Anda di halaman 1dari 4

Kuliah IX A.M.

Fadhil Hayat

TOKSIKOMETRIK
PENDAHULUAN

Sifat spesifik dan efek suatu paparan secara bersama-sama akan membentuk suatu hubungan
yang lazim disebut sebagai hubungan dosis-respon. Hubungan dosis-respon tersebut merupakan
konsep dasar dari toksikologi untuk mempelajari bahan toksik.
Penggunaan hubungan dosis-respon dalam toksikologi harus memperhatikan beberapa asumsi
dasar. Asumsi dasar tersebut adalah:
Respon bergantung pada cara masuk bahan dan respon berhubungan dengan dosis.
Adanya molekul atau reseptor pada tempat bersama bahan kimia berinteraksi dan menghasilkan
suatu respon
Respon yang dihasilkan dan tingkat respon berhubungan dengan kadar agen pada daerah yang
reaktif
Kadar pada tempat tersebut berhubungan dengan dosis yang masuk
Dari asumsi tersebut dapat digambarkan suatu grafik atau kurva hubungan dosis-respon yang
memberikan asumsi
(1) respon merupakan fungsi kadar pada tempat tersebut
(2) kadar pada tempat tersebut merupakan fungsi dari dosis
(3) dosis dan respon merupakan hubungan kausal
Pada kurva dosis-respon nampak informasi beberapa hubungan antara jumlah zat kimia
sebagai dosis, organisme yang mendapat perlakuan dan setiap efek yang disebabkan oleh dosis
tersebut. Toksikometrik merupakan istilah teknis untuk studi dosis-respon, yang dimaksudkan untuk
mengkuantifikasi dosis-respon sebagai dasar ilmu toksikologi. Hasil akhir yang dihasilkan dari jenis
studi ini adalah nilai Lethal Dose50 (LD50) untuk zat kimia.

HUBUNGAN DOSIS-RESPON (DOSE RESPONSE RELATIONSHIP)

Penyelidikan hubungan antara dosis atau konsentrasi dan kerja suatu bahan kimia dapat
dilakukan dengan dua cara: (1) menguji frekuensi efek yang timbul pada satu kelompok objek
percobaan dengan mengubah-ubah dosis (hubungan dosis-reaksi=dose-respons relationship) atau (2)
mengubah-ubah dosis, kemudian mengukur intensitas kerja pada satu objek percobaan (hubungan
dosis-kerja=dose-effect relationship). Pada cara yang pertama, jumlah objek percobaan yang
menunjukkan efek tertentu akan bertambah sampai maksimum, sedangkan pada cara yang kedua,
intensitas efek yang bertambah.
Perilaku efek suatu bahan kimia digambarkan sebagai peningkatan dosis akan meningkatkan
efek sampai efek maksimal tercapai. Hubungan dosis-respon biasanya berciri kuantitatif dan hal
tersebut yang membedakan dengan paparan di alam dimana kita hanya mendapatkan kemungkinan
perkiraan dosis. Suatu respon dari adanya paparan dapat berupa respon respon yang mematikan
(lethal response) dan respon yang tidak mematikan (non-lethal response). Bahan kimia dengan
tingkat toksisitas rendah memerluikan dosis besar untuk menghasilkan efek keracunan dan bahan
kimia yang sangat toksik biasanya memerlukan dosis kecil untuk menghasilkan efek keracunan.

Hubungan Dosis-Reaksi
Karakteristik paparan dan efek bersama-sama yang membentuk suatu hubungan korelasi
sering disebut sebagai hubungan dosis-respon. Hubungan dosis-respon merupakan konsep dasar
dalam toksikologi. Pengertian dosis respon dalam toksikologi adalah proporsi dari sebuah populasi
yang terpapar dengan suatu bahan dan akan mengalami respon spesifik pada dosis, interval waktu
dan pemaparan tertentu.
Hubungan dosis reaksi menentukan berapa persen dari suatu populasi (misalnya, sekelompok
hewan percobaan) memberikan efek/reaksi tertentu terhadap dosis tertentu dari suatu zat. Hasilnya
dapat digambarkan dalam diagram antara dosis dan jumlah individu dalam kelompok yang
menunjukkan efek yang diinginkan. Banyaknya individu yang menunjukkan efek ini dengan demikian
merupakan fungsi dosis. Pada kurva dengan gambar secara linier terhadap dosis, maka dosis yang

Ekotoksikologi 1
Kuliah IX A.M.Fadhil Hayat

menyebabkan 50 % individu memberikan reaksi, digunakan sebagai besaran bagi aktivitas (ED 50) atau
letalitas/kematian (LD50) dari senyawa yang diperiksa.

Hubungan Dosis-Kerja
Ciri kurva dosis-kerja biasanya dijelaskan berdasarkan interaksi antara bahan kimia dan
tempat kerja sesungguhnya yaitu reseptor. Besarnya efek tergantung pada konsentrasi/dosis zat, juga
dari tetapan kesetimbangan atau tetapan afinitas yaitu parameter yang menentukan kecenderungan
bahan kimia untuk bereaksi dengan reseptor.
Kurva dosis-kerja dapat juga ditinjau sebagai kurva dosis-reaksi untuk suatu populasi dari
satuan efektor, tiap efektor akan bereaksi menurut hukum „semua atau tak satupun‟ (all or none).
Implikasinya adalah bahwa reaksi suatu efektor merupakan andil tertentu bagi efek keseluruhan.
Kurva dosis-kerja dengan demikian menggambarkan peranan setiap efek tersebut secara kumulatif.
Dosis, yang menyebabkan efektor memberi reaksi akan tersebar di sekitar dosis yang menyebabkan
50% satuan efektor bereaksi. Jika 50 % dari satuan efektor memberikan reaksi maka akan timbul
efek yang merupakan 50 % efek maksimum yang mungkin dapat dicapai oleh senyawa tersebut.
Pada kurva dosis-kerja, dapat dibedakan dua parameter: (1) afinitas, dan (2) aktivitas
instrinsik. Pada prinsipnya sebuah zat harus mempunyai afinitas terhadap resepor khas agar dapat
menimbulkan efek tertentu. Afinitas dapat ditentukan dari dosis yang dibutuhkan untuk mencapai efek
tertentu misalnya 50 % efek maksimum. Kalau dosis tinggi, berarti afinitas rendah, kalau dosis kecil,
berarti afinitas besar.
Disamping afinitas, suatu zat dapat mempunuyai kemampuan untuk menyebabkan perubahan
di dalam molekul reseptor dan melalui beberapa tingkat reaksi berikutnya baru kemudian dicapai efek
sesungguhnya. Sifat ini disebut aktivitas intrinsik senyawa bersangkutan. Hal ini menentukan besarnya
efek maksimun yang dapat dicapai oleh senyawa tersebut.
Banyak bahan kimia memiliki afinitas terhadap reseptor khas akan tetapi tidak mempunyai
aktivitas intrinsik. Zat ini disebut antagonis kompetitif, dapat bereaksi dengan reseptor akan tetapi
tidak menimbulkan efek. Tetapi senyawa ini mampu bersama pada tempat kerja dengan zat yang
mempunyai baik afinitas maupun aktivitas instrinsik.

Hubungan Waktu-Kerja
Jika eksposisi suatu zat hanya terjadi satu kali, seperti pada keracunan akut, mula-mula efek
akan naik tergantung pada laju absorpsi dan kemudian efek akan turun tergantung pada laju
eliminasi. Di bawah konsentrasi plasma tertentu disebut konsentrasi sub-efektif atau subtoksik,
sedangkan mulai dari konsentrasi tersebut dinamakan konsentrasi efektif/toksik.
Dengan demikian pada prinsipnya ada tiga cara untuk mencegah atau menekan efek toksik,
yaitu:
(1) Memperkecil absorpsi atau laju absorpsi, sehingga konsentrasi plasma tetap berada di bawah
daerah toksik. Hal ini dapat dicapai dengan penggunaan adsorbensia, misalnya karbon aktif,
dengan pembilasan lambung atau dengan mempercepat pengosongan lambung-usus dengan
laksansia garam. Hal ini akan mengubah fase eksposisi.
(2) Meningkatkan eliminasi zat toksik dan/atau pembentukan suatu kompleks yang tak aktif. Eliminasi
dapat ditingkatkan dengan mengubah pH urin, misalnya dengan pembasaan urin dan diuresis
paksa pada keracunan barbiturat, sedangkan pembentukan khelat dipakai untuk inaktivasi ion
logam yang toksik. Hal ini akan mengubah fase toksokinetik.
(3) Memperkecil kepekaan objek biologik terhadap efek. Dalam hal ini konsentrasi plasma tak
dipengaruhi, akan tetapi batas kritis konsentrasi toksik minimum ditinggikan. Hampir semua
bentuk penanganan keracunan secara simptomatik berdasarkan prinsip ini.

PENGERTIAN LETHAL DOSE50


Salah satu cara untuk lebih memudahkan pengertian hubungan dosis respon adalah
menggunakan LD50. Istilah LD50 pertama kali diperkenalkan sebagai indeks oleh Trevan pada tahun
1927. Pengertian LD50 secara statistik merupakan dosis tunggal derivat suatu bahan tertentu pada uji
toksisitas yang pada kondisi tertentu pula dapat menyebabkan kematian 50% dari populasi uji (hewan
percobaan).
Sebagai contoh: ditemukan suatu senyawa kimia baru dan untuk mengetahui efek toksiknya
digunakan LD50. Jumlah hewan percobaan paling sedikit 10 ekor untuk tiap dosis dengan rentang
Ekotoksikologi 2
Kuliah IX A.M.Fadhil Hayat

dosis yang masuk paling sedikit 3 (dari 0 – 100 satuan). Hubungan dosis dan respon dituangkan
dalam bentuk kurva dimana kurvanya sudah tipikal sigmoid.
Semakin banyak jumlah hewan uji dan rentang dosisnya, kurva sigmoid akan lebih teramati.
Dosis yang terendah menyebabkan kematian hewan uji sebesar 1%. Kurva sigmoid distribusi normal
seperti ini menunjukkan respon 0% pada dosis yang rendah dan respon sebesar 100% pada dosis
yang meningkat tetapi respon tersebut tidak akan melebihi rentang 0 – 100 %.
Bagaimanapun juga setiap bahan kimia mempunyai threshold dose yang tidak sama.
Threshold dose adalah suatu dosis minimal yang merupakan dosis efektif dimana dengan dosis yang
minimal tersebut individu sudah dapat memberikan atau menunjukkan responnya, sehingga untuk
tiap individu threshold dose inipun berbeda.

Lethal Dose50 (LD50)


Suatu dosis efektif untuk 50% hewan digunakan karena arah kisaran nilai pada titik tersebut
paling menyempit dibanding dengan titik-titik ekstrim dari kurva dosis-respon. Pada kurva normal
sebanyak 68% dari populasi berada dalam plus-minus nilai 50%.

Lethal Concentration50 (LC50)


Suatu variasi dari LD50 adalah LC50 yaitu konsentrasi bahan yang menyebabkan kematian 50%
organisme yang terpapar. Parameter ini sering digunakan jika suatu organisme dipaparkan terhadap
konsentrasi bahan tertentu dalam air atau udara yang dosisnya tidak diketahui. Dalam hal ini waktu
pemaparan dan konsentrasi harus dinyatakan dengan jelas.

Aplikasi Hubungan Dosis-Respon


TD = Toxic Dose, adalah dosis tertentu yang sudah dapat menyebabkan kerusakan jaringan
tubuh. ED = Effective Dose, adalah dosis tertentu yang mempunyai efek yang ringan namun efektif
terhadap jaringan tubuh. Nilai LD50 tidaklah ekuivalen dengan toksisitas tetapi nilai ini dapat
diinterpretasikan ke dalam nilai TD da ED.
Toxic Dose (TD) adalah merupakan dosisi dari suatu bahan yang dipaparkan pada suatu
populasi dan pada tingkat dosis tertentu sudah dapat mengakibatkan kerusakan pada jaringan tubuh
hewan percobaan. Effective Dose (ED) adalah merupakan dosis dari suatu bahan dan pada tingkat
dosis tersebut sudah dapat menimbulkan efek biologis yang ringan untuk pertama kalinya pada hewan
percobaan.
Aplikasi lebih lanjut dari TD dan ED adalah untuk menentukan therapeutic index yaitu tingkat
keamanan suatu bahan/obat yang diekpresikan melalui perbandingan antara LD 50 dengan ED50.
LD 50
TI
ED50

Selain itu aplikasi dari LD dan ED adalah untuk menentukan margin of safety (MS) yaitu rasio
antara LD1 dengan ED99.
LD1
MS
ED99

PRINSIP DOSIS-RESPON DALAM LINGKUNGAN

Dalam praktik sangat sulit untuk mengkuantifikasi dosis dan menentukan kapan saat
berhubungan dengan spesies bukan manusia, bahkan tidak mudah untuk menjelaskan efek suatu zat
toksik terhadp suatu makhluk hidup. Jika zat toksik terlepas ke dalam lingkungan, sulit untuk
dipastikan apakah hal tersebut telah mempengaruhi spesies tertentu.
Banyak proses lingkungan yang beraksi mengubah zat kimia menjadi senyawa lainnya.
Senyawa tersebut kemudian berperan menjadi zat kimia yang sebenarnya mempengaruhi lingkungan
atau organisme.
Hubungan dosis-respon sangat penting dalam terjadinya keracunan. Kerusakan pada bagian
organisme dapat dikontrol dengan cara diabsorpsinya toksikan oleh mikroorganisme, degradasi, dan
eliminasi toksikan. Semua organisme yang berada di sekitar bahan kimia alami maupun buatan akan
Ekotoksikologi 3
Kuliah IX A.M.Fadhil Hayat

mengalami keracunan apabila terpapar secara berlebihan. Adalah penting mengetahui posisi bahan
kimia di udara, air, dan tanah.

NILAI AMBANG BATAS (NAB) BAHAN TOKSIK

Penetapan secara akurat nilai ambang batas dengan tanpa memberikan suatu efek,
tergantung pada beberapa faktor, yaitu:
Ukuran sampel dan replikasi (pengulangan) pengambilan sampel
Jumlah endpoint (titik akhir) yang diamati
Jumlah dosis atau konsentrasi bahan toksik
Kemampuan untuk mengukur endpoint
Keragaman intrinsik dari endpoint dalam populasi binantang percobaan
Metode statistik yang digunakan

RESEPTOR

Telah lama diamati bahwa sejumlah racun menimbulkan efek biologis yang khas. Konsep zat
“reseptor” sebagai tempat kerja zat kimia, pertama kali dikemukakan oleh John N. Langley. Dia
mengamati bahwa efek nikotin dan kurare pada otot rangka tidak berubah setelah saraf yang
mengurus otot tersebut mengalami degenerasi; hal ini menunjukkan tidak terlibatnya ujung saraf
seperti yang diyakini sebelumnya. Selain itu, kontraksi otot yang diinduksi oleh rangsangan langsung
tidak dipengaruhi oleh zat kimia tersebut. Berdasarkan penelitian ini, disimpulkan bahwa “racun tidak
berpengaruh pada protein kontraktil dalam otot, melainkan pada zat-zat lain di otot yang dapat
disebut “zat reseptor”.
Reseptor berfungsi sebagai tempat sistem biologi yang dapat mengenali berbagai zat yang
mempunyai sifat kimia khusus dan setelah berikatan dengan senyawa tertentu, memulai efek biologi
tertentu. Konsep reseptor sangat berguna dalam meningkatkan pengertian mengenai efek biokimia,
fisiologi, dan farmakologi tertentu, serta berguna untuk pembuatan obat baru.
Ada banyak contoh efek toksik zat kimia yang bekerja melalui perantaraan reseptor yang
berperan dalam fungsi fisiologis. Jadi, suatu agonis dapat menyebabkan efek toksik karena sulit
terlepas dari reseptor, dan dengan demikian menghalangi kerja pembawa pesan. Suatu antagonis
dapat bersaing dengan pembawa pesan dalam menduduki tempat pada reseptor sehingga
menghalangi kerja pembawa pesan ini. Selain itu, suatu toksikan dapat menyebabkan toleransi
terhadap toksisitasnya dengan mengurangi jumlah reseptor.

REFERENSI

Des W. Connel & Gregory J. Miller. 1995. Kimia dan Ekotoksikologi Pencemaran. Jakarta:
Penerbit Universitas Indonesia
E.J. Ariens, E. Mutschler & A.M. Simonis. 1987. Toksikologi Umum, Pengantar. Terjemahan
oleh Yoke R.Wattimena dkk. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Frank C. Lu. 1995. Toksikologi Dasar. Terjemahan oleh Edi Nugroho. Jakarta: Universitas
Indonesia Press.
H.J. Mukono. 2005. Toksikologi Lingkungan. Surabaya: Airlangga University Press.
J. H. Koeman. 1987. Pengantar Umum Toksikologi. Terjemahan oleh R.H. Yudono.
Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Ekotoksikologi 4