Anda di halaman 1dari 13

JENIS LUBANG BUKAAN

Klasifikasi lubang bukaan berdasarkan arah kedudukannya terhadap


sumbu vertikal dan horizontal dapat dibagi menjadi :
1. Lubang bukaan vertikal/hampir vertikal, yaitu : Shaft, Raise, Winze
2. Lubang bukaan horizontal/hampir horizontal, yaitu : Adit, Tunnel, Drift,
Crosscut
3. Lubang bukaan miring (incline), yaitu : Decline/Ramp, Incline Sahft
1.

Lubang Bukaan Vertikal


Lubang bukaan vertikal atau hampir vertikal ini dibuat baik di luar

badan bijih maupun pada badan bijih. Jenis lubang bukaan ini terbagi
menjadi :
1.1. Vertikal Shaft
Vertikal shaft adalah jalan masuk vertikal yang terletak di antara
terowongan dan permukaan tanah. Jalan masuk vertikal ini adalah
pekerjaan utama yang harus dilakukan pada pekerjaan penggalian
terowongan. Shaft juga dapat dikategorikan sebagai lubang bukaan
utama.
Penentuan posisi dari shaft harus dipilih pada lokasi :
1.

Kedalamannya minimum,

2.

Menembus permukaan di atas terowongan bawah tanah ke tempat


yang diinginkan

3. Mempunyai

manfaat

serta

mudah

mengerjakannya

dan

pembentukannya stabil.
4. Berdasarkan pada kondisi permukaan seperti akses yang baik,
didekat dumping area, tanah yang murah, atau jauh dari daerah
berpopulasi padat.

A.Ukuran
Ukuran dari shaft bermacam-macam, berdasarkan jumlah material
yang harus diangkut dan ukuran dari material yang akan diangkat dan
diturunkan pada shaft tersebut. Ukuran minimum shaft kira-kira 11 x 13 ft
termasuk dinding (beton atau selubung), dapat mengakomodasi single
hoist dan elevator supply serta (ladderway) jalan tangga. Jalan tangga
termasuk tangga, kabel listrik bertegangan tinggi, pipa pembuangan air,
ventilator duct, yang kesemuanya harus terlindung dari ayunan muatan
atau kejatuhan material.
Rangka utamanya terdiri dari

rangkaian baja seperti gambar

dibawah ataupun dapat dibangun dari kayu. Pada rangka ini terdiri dari
hoist utama, peralatan dumping, dan discharge chute atau hopper. Mesin
hoist dan winch biasanya pada struktur terpisah.

B. Metode Pembuatan Shaft


1. Dengan metode konvensional
Penggalian dimulai dengan clamshell yang dapat menggali tanah
lunak tanpa bantuan alat lain, dan mampu memindahkan tanah dan
batuan keras

setelah diberaikan. Satu atau dua orang pengawas

membantu pekerjaan operator ketika operator tidak dapat melihat ke


dasar shaft atau untuk mengontrol setiap kesalahan pergerakan dari
bucket yang akan menyebabkan kecelakaan bagi pekerja. Clamshell
biasanya tidak dapat digunakan pada kedalaman dibawah 25 ft. Akan
tetapi kedalaman penggalian ini juga dipengaruhi jenis material di lokasi
yang kan digali.
Langkah selanjutnya adalah dengan menggantikan digging bucket
dengan bucket yang lebih ringan atau kontainer yang dapat dinaikan
dengan hoist pada shaft, dan juga dapat diayunkan ke samping dan dapat
ditumpahkan dengan peralatan penarik atau dengan tangan.

Cara ini dapat digunakan sampai kedalaman 100 ft atau perubahan


langsung dapat dilakukan dengan menggunakan bucket penggali yang
memakai hoist pada headframe shaft yang akan digunakan nantinya.
Clamshell khusus dapat dioperasikan dari platform tertutup pada bottom
shaft, memuat material galian ke kontainer yang akan diangkat melalui
hoist ke permukaan.
2. Dengan pemboran dan peledakan
Setelah dilakukan penggalian dengan menggunakan alat mekanis
sampai

kedalaman

tertentu

kemudian

dilakukan

dengan

bantuan

peledakan. Pada peledakan batuan di shaft, semua lobang ledak harus


rapat, dimana tidak ada bagian terbuka yang memungkinkan lemparan
material hasil ledakan ke bagian samping, Material yang diledakkan akan
terlempar kebelakang searah dengan shaft yang sedang digali dan sangat
penting untuk menjaga lemparan batuan ini seminimum mungkin. Karena
biaya untuk memindahkan sisa tanah galian mahal dan syarat yang harus
dilakukan untuk mengisi semua rongga di sekeliling dinding shaft agar
stabil. Gambar berikut menunjukkan tipe lubang bor untuk penggalian
shaft dan tunnel.
Dibuat dua atau lebih lubang bor dengan sudut pertemuan (Wedge
holes), dan lubang dengan sudut yang lurus diantaranya

setelah

lingkaran terjangkau. Wedge holes membuat bukaan ketika diledakkan,


sehingga batuan disekitarnya dapat bergerak ke samping ketika lingkaran
lubang bor berikutnya diledakkan. Hal ini membuat spasi untuk set
berikutnya. Penyalaan bahan peledak sangat baik dilakukan dengan
tempo delay yang pendek.
Lantai yang diledakkan hanya pada salah satu sisi setiap kali
peledakan. Baru peledakan berikutnya dilakukan setelah broken material
(material hasil peledakan) dipindahkan. Peledakan dimulai dari atas,
setelah semua pekerja dan peralatan berada pada tempat yang aman di
luar shaft.

Setelah peledakan biasanya shaft akan dipenuhi debu dan gas hasil
peledakan yang bersifat racun, sehingga diperlukan beberapa waktu untuk
menghilangkan bahaya gas dan debu tersebut. Bahaya ini dapat
dikurangi dengan menurunkan peralatan ventilasi pada dasar lubang
bukaan atau menurunkan selang ventilasi tekanan rendah ke dasar
lubang. Suction fan (kipas hisap) lebih efektif untuk membersihkan udara
dibandingkan dengan advanced fan (kipas angin tiup). Beberapa shaft
mempunyai cukup ruangan untuk memasukkan material hasil bongkaran
dengan menggunakan mesin, tetapi kebanyakan hanya dilakukan dengan
dilemparkan,

digelindingkan,

dan

disekop

dengan

tangan

untuk

dimasukkan ke bucket atau skips, yang akan diangkat dengan hoist


setelah terisi penuh. Bagian terbaik dari tipe pemuatan diatas biasanya
dilakukan oleh satu orang pemuat batu, yang mempunyai ruang gerak
yang bebas. Pemuatan dapat pula dilakukan dengan alat mekanis
berdimensi kecil apabila lebar shaft memungkinkan. Pemboran dapat
dimulai lagi apabila bagian lantai dari shaft telah bersih dari material hasil
peledakan sebelumnya.
3. Dengan menggunakan shaft boring machine
Pekerjaan penggalian dengan mengunakan shaft boring machine ini
prinsipnya sama dengan prinsip pengeboran biasa. Namun alat bor yang
dipakai biasanya berdimensi sangat besar. Alat ini dipasang/digantung
pada frame khusus.
1.2. Raise
Raise adalah lubang bukaan vertikal atau hampir vertikal yang dibuat
pada badan bijih untuk menghubungkan level bawah ke level di atasnya.
Penggaliannya dimulai dari level bawah menuju ke level yang lebih atas.
Raise letaknya pada level, termasuk secondary opening.
Fungsi dari raise ini adalah :
1.

Sebagai manway (jalan untuk pekerja)

2. Sebagai sarana ventilasi


3.

Sebagai jalur material yang akan dibawa ke stope

Metode pembuatan raise dapat dibedakan menjadi :


1. Timber Raise
Alat bor yang biasanya dipakai pada metode ini biasanya adalah
stopper driler.
Langkah kerja pembuatan raise ini adalah sebagai berikut :
a. Sebelum peledakan dimulai penyangga kayu dan papan penahan
broken ore hasil peledakan harus sudah terpasang, sehingga
setelah peledakan material hasil peledakan akan langsung jatuh
ke dalam chute yang telah disiapkan
b. Dilakukan pemboran dengan menggunakan

stopper driller,

dengan pola pemboran yang umum adalah pola V cut


c. Persiapan untuk peledakan telah selesai, slides, chute dan
lagging telah terpasang dengan aman.
d. Scaling (perataan permukaan raise dari tonjolan hasil peledakan),
dan penyemprotan raise untuk mengurangi debu.
e. Pemasangan penyangga untuk persiapan siklus selanjutnya
f. Tempat kerja telah siap untuk siklus kerja berikutnya
2. Alimak Raise Machine (Alimak Methode)
Alat yang digunakan pada metode ini adalah alat khusus yang dapat
berjalan di track khusus yang melekat pada atap dan dinding raise.
Siklus kerja dari metode ini adalah sebagai berikut
a. Ketika mesin raise sudah diangkat dan berada pada posisi yang
memungkinkan untuk pekerja melakukan pekerjaan. Pekerja
melakukan pembersihan permukaan kerja dari sisa batuan hasil
peledakan sebelumnya (scaling).
b. Kemudian dilakukan pengeboran untuk persiapan peledakan

c. Setelah semua persiapan peledakan selesai, mesin

raise

diturunkan, dan dilakukan peledakan


d. Ditiupkan udara ventilasi dan dilakukan penyemprotan air untuk
mengurangi debu pada bagian atas raise.
e. Broken material hasil peledakan dibersihkan dan diangkut keluar.
Ventilasi dialirkan utuk mendilusikan gas-gas hasil peledakan dan
mengalirkan udara bersih ke permukaan kerja. Selanjutnya
pekerjaan kembali ke siklus pertama.
3. Raise Boring Machine
Dengan semakin majunya teknologi pengeboran dewasa ini pada
batuan yang memiliki kekerasan tinggipun sudah dapat dilakukan
penggalian dengan menggunakan mesin bor khusus. Mesin bor
untuk pembuatan raise ini disebut raise boring machine.
Langkah pembuatan raise dengan alat ini adalah :
a. Dilakukan pengeboran dengan diameter mata bor 8-12 inchi dari
level bagian atas, atau dari permukaan sebagai tempat driller road
(pilot raise)
b. Setelah sampai pada bagian level bawah pengeboran distop.
Mata bor diganti dan dipasang large back reamer/ drille head
dengan diameternya antara 1-4 m.
c. Setelah drilled head terpasang , barulah pekerjaan cutting raise
dimulai. Sistem pemotongannya adalah dengan rotary drilled
d. Broken ore yang jatuh dibawah dipindahkan dan diangkut
1.3. Winze
Winze adalah lubang bukaan vertikal atau hampir vertikal yang
menghubungkan antara level atas dengan level dibawahnya. Winze pada
dasarnya

sama

dengan

raise,

hanya

cara

pembuatan

yang

membedakannya. Raise dibuat dengan menggali dari level bawah


menembus ke level diatasnya, sedangkan pada winze penggalian dimulai

dari level atas menuju ke level di bawahnya. Prinsip pembuatan winze


hampir sama dengan pembuatan vertikal shaft. Hanya dimensinya yang
biasanya lebih kecil dari vertikal shaft.
Kegunaan dari winze adalah sebagai berikut :
1. Jalan pekerja
2. Saluran ventilasi
3. Sebagai sumur pengumpul air
2. Lubang Bukaan Horizontal
Lubang bukaan horizontal atau hampir horizontal ini dibuat baik
sebagai jalan masuk utama ataupun sebagai lubang penghubung antara
bukaan-bukaan di bawah tanah dengan orebody.
2.1. Adit
Adit adalah jalan masuk horizontal yang tidak menembus sampai ke
sisi lain dari bukit yang diterobos (lubang buntu). Adit hanya memiliki satu
lubang masuk yang berhubungan dengan udara luar. Adit merupakan juga
lubang bukaan primer dari suatu mekanisme penambangan bawah tanah.
A. Pembuatan adit
1. Pembuatan adit dengan menggunakan alat mekanis
Pembuatan bukaan dengan alat mekanis biasanya merupakan
pekerjaan yang dilakukan secara terus menerus tanpa ada waktu tunggu
antar satu proses dengan proses berikutnya. Alat yang biasa digunakan
adalah TBM (Tunnel Boring Machine) maupun Road header.
2. Pembuatan Adit dengan menggunakan metode pemboran dan
peledakan
Pada cara ini selain digunakan alat bor juga dipakai bahan peledak
yang akan memecahkan batuan sehingga mudah untuk diangkut. Alat bor
yang digunakan antara lain horizontal boring machine, jack leg drill, hydra
boom jumbo.

2.2.Tunnel
Tunnel adalah lubang bukaan horizontal atau hampir horizontal yang
bias dibuat dekat atau pada badan bijih dan mempunyai 2 lubang yang
keduanya berhubungan dengan udara luar.Lubang bukaan ini pada
dasarnya adalah adit. Apabila adit merupakan lubang buntu, pada tunnel
ditembuskan ke sisi lain dari bukit yang ditembus.
Metode pembuatan dan pengerjaan tunnel ini sama dengan pembuatan
adit.
2.3.Drift
Drift adalah lubang bukaan horizontal yang dibuat pada badan bijih
atau didekat badan bijih searah strike dari badan bijih. Kegunaan dari
lubang bukaan ini adalah :
1. Penghubung dari shaft ke stope
2. Sebagai lubang bukaan untuk transport pekerja
3. Sebagai lubang bukaan untuk udara ventilasi
4. Sebagai lubang bukaan untuk pengangkutan ore
2.4.Cross Cut
Cross cut adalah lubang bukaan yang dibuat menembus badan bijih.
Biasanya dibuat untuk menghubungkan shaft ataupun drift dengan badan
bijih. Pembuatan cross cut biasanya dilakukan untuk :
Keperluan prospecting
Sebagai jalan angkut untuk menghubungkan level/drift dengan
badan bijih atau badan bijih dengan shaft, ore pass.
Pembuatan cross cut ini mirip dengan pembuatan drift, alat-alat yang
dipakai pun hampir sama dengan alat yang digunakan pada pembuatan
lubang bukaan di atas.

2.5. Service Area


Service area adalah lubang bukaan yang dibuat untuk berbagai
keperluan, yaitu :
1. Sebagai tempat manuver alat di dalam tambang
2. Sebagai tempat istirahat dan makan pekerja
3. Ruangan sanitasi di bawah tanah
4. Gudang peralatan
5. Gudang bahan peledak.
6. dll
Teknis pembuatannya biasanya dimulai dengan membuat lubang
bukaan seperti horizontal lainnya, kemudian baru dilakukan pelebaran
bukaan baik arah lateral maupun vertikal.
3. Lubang Bukaan Miring (Incline)
Kemiringan lubang bukaan ini biasanya

dibawah 20

dimana

kemajuan dari penggalian jenis lubang bukaan ini masih dapat dikerjakan
seperti mengerjakan lubang bukaan horizontal.
3.3.1. Incline Shaft
Incline shaft adalah jalan masuk utama yang biasanya dibuat
mengikuti kemiringan dari badan bijih.
Siklus pembuatan dari incline shaft adalah sebagai berikut :
1. Pemboran dan peledakan
2. Mucking
Mucking adalah pemuatan dan pembersihan material hasil
peledakan.
3. Supporting (penyanggaan)
Pada tambang bijih bawah tanah pekerjaan penyanggaan saat ini
banyak dilakukan dengan roof bolting saja. Untuk daerah jalan
masuk utama biasanya dengan menggunakan concrete. Tetapi

pada beberapa bagian masih dengan menggunakan kayu, seperti


pada raise.
3.2.Decline
Decline adalah lubang bukaan miring yang sering juga disebut ramp.
Decline merupakan jalan yang miring seperti halnya incline, tetapi pada
ujung pertemuannya dibuat belokan sebagai tempat manuver dari
peralatan.
Pengangkutan material dan broken ore pada decline umumnya
menggunakan truck melalui decline ini. Selain sebagai jalan masuk utama
decline juga dapat dibuat untuk menghubungkan antara level.

Istilah-istilah Pada Tambang Bawah Tanah


1. Prospecting adalah kegiatan penyelidikan, pencarian dan atau penemuan
endapan-endapan mineral berharga.
2. Exploration adalah pekerjaan-pekerjaan selanjutnya setelah ditemukannya
endapan
mineral
berharga
yang
meliputi
pekerjaan-pekerjaan
untuk mengetahui dan men-dapatkan ukuran, bentuk, letak (posisi) , kadar
rata-rata dan jumlah cadangan dari endapan tersebut.
3. Development adalah pekerjaan-pekerjaan untuk membuat lubang-lubang
bukaan ke arah dan di dalam endapan bijih yang sudah pasti ada sebagai
persiapan untuk penambangan dan pengangkutan endapan bijih tersebut.
4. Exploitation (mining) adalah pengerjaan penambangannya sendiri, yaitu
mengambil dan membawa mineral-mineral berharga dari dalam kulit bumi ke
permukaan bumi, baik dengan penggalian di permukaan tanah maupun di
bawah tanah.
5. Mineral adalah suatu istilah umum untuk semua benda padat anorganik
yang terbentuk di alam, mempunyai komposisi kimia tertentu dan sifat-sifat
fisik yang tetap.
6. Rock (batuan) adalah kumpulan mineral yang membentuk kulit bumi.
7. Ore (endapan bijih, cebakan bijih) adalah endapan dari kumpulan mineral
yang dari padanya dapat diarabil (di ekstrak) satu atau lebih logamnya
dengan menguntungkan berdasarkan keadaan teknologi dan ekonomi pada
saat ini.
8. Country Rock (batuan samping) adalah lapisan batuan yang mengelilingi
suatu endapan bijih.
9. Gangue Minerals adalah mineral-mineral pengganggu yang tidak berguna
tetapi yang terdapat bersama-sama mineral berharga pada suatu endapan
bijih.
10.

Waste, (barren rock) adalah batuan yang tidak mengandung mineral


berharga atau bagian dari endapan bijih yang kadarnya sangat rendah.

11.

Vein (urat bijih) adalah suatu daerah mineralisasi yang memiliki bentuk
menyerupai pipa atau urat dan umumnya miring agak tajam terhadap bidang
datar (lebih besar 45).

12.

Shoot (ore shoot; chimney) adalah bagian dari urat bijih (vein) di mana
kadar mineral berharganya lebih tinggi dari sekelilingnya; mempunyai sifatsifat khas antara lain;
1. salah satu dimensinya jauh lebih besar dari dua dimensi yang lain.
2. letaknya biasanya searah dengan kemiringan urat bijih.

13.

Pay Streak sama dengan Shoot, hanya untuk endapan allu vial.

14.

Bedded deposit adalah endapan bijih sedimenter yang letaknya


horizontal atau sedikit miring, dan terletak sejajar dengan stratifikasi batuan
di sekelilingnya. Misalnya : endapan batubara, endapan-endapan garam.

15.

Dissiminated Deposit (endapan terpencar) adalah endapan bijih yang


tidak teratur bentuk dan penyebaran kadarnya, letaknya terpisah-pisah dan
biasanya terdapat pada suatu daerah yang luas.

16.

Masses adalah endapan bijih yang luas dan bentuknya tidak teratur,
pada umumnya endapan sekunder.

17.

Out Crop (singkapan) adalah bagian dari suatu lapisan batuan atau
endapan bijih yang tersingkap di permukaan bumi seringkali bagian itu
tertutup oleh tanah atau tumbuh-tumbuhan yang tipis sehingga sukar terlihat.

18.

Float adalah bagian atau pecahan dari endapan bijih yang tersingkap
dan karena gaya-gaya pelapukan terbawa ke arah lembah.

19.

Overburden (tanah/batuan penutup) adalah semua material atau batuan


yang menutupi suatu endapan bijih.

20.

Bed rock (batuan dasar) adalah semua material, atau batuan yang
berada tepat di bawah suatu endapan bijih.

21.

Hanging wall adalah lapisan batuan yang terletak di bagian atas suatu
Vein? disebut roof untuk endapan batubara.

22.

Foot wall adalah lapisan batuan yang terletak di bagian bawah suatu
Vein; disebut Floor untuk endapan

23.

Dip (kemiringan) adalah sudut terbesar yang dibentuk oleh suatu


endapan bijih atau lapisan batuan dengan bidang datar. .

24.

Strike (jurus) adalah arah mendatar dari suatu endapan atau suatu
batuan yang tegak lurus dip.

25.

Shaft (sumuran) adalah suatu lubang bukaan vertikal atau miring yang
menghubungkan tambang bawah tanah dengan permukaan bumi dan
berfungsi sebagai jalan pengangkutan karyawan, alat-alat kebutuhan
tambang, ventilasi, penirisan dan lain-lain.

26.

Tunnel (terowongan) adalah suatu lubang bukaan mendatar atau hampir


mendatar yang menembus kedua belah kaki bukit.

27.

Adit (terowongan buntu) adalah suatu lubang bukaan mendatar atau


hampir mendatar menghubungkan tambang bawah tanah dengan
permukaan bumi dan hanya menembus di sebelah kaki bukit saja.

28.

Driff adalah suatu lubang bukaan mendatar yang dibuat dekat atau pada
endapan bijih dan arahnya sejajar dengan jurus atau dimensi terpanjang dari
endapan bijihnya.

29.

Cross Cut adalah :

1. (a). Suatu lubang bukaan mendatar yang menyilang/memotong jurus


endapan bijih.
2. (b). Suatu lubang bukaan mendatar yang menghubungkan shaft dengan
endapan bijih.
1. (c). Suatu lubang bukaan mendatar yang menyilang/memotong
jalan pengangkutan utama (main haulage way).
30. Level adalah drift atau Cross Cut atau Adit yang dibuat dengan jarakjarak yang teratur ke arah vertical; biasanya diberi nomor-nomor unit secara
teratur menurut ketinggiannya dari permukaan laut atau menurut
kedalamannya dari permukaan bumi.
31. Raise adalah suatu lubang bukaan vertikal atau agak miring yang dibuat
dari level bawah ke level yang di atasnya.
32. Winze adalah lubang bukaan vertikal atau agak miring yang dibuat dari
level atas ke arah level yang di bawahnya.
33. Blind shaft adalah suatu raise atau winze yang berfungsi sebagai
shaft, tetapi tidak menembus sampai ke permukaan bumi.
34. Stope (lombong) adalah suatu tempat atau ruangan pada tambang bawah
tanah di mana endapan bijih sedang ditambang; tetapi bukan penggalian
yang dilakukan selama development.
35. Front/face adalah permukaan batuan yang sedang ditambang.
36. Sump: adalah suatu sumuran dangkal untuk menampung air dari mana air
kemudian dipompakan ke permukaan bumi. Biasanya dibuat di tempat
terendah dari Shaft, dekat shaft ataupun Level.
37. Shaft Collar adalah bagian atas dari suatu Shaft yang diperkuat dengan
beton7 kayu atau bambu (timber).