Anda di halaman 1dari 5

Apakah SNI?

Standar Nasional Indonesia (disingkat SNI) adalah satu-satunya standar yang berlaku secara
nasional di Indonesia.
SNI dirumuskan oleh Panitia Teknis dan ditetapkan oleh Badan Standardisasi
Nasional (BSN).
Perumusan SNI berlandaskan hukum pada PP 102 Tahun 2000 tentang Standardisasi Nasional.

Agar SNI memperoleh keberterimaan yang luas antara para stakeholder, maka SNI
dirumuskan dengan memenuhi WTO Code of good practice, yaitu:

Openess (keterbukaan): Terbuka bagi agar semua stakeholder yang


berkepentingan dapat berpartisipasi dalam pengembangan SNI;

Transparency (transparansi): Transparan agar semua stakeholder yang


berkepentingan dapat mengikuti perkembangan SNI mulai dari tahap pemrograman
dan perumusan sampai ke tahap penetapannya . Dan dapat dengan mudah
memperoleh semua informsi yang berkaitan dengan pengembangan SNI;

Consensus and impartiality (konsensus dan tidak memihak): Tidak memihak


dan konsensus agar semua stakeholder dapat menyalurkan kepentingannya dan
diperlakukan secara adil;

Effectiveness and relevance: Efektif dan relevan agar dapat memfasilitasi


perdagangan karena memperhatikan kebutuhan pasar dan tidak bertentangan
dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku;

Coherence: Koheren dengan pengembangan standar internasional agar


perkembangan pasar negara kita tidak terisolasi dari perkembangan pasar global
dan memperlancar perdagangan internasional; dan

Development dimension (berdimensi pembangunan): Berdimensi


pembangunan agar memperhatikan kepentingan publik dan kepentingan nasional
dalam meningkatkan daya saing perekonomian nasional.

(sumber Strategi BSN 2006-2009)


Apa manfaat penetapan pemberlakuan SNI?

Penetapan pemberlakuan SNI dilakukan untuk kesehatan, keamanan, keselamatan manusia, hewan
dan tumbuhan, pelestarian fungsi lingkungan hidup, persaingan usaha yang sehat, peningkatan daya
saing, dan/atau peningkatan efisiensi serta kinerja industri. Serta menghadapi Asean Economic
Community (AEC) atau Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) yang akan berlaku pada Desember 2015,
SNI sangat dibutuhkan untuk meningkatkan daya saing produk dalam negeri.
Penerapan SNI pada dasarnya bersifat sukarela.
Namun untuk keperluan melindungi kepentingan umum, keamanan negara, perkembangan ekonomi
nasional, dan pelestarian fungsi lingkungan hidup, pemerintah dapat saja memberlakukan SNI
tertentu secara wajib.
Pemberlakuan SNI wajib dilakukan melalui penerbitan regulasi teknis oleh instansi pemerintah yang
memiliki kewenangan untuk meregulasi kegiatan dan peredaran produk (regulator). Dalam hal ini,
kegiatan dan produk yang tidak memenuhi ketentuan SNI menjadi terlarang.
Dengan demikian pemberlakuan SNI wajib perlu dilakukan secara berhati-hati untuk menghindarkan
sejumlah dampak sebagai berikut:
(a) menghambat persaingan yang sehat;
(b) menghambat inovasi; dan
(c) menghambat perkembangan UKM.
Cara yang paling baik adalah membatasi penerapan SNI wajib bagi kegiatan atau produk yang
memiliki tingkat risiko yang cukup tinggi, sehingga pengaturan kegiatan dan peredaran produk mutlak
diperlukan
Pemberlakuan SNI wajib perlu didukung oleh pengawasan pasar, baik pengawasan pra-pasar untuk
menetapkan kegiatan atau produk yang telah memenuhi ketentuan SNI wajib tersebut maupun
pengawasan pasca-pasar untuk mengawasi dan mengkoreksi kegiatan atau produk yang belum
memenuhi ketentuan SNI itu.
Apabila fungsi penilaian kesesuaian terhadap SNI yang bersifat sukarela merupakan pengakuan,
maka bagi SNI yang bersifat wajib penilaian kesesuaian merupakan salah satu persyaratan yang
harus dipenuhi oleh semua pihak yang terkait. Dengan demikian penilaian kesesuaian berfungsi
sebagai bagian dari pengawasan pra-pasar yang dilakukan oleh regulator.

Mengingat bahwa pemberlakuan regulasi teknis di suatu negara juga berlaku untuk produk impor,
maka untuk menghindarkan terjadinya hambatan perdagangan internasional/negara anggota WTO
termasuk Indonesia telah menyepakatiAgreement on Technical Barrier to Trade (TBT) dan
Agreement on Sanitary and Phyto Sanitary Measures (SPS). Upaya pengurangan hambatan
perdagangan tersebut akan berjalan dengan baik apabila masing-masing negara dalam
memberlakukan standar wajib, menerapkan Good Regulatory Practices.
Berdasarkan alasan di atas maka Kementerian Perindustrian telah memberlakukan penerapan
beberapa SNI secara wajib.
Produk terkait selanjutnya disebut sebagai produk SNI Wajib.
SPPT-SNI merupakan persyaratan boleh tidaknya suatu produk SNI Wajib diedarkan ke pasar.
Kepala Badan Pengkajian Iklim dan Mutu Industri (BPKIMI) Kementerian Perindustrian mengatakan,
pihaknya menargetkan 71 SNI wajib bisa disahkan sebelum AEC 2015. (KONTAN, Kamis
11/4/2013). SNI yang dikenakan secara wajib ini mencakup 636 HS atau uraian barang, terutama dari
sektor elektronik, mainan, hingga garmen.
Beberapa contoh tentang Pemberlakuan SNI secara wajib:

Peraturan Menteri Perindustrian (Permenperin) Nomor 35/M-IND/PER/4/2007


tanggal 17 April 2007 tentang Pemberlakuan Standard Nasional Indonesia
(SNI) Semen Secara Wajib dan mulai berlaku enam bulan setelah tanggal
ditetapkan.

SNI wajib dipenuhi produsen dan importir pupuk menyusul diterbitkannya


Permenperin No. 19/M-IND/ Per/2/2009 tentang Pemberlakuan SNI PupukSecara
Wajib.

Pemerintah Republik Indonesia melalui Kementerian Perindustrian, mengeluarkan


Peraturan Menteri Perindustrian nomor : 24/M-IND/PER/4/2013 Tentang
Pemberlakuan Standar Nasional Indonesia (SNI) Mainan secara wajib. Namun,
sejak diberlakukan pada Oktober 2013, hanya 2% importir yang melabeli
produknya dengan label SNI. Pemerintah padahal sudah menerbitkan Peraturan

Menteri Perindustrian No. 24/2013 mengenai Pemberlakuan SNI Mainan secara


wajib.
Untuk lebih detail, silahkan membaca : DAFTAR SNI YANG TELAH DIBERLAKUKAN SECARA
WAJIB di URL http://lpk.kemendag.go.id/daftar-sni-1.html
Apa hambatan utama yang dihadapi produsen dalam penerapan SNI wajib?
Menurut catatan Jurnal Riset Industri Vol. V, No.2, 2011 bahwa hambatan utama yang dihadapi
produsen dalam penerapan SNI wajib antara lain keterbatasan sumber daya manusia, kesulitan untuk
mengkalibrasikan peralatan laboratorium maupun produksi, adanya distorsi produk sub-standar
dipasar, biaya sertifikasi yang relatif mahal, dan kepedulian konsumen terhadap standar yang masih
kurang.
Apa sanksi bagi mereka yang terbukti melanggar regulasi SNI secara wajib?
Selama ini, para pelanggar regulasi SNI secara wajib hanya dikenakan sanksi administratif berupa
peringatan tertulis, denda administratif, penutupan usaha sementara, pembekuan izin usaha industri,
dan/atau pencabutan izin usaha industri.
Dengan Undang-Undang Perindustrian yang baru saja disahkan pada desember 2013, Pemerintah
Indonesia akan menerapkan sanksi lebih tegas bagi setiap penyalahgunaan aturan SNI wajib
dengan ancaman dipidana penjara.
Dalam UU Perindustrian yang baru Pasal 120 tertuang tentang adanya sanksi pidana bagi pihak
yang melakukan pelanggaran.
Menurut UU ini, para pelanggar yang diancam pidana tak hanya mereka yang dengan sengaja
melakukan tindak kejahatan tersebut, tetapi juga bagi mereka yang terbukti bersikap lalai atau tidak
sengaja.
Pertama, setiap orang yang dengan sengaja memproduksi, mengedarkan barang, jasa industri yang
tidak memenuhi SNI, spesifikasi teknis, pedoman tata cara yang diberlakukan secara wajib di bidang
industri sebagaimana dimaksud dalam Pasar 53 ayat (1) huruf b, dipidana paling lama lima tahun dan
denda paling banyak Rp 3 miliar.
Kedua, setiap orang yang karena kelalaiannnya memproduksi, mengimpor, mengedarkan barang,
jasa industri yang tidak memenuhi SNI, spesifikasi teknik, pedoman tata cara yang diberlakukan

secara wajib di bidang industri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 53 ayat (1) huruf b, dipidana
penjara paling lama tiga tahun dan denda paling banyak Rp 1 miliar.
Selanjutnya, pasal 53 ayat 1 huruf b yang dimaksud adalah setiap orang dilarang memproduksi,
mengimpor, dan/atau mengedarkan barang dan/atau jasa industri yang tidak memenuhi SNI,
spesifikasi teknis, dan/atau pedoman tata cara yang diberlakukan secara wajib.
Bila pelanggaran dilakukan oleh Korporasi?
Dalam hal tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam pasal 120 dilakukan oleh korporasi, tuntutan
dan penjatuhan pidana dikenakan terhadap korporasi dan/atau pengurusnya.