Anda di halaman 1dari 13

PEDOMAN

PENGOLAHAN DAN PEMBUANGAN


SAMPAH MEDIS
RSU IMANUEL SUMBA

RSU IMANUEL SUMBA


JL. Nangka No.04 Matawai
Telp . (0387) 62980 Fax. (0387) 62980
Email : rsuimanuel@yahoo.com
Melayani Bukan Dilayani

PENGELOLAAN DAN PEMBUANGAN SAMPAH MEDIS


1.

PERENCANAAN PENGELOLAAN SAMPAH


Tempat praktek atau klinik kedokteran gigi merupakan sebuah tempat yang sangat

berkaitan dengan pengaturan kontrol infeksi, penanganan bahan berbahaya, keselamatan


kerja, serta masalah pengelolaan sampah. Oleh sebab itu, penting bagi para pekerja klinik
dalam memahami hal tersebut melalui pelatihan-pelatihan tertentu. Seluruh pekerja atau
karyawan harus mengetahui tentang OSHA (Occupational Safety and Health Administration),
penatalaksanaan pathogen yang berhubungan dengan darah, bahan-bahan berbahaya, dan
penggunaan bahan kimia secara aman di laboratorium. Karyawan juga sebaiknya berhati-hati
dan mengetahui resiko kerja pada saat melakukan sterilisasi, disinfeksi, maupun pengelolaan
sampah.
2.

JENIS-JENIS SAMPAH
Banyak orang yang keliru dalam membedakan antara sampah rumah sakit, sampah

medis, dan sampah infeksius. Sampah rumah sakit menngacu pada seluruh sampah padat
yang berasal dari berbagai macam sumber dan lokasi (table 13-1). Di dalam rumah sakit,
sampah ini bisa terbagi menjadi bahan sampah biologis (termasuk medis, bahan makanan,
dll) serta bahan sampah non biologis (berupa kertas atau barang plastik). Sampah medis
merupakan bahan yang digunakan selama mendiagnosis, merawat, atau mengimunisasi
pasien. Sedangkan Sampah infeksius ialah bagian dari Sampah medis yang memiliki
kemungkinan untuk menyebarkan penyakit infeksius secara epidemiologis. Faktor-faktor
seperti tingkat virulensi, jumlah mikroorganisme, resistensi host, dan ketersediaan jalan
masuk mikroorganisme memiliki peran penting dalam penyebaran infeksi.

2.1

PENGELOLAAN SAMPAH INFEKSIUS


Saat ini, terdapat empat perkumpulan (CDC, EPA, ATDSR, dan OSHA) yang telah

memaparkan

definisi dari Sampah medis dan Sampah infeksius (Table 13-2).

Perkumpulan tersebut menguraikan berbagai macam bahan yang perlu dikenakan penanganan
khusus serta perhatian pada saat pembuangan. Perbedaan pendapat yang timbul menyebabkan
kebingungan tersendiri dan berpengaruh dalam usaha pencegahan penyakit, perlindungan
lingkungan, serta keselamatan kerja karyawan. Untuk sebagian besar tenaga kesehatan,
pedoman dari ATDSR dalam penatalaksanaan sampah medis paling banyak diterima.
2.1.1

DARAH DALAM BENTUK LIQUID DAN SEMI-LIQUID


Di beberapa daerah, darah (termasuk yang bercampur dengan cairan lain, contah

saliva) dapat dibuang atau dievakuasi dari tempat klinik melalui sistem pembuangan air. Bak
cuci dan pipa evakuasi sebaiknya dibilas setiap hari. Proses pembilasan dapat disertai dengan
penggunaan cairan disinfeksi (iodophor) yang dituangkan melewati pipa. Setelah itu,
dilakukan pembilasan terakhir dengan air.
2.2

SAMPAH PATOLOGIS (GIGI DAN JARINGAN LAIN)


Sampah gigi dan jaringan lain disadari dapat menjadi infeksius, sehingga proses

pembuangannya pun harus dikelola. Prosedur yang paling sederhana namun efektif ialah
sterilisasi mennggunakan uap. Teknik penguapan otoklaf dapat menjadi pilihan metode.
Sampai saat ini belum ada informasi yang menjelaskan mengenai keefektifan bahan kimia
sebagai sterilan sampah patologis. Penggunaan pemanasan kering dengan oven tidak
dianjurkan. Sampah patologis sebaiknya dibungkus dengan pouch khusus dalam otoklaf,
kemudian selanjutnya siap untuk dibuang.
3.

TEKNIS PENGELOLAAN
3

Secara teknik, cukup banyak cara yang dapat dipergunakan untuk mengelola
limbah padat
limbah.

Teknis

dan cair, namun pada dasarnya merupakan rangkaian unit pengelola


pengelolaan

limbah

tersebut mengacu

kepada

pedoman

Menteri

Kesehatan tentang Pengelolaan Limbah Klinis , antara lain : tentang Standardisasi


kantong

dan kontainer pembuangan

limbah.

Keseragaman

standar kantong

dan

container mempunyai keuntungan sebagai berikut : mengurangi biaya dan waktu


pelatihan staf, meningkatkan keamanan secara umum,
kantong dan kontainer. Secara nasional

pengurangan biaya produksi

kode standar diusulkan untuk sampah yang

paling berbah aya , antara l ain :


- Sampah infeksius: kantong berwarna kuning dengan simbol biohazard berwarna hitam
- Sampah sitotoksik kantong berwarna ungu dengan simbol berbentuk sel dalam telofase 4
- Sampah radio aktif kantong ber warna merah dengan simbol radio aktif.

3.1

PEMBUANGAN SAMPAH
Secara umum sampah dan limbah rumah sakit dibagi menjadi dua kelompok besar yaitu;
1. Sampah klinis
Sampah / klinis adalah sampah yang dihasilkan rumah sakit dari kegiatan pelayanan
medik termasuk laboraturium dan farmasi.(contoh)>Sisa benda tajam, cairan
infeksius,jaringan tubuh, buangan farmasi, buangan laboraturium,buangan radio aktif.
2. Sampah / limbah non klinis, yang trmasuk sampah / limbah non klinis adalah
sampah yang umumnya berasal dari kegiatan kantor, dapur, cuci, mesin, dan kamar
mandi.

Jika ditinjau dari wujud sampah/limbah yang dihasilkan rumah sakit dapat berupa bahan
padat,cair dan gas
1. Sampah / limbah padat dapat berasal dari jenis sampah/limbah klinis seperti sisa
benda tajam,sisa jaringan tubuh,dan lain-lain.serta dapat juga berasal dari sampah /
limbah non klinis seperti dari kegiatan kantor,dapur dan lain sebagainya.
2. Sampah / limbah cair dapat berasal dari sejenis sampah / limbah klinis seperti cairan
infeksius,cairan jaringan tubuh,cairan buangan farmasi,buangan laboraturium dan
lainnya serata dapat juga bersal dari kegiatan dapur dan lainnya.
3. Sampah / limbah gas, merupakan hasil buangan dari peralatan medis,pembakaran dan
lainnya baik dari kegiatan klinis maupun kegiatan non klinis,
Jika di bandingkan dengan institusi lain mungkin jenis samoah dan limbah rumah
sakit adalah yang terlengkap,tempat yang paling banyak di kunjungi oleh masyarakat ketika
sakit ini mengeluarkan berbagai jenis sampah dan limbah,

Hak ini terkait dengan kegiatan

rumah sakit yang melayani masyarakat mulai dari mndiagnosa dan mengobati
penyakit,merawat dan merehabilitasi untuk sehat kembali,bahkan juga menangani pasien
yang meninggal dunia, selain itu kegiatan administrasi dan kegiatan penunjang juga akan
menambah jumlah sampah dan limbah yang akan dihasilkan.
Menurut Depkes Republik Indonesia berbagai jenis buangan yang dihasilkan rumah
sakit dan unit-unit pelayanan kesehatan yang mana dapat membahayakan dan menimbulkan
gangguan kesehataan bagi pengunjung , masyarakat terutama petugas yang menanganinya
disebut sebagai limbah klinis.
Limbah klinis berasal dari pelayanan medis, perawatan, gigi, veterinary, farmasi atau
yang sejenisnya serta limbah ayng dihasilkan rumah sakit pada saat dilakukan perawatan,
pengobatan atau penelitian. Berdasarkan potensi bahaya yang ditimbulkannya limbah klinis

dapat digolongkan dalam limbah benda tajam, infeksius, jaringan tubuh, citotoksik, farmasi,
kimia, radio aktif dan limbah plastik
a.

Limbah Benda Tajam


Limbah benda tajam adalah obyek atau alat yang memiliki sudut tajam, sisi, ujung

atau bagian menonjol yang dapat memotong atau menusuk kulit. Misalnya : jarum
hipodermik, perlengkapan intervena, pipet pasteur, pecahan gelas, pisau bedah. Selain itu
meliputi benda-benda tajam yang terbuang yang mungkin terkontaminasi oleh darah, cairan
tubuh, bahan mikrobiologi, bahan beracun atau radio aktif
b.

Limbah Infeksius
Limbah infeksius meliputi limbah yang berkaitan dengan pasien yang memerlukan

isolasi penyakit menular serta limbah laboratorium yang berkaitan dengan pemeriksaan
mikrobiologi dari poliklinik, ruang perawatan dan ruang isolasi penyakit menular. Yang
termasuk limbah jenis ini antara lain : sampah mikrobiologis, produk sarah manusia, benda
tajam, bangkai binatang terkontaminasi, bagian tubuh, sprei, limbah raung isolasi, limbah
pembedahan, limbah unit dialisis dan peralatan terkontaminasi ( medical waste ).
c.

Limbah Jaringan Tubuh

Limbah jaringan tubuh meliputi jaringan tubuh, organ, anggota badan, placenta, darah dan
cairan tubuh lain yang dibuang saat pembedahan dan autopsi. Limbah jaringan tubuh tidak
memerlukan pengesahan penguburan dan hendaknya dikemas khusus, diberi label dan
dibuang ke incinerator.
d.

Limbah Jaringan Tubuh


Limbah jaringan tubuh meliputi jaringan tubuh, organ, anggota badan, placenta, darah

dan cairan tubuh lain yang dibuang saat pembedahan dan autopsi. Limbah jaringan tubuh
6

tidak memerlukan pengesahan penguburan dan hendaknya dikemas khusus, diberi label dan
dibuang ke incinerator.
e.

Limbah Citotoksik
Limbah citotoksik adalah bahan yang terkontaminasi atau mungkin terkontaminasi

dengan obat citotoksik selama peracikan, pengangkutan atau tindakan terapi citotoksik.
Limbah yang terdapat limbah citotoksik didalamnya harus dibakar dalam incinerator dengan
suhu diatas 1000oc
f.

Limbah Farmasi
Limbah farmasi berasal dari : obat-obatan kadaluwarsa, obat-obatan yang terbuang

karena batch tidak memenuhi spesifikasi atau telah terkontaminasi, obat-obatan yang
terbuang atau dikembalikan oleh pasien, obat-obatan yang sudah tidak dipakai lagi karena
tidak diperlukan dan limbah hasil produksi obat-obatan.
g.

Limbah Kimia
Limbah kimia dihasilkan dari penggunaan kimia dalam tindakan medis, vetenary,

laboratorium, proses sterilisasi dan riset. Limbah kimia juga meliputi limbah farmasi dan
limbah citotoksik
h.

Limbah Radio Aktif


Limbah radioaktif adalah bahan yang terkontaminasi dengan radio isotop yang berasal

dari penggunaan medis atau riset radionucleida. Asal limbah ini antara lain dari tindakan
kedokteran nuklir, radioimmunoassay dan bakteriologis yang daapt berupa padat, cair dan
gas.
i.

Limbah Plastik
7

Limbah plastik adalah bahan plastik yang dibuang oleh klinik, rumah sakit dan sarana
pelayanan kesehatan lain seperti barang-barang dissposable yang terbuat dari plastik dan juga
pelapis peralatan dan perlengkapan medis.

3.2

PENGELOLAAN SAMPAH MEDIS


Pengelolaan sampah medis akan memiliki penerapan pelaksanaan yang berbeda-beda

antar fasilitas-fasilitas kesehatan, yang umumnya terdiri dari penimbulan, penampungan,


pengangkutan, pengolahan dan pembuangan.
a.

Penimbulan ( Pemisahan Dan Pengurangan )


Proses pemilahan dan reduksi sampah hendaknya merupakan proses yang kontinyu

yang pelaksanaannya harus mempertimbangkan : kelancaran penanganan dan penampungan


sampah, pengurangan volume dengan perlakuan pemisahan limbah B3 dan non B3 serta
menghindari penggunaan bahan kimia B3, pengemasan dan pemberian label yang jelas dari
berbagai jenis sampah untuk efisiensi biaya, petugas dan pembuangan.
b.

Penampungan
Penampungan sampah ini wadah yang memiliki sifat kuat, tidak mudah bocor atau

berlumut, terhindar dari sobek atau pecah, mempunyai tutup dan tidak overload.
Penampungan dalam pengelolaan sampah medis dilakukan perlakuan standarisasi kantong
dan kontainer seperti dengan menggunakan kantong yang bermacam warna seperti telah
ditetapkan dalam Permenkes RI no. 986/Men.Kes/Per/1992 dimana kantong berwarna kuning
dengan lambang biohazard untuk sampah infeksius, kantong berwarna ungu dengan simbol
citotoksik untuk limbah citotoksik, kantong berwarna merah dengan simbol radioaktif untuk
limbah radioaktif dan kantong berwarna hitam dengan tulisan domestik
8

c.

Pengangkutan
Pengangkutan dibedakan menjadi dua yaitu pengangkutan intenal dan eksternal.

Pengangkutan internal berawal dari titik penampungan awal ke tempat pembuangan atau ke
incinerator (pengolahan on-site). Dalam pengangkutan internal biasanya digunakan kereta
dorong sebagai yang sudah diberi label, dan dibersihkan secara berkala serta petugas
pelaksana dilengkapi dengan alat proteksi dan pakaian kerja khusus.
Pengangkutan eksternal yaitu pengangkutan sampah medis ketempat pembuangan di
luar (off-site). Pengangkutan eksternal memerlukan prosedur pelaksanaan yang tepat dan
harus dipatuhi petugas yang terlibat. Prosedur tersebut termasuk memenuhi peraturan
angkutan lokal. Sampah medis diangkut dalam kontainer khusus, harus kuat dan tidak bocor.
d.

Pengolahan dan Pembuangan


Metoda yang digunakan untuk megolah dan membuang sampah medis tergantung

pada faktor-faktor khusus yang sesuai dengan institusi yang berkaitan dengan peraturan yang
berlaku dan aspek lingkungan yang berpengaruh terhadap masyarakat. Teknik pengolahan
sampah medis (medical waste) yang mungkin diterapkan adalah :

Incinerasi

Sterilisasi dengan uap panas/ autoclaving (pada kondisi uap jenuh bersuhu 121C)

Sterilisasi dengan gas (gas yang digunakan berupa ethylene oxide atau formaldehyde)

Desinfeksi zat kimia dengan proses grinding (menggunakan cairan kimia sebagai
desinfektan)

Inaktivasi suhu tinggi

Radiasi (dengan ultraviolet atau ionisasi radiasi seperti Co60


9

Microwave treatment

Grinding dan shredding (proses homogenisasi bentuk atau ukuran sampah)

Pemampatan/ pemadatan, dengan tujuan untuk mengurangi volume yang terbentuk

Gambar Tempat Sampah Medis

4.

INCINERATOR
10

Beberapa hal yang perlu diperhatikan apabila incinerator akan digunakan di rumah
sakit antara lain : ukuran, desain, kapasitas yang disesuaikan dengan volume sampah medis
yang akan dibakar dan disesuaikan pula dengan pengaturan pengendalian pencemaran udara,
penempatan lokasi yang berkaitan dengan jalur pengangkutan sampah dalam kompleks
rumah sakit dan jalur pembuangan abu, serta perangkap untuk melindungi incinerator dari
bahaya kebakaran.
Keuntungan menggunakan incinerator adalah dapat mengurangi volume sampah,
dapat membakar beberapa jenis sampah termasuk sampah B3 (toksik menjadi non toksik,
infeksius menjadi non infeksius), lahan yang dibutuhkan relatif tidak luas, pengoperasinnya
tidak tergantung pada iklim, dan residu abu dapat digunakan untuk mengisi tanah yang
rendah.
Sedangkan kerugiannya adalah tidak semua jenis sampah dapt dimusnahkan terutama sampah
dari logam dan botol, serta dapat menimbulkan pencemaran udara bila tidak dilengkapi
dengan pollution control berupa cyclon (udara berputar) atau bag filter (penghisap debu).
Hasil pembakaran berupa residu serta abu dikeluarkan dari incinerator dan ditimbun
dilahan yang rendah. Sedangkan gas/pertikulat dikeluarkan melalui cerobong setelah melalui
sarana pengolah pencemar udara yang sesuai.
Pada umumnya 10 - 15% limbah yang dihasilkan oleh sarana pelayan kesehatan,
adalah limbah medis. Limbah medis kebanyakan sudah terkontaminasi oleh bakteri, virus,
racun dan bahan radioaktif yang berbahaya bagi manusia dan makhluk lain di sekitar
lingkungannya. Jadi limbah medis dapat dikategorikan sebagai limbah infeksius dan masuk
pada klasifikasi limbah bahan berbahaya dan beracun. Untuk mencegah terjadinya dampak
negatif limbah medis tersebut terhadap masyarakat atau lingkungan, maka perlu dilakukan
pengelolaan secara khusus.
11

5.

SUMBER LIMBAH MEDIS

Unit pelayanan kesehatan dasar

Unit pelayanan kesehatan rujukan

Unit pelayanan kesehatan penunjang ( laboratorium)

Unit pelayanan non kesehatan ( farmasi )

Referensi:
http://www.bplhdjabar.go.id/index.php/bidang-pengendalian/subid-pembinaanpencemaran/245-pengelolaan-limbah-medis
http://bushido02.wordpress.com/2007/11/08/sampah-medis-dan-pengelolaannya/
http://pustaka.unpad.ac.id/wpcontent/uploads/2009/09/penanggulangan_dampak_lingkungan_rs.pdf
BAPEDAL. 1999. Peraturan tentang Pengendalian Dampak Lingkungan.
Arifin.M, 2008, Pengaruh Limbah Rumah Sakit Terhadap Kesehatan. FKUI
Depkes RI. 2002. Pedoman Umum Hygene Sarana dan Bangunan Umum.
Departemen Kesehatan RI. 1992. Peraturan Proses Pembungkusan Limbah Padat.
12

Departement Kesehatan RI. 1997. Profil Kesehatan Indonesia.


Pristiyanto, Djuni. 2000. Limbah Rumah Sakit Mengandung Bahan Beracun Berbahaya.
Anonimous. 2009. Limbah. Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

13