Anda di halaman 1dari 8

BAB I

PENDAHULUAN

A. Pendahuluan

Titrasi kompleksometri atau kelatometri adalah suatu jenis titrasi dimana reaksi antara
bahan yang dianalisis dan titrat akan membentuk suatu kompleks senyawa. Titrasi
kompleksometri adalah cara titrimetri yang di dasarkan pada kemampuan ion-ion logam
membentuk senyawa kompleks yang mantap dan dapat larut dalam air. Atas dasar ini, sejumlah
cara titrasi untuk menentukan kadar ion-on logam dalam cuplikan telah dikembangkan.
Kompleks senyawa ini dsebut kelat dan terjadi akibat titran dan titrat yang saling
mengkompleks. Kelat yang terbentuk melalui titrasi terdiri dari dua komonen yang membentuk
ligan dan tergantung pada titran serta titrat yang hendak diamati. Kelat yang terbentuk melalui
titrasi terdiri dari dua komponen yang membentuk ligan dan tergantung pada titran serta titrat
yang hendak diamati.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Azas Titrasi
Titrasi kation sebagai logam (+2) dalam pelarut air pada PH yang sesuai, berdasarkan
terbentuknya kompleks yang tidak terdisosiasi dan larut dalam air dengan senyawa organik
pembentuk kelat yakni Na2-EDTA. Nama lain untuk EDTA adalah :
1. Complexon II ( Siegfried )
2. Titriplex II ( Merck )
3. Versena acid ( Dow )
4. Sesquestic acid ( Hopkins & Williams )
NOOC CH2

CH2 - COOH
N CH2 CH2 N

NaOOC CH2

CH2 - COONa

Titik akhir dinyatakan dengan indikator logam yang sesuai (Murexid, Eriochrom blackT,
dsb).
Titrasi kompleksometri merupakan pembentukan molekul netral yang terdisosiasi dalam
larutan. Persyaratan mendasar terbentuknya kompleks demikian adalah tingkat kelarutan yang
tinggi. Zat pengompleks (pereaksi) yang sering digunakan adalah ligan bergigi banyak yaitu
asam etilendiamintetraasetat (EDTA).
Salah satu penggunaan titrasi kompleksometri adalah digunakan untuk penentuan
kesadahan air dimana disebabkan oleh adanya ion Ca 2+ dan Mg2+. Titrasi ini dapat di ukur
langsung dengan EDTA pada pH 10 yang menggunakan indikator EBT, titik akhir titrasi ditandai
dengan perubahan warna dari merah menjadi biru.
Reaksi kesetimbangan pembentuk kompleks banyak digunakan dalam titrimetri. Cara
titrimetri ini didasarkan pada kemampuan ion-ion logam membentuk senyawa kompleks yang
mantap dan dapat larut dalam air. Karena itu cara ini sering disebut titrasi kompleksometri. Atas
dasar ini, sejumlah cara titrasi untuk menentukan kadar ion-ion logam dalam cuplikan telah
dikembangkan oleh para ahli.
Zat pengompleks (pereaksi) yang sering digunakan adalah ligan bergigi banyak, yaitu
asam etilen diamin tetra asetat atau EDTA. Bukti yang menunjukkan bahwa EDTA mempunyai
rumus bangun zwitter.
2

Dari strukturnya, bahwa molekul tersebut (EDTA) mengandung baik donor elektron dari
atom oksigen maupun donor dari atom nitrogen sehingga dapat menghasilkan khelat bercincin
sampai dengan enam secara serentak. EDTA mudah larut dalam air, dapat diperoleh dalam
keadaan murni, tapi karena adanya dengan jumlah yang tidak tertentu, sebaiknya distandarisasi
dulu.
EDTA berpotensi sebagai ligan seksidentat yang dapat berkoordinasi dengan sebuah ion
logam melalui gugus dua nitrogen dan empat karboksilnya. Dalam kasus lainnya, EDTA dapat
bertindak sebagai ligan kuinkedendat atau kuadridentat dengan satu atau dua gugus karboksilnya
bebas dari interaksi kuat dengan logam. Untuk mudahnya, bentuk asam bebas dari EDTA sering
disingkat H4X.

Struktur 3-Dimensi EDTA.

Struktur indikator EBT:


OH
OH

N=N

Na+SO3-

NO2

Kelatometri dalam perkembangan analisis kimia sempat mengalami kemunduran karena


kelemahan-kelemahannya serta karena adanya cara-cara baru yang lebih baik. Akan tetapi hal ini
diperbaiki dengan berkembangnya penelitian-penelitian tentang pengkelat polidentat. Perhatian
baru terhadap kompleksiometri ini diawali oleh Schawazenbach tahun 1954, ia menyadari bahwa
potensi pengkelat dalam analisis volumetrik sangat baik. Ahli kimia asal Swiss ini
mengkhususkan perhatiannya pada penggunaan asam-asam aminopolikarboksilat, salah satunya
Ethylenediaminetetraacetic acid (EDTA).
Setiap ion logam dapat dititrasi dengan menggunakan EDTA pada pH tertentu untuk
setiap logam, kadar kalsium (Ca) dalam suatu sampel dapat ditentukan dengan menggunakan
titrasi kompleksometri menggunakan garam dinatrium (Na2H2X) yang akan menunjukkan
perubahan warna saat titik ekivalen telah tercapaiakibat reaksi antara kompleks logam-indikator.
Berdasarkan latar belakang di atas, maka dilakukanlah percobaan ini.
Garam dinatriumnya ( Na2H2X ) biasanya dipakai dalam kimia analisis dengan nama :

Komplekson III,
Titriplex III,
Sesquesterne,
Trilon B,
Versene,
Chelaton 3
Faktor-faktor yang membuat EDTA ampuh sebagai pereaksi titrimetri antara lain:

1) Selalu membentuk kompleks ketika direaksikan dengan ion logam


2) Kestabilannya dalam membentuk kelat sangat konstan sehingga reaksi berjalan sempurna
(kecuali dengan logam alkali)
3) Dapat bereaksi cepat dengan banyak jenis ion logam
4) telah dikembangkan indikatornya secara khusus
5) mudah diperoleh bahan baku primernya

6) dapat digunakan baik sebagai bahan yang dianalisis maupun sebagai bahan untuk

standardisasi.
Faktor-faktor inilah yang membuat syarat-syarat untuk titrasi telah terpenuhi dengan baik jika
menggunakan EDTA.

B. Reaksi yang Terjadi Pada Kompleksometri


Menurut Achmad Mursyidi dan Abdul Rohman (2008), cara-cara titrasi kompleksometri
dengan EDTA terbagi menjadi 5, yaitu :
1. Titrasi langsung, merupakan metode yang paling sederhana dan sering dipakai. Larutan ion
yang akan ditetapkan ditambah dengan dapar, misalnya dapat pH 10 lalu ditambahkan indikator
logam yang sesuai dan dititrasi langsung dengan larutan baku dinatrium edetat.
M+2 + Indikator M Indikator
( warna A )
( warna B )
M Indikator + Na2 EDTA M EDTA + Indikator
( warna B )
( warna A )
CH2 COON
CH2
CH2
CH2
M
C=O
N
O
-

OOC - CH2

CH2

C
O

2. Titrasi kembali, cara ini penting untuk logam yang mengendap dengan hidroksida pada pH
yang dikehendaki untuk titrasi. Untuk senyawa yang tidak larut misalnya sulfat, kalsium oksalat,
untuk senyawa yang membentuk kompleks yang sangat lambat dan ion logam yang membentuk
kompleks lebih stabil dengan natrium edetat daripada dengan indikator. Pada keadaan demikian,
5

dapat ditambahkan larutan baku dinatrium edetat berlebihan kemudian larutan di dapa pada pH
yang diinginkan dan kelebihan dinatrium edetat dititrasi kembali dengan larutan baku ion
logam.
M+2 + Na2EDTA M EDTA + Na2EDTA + Indikator
(V.M)
( warna A )
+2
Titrasi. + Zn ( Mg+2 )
(M)
Zn Indikator + Zn EDTA
( warna B )
C. Contoh Titrasi
a. ZnSO4.7H2O ( Titrasi langsung )
Zn+2 + (H2X)-2 (ZnX)-2 + 2H+
ZnSO4.7H2O Zn+2 Na2H2 X.2H2O
287,5 gram ZnSO4.7H2O 1000 ml 1 M = 20000 ml 0,05 M
0,01438 gram ZnSO4.7H2O 1 ml 0,05 M Na2 EDTA
Catatan :
-

Titrasi langsung dengan 0,05 M Na2EDTA dalam dapar heksamin HCl PH 5


Indikator : Jingga Xylenol : merah kuning

b. Ca3(PO4)2 ( Titrasi kembali ) :


Ca3(PO4)2 Tidak larut dalam air +HCl berlebih dan T
Tambahkan Na2EDTA ( V . M ) gram Larutan Amonia Amonium Cl- hingga PH 10
Titrasi Na2EDTA berlebih dengan ZnCl2 0,05 M, Indikator Eriochrom black T

D. Indikator Titrasi
Sebagian besar titrasi kompleksometri mempergunakan indikator yang juga bertindak sebagai
pengompleks dan tentu saja kompleks logamnya mempunyai warna yang berbeda dengan
pengompleksnya sendiri.
Menurut Ikhsan Firdaus (2009), beberapa indikator metalokromik yang dapat digunakan,
yaitu :

1. Mureksida
Mureksida adalah garam amonium dari asam purpurat dan anionnya, mempunyai struktur.
Mureksida dapat digunakan untuk titrasi langsung dengan EDTA terhadap kalsium pada pH = 11,
perubahan warna pada titik akhir adalah dari merah menjadi violet biru, tetapi jauh dari ideal.
Perubahan warna pada titrasi langsung dari nikel pada pH 10-11 adalah dari kuning menjadi
violet biru. Perubahan warna untuk kalsium adalah dari hijau zaitun melalui abu-abu, menjadi
biru mendadak.

2. Hitam Solokrom (Hitam Eriokrom T)


Zat ini adalah natrium 1-(1-hidroksi-2-naftilazo)-6-nitro-2-naftol-4-sulfonat(II) dan
mempunyai acuan indeks warna C.I.14645. Dalam larutan yang sangat asam, zat warna ini
cenderung untuk berpolimerisasi menjadi produk yang berwarna coklat-merah, akibatnya
indikator ini jarang digunakan dalam titrasi EDTA dengan menggunakan larutan yang lebih asam
daripada pH = 6,5.
Gugus asam sulfonat dalam indikator ini akan menyerahkan protonnya sebelum range pH
7-12, yang merupakan perhatian paling utama bagi penggunaan indikator ion logam. Kedua nilai
pK untuk atom-atom hidrogen ini masing-masing adalah 6,3 dan 11,5. Di bawah pH = 5,5,
larutan hitam solokrom (Hitam Eriokrom T) adalah merah (disebabkan oleh H 2D-), antara pH 7
dan 11 warnanya biru (disebabkan oleh HD2-) dan di atas pH = 11,5 indikator ini berwarna
jingga-kekuningan (disebabkan oleh D3-). Dalam range pH 7-11, penambahan garam logam
menghasilkan perubahan warna yang cemerlang dari biru menjadi merah.

E. Pembakuan Larutan Na2 EDTA 0,01 M

1.
2.
3.
-

Kalsium
Baku primer CaCl2 ( asal CaC03 + HCl CaCl2 + CO2 ) + dapar + Eriochrom black T.
Titrasi dengan Na2 EDTA merah biru
Zinc ( ZnSO4.7H2O )
Magnesium ( MgSO4.7H2O )
warna berubah dari ungu menjadi biru

Adendum :
-

EDTA disebut ligand yang mampu membentuk kompleks dengan ion logam berkat

adanya pasangan elektron sunyi.


Dapar digunakan untuk mengikat ion H+ yang dibentuk sewaktu titrasi berlangsung.
Mg+2 + H2X-2 MgX-2 + 2H+
Derajat asam yang meningkat melemahkan pembentukan kompleks MX-2, karena X-4 +

H+
HX-3 ( H2X-2, H3X-1 atau H4X )
H4X dan NaH3X larut kurang baik

Atau chelating agent. chelate atau Khelat adalah MX-2

Anda mungkin juga menyukai