yang dibuat. Untuk itu, bangunan
industri farmasi harus memiliki perlindungan yang memadai terhadap:
1.
2.
3.

Cuaca, misalnya dengan memberikan cat tahan cuaca pada tembok.


Banjir, misalnya letak bangunan dibuat cukup tinggi.
Renbesan air melalui tanah, misalnya dengan membuat pondasi bangunan
yang tahan terhadap rembesan air sesuai dengan teknik bangunan yang

4.

berlaku.
Serangga dan binatang pengerat, misalnya pemberian saringan udara pada
saluran pengendali udara, pemasangan kawat kasa dan/ atau tirai plastik
(Priyambodo, 2007).
Area pabrik dibagi menjadi 4 zona dimana masing-masing zona memiliki

spesifikasi tertentu. Empat zona tersebut meliputi :


1.

Unclassified Area

34

Area ini merupakan area yang tidak dikendalikan (Unclassified area)


tetapi untuk kepentingan tertentu ada beberapa parameter yang dipantau.
Termasuk didalamnya adalah laboratorium kimia (suhu terkontrol), gudang
(suhu terkontrol untuk cold storage dan cool room), kantor, kantin, ruang
ganti dan ruang teknik.
2.

Black area
Area ini disebut juga area kelas E. Ruangan ataupun area yang termasuk
dalam kelas ini adalah koridor yang menghubungkan ruang ganti dengan area
produksi, area staging bahan kemas dan ruang kemas sekunder. Setiap
karyawan wajib mengenakan sepatu dan pakaian black area (dengan penutup
kepala).

3.

Grey area
Area ini disebut juga area kelas D. Ruangan ataupun area yang masuk
dalam kelas ini adalah ruang produksi produk non steril, ruang pengemasan
primer, ruang timbang, laboratorium mikrobiologi (ruang preparasi, ruang uji
potensi dan inkubasi), ruang sampling di gudang. Setiap karyawan yang
masuk ke area ini wajib mengenakan gowning (pakaian dan sepatu grey).
Antara black area dan grey area dibatasi ruang ganti pakaian grey dan airlock.

4.

White area
Area ini disebut juga area kelas C, B dan A (dibawah LAF). Ruangan
yang masuk dalam area ini adalah ruangan yang digunakan untuk
penimbangan bahan baku produksi steril, ruang mixing untuk produksi steril,
background ruang filling, laboratorium mikrobiologi (ruang uji sterilitas).
Setiap karyawan yang akan memasuki area ini wajib mengenakan pakaian
antistatik (pakaian dan sepatu yang tidak melepas partikel). Antara grey area
dan white area dipisahkan oleh ruang ganti pakaian white dan airlock.
Airlock berfungsi sebagai ruang penyangga antara 2 ruang dengan kelas

kebersihan yang berbeda untuk mencegah terjadinya kontaminasi dari ruangan


dengan kelas kebersihan lebih rendah ke ruang dengan kelas kebersihan lebih
tinggi. Berdasarkan CPOB, ruang diklasifikasikan menjadi kelas A, B, C, D dan

35

E, dimana setiap kelas memiliki persyaratan jumlah partikel, jumlah mikroba,


tekanan, kelembaban udara dan air change rate.
Desain dan tata letak ruang perlu memperhatikan:
1.

Kompatibilitas dengan kegiatan produksi lain yang mungkin dilakukan di

2.

dalam sarana yang sama atau sarana yang berdampingan.


Pencegahan area produksi dimanfaatkan sebagai jalur lalu lintas umum bagi
personil dan bahan atau produk, atau sebagai tempat penyimpanan bahan atau
produk selain yang sedang diproses.
Tata-letak ruang produksi dirancang sedemikian rupa untuk memungkinkan

kegiatan produksi dilakukan di area yang saling berhubungan antara satudengan


lain mengikuti urutan tahap produksi, mencegah kesesakan dan ketidakteraturan
danmemungkinkan terlaksananya komunikasi dan pengawasan yang efektif
sehingga Luas area kerja dan area penyimpanan bahan atau produk yang sedang
dalam proses hendaklahmemadai untuk memungkinkan penempatan peralatan dan
bahan secara teratur dan sesuai dengan alur proses.
Berikut merupakan area-area fungsional yang terkait dalam proses produksi
di industri:
1.

Area Penimbangan
Penimbangan bahan awal dan perkiraan hasil nyata produk dengan cara
penimbangan hendaklah dilakukan di area penimbangan terpisah yang
didesain khusus .Area ini dapat menjadi bagian dari area penyimpanan atau
area produksi.

2.

Area Produksi
Usaha untuk memperkecil resiko bahaya medis yang serius akibat
terjadinya pencemaran silang , suatu sarana khusus dan self-container
hendaklah disediakan untuk produksi obat tertentu seperti produk yang dapat
menimbulkan sensitif tinggi, produk lainya seperti anti biotik tertentu (misal
penisilin). Produk hormon seks, produk sitotoksik, produk tertentu dengan
bahna aktif berpotensi tinggi, produk biologi (misal: yang berasal dari
mikroorganisme hidup) dan produk non-obat hendaklah diproduksi di

36

bangunan terpisah. Tata-letak ruangan produksi sebaiknya dirancang


sedemikian rupa untuk memungkinkan kegiatan produksi dilakukan di area
yang saling berhubungan antara satu ruangan dengan ruangan lain mengikuti
urutan tahap produksi dan menurut kelas kebersihan yang di persyaratkan.
a.

Mencegah kesesakan dan ketidakteraturan.

b.

Memungkinkan terlaksananya komunikasi dan pengawasan yang efektif.


Luas area kerja dan area penyimpanan bahan atau produk yang sedang

dalam proses hendaklah memadai untuk memungkinkan penempatan


peralatan dan bahan secara teratur dan sesuai dengan alur proses, sehingga
dapat memperkecil resiko terjadi kekeliruan antara produk obat atau
komponen obat yang berbeda, mencegah pencemaran silang dan memperkecil
resiko terlewatnya atau salah melaksanakan tahapan proses produksi atau
pengawasan.
Permukaan dinding, lantai dan langit-langit bagian dalam ruangan di
mana terdapat bahan baku dan bahan pengemas primer, produk antara atau
produk ruahan yang terpapar ke lingkungan hendaklah halus, bebas retak,
kedap air,

tidak terdapat sambungan untuk mengurangi pelepasan atau

pengumpulan partikel, tidak merupakan media pertumbuhan mikroba, mudah


dibersihkan serta tahan terhadap proses pembersihan, bahan pembersih dan
disinfektan yang digunakan berulang kali dengan memperhatikan faktor
kepadatan, porositas, tekstur dan sifat elektrostatis. Untuk daerah pengolahan
dan pengemasan primer hendaklah dihindarkan pemakaian bahan dari kayu.
Bila terpaksa menggunakan bahan dari kayu hendaklah diberi lapisan misal
cat poliuretan atau enamel. Lapisan cat tidak mudah mengelupas. Konstruksi
lantai di area pengolahan hendaklah dibuat dari bahan kedap air
permukaannya rata dan memungkinkan pelaksanaan pembersihan yang cepat
dan efisien apabila terjadi tumpahan bahan.sudut antara dinding dan lantai di
area pengolahan hendaklah berbentuk lengkungan.
Pipa, fiting lampu, titik fentilasi dan instalasi sarana penunjang lain
hendaklah dirancang sedemikian rupa untuk menghindari terbentuknya ceruk
yang sulit dibersihkan. Pipa yang terpasang didalam ruangan tidak boleh

37

menempel diding tetapi digantung dengan menggunakan siku-siku pada jarak


cukup untuk memudahkan pembersihan menyeluruh.Pemasangan rangka
atap, pipa dan saluran udara di dalam hendaklah dihindari. Lubang udara
masuk dan keluar serta pipa-pipa dan salurannya hendaklah dipasang
sedemikian rupa untuk mencegah pencemaran terhadap produk. Untuk
mencegah terjadinya pencemaran yang berasal dari lingkungan dan sarana
maka perlu:
a. Disiapkan ruang antara yang dirancang khusus untuk menghindari
kontaminasi
b. Kelas A atau kelas 100, berada dibawah aliran udara laminar dan memiliki
efisiensi saringan udara akhir sebesar 99,995%
c. Kelas B atau kelas 100, merupakan ruangan steril, kelas ini adalah
lingkungan latar belakang zona kelas A dan memiliki efisiensi saringan
udara akhir sebesar 99,995%
d. Kelas C atau kelas 10.000, merupakan ruang bersih, memiliki saringan
udara sebesar 99.95%
e. Kelas D atau kelas 100.000, merupakan ruang bersih, memiliki saringan
udara sebesar 99.95%
f. Kelas E adalah ruangan umum dan ruangan khusus, memiliki saringan
udara sebesar 99.95%
g. Kelas F adalah ruangan pengemasan sekunder
h. Kelas G adalah ruang gudang
Saluran pembuangan air hendaklah cukup besar, dirancang dan
dilengkapi dengan bak kontrol serta ventilasi yang baik maupun mencegah
aliran balik sedapat mungkin saluran terbuka dicegah tetapi bila perlu
hendaklah cukup dangkal untuk memudahkan pembersihan dan disinfeksi.
Area produksi hendaklah diventilasi secara efektif dengan mengunakan
sistem pengendalian udara termasuk filter udara dengan tingkat efisiensi yang
dapat

mencegah

pencemaran

dan pencemaran

silang, pengendalian

kelembaban udara sesuai kebutuhan produk yang diproses dan kegiatan yang
dilakukan di dalam ruangan dan dampaknya terhadap lingkungan luar pabrik.
Area dimana dilakukan kegiatan yang menimbulkan debu misalnya pada saat
pengambilan sempel, penimbangan bahan /produk, pencampuran dan

38

pengolahan bahan atau produk pengemasan produk serbuk, memerlukan


sarana penunjang khusus untuk mencegah pencemaran silang dan
memudahkan pembersihan. Lampu hendaklah rata dengan langit-langit dan
diberi lapisan untuk mencegah kebocoran udara atau bila menonjol keluar
mempunyai desain sudut yang mudah dibersihkan. Dianjurkan agar lampu
dapat diperbaiki dari atas langit-langit. Stop kontak listrik hendaklah datar
dengan permukaan dan kedap air agar tidak ada rongga atau celah dan dapat
dibersihkan. Instalasi kabel listrik yang dihubungkan dengan mesin produksi
dianjurkan dari atas.
Tata letak ruang area pengemasan dirancang khusus untuk mencegah
campur baur atau pencemaran silang. Area produksi hendaklah mendapat
penerangan yang memadai, terutama penerangan di mana pengawasan visual
dilakukan pada saat proses berjalan.Pengawasan selama proses dapat
dilakukan di dalam area produksi sepanjang kegiatan tersebut tidak
menimbulkan resiko terhadap produksi obat. Pintu area produksi yang
berhubungan langsung ke lingkungan luar, separti pintu bahaya kebakaran,
hendaklah ditutup rapat.pintu tersebut hendaklah diamankan sedemikian rupa
sehingga hanya dapat digunakan dalam keadaan darurat sebagai pintu keluar.
Pintu dalam area produksi yang berfungsi sebagai barier terhadap pencemaran
silang hendaklah selalu ditutup apabila sedang tidak digunakan.
3.

Area Penyimpanan
Area penyimpanan hendaklah memiliki kapasitas yang memadai
untuk menyimpan dengan rapi dan teratur berbagai macam bahan dan produk
(seperti:bahan awal dan bahan pengemas), produk antara, produk ruahan dan
produk jadi, produk dalam status karantina, produk yang telah diluluskan,
produk yang ditolak, produk yang dikembalikan atau produk yang ditarik
dari peredaran. Area penyimpanan hendaklah didesain atau disesuaikan untuk
menjaminkondisi penyimpanan yang baik terutama area tersebut hendaklah
bersih, kering dan mendapat penerangan yang cukup serta dipelihara dalam
batas suhu yangditetapkan. Apabila kondisi penyimpanan khusus (misalnya:

39

suhu dan kelembaban udara) dibutuhkan, kondisi tersebut hendaklah


disiapkan, dikendalikan, dipantau dan dicatat.
Area penerimaan dan pengiriman barang hendaklah dapat memberikan
perlindungan bahan dan produk terhadap cuaca.Area penerimaan hendaklah
didesain dan dilengkapi dengan peralatan yang sesuai untuk kebutuhan
pembersihan wadah barang bila perlu.Apabila status karantina dipastikan
dengan cara penyimpanan di area terpisah, maka area tersebut harus diberi
penandaan yang jelas dan akses ke area tersebut terbatas bagi personil yang
berwenang. Sistem lain untuk menggantikan sistem karantina barang secara
fisik hendaklah memberi pengaman yang setara. Hendaklah disediakan area
terpisah dengan lingkungan yang terkendali untuk pengambilan sampel bahan
awal.
Area terpisah dan terkunci hendaklah disediakan untuk penyimpanan
bahan

dan

produk

yang

ditolak,

atau

yang

ditarik

kembali atau

dikembalikan.Bahan aktif berpotensi tinggi dan bahan radioaktif, narkotik,


obatberbahaya lain, dan zat atau bahan yang mengandung risiko tinggi
terhadappenyalahgunaan, kebakaran atau ledakan hendaklah disimpan di area
yang terjamin keamanannya.
4.

Area Pengawasan Mutu


Laboratorium

pengawasan mutu

hendaklah

terpisah

dari area

produksi.Area pengujian biologi, mikrobiologi dan radioisotop hendaklah


dipisahkan satu dengan lain. Laboratorium pengawasan mutu hendakalah
didesain sesuai dengan kegiatan yang dilakukan.Luas ruang hendaklah
memadai untuk mencegah campur baur dan pencemaran silang. Hendaklah
disediakan tempat penyimpanan dengan luas yang memadai untuk sampel,
baku pembanding (bila perlu dengankondisi suhu terkendali), pelarut,
pereaksi dan catatan.Suatu ruangan yang terpisah mungkin diperlukan untuk
memberi perlindungan instrument terhadap gangguan listrik, getaran,
kelembaban yangberlebihan dan gangguan lain, atau bila perlu untuk
mengisolasi instrument.
Desain
laboratorium

hendaklah

memperhatikan

kesesuain

bahan bangunanyang dipakai, ventilasi dan pencegahan terhadap asap.


40

Pasokan udara kelaboratorium hendaklah dipisahkan dari pasokan ke area


produksi.Hendaklah dipasang unit pengendali udara yang terpisah untuk
masing-masing laboratoriumbiologi, mikrobiologi dan radioisotop.
5.

Sarana Pendukung
Ruangan istirahat dan kantin hendaklah dipisah dari area produksi dan
Laboratorium

Pengawasan

Mutu.

Sarana

untuk

mengganti

pakaian

kerja, membersihkan diri dan toilet hendaklah disediakan dalam jumlah yang
cukup dan mudah diakses. Toilet tidak boleh berhubungan langsung dengan
area produksi atau area penyimpanan. Ruangan ganti pakaian hendaklah
berhubungan langsung dengan area produksi namun letaknya terpisah.
Sedapat mungkin letak bengkel perbaikan dan perawatan peralatan
terpisah dari area produksi. Apabila suku cadang, aksesoris mesin dan
perkakas bengkel disimpan di area produksi, hendaklah disediakan ruangan
atau lemari khusus untuk penyimpanan tersebut. Sarana pemeliharaan hewan
hendaklah diisolasi dengan baik terhadap area lainya dan dilengkapi dengan
akses hewan serta unit pengendali udara yang terpisah.
6.

Persyaratan kondisi ruangan


Tata letak dan desain ruangan harus dibuat sedemikian untuk
memperkecil terjadinya kekeliruan, pencemaran silang dan kesalahan lain,
dan memudahkan pembersihan, sanitasi dan perawatan yang efektif untuk
menghindari pencemaran silang, penumpukan debu atau kotoran, dan dampak
lain yang dapat menurunkan mutu obat (BPOM, 2006).
Desain dan tata letak ruang hendaklah memastikan:
a. Kompatibilitas dengan kegiatan produksi lain yang mungkin dilakukan
dalam sarana yang sama atau sarana yang berdampingan,
b. Pencegahan area produksi di manfaatkan sebagai jalur lalu lintas umum
bagi personil dan bahan atau produk, atau sebagai tempat penyimpanan
bahan atau produk selain yang sedang diproses (BPOM, 2006).

7.

Sistem Tata Udara (Air Handling System/ AHS)


Salah satu faktor yang menentukan kualitas obat adalah kondisi
lingkungan tempat di mana produk tersebut dibuat/ diproduksi. Kondisi
lingkungan yang kritis terhadap kualitas produk, antara lain adalah:
41

a.

Cahaya

b.

Suhu

c.

Kelembabab relatif (RH)

d.

Kontaminasi mikroba, dan

e.

Kontaminasi partikel (Priyambodo, 2007).


Sistem tata udara tidak hanya mengontrol suhu ruangan (seperti halnya

AC konvensional) melainkan juga kelembaban, tingkat kebersihan (sesuai


dengan kelas ruangan yang dipersyaratkan), tekanan udara, dan sebagainya.
Sistem tata udara yang digunakan tergantung dari jenis produk yang dibuat
dan tingkat kelas ruang yang digunakan, misalnya ruang produksi steril, betalaktam, non steril, sefalosporin, dan sebagainya (Priyambodo, 2007).
8.

Persyaratan Kondisi Ruangan


a. Konstruksi lantai di area pengolahan dibuat dari bahan kedap air
permukaannya rata dan memungkinkan pelaksanaan pembersihan yang
cepat dan efisien apabila terjadi tumpahan bahan.
b. Sudut antara dinding dan lantai di area pengolahan hendaklah berbentuk
lengkungan
c. Pipa, fiting lampu, titik ventilasi dan instalasi sarana penunjang lain
dirancang sedemikian rupa untuk menghindari terbentuknya ceruk yang
sulit dibersihkan.
d. Pencegahan terhadap penyebaran debu akibat pengolahan bahan atau
produk kering dapat dilakukan dengan alat atau sistem penghisap debu
selama proses pengolahan (BPOM, 2006).

Tabel 3.1 Persyaratan Kondisi Ruangan Pengolahan


Permukaa
n Dalam
Lantai

Jenis Bangunan
a. Beton Padat
dengan
Hardener

Keterangan Bahan
Bersifat menahan debu
Tidak tahan terhadap
tumpahan larutan kimia

b. Beton dilapisi: Ketahanan terhadap kimia


lembaran vinil terbatas

Penggunaan
Digunakan
hanya di daerah
gudang
Kantor dan
koridor

42

Sambungan dilas agar kedap laboratorium


air
Mudah tergores
c. Epoksi atau
poliuretan

Monolitik, permukaan tidak Ruang produksi,


khusus daerah
licin dan berpori
Menahan pertumbuhan bakteri steril dan kelas
E
Mudah tergores

Dinding

Bata atau blok,


Mudah retak bila
beton padat yang pengerjaannya kurang baik
permukaannya
Menimbulkan debu bila
diplester halus dan direnovasi
dicat epoksi

Daerah produksi
kelas E

LangitLangit

Beton yang dicat Sukar untuk memodifikasi


dgn bahan
saluran listrik dan udara
poliakrilik, atau Dirancang untuk menahan
epoksi
beban berat

Daerah steril,
daerah
pengolahan dan
pengisian
aseptik

Gypsum dilapisi Membutuhkan baja penopang Ruang produksi


cat poliakrilik
Tidak dapat menahan beban kelas E
berat
Tidak cocok untuk ruangan
pengisian steril

3.1.2 Peralatan
Peralatan untuk pembuatan obat hendaklah memiliki desain dan konstruksi
yang tepat,ukuran yang memadai serta ditempatkan dan dikualifikasi dengan
tepat, agar mutu obat terjamin sesuai desain serta seragam dari beis ke bets dan
untuk memudahkan pembersihan serta perawatan (BPOM, 2006).
1.

Desain dan Kontruksi


Desain dan konstruksi peralatan hendaklah memenuhi persyaratan sebagai

berikut (BPOM, 2006):


a.

Peralatan hendaklah didesain dan dikonstruksikan sesuai dengan

b.

tujuannya;
Permukaan peralatan yang bersentuhan dengan bahan awai, produk
antara atau produk jadi tidak boleh menimbulkan reaksi, adisi atau

43

absorbsi yang dapat memengaruhi identitas, mutu atau kemurnian di


c.

luar batas yang ditentukan;


Bahan yang diperlukan untuk pengoperasian alat khusus, misalnya
pelumas atau pendingin tidak boleh bersentuhan dengan bahan yang
sedang diolah sehingga tidak memengaruhi identitas,mutu atau

d.

kemurnian bahan awal, produk antara ataupun produk jadi;


Peralatan tidak boleh merusak produk akibat katup bocor, tetesan
pelumas dan hal sejenis atau karena perbaikan, perawatar, modifikasi

e.

dan adaptasi yang tidak tepat;


Peralatan hendaklah didesain sedemikian rupa agar mudah dibersihkan.
Peralatan tersebut hendaklah dibersihkan sesuai prosedur tertulis yang

f.

rinci serta disimpan dalam keadaan bersih dan kering;


Peralatan pencucian dan pembersihan hendaklah dipilih dan

g.

digunakan agar tidak menjadi sumber pencemaran;


Peralatan yang digunakan hendaklah tidak berakibat buruk pada
produk. Bagian alat yang bersentuhan dengan produk tidak boleh
bersifat reaktif, aditif atau absorbtif yang dapat memengaruhi mutu dan

h.

berakibat buruk pada produk;


Semua peralatan khusus untuk pengolahan bahan mudah terbakar atau
bahan kimia atau yang ditempatkan di area di mana digunakan bahan
mudah terbakar, hendaklah dilengkapi dengan perlengkapan elektris

i.

yang kedap eksplosi serta di bumikan dengan benar;


Hendaklah tersedia alat timbang dan alat ukur dengan rentang dan
ketelitian yang tepat untuk proses produksi dan pengawasan. Peralatan
yang digunakan untuk menimbang, mengukur, memeriksa dan mencatat
hendaklah diperiksa ketepatannya dan dikalibrasi sesuai program dan
prosedur yang ditetapkan. Hasil pemeriksaan dan kalibrasi hendaklah

j.

dicatat dan disimpan dengan baik;


Filter cairan yang digunakan untuk proses produksi hendaklah tidak
melepaskan serat ke dalam produk. Filter yang mengandung asbes tidak
boleh digunakan walaupun sesudahnya disaring kembali menggunakan

k.

filter khusus yang tidak melepaskan serat; dan


Pipa air suling, air de-ionisasl dan bila periu pipa air lain untuk
produksi hendaklah disanitasi sesuai prosedur tertulis. Prosedur tersebut

44

hendaklah berisi rincian batas cemaran mikroba dan tindakan yang


harus dilakukan.
2.

Mesin
Peralatan hendaknya didesain dan dikonstruksikan sesuai dengan tujuannya.

Bahan inert yang digunakan untuk bagian peralatan yang bersentuhan dengan
bahan awal, produk antara atau produk ruahan antara lain adalah:
Tabel 3.2 Tabel Bahan Mesin Beserta Kegunaannya
Bahan
Baja tahan karat AISI 304
(American Iron and Steel
Institute
304)
yang
mengandung antara lain krom
18-20 % dan nikel 8-12 %

Umumnya digunakan untuk


Peralatan atau bagian peralatan yang tidak
bersentuhan langsung dengan bahan atau
produk
Produk kering atau serbuk yang tidak
bereaksi dengan logam/baja tahan karat
Pengolahan dan penisian produk steril dan
non steril
Sistem pemipaan untuk Air Murni dan Air
untuk injeksi

Baja tahan karat AISI 316 atau


316 L (L=low carbon)
mengandung antara lain krom
16-18 % ,nikel 10-14 % dan
molibden 2-3 % dengan atau
tanpa elektropolis
Gelas (juga untuk pelapis)

Lain-lain, misalnya
politetrafluoroetilen
(PTFE);Polypropylene
(PP);Polyvinyllidenedifluoride
(PVDF); danPerfluoroalkoxy

Pengolahan bahan awal yang bereaksi


dengan bahan di butir (a), (b), (c) tersebut
di atas, tetapi tidak bereaksi dengan
PTFE, PP, PVDF dan Perfluoroalkoxy

uPVC (unplasticized
polyvinylchloride)

Untuk peralatan pengolahan air yang


belum dimurnikan misal : tabung penukar
kation-anion dan pelunak air

bahan inert lain :


silicon
chrome alloy

Pengolahan dan pengisian produk steril


dan non steril, sistem pemipaan untuk Air
Murni dan Air untuk injeksi

Pengolahan bahan awal yang bereaksi


terhadap baja tahan karat

Permukaan peralatan yang bersentuhan dengan bahan awal, produk antara


atau produk jadi tidak boleh menimbulkan reaksi, adisi atau absorbsi yang dapat
mempengaruhi

identitas,

mutu

atau

kemurnian

di

luar

batas

yang

ditentukan.Bahan yang diperlukan untuk pengoperasian alat khusus, misalnya

45

pelumas atau pendingin tidak boleh bersentuhan dengan bahan yang sudah diolah
sehingga tidak mempengaruhi identitas, mutu atau kemurnian bahan awal, produk
antara ataupun produk jadi.Peralatan tidak boleh merusak produk akibat katup
bocor, tetesan pelumas, dan hal sejenis atau karena perbaikan, perawatan,
modifikasi, dan adaptasi yang tidak tepat.Peralatan hendaknya didesain
sedemikian rupa agar mudah dbersihkan.Peralatan tersebut hendaknya dibersihkan
sesuai prosedur tertulis yang rinci serta disimpan dalam keadaan bersih dan
kering.
Peralatan pembersihan dan pencucian hendaklah dipilih dan digunakan agar
tidak menjadi sumber pencemaran.Untuk pencucian dan pembersihan dianjurkan
menggunakan:
a. Lap bebas serat
b. Mesin penghisap debu dari pada udara bertekanan; dan
c. Sikat nylon dari pada sikat injuk
Semua peralatan khusus untuk pengolahan bahan mudah terbakar atau
bahan kimia atau yang ditempatkan di area dimana digunakan bahan mudah
terbakar, hendaklah dilengkapi dengan perlengkapan elektris yang kedap eksplosi
serta dibumikan dengan benar. Filter cairan yang diguakan untuk proses produksi
hendaklah tidak melepaskan serat ke dalam produk. Filter yang mengandung
asbes

tidak

boleh

digunakan

walaupun

sesudahknya

disaring

kembali

menggunakan filter khusus yang tidak melepaskan serat. Pipa air suling, air deionisasi, dan bila perlu pipa air lain untuk produksi hendaklah disanitasi sesuai
prosedur yang tertulis. Prosedur tersebut hendaklah berisi rincian batas cemaran
mikroba dan tindakan yang harus dilakukan.
3.2

Persyaratan Kondisi Bahan Baku


Berikut merupakan persyartaan kondisi bahan awal dan bahan baku:

3.2.1 Persyaratan Bahan Awal


1.

Pemasok bahan awal dievaluasi dan disetujui untuk memenuhi spesifikasi


mutu yang telah ditentukan oleh perusahaan.

46

2.

Tiap spesifikasi hendaklah disetujui dan disimpan oleh bagian Pengawasan


Mutu kecuali untuk produk jadi yang harus disetujui oleh kepala bagian

3.
4.

Manajemen Mutu (Pemastian Mutu).


Revisi berkala dari tiap spesifikasi perlu dilakukan agar memenuhi
Farmakope edisi terakhir atau kompendia resmi lain.
Spesifikasi bahan awal hendaklah mencakup, dimana diperlukan:
a. Deskripsi bahan, termasuk :
a) Nama yang ditentukan dan kode refren (kode produk) internal.
b) Rujukan monografi farmakope, bila ada.
c) Pemasok yang disetujui dan, bila mengkin, produsen bahan.
d) Standar mikrobiologis, bila ada.
b. Petunjuk pengambilan sampel dan pengujian atau prosedur rujukan.
c. Persyaratan kualitatif dan kuantitatif dengan batas penerimaan.
d. Kondisi penyimpanan dan tindakan pengamanan.
e. Batas waktu penyimpanan sebelum dilakukan pengujian kembali.

5.

Identitas suatu bets bahan awal biasanya hanya dapat dipastikan apabila
sampel diambil dari tiap wadah dan dilakukan uji identitas terhadap tiap

6.

sampel.
Pengambilan sampel boleh dilakukan dari sebagian wadah bila telah dibuat
prosedur tervalidasi untuk memastikan bahwa tidak satupun wadah bahan

7.

awal yang salah label identitasnya.


Mutu suatu bets bahan awal dapat dinilai dengan mengambil dan menguji
sampel representatif. Sampel yang diambil untuk uji identitas dapat

8.

digunakan untuk tujuan tersebut.


Jumlah yang diambil untuk menyiapkan sampel representatif hendaklah

9.

ditentukan secara statistik dan dicantumkan dalam pola pengambilan sampel.


Jumlah sampel yang dapat dicampur menjadi satu sampel komposit
hendaklah ditetapkan dengan pertimbangan sifat bahan, informasi tentang
pemasok dan homogenitas sampel komposit itu.

3.2.2 Persyaratan Bahan Baku


1.
2.

Syarat Identitas
Identifikasi
Suatu cara untuk membuktikan bahwa bahan yang diperiksa
mempunyai identitas yang sesuai dengan yang tertera pada etiket.
47

3.

4.

5.

6.

7.

Pengujian
Pengujian dan spesifikasi lain yang tertera dapat membantu pembuktian
identitas bahan yang diuji
Metode
a. Cara kimia
b. Cara fisikokimia
c. Cara kromatografi
d. Cara fisika
e. Cara imunokimia (jarang digunakan)
Atribut Mutu
Untuk menetapkan tetapan fisika yang dapat digunakan sebagai atribut
mutu (Atribut parameter uji). Parameter uji antara lain:
a. Titik/jarak lebur
b. Titik/jarak didih
c. Rotasi optik/rotasi jenis
d. Indeks bias
Kemurnian
Untuk membuktikan bahwa bahan bebas dari senyawa asing dan
cemaran atau mengandung senyawa asing dan cemaran pada batas tertentu.
Pengujian terhadap adanya senyawa asing dan cemaran, dimaksudkan untuk
membatasi senyawa demikian sampai pd jumlah yg tidak mempengaruhi
artikel pd kondisi penggunaan biasa.
Kadar
Dalam melaksanakan penetapan kadar, jumlah satuan takaran yang
digunakan tidak boleh lebih kecil dari yang telah ditetapkan. Harus
diperhatikan cara perhitungan untuk :
a. Zat yang telah dikeringkan
b. Zat yang telah dipijar
c. Anhidrat
d. Zat yang sebelumnya dikeringkan
e. Penggunaan baku pembanding
f. Penetapan blangko
Metode yang digunakan :
a.
b.
c.
d.
e.

gravimetric
volumetri (titrasi asam basa, titrasi bebas air, titrasi pengendapan,
titrasi Redox dan titrasi komplesometri
spektrofotometri UV, VIS, IR
kromatografi (KG & KCKT)
mikrobiologi

48

3.3

Persyaratan Kondisi Pengolahan Antibiotik Golongan Betalaktam


Antibiotika betalaktam merupakan golongan antibiotika yang pertama kali

ditemukan. Golongan antibiotika ini secara umum tidak tahan terhadap


pemanasan, mudah rusak suasana asam dan basa serta dapat diinaktifkan oleh
enzim betalaktamase. Antibiotika betalaktam terdiri atas dua golongan. Golongan
pertama adalah penisilin beserta turunannya, yang sampai sekarang telah dapat
diisolasi sampai dengan generasi keempat. Namun demikian perlu diperhatikan
adanya sifat alergi dari pasien terhadap penggunaan penisilin dan turunannya.
Golongan kedua adalah sefalosporin beserta turunannya, yang sampai sekarang
telah diisolasi sampai generasi ketiga. Meskipun golongan sefalosporin
mempunyai spektrum anti bakteri yang lebar, biasanya hanya dipergunakan
sebagai pengobatan alternatif apabila penggunaan golongan penisilin kurang
memberikan hasil yang memuaskan (Supriyanta,1996).
Proses produksi betalaktam dilakukan pada gedung yang terpisah dengan
produksi non-betalaktam untuk menghindari terjadinya pencemaran silang.
Gedung produksi betalaktam telah dilengkapi dengan system pengaturan udara
(Air Handling System), air shower, air washer dan ruang penyangga (air lock).
Lantai, dinding dan langit-langit dilapisi oleh bahan epoksi untuk memudahkan
pembersihan.
Ruang kelas A terdiri dari Laminar Air Flow (LAF), dimana dilakukan
pengisian ke dalam vial. Ruang kelas B meliputi loker, koridor kelas B, air
shower dan ruang staging steril. Ruang kelas C meliputi ruang timbang, ruang
staging, ruang campur, ruang cetak tablet, ruang karantina, ruang salut film, ruang
penyetripan, ruang isi kapsul, ruang isi sirup kering, ruang cuci vial, ruang botol
bersih, ruang simpan alat, ruang IPC, ruang janitor, loker kelas C wanita dan pria.
Ruang kelas D meliputi ruang coding, ruang kemas, ruang karantina obat jadi,
ruang gudang sejuk, ruang gudang botol/vial, ruang cuci botol, ruang simpan alat,
ruang laundry dan loker kelas D wanita dan pria.
Kondisi ruangan di Betalaktam selalu diukur secara berkala untuk mengukur
pertukaran udara, suhu udara, kelembaban dan jumlah partikel. Setiap personel
yang masuk keruangan betalaktam diharuskan menggunakan pakaian khusus
49

lengkap dengan aksesorisnya yang berupa masker, sepatu dan sarung tangan.
Sebelum memasuki ruangan dan saat keluar dari ruangan diharuskan melewati air
shower yang dimaksudkan untuk menghilangkan partikel-partikel pengotor yang
melekat. Setelah selesai melaksanakan kegiatan produksi, setiap personel
diharuskan untuk membersihkan diri dengan mandi.
Ruangan

gedung

produksi

beta-laktam

dilengkapi

dengan

system

pengaturan udara (Air Handling System). Untuk mengukur perbedaan tekanan


pada masing-masing ruang digunakan alat pengukur beda tekanan yaitu
anemometer. Dimana tekanan udara di koridor dibuat lebih positif dibandingkan
dengan ruang unit proses agar partikel-partikel obat dari ruang unit proses tidak
mencemari ruang lain dan koridor. Perbedaan juga terdapat diantara ruang
produksi dengan ruang antara. Tekanan ruang antara dibuat minimal sama besar
dengan koridor kelas D gedung non-betalaktam, sedangkan gedung betalaktam,
tekanan ruang antara dibuat lebih negatif dibandingkan ruang produksi agar debudebu dari ruang produksi tidak keluar tanpa pengolahan terlebih dulu. Perbedaan
ini tergantung dari kegiatan produksi diruang produksi. Jika produksi
menghasilkan banyak debu, tekanan ruang produksi dibuat lebih negatif dari
koridor. Untuk mengurangi kemungkinan masuknya kontaminan kelas D keruang
kelas B betalaktam maka grill outlet disimpan didekat pintu kelas D dalam ruang
antara (Hernita,2008).

3.4

Persyaratan Kondisi Pengolahan Produk-Produk Berbahaya


Salah satu hal yang menjadi fokus dari Pedoman CPOB: 2012 adalah

adanya PERLINDUNGAN, baik dari segi kualitas produk, operator maupun


lingkungan di mana fasilitas produksi obat tersebut di buat. Beberapa golongan
obat memiliki sifat yang sangat berbahaya, baik dari segi toksisitas, adanya sifat
hipersensitifitas maupun dari segi paparan terhadap personel maupun lingkungan.
Obat-obat tersebut antara lain :
1.

Produk-produk Onkologi (obat kanker)

2.

Antiretroviral (Misalnya obat-obat anti HIV/AIDS)

50

3.

Hormon Seks

4.

Obat-obat Golongan Antibiotik Betalaktam Penisilin dan Antibiotik


Betalaktam Non-Penisilin
Pembuatan produk-produk ini harus dilakukan di fasilitas terpisah,

tersegregasi, terdedikasi, atau terkungkung (self contained facilities). Pemisahan


fasilitas dapat di bangunan yang berbeda atau di bangunan yang sama dengan
fasilitas yang berlainan tetapi harus tetap terpisah secara fisik antara lain: alur
masuk, fasilitas personil dan sistem tata udaranya.
Beberapa

persyaratan

fasilitas

khusus

untuk

produksi

obat yang

mengandung bahan berbahaya, antara lain :


1.

Bangunan dan fasilitas harus didesain dan dikonstruksi untuk mencegah


kontaminan masuk atau keluar. Struktur yang kedap terhadap kebocoran
udara melalui plafon, retakan atau area servis

2.

Dalam membuat desain fasilitas harus diperhatikan tingkat keterkungkungan


yang diberikan oleh peralatan.

3.

Hubungan antara bagian luar dan bagian dalam fasilitas harus melalui ruang
penyangga udara (untuk personil dan/atau material), ruang ganti, pass box,
passthrough hatches, peralatan dekontaminasi dll.

4.

Pintu masuk dan keluar untuk personil dan material harus dilengkapi dengan
mekanisme interlock atau sistem lain yang tepat untuk mencegah terbukanya
lebih dari satu pintu pada waktu bersamaan.

5.

Ruang ganti harus dilengkapi dengan step-overbench.

6.

Fasilitas di tempat keluar personil harus dilengkapi pancuran air untuk mandi.

7.

Fasilitas

harus

didesain

untuk

memfasilitasi

kaskade

tekanan

dan

pengungkungan udara yang dipersyaratkan.


8.

Bangunan dan fasilitas (dan peralatan) harus didesain dan dipasang dengan
tepat untuk kemudahan pembersihan dan dekontaminasi.

9.

Area di mana produk terpapar dapat menyebabkan risiko harus dijaga agar
tekanan udara di area tersebut relatif negatif terhadap lingkungan sekitarnya.

51

Sistem Tata Udara (HVAC), memegang peranan sangat penting, terutama


terkait dengan perlindungan terhadap personil dan lingkungan sekitar. Beberapa
persyaratan Sistem Tata Udara untuk fasilitas produksi yang mengandung bahan
berbahaya harus memiliki karakter dasar, antara lain :
1.

Tidak boleh ada buangan udara langsung ke udara luar.

2.

Sistem tata udara Harus menghasilkan tekanan udara negatif relatif terhadap
lingkungan sekitar.

3.

Perbedaan tekanan udara harus diatur sedemikian rupa sehingga tidak ada
aliran udara yang tak terkendali antara area kerja dengan lingkungan sekitar.

4.

Terdapat sistem alarm yang tepat untuk tekanan udara untuk memberi
peringatan akan status arus balik tekanan udara atau penurunan tekanan udara
hingga di bawah yang terdesain.

5.

Harus ada desain yang tepat, batas waspada (alert limit) dan batas bertindak
(action limit).

6.

Harus ada indikasi visual status tekanan udara untuk setiap ruangan.

7.

Udara yang dibuang keluar harus melalui HEPA filter dan tidak diresirkulasi
kecuali ke area yang sama, dengan syarat udara yang dikembalikan tersebut
disaring dengan HEPA filter.

8.

Bila memungkinkan, dipakai sistem tata udara single-pass tanpa resirkulasi.


sistem tata udara single-pass tanpa resirkulasi merupakan Udara buang atau
balik harus disaring melalui rumah filter yang cara penggantiannya aman atau
dengan sistem BIBO (bag-in-bag-out). Rumah filter (filter housing)
hendaklah terdiri dari pre-filter dan HEPA filter, yang keduanya hendaklah
dapat dilepas dengan sistem kantong yang aman.

9.

Ruang ganti hendaklah dipasok udara yang terfiltrasi yang sama standarnya
dengan udara yang dipasok ke area kerja.
Prinsip desain yang fundamental untuk suatu fasilitas dan peralatan produksi

adalah menghasilkan pengkungkungan produk dan memberikan proteksi kepada


operator. Apabila desain fasilitas tidak mampu menghasilkan pengungkungan
produk yang memadai, proteksi hendaklah diberikan kepada operator. Apabila

52

fasilitas dan peralatan memadai, tumpahan atau insiden non-rutin yang terjadi
dapat menyebabkan situasi berbahaya, maka PPE hendaklah tersedia dalam kasus
demikian. Kecuali disebutkan lain dalam spesifikasi MSDS, operator hendaklah
diproteksi dari paparan dengan metode yang sesuai, misal dengan memakai:
1.

Flash-spun, setelan bahan serat high-density polyethylene atau setelan bahan


serat yang dapat dicuci dan tidak tembus cairan. Tutup muka dan kepala
(hood) yang bersatu dengan pakaian mungkin dibutuhkan tergantung dari
jenis respirator yang digunakan;

2.

Flash-spun, sepatu, penutup bagian bawah kaki atau sepatu bot yang dapat
dicuci berbahan serat high-density polyethylene

3.

Sarung tangan sekali pakai yang sesuai dan dapat dibuang. Sarung tangan
ganda hendaklah dipakai apabila sentuhan secara aktif dengan produk tidak
dapat dihindarkan. Sarung tangan hendaklah diplester atau dibalutkan ke
lengan setelan protektif; dan

4.

Respirator untuk proteksi mata dan muka dengan perlengkapan sistem


pernafasan udara yang sesuai
Sistem pernafasan udara digunakan untuk memasok udara pernafasan yang

aman ke operator dan mencegah operator menghirup udara dari dalam ruangan.
Personil hendaklah mendapatkani pelatihan yang sesuai dan dievaluasi
penggunaan sistem ini sebelum dibolehkan masuk ke dalam area. Sistem
pernafasan udara hendaklah menjadi bagian integral dari setelan protektif. Sistem
pernafasan udara dapat berupa:
1.

Sistem pasokan udara sentral yang tersambung ke masker muka operator


melalui selang fleksibel dan socket cepat sambung (quick coupling
socket), yang juga disebut airline respirator (AR) . Sambungan udara
hendaklah menciptakan sistem udara satu arah untuk mencegah udara
terkontaminasi masuk ke masker muka saat penyambungan atau pemutusan
sambungan. Pasokan udara hendaklah diolah untuk memastikan suhu dan
kelembaban berada pada kondisi yang nyaman bagi operator. Sumber udara
mungkin berasal dari kipas bertekanan tinggi atau kompresor udara.

53

Kompresor udara yang digunakan hendaklah dipastikan jenis bebas oli atau
dilengkapi filter yang sesuai untuk menghilangkan oli;
2.

self-contained breathing apparatus (SCBA) atau respirator pemurni udara


bertenaga (powered air purifying respirator - PAPR) yang ditempelkan
rapat ke sabuk operator dan tersambung ke masker muka operator. Sistem ini
menarik udara dari ruangan di mana operator bekerja dan pasokan udara di
salurkan ke masker muka melalui kipas yang dijalankan baterai. AR
memberikan proteksi yang lebih baik ke alat PAPR

3.

Untuk zona dengan tingkat kontaminasi yang lebih rendah, dapat diterima
penggunaan respirator cartridge HEPA filter half mask dengan masker
kertas filter jenis N95

3.5

Persyaratan Kondisi Pengolahan Produk Steril


Pada sediaan steril perlu adanya perlakuan proses produksinya baik dari alat

yang digunakan, ruang untuk proses produksi, personalia, bahan yang digunakan,
serta prosedur kerjanya. Sediaan steril dibagi menjadi beberapa macam salah
satunya adalah sediaan injeksi atau obat suntik. Injeksi atau obat suntik adalah
sediaan steril berupa larutan, emulsi, atau serbuk yang harus dilarutkan atau
disuspensikan labih dahulu sebelum digunakan, yang disuntikkan dengan cara
merobek jaringan kedalam kulit atau melalui kulit atau selaput lendir. Pada proses
produksi sediaan steril ini berbeda dengan sediaan lainnya yaitu dari segi lokasi
produksi. Semua dari segi persiapan (ruangan,alatdan bahan, dan personalia)
sama.
Bangunan pada produksi sediaan steril harus dibangun sesuai dengan
persyaratan yang telah ditetapkan oleh CPOB agar dalam produksi sediaan steril
yang dihasilkan mendapat hasil yang baik dan sesuai dengan persyaratan sebagai
berikut:
1.

Bangunan industri harus didirikan di lokasi yang terhindar dari pencemaran


dan tidak mencemari lingkungan

2.

Bangunan industri harus memenuhi persyaratan hygiene dan sanitasi

54

3.

Bangunan industri harus memiliki ruang-ruang pembuatan yang rancang


bangun dan luasnya sesuai dengan bentuk, sifat dan jumlah obat yang dibuat.
Jenis dan jumlah alat yang digunakan, jumlah karyawan yang bekerja serta
fungsi ruangan.

4.

Memungkinkan kegiatan produksi dilakukan diarea yang saling berhubungan


antara satu ruangan dengan ruangan yang lain mengikuti urutan tahap
produksi

5.

Bangunan industri di dirikan atas sifat yang kokoh, dengan tujuan agar bisa
terhindar dari bencana seperti gempa dan banjir.
Dalam melakukan produksi sediaan steril setiap ruangan yang dipakai harus

selalu terkontrol untuk menjaga kualitas sediaan nantinya. Oleh karena itu setiap
ruangan mempunyai criteria tertentu yaitu ruangan dalam keadaan bersih.
Persyaratan ruangan bersih sebagai berikut:
1.

Mencegah resiko tercampurnya obat atau komponen obat yang berbeda.

2.

Kegiatan pengolahan bahan bagi produk bukan obat harus dipisahkan dengan
bahan produk obat.

3.

Ruang terpisah untuk membersihkan alat yang dapat dipindah-pindahkan dan


ruangan untuk menyimpan bahan pembersih.

4.

Kamar ganti pakaian terhubung langsung dengan ruang produksi tetapi


letaknya terpisah.

5.

Kamar mandi tidak terbuka langsung ke daerah produksi dan dilengkapi


dengan ventilasi yang baik.
Persyaratan ruangan produksi steril antara lain :

1.

Lantai.
Pada ruang produksi tablet, kapsul, dan sirup terbuat dari semen yang
dilapisi epoksi sehingga lantai mempunyai permukaan yang rata, mudah
dibersihkan, tidak menahan parikel dan tahan terhadap detergent dan
desinfektan. Sedangkan pada ruangan produksi sediaan sterilisasi injeksi
lantai tidak boleh ada sekat. Hal ini meminimalisir adanya bakteri, mudah
dibersihkan.
55

2.

Dinding.
Dinding pada ruangan produk steril injeksi harus terbuat dari tembok
yang dilapisi dengan epoksi sehingga permukaan dinding menjadi licin dan
rata, kedap air, mudah dibersihkan, tahan terhadap detergent, desinfektan
serta tidak menjadi tempat bersarangnya binatang kecil.

3.

Langit-langit.
Langit-langit pada ruangansteril sediaan injeksi tidak boleh ada sudut
dan terbuat dari beton yang dilapisi epoksi sehingga permukaan langit-langit
menjadi licin dan rata serta mudah dibersihkan. Tidak ada sudut untuk
mencegah

pertumbuhan

lumut

atau

mengatasi

kelembaban

yang

menimbulkan adanya bakteri dan langit-langit harus sering dibersihkan agar


sediaan benar-benar steril.
Ruangan produksi steril adalah tempat yang disiapkan secara khusus dari
bahan-bahan dan tat bentuk yang harus sesuai dengan cara pembuatan obat yang
baik (CPOB). Ruangan produksi steril harus memenuhi syarat sebagai berikut:
1.

Jumlah partikel berukuran 0,5 mikron tidak lebih dari 350.000 partikel.

2.

Jumlah jasad renik tidak lebih dari 100 per meter kubik udara.

3.

Suhu 18 22C, kelembaban 35 50%.

4.

Dilengkapi High Efficiency Particulate Air (HEPA) Filter atau udara yang
ada didalam ruangan disaring dengan HEPA filter agar mendapatkan udara
yang bebas mikroorganisme dan partikel.

5.

Tekanan udara didalam ruangan lebih besar daripada udara diluar, sehingga
udara didalam mengalir keluar (udara diluar yang lebih kotor tidak dapat
masuk kedalam ruangan yang lebih bersih.

6.

Minimal harus terbagi atas tiga area, yaitu area kotor (black area,
intermediate area (grey area),dan area bersih (white area).

56

BAB IV
TIPE DAN PEMILIHAN BAHAN KEMAS
Kemasan adalah salah satu komponen penting dari bentuk sediaan farmasi.
Menurut ketentuan yang berlaku di seluruh dunia, pengujian stabilitas sediaan
farmasi harus dilakukan dalam kemasan akhir yang akan dipasarkan. Kemasan
terdiri dari bermacam material (gelas, logam, plastik, material multi lapis, karet
dan elstomer sintetik) yang tidak selalu inert terhadap obat yang dikemas, karena
secara sederhana dapat menyebabkan terjadinya adsorpsi dan desorpsi dari
pengemas

menuju

obat

disamping

kemungkinan

terjadinya

interaksi.

(Tsffaunsoed. 2012)
Pengemasan merupakan sistem yang terkoordinasi untuk menyiapkan
barang menjadi siap untuk ditransportasikan, didistribusikan, disimpan, dijual, dan
dipakai. Adanya wadah atau pembungkus dapat membantu mencegah atau
mengurangi kerusakan, melindungi produk yang ada di dalamnya, melindungi
dari bahaya pencemaran serta gangguan fisik (gesekan, benturan, getaran). Di
samping itu pengemasan berfungsi untuk menempatkan suatu hasil pengolahan
atau produk industriagar mempunyai bentuk-bentuk yang memudahkan dalam
penyimpanan, pengangkutan dan distribusi termasuk produk sediaan farmasi.
(Tsffaunsoed. 2012)
Tahap pengemasan adalah tahapan yang penting untuk produk sediaan
farmasi agar produk tersebut terlihat bagus dan menarik. Menurut Peraturan
perundang-undangan nomor 72 tahun 1998 tentang pengamanan sediaan farmasi
dan alat kesehatan Bab. VI yang mengatur tentang kemasan sediaan farmasi dan
alat kesehatan, pasal 1 ayat 6 yang berbunyi kemasan sediaan farmasi dan alat
kesehatan adalah bahan yang digunakan untuk mewadahi atau membungkus
sediaan farmasi dan alat kesehatan baik yang bersentuhan langsung ataupun tidak.
Dan pasal 24 ayat 1 yang berbunyi pengemasan sediaan farmasi dan alat
kesehatan dilaksanakan dengan menggunakan bahan kemasan yang tidak
membahayakan kesehatan manusia dan/atau dapat mempengaruhi berubahnya

57

persyaratan mutu, keamanan dan kemanfaatan sediaan farmasi dan alat kesehatan.
(Tsffaunsoed. 2012).
4.1

Pengemasan Tradisional
Ragam kemasan makanan tradisional yang sering dijumpai seperti kemasan

dengan menggunakan daun pisang, kelobot jagung (pelepah daun jagung), daun
kelapa/enau (aren), daun jambu air dan daun jati. Cara pengemasannya pun
dilakukan dengan berbagai macam cara seperti dapat dilihat dalam Tabel berikut:
Tabel 4.1 Cara Pengemasan.
Cara mengemas

Bahan kemasan

Menggulung

Daun pisang
Daun bambu
Daun/kelobot jagung

Merobek

Daun pisang
Daun jambu

Membalut dengan pembalut

Daun pisang
Daun kelapa

Menganyam

Daun kelapa

Pengemasan, diatas bertujuan untuk melindungi makanan dari kerusakan,


juga merupakan daya pikat-bagi orang agar terpesona untuk menikmatinya.
(Imatetani. 2010)
4.2

Persyaratan Bahan Kemas


Dalam menentukan fungsi perlindungan dari pengemasan, maka perlu

dipertimbangkan aspek-aspek mutu produk yang akan dilindungi. Mutu produk


ketika mencapai konsumen tergantung pada kondisi bahan mentah, metode
pengolahan dan kondisi penyimpanan.

58

Dengan demikian fungsi kemasan harus memenuhi persyaratan sebagai


berikut:
1. Kemampuan/daya membungkus yang baik untuk memudahkan dalam
penanganan,

pengangkutan,

distribusi,

penyimpanan

dan

penyusunan/

penumpukan.
2. Kemampuan melindungi isinya dari berbagai risiko dari luar, misalnya
perlindungan dari udara panas/dingin, sinar/cahaya matahari, bau asing,
benturan/tekanan mekanis, kontaminasi mikroorganisme.
3. Kemampuan sebagai daya tarik terhadap konsumen. Dalam hal ini identifikasi,
informasi dan penampilan seperti bentuk, warna dan keindahan bahan kemasan
harus mendapatkan perhatian.
4. Persyaratan ekonomi, artinya kemampuan dalam memenuhi keinginan pasar,
sasaran masyarakat dan tempat tujuan pemesan.
5. Mempunyai ukuran, bentuk dan bobot yang sesuai dengan norma atau standar
yang ada, mudah dibuang, dan mudah dibentuk atau dicetak.
Dengan adanya persyaratan yang harus dipenuhi kemasan tersebut maka
kesalahan dalam hal memilih bahan baku kemasan, kesalahan memilih desain
kemasan dan kesalahan dalam memilih jenis kemasan, dapat diminimalisasi.
Untuk memenuhi persyaratan-persyaratan tersebut maka kemasan harus memiliki
sifat-sifat (Aswin M. 2008):
1. Permeabel terhadap udara (oksigen dan gas lainnya).
2. Bersifat non-toksik dan inert (tidak bereaksi dan menyebabkan reaksi kimia)
sehingga dapat mempertahankan warna, aroma, dan cita rasa produk yang
3.
4.
5.
6.

dikemas.
Kedap air (mampu menahan air atau kelembaban udara sekitarnya).
Kuat dan tidak mudah bocor.
Relatif tahan terhadap panas.
Mudah dikerjakan secara massal dan harganya relatif murah.

4.3

Persyaratan dari Suatu Pengemasan


Berikut ini merupakan uraian persyaratan suatu pengemasan:

1. Kemasan Harus Bisa Mewadahi Produk


59

Bentuk fisik dari suatu bahan kemasan, harus didesain sedemikian rupa
agar mudah diisi, dan memenuhi persyaratan hokum dan ekonomi serta dapat
ditutup secara efektif. Kemasan yang dikapalkan dalam fungsi sebagai
pengemasan luar agar dimensinya konsisten sesudah diwadahi dan dikemas
agar selama pengapalan tidak terjadi hal yang tidak diinginkan.
Penambahan bahan promosi ataupun bahan suplemen lainnya perlu
diwaspadai agar tidak terjadi bentuk yang kurang menarik. Pengisian kedalam
wadah harus diperhatikan jangan sampai terjadi terlalu penuh ataupun kurang.
Bahan kemasan harus didesain, mampu menahan tekanan maupun vibrasi
selama dalam perjalanan.
Pengisian bahan yang agak berdebu, seringkali membuat masalah pada
pengisian dan penutupan wadah, sehingga bahan ataupun media adhesive,
haruslah dipilih secara selektif. Melalui bahan pengemasan dan produk tertentu
bisa terjadi muatan elektrastatik dalam melengkapi static elimination pada
mesin pengemasan.
Produk cair yang dikemas, umumnya memiliki berat jenis yang
bervariasi, viscositas, penguapan, serta pembentukan gelombang udara dan
sebagainya. Akibat dari adanya fenomena tersebut perlu diwaspadai agar
diperoleh hasil yang optimal dalam proses pengemasan, baik wadah kemasan
maupun mesin pengemasan didesain spesifik. Sifat stretching dari material
tertentu, agar diperhatikan dalam perencanaan, misalnya dalam proses produk
barang dari polyethilen film. Untuk pekerjaan shrink film diperlukan alat
khusus untuk pengaplikasiannya. (Direktorat Jenderal Industri Dan Dagang
Kecil Menengah Departemen Perindustrian Dan Perdagangan, 2003)
2. Kemasan Harus Bisa Melindungi Produk
Keadaan lingkungan seperti suhu yang tinggi dan rendah, maupun
humidity yang tinggi rendah, bisa menyebabkan kegagalan terhadap fungsi
kemasan secara efektif. Humidity yang tinggi bisa melemahkan kekuatan dari
corrugated box dan bisa juga menyebabkan lepasnya ikatan/kelengketan dari

60

beberapa adhesive. Stabilitas dimensi dari film pada umumnya sangat terbatas
pada suhu yang maximal.
Dibidang industri, kemasan harus diseal rapat dengan produk
didalamnya, dapat bertahan terhadap panas, goncangan serta tekanan yang
diberlakukan. Seal harus tetap efektif selama berlakunya produk yang
mewadahi. Bahan kemasan harus mampu menahan tekanan proses distribusi,
transparansi dan handling. Penggunaan bahan yang tepat dan didesain yang
sesuai akan memperkecil kemungkinan kerusakan.
Daya tahan tehadap thermal shock, untuk industri tertentu harus
diperhitungkan sebagai contoh dalam pasteurisasi produk retort serta
pendinginan cepat pada produk can. Kemasan harus didesain untuk bisa
menghindari terjadinya pengrusakan ataupun pencurian, selama proses
distribusi. Disainnya sedemikian rupa dapat memenuhi fungsinya dan tidak
berbahaya bagi konsumen.
Dapat disimpulkan bahwa proteksi tersebut meliputi proses produk yang
bersangkutan selama transit, pergudangan, retail sale, dan yang terpenting
selama digunakan oleh konsumen. Proteksi diperlukan juga terhadap kondisi
udara, pencurian, cahaya, panas, serta akibat kerusakan mekanis.
Dalam keadaan tertentu diperlukan pula proteksi terhadap serangga, dan
micro organics lainnya. Efek dari fabrikasi, menyebabkan kelemahan pada
bagian tertentu dari bahan kemasan, seperti creasing dari bag, kelemahan
bagain film yang berdekatan dengan seal line, perforasi pada karton, tear strips
pada kemas corrugated box, bahu dari blown bottle dan sebagainya. Kemasan
perlu ditest pada bagian yang lemah. Kerusakan oleh lingkungan, umumnya
disebabkan karena sempurna barrier propertisi dari kemasan.
Material yang digunakan harus mampu menahan keluarnya uap air
kedalam kemasan. Untuk material tertentu, penetrasi dari uap air masih
ditoleransi pada keadaan tertentu, tetapi menghambat penetrasi gas ataupun
bahan yang mudah menguap. Glass dan logam praktis tak dapat dipenetrasi
oleh gas maupun uap air, tetapi dalam praktek seringkali sifat tersebut bisa
diperoleh melalui kombinasi material fleksible (kemasan fleksibel). (Direktorat

61

Jenderal Industri Dan Dagang Kecil Menengah Departemen Perindustrian Dan


Perdagangan. 2003)
3. Kemasan Harus Bisa Menjual Produk
Hal yang paling utama, kemasan harus bisa menunjukkan identitas dari
produk.

Sistim

distribusi

serta

teknik

perdagangan

yang

modern

mempersayratkan agar produk bisa diidentifikasikan dalam sekilas pandang.


Informasi yang diharapkan bisa ditampilkan kemasan adalah sebagai berikut:
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

Deskripsi singkat dari produk


Indentitas brand name
Nama dagang
Perusahaan, logo dan nama produsen
Isi, berat atau volume
Petunjuk pemakaian
Ilustrasi yang menggambarkan produk
Harga
Ukuran atau unit kuantitas per package adalah hal yang perlu

diperhatikan. Hasil riset pemasaran merupakan hal yang menentukan tentang


ukuran yang dapat memenuhi keinginan pelanggan. Ukuran pengemasan untuk
transparansi harus disesuaikan dengan pola distribusi.
Ukuran untuk kepentingan transportasi jangan terlalu berat, untuk
keamanan dan kemudahan dalam handling. Disamping indentifikasi dasar,
kemasan harus bisa menarik perhatian konsumen untuk membeli. Kemasan
harus merupakan rantai terakhir dalam kegiatan iklan dan display dan harus
bisa bermakna pesan promosi.
Merupakan hal yang penting juga adalah hasil pemotretan kemasa, yang
bisa digunakan menjadi media iklan yang efektif. Bentuk dan dimensi harus
dirancang secara teliti untuk bisa di display dengan baik, penempatan dalam
shopping bag serta penyimpanan ditempat konsumen. Kemasan agar bisa
mewakili produk secara keseluruhan. Barang yang murah supaya diwadahi
kemasan yang ekonomis, sedang barang yang berkualitas tinggi, menggunakan
kemasan prestige.
Transparansi material, dapat digunakan untuk produk yang menarik,
agar mudah diidentifikasikan oleh konsumen. Sales appeal, menjadi hal yang
62

penting, bahkan menjadi lebih penting karena dengan meningkatnya


supermarket dan toko swalayan. (Direktorat Jenderal Industri Dan Dagang
Kecil Menengah Departemen Perindustrian Dan Perdagangan, 2003).
4. Biaya yang Minimal Secara Keseluruhan
Biaya kemasan yang minimal secara keseluruhan tidak hanya mencakup
biaya kemasan saja. Waktu, biaya kerja, biaya material, dan biaya transportasi
adalah keseluruhan yang mencakup over all cost. Disamping itu termasuk
biaya dari produk yang gagal mencapai tujuan dalam kondisi memuaskan
akibat kemasan yang tidak efektif. Sebagai contoh dalam pengepakan dan
pengangkutan dari barang keramik. Bisa saja nilai kerusakan yan terjadi, bisa
melampaui biaya yang dihemat karena tidak menggunakan kemasan yang tidak
semestinya.

Penggunaan bahan kemasan yang berlebihan tidak juga

disarankan, karena akan meningkatkan biaya. Tetapi selanjutnya penggunaan


bahan kemasan yang tidak memadai akan merugikan, karena produk yang
diwadahi bisa rusak dalam pengangkutan dan penyimpanan. Bila produk
tersebut sudah sampai ke tangan konsumen dan terjadi hal tersebut, akan
merusak citra dari produk dan perusahaan yang bersangkutan. (Direktorat
Jenderal Industri Dan Dagang Kecil Menengah Departemen Perindustrian Dan
Perdagangan. 2003)
4.4

Prinsip Pengemasan
Banyak prinsip yang diterapkan terhadap pengemasan, yang kemudian dapat

diartikan pada beberapa fungsi dan aplikasi. Prinsip atau yang dapat kita garis
bawahi adalah Pengemasan dapat dianggap sebagai suatu bagian dari proses
produktif dan aspek ekonomi dari produksi dan tidak bisa hanya dianggap
hanyalah sebagai suatu kegiatan produksi saja, tapi harus memperhatikan juga
kegiatan operasi lainnya yang diperlukan sebelum produk sampai kepada
pelanggan. Hanya dengan cara ini keseimbangan antara beberapa factor yang
diperlukan yang terkadang saling berlawanan dapat dicapai.

63

Prinsip ini harus diselesaikan dan dicapai untuk bisa mendapatkan nilai
tambah, yang diharapkan. Pengemasan untuk produk baru, harus dipikirkan dan
dianalisa sedini mungkin adalah terbaik pada tahap mendesain produk yang akan
dipasarkan. Bahkan seringkali, proses pemikiran tentang pengemasan, termasuk
kreasi atau type baru bahan kemasan, dianggap sebagai masalah yang terpisah dari
proses produksi. Hal ini merupakan anggapan yang tidak tepat, dan seharusnya
masalah pengemasan tersebut, harus diintegrasikan dalam proses produksi dan
kegiatan lainnya termasuk pemasaran, untuk mendapatkan hasil yang optimal
dalam kegiatan bisnis. Banyak contoh terjadinya hal yang tidak diinginkan akibat
cara berpikir yang demikian tersebut. Salah satu contoh dapat kami kemukakan
dalam penempatan salah satu cairan pestisida untuk pertanian untuk keperluan
pertanian. Kebetulan bahan utama dari produk tersebut bisa dilarutkan pada
beberapa solven. Dan tentunya pilihan utama jatuh pada pelarut yang
termurah. Dalam hal ini kemudian bahan kemasannya dipilih, dan pilihannya
jatuh pada kemas kaleng, karena kemasan ini cukup kuat, dan dapat diangkut pada
jarak jauh, dan tidak kuatir rusak. Kemudian ditemukan banyak komplain, bahwa
produk tersebut menyebabkan karatan pada kaleng, dan menimbulkan masalah
pada pelanggan. Oleh karena produk tersebut juga bersifat racun, sedangkan jalan
yang dilalui produk tersebut dalam pengangkutan agak jelek, penggunaan wadah
dari gelas cukup punya resiko, dan disarankan untuk menggunakan kemasan dari
plastik.
Kemudian ditemukan bahwa beberapa plastik tertentu tidak kompatibel
dengan solven yang digunakan, karena akan terjadi peresapan dari solven terhadap
plastik, hingga terjadi kebocoran. Perlu dicari plastik yang tahan terhadap
peresapan solven tentunya dengan harga yang optimal. Terlihat disini bahwa
untuk mendapatkan hasil yang optimal, persoalan pengemasan harus direncanakan
sejak awal kegiatan. Dalam konteks yang berbeda, bisa diambil contoh tentang
alat listrik dan mekanik, yang seringkali memberikan kesulitan pada packaging
disainer,

untuk

merancang

bahan

kemasannya. Tetapi

bila

perencanaan

pengemasan, sudah dipikirkan sejak awal, pada saat rancang bangun, dengan
demikian penempatan produk bisa disesuaikan dan bahan kemasan yang

64

diperlukan menjadi sederhana, murah dan memuaskan. Bila merencanakan untuk


merubah kemasan yang ada dan mengembangkan kearah kemasan yang baru,
semua aspek dari produksi harus ditinjau. Dan diadaptasikan semua kebtuhan
pada kemasan baru tersebut.
Proses produksi harus dipelajari secara keseluruhan, dari semua hal yang
kritis perlu diperhatikan, agar tidak terjadi hambatan. Termasuk yang perlu
mendapat perhatian adalah jalur pekerjaan layout, work flow dan metoda
pekerjaan. Informasi yang diperoleh, dibandingkan dengan keperluan. Hasil dari
analisa yang dikoordinasikan, adalah esensial untuk menyederhanakan proses
produksi, pemilihan bahan kemasan dan over wrap ataupun merubah type bahan
baku yang digunakan dalam kemasan. Meskipun masalah kemasan harus
dianggap sebagai hal yang penting tetapi jangan terlalu dibesar-besarkan. Harus
diingat bahwa produsen bukanlah untuk menjual kemasan. Meskipun sector
pengemasan tersebut adalah penting, tetapi akan menambah biaya pada produksi
dan sebaiknya semurah mungkin dan sesederhana mungkin. Pengemasan yang
berlebihan agar dihindari dan sebaliknya pengemasan yang tidak memenuhi
syarat, tidak juga diharapkan. Semua data dan fakta yang penting dan tersedia,
harus diperhatikan sebelum kemasan yang efektif didisain. Dapat disimpulkan
bahwa hal yang perlu dimasukkan dalam perhitungan, terutama :
1.

Fakta tentang produk

2.

Fakta tentang cara distribusi

3.

Pemikiran tentang pemasaran


Fakta mengenai produk, termasuk hal yang berpengaruh terhadap kestabilan

produk dan cara proteksi yang diperlukan, agar tidak terjadi kerusakan produk.
Dalam konteks kerusakan produk, termasuk didalamnya kerusakan yang
diakibatkan uap air, gas oksigen, karena sifatnya yang merusak akan menentukan
proteksi yang diperlukan.
Selanjutnya yang juga berpengaruh adalah bentuk fisik dari produk gas,
liquid, padat, pasta dan lain-lain, dan sifat yang korosif, mudah menguap atau
secara kimia aktif dalam kondisi tertentu akan bersenyawa dengan produk lain.

65

Aspek pemasaran perlu diperhatikan juga, bagaimana unit dari sale, sedang untuk
consumer goods dan engineering item, berat dari produk mendapat perhatian.
Factor tentang metode distribusi harus dikaitkan tentang hambatan yang
kemungkinan akan ditemukan pada setiap tahap dari perjalanan produk dari
pabrik sampai kepada konsumen terakhir.
Sebagai tambahan perlu diperhatikan hambatan dalam distribusi dan agar
perhatian harus ditekankan pada keperluan pada setiap tahap, misalnya apakah
produk tersebut diatur dalam palet atau akan diatur secara bertumpuk baik dalam
gudang maupun dalam transportasi. Faktor pemasaran, termasuk didalamnya citra
yang bisa diberikan oleh produk, type dari penjualan eceran, harga dari produk
secara keseluruhan yang diharapkan bisa dijual. Faktor lainnya adalah, identifikasi
produk, cara pemakaian dan pack disain. Dari uraian diatas dapat disimpulkan
sebagai berikut :
1.

Kemasan harus dapat menjual apa yang diproteksinya, dan selanjutnya


harus memproteksi apa yang akan dijual.

2.

3.

Kemasan mencakup :
a.

Proteksi terhadap produk

b.

Biaya minimum secara menyeluruh

c.

Sales appeal
Kemasan yang efektif harus mencakup :

a. Produk
b. Distribusi
c. Aspek pemasaran
Dari uraian diatas terlihat adanya tekanan dari beberapa aspek dan
kepentingan terhadap kemasan. Hal tersebut merupakan prinsip umum yang perlu
ditaati. Selanjutnya perlu didalami lagi apa yang dapat dicapai melalui
pengemasan yang efektif. (Direktorat Jenderal Industri Dan Dagang Kecil
Menengah Departemen Perindustrian Dan Perdagangan. 2003)
4.5

Klasifikasi Kemasan

66

Berikut ini merupakan penjabaran klasifikasi kemasan, yaitu (Tsffaunsoed,


2012):
1.

Kemasan Primer
Kemasan yang langsung mewadahi atau membungkus bahan yang dikemas.
Misalnya kaleng susu, botol minuman, strip/blister, ampul, vial dan lain-lain.

2.

Kemasan Sekunder
Kemasan yang fungsi utamanya melindungi kelompok-kelompok kemasan
lain. Misalnya kotak karton untuk wadah susu dalam kaleng, kotak karton
untuk wadah strip obat dan sebagainya.

3.

Kemasan Tersier
Kemasan untuk mengemas setelah kemasan primer, sekunder. Kemasan ini
digunakan untuk pelindung selama pengangkutan. Misalnya botol yang sudah
dibungkus, dimasukkan ke dalam kardus kemudian dimasukkan ke dalam
kotak dan setelah itu ke dalam peti kemas.

4.6

Penggolongan Bahan Kemas


Kemasan dapat digolongkan berdasarkan berbagai hal antara lain frekuensi

pemakaian, struktur sistem kemasan, sifat kekakuan bahan kemas, sifat


perlindungan terhadap lingkungan, dan tingkat kesiapan pakai (Iskandar, 1987),
penjelasan lebih rinci sebagai berikut:
1. Frekuensi pemakaian (Ceppi Kersani, 2011)
a.

Kemasan sekali pakai (disposable), yaitu kemasan yang langsung dibuang


setelah dipakai (bungkus permen,bungkus daun)

b.

Kemasan yang dapat dipakai berulang kali (multi trip), yaitu kemasan
yang dikembalikan pada penjual setelah dipakai (beberapa jenis botol
minuman)

c.

Kemasan yang tidak dibuang atau dikembalikan (semi disposible),


kemasan tersebut biasanya digunakan untuk keperluan lain setelah dipakai
(kaleng susu).

2. Struktur sistem kemas (Ceppi Kersani, 2011)

67

a.

Kemasan primer, yaitu kemasan yang langsung mewadahi bahan (kaleng


susu, botol minuman, bungkus tempe)

b.

Kemasan sekunder, yaitu kemasan yang fungsi utamanya melindungi


kemsan primer (kotak karton, keranjang tempe)

c.

Kemasan tersier, kuarter, dst, yaitu apabila diperlukan lagi pengemasan


setelah kemasan primer dan sekunder.

3. Sifat kekakuan bahan kemas (Ceppi Kersani, 2011)


a.

Kemasan fleksibel, yaitu bila bahan kemas mudah dilenturkan tanpa


adanya retak atau patah plastik, kertas, foil)

b.

Kemasan kaku,yaitu bila bahan kemas bersifat keras, kaku, tidak tahan
lenturan (kayu, gelas, logam)

c.

Kemasan semi kaku atau semi fleksibel,yaitu bahan kemas yang memiliki
sifat-sifat antara kemasan fleksibel dan kemasan kaku (botol plastik).

4. Sifat perlindungan terhadap lingkungan (Ceppi Kersani, 2011)


a.

Kemasan hermitis (tahan uap dan gas), yaitu kemasan yang secara
sempurna tidak dapat dilalui oleh gas, udara dan uap air (kaleng dan botol
gelas).

b.

Kemasan tahan cahaya,yaitu kemasan yang tidak bersifat transparan


(logam, kertas, foil)

c.

Kemasan

tahan

suhu

tinggi,kemasan

yang

tahan

terhadapproses

pemanasan (logam dan gelas).

5. Tingkat kesiapan pakai (Ceppi Kersani, 2011)


a.

Kemasan siap pakai, yaitu bahan kemas yang siap untuk diisi dengan
bentuk yang telah sempurna sejak keluar dari pabrik (botol, kaleng)

b.

Kemasan siap dirakit atau disebut juga kemasan, yaitu kemasan yang
masih memerlukan tahap perakitan sebelum pengisian (lempengan logam,
kertas, foil atau plastik).

68

4.7

Informasi Penting Pada Kemasan


Berikut merupakan informasi penting yang harus ada pada kemasan:

1. Nama Dagang
Nama

dagang

adalah

nama

obat

yang

biasanya

dituliskan

paling menyolok di kemasan obat. Nama obat ini adalah nama yang diberikan
oleh industri farmasi sebagai salah satu identitas produknya atau dengan istilah
lain merupakan merk dagang produk (Dwiput, 2011).
2. Nama Generik
Nama generik adalah suatu nama resmi zat obat yang telah ditetapkan dalam
farmakope dan dalam Permenkes No. 524 tahun 2005. Nama generik ini
harus tercantum dengan ukuran huruf 80% dari nama dagang dan
dicantumkan tepat dibawah nama dagang. Contoh dari nama generik antara
lain: paracetamol, chlorpheniramine maleat (CTM), asam mefenamat,
amoksisilin, guafenesin, dexamethason, dan cefadroxil (Dwiput, 2011).
3. Bentuk sediaan
Bentuk sediaan adalah bentuk obat itu sendiri, ada tablet, kapsul, kaplet,
sirop, eliksir, suspensi, krim, gel, dan suppositoria. Biasanya informasi tentang
bentuk sediaan ini tertulis sebagai berikut:
a. Empat tablet
b. Empat kaplet salut gula
c. Untuk bentuk sediaan larutan (sirop, suspensi, atau eliksir) biasanya tertulis
di bawah nama dagang obat (tapi tidak semua) (Dwiput, 2011).
4. Tanda khusus untuk obat
Tanda khusus ini harus tercantum dan telah diatur sejak lama dengan SK
Menkes No.2380 tahun 1983. Tanda ini berupa lingkaran berwarna sesuai
dengan golongan obatnya.

Obat Bebas

Obat Bebas Terbatas

Obat Keras

Psikotropi
ka

69

Gambar 4.1 Tanda golongan obat


5. Komposisi
Komposisi yang tercantum pada kemasan obat adalah komposisi zat zat
yang berkhasiat. Karena itu komposisi yang tercantum pada kemasan obat
lebih sedikit daripada komposisi pada kemasan produk makanan yang juga
mencantumkan zat zat tambahan yang digunakan. Ada juga pengecualian
untuk beberapa bahan yang harus tampil pada komposisi obat, contohnya
adalah alkohol dan lagi lagi pencantuman ini sudah diatur, yaitu dalam SK
KBPOM No.131 tahun 2003 (Dwiput, 2011).
6. Indikasi
Istilah indikasi diartikan sebagai tanda atau keadaan yang menunjukkan
atau menggambarkan penyebab, patologi, pengobatan, atau serangan penyakit.
Dengan kata lain, indikasi pada kemasan obat dapat diartikan sebagai petunjuk
kondisi kondisi dimana tubuh membutuhkan terapi menggunakan obat
tersebut (Dwiput, 2011).
7. Kontraindikasi
Dari kata kontra tentu saja dapat ditangkap makna yang berkebalikan
dengan indikasi. Kontraindikasi yang dituliskan pada kemasan obat merupakan
petunjuk kondisi kondisi dimana penggunaan obat tersebut tidak tepat atau
tidak dikehendaki (Dwiput, 2011).

8. Efek Samping
Efek samping yang dituliskan pada kemasan obat adalah suatu keadaan
yang bisa saja terjadi pada saat penggunaan obat dalam rentang dosis terapi.
Namun jangan salah paham dulu ketika membaca efek samping obat yang akan
dikonsumsi. Efek efek yang disebutkan pada kemasan bisa saja muncul
ketika kita mengkonsumsi obat tersebut. Ada efek samping yang umum dialami

70

ketika mengonsumsi obat tertentu, ada juga yang jarang terjadi atau hanya
terjadi pada beberapa orang saja (Dwiput, 2011).
9. Interaksi Obat
Interaksi

obat

merupakan

suatu

keadaan

dimana efek

obat

berubah dengan adanya penggunaan obat lain, makanan, minuman, atau zat
kimia di lingkungan. Informasi tentang interaksi obat di kemasan obat biasanya
menuliskan apa apa saja yang mempengaruhi efek obat tersebut (Dwiput,
2011).
10. Cara Kerja Obat
Cara kerja obat yang dituliskan berkaitan dengan efek farmakologi obat,
yaitu suatu kerja obat dalam tubuh. Istilah istilah yang tertulis pada bagian
ini bermacam macam, ada yang mudah dimengerti, adapula yang
menggunakan istilah medis, seperti analgesik, antasida, dekongestan, laksatif
dan masih banyak lagi (Dwiput, 2011).
11. Aturan Pakai
Aturan pakai menginformasikan tentang penggunaan obat. Aturan pakai
ini tidak sama dengan dosis. Dosis adalah sejumlah (dalam satuan bobot) obat
yang harus digunakan untuk suatu keadaan sakit tertentu. Aturan pakai
biasanya dituliskan sebagai berikut (Dwiput, 2011): 1 kapsul 3 kali sehari
atau ada pula yang menuliskannya 3 kali sehari 1 kapsul.

12. Peringatan

71

Untuk obat obat tanda biru pada kemasannya juga harus dilengkapi
dengan tanda peringatan obat, sesuai yang diatur dalam SK Menkes Nomor
6355 tahun 1969. Ada 6 jenis tanda peringatan sebagai berikut:

Gambar 4.2 Tanda peringatan pada obat bebas terbatas


13. Nomor Batch/Lot
Nomor ini merupakan suatu identitas produksi yang diberikan oleh industri
farmasi terhadap suatu obat dalam satu satuan produksi (Dwiput, 2011).
14. Nomor Registrasi
Nomor registrasi adalah nomor yang diberikan sebagai tanda obat telah
terdaftar di BPOM dan mendapat izin edar (Dwiput, 2011).
15. Nama dan Alamat Industri Farmasi
Nama dan Alamat Industri Farmasi dituliskan sebagai identitas industri
yang memproduksi obat (Dwiput, 2011).
16. Tanggal Kadaluwarsa
Tanggal kadaluwarsa merupakan istilah yang umum digunakan untuk
menunjukkan suatu waktu dimana produk sudah selayaknya tidak digunakan
lagi. Biasanya pada kemasan obat akan tertulis sebagai Exp. Date. Jangan
tertukar dengan Mfg. Date Karena Mfg. Date adalah manufacturing date,
yaitu tanggal dimana obat tersebut diproduksi (Dwiput, 2011).

4.8

Fungsi dan Peranan Kemasan


72

Fungsi paling mendasar dari kemasan adalah untuk mewadahi dan


melindungi produk dari kerusakan-kerusakan, sehingga lebih mudah disimpan,
diangkut dan dipasarkan. Secara umum fungsi pengemasan pada bahan pangan
adalah :
1. Mewadahi produk selama distribusi dari produsen hingga kekonsumen, agar
produk tidak tercecer, terutama untuk cairan, pasta atau butiran
2. Melindungi dan mengawetkan produk, seperti melindungi dari sinar ultraviolet,
panas, kelembaban udara, oksigen, benturan, kontaminasi dari kotoran dan
mikroba yang dapat merusak dan menurunkan mutu produk.
3. Sebagai identitas produk, dalam hal ini kemasan dapat digunakan sebagai alat
komunikasi dan informasi kepada konsumen melalui label yang terdapat pada
kemasan.
4. Meningkatkan efisiensi, misalnya : memudahkan penghitungan (satu kemasan
berisi 10, 1 lusin, 1 gross dan sebagainya), memudahkan pengiriman dan
penyimpanan. Hal ini penting dalam dunia perdagangan.
5. Melindungi pengaruh buruk dari luar, Melindungi pengaruh buruk dari produk
di dalamnya, misalnya jika produk yang dikemas berupa produk yang berbau
tajam, atau produk berbahaya seperti air keras, gas beracun dan produk yang
dapat menularkan warna, maka dengan mengemas produk ini dapat melindungi
produk-produk lain di sekitarnya (Kalista, 2015).
4.9

Hal-Hal yang Harus Diperhatikan dalam Proses Pengemasan


Berikut merupakan hal-hal yang penting untuk diberi fokus perhatian dalam

proses pengemasan (Kurniawan, 2012):


1. Harus selalu mengikuti dan mematuhi prosedur tertulis yang sudah dibuat.
2. Harus selalu mengikuti dan menjalankan in process control.
3. Pra penandaan pada bahan pengemas harus selalu dilakukan.
4. Sebelum melakukan pengemasan, kesiapan jalur pengemasan harus selalu
diperiksa.
5. Hanya obat yang berasal dari satu batch saja yang boleh ditempatkan dalam
satu palet.
73

6. Produk yang rupa dan bentuknya sama tidak boleh dikemas pada jalur yang
berdampingan.
7. Pada jalur pengemasan, nama dan nomer batch harus terlihat jelas.
8. Produk antara dan produk jadi yang masih dalam proses pengemasan harus
selalu diberi label identitas dan jumlah.
9. Produk yang telah diisikan kedalam wadah akhir tapi belum diberi label, harus
dipisah dan diberi tanda.
10. Peralatan pengemasan tidak boleh bersentuhan langsung dengan produk.
11. Bahan untuk pengemasan seperti: pelincir, perekat, tinta, cairan pembersih,
ditempatkan dalam wadah berbeda dari wadah untuk produk.
4.10 Jenis-Jenis Bahan Pengemas
Berikut ini merupakan jenis-jenis bahan yang digunakan sebagai pengemas,
antara lain:
1. Untuk wadah utama (pengemas yang berhubungan langsung dengan bahan
pangan) :
a. Kaleng/logam
b. Botol/gelas
c. Plastik
d. Kertas
e. Kain
f. Kulit, daun, gerabah, bambu, dll.
2. Untuk wadah luar (pelindung wadah utama selama distribusi, penjualan, atau
penyimpanan) :
a. Kayu
b. Karton
Pada paragraf-paragraf di bawah ini akan dijelaskan secara lebih rinci
mengenai masing-masing bahan pengemas:
1. Gelas

74

Sebagai bahan kemas gelas mempunyai sifat-sifat yang menguntungkan


seperti inert (tidak bereaksi) kuat, tahan terhadap kerusakan, sangat baik
sebagai barier terhadap benda padat, cair dan gas. Terbuat dari campuran pasir
C2O, soda abu, dan alumina. Sifat gelas yang transparan menguntungkan dari
segi promosi disamping itu beberapajenis gelas seperti pyrex tahan terhadap
suhu yang tinggi. Kuat (tahan terhadap kerusakan akibat pengaruh waktu) dan
transparan (bentuk dan warna bahan pangan dapat dilihat). Kelemahan
kemasan gelas yaitu mudah pecah dan kurang baik bagi produk-produk yang
peka terhadap penyinaran (ultra violet). Agar tidak mudah pecah sebaiknya
bagian permukaan gelas dilapisi dengan lilin (wax) dan silika yang halus.
Kemasan gelas berkembang terus, mulai dari bejana sederhana hingga
berbagai bentuk kemasan yang sangat menarik walaupun kemasan gelas terus
bersaing dengan bahan kemasan lainnya. Menurut Hanlon (1971), gelas bukan
merupakan bahan kristal, sehingga lebih tepat disebut cairan beku. Dalam
proses pembuatannya bahan gelas mengalami proses annelling pada suhu 540
570 C. Penggunaan bahan gelas untuk bahan pangan yang memerlukan
pasteurisasi dan sterilisasi sangat tepat. Dalam proses pengemasan dengan
menggunakan kemasan gelas dalam bentuk botol, kegiatan menutup atau
menyumbat botol merupakan satu bagian yang penting dan perlu mendapat
perhatian. Bagian penutup atau tutup botol merupakan bagian yang terlemah
dari sistem perlindungan terhadap gangguan atau pencemaran dari luar,karena
cara penutupan dan jenis/bahan penutup yang kurang tepat dapat menyebabkan
pencemaran dan kerusakan bahan yang dikemas. Bahan-bahan yang umum
digunakan untuk menutup adalah logam (kaleng), aluminium, gabus dan
berbagai jenis plastik (Kersani, 2011).

2. Kertas
Selain untuk media komunikasi atau media cetak, kertas digunakan
menjadi bahan pengemas.Pada abad ke 19 kertas menggantikan peranan

75

kemasan dari tanah liat, gelas dan kaleng. Pada abad ke 19 itu pula karton
mulai berkembang dalam bentuk kantong kertas dan kardus.Kotak kertas yang
dibuat pada sekitar tahun 1840 membutuhkan banyak lem karena banyak
potongan yang perlu direkat. Penggunaannya terbatas untuk barang-barang
mewah.
Jenis-jenis kertas kemudian lebih beragam mulai dari kertas karton,
kertas tulis, kraft,kertas label,kertas tahan minyak (lemak), hingga berbagai
jenis karton. Secara berangsur-angsur sebagai bahan kemas, kemasan kertas
mendapat saingan dari bahan kemas lain terutama plastik. Kertas dan karton
dapat dibuat lembaran-lembaran dan gulungan, karena itu memungkinkan
untuk dilakukan proses laminasi sehingga kertas banyak dikombinasikan
dengan bahan lain yang kedap udara dan tahan air.
Kertas greaseproof dapat digunakan sebagai pengemas utama mentega,
margarin, daging, kopi, dan gula-gula. Mirip kertas karton namun memiliki
kekedapan terhadap perembesan lemak.
Kertas glassine dibuat 80% dari kertas greaseproof namun memiliki
ketahanan terhadap udara dan lemak yang kuat, permukaanya halus, serta
mengkilat. Sering digunakan untuk mengemas roti yang berkadar lemak tinggi.
Kertas kraft kertas yang dibuat dari bubur sulfat dan kayu kraft (yang
berasal dari Swedia dan Jerman). Memiliki sifat yang lebih kuat dari kertas
Glassine, sehingga bahan pangan yang dibungkus dengan kertas ini akan tetap
kering lebih-lebih bila permukaannya dilem dengan resin. Kertas ini biasanya
digunakan untuk mengemas keju di negara-negara eropa.
Kantung kertas merupakan salah satu kemasan tertua yang masih tetap
popular.Sedangkan amplop adalah kantung kertas yang mempunyai bentuk
khusus,sangat umum digunakan untuk pembungkus surat. Kedua jenis
pembungkus ini dinilai cukup murah, baik harganya maupun ongkos untuk
pengangkutannya. Mempunyai rasio bobot (perbandingan antara berat kemasan
dengan berat produk yang dikemas) yang rendah. Seperti juga amplop, kantung
kertas dapat dibedakan atas beberapa jenis rempah dan berbagai jenis tepung.

76

Karton lipat merupakan jenis pengemas yang popular karena mempunyai


sifat praktis, murah dan mudah dilipat sehingga hanya memerlukan sedikit
ruang dalam pengangkutan dan penyimpanan. Demikian pula dalam
pencetakan dan penggrafiran dapat dilakukan untuk meningkatkan penampilan
produk. Pemakaian yang luas dari jenis kemasan ini disebabkan oleh
banyaknya variasi dalam hal model, bentuk dan ukuran dengan karakteristik
yang khusus. Dalam perdagangan karton lipat dikenal dengan nama FC
(Folding Carton) (Kersani, 2011).
3. Logam
Beberapa keuntungan dari kemasan logam (kaleng) untuk makanan dan
minuman yaitu mempunyai kekuatan mekanik yang tinggi,mempunyai sifat
sebagai barrier yang baik khususnya terhadap gas,uap air,jasad renik,debu dan
kotoran sehingga cocok untuk kemasan hermitis. Disamping itu walaupun
mempunyai resiko adanya pengikisan atau migrasi unsur-unsur logam,akan
tetapi tosisitasnya relatif rendah,tahan terhadap perubahan atau keadaan suhu
yang ekstrim dam mempunyai permukaan yang ideal untuk pemberian dekorasi
dalam labeling. Bahan yang sering dipakai yaitu kaleng (tin plate) dan
almunium. Tin plate merupakan wadah yang terbuat dari baja yang dilapisi
timah putih yang tipis, bagian dalamnya juga dilapisi dengan lapisan email.
Lapisan email tersusun atas senyawa oleoresin, fenolik, vinil, dan lilin. Fungsi
email adalah untuk mencegah korosi dan mencegah kontak antara metal
dengan bahan pangan. Misal email fenolik digunakan untuk melapisi kaleng
pengemas bahan ikan dan daging. Kemasan kaleng, umumnya digunakan untuk
berbagai produk yang mengalami proses sterilisasi termal. Pada mulanya
kemasan kaleng dibuat dari plat timah (tin plate) yang terdiri dari lembaran
dasar baja dilapisi timah putih dengan cara encelupan dalam timah cair panas
(hot dipping) atau dengan proses elektrolisa yaitu menggunakan listrik galvanis
sehingga menghasilkan lapisan timah yang lebih tipis standar,seperti misalnya
kaleng baja bebas timah (tin free steel),kaleng tiga lapis (three piece cans), dan
kaleng lapis ganda (two piece cans) (Kersani, 2011).

77

Aluminium adalah logam yang lebih ringan dari baja, mempunyai daya
korosif oleh atmosfir yang rendah,mudah dilekuk-lekukkan sehingga
lebihmudah berubah bentuknya, tidak berbau, tidak berasa, tidak beracun dan
dapat menahan masuknya gas. Aluminium lebih sukar disolder sehingga
sambungan-sambungannya tidak dapat rapat. Kemasan yang dibuat dari
alumiun dapat menyebabkan patahan-patahan jika terlipat,sehingga dapat
menimbulkan lubang-lubang. Aluminium memiliki keuntungan sebagai bahan
pengemas, yaitu memiliki berat yang lebih ringan dibanding baja, mudah
dibentuk sesuai keinginan, lebih tahan korosi karena bisa membentuk
aluminium oksida. Kelemahan aluminium adalah mudah berlubang dibanding
baja dan lebih sukar disolder sehingga sambungan kemasan tidak benar-benar
rapat.
Pada umumnya penggunaan alumium secara komersial memerlukan
sifat-sifat khusus yang mungkin tidak menguntungkan bila digunakan
aluminium yang murni.Penambahan komponen campuran dapat memperbaiki
sifat-sifatnya dan daya tahan korosi. Bahan-bahan yang umum digunakan
sebagai

campuran

diantaranya

adalah

tembaga,magnesium,mangan

khronium,seng,besi dan titanium. Sifat-sifat yang spesifik dari aluminium


memungkinkan penmggunaan logam terbebut sebagai tutup kaleng kemasan
berbagai jenis makanan dan minuman atau untuk tube logam lunak/collapsible
tube (Kersani, 2011).
Foil adalah bahan kemasan dari logam , berupa lembaran aluminium
yang padat dan tipis dengan ketebalan kurang dari 0,15 mm. Mempunyai
kekerasan yang berbeda-beda, yaitu dari mulai yang sangat lunak sampai yang
keras. Foil mempunyai sifat yang hermetis, fleksibel, tidak tembus cahaya
(cocok untuk kemasan margarin dan yoghurt).Pada umumnya digunakan
sebagai bahan pelapis (laminan) yang dapat ditepatkan pada bagian dalam
(lapisan dalam) atau lapisan tengah sebagai penguat yang dapat melindungi
kemasan (Kersani, 2011).
4. Plastik

78

Penggunaan plastik dalam pengemasan sebenarnya sangat terbatas


tergantung dari jenis makanannya. elemahan plastik adalah tidak tahan panas,
tidak hermetis (plastik masih bisa ditembus udara melalui pori-pori plastik),
dan mudah terjadi pengembunan uap air didalam kemasan ketika suhu turun.
Penggunaan plastik sebagai kemasan dapat berupa kemas bentuk (flexible) atau
sebagai kemas kaku. Makanan padat yang umumnya memiliki umur simpan
pendek atau makanan yang tidak memerlukan perlindungan yang hebat
dikemas dengan kemasan bentuk. Akan tetapi makan cair dan maka padat yang
memerlukan perlindungan yang kuat perlu dikemas dengan kemasan kaku
dalam bentuk botol, jerigen, kotak atau bentuk lainnya.
Berbagai jenis kemasan bentuk muncul dengan pesat seperti polietilen,
polipropilen, polyester nilon dan film vinil. Sebagai bahan pengemas, plastik
dapat digunakan dalam bentuk tunggal, komposit atau berupa lapisan-lapisan
(multi lapis) dengan bahan lain (kertas, aluminium foil). Kombinasi tersebut
dinamakan laminasi yang diproses baik dengan cara laminasi akstrusi maupun
laminasi adhesif. Dengan demikian kombinasi dari berbagai ragam plastik
dapat menghasilkan ratusan jenis kemasan.
Berdasarkan sifat-sifatnya terhadap perubahan suhu maka plastik dapat
dibagi dua, yaitu :
a. Termoplastik: meleleh pada suhu tertentu, melekat mengikuti perubahan
suhu,dan mempunyai sifat dapat balik (reversible) kepada sifat
aslinya,yaitu kembali mengeras bila didinginkan.
b. Termoset atau Termodursinable : tidak dapat mengikuti perubahan suhu,
bila sekali pengerasan telah terjadi maka bahan tidak dapat dilunakkan
kembali (non reversible).Pemanasan yang tinggi tidak akan melunakkan
termoset melainkan akan membentuk arang dan terurai,karena sifatnya
yang demikian sering digunakan sebagai tutup ketel,eperti jenis-jenis
melamin.
Penggunaan plastik untuk kemasan makanan cukup menarik karena sifatsifatnya yang menguntungkan,seperti luwes (mudah dibentuk), mempunyai
adaptasi yang tinggi terhadap produk,tidak korosif seperti kemasan logam,

79

serta mudah dalam penanganannya. Di dalam perdagangan dikenal plastik


untuk kemasan pangan (food grade) dankemasan untuk bukan pangan (non
food grade).
Kemasan kaku yang terbuat dari plastik paling banyak digunakan untuk
mengemas produk susu. Dua jenis bahan dari plastik yang terbaik yaitu LDPE
(Low Density Polyethylene) dan HDPE (High Density Polyethylene). Bentukbentuk kemasan plastik kaku dapat dijumpai dengan mudah di pasaran dalam
bentuk yang siap pakai seperti botol, jerigen, drum, gelas, mangkuk, ember,
dan lain-lain.
Penggunaan plastik dalam pengemasan sebenarnya sangat terbatas
tergantung dari jenis makanannya. elemahan plastik adalah tidak tahan panas,
tidak hermetis (plastik masih bisa ditembus udara melalui pori-pori plastik),
dan mudah terjadi pengembunan uap air didalam kemasan ketika suhu turun.
Jenis plastik yang digunakan dalam pengemasan antara lain : polietilen,
cellophan, polivinilklorida (PVC), polivinil dienaklorida (PVDC), polipropilen,
poliester, poliamida, dan polietilentereptalat (PET). Berikut merupakan
penjelasan lebih rinci (Kersani, 2011):
a.

Polietilen : adalah jenis plastik yang harganya paling murah dan memiliki
beberapa varian antara lain : Low Density Polyetilene (LDPE), High
Density Polyetilene (HDPE), dan Polietelentereptalat (PET). Polietilen
memiliki sifat kuat bergantung variannya, transparan, dan dapat direkatkan
dengan panas sehingga mudah dibuat kantong plastik.

b. Cellophan : sebenarnya terbuat dari serat selulosa yang disulfatasi.


Cellophan dapat dipergunakan untuk membungkus sayuran, daging, dan
beberapa jenis roti. Cellophan yang dilapisi nitroselulosa mempunyai sifat
yang tahan terhadap uap air, fleksibel, dan mudah direkatkan dengan
pemanasan. Cellophan yang dilapisi PVDC tahan terhadap uap air dan
kedap oksigen sehingga baik untuk mengemas makanan yang mengandung
minyak atau lemak.

80

c. Polivinilklorida (PVC) : jenis plastik yang kuat, namun memiliki


kelemahan yaitu dapat berkerut (Shrinkable) dan sering digunakan untuk
mengemas daging atau keju.
d. Polivinildienaklorida (PVDC) : jenis plastik yang kuat, tahan terhadap uap
air dan transmisi udara. Sering dugunakan dalam pengemasan keju dan
buah-buahan yang dikeringkan.
5. Kain Blacu (Kersani, 2011)
a.

Digunakan untuk mengemas bahan pangan tepung, seperti tepung terigu


atau tepung tapioka. Dibuat dalam bentuk kantung-kantung yang
berkapasitas 1050 kg.

b.

Kelebihannya adalah tidak mudah sobek/ kuat kainnya, flesibel, mudah


dicetak dan murah harganya.

c.

Kelemahannya : memiliki permiabilitas udara yang jelek dan tidak kedap


air.

6. Edible film
Edible film adalah bahan pengemas organik yang dapat dimakan
sekaligus dengan bahan pangan yang dikemasnya, biasa terbuat dari senyawa
polisakarida dan turunan lemak. ahan yang digunakan antara lain polisakarida
yang berasal dari rumput laut (agarose, karaginan, dan alginat), polisakarida
pati, amilosa film, gelatin, gum arabik, dan turunan monogliserida. Contoh
pengemasan edible film adalah pada sosis, permen, kapsul minyak ikan, sari
buah dan lain-lain (Kersani, 2011).
7. Karton
Karton sebenarnya merupakan bagian dari kertas namun lebih sering
berfungsi sebagai wadah luar atau sebagai penyokong wadah utama dalam
pengemasan bahan pangan agar lebih kuat, dan rigid. Karton memiliki kelebihan
antara lain elastisitas lebih baik dibanding kayu, dapat dicetak pada
permukaannya, dapat dikerjakan secara masinal, pemakaiannya mudah, dan dapat
dilipat sehingga tidak memerlukan ruang luas (Kersani, 2011).

81

8. Bahan Pengemas Tradisional Daun


Digunakan secara luas, bersifat aman dan biodegradable, yang biasanya
berupa daun pisang, daun jati, daun bambu, daun jagung dan daun palem. Lebih
aman digunakan dalam proses pemanasan dibanding plastik (Kersani, 2011).
9. Bahan Pengemas Tradisonal Gerabah
Digunakan sejak zaman dahulu, aman bagi bahan pangan asal tidak
mengandung timbal. Gerabah yang diglasir bersifat kedap air, kedap udara,
mampu menghambat mikrobia, dan bersifat dingin sehingga cocok untuk
mengemas bahan pangan seperti saus, madu, anggur, minyak, curd/dadih dll.
Proses pengemasan bahan/produk olahan pangan yang dilakukan di industriindustri kecil dan menengah pada umumnya sangat sederhana dan mudah
melaukannya, baik cara maupun peralatannya. Perbedaan untuk masing-masing
produk hanya terletak ada proses sterilisasi, ada yang memerlukan dan ada yang
tidak, ada yang dikemas terlebih dahulu, ada yang disterilisasi terlebih dahulu.
Pengemasan mempunyai peran yang sangat penting baik dalam pengawetan
maupun dalam mempertahankan mutu produk-produk pangan atau hasil pertanian.
Dengan pengemasan dapat membantu mencegah dan melindungi produk dari
kemungkinan kerusakan fisik dan pengaruh pencemaran. Saat ini pengemasan
berkembang secara pesat seiring dengan pesatnya perkembangan industri yang
menggunakannya dan berbagai macam bahan dan bentuk kemasan sudah banyak
tersedia dan dengan mudah dapat diperoleh di pasaran sesuai dengan kebutuhan
(Kersani, 2011).
4.11 Desain dan Labeling
Desain merupakan seluruh proses pemikiran dan perasaan yag akan
menciptakan sesuatu,dengan menggabungkan fakta,kontruksi,fungsi dan estetika
untuk memenuhi kebutuhan manusia.Dengan demikian desain adalah konsep
pemecahan masalah rupa,warna,bahan,teknik,biaya,kegunaan dan pemakaian
yang diungkapkan dalam gambar dan bentuk.

82

Suatu kemasan yang menarik dan sudah menjadi paten,biasanya telah


melalui penelitian yang cukup lama mengenai kemasan dengan menggunakan
teknik-teknik pewarnaan dan grafis cetakan..Desain yang berhasil sangat
tergantung pada keahliandisainer,jenis tinta,material dan pencetak.Penampilan
kemasan

menggambarkan

sikap

laku

perusahaan

dalam

mengarahkan

produknya.Kurangnya perhatian akan kualitas produk dan desain kemasan yang


tidak menarik akan menyebabkan keraguan konsumen terhadap produk tersebut.
Desain kemasan perlu diciptakan agar mempunyai nilai estetika yang tinggi.
Karena itu diperlukan perencanaan yang baik dalam hal ukuran dan bentuk
sehingga efisien dalam proses pengepakan, distribusi dan penyajian.Disain
kemasan hendaknya mampu menumbuhkan kepercayaan dan mempengaruhi
calon konsumen untuk menjatuhkan pilihan terhadap bahan yang dikemas. Setelah
berhasil menarik perhtian dari calon konsumen, kemasan harus menampilkan
produk pada suatu keadaan yang siap jual. Gambaran-gambaran yang terbaik dari
bahan yang dikemas perlu dotonjolkan. Seakan-akan produk tersebut memang
disajikan untuk memenuhi kebutuhan utanma calon konsumen secara memuaskan.
Label kadang-kadang disebut juga etiket. Dalam pengertian perdagangan
maka etiket didefinisikan sebagai label yang diletakkan,dicetak,diukir atau
dicantumkan dengan jalan apapun pada kemasan.Etiket tersebut harus cukup besar
agar dapat menampung semua keterangan yang diperlukan mengenai produk dan
tidak boleh mudah lepas,luntur atau lekang karena air,gosokan atau pengaruh sinar
matahari.
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
79/Menkes/Per/III/1978 tentang Label danPeriklanan Makanan ,maka pada label
atau etiket kemasan khususnya untuk makana dan minuman sekurang-kurangnya
dicantumkan hal-hal sebagai berikut :
1. Nama makanan dan/merek dagang
2. Komposisi/kandungan bahan, kecuali untk makana yang cukup diketahui
komposisinya secara umum.
3. Isi netto
4. Nama dan alamat perusahaan yang memproduksi atau mengedarkan

83

5. Nomor pendaftaran (SP atau MD)


6. Kode produksi, tanggal kadaluarsa dan label halal.
Secara keseluruhan,pernyataan atau keterangan yang terdapat pada etiket
harus ditulis dengan jelas, ukuran angka dan huruf harus jelas (0,75 mm) serta
warna yang cukup kontras dengan latar belakangnya. Pada makanan yang
memerlukan cara penyiapan, penggunaan atau penyimpanan secara khusus, perlu
dicantumkan petunjuk mengenai hal tersebut pada etiket.
Untuk menarik konsumen, dibutuhkan label yang menarik, mudah dilihat
ddimengerti yang dicantumkan dalam kemasan, hal ini memerlukan perencanaan,
penelitian dan pengembangan kemasan dan label secara terus-menerus sesuai
dengan tuntutan dan keinginan konsumen. Dengan demikian produk dapat
dengan mudah dilihat dan dikenali, sehingga konsumen akan tertarik dan membeli
produk tersebut (Kersani, 2011).
4.12 Kemasan Aseptik dan Non-Aseptik
Berdasarkan proses pengemasannya, kemasan dibedakan menjadi kemasan
aseptik dan non-aseptik, berikut merupakan penjelasannya:
1.

Pengemasan aseptis
Pengemasan aseptis adalah suatu cara pengemasan bahan di dalam suatu
wadah yang memenuhi empat persyaratan, yaitu: produk harus steril, wadah
pengemas harus steril, lingkungan tempat pengisian produk ke dalam wadah
harus steril, dan wadah pengepak yang digunakan harus rapat untuk mencegah
kontaminasi kembali selama penyimpanan. Sistem pengemasan aseptis
digunakan untuk mengemas berbagai macam produk seperti bahan pangan dan
obat-obatan. Dalam sistem pengemasan aseptis, produk dan wadah pengemas
disterilisasi secara terpisah, kemudian dilakukan pengisian produk ke dalam
wadah dalam lingkungan steril sehingga diperoleh produk steril dalam
kemasan yang tahan disimpan dalam jangka waktu lama.
Dalam sistem pengemasan aseptis, sterlisasi yang dilakukan terhadap
wadah lebih bervariasi tergantung dari jenis wadahnya. Beberapa contoh cara

84

sterilisasi terhadap berbagai wadah yang digunakan dalam pengemasan aseptis


dapat dilihat pada Tabel di bawah. Misalnya untuk wadah yang terbuat dari
metal digunakan uap panas atau udara panas. Untuk wadah yang terbuat dari
plastik dapat digunakan etilen oksida, hidrogen peroksida atau dengan cara
radiasi. Wadah gelas dapat digunakan etilen oksida. Masing-masing cara
sterilisasi tersebut mempunyai keuntungan dan kelemahan.
Sterilisasi dengan uap panas dan udara panas akan menghasilkan suhu
tinggi

pada

tekanan

atmosfir, tetapi

mempunyai

kelemahan

karena

mikroorganisme lebih tahan di dalam uap/udara panas daripada di dalam uap


jenuh. Sterilisasi wadah menggunakan hidrogen peroksida mempunyai
keuntungan karena prosesnya cepat dan efisien, sedangkan radiasi dapat
digunakan untuk sterilisasi wadah yang terbuat dari plastik yang sensitif
terhadap panas, tetapi mempunyai kelemahan karena biayanya yang mahal dan
lokasinya terbatas (Kalista, 2015).
Tabel 4.2 Berbagai Cara Sterilisasi Wadah Pengemas.

2. Pengemasan Non Aseptik


Pada proses pengemasan non-aseptik, kontaminasi mudah terjadi,
sehingga masa simpan produk umumnya relatif lebih rendah. Untuk
memperpanjang masa simpan, produk dapat ditambahkan gula, garam atau
dikeringkan hingga kadar air tertentu (Kalista, 2015).

85

4.13 Teknik Pengemasan Produk Farmasi


Bentuk kemasan berikut ini telah disetujui FDA sebagai contoh sistem
kemasan

yang

mampu

memenuhi

ketentuan

kemasan

tahan gangguan

sebagaimana dijelaskan dalam peraturan FDA 21 C.F.R. Parts 211, 314, dan 700.
1. Strip packaging (Kemasan Strip)

Gambar 4.3 Kemasan strip


Strip packaging merupakan teknik pengemasan yang sudah berlangsung lebih
dari seperempat abad. Semua solid form dibidang farmasi termasuk pill, tablet,
capsul, lozenges, dikemas dengan system ini. Tetapi yang paling umum
menggunakan cara ini adalah tablet dan capsul. Metodenya adalah mengemas
dengan dua lapisan atas/bawah, dan kemudian di seal dan di cut. Pemilihan dari
material harus tepat, agar tidak ada migrasi dari produk keluar. Produk akan jatuh
kedalam mold yang panas, kemudian dibentuk kemasan dan mewadahi produk
tersebut. Ukuran dan kedalaman dari mold tersebut harus cukup untuk
menampung produk dan membentuk kantong, dan jangan sampai produk tertekan.
Perlu dicek bahwa heat seal cukup efektif (Kalista, 2015).

Gambar 4.4 Mesin pengemas strip

86

2. Blister pack (Kemasan Blister)

Gambar 4.5 Kemasan blister


Bentuk kemasan ini mampu menyediaakan perlindungan yang sangat baik
terhadap keadaan sekitarnya, disertai penampilan estetis yang baik & efisien. Juga
memberikan kemudahan pemakaian, aman terhadap anak-anak dan tahan terhadap
usaha pemalsuan.Kemasan blister dibentuk dengan melunakkan suatu lembaran
resin termoplastik dengan pemanasan, dan menarik (dalam vakum) lembaran
plastic yang lembek itu kedalam suatu cetakan. Sesudah mendingin lembaran
dilepas dari cetakan dan berlanjut ke berbagai pengisian dari mesin kemasan.
Blister setengah keras yang terjadi sebelumnya diisi dengan produk dan ditutup
dengan bahan untuk bagian belakang yang dapat disegel dengan pemanasan.
Bahan untuk bagian belakangnya, atau tutupnya, dapat dari jenis yang bisa
didorong atau jenis yang dapat dikelupas. Untuk jenis blister yang bisa didorong,
bahan untuk bagian belakangnya biasanya aluminium foil yang diberi lapisan
yang dapat disegel panas. Lapisan pada foil harus sesuai dengan bahan blister
untuk memperoleh segel yang memuaskan, baik untuk perlindungan produk
maupun untuk perlindungan pemalsuan (Lachman, 1994).

Gambar 4.6 Alat pengemas blister

87

3.

Pengemasan bulk produk

Gambar 4.7 Kemasan bulk


Kemasan ini dapat dibuat dengan berbagai cara, tetapi biasanya dibentuk
dengan menumpuk produk seperti sandwich di antara lapisan tipis plastic yang
dapat diberi bentuk dengan panas, dapat memanjang atau dapat mengerut
dengan pemanasan dan bahan yang kaku untuk bagian belakangnya. Hal ini
umumnya dilakukan dengan memanaskan/melunakan lapisan tipis plastik dan
membuat kantung dengan menariknya dalam vakum melalui cara yang sama
seperti pembuatan blister dalam kemasan blister. Produk dijatuhkan ke dalam
kantung, yang kemudian disegel menjadi bahan yang keras seperti piring kertas
yang dipanaskan-disegel-diberi lapisan. Jika memakai bahan yang dapat
mengerut karena panas, kemasan dilewatkan ke dalam corong panas, yang
mengerutkan lapisan tipis menjadi gelembung atau member kulit pada produk,
sehingga menempel erat pada karton yang ada di bagian belakangnya
(Lachman, 1994). Digunakan untuk mengemas barang yang cukup banyak atau
bulk material digunakan, multi wall paper sack. Heavy duty bag polyethylene,
woven sack polipropylene dan jute bags, tetapi sekarang ini jute bags sudah
kurang popular. Multiwall paper sack : terdiri dari beberapa lapisan kertas yang
saling menunjang, dengan demikian maka beban yang didukung oleh kantong
tersebut akan merata keseluruh lapisan. Jumlah lapisan bisa antara 2 sampai
dengan 6 lapis. Dengan menggunakan beberapa lapisan kertas yang agak tipis
adalah lebih fleksibel dan kuat daripada menggunakan satu atau dua lapisan
kertas yang tebal. Multiwall paper bag dapat digunakan untuk berbagai produk
terutama yang berbentuk bubuk. (Tritama Kalista. 2015)

88

Gambar 4.8 Mesin pengemas bulk


4. Pengikat (Ban) yang Mengerut
Konsep ini menggunakan sifat polimer yang dapat mengembang dan
mengerut karena pemanasan, biasanya PVC. Polimer yang dapat mengerut karena
panas diproses sebagai pipa terarah dalam diameter sedikit lebih besar dari tutup
dan lingkar leher botol yang akan disegel. Bahan yang dapat mengerut karena
panas dipasok kepada pengisi botol sebagai pipa yang ada cetakan huruf/gambar
dan dapat dilipat, baik sudah dipotong menurut panjang tertentu atau dalam
bentuk gulungan untuk pekerjaan otomatis. Panjang pipa PVC yang sesuai
diluncurkan melalui botol yang sudah bertutup cukup longgar, sehingga dapat
menyatukan tutup dan lingkar leher botol. Botol kemudian digeser melalui lorong
panas, yang mengerutkan pipa dengan erat di sekeliling tutup dan botol, sehingga
ban yang mengerut akan rusak bila tutup dibuka. Agar mudah membukanya, ban
yang mengerut dapat disertai dengan celah yang dapat dirobek (Lachman, 1994).

Gambar 4.9 Pengikat yang mengkerut

89

5. Pembungkus Lapisan Tipis


Pembungkus dari lapisan tipis telah digunakan secara luas selama
bertahun-tahun untuk produk yang memerlukan kemasan yang utuh, atau
perlindungan terhadap keadaan sekelilingnya. Pembungkus Lapisan Tipis
dikategorikan dalam tipe-tipe berikut:
a.

Pembungkus yang ujungnya dilipat

b.

Pembungkus yang disegel seperti sirip ikan

c.

Pembungkus yang dapat mengerut

6. Kertas Timah, Kertas, atau Kantung Plastik


Kantung yang fleksibel adalah konsep kemasan yang tidak hanya mampu
menyediakan kemasan yang tahan gangguan, tetapi melalui seleksi bahan yang
sesuai, juga menyediakan kemasan yang dapat memberi perlindungan yang
sangat ampuh terhadap keadaan sekitarnya. Kantung yang fleksibel biasanya
dibentuk selama pekerjaan pengisian produk, baik dengan peralatan bentuk
pembentukan ventrikal maupun horizontal, mengisi dan menyegel. Pada
pelaksanaan membentuk/mengisi/menyegel secara vertical, suatu jaringan lapis
tipis ditarik meliputi cincin logam dan mengelilingi pipa pengisi yang vertical,
melalui mana produk dijatuhkan kedalam kemasanyang terbentuk. Pipa pengisi
dari metal juga bekerja sebagai suatu mandrel yang mengontrol keliling dari
kantung dan terhadap mana dibuat segel membujur.

Gambar 4.10 Mesin vertikal

90

Pembentukan segel ini, yang dapat merupakan segel sirip maupun segel
tumpang-tindih, mengubah lapisan kemasan menjadi pipa dari lapisan yang
kotinu. Alat penyegel yang dapat bergerak, segel orthogonal sampai membujur,
mengerutkan bagian bawah tube, membentuk segel bawah dari kemasan.
Produk dijatuhkan melalui pipa, pembentuk ke dalam kemasan yang terbentuk.
Alat penyegel yang dapat bergerak mengangkat pipa lapisan tipis setinggi
panjang kemasan, dan membentuk segel paling atas dan paling akhir dari
kemasan. Segel kemasan paling atas ini menjadi segel bagian bawah dari
kemasan berikutnya, dan proses ini terulang lagi. Karena mesin vertical yang
mmbentuk/mengisi/menyegel diisi sesuai arah gravitasi, mereka terutama
digunakan untuk cairan, bubuk dan produk berbentuk granul.
Sistem

pembentuk/pengisi/penyegel

secara

horizontal

umumnya

digunakan untuk produk dengan volume lebih kecil, yang dapat lebih cocok
untuk ukuran kemasan yang lebih datar yang dihasilkan mesin jenis ini. Dalam
system ini, jaringan lapisan tipis terlipat sendiri dan tidak mengelilingi suatu
pipa. Sewaktu lipatan lapisan tipis diisi secara horizontal melalui mesin, suatu
pelat yang dapat bergerak membentuk kantung-kantung dalam lapisan itu
dengan cara membuat segel pemisah secara vertical. Produk kemudian
ditempatkan ke dalam tiap kantung, dan segel atas akhir akan terbentuk.
Kemasan yang dibuat dengan mesin pembentuk/pengisi/penyegel secara
horizontal biasanya mempunyai segel keliling bersisi tiga, tetapi ada
kemungkinan terjadi variasi-variasi lain, tergantung jenis mesin yang
digunakan.

Gambar 4.11 Mesin horizontal

91

Untuk menyiapkan tingkat kesempurnaan kemasan yang diperlukan bagi


kemasan yang tahan gangguan pada mesin horizontal maupun vertical, maka
haruslah digunakan segel permukaan-dalam-pada permukaan-dalam. Hal ini
memungkinkan pemakaian bahan segel yang efektif seperti polietilen, etilen
vinil asetat (EVA), dari Surlyn, yang bila disegel dengan layak harus dirobek
lebih dulu untuk mendapatkan produknya. Bahan penyegel ini harus digunakan
sebagai bagian dari susunan laminasi supaya diperoleh sifat-sifat yang
diperlukan bagi penampilan bahan kemasan yang layak. Permukaan luar dari
laminasi harus merupakan permukaan yang mudah dicetak dan tahan panas,
karena langsung bersentuhan dengan batang-batang pemanas.
Bahan permukaan luar juga digunakan sebagai pembawa substrat, yang
memberikan sifat-sifat mekanis kepada laminasi yang diperlukan untuk
penanganan kemasan dan pengemasan secara maksimal. Lapisan yang paling
umum digunakan untuk pembawa substrat ialah kertas. Polyester, nilon dan
selofan juga digunakan bila diinginkan suatu keadaan tembus pandang, tahan
bocor atau mengkilap. Untuk produk yang peka terhadap lembab dan oksigen,
umumnya digunakan kertas timah (foil) sebagai bagian dari laminasi lapisan
tipis, dengan foil diapit seperti sandwich antara lapisan luar dan lapisan segel
panas.

Laminasi

seperti

kertas/polietilen/foil/polietilen

dan

polyester/polietilen/foil/polietilen umum digunakan sebagai perintang yang


baik. Polyester yang diberi logam digunakan sebagai pengganti foil untuk
pemakaian beberapa kemasan perintang karena biayanya lebih rendah,
penampilan yang baik sekali dan tahan lekukan (Lachman, 1994).
Dan masih ada banyak lagi teknik pengemasan produk farmasi seperti;
Penyegel Botol, Segel Berupa Pita, Tutup yang Mudah Dirobek, Tube yang
Disegel, Wadah Aerosol dan Kotak Karton yang Disegel (Lachman, 1994).
4.14 Perkembangan Teknologi Pengemasan
Saat ini telah dikembangkan teknologi pengemasan bahan pangan dan
produk farmasi yang mencakup :
1.

Pengemasan atmosfir termodifikasi (Modified Atmosfer Packaging/MAP)


92

Merupakan pengemasan produk dengan menggunakan bahan kemasan


yang dapat menahan keluar masuknya gas sehingga konsentrasi gas di dalam
kemasan berubah dan ini menyebabkan laju respirasi produk menurun,
mengurangi pertumbuhan mikrobia, mengurangi kerusakan oleh enzim serta
memperpanjang umur simpan. Fabrikasi film kemasan dapat menghasilkan
kemasan dengan permeabilitas gas yang luas serta tersedianya adsorber untuk
O2, CO2, etilen, dan air. Keuntungan dari teknik kemasan aktif adalah tidak
mahal (relatif terhadap harga produk yang dikemas), ramah lingkungan,
mempunyai nilai estetika yang dapat diterima dan sesuai untuk sistem
distribusi.
Adanya absorber oksigen dapat menyerap oksigen pada bahan-bahan
pangan seperti hamburger, pasta segar, mie, kentang goreng, daging asap
(sliced ham dan sosis), cakes, dan roti dengan umur simpan panjang, produkproduk konfeksionari, kacang-kacangan, kopi, herba (dalam farmasi) dan
rempah-rempah. Penggunaan kantung absorber O2 memberikan keuntungan
khususnya untuk produk-produk yang sensitif terhadap oksigen dan cahaya
seperti produk bakery dan pizza, daging yang dimasak dimana pertumbuhan
jamur dan perubahan warna merupakan masalah utamanya.
2.

Pengemasan aktif (Active Packaging) dan Smart Packaging


Merupakan teknik kemasan yang mempunyai sebuah indikator
eksternal atau internal untuk menunjukkan secara aktif perubahan produk
serta menentukan mutunya. Tujuan dari kemasan aktif atau interaktif adalah
untuk mempertahankan mutu produk dan memperpanjang masa simpannya
(Julianti dan Mimi, 2006).

4.15 Bahan Pengemas Pangan dan Non-Pangan


Bahan kemasan secara umum dibagi menjadi dua macam, yaitu kemasan
produk pangan dan kemasan produk non-pangan. Kemasan produk pangan
umumnya menuntut jaminan keamanan lebih daripada kemasan produk non
pangan.

93

1. PET : singkatan dari Poly Ethylene Theraphalate, berfungsi untuk mengemas


produk yang membutuhkan perlindungan ekstra terhadap udara.
2. Nylon : merupakan gabungan dari PET dan OPP, berfungsi untuk mengemas
produk yang membutuhkan perlindungan ekstra terhadap udara dan
kelembaban.
3. OPP : singkatan dari Oriented Poly Propylene, berfungsi untuk mengemas
produk yang membutuhkan perlindungan ekstra terhadap kelembaban.
4. PVC : singkatan dari Poly Vinyl Citrid, mengeluarkan gas beracun bila terkena
panas, sehingga penggunaannya untuk poduk pangan hanya diijinkan untuk
kemasan luar saja.
5. PO : singkatan dari Poly Olyvin, fungsinya hanya untuk tampilan keindahan
pada kemasan.Warnanya yang bening dan sangat transparan, menghasilkan
efek kilap pada kemasan.
6. PE : singkatan dari Poly Ethylene, fungsinya dalam dunia kemasan terkenal
sebagai seal layer-lapisan perekat.
7. PP : singkatan dari Poly Propylene, fungsinya dalam dunia kemasan sering
dipakai untuk pelapis bahan kemasan lainnya, sebagai seal layer, maupun
sebagai kemasan yang berdiri sendiri.
4.16 Kriteria Pemilihan Bahan Pengemas
1.

Permeabilitas
Material bahan pengemas harus memungkinkan agen sterilisasi untuk
keluar masuk bahan pengemas namun tetap memberikan perlindungan yang
sangat tinggi untuk perlindungan bakteri.

2. Partikel
Bahan pengemas yang tidak menghasilkan serat atau partikel kecil
direkomendasikan.
3. Penolakan
Pengemas proses sterilisasi harus dapat menolak cairan seperti air atau
larutan normal saline.
4.

Kekuatan

94

Faktor yang harus diperhatikan untuk menentukan kekuatan tipe


pengemas untuk sterilisasi ada 3 yaitu:
a.

Burst Resistance menunjukkan ketahanan bahan pengemas dari robekan


atau rusakan yang dibuat instrumen yang dikemas atau ujung dari tray
instrumen.

b.

Tear Resistance digunakan untuk melihat kekuatan kemampuan


pengemas menjaga sobekan tidak meluas, setelah terjadi robekan.

c.

Abrasion Resistance dilihat dari dua aspek: ketahanan bahan dari gesekan
itu sendiri dan adanya partikel mikro yang dikeluarkan dari gesekan. Jika
bahan pengemas sterilisasi mengalami kerusakan dengan adanya friksi,
bahan menjadi lebih lemah dan dapat menyebabkan lubang atau robekan.

5.

Kemampuan mempertahankan posisi


Bahan pengemas harus dapat bertahan pada posisi yang sama pada
proses pembukaan dan tetap asepsis dengan tidak memberikan lubang yang
memberikan akses pada barang yang disterilkan.

6.

Kemudahan Penanganan
Bahan pengemas harus lunak, elastis, dan mudah digunakan. Bahan
pengemas yang keras dan memiliki kelenturan yang rendah dapat
menyebabkan potongan kecil yang dapat menyebabkan kontaminasi pada staf
sterilisasi sentral dan pada pasien.

4.17 Contoh Kemasan Kosmetik


Berikut merupakan contoh-contoh kemasan plastik:

Gambar 4.12 Contoh kemasan plastik (Khrisnendy, 2015)

95

4.18 Evaluasi dan Standardisasi Kemasan


Evaluasi dan stadardisasi kemasan mengacu pada ICH, Farmakope, GMP ,
cGMP dan ISO standar kemasan.Berikut merupakan berbagai kompendial yang
mengatur regulasi pengemasan:
1. Food Contact
a.

United States Code of Federal Regulations (CFR)

b.

European Directives

2. Compendia Standards

3.

4.

5.

6.

a.

United States Pharmacopeia (USP)

b.

European Pharmacopeia (PhEur)

c.

Japanese Pharmacopeia (JP)

Performance Testing
a.

American Society for Testing and Materials (ASTM)

b.

International Organization for Standardization (ISO)

c.

International Safe Transit Association (ISTA)

d.

United States and European Pharmacopeia

Stability Testing (Product Protection)


a.

International Conference on Harmonization (ICH)

b.

World Health Organization (WHO)

Food and Drug Administration (FDA) Guidance


a.

Container Closure System Suitability

b.

Protection

c.

Compatibility

d.

Safety

e.

Performance

Poison Prevention Packaging Act


Child Resistance and Senior Friendly (Matthew, 2010)

96

DAFTAR PUSTAKA,
Aswin M. 2008. Packaging Materials and its Applications. Jakarta: Indonesian
Packaging Federation.
BPOM RI. 2006. Pedoman Pembuatan Obat yang Baik (Guidelines on Good
Manufacturing Practices). Jakarta: BPOM
BPOM. 2012.Persyaratan Produksi obat yang mengandung bahan berbahaya.
Badan Pengawasan Obat dan Makanan : Jakarta.
Direktorat Jenderal Industri Dan Dagang Kecil Menengah Departemen
Perindustrian
Dan
Perdagangan.
2003.
Tersedia
online
di:
http://www.google.com/search?
q=cache:piRSMhGAEMQJ:idkm.depperin.go.id/pelatihan/kemasan/modul_
1. [Diakses tanggal 15 Oktober 2015]
Dwiput. 2011. Kemasan Obat, Dibuang Jangan. Tersedia online di:
http://apotekerbercerita.wordpress.com/2011/03/19/kemasan-obat-dibuangjangan/ [Diakses tanggal 15 Oktober 2015]
Fahrefi, M. 2012. Good Manufacturing Practice (GMP), Scale-up Pharmaceutical.
Padang: Fakultas Farmasi Universitas Andalas.
Gad, Shayne Cox. 2008. Pharmaceutical Manufacturing Handbook. Production
and Processes. New Jersey: John Wiley & Sons, Inc.
Hernita, Desi. 2008. Laporan Praktek Kerja Farmasi Industri di Lembaga
Farmasi
Direktorat
Kesehatan
Angkatan
Darat
Bandung.http://repository.usu.ac.id/bitstream/
123456789/14385/1m
/
08E00349.pdf . [Diakses 15 Oktober 2015].
Imatetani. 2010. Tersedia online di: https://Trend Pengemasan Modern
Seharusnya Tidak Menggeser Kemasan Tradisional2010.com/ [Diakses
tanggal 15 Oktober 2015]
Julianti, E dan Mimi, N. 2006. Buku Ajar Tekologi Pengemasan, Sumatera:
Universitas Sumatera Utara Press.
Kalista, T. 2015. Makalah Penetapan Pengemasan. Tersedia online di:
https://www.academia.edu/8331838/Makalah_PENETAPAN_PENGEMAS
AN. [Diakses pada tanggal 15 Oktober 2015]

97

Kersani,
C.
2011.
Pengemasan
Produk
Tersedia
online
di:
http://posluhdesdesacijambu.blogspot.co.id/2011/10/pengemasan-produk.
html. [Diakses tanggal 15 Oktober2015]
Khrisnendy. 2015. Pengemasan Produk Kosmetik. Tersedia online di:
http://www.slideshare.net/KhrisnendyHaryatno/pengemasan-produkkosmetik [Diakses tanggal 15 Oktober 2015]
Kurniawan, DW, dan Sulaiman, Teuku NS. 2012. Teknologi Sediaan Farmasi.
Purwokerto: Laboratorium Farmasetika Unsoed
Lachman, L., Lieberman, Herbert A., Kanig, Joseph L. 1994. Teori dan Praktek
Farmasi Industri III. Jakarta: UI Press.
Levin, Michael. 2001. Pharmaceutical Process Scale-up. New York: Marcel
Dekker, Inc.
Priyambodo, B. 2007. Manajemen Farmasi Industri. Yogyakarta: Global Pustaka
Utama.
Supriyanta, J. 1996. Antibiotika Beta-Laktam Klasifikasi dan Permasalahannya.
Widya: Majalah Ilmiah vol. 13 no. 124 hal51-58.
Tsffaunsoed. 2012. Teknologi Pengemasan Untuk Produk Farmasi. Tersedia
online di: https://tsffarmasiunsoed2012.wordpress.com/ [Diakses tanggal 15
Oktober 2015]

98