Anda di halaman 1dari 25

SISTEM PENCERNAAN

(ASKEP CA COLON)
D
I
S
U
S
U
N
OLEH
KELOMPOK V
NAMA: - Augie Kadun
- Dewanty Umkeketony
- Maria.T.Djaga
- Nurul.F.H.Mewar
- Nonce HOmmy
KELAS: E

UNIVERSITAS KRISTEN INDONESIA MALUKU


FAKULTAS KESEHATAN
JURUSAN ILMU KEPERAWATAN

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Usus besar adalah bagian dari sistim pencernaan (digestive system) dimana materi yang
dibuang (sampah) disimpan. Rektum (rectum) adalah ujung dari usus besar dekat dubur (anus).
Bersama, mereka membentuk suatu pipa panjang yang berotot yang disebut usus besar. Tumortumor usus besar dan rektum adalah pertumbuhan-pertumbuhan yang datangnya dari dinding
dalam dari usus besar.
Tumor-tumor ramah dari usus besar disebut polip-polip (polyps). Tumor-tumor ganas dari
usus besar disebut kanker-kanker. Polip-polip ramah tidak menyerang jaringan yang berdekatan
dengannya atau menyebar ke bagian-bagian lain tubuh. Polip-polip ramah dapat diangkat dengan
mudah sewaktu colonoscopy dan adalah bukan ancaman nyawa. Jika polip-polip ramah tidak
diangkat dari usus besar, mereka dapat menjadi ganas (bersifat kanker) melalui waktu.
Kebanyakan dari kanker-kanker usus besar dipercayai telah berkembang dari polip-polip. Kanker
usus besar dan rektum, juga dirujuk sebagai kanker kolorektal ( colorectal cancer), dapat
menyerang dan merusak jaringan-jaringan dan organ-organ yang berdekatan. Sel-sel kanker juga
dapat pecah dan keluar dan menyebar pada bagian-bagian lain tubuh (seperti hati dan paru-paru)
dimana tumor-tumor baru terbentuk. Penyebaran kanker usus besar ke organ-organ yang terletak
jauh darinya disebut metastasis dari kanker usus besar. Sekali metastasis telah terjadi pada
kanker kolorektal (colorectal cancer), suatu penyembuhan yang penuh dari kanker adalah tidak
mungkin.

1.2 TUJUAN PENULISAN

Tujuan Umum

1. Untuk memahami Asuhan Keperawatan pada pasien dengan penyakit kanker kolon

Tujuan Khusus

1. Mahasiswa dapat memahami tentang Asuhan Keperawatan pada pasien dengan penyakit kanker
kolon
2. Mahasiswa mampu menerapkan perawatan yang baik bagi pasien dengan penyakit kanker kolon

BAB II
PEMBAHASAN

A. Definisi

Neoplasma / Kanker adalah pertumbuhan baru (atau tumor) massa yang tidak normal
akibat proliferasi sel-sel yang beradaptasi tanpa memiliki keuntungan dan tujuan. Neoplasma
terbagi atas jinak atau ganas. Neoplasma ganas disebut juga sebagai kanker (cancer).
Karsinoma atau kanker kolon ialah keganasan tumbuh lambat yang paling sering
ditemukan daerah kolon terutama pada sekum, desendens bawah, dan kolon sigmoid.
kanker kolon adalah tumbunhya sel-sel ganas di permukaan dalam usus besar (kolon)
atau rektum. Lokasi tersering timbulnya kanker kolon adalah di bagian sekum, asendens, dan
kolon sigmoid, salah satu penatalaksanaannya adalah dengan membuat kolostomi untuk
mengeluarkan produksi faeces.

B. Etiologi
Penyebab kanker kolon tidak diketahui.
Faktor Risiko yang dapat terjadi ialah:
1. Usia (Lebih dari 40 tahun)
2. Makanan (Daging merah, Lemak hewan,Makanan berlemak,Daging dan ikan goreng atau
panggang, Karbohidrat yang disaring(example:sari yang disaring),Makanan yang harus
dikonsumsi:Buah-buahan dan sayur-sayuran khususnya Craciferous Vegetables dari
golongan kubis ( seperti brokoli,brussels sprouts ) Butir padi yang utuh, Cairan yang
cukup terutama air.
3. Riwayat polip rektal atau polip kolon
4. Riwayat keluarga dengan kanker kolon atau poliposis dalam keluarga
5. Riwayat penyakit usus infalamasi kronis.

C. Manifestasi Klinis

Tanda dan gejala sangat ditentukan oleh lokasi kanker. Di stadium awal tanda dan gejala
biasanya samar, namun pada stadium lanjutan, tanda dan gejala umumnya meliputi pucat,
kakeksia, asites, hepatomegali, dan limfangiektasis.
Lokasi kanker di sisi kiri:
1. Rasa penuh atau kram intermiten di abdomen dan tekanan rektal
2. Pendarahan rektal
3. Tanda dan gejala obstruksi
4. Saat penyakit berkembang

terjadi: konstipasi, diare, tinja seperti pita atau

berbentuk pensil, nyer reda saat tinja atau flatus keluar. Tanda pendarahan dari
kolon yang terlihat jelas, misalnya darah berwarna merah terang dalam tinja dan
mukus di dalam atau di luar tinja.
Lokasi kanker di sisi kanan:
1. Sakit nyeri atau kram di abdomen
2. Anemia
3. Asimtomatik atau tinja berwarna hitam .
4. Tumor palpabel
5. Saat sakit berkembang: lemah , letih, dispnea saat mengerahkan tenaga, diare,
konstipasi, anoreksia, berat badan turun, muntah dan tanda dan gejala lain dari
obstruksi intestinal.

D. Patofisiologi
Penyebab jelas kanker usus besar belum diketahui secara pasti, namun makanan
merupakan faktor yang penting dalam kejadian kanker tersebut. Yaitu berkorelasi dengan
faktor makanan yang mengandung kolesterol dan lemak hewan tinggi, kadar serat yang
rendah, serta adanya interaksi antara bakteri di dalam usus besar dengan asam empedu
dan makanan, selain itu dapat juga dipengaruhi oleh minuman yang beralkohol,
khususnya bir.
Kanker kolon dan rektum terutama berjenis histopatologis (95%) adenokarsinoma
(muncul dari lapisan epitel dalam usus = endotel). Munculnya tumor biasanya dimulai
sebagai polip jinak, yang kemudian dapat menjadi ganas dan menyusup, serta merusak;

jaringan normal dan meluas ke dalam struktur sekitarnya. Tumor dapat berupa masa
polipoid, besar, tumbuh ke dalam lumen, dan dengan cepat meluas ke sekitar usus
sebagai striktura annular (mirip cincin). Lesi annular lebih sering terjadi pada bagi
rektosigmoid, sedangkan lesi polipoid yang datar lebih sering terjadi pada sekum dan
kolon asendens.
Tumor dapat menyebar melalui :
1.

Infiltrasi langsung ke struktur yang berdekatan, seperti ke dalam kandung kemih

(vesika urinaria).
2.
Penyebaran lewat pembuluh limfe limfogen ke kelenjar limfe perikolon dan
mesokolon.
3. Melalui aliran darah, hematogen biasanya ke hati karena kolon mengalirkan darah
balik ke sistem portal.
Stadium pada pasien kanker kolon menurut Syamsu Hidyat (1197) diantaranya:
1.

Stadium I bila keberadaan sel-sel kanker masih sebatas pada lapisan dinding usus

besar (lapisan mukosa).


2. Stadium II terjadi saat sel-sel kanker sudah masuk ke jaringan otot di bawah lapisan
mukosa.
3. Pada stadium III sel kanker sudah menyebar ke sebagian kelenjar limfe yang banyak
terdapat di sekitar usus.
4. Stadium IV terjadi saat sel-sel kanker sudah menyerang seluruh kelenjar limfe atau
bahkan ke organ-organ lain.

E. Pencegahan
Pencegahan Kanker Kolon.
1. Konsumsi makanan berserat. Untuk memperlancar buang air besar dan menurunkan
2.
3.
4.
5.

derajat keasaman, kosentrasi asam lemak, asam empedu, dan besi dalam usus besar.
Asam lemak omega-3, yang terdapat dalam ikan tertentu.
Kosentrasi kalium, vitamin A, C, D, dan E dan betakarotin.
Susu yang mengandung lactobacillus acidophilus.
Berolahraga dan banyak bergerak sehingga semakin mudah dan teratur untuk buang

air besar.
6. Hidup rileks dan kurangi stress.

F. Penatalaksanaan

a) Penatalaksanaan medis
Pasien dengan gejala obstruksi usus diobati dengan cairan IV dan pengisapan
nasogastrik. Apabila terjadi perdarahan yang cukup bermakna terapi komponen darah
dapat

diberikan.

Pengobatan medis untuk kanker kolorektal paling sering dalam bentuk pendukung
atau terapi ajufan. Terapi ajufan biasanya diberikan selain pengobatan bedah. Pilihan
mencakup kemoterapi, terapi radiasi dan atau imunoterapi.
Kemoterapi yang diberikan ialah 5-flurourasil (5-FU). Belakangan ini sering
dikombinasi dengan leukovorin yang dapat meningkatkan efektifitas terapi. Bahkan
ada yang memberikan 3 macam kombinasi yaitu: 5-FU, levamisol, dan leuvocorin.
Dari hasil penelitian, setelah dilakukan pembedahan sebaiknya dilakukan radiasi dan
kemoterapi
b)

Penatalaksanaan bedah
Pembedahan adalah tindakan primer untuk kebanyakan kanker kolon dan
rektal, pembedahan dapat bersifat kuratif atau paliatif. Kanker yang terbatas pada satu
sisi dapat diangkat dengan kolonoskop. Kolostomi laparoskopik dengan polipektomi
merupakan suatu prosedur yang baru dikembangkan untuk meminimalkan luasnya
pembedahan pada beberapa kasus. Laparoskop digunakan sebagai pedoman dalam
membuat keputusan dikolon, massa tumor kemudian di eksisi. Reseksi usus
diindikasikan untuk kebanyakan lesi kelas A dan semua kelas B serta lesi C.
Pembedahan kadang dianjurkan untuk mengatasi kanker kolon kelas D. Tujuan
pembedahan dalam situasi ini adalah paliatif. Apabila tumor sudah menyebar dan
mencakup struktur vital sekitar, operasi tidak dapat dilakukan. Tipe pembedahan
tergantung dari lokasi dan ukuran tumor.
Prosedur pembedahan pilihan adalah sebagai berikut.

Reseksi segmental dengan anastomosis (pengangkatan tumor dan porsi usus pada sisi

pertumbuhan, pembuluh darah dan nodus limfatik)


Reseksi abominoperineal dengan kolostomi sigmoid permanen (pengangkatan tumor

dan porsi sigmoid dan semua rektum serta sfingter anal)


Kolostomi sementara diikuti dengan reseksi segmental dan anastomosis serta

reanastomosis lanjut dari kolostomi


Kolostomi permanen atau iliostomy (untuk menyembuhkan lesi obstruksi yang tidak
dapat direseksi)

c) Difersi vekal untuk kanker kolon dan rektum


Berkenaan dengan tehnik perbaikan melalui pembedahan, kolostomi
dilakukan pada kurang dari sepertiga pasien kanker kolorektal. Kolostomi adalah
pembuatan lubang (stoma) pada kolon secara bedah. Stoma ini dapat berfungsi
sebagai difersi sementara atau permanen. Ini memungkinkan drainase atau evakuasi
isi kolon keluar tubuh. Konsistensi drainase dihubungkan dengan penempatan
kolostomi yang ditentukan oleh lokasi tumor dan luasnya invasi pada jaringan sekitar.
d) Penatalaksanaan Keperawatan
1. Dukungan adaptasi dan kemandirian.
2. Meningkatkan kenyamanan.
3. Mempertahankan fungsi fisiologis optimal.
4. Mencegah komplikasi.
5. Memberikan informasi tentang proses/ kondisi penyakit, prognosis, dan
kebutuhan pengobatan.

e) Penatalaksanaan Diet
1. Cukup mengkonsumsi serat, seperti sayur-sayuran dan buah-buahan. Serat dapat
melancarkan pencemaan dan buang air besar sehingga berfungsi menghilangkan
kotoran dan zat yang tidak berguna di usus, karena kotoran yang terlalu lama
mengendap di usus akan menjadi racun yang memicu sel kanker.
2. Kacang-kacangan (lima porsi setiap hari)
3. Menghindari makanan yang mengandung lemak jenuh dan kolesterol tinggi terutama
yang terdapat pada daging hewan.

4.
5.
6.

Menghindari makanan yang diawetkan dan pewarna sintetik, karena hal tersebut
dapat memicu sel karsinogen / sel kanker.
Menghindari minuman beralkohol dan rokok yang berlebihan.
Melaksanakan aktivitas fisik atau olahraga secara teratur.

G. Pemeriksaan penunjang
1.

Endoskopi. Pemeriksaan endoskopi perlu dikerjakan, baik sigmoidoskopi maupun


kolonoskopi. Gambaran yang khas karsinoma atau ulkus akan dapat dilihat dengan

jelas pada endoskopi, dan untuk menegakkan diagnosis perlu dilakukan biopsi.
2. Radiologi. Pemeriksaan radiologi yang dapat dikerjakan antara lain adalah : foto dada
dan foto kolon (barium enema).
Pemeriksaan dengan enema barium mungkin dapat memperjelas keadaan tumor dan
mengidentifikasikan letaknya. Tes ini mungkin menggambarkan adanya kebuntuan
pada isi perut, dimana terjadi pengurangan ukuran tumor pada lumen. Luka yang
kecil kemungkinan tidak teridentifikasi dengan tes ini. Enema barium secara umum
dilakukan setelah sigmoidoscopy dan colonoscopy.
Computer Tomografi (CT) membantu memperjelas adanya massa dan luas dari
penyakit. Chest X-ray dan liver scan mungkin dapat menemukan tempat yang jauh
yang sudah metastasis.
Pemeriksaan foto dada berguna selain untuk melihat ada tidaknya metastasis kanker
pada paru juga bisa digunakan untuk persiapan tindakan pembedahan. Pada foto
kolon dapat dapat terlihat suatu filling defect pada suatu tempat atau suatu striktura.
3. Ultrasonografi (USG). Pemeriksaan ini berguna untuk mendeteksi ada tidaknya
metastasis kanker kelenjar getah bening di abdomen dan di hati.
4. Histopatologi/ Selain melakukan endoskopi sebaiknya dilakukan biopsi di beberapa
tempat untuk pemeriksaan histopatologis guna menegakkan diagnosis. Gambaran
histopatologi karsinoma kolorektal ialah adenokarsinoma, dan perlu ditentukan
differensiasi sel.
5. Laboratorium. Tidak ada petanda yang khas untuk karsinoma kolorektal, walaupun
demikian setiap pasien yang mengalami perdarahan perlu diperiksa Hb. Tumor
marker (petanda tumor) yang biasa dipakai adalah CEA. Kadar CEA lebih dari 5 mg/
ml biasanya ditemukan karsinoma kolorektal yang sudah lanjut. Berdasarkan

penelitian, CEA tidak bisa digunakan untuk mendeteksi secara dini karsinoma
kolorektal, sebab ditemukan titer lebih dari 5 mg/ml hanya pada sepertiga kasus
stadium III. Pasien dengan buang air besar lendir berdarah, perlu diperiksa tinjanya
6.

secara bakteriologis terhadap shigella dan juga amoeba.


Scan (misalnya, MR1. CZ: gallium) dan ultrasound: Dilakukan untuk tujuan

diagnostik, identifikasi metastatik, dan evaluasi respons pada pengobatan.


7. Biopsi (aspirasi, eksisi, jarum): Dilakukan untuk diagnostik banding dan
menggambarkan pengobatan dan dapat dilakukan melalui sum-sum tulang, kulit,
organ dan sebagainya.
8. Jumlah darah lengkap dengan diferensial dan trombosit: Dapat menunjukkan anemia,
perubahan pada sel darah merah dan sel darah putih: trombosit meningkat atau
berkurang.
9. Sinar X dada: Menyelidiki penyakit paru metastatik atau primer.

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN
(CA COLON)
A. Pengkajian
1. Identitas pasien
Nama

: Tn.B

Umur

: 58 tahun

Pendidikan

: wiraswasta

Agama

: islam

No. Medrek

: 65528

Tanggal masuk

: 9 Agustus 2011

Tanggal pengkajian

: 12 Agustus 2011

Diagnosa medis

: Ca colon

Alamat

: Ds.Sindang Wangi Rt/Rw.02/03-Bantar Agung-Majalengka

2. Identitas penanggung jawab


Nama

: An.A

Umur

: 35 tahun

Pendidikan

: SMA

Pekerjaan

: Wiraswasta

Alamat

: Ds.Sindang Wangi Rt/Rw.05/06-Bantar Agung-Majalengka

3. Riwayat Kesehatan
a.

Keluhan Utama
Klien mengatakan susah BAB dan adanya darah pada feses
b. Riwayat kesehatan sekarang
Klien masuk ke IGD RS Gunung Jati pada tanggal 9 Agustus 2010 pukul 12.45 WIB dengan
diantar keluarganya dengan keluhan Klien mengatakan nyeri pada daerah usus saat BAB seperti
di tusuk jarum, disertai darah segar. Klien juga mengatakan cemas karena ketidaktahuan tentang
penyakitnya. Klien juga mengatakan tidak nafsu makan karena mual pada saat makan.

c.

Riwayat kesehatan dahulu


Klien mengatakan sering mengkonsumsi kopi dan merokok. Klien tidak pernah melakukan

pembedahan. Bila timbul rasa nyeri, klien hanya mengkonsumsi obat warung.
d. Riwayat kesehatan keluarga
Keluarga klien tidak ada yang menderita penyakit yang sama.
e. Kebutuhan dasar
a) Pola asupan nutrisi
Nafsu makan klien berkurang, adanya mual, anoreksia, muntah, ketidakmampua memenuhi
kebutuhan nutrisi, adanya diet yang tidak teratur, jenis makanan yang dikonsumsi klien adalah
makanan pedas.
b) Pola kebutuhan istirahat dan tidur
Pola tidur pasien terganggu akibat adanya nyeri.
c) Pola eliminasi
Klien mengatakan feses berwarna hitam, adanya nyeri pada saat BAB dan konstipasi.
d) Pola aktivitas
Klien merasa lemas akibat asupan nutrisi yang kurang dari kebutuhan.
e) Persepsi dan kognitif

Adanya gangguan pola pikir, klien mengalami kesulitan dalam mempelajari sesuatu. Klien
mengatasi nyeri dengan berbaring dan duduk di tempat tidur. Kklien merasa dirinya lemah dan
tidak dapat melakukan pekerjaan seperti biasa.
Peran dan hubungan dengan sesama
Klien hidup dengan keluarganya, klien merasa terisolasi.
g) Psikososial
Klien merasa putus asa, stres (keuangan,pekerjaan), mengkhayal diagnosis.
f)

4. Pemeriksaan Fisik
Keadaan umum
Berat badan

: derilium (bingung)

- Sebelum sakit: 64 kg
- Setelah sakit : 61 kg (turun 3kg selama 2minggu)
a. Pemeriksaan TTV :

respirasi
:32x/menit

TD
: 130/100 mmHg

Nadi
: 100x/menit
Suhu
: 37,6o C
b. Pemeriksaan fisik
1. Kepala
warna hitam ada rambut putih, kebersihan kurang, keutuhan rambut tidak rontok
2. Mata
konjungtiva anemis, bentuk simetris, kekenyalan normal, fungsi penglihatan normal.
3. Hidung
tidak ada sekret, bentuk simetris ,fungsi penciuman normal ditandai dengan klien bisa mencium
bau minyak wangi
4. Mulut
bentuk simetris, tidak ada stomatitis,tidak ada karies, fungsi pengecapan normal ditandai dengan
klien mampu merasakan manis dan asin
5. Telinga
bentuk simetris, tidak ada serumen, pendengaran normal ditandai dengan klien dapat menjawab
pertanyaan yang perawat berikan dan responnya baik.
6. Leher
tidak ada pembesaran kelenjar tiroid,bentuk simetris, tidak ada gangguan menelan
7. Dada
bentuk simetris, pernafasan vesikuler
8. Perut (abdomen)
adanya nyeri tekan pada kuadran 3 abdomen
9. Kulit
warna sawo matang, turgor baik,kulit bersih
10. Ekstremitas atas dan bawah
tidak ada oedema

5. Data Penunjang
Tanggal
09-08-

Jenis pemeriksaan
Endoskopi

Hasil
Ditemukan kanker

2011

Normal
Tidak ada kerusakan
struktur dan fungsi

6. Therapy
Jenis Therapy
Reseksi

Waktu pelaksanaan
9 Agustus 2011 pukul

kemoterapi

14.00WIB
10 Agustus 2011 pukul
09.00WIB

B. Analisa Data
N
o
1.

Data
Ds : Klien mengatakan nyeri
Perut bagian bawah
Do :
R : 32x/menit
TD : 130/100 mmHg
S : 37,6o C
Klien terlihat meringis
menahan sakit
Klien tampak lemah

2.

Ds : Klien mengatakan
nafsu makannya turun
Do :
BB klien menurun 3 kg
selama 2 minggu
Klien terlihat lemas

Etiologi

Masalah
Ca. Colon

Gangguan rasa
nyaman : nyeri

Abdomen

Gangguan rasa
nyaman
nyeri
Ca. Colon

Nutrisi kurang dari


kebutuhan

Matestasis

gangguan kebutuhan

nutrisi
Nutrisi tubuh kurang dari
kebutuhan
3.Ds : klien mengatakan
sering
Mual dan muntah
Do :
BB turun 3kg selama 2
minggu
Kesadarn derilium

Ca. Colon

Intoleransi
aktivitas

Regurgitasi mual
muntah

4.

Ds : klien mengatakan
dirinya sudah tidak berdaya.
Do :
sudah dilakukan terapi

Intoleransi aktivitas
Ca. Colon

Ansietas

Informasi Kurang

reseksi dan kemoterapi


terhadap klien.
Klien terlihat murung

5.

Ds : Klien mengatakan
Fesesnya berwarna hitam.

Salah persepsi

ansietas
Ca. Colon

Obstruksi lumen lipatan


usus

Proses mekanisme
usus terganggu
konstipasi

Konstipasi

C. Diagnosa Keperawatan
N

DIAGNOSA

TUJUAN

INTERVENSI

RASIONAL

O
1.

KEPERAWATAN
Nyeri berhubungan

Tujuan : rasa nyeri

Kaji skala nyeri

R : sediakan informasi

dengan insisi

terkontrol

pembedahan, trauma

hilang

sakit

muskuloskletal,

KH : Pasien

reguler

atau

kehancuran yang terus- tampak


menerus

rileks,dapat
beristirahat/tidur
dan dapat

Evaluasi

rasa mengenai
secara kebutuhan/efektivitas
intervensi.

Catat munculnya R : perhatikan hal-hal


rasa takut

yang tidak diketahui

Kaji tanda-tanda dan/atau


vital

persiapan inadekuat

melakukan

(misalnyaapendikstomi

pergerakkan

darurat) dapat
memperburuk persepsi
pasien akan rasa sakit.
R :dapat
mengindikasikan rasa
sakit akut dan
ketidaknyamanan

2.

Kekurangan volume

Tujuan :

- Ukur dan catat

cairan, resiko tinggi

keseimbangan

pemasukan dan

R : Dokumentasi yang

adalah suatu kondisi

cairan tubuh

pengeluaran.

akurat akan membantu

individu yang berisiko

adekuat.

-Tinjau ulang

dalam

mengalami dehidrasi

Kriteria

catatan intra

mengidentifikasi

vascular, selular, atau

hasil : tidak da ada

operasi.

pengeluaran

intraselular

tanda-tanda

- Kaji

cairan/kebutuhan

dehidrasi (tanda-

pengeluaran

penggantian dan

tanda vital stabil,

urinarius,

pilihan- pilihan yang

kualitas denyut

terutama untuk

mempengaruh

nadi baik, turgor

tipe prosedur

intervensi.

kulit normal,

operasi yang

R : mungkin akan

membran mukosa

dilakukan.

terjadi penurunan

lembab dan

- Pantau tanda-

ataupun penghilangan

pengeluaran urine

tanda

setelaha prosedur pada

yang sesuai)

vital.

sistem genitourinarius

Letakkan pasien

dan atau struktur yang

pada posisi yang

berdekatan

sesuai, tergantung

mengindikasikan

pada kekuatan

malfungsi ataupun

pernapasan dan

obstruksi sistem

jenis

urinarius.

pembedahan. -

R: hipotensi,

Periksa pembalut,

takikardia peningkatan

alat drain pada

pernapasan

interval reguler.

mengindikasikan

Kaji luka untuk

kekurangan

terjadinya

kekurangan cairan

pembengkakan.

R :elevasi kepala dan

- Pantau suhu

posisi miring akan

kulit, palpasi

mencegah terjadinya

denyut perifer.

aspirasi dari muntah,

- Kolaborasi,

posisi yang benar akan

berikan cairan

mendorong ventilasi

parenteral,

pada lobus paru bagian

produksi darah

bawah dan

dan atau plasma

menurunkan tekanan

ekspander sesuai

pada diafragma.

petunjuk.

R :perdarahan

Tingkatkan

yang berlebihan

kecepatan IV jika

dapat mengacu kepada

diperluakan.

hipovolemia/hemoragi.
R: kulit yang

dingin/lembab, denyut
yang lemah
mengindikasikan
penurunan sirkulasi
perifer dan dibutuhkan
untuk penggantian
cairan tambahan.
R : gantikan
kehilangan cairan
yang telah
didokumentasikan.
Catat waktu
penggangtian volume
sirkulasi yang potensial
bagi penurunan
komplikasi, misalnya
3.

Kurang pengetahuan

Tujuan : klien dan

-Jelaskan pada

ketidak seimbangan.
R:Klien dapat

tentang kondisi luka,

keluarga mengerti

klien dan

memahami

prognosis dan

tentangpenyakit,

keluarga tentang

penyakit dan dapat

pengobaatan

prognosis dan

penyakit dan

merencanakan

berhubungan dengan

kebutuhan

kebutuhan

pengobatan.

kurang terpajan

pengobatan.

pengobatan.

R:mengurangi

informasi, keterbatasan Kriteria hasil :

- Menganjurkan

kecemasan

kognitif.

klien dan keluarga

aktivitas yang

dan memberikan

menyatakan

progresif dan

penerimaan pada diri

pemahaman

sabar menghadapi

sendiri.

tentangproses

keadaan sakit.

R:Mengerti dan mau

penyakit dan

- Diskusikan

bekerja sama melalui

kebutuhan

kebutuhan terapy

teraupeutik dapat

pengobatan

selanjutnya, serta

mempercepat proses

keuntungan dan

penyembuhan.

kerugian dari
tindakan yang
akan dilakukan.
D. Implementasi dan Evaluasi
Nama
:
Tn.B
No medrec
:
Diagnose medis
:
Tanggal masuk
:
Tgl pengkajian
:
No

TGL/JAM

65528
Ca colon
9 Agustus 2011
12 Agustus 2011

DX

IMPLEMENTASI

EVALUASI

.
1

12 Agustus
2011

T1 : mengkaji tingkat nyeri.

Tgl : 13-08-2011

R1 : skala 5 (0-10)

Jam : 10.00

T2 : memberikan tehnik distraksi


09.00 wib

(mendengarkan music/lagu yang


disukai klien : tarling) dan

S : klien mengatakan nyeri


berkurang (skala 1, 0-10)
O : klien tidak meringis

relaksasi (ganti alat temun :

kesakitan, klien tampak tidak

seprai)

lemah, TTV

R2 : klien merasa berkurang

TD : 110/80 mmhg

rasa nyerinya dan nyaman

Nadi : 80x/menit

T3 : memberikan lingkungan

Respirasi : 21x/menit

yang nyaman (menjauhkan dari

Suhu : 36,50C

kebisingan) pada klien.


R3 : klien mengatakan merasa

A : masalah teratasi sebagian

lebih nyaman
T4 : memberikan analgetik
(Fentanyl) sesuai
prosedur/instruksi dokter.

P : lanjutkan tindakan

memberikan tehnik distraksi dan

relaksasi
memberikan lingkungan yang

nyaman pada klien


memberikan analgetik sesuai

R4 : nama obt Fentanyl,


dberikan secra IV,

prosedur/instruksi dokter.

14 Agustus
2011

II

T1 : mengkaji klien/orang

Tgl : 15-08-2011

terdekat terhadap cemas yang

Jam : 09.00

dialami. Jelaskan sesuai

07.00 wib

kebutuhan tentang penyakit yang

S : klien mengatakan bsa lbih

di derita klien.

tenang dan tidak tkt lagi, klien

R1 : klien mengatakan kini

mengatakan sudah tidak cemas

mengerti tentang penyakitnya

lagi tentang penyakitnya


O : klien tidak gelisah, klien

T2 : memperkirakan syok awal

tampak tenang dan sedikit ceria,

dan ketidak yakinan setelah

klien tidak cemas lagi

diagnosis kanker dan/atau

A : masalah teratasi sebagian

prosedur yang menimbulkan

P : pertahankan tindakan

trauma.

mengkaji klien/orang terdekat

R2 : -

terhadap cemas yang dialami.

T3 : mendiskusikan informasi
(tentang penyakit yang di derita
klien) yang diperlukan dengan
klien

R3 : klien mau mendiskusikan


masalah penyakitnya
T4 : memotivasi pengungkapan
pikiran/masalah dan penerimaan

Jelaskan sesuai kebutuhan


mendiskusikan informasi yang
diperlukan dengan klien
mendorong pengungkapan
pikiran/masalah dan penerimaan
ekspresi kesedihan,marah dan
penolakan

ekspresi kesedihan/marah/
penolakan
R4 : klien mau mengungkapkan
perasaannya (kesedihan tentang
penyakit yang di deritanya)

16 Agustus
2011

III

T1 : memantau asupan makanan

Tgl : 17-08-2011

tiap hari.

Jam : 19.00

R1 : S : klien mengatakan tidak lemas

T2 : mengajak pasien untuk


14.30 wib

lagi, klien mengatakan masih

makan diet tinggi kalori kaya

tidak nafsu makan

nutrien dengan masukan cairan

O : klien tdk anoreksia, klien tdk

adekuat

pucat dan tidak lemas, BB klien

R2 : klien mau mengikuti diit

masih tetap 66 kg

tersebut

A : masalah teratasi sebagian

T3 : menciptakan suasana makan P : pertahankan tindakan


yang menyenangkan (makan
dengan dtemani keluarga).
R3 : klien makan dengan wajah

memantau masukan makanan

tiap hari
mendorong pasien untuk makan
diet tinggi kalori kaya nutrien

berseri-seri

dengan masukan cairan adekuat


T4 : memberikan makan sedikit mendorong penggunaan
tapin sering dan makanan
disajikan dalam bentuk hangat

suplemen
memberikan makan sering/lebih

R4 : klien mampu menghabiskan

porsi makanannya dari porsi


yg disediakan
T5 : mendorong komunikasi
terbuka mengenai masalah

tapin sedikit
menciptakan suasana makan
yang menyenangkan

anoreksia klien.
R5 : klien mau mengungkapkan
kenapa klien tdk nafsu makan
T6 : mendorong penggunaan
suplemen
R6 : nafsu makan klien
meningkat

BAB V
PENUTUP

A.Kesimpulan
Kanker kolon adalah suatu kanker yang berada di colon. Kanker kolon merupakan
penyakit yang bukan sembarangan namun bukan pula penyakit yang tidak bisa
disembuhkan.Kanker kolon adalah penyebab kedua kematian di Amerika Serikat setelah
kanker paru-paru ( ACS 1998). Penyakit ini termasuk penyakit yang mematikan karena
penyakit ini sering tidak diketahui sampai tingkat yang lebih parah. Kanker usus bila
dideteksi dan ditangani dengan cepat maka peluang untuk sembuh total pun akan semakin
besar peluangnya. Pembedahan adalah satu-satunya cara untuk mengubah kanker kolon.
Dari kasus diagnosa keperawatan yang muncul di antaranya :
Pre Operasi
1. Nyeri akut b.d obstruksi tumor pada usus dengan kemungkinan menekan organ yang lain
Post Operasi
1. Nyeri akut b.d agen cedera fisik (insisi pembedahan)
2. Risiko infeksi b.d tindakan invasif, insisi post pembedahan
3. Intoleransi aktivitas b.d kelemahan fisik
4. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d ketidakmampuan untuk
mencerna makanan

B. Saran
Demikianlah makalah ini kami buat untuk meningkatkan pemahaman dan
pengetahuan kita tentang asuhan keperawatan klien dengan Kanker kolon. Kami selaku
penulis sadar bahwa makalah ini masih jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu, kami
mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari para pembaca agar makalah
selanjutnya dapat lebih baik lagi. Terima Kasih,,.

DAFTAR PUSTAKA

WWW.GOOGLE.COM

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjat kehadirat Tuhan yang Masa Esa. Atas kasih dan penyertaannya,
kami dapat menyelesaikan tugas kelompok kami mengenai ASKEP CA COLON dengan baik.
Kami mengucapkan terima kasih bagi semua teman-teman kelompok yang sudah mau berkerja
sama untuk menyelesaikan tugas ini.
Mungkin dalam tugas ini, masih banyak kekurangan dan kesalahan yang kami buat, untuk itu
kami mengharapkan kritikan dan saran yang baik dari dosen dan teman-teman semua, agar jika
nanti diberikan tugas seperti ini lagi kami dapat membuatnya dengan lebih baik lagi. Dan
kesalahan yang sekarang ini dapat kami ubah kedepannya. Semoga apa yang sudah kami tulis
ini dapat berguna juga bagi orang lain. Sekian dan terima kasih.
Ambon, 18 April 2015

Mahasiswi

DAFTAR ISI
HALAMAN
Kata Pengantar.. i
Daftar Isi ii
BAB I PENDAHULUAN
Latar Belakang1

Tujuan.2
BAB II PEMBAHASAN
Defenisi..3
Manifestasi klinis...4
Pemeriksaan penunjang.8
BAB III ASKEP10
Analisa Data..13
Diagnosa Keperawatan..15
BAB IV PENUTUP..22
KESIMPULAN dan SARAN...22