Anda di halaman 1dari 12

PENGATURAN POSISI KLIEN

A. PENGERTIAN
Posturing / mengatur dan merubah posisi adalah mengatur klien dalam posisi yang baik
dan mengubah secara teratur dan sistematik.Hal ini merupakan salah satu aspek
keperawatan yang penting. Posisi tubuh apapun baik atau tidak akan mengganggu apabila
dilakukan dalam waktu yang lama. (potter dan perry,2005)
B. TUJUAN MERUBAH POSISI
1. Mencegah nyeri otot
2. Mengurangi tekanan
3. Mencegah kerusakan syaraf dan pembuluh darah superficial
4. Mencegah kontraktur otot
5. Mempertahankan tonus otot dan reflek
6. Memudahkan suatu tindakan baik medik maupun keperawatan
C. MACAM MACAM PENGATURAN POSISI KLIEN
Macam pengaturan posisi klien yaitu :
1. Posisi Supinasi (Telentang)
2. Posisi Lateral (Side-Lying)
3. Posisi Dorsal Recumbent
4. Posisi Trendelenberg
5. Posisi Sims
6. Posisi Lithotomi
7. Posisi Pronasi (Telungkup)
8. Posisi Genu Pektoral (Knee-Chest)
9. Posisi Fowler
10. Posisi ortopnea
D. PROSEDUR PELAKSANAAN TIAP PENGATURAN POSISI KLIEN
1. Posisi Supinasi (Telentang)
a. Pengertian :
Posisi supinasi adalah posisi klien berbaring terlentang dengan kepala dan bahu
sedikit elevasi dengan menggunakan bantal.
b. Tujuan :
1) Untuk klien pascaoperasi dengan anestesi spinal.
2) Mengatasi masalah yang timbul akibat pemberian posisi yang tidak tepat.

c. Indikasi :
1

1) Klien dengan tindakan post anestesi atau pembedahan tertentu


2) Klien dengan kondisi lemah atau koma
d. Persiapan Alat :
1) Tempat tidur
2) Bantal
3) Gulungan handuk
4) Bantalan kaki
5) Handscoen
e. Prosedur Pelaksanaan :
1) Pastikan kebutuhan klien akan tindakan posisi supinasi
2) Persiapan klien
a) Sampaikan salam.
b) Informasikan kepada klien tentang tujuan dan prosedur yang akan
3)
4)
5)
6)
7)

dilakukan.
Persiapan lingkungan
a) Tutup gorden / pasang sampiran.
b) Dekatkan alat-alat.
Cuci tangan, gunakan handscoen (jika perlu).
Baringkan klien terlentang mendatar di tengah tempat tidur.
Letakkan bantal di bawah kepala dan bahu klien.
Letakkan bantal kecil di bawah punggung pada kurva lumbar, jika

terdapat celah disana.


8) Letakkan bantal di bawah kaki, mulai dari lutut sampai tumit.
9) Topang telapak kaki klien dengan menggunakan bantalan kaki.
10) Jika klien sadar atau mengalami paralisis ekstrimitas atas,elevasikan tangan
dan lengan bawah dengan menggunakan bantal.
11) Lepaskan sarung tangan.
12) Cuci tangan.
13) Evaluasi respon klien dan dokumentasikan.
2. Posisi Lateral (Side-Lying)
a. Pengertian :
Posisi lateral adalah posisi klien berbaring pada salah satu sisi bagian tubuh
dengan kepala menoleh ke samping. Dan sebagian besar berat tubuh berada pada
pinggul dan bahu.
b. Tujuan :
1) Mempertahankan body aligment
2) Mengurangi komplikasi akibat imobilisasi
3) Meningkatkan rasa nyaman
4) Mengurangi kemungkinan tekanan yang menetap pada tubuh akibat posisi
yang menetap

c. Indikasi :
1) Klien yang ingin istirahat dan tidur
2

2) Klien yang terlalu lama dalam posisi fowler atau dorsal recumbent
3) Klien yang mengalami kelemahan dan pasca operasi
d. Persiapan Alat :
1) Tempat tidur
2) Bantal kecil
3) Gulungan handuk
4) Sarung tangan
e. Prosedur Pelaksanaan :
1) Pastikan kebutuhan klien akan posisi lateral
2) Persiapan klien
a) Sampaikan salam
b) Informasikan kepada klien tentang tujuan dan prosedur yang akan
dilakukan
3) Persiapan lingkungan
a) Tutup gorden / pasang sampiran
b) Dekatkan alat-alat
4) Perawat cuci tangan, gunakan sarung tangan jika diperlukan
5) Baringkan klien terlentang mendatar ditengah tempat tidur
6) Gulungkan hingga posisi miring
7) Letakkan bantal dibawah kepala dan leher klien
8) Fleksikan bahu dibawah paha dan posisikan ke depan sehingga tubuhtidak
menopang bahu tersebut
9) Letakkan bantal dibawah lengan atas
10) Letakkan bantal dibawah paha dan kaki atas sehingga ekstermitas bertumpu
sacara paralel dengan permukaan tempat tidur
11) Lepaskan bantal guling dibelakang punggung klien untuk menstabilkan
posisi
12) Lepaskan sarung tangan
13) Cuci tangan
14) Evaluasi respon klien
15) Dokumentasikan seluruh hasil tindakan beserta evaluasinya
3. Posisi Dorsal Recumbent
a. Pengertian :
Posisi dorsal recumbent adalah posisi terlentang dengan kedua lutut kakifleksi
(ditarik atau direnggangkan) dan tumit atau telapak kaki menempel pada tempat
tidur dan kedua kaki direnggangkan. Posisi ini dilakukan untuk merawat dan
memeriksa serta pada proses persalinan
b. Tujuan :
Meningkatkan kenyaman klien, terutama dengan ketegangan punggung belakang
c. Indikasi :
1) Untuk pemeriksaan pada bagian pelvic, vagina dan anus/ tindakan
gynekologi
2) Untuk memudahkan pemeriksaan palpasi daerah perut
3) Untuk memudahkan mengerjakan parasat tertentu, misalnya pemasangan
kateter
3

4) Untuk klien dengan ketegangan punggung belakang

d. Persiapan Alat :
1) Tempat tidur
2) Bantal
e. Prosedur Pelaksanaan :
1) Pastikan kebutuhan klien akan posisi dorsal recumbent
2) Persiapan klien
a) Sampaikan salam
b) Informasikan kepada klien tentang tujuan dan prosedur yang akan
dilakukan
3) Persiapan lingkungan
a) Tutup gorden / pasang sampiran
b) Dekatkan alat-alat
4) Cuci tangan
5) Pasang bantal di bawah kepala klien
6) Bantu klien menekuk lutut dan melebarkan kedua kaki
7) Kedua telapak kaki tetap menapak pada tempat tidur
8) Kedua tangan klien diletakkan kearah kepala
9) Cuci tangan
10) Evaluasi respon klien
11) Dokumentasikan seluruh hasil tindakan beserta evaluasinya
4. Posisi Trendelenberg
a. Pengertian :
Posisi trendelenberg adalah memberikan posisi kepala lebih rendah dari pada
posisi kaki.
b. Tujuan :
1) Melancarkan peredaran darah ke otak, terutama pada klien yang mengalami
syok
2) Klien dengan pemasangan skintraksi
3) Klien dengan pembedahan pada daerah perut
4) Klien dengan shock, hipotensi

c. Indikasi :
1) Klien dengan pembedahan pada daerah perut
2) Klien dengan shock, hipotensi
3) Klien dengan pemasangan skintraksi
4

d. Persiapan Alat :
1) Dua balok penopang kaki tempat tidur
2) Bantal
3) Tempat tidur khusus
e. Prosedur Pelaksanaan :
1) Pastikan kebutuhan klien akan posisi trendelenberg
2) Persiapan klien
a) Sampaikan salam
b) Informasikan kepada klien tentang tujuan dan prosedur yang akan
dilakukan
3) Persiapan lingkungan
a) Tutup gorden / pasang sampiran
b) Dekatkan alat-alat
4) Cuci tangan
5) Klien dalam keadaan terbaring terlentang, pasang bantal diantara kepala
dan ujung tempat tidur
6) Perawat mengangkat bagian kaki tempat tidur, perawat lain memberi balok
di bagian kaki tempat tidur
7) Pada tempat tidur khusus atur posisi klien dengan meninggikan bagian kaki
klien
8) Cuci tangan
9) Evaluasi respon klien
10) Dokumentasikan seluruh hasil tindakan beserta evaluasinya
5. Posisi Sims
a. Pengertian :
Posisi sims adalah posisi dimana klien berbaring miring ke salah satu sisi, baik
kekanan atau kekiri. Berat badan terletak pada tulang illium, humerus dan
kalvikula
b. Tujuan :
1) Memberi kenyamanan
2) Meningkatkan drainage dari mulut klien dan mencegah aspirasi
3) Mengurangi penekanan pada tulang sakrum dan trochanter mayor otot
pinggang
4) Memberi obat per anus (supositoria)
5) Melakukan pemeriksaan daerah anus
6) Mencegah dekubitus

c. Indikasi :
1) Klien dengan pemeriksaan dan pengobatan daerah perineal
2) Alih baring untuk klien yang tidak sadarkan diri atau koma
3) Klien paralisis
4) Klien yang akan dilakukan enema/ huknah
5

5) Untuk posisi tidur pada wanita hamil


d. Persiapan Alat :
1) Tempat tidur
2) Bantal
e. Prosedur Pelaksanaan :
1) Pastikan kebutuhan klien akan posisi sims
2) Persiapan klien
a) Sampaikan salam
b) Informasikan kepada klien tentang tujuan dan prosedur yang akan
dilakukan
3) Persiapan lingkungan
a) Tutup gorden / pasang sampiran
b) Dekatkan alat-alat
4) Cuci tangan
5) Baringkan klien terlentang mendatar ditengah tempat tidur
6) Gulingkan klien hingga posisi miring yang sebagian pada abdomen
7) Tempatkan bantal di bawah kepala klien
8) Tempatkan bantal dibawah lengan atas yang difleksikan yang menyokong
lengan setinggi bahu. Sokong lengan lain diatas tempat tidur
9) Tempatkan bantal dibawah tungkai atas yang difleksikan yang menyokong
tungkai setinggi pinggul
10) Letakkan alat penopang dibawah telapak kaki klien
11) Cuci tangan
12) Evaluasi respon klien
13) Dokumentasikan seluruh hasil tindakan beserta evaluasinya
6. Posisi Lithotomi
a. Pengertian :
Posisi Lithotomi adalah posisi dimana klien terlentang dengan mengangkat kedua
kaki dan ditarik ke atas abdomen.
b. Tujuan :
1) Memudahkan pemeriksaan daerah rongga panggul, misal vagina,
pemeriksaan rektum
2) Pemeriksaan alat genitalia
3) Memudahkan proses persalinan, operasi ambien, pemasangan alat
kontrasepsi

c. Indikasi :
1) Klien yang akan dilakukan pemeriksaan genetalia/ ginekologi
6

2) Klien yang akan melakukan proses persalinan


3) Untuk
menegakkan
diagnosa
atau
memberikan

pengobatan

terhadappenyakit pada uretra, rektum, vagina dan kandung kemih


d. Persiapan Alat :
1) Tempat tidur.
2) Bantal.
3) Selimut kain penutup.
e. Prosedur Pelaksanaan :
1) Pastikan kebutuhan klien akan posisi lithotomi.
2) Persiapan klien.
a) Sampaikan salam.
b) Informasikan kepada klien tentang tujuan dan prosedur yang akan
dilakukan.
3) Persiapan lingkungan.
a) Tutup gorden / pasang sampiran.
b) Dekatkan alat-alat.
4) Cuci tangan.
5) Klien dalam keadaan berbaring / terlentang.
6) Angkat kedua paha dan tarik ke atas abdomen.
7) Tungkai bawah membentuk sudut 90 terhadap paha.
8) Letakkan bagian lutut / kaki pada penyangga kaki di tempat tidur khusus
untuk posisi lithotomi.
9) Pasang selimut.
10) Cuci tangan.
11) Dokumentasikan seluruh hasil tindakan beserta evaluasinya.
7. Posisi Pronasi (Telungkup)
a. Pengertian :
Posisi pronasi adalah posisi dimana klien berbaring di atas abdomen atau
tengkurap dengan kepala menoleh ke samping.
b. Tujuan :
1) Memberikan eksistensi penuh pada persendian pinggul dan lutut.
2) Mencegah fleksi kontraktur dari persendian pinggul dan lutut.
3) Membantu drainase dari mulut sehingga berguna bagi klien pasca operasi
mulut dan tenggorokan.

c. Indikasi :
1) Klien yang menjalani bedah mulut dan kerongkongan
2) Klien dengan pemeriksaan daerah pantat atau punggung
d. Persiapan Alat :
7

1) Beberapa bantal / registin (sandaran punggung).


2) Penyangga kaki
3) Tempat tidur
e. Prosedur Pelaksanaan :
1) Pastikan kebutuhan klien akan posisi pronasi.
2) Persiapan klien.
a) Sampaikan salam
b) Informasikan kepada klien tentang tujuan dan prosedur yang akan
3)
4)
5)
6)

dilakukan.
Persiapan lingkungan.
a) Tutup gorden / pasang sampiran.
b) Dekatkan alat-alat.
Cuci tangan.
Membantu klien duduk.
Menyusun bantal / memasang registin (sandaran) dengan sudut semi fowler

15-45.
7) Pada tempat tidur khusus atur posisi dengan meninggikan bagian kepala
klien.
8) Menaikkan klien.
a) Perawat berdiri di sebelah kanan menghadap klien.
b) Menganjurkan klien untuk menopang badan dengan kedua lengan.
c) Tangan kanan perawat membantu di bawah ketiak dan tangan kiri di
belakang punggung klien.
d) Menganjurkan klien untuk mendorong kepalanya kebelakang.
9) Bila klien tidak dapat membantu :
a) Dua perawat berdiri di kedua sisi tempat tidur.
b) Masing-masing perawat merentangkan satu tangan di bawah bahu dan
satu tangan di bawah pangkal pah, saling berpegangan.
10) Letakkan bantal kecil di bawah kepala klien.
11) Tempatkan bantal tipis di punggung bawah pada kurva lumbal bila dada
celah.
12) Tempatkan bantal tipis di bawah paha.
13) Tempatkan bantal kecil di bawah pergelangan kaki.
14) Topang telapak kaki klien dengan menggunakan penyangga kaki / bantalan
kaki.
15) Cuci tangan.
16) Evaluasi respon klien dan lakukan rencana tindak lanjut.
17) Dokumentasikan seluruh hasil tindakan beserta evaluasinya.
8. Posisi Genu Pektoral (Knee Chest)
a. Pengertian :
Posisi genu pectoral adalah posisi dimana klien menungging dengan kedua kaki
ditekuk dan dada menempel pada bagian atas tempat tidur.
b. Tujuan :
1) Pemeriksaan daerah rektum dan sigmoid.
2) Latihan pada ibu yang hamil sungsang.

c. Indikasi :
1) Klien dengan hemoroid
2) Pemeriksaan dan pengobatan daerah rektum dan sigmoid
d. Persiapan Alat :
1) Tempat tidur.
2) Selimut.
3) Sarung tangan.
e. Prosedur Pelaksanaan :
1) Pastikan kebutuhan klien akan posisi pectoral.
2) Persiapan klien.
a) Sampaikan salam.
b) Informasikan kepada klien tentang tujuan dan prosedur yang akan
dilakukan.
3) Persiapan lingkungan.
a) Tutup gorden / pasang sampiran.
b) Dekatkan alat-alat.
4) Cuci tangan.
5) Minta klien untuk mengambil posisi menungging dengan kedua kaki
6)
7)
8)
9)

ditekuk dan dada menempel pada matras tempat tidur.


Pasang selimut untuk menutupi daerah perineal klien.
Cuci tangan setelah prosedur dilakukan.
Evaluasi respon klien.
Dokumentasikan seluruh hasil tindakan beserta evaluasinya.

9. Posisi Fowler dan Posisi Semi Fowler


a. Pengertian :
Posisi fowler dalah posisi dengan tubuh setengah duduk atau duduk. Dimana
bagian kepala tempat tidur lebih tinggi atau dinaikkan. Posisi ini dilakukan untuk
mempertahankan kenyamanan dan memfasilitasi fungsi pernafasan klien
b. Tujuan :
1) Mempertahankan kenyamanan.
2) Memfasilitasi fungsi pernapasan / meningkatkan ekspansi paru-paru.
3) Mengurangi komplikasi akibat imobilisasi
4) Mengurangi kemungkinan tekanan pada tubuh akibat posisi yang menetap

c. Indikasi :
1) Pada klien ang mengalami gamngguan pernafasan
2) Pada klien yang mengalami imobilisasi
d. Persiapan Alat :Penompang bantal
e. Prosedur Pelaksanaan :
1) Pastikan kebutuhan klien akan posisi fowler.
2) Persiapan klien.
a) Sampaikan salam.
b) Informasikan kepada klien tentang tujuan dan prosedur yang akan
dilakukan.
3) Persiapan lingkungan.
a) Tutup gorden / pasang sampiran.
b) Dekatkan alat-alat.
4) Cuci tangan.
5) Tinggikan kepala tempat tidur 45-60.
6) Topangkan kepala di atas tempat tidur atau bantal kecil.
7) Gunakan bantal untuk menyokong lengan dan tangan bila klien tidak dapat
mengontrolnya secara sadar/tidak dapat menggunakan tangan dan lengan.
8) Tempatkan bantal tipis di punggung bawah
9) Tempatkan bantal kecil atau gulungan handuk di bawah paha.
10) Tempatkan bantal kecil atau gulungan handuk di bawah pergelangan kaki.
11) Tempatkan papan kaki di dasar kaki klien.
12) Turunkan tempat tidur.
13) Observasi posisi kesejajaran tubuh, tingkat kenyamanan dan titik potensi
tekanan.
14) Cuci tangan setelah prosedur dilakukan.
15) Evaluasi respon klien.
16) Dokumentasikan seluruh hasil tindakan beserta evaluasinya.
10. Posisi Ortopnea
a. Pengertian :
Posisi ortopnea merupakan adaptasi dari posisi Fowler tinggi, klien duduk di
tempat tidur atau di tepi tempat tidur dengan meja yang menyilang di atas tempat
tidur.
b. Tujuan :
1) Membantu mengatasi masalah kesulitan pernapasan dengan memberikan
ekspansi dada maximum.
2) Membantu klien yang mengalami masalah ekshalasi

c. Indikasi : Klien dengan sesak nafas berat dan tidak bisa tidur dengan posisi
telentang
10

d. Persiapan Alat :
1) Tempat tidur
2) Bantal kecil
3) Gulungan handuk
4) Bantalan kaki
5) Sarung tangan
e. Prosedur Pelaksanaan :
1) Pastikan kebutuhan klien akan posisi ortopnea
2) Persiapan klien.
a) Sampaikan salam.
b) Informasikan kepada klien tentang tujuan dan prosedur yang akan
dilakukan.
3) Persiapan lingkungan.
a) Tutup gorden / pasang sampiran.
b) Dekatkan alat-alat.
4) Cuci tangan.
5) Minta klien untuk memfleksikan lutut sebelum kepaa dinaikan.
6) Tinggikan kepala tempat tidur 90.
7) Letakkan bantal di bawah kaki, mulai dari lutut sampai tumit.
8) Pastikan tidak terdapat tekanan pad area poplitea dan lutut dalam keadaan
fleksi
9) Letakkan gulungan handuk di samping masing-masing paha.
10) Topang telapak kaki klien dengan menggunakan bantalan kaki.
11) Lepaskan sarung tangan dan cuci tangan
12) Dokumentasikan tindakan.Gunakan bantal untuk menyokong lengan dan
tangan bila klien tidak dapat mengontrolnya secara sadar/tidak dapat
menggunakan tangan dan lengan.
13) Tempatka bantal tipis di punggung bawah
14) Tempatkan bantal kecil atau gulungan handuk di bawah paha.
15) Tempatkan bantal kecil atau gulungan handuk di bawah pergelangan kaki.
16) Tempatkan papan kaki di dasar kaki klien.
17) Turunkan tempat tidur.
18) Observasi posisi kesejajaran tubuh, tingkat kenyamanan dan titik potensi
tekanan.
19) Cuci tangan setelah prosedur dilakukan.
20) Evaluasi respon klien.
21) Dokumentasikan seluruh hasil tindakan beserta evaluasinya.

11

12