Anda di halaman 1dari 19

BAB I

PENDAHULUAN
Tujuan dari prinsip-prinsip pengelolaan keuangan adalah
menyediakan pemahaman tentang cara perusahaan/lembaga bisnis
memperoleh dan mengalokasikan dana yang dimilikinya dikenal dengan
keputusan pembelanjaan, menyediakan pemahaman tentang menguji
kelayakan suatu investasi yang disebut dengan keputusan investasi dan
kebijakan tentang pemberian deviden kepada pemegang saham atau
yang disebut dengan keputusan deviden. Dari ketiga keputusan tersebut
merupakan hal yang harus diputuskan oleh pengelola keuangan di dalam
menjalankan bisnisnya.
Kombinasi dari ketiga keputusan tersebut, keputusan investasi
sebagai keputusan yang paling penting bagi pengelolaan keuangan.
Semua bagian dari perusahaan yaitu produksi, pemasaran dan lain-lain,
juga sangat terpengaruh oleh keputusan investasi ini. Dengan demikian
semua eksekutif terlepas dari tanggung jawab utamanya, harus
mengetahui bagaimana keputusan investasi dilakukan.
Di samping itu keputusan investasi sering mempunyai pengaruh
yang cukup besar terhadap perkembangan/pertumbuhan usaha tersebut
atau bahkan perkembangan suatu negara. Seperti keadaan Indonesia,
Pemerintah selalu mendorong usaha penanaman modal ini dengan
memberikan berbagai fasilitas, terutama untuk bidang-bidang yang
dianggap masih perlu dikembangkan, seperti fasilitas PMA maupun PMDN
(Penanaman Modal Asing dan Penanaman Modal Dalam Negeri).

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Investasi
Investasi adalah komitmen atas sejumlah dana atau sumber daya
lain yang dilakukan saat ini dengan tujuan memperoleh keuntungan di
masa datang.
Investasi adalah aktifitas penempatan modal ke dalam sebuah
usaha tertentu yang memiliki tujuan untuk memperoleh tambahan
penghasilan atau keuntungan.
Suatu Investasi menguntungkan (profitable) kalau investasi
tersebut bisa membuat pemodal menjadi lebih kaya. Dengan kata lain,
kemakmuran pemodal menjadi lebih besar setelah melakukan investasi.
Pengertian ini konsisten dengan tujuan memaksimumkan nilai perusahaan
Macam-Macam bentuk investasi :
1. Investasi pada asset riil (Real Assets) misalnya : tanah, emas, mesin,
bangunan dll.
2. Investasi pada asset finansial (financial assets):
a. Investasi di pasar uang : deposito, sertifikat BI, dllb.
b. Investasi di pasar modal : saham, obligasi, opsi, warrant dll
Tujuan Investasi: meningkatkan kesejahteraan investor
(kesejahteraan moneter)
Sumber dana untuk investasi :
1. Asset yang dimiliki saat ini
2. Pinjaman dari pihak lain
3. Tabungan
Dasar keputusan investasi :
1. Return : tingkat keuntungan investasi
a. Expected return (return yang diharapkan)

b. Realized return (return aktual)


2. Risiko : kemungkinan return aktual berbeda dengan return yang
diharapkan
a. Risiko sistematis (systematic risk) atau risiko pasar (general risk)
b. Risiko tidak sistematis (unsystematic risk ) atau
c. Risiko perusahaan (risiko spesifik)
B. Pentingnya Keputusan Investasi
Keputusan investasi mempunyai dimensi waktu jangka panjang,
sehingga keputusan yang diambil harus dipertimbangkan dengan baik
karena mempunyai konsekusnei berjangka panjang pula. Keputusan
investasi ini sering juga disebut sebagai capital budgeting yakni
keseluruhan proses perencanaan dan pengambilan keputusan mengenai
pengeluaran dana yang jangka waktu kembalinya dana tersebut melebihi
satu tahun atau berjangka panjang. Perencanaan terhadap keputusan
investasi ini sangat penting karena beberapa hal sebagai berikut:
1. Dana yang dikeluarkan untuk keperluan investasi sangat besar, dan
jumlah dana yang besar tersebut tidak bisa diperoleh kembali dalam
jangka pendek atau diperoleh sekaligus.
2. Dana yang dikeluarkan akan terikat dalam jangka panjang, sehingga
perusahaan harus menunggu selama jangka cukup lama untuk bisa
memperoleh kembali dana tersebut. Dengan demikian akan
mempengaruhi penyediaan dana untuk keperluan sehari-hari.
3. Keputusan investasi menyangkut harapan terhadap hasil keuntungan
di masa yang akan datang. Kesalahan dalam mengadakan peramalan
akan dapat mengakibatkan terjadinya over atau under investment,
yang akhirnya akan merugikan perusahaan. Misalnya proyeksi
penjualan terlalu besar sehingga membeli peralatan yang besar

dengan investasi juga besar, ternyata permintaan kecil, akhirnya


banyak kapasitas yang menganggur dan biaya tetap (penyusutan)
sangat besar, demikian sebaliknya.
4. Keputusan investasi berjangka panjang, sehingga kesalahan dalam
pengambilan keputusan akan mempunyai akibat yang panjang dan
berat, serta kesalahan dalam keputusan ini tidak dapat diperbaiki
tanpa adanya kerugian yang besar.
C. Aliran Kas (Cash Flow)
Keuntungan atau laba yang akan digunakan untuk menutup
investasi bisa dalam dua pengertian yakni (1) laba akuntansi yaitu
merupakan laba yang terdapat dalam laporan keuangan yang disusun
oleh bagian akuntansi yakni cukup dilihat dari laba pada Laporan RugiLaba, (2) Laba tunai yaitu laba yang berupa aliran kas atau cashflow.
Dalam investasi lebih banyak menggunakan konsep laba tunai atau
cashflow, sebab laba yang dilaporkan dalam laporan akuntansi belum
pasti dalam bentuk kas, sehingga dengan demikian perusahaan dapat
mempunyai jumlah kas yang lebih besar daripada keuntungan yang
dilaporkan dalam laporan akuntansi.
Dalam laporan rugi-laba, biaya yang diperhitungkan semua biaya
baik yang dikeluarkan secara tunai seperti bahan baku, upah, gaji, biaya
promosi, komisi, biaya administrasi dan umum, maupun biaya yang
dikeluarkan tidak tunai seperti penyusutan.
Penggolongan Cashflow

Cashflow yang berhubungan dengan suatu keputusan investasi


bisa dikelompokkan dalam 3 macam aliran kas yaitu (1) Initial cashflow,
(2) Operational cashflow, dan (3) Terminal cashflow.
1. Initial Cashflow
Initial cashflow adalah aliran kas yang berhubungan dengan
pengeluaran-pengeluaran kas untuk keperluan investasi, seperti
pengeluaran kas untuk pembelian tanah, pembangunan pabrik, pembelian
mesin, pembelian peralatan lain, pembelian kendaraan, dan pengeluaran
kas lain dalam rangka mendapatkan aktiva tetap. Termasuk dalam initial
cashflow ini adalah kebutuhan dana yang akan digunakan untuk modal
kerja. Initial cashflow biasanya dikeluarkan pada saat awal pendirian suatu
proyek investasi.
2. Operational Cashflow
Operational cashflow merupakan aliran kas yang akan digunakan
untuk menutup investasi. Operational cashflow biasanya diterima setiap
tahun selama usia investasi, dan berupa aliran kas bersih. Operational
cashflow inilah yang sering disebut sebagai cashflow saja. Dengan
demikian operational cashflow dapat dihitung dengan menambahkan laba
akuntansi (EAT) dengan penyusutan.
Permasalahan operational cashflow ini muncul bila dalam kputusan
investasi sumber dana yang dipergunakan berasal dari hutang, yang
mengakibatkan laba setelah pajak (EAT) berbeda, dan tentunya akan
mengakibatkan cashflow-nya menjadi berbeda antara bila dibelanjai
dngan modal sendiri dan dibelanjai dengan hutang.

Dalam menaksir operational cashflow tidak boleh mencampuradukkan keputusan pembiayaan dengan keputsan investasi. Keputusan
investasi suatu proyek adalah layak atau tidak layak. Sedangkan bila
layak, maka bisa dibelanjai baik dengan modal sendiri maupun dengan
modal asing.
3. Terminal Cashflow
Terminal cashflow merupakan aliran kas yang diterima sebagai
akibat habisnya umur ekonomis suatu proyek investasi. Apabila proyek
investasi habis umur ekonomisnya biasanya masih ada penerimaan kas,
misalnya dari penjualan aktiva tetap yang masih digunakan, juga dana
yang digunakan sebagai modal kerja. Oleh karena itu yang termasuk
dalam kelompok terminal cashflow adalah nilai residu dan modal kerja.
Nilai residu adalah taksiran harga jual aktiva tetap bila usia ekonomis
proyek habis. Modal kerja merupakan dana yang digunakan untuk
membiayai operasi perusahaan sehari-hari. Modal kerja ini selalu
berputar, sehingga pada akhir umur proyk akan diperhitungkan kmbali
sebagai penerimaan kas. Terminal cashflow ini akan diterima pada akhir
umur ekonomis, sehingga nantinya akan diperhitungkan sebagai cashflow
di tahun terakhir.
D. Metode Penilaian Investasi
Ada beberapa alat analisa atau metode dalam menilai keputusan
investasi. Metode-metode penilaian investasi tersebut antara lain adalah:
1. Metode Accounting Rate of Return

Metode accounting rate of return adalah metode penilaian investasi


yang mengukur seberapa besar tingkat keuntungan dari investasi. Metode
ini menggunakan dasar laba akuntansi, sehingga angka yang
dipergunakan adalah laba setelah pajak (EAT) yang dibandingkan dengan
rata-rata investasi.
ARR =

RataRata EAT
x 100
RataRata Investasi

Untuk menghitung rata-rata EAT dengan cara menjumlahkan EAT


(laba setelah pajak) selama umur investasi dibagi dengan umur investasi.
Sedangkan untuk menghitung rata-rata investasi adalah investasi
ditambah dengan nilai residu dibagi 2.
Apabila angka accounting rate of return lebih besar dibandingkan
dengan keuntungan yang disyaratkan, maka proyek investasi ini
menguntungkan, apabila lebih kecil daripada tingkat keuntungan yang
disyaratkan proyek ini tidak layak.
2. Metode Payback Period
Untuk mengukur lamanya dana investasi yang ditanamkan kembali
seperti semula disebut sebagai payback period. Payback period adalah
suatu periode yang diperlukan untuk menutup kembali pengeluaran
investasi dengan menggunakan aliran kas yang diterima.
Untuk mengetahui kelayakan investasi dengan metode ini adalah
membandingkan masa payback period dengan target lamanya kembalian
investasi. Bila payback period lebih kecil dibanding dengan target
kembalinya investasi, maka proyek investasi layak, sedangkan bila lebih
besar proyek tidak layak. Dalam menghitung payback period laba yang
digunakan adalah laba tunai atau cashflow.

Kelemahan metode ini adalah (1) mengabaikan time value of


money, (2) mengabaikan penerimaan-penerimaan investasi setelah
payback period tercapai.
3. Metode Net Present Value
Net Present Value (NPV) adalah selisih antara nilai sekarang dari
cashflow dengan nilai sekarang dari investasi. Untuk menghitung NPV,
pertama menghitung present value dari penerimaan atau cashflow dengan
tingkat discount rate tertentu, kemudian dibandingkan dengan present
value dari investasi. Bila selisih antara PV dari cashflow lebih besar berarti
terdapat NPV positif, artinya proyek investasi layak, sebaliknya bila PV
dari cashflow lebih kecil dibanding PV investasi, maka NPV negatif dan
investasi dipandang tidak layak.
4. Metode Internal Rate of Return (IRR)
Metode Internal Rate of Return mencari discount rate yang dapat
menyamakan antara present value dari aliran kas dengan present value
dari investasi. Dengan demikian Internal rate of return (IRR) adalah tingkat
discount rate yang dapat menyamakan PV of cashflow dengan PV of
investment.
Untuk mencari besarnya IRR diperlukan data NPV yang
mempunyai dua kutub, positif dan negative. Setelah didapatkan NPV pada
dua kutub positif dan negative selanjutnya dibuat interpolasi atau digitung
dengan rumus sebagai berikut:
IRR=rr +

NPV rr
x (rtrr )
TPV rrTPV rt

Setelah nilai IRR ditemukan, untuk menilai apakah proyek layak


dijalankan atau ditolak, maka nilai IRR dibandingkan dengan tingkat
keuntungan yang disyaratkan. Bila IRR lebih besar dibanding keuntungan
yang disyaratkan berarti layak, demikian sebaliknya bila IRR lebih kecil
dibanding keuntungan yang disyaratkan berarti proyek investasi kurang
baik.
5. Metode Profitability Index
Metode profitability index (PI) ini menghitung perbandingan antara
present value dari penerimaan dengan present value dari investasi. Bila
profitability index ini lebih besar dari 1, maka proyek investasi dianggap
layak untuk dijalankan. Metode ini lebih sering digunakan untuk
merangking beberapa proyek yang akan dipilih dari beberapa alternative
proyek yang ada. Untuk memilih proyek dari beberapa alternatif proyek,
yang diutamakan adalah yang mempunyai profitability index paling besar.
E. Investasi Penggantian
Investasi penggantian adalah mengganti aktiva tetap lama yang
masih mempunyai umur ekonomis dengan aktiva tetap baru yang lebih
menguntungkan. Karena aktiva tetap lama mempunyai umur ekonomis,
artinya aktiva tetap lama tersebut mempunyai nilai buku, yaitu selisih
harga perolehan aktiva dikurangi dengan akumulasi penyusutan. Aktiva
tetap lama juga mempunyai harga jual, sehingga bila diganti dengan
aktiva tetap baru perlu dihitung laba atau rugi atas penjualan aktiva tetap
lama tersebut. Laba didapatkan bila harga jual aktiva tetap lebih tinggi
dibanding dengan nilai bukunya. Demikian pula sebaliknya.

Untuk menilai penggantian aktiva tetap layak atau tidak layak,


maka perlu menghitung (1) investasi bersih dan (2) tambahan cashflow.
1. Investasi Bersih
Pada penilaian investasi penggantian, yang dianalisis adalah
besarnya tambahan keuntungan dan tambahan investasi. Tambahan
investasi atau sering disebut investasi bersih ini didapatkan dari harga beli
aktiva tetap baru dengan penerimaan bersih atas penjualan aktiva tetap
lama. Dengan demikian perhitungan investasi bersih sebagai berikut:
a. Perhitungan penjualan aktiva tetap lama
Harga beli aktiva tetap lama
xxx
Akumulasi penyusutan
xxx
Nilai buku
xxx
Harga jual aktiva tetap lama
xxx
Laba (rugi) penjualan AT lama
xxx
Pajak
xxx
Laba bersih penjualan AT lama
xxx
b. Perhitungan penerimaan bersih dan investasi bersih
Nilai buku aktiva tetap lama
xxx
Laba (rugi) penjualan AT lama
xxx
Penerimaan bersih
xxx
Harga beli aktiva tetap baru
xxx
Investasi bersih
xxx
Investasi bersih atau net investment inilah nantinya yang akan
menjadi initial cashflow yang harus ditutup dengan aliran kas yang
diterima dari penggantian.
2. Tambahan Cashflow
Untuk menilai kelayakann investasi penggantian, aliran kas yang
digunakan adalah aliran kas tambahan (incremental cashflow) yang
disebabkan penggantian aktiva tetap tersebut. Tambahan aliran kas ini
bisa disebabkan karena adanya penghematan biaya tunai seperti
turunnya biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja, dan juga karena

peningkatan penjualan yang disebabkan aktiva tetap baru. Penghematanpenghematan ini akan menjadi tambahan penghasilan, sehingga perlu
dikurangi dengan kenaikan biaya, seperti kenaikan biaya penyusutan
(penyusutan mesin baru penyusutan mesin lama).
F. Pemilihan Investasi Dengan Umur Berbeda
Dalam keputusan investasi penggantian, kadang-kadang umur
ekonomis dari aktiva tetap yang akan diganti dengan aktiva tetap
pengganti berbeda. Bisa juga dalam mengganti aktiva tetap ada dua
alternatif aktiva tetap yang mempunyai umur ekonomis yang berbeda.
Untuk penyelesaian hal tersebut bisa menggunakan (1)
Replacement Chain Approach atau (2) equivalent annual annuity
approach.
1. Replacement Chain Approach
Replacement Chain Approach ini sering disebut dengan common
life approach merupakan metode yang menjadikan dua mesin yang
umurnya berbeda dibuat menjadi sama dengan mengasumsikan membeli
mesin tersebut beberapa kali, sehingga menghasilkan umur yang sama.
Selanjutnya mesin-mesin tersebut dianalisis dengan net present value dan
IRR, proyek yang menghasilkan NPV dan IRR yang lebih besar yang
dianggap lebih baik.
2. Equivalent Annual Annuity Method

Dengan menggunakan pendekatan equivalent annual annuity,


masing-masing proyek perlu dicari net present valuenya, yang kemudian
dibuat rata-rata tahunan dengan membaginya dengan discount faktor
anuitetnya selama umur ekonomis masing-masing proyek. Dengan
demikian langkah yang perlu diambil adalah :
a. Menghitung NPV masing-masing proyek dengan tingkat diskonto
tertentu.
b. Menghitung discount faktor annuity masing-masing proyek dengan
discount rate sama dengan untuk mencari NPV.
c. Selanjutnya menghitung Equivalent Annual Annuity (EAA) masingmasing proyek dengan jalan membagi NPV proyek dengan discount
faktor annuitynya.
G. Capital Rationing
Tingkat keuntungan proyek diukur dari profitability indexnya, proyek
yang mempunyai profitability index paling besar menempati rangking
pertama, demikian seterusnya disusul yang lebih rendah. Pada
kenyataannya tidak semua proyek bersifat independen, ada proyekproyek yang mempunyai keterkaitan tertentu. Sifat-sifat proyek tersebut
antara lain adalah:
1. Independen
Proyek yang bersifat independen adalah sekumpulan proyek yang
tidak mempunyai hubungan keterkaitan. Karena tidak ada hubungan
keterkaitan, maka penentuan pilihan dilakukan dengan membuat rangking

proyek dari yang tingkat profitability indexnya yang paling tinggi sampai
yang paling rendah.
2. Kontinjensi
Proyek yang bersifat kontinjensi merupakan proyek yang
mempunyai hubungan keterkaitan, dimana bila satu proyek diterima maka
lainnya juga harus diterima. Sebaliknya bila suatu proyek ditolak proyek
lainnya juga harus ditolak.
3. Mutually Exclusive
Proyek yang bersifat mutually exclusive adalah proyek yang
mempunyai hubungan keterkaitan yang saling meniadakan. Bila dua
proyek A dan B bersifat mutually exclusive, artinya jika proyek A diterima,
maka proyek B harus ditolak, demikian sebaliknya bila proyek B yang
diterima proyek A harus ditolak. Dari proyek-proyek yang bersifat mutually
exclusive, akan dipilih yang PI-nya paling tinggi.
Dari beberapa proyek yang akan dipilih beserta sifat-sifat proyek
dan keterbatasan dana, maka untuk memilih proyek mana saja yang
sebaiknya dilaksanakan, juga perlu pertimbangan apakah pelaksanaan
proyek bisa ditunda atau tidak bisa ditunda. Apabila proyek-proyek
tersebut tidak bisa ditunda, maka analisisnya menggunakan analisis waktu
tangal, sedangkan bila bisa ditunda bisa menggunakan analisis waktu
ganda.
BAB III
PENUTUP
Kesimpulan

a. Investasi adalah aktifitas penempatan modal ke dalam sebuah usaha


tertentu yang memiliki tujuan untuk memperoleh tambahan
penghasilan atau keuntungan
b. Pentingnya perencanaan keputusan investasi karena beberapa hal:
- Dana yang dikeluarkan untuk keperluan investasi sangat besar
- Dana yang dikeluarkan akan terikat dalam jangka panjang,
- Keputusan investasi menyangkut harapan terhadap hasil
-

keuntungan di masa yang akan datang.


Keputusan investasi berjangka panjang, sehingga kesalahan dalam
pengambilan keputusan akan mempunyai akibat yang panjang dan

berat
c. Cashflow yang berhubungan dengan suatu keputusan investasi bisa
dikelompokkan dalam 3 macam aliran kas yaitu (1) Initial cashflow, (2)
Operational cashflow, dan (3) Terminal cashflow.
d. Metode Penilaian Investasi
-

Accounting Rate of Return


Metode Payback Period
Metode Net Present Value

Internal Rate of Return (IRR)


Metode Profitability Index

e. Untuk menilai penggantian aktiva tetap layak atau tidak layak, maka
perlu menghitung (1) investasi bersih dan (2) tambahan cashflow.
f. Pemilihan Investasi Dengan Umur Berbeda bisa menggunakan (1)
Replacement Chain Approach (2) equivalent annual annuity approach.
g.

DAFTAR PUSTAKA

h.
Sutrisno. 2001. Manajemen Keuangan, Teori, Konsep dan Aplikasi.
Jogyakarta. Ekonisia Fakultas UII Jakarta.
j.

i.

k.

l.

KATA PENGANTAR

m.
n.
o. Ucapan syukur Alhamdulillah setinggi-tingginya atas setiap nikmat
dan anugerah yang telah diberikan Allah SWT. kepada penyusun
dalam menyelesaikan makalah ini. Tak lupa salam dan taslim
kepada junjungan Nabiullah Muhammad Saw. beserta para
sahabat yang membawa cahaya iman kepada segenap umat
manusia,
p. Makalah yang disusun ini merupakan pengenalan lebih lanjut pada
mata bidang Manajemen Keuangan. Dalam makalah ini penyusun
mengangkat judul Keputusan Investasi.
q. Penyusun berharap makalah ini memberikan manfaat positif bagi
pembaca dalam mengenal Investasi. Namun tak ada gading yang
tak retak, begitupun makalah ini tentunya masih banyak
kekurangan, oleh karena itu kritik dan saran sangat diharapkan
demi perbaikan makalah selanjutnya.
r.
s.

Maros, 23

November 2013
t.
Penyusun
u.
v.

w.

DAFTAR ISI
x.

y...................................................................................................Kata
Pengantar ..................................................................................

z..................................................................................................Daft
ar Isi ...........................................................................................

ii

aa................................................................................................BAB
I PENDAHULUAN ....................................................................

ab................................................................................................BAB
II PEMBAHASAN ......................................................................
A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.

Pengertian Investasi ......................................................... 2


Pentingnya Keputusan Investasi ...................................... 3
Aliran Kas ......................................................................... 4
Metode Penilaian Investasi .............................................. 7
Investasi Penggantian ...................................................... 9
Pemilihan Investasi Dengan Umur Berbeda .................... 11
Capital Rationing .............................................................. 12

ac................................................................................................BAB
III PENUTUP .............................................................................. 14
ad................................................................................................
Kesimpulan ................................................................................ 14
ae................................................................................................DAF
TAR PUSTAKA ........................................................................... 11
af.
ag.
ah.
ai.
aj.

ak.

al.Makalah Diskusi Kelompok


am.

an.
ao.
ap.
aq.
ar.
as.
at.
au.
av.
aw.

ax.
ay.

az.

Disusun Oleh :
ba. Kelompok VI

bb.

ASRIADI
1061201122

bc.

HARUNA
1061201072

bd.

NURFAIZAH ASHARI.

1061201075

be.

FITRIANA
1061201073
bf.

bg.
bh.
bi.

bj.
bk.
bm.
bn.
bo.
bp.
bq.
br.

SEKOLAH TINGGI ILMU MANAJEMEN


YAYASAN PERGURUAN ISLAM MAROS
bl. 2013 / 2014