Anda di halaman 1dari 15

Kata Pengantar

Puji serta syukur penulis haturkan kepada Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa,
karena atas rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan ini
dengan baik. Laporan ini berjudul Pelayanan Keluarga Berencana (KB) pada
akseptor KB IUD.
Penulis menyadari, tersusun dan terselesaikannya laporan yang berjudul
Pelayanan Keluarga Berencana (KB) pada akseptor KB IUD ini adalah berkat
bimbingan dan bantuan semua pihak. Dalam kesempatan ini penyusun
menyampaikan terima kasih kepada Pembimbing Lahan Praktik Puskesmas
Kelurahan Kwitang yaitu Ibu Indah yang telah membimbing dan membantu
menyusun laporan ini hingga selesai. Penulis juga mengucapkan terima kasih
kepada tim pengajar mata kuliah Kesehatan Reproduksi yang telah memberikan
ilmu pengetahuan kepada penulis di kelas 1 Reguler B.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari
para pembaca, agar penulis dapat lebih baik lagi dalam penulisan laporan
berikutnya.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi para pembaca. Penulis memohon
maaf apabila dalam penulisan laporan ini terdapat banyak kesalahan. Terima
Kasih.

Bekasi, 12 Juni 2015

Penulis

DAFTAR ISI

Kata Pengantar

Daftar Isi

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

1.2 Tujuan

1.3 Ruang Lingkup

BAB II TINJAUAN TEORI


2.1 PENGKAJIAN

BAB III PERKEMBANGAN KASUS (AKSEPTOR IUD)

13

BAB IV PENUTUP

15

Daftar Pustaka

16

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Jumlah penduduk yang besar dan kurang serasi, selaras dan seimbang dengan
daya tampung lingkungan dapat mempengaruhi segala segi pembangunan dan
kehidupan masyarakat, sedangkan jumlah penduduk yang besar dan
berkualitas merupakan salah satu modal dasar dan faktor dominan bagi
pembangunan nasional.
Data Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) tahun 2010,
penduduk Indonesia berjumlah sekitar 224,9 juta jiwa, terbanyak keempat di
dunia. Dari segi pemakaian jumlah kontrasepsi, terdapat 35,2% pengguna
kontrasepsi suntikan, 28,1% pengguna kontrasepsi pil, 18,8% pengguna IUD,
14,2% pengguna implant, 5,5% sterilisasi, dan 1,0% pengguna kontrasepsi
lain.
Pada umumnya masyarakat masih merasa takut untuk menggunakan AKDR,
karena metode pemasangannya yang menggunakan berbagai macam alat-alat
medis yang diperlukan. Sehingga menimbulkan rasa takut pada sebagian dari
masyarakat yang akan mengunakannya (Saifuddin, 2006).
Kita ketahui bahwa sampai saat ini belumlah tersedia satu metode kontresepsi
yang benar-benar 100% ideal/ sempurna. Setiap metode kontrasepsi memiliki
keunggulan dan kelemahan, pengalaman menunjukkan bahwa saat ini pilihan
metode kontrasepsi umumnya

masih dalam bentuk cafetarian atau

supermarket, dimana calon akseptor memilih sendiri kontrasepsi yang


diinginkan, padahal dalam kontrasepsi tidak ada satupun metode yang sesuai
untuk semua pemakai, dan sebagian tertentu seyogyanya tidak digunakan oleh
sekelompok tertentu karena ada kontraindikasi (Hartanto, 2013).
Peran bidan sangat penting dalam memberikan asuhan kebidanan keluarga
berencana salah satu kewenangannya adalah melakukan konseling atau KIE
untuk memberikan gambaran tentang berbagai macam metode alat kontrasepsi
sehingga klien dipersilahkan untuk memilih metode kontrasepsi yang diyakini
(Manuaba, 2010). Berdasarkan latar belakang diatas penulis tertarik untuk
memilih kasus Asuhan Kebidanan Pada Akseptor Kontrasepsi IUD/AKDR.

1.2 Tujuan
Tujuan Umum
Diharapkan mampu menerapkan asuhan kebidanan yang komprehensif pada
ibu calon akseptor kontrasepsi IUD sesuai dengan standar asuhan dengan
menggunakan pendokumentasian SOAP dengan pendekatan managemen
kebidanan.
Tujuan Khusus
Setelah praktek mampu melaksanakan asuhan kebidanan dengan
menggunakan langkah-langkah:
1. Pengkajian data subjektif pada ibu calon akseptor kontrasepsi IUD
2. Pengkajian data objektif pada ibu calon akseptor kontrasepsi IUD
3. Analisa data untuk menentukan diagnosa dan masalah pada ibu calon
akseptor kontrasepsi IUD
4. Penyusunan rencana tindakan pada ibu calon akseptor kontrasepsi IUD
5. Asuhan kebidanan pada ibu calon akseptor kontrasepsi IUD
6. Evaluasi hasil pelaksanaan tindakan pada ibu calon akseptor kontrasepsi
IUD
7. Dokumentasi asuhan kebidanan pada ibu calon akseptor kontrasepsi IUD
1.3 Ruang Lingkup
Tempat: Puskesmas Kelurahan Kwitang
Waktu: Kamis, 4 Juni 2015

BAB II
TINJAUAN TEORI

2.1 Pengertian Keluarga Berencana


Keluarga berencana adalah usaha untyuk mengukur jumlah dan jarak anak yang
diinginkan. (Sulistyowati, 2011 : 12)
Menurut Undang-Undang no 10/1992 Keluarga Berencana merupakan upaya
peningkatan kepedulian masyarakat dalam mewujudkan keluarga kecil yang
bahagia sejahtera (Hanafi hartanto, 2013)
Menurut WHO (expert committe, 1970), tindakan yang membantu individu/
pasutri untuk mendapatkan objektif-objektif tertentu, menghindari kelahiran yang
tidak diinginkan, mendapatkan kelahiran yang diinginkan, mengatur interval
diantara kehamilan, dan menentukan jumlah anak dalam keluarga. (Hanafi
hartanto, 2013)
2.2 Pengertian Kontrasepsi IUD
Alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) adalah suatu alat atau benda yang
dimasukan ke dalam rahim yang efektif, reversible, dan berajngka panjang, dapat
dipakai oleh semua perempuan usia produktif (Saifuddin, 2006).
AKDR atau IUD atau Spiral adalah suatu alat yang dimasukaan ke dalam rahim
wanita untuk tujuan kontrasepsi. AKDR adalah suatu usaha pencegahan
kehamilan dengan menggunakan secarik kertas, diikat dengan benang lalu
dimasukan ke dalam rongga panggul. AKDR atau IUD atau Spiral adalah suatu
benda kecil yang terbuat dari plastic yang lentur, mempunyai lilitan tembaga atau
juga mengandung hormon dan dimasukan ke dalam rahim melalui vagina dan
mempunyai benang (Handayani, 2010).
2.2 Jenis Kontrasepsi IUD

IUD yang terbuat dari plastik (Lippes loop) atau baja anti karat (cincin Cina),
mempunyai tingkat kegagalan tahun pertama yang tertinggi (2-6 perwanita).
IUD berkandungan obat, yakni hormon steroid seperti IUD progestasert yang
mengandung progesteron dan yang baru dikembangkan IUD Levo Nova
mengandung levonorgestrel, mempunyai tingkat kegagalan sedang (1-3 per 100
wanita).
IUD berkandungan tembaga, seperti Copper T ( CuT 380A dan 200C), multiload
(MlCu250 dan 375) dan Nova T, mempunyai tingkat kegagalan 1 atau kurang.
(Handayani, 2010)
2.3 Mekanisme Kerja AKDR
1. Menghambat kemampuan sperma untuk masuk ke tuba falopii.
2. Mempengaruhi fertilisasi sebelum ovum mencapai kavum uteri.
3. Mencegah sperma dan ovum bertemu, walaupun AKDR membuat sperma
sulit masuk ke dalam alat reproduksi perempuan dan mengurangi
kemampuan sperma untuk fertilisasi.
4. Memungkinkan

untuk

mencegah

implantasi

telur

dalam

uterus.

(Saifuddin, 2006)
2.4 Keuntungan AKDR
1. Sebagai kontrasepsi, efektivitasnya tinggi. Sangat efektif 0,6-0,8
kehamilan per 100 perempuan dalam 1 tahun pertama (1 kegagalan dalam
125-170 kehamilan).
2. AKDR dapat efektif segera setelah pemasangan.
3. Metode jangka panjang (10 tahun proteksi dan CuT 380 A tidak perlu
diganti).
4. Sangat efektif karena tidak perlu lagi mengingat-ingat.
5. Tidak mempengaruhi hubungan seksual
6. Meningkatkan kenyamanan seksual karena tidak perlu takut untuk hamil.

7. Tidak ada efek samping hormonal dengan Cu AKDR (CuT 380 A).
8. Tidak mempengaruhi kualitas dan volume ASI.
9. Dapat dipasang segera setelah melahirkan atau sesudah abortus (jika tidak
infeksi).
10. Dapat digunakan sampai menopause (1 tahun/lebih setelah haid terakhir).
11. Tidak ada interaksi dengan obat-obat.
12. Membantu mencegah kehamilan ektopik. (Saifuddin, 2006)
2.5 Kerugian AKDR
1. Efek samping yang umum terjadi:

Perubahan siklus haid (umumnya pada 3 bulan pertama dan akan

berkurang setelah 3 bulan)


Haid lebih lama dan banyak
Perdarahan (spotting) antar menstruasi
Saat haid lebih sakit

2. Komplikasi lain:

Merasakan sakit dan kejang selama 3 sampai 5 hari setelah

pemasangan.
Perdarahan berat

memungkinkan penyebab anemia.


Perforasi dinding uterus (sangat jarng apabila pemasangannya benar)

pada

waktu

haid

atau

di

antaranya

yang

3. Tidak mencegah IMS termasuk HIV/AIDS


4. Tidak baik digunakan pada perempuan dengan IMS atau yang sering
berganti pasangan
5. Penyakit radang panggul yang terjadi sesudah perempuan dengan IMS
memakai AKDR. PRP dapat memicu infertilitas.
6. Prosedur

medis,

termasukpemeriksaan

pelvik

dierlukan

dalam

pemasangan AKDR. Seringkali perempuan takut selama pemasangan.


7. Sedikit nyeri dan perdarahan (spotting) terjadi segera setelah pemasangan
AKDR. Biasanya menghilang dalam 1-2 hari.

8. Klien tidak dapat melepas AKDR oleh drinya sendiri. Petugas kesehatan
terlatih yang harus melepaskan AKDR.
9. Mungkin AKDR keluar dari uterus tanpa diketahui (sering terjadi apabila
AKDR dipasang segera sesudah melahirkan)
10. Tidak mencegah kehamilan ektopik karena fungsi AKDR untuk mencegah
kehamilan normal.
11. Perempuan harus memeriksa posisi benang AKDR dari waktu ke waktu.
Untuk melakukan ini perempuan harus memasukkan jarinya ke dalam
vagina, sebagian perempuan tidak mau melakukan ini. (Saifuddin, 2006)
2.6 Persyaratan Pemakaian AKDR
Yang dapat menggunakan yaitu:
1. Usia reproduktif
2. Resiko rendah IMS (Infeksi Menular Seksual)
3. Tidak menghendaki metode hormonal
4. Keadaan nulipara: perempuan yang belum pernah melahirkan anak
5. Menginginkan menggunakan kontrasepsi jangka panjang
6. Menyusui yang menginginkan menggunakan kontrasepsi
7. Pasca melahirkan dan tidak menyusui bayinya
8. Pasca abortus dan tidak terlihat adanya infeksi
9. Tidak menyukai untuk mengingat-ingat minum pil setiap hari
10. Tidak menghendaki kehamilan setelah 1-5 hari senggama
11. Perokok, sedang menyusui, gemuk atau kurus
12. Sedang memakai antibiotik atau anti kejang
13. Penderita tumor jinak payudara, hipertensi, diabetes, penyakit tiroid, dll
(Saifuddin, 2006)
2.7 Yang tidak diperkenankan Memakai AKDR
1. Sedang hamil (diketahui/kemungkinan hamil)
2. Perdarahan vagina yang tidak diketahui
3. Sedang menderita infeksi alat genital (vaginitis, servisitis)
4. 3 bulan terakhir sedang mengalami/menderita PRP/abortus septic
8

5. Kelainan bawaan uterus yang abnormal atau tumor jinak rahim yang dapat
mempengaruhi kavum uteri
6. Penyakit trofoblas ganas
7. Diketahui menderita TBC pelvic
8. Kanker alat genital
9. Ukuran rongga rahim kurang dari 5cm (Saifuddin, 2006)
2.8 Waktu Pengggunaan AKDR
1. Sewaktu haid sedang berlangsung
Pada hari-hari pertama atau terakhir haid. Keuntungannya pemasangan
lebih mudah oleh karena serviks terbuka dan lembek, rasa nyeri tidak
seberapa keras, perdarahan yang timbul akibat pemasangan tidak seberapa
dirasakan.
2. Sewaktu pasca melahirkan (post partum)

Secara dini (immediate insertion): dipasang pada wanita yang

melahirkan sebelum dipulangkan dari rumah sakit


Secara langsung (direct insertion): dipasang dalam masa 3 bulan pasca

melahirkan/abortus
Secara tidak langsung (indirect insertion): dipasang setelah 3 bulan
pasca melahirkan/abortus

3. Sewaktu post abortus


4.

Beberapa hari setelah haid terakhir (Marjati,2010)

2.9 Penanganan Efek Samping yang Umum dan Permasalahan yang Lalu
1. Amenorea
Periksa apakah sedang hamil, apabila tidak, jangan lepas AKDR lakukan
konseling dan selidiki penyebab amenorea apabila dikehendaki. Apabila
hamil, jelaskan dan sarankan untuk melepas AKDR apabila talinya terlihat
dan kehamilan kurang dari 13 minggu. Apabila benang tidak terlihat atau
kehamilan lebih dari 13 minggu, AKDR jangan dilepaskan. Apabila klien
sedang hamil dan ingin mempertahankan kehamilannya tanpa melepaskan
AKDR, jelaskan adanya resiko kemungkinan terjadinya kegagalan

kehamilan dan infeksi serta perkembangan kehamilan harus lebih diamati


dan diperhatikan.
2. Kejang
Pastikan dan tegaskan adanya PRP atau penyebab lain dari kekejangan.
Tanggulangi penyebabnya apabila ditemukan. Apabila tidak ditemukan
penyebabnya beri analgesic untuk sedikit meringankan. Apabila klien
mengalami kejang yang berat, lepaskan AKDR dan bantu klien
menentukan metode kontrasepsi yang lain.
3. Perdarahan vagina yang hebat dan tidak teratur
Pastikan dan tegaskan adanya infeksi pelvic dan kehamilan ektopik.
Apabila tidak ada kelainan patologis, perdarahan berkelanjutan serta
perdarahan hebat, lakukan konseling dan pemantauan. Beri ibuprofen
(800mg, 3x/hari selama 1 minggu) untuk mengurangi perdarahan dan
berikan tablet besi (1 tablet setiap hari selama 1-3 bulan). AKDR
memungkinkan dilepas apabila klien menghendaki. Apabila klien telah
memakai AKDR selama >3 bulan dan diketahui menderita anemia
(Hb<7gr%) anjurkan untuk melepas AKDR dan bantulah memilih metode
lain yang sesuai.
4. Benang yang hilang
Pastikan adanya kehamilan atau tidak. Tanyakan apakah AKDR terlepas.
Apabila tidak hamil dan AKDR tidak terlepas, berikan kondom. Periksa
talinya di dalam saluran endoserviks dan kavum uteri (apabila
memungkinkan adanya peralatan dan tenaga terlatih) setelah masa haid
berikutnya. Apabila tidak ditemukan rujuklah ke dokter, lakukan X-Ray
atau pemeriksaan ultrasound. Apabila tidak hamil dan AKDR yang hilang
tidak ditemukan, pasanglah AKDR baru atau bantulah klien memilih
metode lain.
5. Adanya pengeluaran cairan dari vagina/dicurigai adanya PRP
Pastikan pemeriksaan untuk IMS. Lepaskan AKDR apabila ditemukan
menderita atau sangat dicurigai menderita gonorhoe atau infeksi klamidial,
lakukan pengobatan yang memadai. Bila PRP, obati dan lepas AKDR
sesudah 48 jam. Apabila AKDR dikeluarkan, beri metode lain sampai
masalahnya teratasi. (Saifuddin, 2006)

10

BAB III
PERKEMBANGAN KASUS (AKSEPTOR IUD)
Pelayanan Keluarga Berencana (KB) pada akseptor KB IUD di Puskesmas
Kelurahan Kwitang Tahun 2015
Tanggal Pemasangan : 12 Februari 2015
Tanggal Pencabutan : 12 Februari 2023
Pukul

: 09.30 WIB

Tempat

: Puskesmas Kelurahan Kwitang

A. IDENTITAS.
KLIEN

SUAMI

Nama

: Ny. T

Tn. O

Umur

: 30 tahun

33 tahun

Suku Bangsa

: Indonesia

Indonesia

Agama

: Islam

Islam

Pendidikan

: SMA

SMA

Pekerjaan

: Pelayan

Swasta

Alamat rumah

: Jln. Kembang III RT/RW 09/01, Kelurahan


Kwitang, Kecamatan Senen, Jakarta Pusat.

B. Keluhan Utama: Ibu mengatakan mempunyai anak umur 7 bulan, haid


C.
D.
E.
F.
G.
H.

terakhir tanggal 06 Februari 2015, ia ingin menggunakan KB IUD.


Riwayat Penyakit: Tidak Ada
Status Peserta KB: Baru Pertama Kali
Tidak Menyusui
Data Objektif:
KU: Baik
TD: 100/70
BB: 60 kg
Analisa Data
Ny.T G0P2A0 calon akseptor KB IUD
Penatalaksanaan

11

1) Menjelaskan hasil pemeriksaan dan asuhan yang akan diberikan dan


tindakan yang akan dilakukan selanjutnya, Ibu memahami dan
kooperatif
2) Jelaskan keuntungan dan kerugian KB IUD, Ibu ingin menggunakan
KB IUD TCu 380 A
3) Berikan inform consent pemasangan IUD, ibu bersedia
4) Menganjurkan ibu untuk mengosongkan kandung kemihnya, ibu
bersedia
5) Menganjurkan untuk mengecek benang IUD, ibu bersedia
6) Memberikan Pendidikan Kesehatan bahwa 1-2 hari pemasangan, perut
akan terasa keram, ibu mengetahui dan memahaminya.
7) Menganjurkan ibu agar 4 minggu lagi periksa kembali, ibu setuju.
8) Menyiapkan peralatan yang dibutuhkan untuk pemasangan AKDR
Peralatan Steril

AKDR
Handscoon
Speculum
Korentang
Tenakulum
Gunting Mayo
Tampontang
Sonde Uterus
Kapas DTT

Peralatan Non-steril
- Lampu Sorot
- Cairan Klorin 0.5%

Peralatan telah disiapkan. Melakukan pemasangan IUD sesuai prosedur


pemasangan
1)
2)
3)
4)

Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir


Memakai sarung tangan steril
Menyiapkan AKDR TCu 380 A
Memasukkan spekulum, mengusap vagina dan serviks menggunakan

5)
6)
7)
8)

larutan antiseptic
Menjepit porsio dengan tenakulum
Memasukkan sonde uterus dengan menggunakan teknik tanpa sentuh
Memasang IUD
Membuang bahan-bahan habis pakai yang terkontaminasi sebelum
melepas sarung tangan
12

9) Melakukan dekontaminasi asuhan yang telah diberikan


IUD telah terpasang sesuai prosedur
Melakukan

dokumentasi

asuhan

yang

telah

diberikan,

asuhan

telah

didokumentasikan Menyepakati kunjungan ulang 4 minggu lagi atau bila ada


keluhan, ibu bersedia datang.

13

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Kontrasepsi jangka panjang ada berbagai macam diantaranya TCu 380 A, TCu
200C, Nova T, dan Multiload. Dalam kasus Ny. T G0P2A0 tidak ada masalah
dan menyetujui semua posedur yang telah diberikan.
4.2 Saran
Sebagai calon bidan harus meningkatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat
agar para ibu mengerti dan memahami jenis kontrasepsi mana yang tepat untuk
digunakan.

14

DAFTAR PUSTAKA
Glasier, Ama. 2006. Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi. Jakarta:
EGC
Hartanto, Hanafi. 2010. Keluarga Berencana dan Kontrasepsi. Jakarta: Pustaka
Sinar Harapan
Manuaba, Ida Bagus Gde. 2010. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan KB.
Jakarta: EGC
Saifuddin, Abdul Bari. 2006. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi.
Jakarta: YBPSP
Sulistyowati, Ari. 2011. Pelayanan Keluarga Berancana. Jakarta: Salemba Medika
https://hanifafitria.wordpress.com/2014/07/01/asuhan-kebidanan-pada-calonakseptor-baru-kb-iud/

15