Anda di halaman 1dari 27

BAB II

UJI FUNGSI HATI

A.PENDAHULUAN

Topik kuliah Uji Fungsi Hati ini membahas tentang beberapa uji yang digunakan
bantu meneguhkan diagnosis penyakit hati, meliputi pembahasan secara umum fungsi hati,
evaluasi fungsi hati, kaitan uji biokimiawi dalam menentukan penyakit hati. bahasan kuliah ini
secara umum dapat digunakan untuk membantu mahasiswa memahami lentang teknik uji
fungsi hati. Hati diketahui mempunyai peranan yang luas sehingga banyak faktor yang
mempengaruhi dalam evaluasi gangguan organ berapa uji yang meliputi pengukuran
substansi yang terdapat dalam hati maupun yang terlibat dalam fungi hati akan dapat
digunakan untuk membantu swa dalarn mengetahui penyakit hati yang tersembunyi.
mengetahui status penyakit dan dapat membantu menentukan diagnosis pada hewan yang
secara klinis tunjukkan gejala penyakit hati.
Topik kuliah ini secara keseluruhan dapat diselesaikan dalam waktu empat kali muka
(kurang Iebih 4 jam). Seteiah mengikuti pokok bahasan ini diharapkan siswa dapat
memahami fungsi hati, perubahan patologis hati, efeknya pada darah dan sehingga
mahasiswa dapat menginterpretasikan hasil pemeriksaan yang ditemukan darah maupun
urin.

Universitas Gadjah Mada

B. PENYAJIAN

Fungsi hati
Hati merupakan organ yang mernpunyai berbagai macam aktivitas metabolisme.
fungsi hati yang telah diperkenalkan tetapi hanya beberapa saja yang bernilai prabidang
vetenner. Hasil uji fungsi hati tergantung dan sejumlah aktivitas berada dalarn sel hati.
Reaksi enzimatik dipengaruhi oleh suplai oksigen, energy, organ-organ lain, dan ada atau
tidaknya inhibitor/aselerot:
Oleh karena banyaknya faktor-faktor yang mempengaruhi fungsi hati, maka sulit
getahui dan menetapkan besarnya jaringan hati yang sakit, apakah proses dalam hati difus
atau lokal sulit untuk ditentukan Sebagai contoh, suatu yang difus meskipun kecil, akan
menyebabkan depresi fungsi hati yang nvata dengan nekrosis yang fal (focal necrosis). Jadi,
dapat ditekankan bahwa. ada proses patologis dalam hati, tetapi mungkin saja tidak
ditemukan adanya dan hasil uji fungsi hati.

Konsep Dasar Penyakit Hati


1. Manifestasi penyakit hati
Hati dapat dipengaruhi oleh berbagai macam kondisi penyakit, antara lain adalah
1. Gangguan metabolic yang berakibat sekunder penyakit hati
a. diabetes mellitus
b. hiperadrenokortismus
c. sindrom nefrotik
d. toksemia
e. puasa atau anoreksia yang berkepanjangan
f. sindrom malabsorbsi
g ketosis
h. sindrom hati melemak pada sapi
2. Gangguan sirkulasi yang berakibat sekunder penyakit hati
a. insufisiensi jantung
b. anemia berat
c. syok
3. Gangguan saluran empedu
a. cholangitis
b. cholangiohepatitis
c. obstruksi
d. fasciolasis

Universitas Gadjah Mada

4. Infeksi dan penyakit parasiter


a. infectious canine hepatitis
b. leptospirosis
c. hemoglobinuria basiler
d. abses hepatik
e. penyakit infeksi granuloma
f. mirasi askaridia
g. equine infectious anemia
h. feline infectious peritonitis
5. Penyakit hati toksik
a. equine serum hepatitis
b. keracunan alkaioid pirolisidin
6. Gangguan neoplasuk hati
a. Iimfosarkoma
b. hemangiosarkorna
c. fibrosarkoma
d. karsinoma duktus biliverus
e. penyakit mieloproliferatif pada kucing
Adanya penyakit hati dapat diperkirakan apabila hewan menunjukkan gejala-gejala
sebagai berikut:
1. sakit perut
2. asites atau anasarka
3. muntah secara terus menerus atau diare
4. bilirubinuria
5. ikterus
6. pemeriksaan dengan radiografi lerlihat hati membesar atau mengecil
II. Pertimbangan anatomi
Hati mempunyai 4 unit anatomi, yaitu:
1. sel hati
2. sistem empedu
3. sistem vaskuler
4. sel-sel Kupffer
Masing-masing unit kemungkinan dapat sebagai target utama penyakit, tetapi satu
lebh unit yang lain dapat secara sekunder terimbas oleh penyakit. Oleh karena itu:
1. pola hasil uji biokimia tergantung dan masing-masing unit anatomi hati yang terganggu
2. kadang-kadang pola hasil uji tergantung dan lokasi lesi dalam unit hati tertentu
Universitas Gadjah Mada

III. Pertimbangan fungsi hati


Kurang lebih 70-80% kapasitas fungsi hati dapat hilang sebelum timbul gejala-gejala
klinik atau laboratorik vang mengindikasikan adanya abnormalitas hati. Hati mempunyai
kemampuan tinggi untuk regenarasi dan mengembalikan fungsinya kearah semula. maka
gangguan fungsi hati baru akan imbul bila terjadi kerusakan hati yang nebal. Uji biokimia
serum yang digunakan untuk deteksi penvakil hail lebih sering disebut dengan uji fungsi hati.
akan tetapi sebenarnya yang diukur hanya sebuah fungsi hati yang spesifik. Uji fungsi hati
tidak dapat menggambarkan keadaan seluruh organ. karena banyaknya fungsi hati dan uji
fungsi hati sangat dipengaruhi oleh berbagai macam keadaan patologis dari luar hati. Oleh
karena kemampuan regenerasi hati samat besar, maka interpretasi hasil uji fungsi hati harus
dilakukan dalam interval waktu yang pendek.

Evaluasi Laboratorik Penyakit Hati


1. Uji biokimia dan penyakit hati
Tujuan umum uji biokimia adalah:
1. untuk mengetahui penyakit hati yang tersembunyi
2. untuk mengevaluasi hewan yang secara klinik menunjukkan gejala-gejala yang
mengarah ke penyakit hati
3. merupakan petunjuk yang cukup akurat untuk mengetahui status penyakit hati
selama berlangsungnya penyakit dan selama pengobatan

Tujuan khusus uji biokimia adalah :


1. mengetahui hubungan anlara nilai uji yang abnormal dan pencarian lesi di hati
2. lesi di hati dan uji biokimia yang ditemukan kemungkinan dapat dikategorikan kedalam
tiga akibat:
a. keluarnya substansi dan sel hati ke cairan ekstraseluler (bocor)
b. cholestasis dengan atau tanpa ikterus
c. berkurangnya fungsi jaringan hati
Penyakit hati akibat kebocoran sel
Kerusakan sel-sel hati dapat dideteksi dengan cara mengukur substansi-substansi
dalam serum yang berasal dari sitoplasma sel hati (enzim dalam sitoplasma) dan substansi
bocor kedalam cairan ekstraseluler.
1. Substansi dalam serum yang diukur biasanya adalah:
a. Glutamic-pyruvic transaminase (SGPT) atau alanine aminotransferase (ALT)
-

Enzim ini spesifik untuk deteksi penyakit hati pada anjing dan kucing, tetapi tidak
mempunyai nilai spesifik untuk kuda dan sapi
Universitas Gadjah Mada

Enzim ini secara normal terdapat dalam sitoplasma sel hati, akan tetapi enzim ini
akan keluar ke cairan ekstiaseluler bila ada gangguan permeabilitas membran.
Kebocoran membran terjadi karena adanya gradien konsenirasi yang tmggi
antara Iingkungan intrasel tiler dan ekstrasel tiler.

b. Sorbitol dehydrogenase (SDH)


-

Enzim ini spesifik urituk deteksi penyakit hati (liver spesifik) pada hewan piaraan
pada umumnya, akan tetapi biasanya dipakai untuk deteksi penyakit hati pada
kuda dan sapi.

SDH akan keluar jika ada peningkatan permeabilitas sel membran, seperti halnya
pada SGPT.

c. Glutamic-oxaloacetic transaminase (SGOT) atau aspartate aminotransferase (AST)


-

SGOT bukan merupakan enzim liver spesifik. karena enzim ini bisa berasal dari
hati dan otot.

SGOT hati biasanya secara normal terdapat dalam sitosol dan ada beberapa
yang berasal dari mitokondria, oleh karena itu nilai SGOT biasanya iebih rendah
dan SGPT atau SDH (perbandingan secara relatif), karena isi mitokondria
biasanya tidak keluar meskipun permeabilitas membran plasma meningkat (lebili
sulit keluar).

2. Substansi-substansi lain yang dapat digunakan untuk deteksi penyakit hati


a. Isocitrate dehydrogenase
b. Glutamate dehydrogenase
c. Ornithine carbamyl transferase
d. Lactic dehydrogenase (hati dan otot)
e. Arginase

Sebab-sebab terjadinya kebocoran SGPT, SGOT dan SDH


1. Perubahan-perubahan permeabilitas membran plasma sel hati hanya merupakan
predisposasi terjadanya kebocoran.
a. Faktor-faktor yang menyebabkan perubahan permeabilitas membran sel adalah:
-

Adanya penurunan suplai O2 ke hati, terutama berakibat pada sel-sel yang dekat
vena sentralis, karena merupakan sel-sel yang paling akhir menerima oksigen
dari darah melalui lobulus hati.

Efek langsung dan toxin bakteri, obat, bahan kimia pada sel-sel hati, terutama
berakibat pada sel-sel yang dekat dengan vena sentralis. Sel-sel tersebut
menenima nutrisi yang paling sedikit dari darah oleh karena itu kurang resisten
terhadap hepatoloksin.

Universitas Gadjah Mada

Radang jaringan hati, hasil-hasil keradangan akan mempengaruhi secara


langsung permeabilitas membran sel hati.

Berbagai

macam

gangguan

metabolik

dapat

menyebabkan

perubahan-

perubahan ternak sel-sel hati dan rnengakibatkan kebengkakan sel


b. Perubahan-perubahan pada jaringan hati yang herhuhungan dengan permebilitas sel
hati dan kebocoran, termasuk:
-

Adanya mikrolesi yang tidak terlihat secara makroskopik, biasanya bersifat


revensibel, jika penyebabnya dihilangkan akan kembali normal

Degenerasi hidropobik atau granuler dan perubahan lemak hati. Perubahan ini
bisa bersifal reversibel jika penyebabnya dihilangkan, tapi dapat pula bersifat
ireversibel bila melanjut menjadi nekrosis.

Nekrosis sel-sel hati. Keadaan ini bersifat ireversibel, apabila penyebabnya


dihilangkan dan hewan mengalami kesembuhan biasanya terjadi fibrosis.

Kombinasi dari semua yang disebutkan diatas.

2. Gangguan-gangguan bocornya SGPT, SGOT dan SDH dapat juga disebabkan karena
erapa kondisi penyakit metabolik dan sirkulasi yang menyebabkan penyakit sekunder
pada hati dan beberapa kondisi penyakit lain seperti yang telah diuraikan
Logika interpretasi spesifik menggunakan nilai SGPT, SGOT, atau SDH:
1. Peningkatan bocornya enzim dalam serum merupakan tanda adanya penyakit sel-sel
a. Tingkat kenaikan enzim berbanding langsung dengan jumlah sel yang terkena
b. Tingkat kenaikan enzim tidak ada hubungannya dengan reversibelitas lesi/ penyakit.
Reversibelitas lesi atau degenerasi sel-sel hepar tidak dapat dibedakan dengan
ireversibelitas degenerasi sel-sel hepar atau nekrosis dengan dasar adanya
peningkatan nilai enzim dalam serum, sebagai contoh:
-

Aktivitas enzim yang meningkat sangat tinggi bisa karena adanya hipoksia sel
hati yang bersifat difus akibat syok, jika syok hilang, sel-sel akan mengalami
kesembuhan, sehingga nilai enzim kembali normal

Sebaliknya pada fokal nekrosis hati, kenaikan enzim hanya sedikit tapi sifatnya
ireversibel

2. Lamanya kenaikan enzim dalam serum tergantung dari lamanya kebocoran dan
kecepatan lenyapnya / menghilangnya enzim dan plasma (sirkulasi)
a. SGPT, SGOT, dan SDH tidak diekskresi dan plasma oleh ginjal, karena berat
molekulnya relatif besar sehingga terhambat oieh filtrasi glomerulus ginjal. Enzim ini
akan menghilang dengan cara mengalami denalurasi sceara steriokimia, sehingga
akan kehilangan kemampuan katalitiknva. dan tidak dapat dideteksi dan diukur
aktivitasnya.

Universitas Gadjah Mada

RENCANA KEGIATAN PEMBELAJARAN MINGGUAN

Pertemuan

: Minggu ke-4

Waktu

: 50 menit

Pokok bahasan

: 4. Uji Fungsi Hati (lanjutan)

Subpokok bahasan

:
1. Penyakit Hati Akibat Cholestasis
2. Pengaruh Cholestasis terhadap Metabolisme Bilirubin
3. Sirkulasi Bilirubin Normal
4. Ikterus Prehepatik (Ikterus Hepatik)
5. Ikterus Intrahepatik (Ikterus Hepatik)
6. lkterus Posthepatik (Obstruksi Hepatik)

Tujuan khusus
1. Mahasiswa mengetahui diagnosis penyakit hati akibat cholestasis
melalui deteksi serum alkalin phosphatase (SAP).
2. Mahasiswa mengetahui sebab-sebab terjadinya cholestasis
3. Mahasiswa dapat mengetahui lokasi penyakit hati berdasarkan
metabolisme bilirubin.

Metode

: Kuliah dan diskusi

Media

: OHP

Universitas Gadjah Mada

b. T1/2 dan enzim-enzim tersebut kira-kira 2 - 4 hari, artinya jika terjadi kebocoran, 2-4
hari kemudian nilain enzim dalam serum menjadi setengah dari nilai pada hari ke-0.
T1/2 SDH lebih pendek dari SGPT atau SGOT.
-

Informasi ini dapat digunakan untuk membantu memantau perkembangan


penyakit hati, misalnya untuk prognosis penyakit

Jika nilai enzim turun sampai 50% setiap 2 -4 hari, maka prognosisnva baik

Jika nilai enzim gagal turun sampai 50% setiap 2 - 4 hari, menandakan penyakit
hati masih berlangsung

3. Seperti telah diuraikan sebelumnya bahwa SGPT dan SDH merupakan enzirn liver
spesifik tapi SGOT bukan liver spesifik karena selain dapat ditemukan pada gangguan
hati dapat pula ditemukan pada gangguan otot (misalnya pada kasus muscle
myoglobinuric nephrosis). Oleh karena itu dalarn interpretasi harus dipikirkan
kemungkinan-kemungkinan gangguan jaringan lain selain hati.

Penyakit Hati Akibat Cholestasis


Deteksi dan evaluasi cholestasis dapat ditenitukan berdasar uji biokimiai sebagai
berikut :
1. Berdasar pengukuran nilai serum alkaline phosphatase (SAP)
2. Pengukuran konsentrasi bilirubin (unconjugated bilirubin dan conjugated bilirubin)
a. Konsentrasi total bilirubin dalam serum adalah meliputi unconjugated bilirubin (yang
disebut juga dengan indirect bilirubin, terikat oleh protein, tidak larut air. larut lernak,
atau bilirubin bebas) dan conjugated bilirubin (disebut juga dengan direct bilirubin,
larut air, tidak larut lemak)
b. Uji Van den Bergh: dapat digunakan untuk membedakan antara unconjugated dan
conjugated

bilirubin.

Caranya

adalah

dengan

mengukur

secara

kolometrik

konsentras, conjugated bilirubin dan total bilirubin,


-

Prinsip:-bilirubin serum (misalnya dalam kondisi obstruksi empedu) akan bereaksi


segera dengan reagen Ehrlich diazo (asam diazo sulfanilat) membentuk senyawa
berwarna merah muda.
Bila senyawa merah muda terbentuk dalam waktu 40 detik disebut direct bilirubin
atau conjugated bilirubin.
Bila senyawa merah muda terbentuk setelah penambahan alkohol, disebut
indirect rubin atau unconjugated bilirubin.

Nilai total bilirubin dikurangi dengan conjugated bilirubin sama dengan nilai
unconjugated bilirubin

Universitas Gadjah Mada

Uji Van den Bergh hanya bisa digunakan apabila nilai total konsentrasi bilirubin
tinggi, karena apabila konsentrasinya rendah tidak cukup sensitif untuk
membedakan antara conjugated dan unconjugated bilirubin.

3. Uji urine bilirubin dapat digunakan untuk mengukur conjugated bilirubin


4. Uji urine urobilinogen, dapat pula untuk mendeteksi cholestasis. Reaksi silang antara
bilirubin urin dan urobilinogen tidak terjadi.

Sebab-sebab terjadinya cholestasis, antara lain adalah:


1. Kebengkakan sel hati
a. Kebengkakan dapat terjadi akibat perubahan-perubahan lemak, degenerasi, atau
atau nekrosis
b. Efek cholestatik lebih nyata jika kebengkakan sel-sel hepar terjadi pada bagian
periportal atau midzonal dibanding pada bagian sentrolohuler, karena aliran empedu
dari daerah sentrolohuler kebagian trigonum.
2. Radang atau fibrosis didaerah trigonum dapat menyebabkan obstruksi partial saluran
empedu akibat macetnya duktus biliverus.
3. Exudat keradangan, parasit, tumor atau batu empedu dapat menyebabkan obstruksi
partial atau obstruksi total saluran empedu.
4. Radang atau tumor pada jaringan disekitar duktus biliverus ekstrahepatik atau adanya
obsruksi intestinal dapat menyebabkan obstruksi partial atau total.
5. Gangguan-gangguan yang mempunyai potensi menyebabkan cholestasis adalah
beberapa kondisi penyakit yang telah diuraikan diatas.

Pengaruh cholestasis terhadap serum alkaline phosphalase (SAP)


1. Produksi SAP dan sel hati meningkat sebagai akibat adanya induksi oleh peningkatan
intrakanalikuler
a. Peningkatan SAP dapat pada daerah hati yang sakit maupun normal.
b. SAP yang berasal dari hati merupakan enzim yang berikatan dengan membran
mikro-somal sehingga selama ada gangguan permeabilitas sel enzim ini tidak keluar.
Peningkatan aktivitas enzim ini paralel dengan peningkatan selama terjadi lestasis,
tetapi mekanisme pelepasannya belum diketahui.
2. Selama terjadi cholestasis peningkatan aktivitas SAP dapat bervariasi antara 2.5 - 30 ian
normal.
a. SAP merupakan indikator yang sensitif terhadap adanya cholestasis, sebelum
terdeteksi adanya hiperbilirubinemia dan bilirubinuria. Kejadian cholestasis apabila
tidak tenlalu berat tidak menyebabkan bilirubinunia atau hiperbilirubinemia sebelum
nilai SAP nya meningkat
Universitas Gadjah Mada

b. Hiperbilirubinemia dan bilirubinuria sebagai akibat cholestasis selalu diikuti dengan


kenaikan SAP (peningkatan SAP paralel dengan lama cholestasis). Sebagai contoh
pada kasus chronic cholangiohepatitis.

Peningkatan nilai SAP dapat disebabkan oleh beberapa kasus selain cholestasis,
penyebab-penyebab tersebut antara lain adalah:
1. SAP dan hati dapat meningkat sebagai akihat induksi hormon kortikoseroid misalnya
zatrogenik, hiperadrenokortismus.
2. Peningkatan aktivitas osteobiastik dalam tulang, misalnya akibat hiperpara-tiroidismus,
canine panosteitis.
3. Neoplasia dapat juga meningkatkan SAP, tetapi sumber SAP dari mana tidak diketahui
dengan jelas, misalnya pada tumor mamae, sarkoma. karsinoma.

Ciri-ciri peningkatan aktivitas SAP sebagai akibat kasus-kasus noncholestasis (selain


cholestasis):
1. Isoenzim SAP dapat dihasilkan pula dari tulang, plasenta, usus, akibat tumor-tumor
tertentu, dan dapat pula dihasilkan dari jaringan-jaringan lain. Tulang dan jaringan
neoplasma diketahui mempunyai kontribusi dalam peningkatan SAP. sedangkan
jaringan-jaringan lain mungkin kurang berperan.
2. Peningkatan SAP yang disebabkan oleh cholestasis biasanya disertai dengan atan
SGPT, SDH, SGOT. Oleh karena itu jika peningkatan SAP tanpa diikuti kenaikan SGPT,
SGOT, SDH, kemungkinannya adalah cholestasis yang oleh kasu-kasus diluar hati (non
cholestasis). Misalnya pada penyakit ginjal akhir, hiperadreno-kortismus.
3. Peningkatan aktivitas SAP pada penyakit tulang biasanya antara 1.5-3.5 kali dari nilai
normal.
4. Peningkatan aktivitas SAP pada tumor diketahui sangat tinggi, tetapi kenaikan tidak
tetap/tidak konsisten.

Pengaruh choiestasis terhadap metabolisme bilirubin:


1. Bilirubinuria merupakan indikasi awal cholestasis:
a. Bilirubinuria dapat dideteksi Iengan reagen-strip atau metode tablet
b. Pada cholestasis bilirubinuria bisa tanpa hiperbilirubinemia, tapi pasti disertai adanya
peningkatan SAP, misalnya pada kasus cholangiohepatitis kronik.
-

Conjugated bilirubin pada keadaan hati sakit bisa dilepas ke darah atau dan
duktus kanalikulus ke interstitium dan limfatik

conjugated bilirubin merupakan bilirubin larut air dan tidak terikat protein oleh
karena itu akan difiltrasi oleh ginjal, terjadi akumulasi dalam urin, sehingga pada
Universitas Gadjah Mada

10

uji urin bilirubin. meskipun konsentrasi bilirubin dalam serum masih dalam batas
normal.
c. Bilirubinuria

pada

hewan

dapat

terdeteksi

pada

penyakit

hemolitik,

tetapi

mekanismenya belum jelas diketahui. Keadaan ini dapat dibedakan. dengan


penyebab cholestasis dengan cara menemukan penyebab-penyebab pasti kejadian
penyakit hemolitik.
2. Hiperbilirubinemia merupakan tanda-tanda adanya cholestasis yang berat:
a. Hiperhiliruhinemia pada kasus ini ditandai dengan 50% dan total serum bilirubin
menjadi conjugated bilirubin (contoh pada kasus cholangiohepatitis kronis).
-

Adanya obstruksi total cenderung untuk meningkatkan nilai conjugated bilirubin


lebih tinggi, dengan proporsi lebih banyak bila dibanding dengan obstruksi partial.
Pada kondisi ini juga terjadi peningkatan bilirubinuria.

Mekanisme terjadinya peningkatan unconjugated bilirubin dalam serum selama


stasis disebabkan karena dekonjugasi dalarn hati dan berkurangnya uptake
hepar. Konsentrasi unconjugated bilirubin dalam serum biasanya kurang dari 50%
total serum bilirubin.

b. Hiperbilirubinemia akibat penyakit hemolitik sangat jelas berbeda dengan hiperbilirubinemia akibat cholestasis. Biasanya pada penyakit hemolitik ditandai Lebih dari 50%
total serum bilirubin adalah unconjugated bilirubin.
c. Pada kuda, hiperbilirubinemia baik pada cholestasis maupun hemolitik kejadian
ditandat dengan lebih dari 50% total serum bilirubin adalah unconjugated biliruhin
(misal pada kasus anemia hemolitik intravaskuler atau toksisitas fenotiasin),
mekanisme kejadian tersebut belum diketahui dengan jelas. Akan tetapi sebagai
patokan apabila lebih dari 25% total serum bilirubin adalah konjugated maka dapat
diperkirakan penyebabnya adalah cholestasis.
d. Pada sapi kejadian hiperbiiirubinemia lebih sering karena hemolisis.
3. Urin urobilinogen digunakan untuk membedakan antara obstruksi total dengan obstruksi
parsial, dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Uji urin urobilinogen positif. menunjukkan adanya obstruksi duktus biliverus parsial.
b. Uji urin urobilinogen negatif, menunjukkan adanya obstruksi duktus biliverus total.
4. Perbedaan hasil pemeriksaan laboratorik antara hiperbilirubinemia akibat cholestasis dan
hemolisis dapat dilihat pada Tabel 3.

Universitas Gadjah Mada

11

Tabel 3. Perbedaan antara hiperhiliruhinemia akibat cholestasis dan hemolisis


Normal

Penyakit

Cholestasis

Cholestasis

hemolisis

parsial

total

Total bilirubin

normal

+++

++

Conjugated bilirubin

normal

Unconjugated bilirubin

normal

Urine bilirubin

- atau

++

+++

Urine urobilinogen

+ atau -

++

+ atau

Warna feses

normal

Oranye

Normal

acholic

Table 4. Tanda-tanda ikterus/ penyakit hati


Gangguan

Direk

indirek

Urin

Urin

Retensi SGOT Albumin Globulin SAP

hati

bilirubin bilirubin Bilirubin urobilinogen

SGPT

Prehepatik

N/

Intrahepatik

/-

Posthepatik

Universitas Gadjah Mada

12

Gambar 1. Sirkulasi normal bilirubin

Urin pada hewan normal mengandung bilirubin (pigmen empedu) yang disebut urobilinogen,
berwarna kekuning-kuningan. Secara normal didalam fesesnya mengandung sterkobilinogen
yang juga berwarna kekuning-kuningan. Didalam darah secara normal dapat ditemukan
unconjugated bilirubin dan conjugated bilirubin.

Universitas Gadjah Mada

13

Gambar 2. lkterus prehepatik atau ikterus hemolitik.

Akibat adanya proses hemolisis terjadi peningkatan nconugated bilirubin, peningkatan


sterkobilin dalam feses (warna menjadi gelap), dan peningkatan urobilinogen. Peningkatan
urin urobilinogen sebagai akibat sekunder kerusakan hati (urobilinogen yang diekskresikan
lewat kandung empedu menurun tapi banyak yang dialirkan lewat darah kemudian keluar
melalui urin sehingga terjadi peningkatan urobilinogen dalam urin). Jika kerusakan hati
semakin hebat, misalnya akibat hemosiderosis atau over produksi bilirubin, maka conjugated
bilirubin akan dilepaskan oleh sel-sel hati kedalam darah kembali (mengalami regurgitasi)
dan akan lepas kedalam urin sehingga konsentrasinya akan meningkat dalam urin (tidak
terlihat pada gambar).

Universitas Gadjah Mada

14

Gambar 3. lkterus intrahepatik (ikterus hepatika).

Terjadi peningkaian jumlah conjugated biliruhin dalam serum dan sedikit peningkatan
unconjugated bilirubin. Didalam urin juga dapat dilihat adanya conjugated bilirubin dan
peningkatan kadar urobilinogen. Peningkatan kadar urobilinogen dalam urin disebabkan selsel hepar yang banyak mengalami kerusakan tidak dapat mengekskresikan urobilinogen
kedalam kantong empedu.

Universitas Gadjah Mada

15

Gambar 4. lkterus posthepatik (obstruksi posthepatik).

Tidak ada proses regurgutasi, semua conjugated hiliruhin dikembalikan ke hati dan duktus
yang mengalami obstruksi (akibat tumor, batu empedu, pankreatitis yang berat, dan
sumbatan oleh parasit-parasit), sehingga dalam urin tampak adanya conjugated bilirubin.
Didalam urin tidak ditemukan urobilinogen dan didalam feses tidak mengandung sterkobilin,
sehingga warna feses seperti tanah liat.

Universitas Gadjah Mada

16

RENCANA KEGIATAN PEMBELAJARAN MINGGUAN

Pertemuan

: Minggu ke-5

Waktu

: 50 menit

Pokok bahasan

: 5. Uji Fungsi Hati (lanjutan)

Pokok bahasan

:
1. Penyakit Hati Akibat Berkurangnya Fungsi Hati
2. Interpretasi Penyakit Hati berdasar Uji Bromsulfthalein (BSP)
3. Interpretasi

Penyakit

Hati

berdasar

Uji

Blood

Ammonium

(Amonium Toleran)
4. Interpretasi Penyakit Hati berdasar Uji Protein dalam Serum
(Protein Plasma)

Tujuan khusus
1. Mahasiswa mengetahui teknik yang dapat digunakan untuk
menentukan dignosis penyakit hati yang bersifat kronis.
2. Mahasiswa dapat mengetahui faktor-faktor yang harus menjadi
pertimbangan dalam diagnosis penyakit hati.

Metode

: Kuliah dan diskusi

Media

: OHP

Universitas Gadjah Mada

17

Penyakit Hati Akibat Berkurangnya Fungsi Jaringan Hati


Berkurangnya fungsi jaringan hati biasanya terjadi pada kondisi penyakit hati
kronis,atau stadium akhir penyakit hati. Uji laboratorium untuk mendeteksi berkurangnya hati
dapat dilakukan dengan uji sebagai berikut:
A. Uji bromsuiphalein (BSP, Sulfobromophthalein) excretion
B. Konsentrasi amonium dalam darah
C. Konsentrasi serum protein khususnya konsentrasi albumin

A. Uji BSP
1. Uji BSP excretion
Prinsip dan prosedur:
a. Zat warna bromsulphalein setelah disuntikkan secara i.v. akan terikat oleh
albumin plasma segera dibawa keluar ari darah melalui sinusoid (sinusoid
permeabel terhadap protein) dan dikonjugasi oleh sel-sel hati dan diekskresikan
lewat empedu. Kecepatan ekskresi ini yang digunakan sebagai indeks fungsi
jaringan hati.
b. Ada dua prosedur yang digunakan:
1) Pada anjing dan kucing jumlah BSP retensi dalam darah ditentukan 30 menit
setelah injeksi dengan dosis tunggal 5 mg BSP/kg berat badan.
2) Pada sapi dan kuda digunakan BSP clearence, menghilangnya zat warna
yang dan danah per unit waktu merupakan niiai T1/2 BSP clearence. Sampel
plasma dikoleksi path 3 menit, 6 menit dan 9 menit setelah injeksi dosis
tunggai 1,0 gram BSP.
Cara kerja:
1. BSP Retensi (untuk hewan kecil)
- Dosis BSP = 5-20 mg/kg berat badan (biasanya digunakan 5 mg/kg bb)
- Hewan ditimbang
Rumus: berat badan dalam pound = dosis dalam ml
22
50 mg BSP/ml disuntikkan untuk
memperoleh dosis 5 mg/kg bb
- Suntikkan BSP i.v. (v. cephalica) pelan-pelan 1 menit, jangan sampai keluar
dari vena (bisa terjadi nekrosis).
- Setelah 30 menit, ambil 4-5 ml darah (dengan heparin) dan v. sefalika sisi yang lain
- Sediakan 2 tabung:

Universitas Gadjah Mada

18

- % BSP retensi (yang ditahan) = kadar BSP dalam 30 menit (mg/ml) x 10

Interpretasi :
Normal

Anjing: 5% BSP retensi pada 30 menit


Sapi : T 3 menit
Kuda: T 3,5 menit
Domba T 2 menit

BSP retensi naik/lebih lama, pada:


a. parenkim hati
- degenerasi melemak
- sirosis
- nekrosis
b. saluran empedu
- obstruksi
c. ekstra hepatik
- gagal jantung kongesti
- syok
- demam
d. neoplasma metastatik
- penyakit-penyakit granuloma

2. BSP Clearence (untuk hewan besar)


-

Suntik hewan dengan 1 g BSP untuk setiap hewan dcngan berat badan 182 - 555 kg)

Tunggu selama 5 menit, kemudian ambil 2 sampel darah dengan heparin sebelum 12
menit dengan interval 4 menit
misalnya: 5 dan 9 menit atau 6 dan 10 memt atau 7 dan 11 menit

Catat waktu ini dengan tepat

Periksa BSP dalam plasma dengan spektrofotometer

Buat kurva dan kadar BSP di plot pada kertas semilogaritmik ordinat
Universitas Gadjah Mada

19

Hitung T BSP yaitu waktu yang diperlukan kadar BSP untuk tinggal atau menjadi
setengahnya

Contoh menghitung T BSP Clearence:


-

Ambil 2 sampel darah, misalnya pada 5 dan 9 menit sesudah suntikan 1 mg

BSP 1.v
-

Hitung kadar BSP masing 2 sampel darah, misalnya 4,7 dan 1,8 mg%

Plot titik 4,7 dan 1.8 mg% pada kertas logaritmik dan tarik garis lurus melalui 2
tersebut

T dapat dilihat, misalnya dan titik 6 mg% dan 3 mg%, maka akan tercatat T= 3
menit

Interpretasi BSP retensi atau penurunan kliren


1. Kira-kira 55% fungsi masa hati hilang sebelum terjadi BSP retensi atau penurunan kliren.
Penyebab dan keadaan ini adalah atrofi dan fibrosis hati.
2. Faktor lain yang mempengaruhi nilai BSP adalah:
a. Tidak cukupnya aliran darah yang melalui hati menyebabkan kurangnya pengambilan
warna BSP oleh sel-sel hati (misal pada kasus dirofilaniasis).
b. Selama kondisi hiperbilirubinemia nilai BSP bisa terjadi kesalahan karena:
-

Terjadi kompetisi pengambilan bilirubin bebas dan BSP oleh sel-sel hati,
sehingga terjadi proses kejenuhan. Akibatnya dikira BSP retensi terjadi selama
hiperbilirubinemia.

Selama cholestasis conjugated BSP kembali masuk kedalam darah melalui jalan
yang sama dengan hilirubin.

Universitas Gadjah Mada

20

Universitas Gadjah Mada

21

c. BSP dalam plasma dibawa oleh albumin yang mengatur pengambilan warna oleh sel
sel hati. Pengambilan BSP lebih efisien selarna terjadi hipoalbuminemia.
Albuminemia merupakan ciri khas adanya penyakit hati yang kronis, oleh karena itu
nilai BSP pada kondisi ini bisa dikelirukan dengan gangguan-gannguan hati yang
berat. Pada kondisi hipoalbuminemia, hanya sedikit albumin yang mengikat BSP
maka BSP tidak terikat dan diekskresikan lewat urin dan sistem vaskuler ke
intestinum sehingga klirens menjadi cepat.
3. Anasarka, asites, obesitas:
Volume cairan untuk distribusi BSP meningkat, akibat cairan ekstraseluler berlebihan,
konsentrasi albumin meningkat maka klirens BSP cepat dan retensi rendah
(rnencerminkan kondisi disfungsi hati).

Nilai normal

T Kuda 2,8 0,5 menit


T Sapi 3,3 0,5 menit

BSP retensi lebih lama dijumpai pada penyakit-penyakit hati sebagai berikut:
-

lipidosis hati dengan nekrosis sentrolobuler

fibrosis periportal

hepatitis fokalis

keracunan Ccl4 dan talium

infectious canine hepatitis

leptospirosis

intoksikasi xylidine

diabetes mellitus dengan lipidosis hati dan degenerasi

leukemia dengan metastasis hati

fibrosis hati difus

degenerasi hati sekunder yang berhubungan dengan asites, duodenalis ulseratif,


gastroententis, enteritis hemoragika akibat koksidiosis

gangguan sirkulasi hati, misalnya dekompensasi jantung, dehidrasi berat, dan syok

BSP klirens meningkat pada:


-

hemisiderosis hati

lipidosis berat

keracunan Ccl4

BSP klirens turun pada:


-

hepatitis supurativ

fasiolasis berat dengan fibrosis hati abses hati


Universitas Gadjah Mada

22

abses hati (Sperophorus necrophorus)

Keuntungan metode BSP klirens


1. Pengambilan sampel darah dapat diselesaikan dalam 12 menit setelah penyuntikan.
2. Darah dapat diambil setiap saat antara 5-12 menit setelah penyuntikan. Fungsi hati
secara kuantitatif dapat diperkirakan berdasar hilangnya BSP dan plasma.

Kelemahan metode BSP retensi


1. Hewan harus ditimbang
2. Harus disuntikkan BSP/zat warna lain dengan dosis yang tepat.
3. Darah harus diambil pada satu waktu yang tepat.

Zat warna lain yang dapat digunakan untuk uji fungsi hati:
1. Indocyanin green: baik digunakan untuk anjing, tapi kelernahannya diperlukan
spektrofoto-meter dengan panjang gelombang infra merah.
2. Rose bengal: mempunyai kelemahan karena bisa mengakibatkan fotosensitivitas.
3. Phenoltetra chlorophthaleine: hasilnya kurang memuaskan.

B. Blood amonium (uji amonium toleran)


1. Prinsip dan cara kerja:
-

Ammonium diabsorbsi dan traktus intestinal bagian bawah, dilepas dan sistem
darah portal dan diubah menjadi urea dalam hati. Besarnya pelepasan amonium
dan darah tergantung dan besarnya fungsi masa hati dan kekuatan aliran darah
portal.

Uji amonium toleran pada anjing

hewan dipuasakan

diberi 0, I gram NH4CI/kg bb peroral

sampel darah diambil pada 30 dan 45 menit setelah pemberian

nilai amonium darah dibandingkan dengan kontrol

2. Interpretasi hiperamonemia:
-

Jika terjadi penurunan berat fungsi masa hati sehingga aliran darah tidak bisa
mengimbanginya maka akan terjadi peningkatan konsentrasi amonium dalam
darah.

Perubahan-perubahan tersebut paling sering terjadi pada hewan yang mengalami


atropi hati misalnya pada kasus gangguan vena cava portalis pada anjing. Pada

Universitas Gadjah Mada

23

penyakit-penyakit hati yang yang mengakibatkan penurunan hebat fungsi masa


hati dapat pula terjadi hiperamonemia.

C. Protein serum
Komponen protein serum berikut ini dapat digunakan untuk mengetahui gangguan
fungsi masa hati:
1. Total protein plasma (TPP) diukur dengan refraktometer atau kolorimetri.
2. Konsentrasi albumin serum dapat diukur dengan kolorimetri atau elektroforesis.
3. Konsentrasi globulin serum diukur dengan kolonmetri, elektroforesis. atau dengan cara
mengurangi jumlah total protein dengan albumin.
4. Konsentrasi masing-masing ,,-globulin ditentukan dengan elektrotoresis (lihat gambar
5)

Sumber dan penghilangan protein:


1. Hati mensintesa hampir semua protein plasma (kecuali Ig disintesa di jaringan limfoid)
2. Plasma protein secara rutin dikatabolisme dan ditempatkan kembali di hati. Katabolisme
ama didalam hati, tapi dapat sedikit melebar ke trakius intestinal dan ginjal.
3. Masing-masing protein plasma mempunyai turnover rate, albumin mempunyal hal-life
sekitar 7-10 hari.

Fungsi protein plasma:


1. Protein yang paling utama berfungsi menjaga keseimbangan osmotik. Pada ascites
perkirakan konsentrasi albumin kurang dan 1.0 g/dl, demikian juga anasarka ditandai
dengan penurunan albumin (hipoalbuminemia).
2. Secara kolektif protein plasma berperan sebagai anion yang berperan dalam
keseimbangan asam-basa tubuh
3. Protein juga berperan sebagai faktor koagulan.
4. Protein bertugas sebagai pembawa lemak, vitamin, hormon, free hemoglobin,
unconjugated bilirubin, Fe, dan lain-lain kation maupun anion.

Hipoproteinemia, penyebab dan tanda-tandanya:


1. Hipoproteinemia disebabkan karena penurunan protein secara berlebihan atau adanya
aktivitas katabolisme yang berlebihan dan sedikitnya produksi.
2. Hipoproteinemia lebih sering akibat hipoalbuminemia (misalnya pada kasus amiloidosis
ginjal), dan hanya kadang-kadang saja akibat rendahnya konsentrasi globulin (pada
kasus malabsorbsi intestinal). Defisiensi imun jarang menyebabkan penurunan TPP.
3. Hipoalbuminemia terjadi pada penyakit hati stadium akhir.
Universitas Gadjah Mada

24

Pada kondisi ini kurang lebih 80% fungsi hati telah berkurang sebelum terdeteksi
adanya hipoalbuminemia.

Katabolisme albumin dihati menurun dan half-life albumin menjadi diperpanjang.


meng-akibatkan tertundanya kejadian hipoalbuminemia.

4. Selama terjadi hipoalbuminemia terjadi kompensasi peningkatan konsentrasi globulin.


Pada keadaan ini dapat mengaburkan kejadian hipoproicinemia jika hanya total protein
plasma yang diukur.
5. Apabila secara bersamaan terjadi dehidrasi, kejadian hipoproteinernia bisa titik terdeteksi

Gangguan-gangguan yang dapat menyebabkan hipoproteinemia:


1. Berkurangnya produksi:
a. Hipoalbuminemia
- malabsorbsi intestinal primer atau sekunder
- insufisiensi pankreatik eksokrin
- malnutrisi, diet. parasit
- penyakit hati, atrofi atau fibrosis hati
b. Hipoglobulinemia
- penyakit defisiensi imun

2. Meningkatnya kehilangan protein:


a. Hipoalburninemia
- penyakit gnjal, proteinuria dalam waktu lama
- hipoadrenokortismus
- penyakit eksudat kulit yang parah
b. Hipoalbuminemia dan hipoglobulinemia
- hemoragi ekstemal
- protein-losing enteropathy
- Johnes disease

Hiperproteinemia, penyebab dan tanda-tandanya:


1. Dehidrasi

dapat

menyebabkan

peningkatan

nilai

protein

sehingga

terjadi

hiperproteinemia relatif (misal pada kasus panleukopenia infeksiosa akut dan


salmonellosis akut. Bila selarna dehidrasi ada hipoproteinemia, maka nilai TPP bias
normal.
2. Peningkatan konsentrasi imunoglobulin dapat menyebabkan peningkatan TPP, sehingga
hiperproteinemia secara absolute
3. Pada masa Iaktasi, sapi cenderung mempunyai nilai TPP yang tinggio yaitu 8-8,5 g/dl.
Universitas Gadjah Mada

25

4. Hiperfibrinogenemia selama penyakit radang akanterjadi peningkatan TPP.

Gamopati, penyebab dan tanda-tandanya:


1. Gamopati merupakan puncak yang tidak normal dan zona , , globulin yang tampak
elektroforetogram (lihat Gambar 5). Perubahan-perubahan secara kualitatif (abnormal
elekroforetogram) dapat berhubungan atau tidak berhubungan nilai total protein plasma.
2. Gamopati monoklonal ditandai dengan puncak dasar tunggal yang sempit yang dapat
pada masing-masing zona , , . Klon tunggal dan sel biasanya pada plasma sel
meiloma, over produksi tipe tunggal irnunoglobulin atau fragmen imunoglobulin.
3. Gamopati polikional merupakan puncak dasar yang melebar yang disebabkan oleh
meningkatnya produksi dan beberapa tipe imunoglobulin.
-

Kejadian ini sering terjadi pada kondisi yang ditandai dengan stimulasi antigenik
waktu lama, misalnya pada penyakit infeksius kronis (abses ginjal. feline infectious
peritonitis), dan sering terjadi pada limfosarkoma dan lain-lain neoplasma.

Pada anjing puncak dasar yang melebar dan imunoglobulin terutama pada zona
tapi kadang-kadang menumpuk pada zona y.

Pada kucing, sapi dan kuda, gamopati polikional terutama pada zona .

4. Puncak globulin biasanya juga merupakan suatu abnormalitas.


-

Abnormalitas globulin harus dibedakan dengan gamopati monokional karena


keduanya tampak saling berdekatan.

Puncak globulin terjadi karena pelepasan depolimerasi substansi dasar jaringan


ikat selama terjadi demam, trauma, keradangan, dan perkembangan tumor.

Puncak globulin merupakan tanda yang khas dan neoplasia sel mast pada anjing.

5. Gambaran

datar

atau

tidak

adanya

puncak

globulin

merupakan

tanda-tanda

pengurangan un secara benlebihan, akibat kegagalan transfer pasif imunoglobulin dari


induk neonatal, dan akibat imunodefisiensi.

Universitas Gadjah Mada

26

C. PENUTUP

Topik mata kuliah Uji Fungsi Hati dapat diserap intisarinya dengan cara maha.siswa
mengerjakan pertanyaan-pertanyaan berikut mi:
1. Sebutkan berbagai faktor yang dapat mempengaruhi penyakit hati
2. Jelaskan tujuan uji biokimiawi dalam evaluasi penyakit hati
3. Sebutkat 3 macam gangguan hati yang menentukan dasar intrpretasi penyakit hati
4. Sebutkan enzim yang perlu diperiksa untuk menentukan penyakit hati pada sapi dan
anjing
5. Sebutkan penyebab terjadinya kebocoran sel-sel hati
6. Jelaskan mengapa SGPT dan SDH disebut enzim liver spesifik
7. Jelaskan perbedaan bilirubin conjugated dan bilirubin unconjugated
8. Jelaskan sebab-sebab terjadinva cholestasis
9. Jelaskan mekanisme dan tanda-tanda terjadinva
a. ikierus prehepatik
b. ikierus hepatic
c. ikierus posthepauk
10. Teknik apa saja yang dapat dilakukan untuk menentukan berkurangnva fungsi hati
11. Jelaskan prinsip uji BSP ekskresi
12. Apa perbedaan uji BSP retensi dan BSP Iirens
13. Jelaskan gambaran protein plasma pada anjing yang mengalami dirofilanasis yang
diharengi dengan dehidrasi

Agar mahasiswa dapat menilai kemampuan diri dalam mernahami setiap materi yang
diberikan dalam setiap topik mata kuliah (BAB). maka rnahasiswa harus dapat
menyelesaikan soal-soal latihan tersebut. Seandainya ada kesulitan dapat didiskusikan
didalam kuliah dan dapat melihat kunci cara penyelesaian soal latihan. yaitu dengan
mengikuti petunjuk halaman yang digunakan untuk penyelesaian soal.
Kunci penyelesaian soal latihan (lihat halaman):
1. (13,14). 2. (1516). 3. (16), 4. (16). 5. (17), 6. (16). 7. (19). 8. (20). 9. (24. 26. 27, 28).
10. (29). 11. (29). 12. (29.31 ;. 13. (35.36)

Universitas Gadjah Mada

27