Anda di halaman 1dari 3

BAB I

PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Obat tradisional merupakan warisan budaya bangsa perlu terus dilestarikan

dan dikembangkan untuk menunjang pembangunan kesehatan sekaligus untuk


meningkatkan perekonomian rakyat. Produksi, dan penggunaan obat tradisional di
Indonesia memperlihatkan kecenderungan terus meningkat, baik jenis maupun
volumenya. Perkembangan ini telah mendorong pertumbuhan usaha di bidang obat
tradisional, mulai dari usaha budidaya tanaman obat, usaha industri obat tradisional,
penjaja dan penyeduh obat tradisional atau jamu. Bersamaan itu upaya pemanfaatan
obat tradisional dalam pelayanan kesehatan formal juga terus digalakkan melalui
berbagai kegiatan uji klinik ke arah pengembangan fitofarmaka (Dirjen POM, 1999).
Jamu merupakan obat tradisional karena berasal dari bahan-bahan alami yang
berkhasiat khusus untuk penyakit tertentu tergantung dari bahan alami atau tumbuhan
apa yang digunakan. Ada juga menggunakan bahan dari tubuh hewan, seperti empedu
kambing atau tangkur buaya. Akan tetapi, yang paling penting dari semuanya itu kita
harus mengetahui khasiat setiap bahan jamu. Selain itu, kita harus dapat meramu
bahan-bahan jamu itu agar dapat berkhasiat untuk mengobati jenis penyakit tertentu.
Misalnya saja, untuk mengobati radang persendian tulang seperti reumatik, asam urat,

Universitas Sumatera Utara

maupun pegal linu, bahan apa saja yang diperlukan dan bagaimana takarannya, kita
harus tahu dan benar-benar memahaminya. Dengan begitu, kita tidak salah meramu
jamu. Jika salah meramu, bisa jadi bukan kesembuhan yang di dapat, melainkan
pasien justru bertambah sakit (Mursito, 2002; Suyono, 1996).
Mengetahui jamu yang beredar di pasaran, yang telah dicemari oleh bahan
kimia obat ialah jamu pegal linu dan asam urat. Bahan kimia obat tersebut salah
satunya adalah fenilbutazon. Fenilbutazon digunakan untuk pengobatan simptom
nyeri yang berhubungan dengan encok, untuk mengobati rheumatoid arthritis dan
sejenisnya, yang biasanya ditambahkan pada jamu yang klaim kegunaannya
ditunjukkan untuk mengobati pegal linu dan asam urat. Efek samping dari
fenilbutazon sendiri yaitu reaksi kulit, anemia aplastik serta dapat menyebabkan
iritasi lambung sampai menimbulkan pendarahan lambung. Menyadari hal tersebut,
bahwa BKO dalam jamu dapat membahayakan para konsumen, maka penulis ingin
sekali melakukan identifikasi bahan kimia obat Fenilbutazon dalam jamu linurat
secara Kromatografi Lapis Tipis. Adapun pengujian dilakukan oleh penulis di Balai
Besar Pengawas Obat dan Makanan di Medan.

1.2

Tujuan
Adapun tujuan dari identifikasi bahan kimia obat Fenilbutazon dalam jamu

linurat secara Kromatografi Lapis Tipis adalah untuk mengetahui apakah pada salah
satu jamu linurat yang beredar di pasaran mengandung bahan kimia obat
fenilbutazon.

Universitas Sumatera Utara

1.3

Manfaat
Adapun manfaat yang diperoleh dari identifikasi bahan kimia obat

Fenilbutazon dalam jamu linurat secara Kromatografi Lapis Tipis adalah agar
mengetahui bahwa pada salah satu jamu linurat yang beredar di pasaran mengandung
bahan kimia obat Fenilbutazon sehingga masyarakat lebih hati-hati dalam memilih
jamu yang akan dikonsumsi.

Universitas Sumatera Utara