Anda di halaman 1dari 56

LAPORAN KULIAH KERJA PROFESI

Teknologi Produksi Tanaman Tomat Cherry Var. Gangsan


dan Fortesa dengan Sistem Hidroponik Di PT Momenta
Agrikultura (Amazing Farm)

Oleh:
Rina Riswanti Dewi
150510120150

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERTANIAN
PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI
Jalan Raya Bandung Sumedang KM 21 Jatinangor 45363
Telp./Fax 022 779 6316 Website: www.faperta.unpad.ac.id,
E-mail: prodi.agroteknologi@mail.unpad.ac.id

2
LEMBAR PERSETUJUAN
Laporan Magang
Judul

: Teknologi Produksi Tanaman Tomat Cherry Var.


Gangsan dan Fortesa dengan Sistem Hidroponik
Di PT Momenta Agrikultura (Amazing Farm)

Nama

: Rina Riswanti Dewi

NPM

: 150510120150

Tempat Magang

: PT. Momenta Agrikultura (Amazing Farm)

Periode 07 Januari 2015 04 Februari 2015

Laporan magang ini telah diperiksa dan disetujui sebagai hasil kegiatan
Magang untuk memenuhi persyaratan Mata Kuliah Kuliah Magang pada
Program Studi Agroteknologi (Strata-1) Fakultas Pertanian Universitas
Padjadjaran.
Jatinangor, 18 Mei 2016
Pembimbing Lapangan Magang,

Pembimbing Akademis Magang,

Tubagus Suganda

Dr.Ir. Rachmat Harryanto, MS.

NIP/NIK 0240

NIP. 19570311 198601 1 001

Mengetahui
Ketua Program Studi Agroteknologi,

Nono Carsono, S.P., M.Sc., Ph.D.


NIP. 19721010 199703 10

3
KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Tuhan Yang Maha Esa, karena atas karunia-Nya lah
penulis dapat menyelesaikan laporan kuliah kerja profesi (KKP) atau magang
yang telah dilakukan di PT Momenta Agrikultura (Amazing Farm) Lembang.
Laporan ini disusun dengan judul Teknologi Produksi Tanaman Tomat Cherry
Var. Gangsan dan Fortesa dengan Sistem Hidroponik Di PT Momenta
Agrikultura (Amazing Farm)
Laporan ini disusun berdasarkan kegiatan yang penulis lakukan selama
kegiatan KKP pada tanggal 07 Januari 2015 04 Februari 2015. Program KKP
ini memberikan pengalaman dan pelajaran berharga bagi penulis baik dari segi
akademik maupun non-akademik yang tidak dapat penulis temukan di bangku
kuliah. Selanjutnya penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak
yang telah membantu dalam pelaksanaan kegiatan KKP dan penyusunan
laporan KKP, terutama kepada:
1

Bapak Dr.Ir. Rachmat Harryanto, MS. selaku Dosen Pembimbing Akademis

2
3

Magang
Bapak Tubagus Suganda selaku Pembimbing Lapangan Magang
Bapak Danny Kristian Rusli selaku Direktur Utama PT Momenta

4
5
6
7
8

Agrikultura
Bapak Deddy S selaku Manager Amazing Farm Lembang
Ibu Luvy selaku SPV PPIC Data dan Logistik
Para Supervisor dan Kepala Kebun Amazing Farm
Para pekerja di Amazing farm khusunya di komoditas Tomat Cherry
Teman-teman team magang Aanisah L. S., Hafshah Mahfudhah dan Ilham

Karamatur.
9 Orang tua dan keluarga
10 Pihak-pihak lain yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah
memberikan bimbingan serta arahan selama magang berlangsung dan
penulisan laporan ini dapat diselesaikan dengan baik
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, oleh
sebab itu penulis sangat mengharapkan kritik, masukan, dan sumbang saran
yang membangun dari pembaca untuk menambah wawasan, yang diharapkan
kedepannya penulis dapat mempersembahkan yang lebih baik.
Jatinangor, 01 April 2015
Penyusun

4
DAFTAR ISI
BAB
Halaman
KATA PENGANTAR.............................................................................................
iii
DAFTAR ISI....................................................................................................
iv
DAFTAR TABEL...............................................................................................
vi
DAFTAR GAMBAR...........................................................................................
vii
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................
viii
I

PENDAHULUAN........................................................................................
1
1.1 Latar Belakang..................................................................................
1
1.2 Tujuan dan Manfaat Kuliah Kerja Profesi (KKP)....................................
2
1.3 Waktu dan Tempat KKP.....................................................................
2
1.4 Capaian Kegiatan KKP........................................................................
3

II ANALISIS SITUASI UMUM..........................................................................


4
2.1 Situasi dan kondisi PT Momenta Agrikultura (Amazing Farm)................
4
2.1.1 Sejarah Amazing Farm (PT Momenta Agrikultura).........................
4
2.1.2 Lokasi......................................................................................
4
2.1.3 Struktur Organisasi PT Momenta Agrikultura...............................
4
2.1.4 Bidang Usaha PT Momenta Agrikultura.......................................
5

5
2.1.5 Sarana dan Prasaran PT Momenta Agrikultura.............................
6
2.2 Tugas Pokok dan Fungsi PT Momenta Agrikultura................................
7
2.2.1 Visi...........................................................................................
7
2.2.2 Misi...........................................................................................
7
2.3 Peluang dan Tantangan yang dihadapi................................................
7
III PELAKSANAAN KEGIATAN KULIAH KERJA PROFESI......................................
11
3.1 Botani Tomat Cherry..........................................................................
11
3.2 Syarat Tumbuh.................................................................................
12
3.3 Budidaya Tomat Cherry di PT Momenta Agrukultura.............................
13
3.3.1 Penyemaian Benih. ...................................................................
13
3.3.2 Persiapan Lahan..........................................................................
14
3.3.4 Pemeliharaan..............................................................................
17
3.3.5 Panen dan Pasca Panen...............................................................
24
3.3.6 Pengendalian Organisme Pengganggu Tanaman (OPT)..................
26
3.4 Hasil Kegiatan KKP..............................................................................
26

IV KESIMPULAN DAN SARAN...........................................................................


29
4.1. Kesimpulan.........................................................................................
29
4.2. Saran.................................................................................................
29

6
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................
30
LAMPIRAN.......................................................................................................
31

DAFTAR TABEL

Nomor

Judul

Halaman
1.

Perbedaan tomat cherry varietas Gangsan (GGS) dan Portesa

2.

(Port).........
12
Hasil kegiatan kuliah kerja profesi di PT. Momenta Agrikultura..................
29

DAFTAR GAMBAR
Nomor

Judul

Halaman
1.

Stuktur Organisasi PT Momenta Agrikultura..............................................

2.

5
Proses penyemaian benih dan penyiraman bibit di GH

3.

Nursary..................
14
Proses pemasangan selang drip dan drip tetes..........................................

4.

15
Pengecekan lubang drip tetes...................................................................

5.

16
Polybag yang telah diisi media tanam dan disusun

6.

rapih.............................
17
Bibit tanaman tomat cherry usia 21 HSS...................................................

7.

17
Proses penanaman bibit ke polybag..........................................................

8.

18
Penyiraman bibit yang telah di pindah tanam............................................

9.

18
EC Meter.................................................................................................

10.

19
Proses peyiraman melalui drip irigasi tetes dan gelas
ukur..........................

20

8
11.

Tali kasur dan kail bambu yang digunakan untuk membuat ajir.................

12.

21
Proses pemasangan ajir dan ajir yang telah

13.

dipasang.................................
22
Pemisahan ajir dengan bambu berkawat...................................................

14.

22
Proses pengikatan ajir ke tanaman............................................................

15.

23
Tanaman tomat yang telah dililit ajir.........................................................

16.

23
Pemangkasan dan hasil pangkasan pada tanaman tomat

17.

cherry.................
24
Tanaman Tomat cherry yang terserang layu

18.

bakteri...................................
25
Buah tomat cherry yang layak panen berdasarkan

19.

warnanya......................
26
Proses pemanenan..................................................................................

20.

27
Pengemasan Tomat Cherry......................................................................

27
21.Ulat

Grayak,

Bakteri.................

Penggerek

daun

(Lyriomyza

sp),

dan

Layu

28

DAFTAR LAMPIRAN
Nomor

Judul

Halaman

1. Logbook KKP..........................................................................................
34

9
2. Struktur Organisasi Kebun Amazing Farm Lembang.................................
39

3. Surat Keterangan Selesai KKP.................................................................


40
4. Standar Oprasional Prosedur Budidaya Tomat Cherry di Amazing
Farm....................................................................................................
41
5. Gambar/ Foto selama KKP......................................................................
42
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki potensi besar


dalam bidang pertanian. Iklimnya yang tropis dengan curah hujan yang tinggi
sepanjang tahun serta tanah yang subur, memungkinkan tumbuhnya berbagai
jenis tanaman. Berdasarkan data BPS, pada tahun 2013 bawang merah,
kentang, kubis dan tomat merupakan komoditas Sayuran yang memiliki nilai
produksi terbesar diantara komoditas sayuran lainnya dengan nilai produksi
berurut 1.010.773 ton, 1.124.282 ton, 1.480.625 ton, 992.780 ton. Tomat
merupakan

salah

satu

produk

sayuran

yang

mempunyai

peran

dan

sumbangan besar terhadap keanekaragaman dan kecukupan gizi rakyat. Salah


satu jenis tomat yang telah banyak dibudidayakan di negara maju adalah
tomat cherry (L. Cerasiforme).

Tomat cherry termasuk dalam jenis sayuran buah dan memiliki banyak
kegunaan, baik sebagai sayuran, dimakan segar, diawetkan dalam kaleng
(canning), maupun sebagai bahan baku makanan dan minuman. Selain itu
mengonsumsi buah tomat cherry memiliki banyak khasiat bagi kesehatan
tubuh. Konsumen buah tomat cherry di Indonesia masih terbatas pada
kalangan atas dan para wisatawan mancanegaraTomat cherry sudah banyak
dikembangkan di negara-negara maju, sementara di Indonesia umumnya

2
terbatas tomat kelompok Lycopersicum esculentum, sedangkan tomat cherry
(L. Cerasiforme) masih terbatas oleh kalangan petani tertentu saja. Hal
tersebut dikarenakan budidaya tomat cherry dilakukan secara hidroponik
didalam greenhouse. . Permintaan buah tomat cherry di dalam negeri
meningkat

akantetapi

ketersediaan

produksinya

masih

terbatas.

Untuk

memenuhi permintaan tersebut Indonesia harus mengimpor tomat cherry dari


negara lain.

Oleh karena itu, dibutuhkan teknologi pada budidaya tanaman tomat cherry
sehingga dapat meningkatkan hasil produksi tomat cherry di Indonesia dan
dapat memenuhi

permintaan konsumen di dalam negeri. PT. Momenta

Agrikultura (Amazing Farm) merupakan salah satu perusahaan produsen tomat


cherry yang telah menerapkan teknologi budidaya tomat cherry secara
hidroponik dengan menggunakan media tanam arang sekam di dalam
greenhouse. Berdasarkan hal tersebut, maka penulis terdorong untuk dapat
mengetahui tentang teknologi budidaya tanaman tomat cherry pada PT
Momenta Agrikultura (Amazing Farm).

1.2 Tujuan dan Manfaat Kuliah Kerja Profesi (KKP)


A. Tujuan
Tujuan dari Kuliah Kerja Profesi (KKP) yang dilaksanakan di PT.
Momenta Agrikultura (Amazing Farm) kebun Cisaroni, Lembang adalah
sebagai berikut:
1. Mengetahui karakteristik tanaman tomat cherry
2. Memahami teknologi budidaya yang digunakan sehingga dapat
memproduksi tomat cherry sesuai target perusahaan
3. Mengetahui dan mempelajari kegiatan dalam manajemen produksi
tomat cherry yang dilakukan oleh PT. Momenta Agrikultura
B. Manfaat
1. Manfaat bagi Mahasiswa :
a. Untuk merealisasi ilmu yang didapat dan dipelajari di perkuliahan
dengan penelitian langsung di lapangan.
b. Agar mahasiswa dapat memberi jawaban

dengan

cara

mempraktikkan pengetahuan yang telah didapat di bangku kuliah


c. Mendapatkan pengalaman disuatu instansi atau perusahaan
untuk membekali diri saat mendapatkan pekerjaan

3
d. Megetahui dan memahami proses kegiatan dalam manajeman
produksi tomat cherry di PT. Momenta Agrikultura.
e. Memperoleh informasi mengenai masalah-masalah yang ada di
lapangan berhubungan dengan manajemen produksi

pada

PT.Momenta Agrikultura.
f.
2. Manfaat bagi Universitas :
a. Untuk memenuhi program kurikulum yang telah ditentukan
b. Mendapatkan informasi dan mengetahui kemampuan mahasiswa
dalam pelaksanaan kuliah kerja profesi
g.
1.3 Waktu dan Tempat KKP
h.
Kuliah kerja profesi dilaksanakan pada 26 hari kerja, dimana satu
hari kerja dilakukann selama 7 jam. Pelaksanaan KKP tersebut yaitu pada
tanggal 6 Januari 2015 sampai 4 Februari 2015, yang bertempat di
PT.Momenta Agrikultura Kebun Cika-02, Cisaroni, Lembang. Logbook Kuliah
Kerja Profesi harian dapat dilihat pada Lampiran 1.
i.
1.4 Capaian Kegiatan KKP
j. Capaian yang diharapkan setelah menyelesaikan kegiatan KKP ini ialah
sebagai berikut :
1. Mampu mengidentifikasi dan menganalisis tahapan kegiatan dan atau
permasalahan yang berkaitan dengan proses produksi, pasca panen,
dan atau pengolahan tanaman pada PT.Momenta Agrikultura secara
akurat dan sesuai dengan prinsip dan konsep pertanian berkelanjutan.
2. Mampu merumuskan alternatif pemecahan masalah yang berkaitan
dengan aspek produksi, pasca panen dan pengolahan tanaman yang
efisien, produktif dan berkelanjutan.
3. Mampu menerapkan IPTEKS yang diperoleh selama perkuliahan untuk
mendukung pengelolaan proses produksi, panen, dan pasca-panen
khususnya

tanaman

berkelanjutan.
4. Dapat menerapkan

tomat
soft-skills

ceri

yang

dalam

efisien,

hal

produktif,

kompetensi

dan

profesional

(pemahaman tugas, kecakapan bekerja, kreatifitas bekerja, pemecahan


masalah, dan etos kerja) sesuai dengan deskripsi tugas yang diberikan
secara profesional.
5. Dapat menerapkan soft-skills terutama berkaitan dengan kompetensi
personal (kejujuran, kemandirian, kedewasaan berpikir, tanggung jawab,
dan disiplin) sesuai dengan tuntutan pekerjaan.

4
6. Dapat menerapkan soft-skills yangn berkaitan dengan kompetensi sosial
(komunikasi lisan dan tulisan, kerja sama, dan etika) sesuai aturan yang
berlaku dan bidang kerja yang ditekuni.
k.
l.
m.
n.
o. BAB II
p. ANALISIS SITUASI UMUM
2.1

Situasi dan kondisi PT Momenta Agrikultura (Amazing Farm)

2.1.1

Sejarah Amazing Farm (PT Momenta Agrikultura)


q.
Amazing Farm adalah sebuah merek dagang yang terdaftar

dibawah PT Momenta Agrikultura. PT Momenta Agrikultura, yang berdiri pada


28

Agustus

1998,

adalah

perusahaan

pertama

yang

menggunakan

greenhouse (GH) secara komersial untuk menanam sayuran dengan teknologi


aeroponik. Gagasan awal dari Amazing Farm muncul karena ada kesempatan
yang sangat baik untuk melakukan pertanian di Indonesia. Perusahaan
pertanian berhasil melewati krisis moneter tahun 1998, membuktikan bahwa
bisnis pertanian adalah bisnis yang tahan terhadap resesi ekonomi.
r.Potensi tersebut menjadi nyata setelah melihat dunia pertanian di luar
negeri yang tumbuh modern. Oleh karena itu, kami tertantang untuk
membuktikan bahwa kami juga mampu untuk melakukan bisnis tersebut di
Indonesia, mengingat iklim di Indonesia yang sangat ideal untuk pertanian. Uji
coba secara komersial dengan menanam sayuran aeroponik berjalan pada
bulan November 1998 di kebun Lembang, Jawa Barat. Setelah berjalan 1
tahun, percobaan tersebut menunjukkan hasil yang menjanjikan , terutama di
sisi kualitas dan produktivitas. Sayuran aeroponik Amazing Farm resmi
diluncurkan secara komersial pada November 1999. Dari tahun ke tahun
Amazing Farm terus berinovasi dalam mengembangkan produknya.
s.
2.1.2 Lokasi
t.

PT. Momenta Agrikultura kebun Cisaroni berlokasi di Kp. Pojok RT

01 RW 04 Desa Cikahuripan, Dusun Cisaroni, Kecamatan Lembang, Kabupaten


Bandung Barat. Perkebunan ini berada diketinggian 1.250 mdpl, dengan

5
kisaran suhu 17-30oC. Lokasi kebun Cisaroni bagian utara berbatasan langsung
dengan gunung Tangkuban Perahu, berdekatan dengan desa Cikahuripan dan
Jayagiri. Lokasi PT. Momenta Agrikultura kebun Cisaroni sangat strategis
karena memiliki iklim yang sesuai untuk pertumbuhan tanaman sayuran.
u.
v.
2.1.3 Struktur Organisasi PT Momenta Agrikultura
w.
Stuktur organisasi di PT Momenta Agrikultura secara umum dapat
dilihat pada Gambar 1.

x.
y.
z.

Gambar 1. Stuktur Organisasi PT Momenta Agrikultura


Adapun struktur organisasi di Kebun Amazing farm Lembang

tempat penulis melaksanakan magang terdiri dari menejer kebun yang


memimpin semua kegiatan yang berlangsung di lapangan. Menejer kebun
dibantu oleh asisten menejer divisi produksi dan non-produksi yang bertugas
untuk mengatur pelaksanaan dilapangan yang berkaitan dengan kegiatan
produksi dan non-produksi. Asisten menejer divisi produksi memimpin semua
kegiatan produksi di lapangan yang terdiri dari tiga kelompok besar.
Kelompook tersebut yaitu, kelompok komoditas tomat, timun, herbs, parsely,
dll, kelompok NFT, dan kelompok organik. Asisten menejer divisi non-produksi
memimpin beberapa bagian seperti sourcing, SPV Production House, SPV ME,
SPV personalia dan keuangan, SPV PPIC data dan logistik serta securiy. Setiap
asisten menejer dibantu oleh para staf sesuai dengan keterampilan dan
keahliannya masing-masing. Adapun Struktur Organisasi Kebun Amazing Farm
Lembang dapat dilihat pada Lampiran 2.
aa.
2.1.4 Bidang Usaha PT Momenta Agrikultura

6
ab.

PT Momenta Agrikultura merupakan perusahaan yang bergerak

dibidang agribisnis. Perusahaan tersebut didirikan pada tanggal 28 Agustus


1998 dengan Amazing Farm sebagai merek dagang dari sayuran aeroponik.
Amazing Farm meruoakan rumah kaca komersial pertam

yang

menggunakan teknologi aeroponik di Indonesia. Bentuk perusahaan tersebut


adalah Perseroan Terbatas, dengan direktur utama Ir. Danny K. Rusli.
ac.

Awalnya perusahaan tersebut merupakan sebuah perusahaan

yang bergerak dibidang finance atau pembiayaan, namun dengan adanya


krisis moneter yang terjadi pada tahun 1998 perusahaan finance tersebut
mulai melakukan kegiatan budidaya sayuran hidroponik dan aeroponik agar
dapat tetap bertahan. Keputusan untuk memilih berusaha dibidang agribisnis
karena Indonesia merupakan negara agraris dan usaha agribisnis dinilai relatif
mampu bertahan pada saat terjadi krisis moneter. Selain itu, usaha agribisnis
merupakan usaha yang yang tidak terlalu berimbas pada fluktuaasi dolar.
Pilihan tersebut juga didasarkan pada latar belakang Pak Danny sebagai
Insinyur Pertanian dari Universitas Padjadjaran.
ad.

Kebun pertama PT Momenta Agrikultura pada tahun 1998

berlokasi di Desa Kayuambon dengan luas lahan sekitar 3000 m2. Tahun 2000
melakukan perluasan ke Kampung Pojok, Desa Cikahuripan dengan luas lahan
1,5 Ha. Delapan tahun kemudian pada tahun 2008 melakukan pengembangan
kebun lagi seluas 7 Ha di Dusun Cisaroni, Desa Cikahuripan dan 1,5 Ha di Desa
Kayuambon.
ae.

Awalnya perusahaan tersebut menjual sayuran aeroponik berupa

jenis-jenis selada dan sayuran cina seperti caisim, kailan, pakcoy, dan lain-lain.
Namun, jika hanya produk aeroponik saja yang diperdagangkan, maka biaya
operasionalnya sangat tinggi. Jaringan networking yang dimiliki perusahaan
sudah luas, sehingga memanfaatkan hal tersebut untuk menutupi biaya
distribusi yang tinggi. Selain itu, perusahaan juga mengoptimalkan kapasitas
truk dengan jenis komoditas lainnya yang didapat dari kerjasama dengan
petani mitra. Oleh karena itu pihak perusahaan mencari alternatif dengan
membeli beberapa produk dari mitra atau disebut trading product.
2.1.5 Sarana dan Prasaran PT Momenta Agrikultura
af.
ag.
Amazing farm di Lembang memiliki areal lahan seluas 7 ha,
dengan lahan produktif seluas 5 ha. Lahan tersebut terdiri dari :

7
-

Kantor,
Packing house,
Mess karyawan,
Gudang nutrisi dan kemasan,
Gudang barang,
Ruang semai dan ruang gelap untuk persemaian yang menggunakan

media tanam rockwool,


Green house persemaian,
Green house Tomat cherry,
Green house Tomat Beef ,
Green house Mentimun, Green house Selada (NFT) dan
Lahan garapan untuk tanaman yang ditanam open field serta
Sarana pendukung lainnya.

ah.
2.2

Tugas Pokok dan Fungsi PT Momenta Agrikultura

ai. 2.2.1 Visi


aj. Menjadi perusahaan hortikultura terbesar di Indonesia dengan
menyediakan

sayuran

yang

berkualitas

sehingga

dapat

meningkatkan pola hidup masyarakat Indonesia yang lebih sehat.


ak.
2.2.2 Misi
al. Berkomitmen menyediakan produk sayuran dan buah-buahan yang
sehat dengan kulaitsa tinggi, sehingga menjadikan konsumen
memiliki gaya hidup unuk mengkonsumsi buah dan sayuran yang
sehat, serta memperkenalkan system budidaya hidroponik dan
aeroponik bagi masyarakat yang ingin memulai usaha di dalam

2.3

bidang pertanian hidroponik dan aeroponik.


am.
Peluang dan Tantangan yang dihadapi
an.

PT. Amazing Farm memasarkan beberapa produk hortikultura

unggulan yang dipasarkan tidak hanya di dalam negeri tetapi hingga


mancanegara seperti Singapura. Produk tersebut seperti lettuce dengan
berbagai jenis, karagula dan lain lain. Peluang yang dapat dimanfaatkan oleh
perusahaan ini ialah kualitas dan kuantitas dari produk yang di hasilkan akan
sangat diminati oleh para konsumen. Hal tersebut dikarenakan produk produk
sayuran di Amazing Farm di budidayakan dengan sistem hidroponik sehingga
hasil yang didapatkan memiliki kualitas dan kuantitas yang lebih tinggi jika
dibandingkan dengan sayuran yang dibudidayakan pada sistem konvensional.
Dewasa

ini

masyarakat

sudah

mulai

menghendaki

makanan

yang

mengandung gizi yang tinggi, sehat dan sejalan dengan pembudidayaan

8
tanaman di perusahan ini, dimana penggunaan bahan bahan beresidu tinggi
seperti pestisida digunakan dengan anjuran pakai yang tepat dan sesuai
dengan sasarannya.
ao.

PT. Amazing Farm juga sudah memulai budidaya tanaman

organik, selain budidaya tanaman secara hidroponik dan NFT. Tanaman yang di
budidayakan diantaranya adalah pakcoy dan kailan. Berdasarkan sistem
penanaman tersebut, peluang yang didapatkan untuk meningkatkan minat
para konsumen terhadap produk yang dihasilkan PT. Amazing ini lebih tinggi
karena sistem pertanian organik banyak dilirik oleh para konsumen jika dilihat
dari kandungan gizi dan residu serta kualitas dan kuantitasnya.
ap.

Tantangan yang dihadapi oleh PT. Momenta Agrikultural salah

satunya adalah pemenuhan kriteria panen atau standard ekspor yang


diinginkan oleh perusahan luar negeri. Guna untuk memasarkan produk, suatu
perusahaan harus memenuhi standar tertentu dengan dilihat dari berbagai
segi seperti kualitas, kuantitas dan bentuk buah atau sayur. Standard panen
yang diinginkan, diperlukan riset lebih lanjut agar dihasilkan produk yang
diinginkan. Biaya yang diperlukan untuk melakukan riset tersebut akan sangat
tinggi. Oleh karena itu, tantangan yang paling besar dihadapi saat ini di
perusahaan tersebut adalah pemenuhan standar panen tersebut.
aq.BAB III
PELAKSANAAN KEGIATAN KULIAH KERJA PROFESI

3.1

Botani Tomat Cherry

Tomat cherry termasuk kedalam divisio Spermatopytha, sub divisio


Angiospermae, kelas Dicotyledonae, ordo Tubiflorae, family Solanaceae, genus
Lycopersicon, spesies Lycopersicon esculentum var. Cerasiforme (Harjadi,
1989). Tomat cherry merupakan tanaman setahun (annual) berbentuk perdu.
Tinggi tanaman dapat mencapai 2-3 meter atau lebih, mempunyai batang
lunak dan bulat. Tanaman tomat cherry memiliki pertumbuhan batang
interminate, dimana pertumbuhan batangnya tidak diakhiri dengan rangkain
bunga atau buah, arah pertumbuhannya vertikal, periode panen buahnya

12
panjang atau dapat dipanen sepanjang musim, dan habitus tanaman
umumnya tinggi dan akan lemah bila tidak ditopang (Opena dan Van der
Vossen, 1994).

Daun tanaman tomat cherry umumnya lebar, bersirip dan berbulu,


panjangnya antara 20-30 cm atau lebih. Tangkai daun bulat panjang sekitar 710 cm dan tebalnya antara 0.3-0.5 cm (Opena dan Van der Vossen, 1994).
Bunganya tersusun dalam rangkaian bunga yang jumlah kuntum bunganya
sekitar 30-70 buah tiap clusternya. Kuntum bunga terdiri dari 5 daun kelopak
berwarna hijau berbulu, 5 buah daun mahkota berwarna kuning yang bagian
dalam dasarnya menyatu, sedangkan bagian atasnya meruncing menyebar,
seolah-olah menyerupai bintang. Bunga tanaman terdiri dari benang sari
(stagmen) yang mengembang menjadi sebuah sarung dan membalut sebuah
putik. Tangkai sarinya pendek dan kantong sarinya memiliki 12 alur, sehingga
bentuknya seperti granat. Bunga tomat menyerbuk sendiri, tetapi mudah juga
dilakukan persilangan (Rubatzky dan Yamaguchi, 1999).

Buah tomat cherry berbentuk bulat dengan diameter 1,5-3 cm. Bobot
buah 30 gram, memiliki kulit buah tipis. Kulit buah ada yang berwarna merah
muda, merah, oranye atau kuning (Opena dan Van der Vossen, 1994).
Mengenai sistem perakaran, tanaman tomat cherry memiliki akar tunggang
dan akar-akar yang menyebar ke semua arah pada kedalaman hingga 60-70
cm.

Perbanyakan tanaman umumnya dilakukan secara generatif dengan bijibijinya. Biji tomat cherry berbentuk bulat telur pipih, berwarna coklat pucat,
dan berbulu halus (Rubatzky dan Yamaguchi, 1999). PT. Amazing Farm telah
membudidayakan tomat cherry dengan varietas Gangsan (GGS) dan Portesa
(Port). Perbedaan dari tiap varietasnya terdapat pada Tabel 1 dimana varietas
Gangsan lebih unggul dibandingkan dengan varietas Portesa.

Tabel 1. Perbedaan tomat cherry varietas Gangsan (GGS) dan Portesa (Port)
Gangsan
Warna tomatnya lebih merah, dan

Portesa
Warna tomat hijau hingga jingga

kulit buahnya mulus

kemerahan,

dan

kulit

buahnya

13

Tomat cherry yang dihasilkan lebih

berserat serat
Tomat yang dihasilkan kurang manis

manis
Cluster yang dihasilkan hanya satu

Cluster yang dihasilkan terkadang 1-2

dari setiap tandan


Batang tidak berbulu
Varietas ini lebih tahan terhadap

setiap tandannya
Batangnya berbulu
Tidak terlalu tahan terhadap busuk

busuk batang

batang

Kuliah Kerja Profesi (KKP) pada PT Momenta Agrikultural dilakukan pada


kebun Tomat Cherry. Kebun tomat cherry berada pada kebun Cisaroni,
Lembang dengan luas kebun 1 ha serta terdapat pada 4 greenhouse, GH 14 A
dan 14B, 18 A, 18 B dan 18 C. Kegiatan yang dilakukan ialah pembudidayaan
dari tahap awal persemaian hingga panen serta packaging tanaman tomat
cherry.

3.2

Syarat Tumbuh

Idealnya tanaman tomat tumbuh di tempat yang dingin, cuaca kering dan
dataran tinggi (1000-1250 mdpl), khusus untuk tomat cherry umumnya
tumbuh dan bereproduksi dengan baik pada daerah yang mempunyai
ketinggian > 700 mdpl.

Suhu yang optimum untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman


tomat adalah 21-240 C, suhu di bawah 120C dapat menyebabkan chilling injury,
dan suhu di atas 270C akan menghambat pertumbuhan dan pembentukan
buah, kerusakan pollen dan sel telur ketika suhu harian maksimum 38 0 C atau
lebih, selama 5-10 hari (Opena dan Van der Vossen, 1994).

Persyaratan iklim yang dikehendaki oleh tanaman tomat cherry adalah


memerlukan sinar matahari minimal 8 jam per hari dan curah hujan pada
kisaran 750-1250 mm per tahun. Meskipun demikian tanaman ini tidak tahan
terhadap sinar matahari yang terik dan hujan lebat. Keadaan temperatur dan
kelembaban yang tinggi, berpengaruh kurang baik terhadap pertumbuhan,
produksi dan kualitas buah tomat cherry. Pembentukan buah umumnya sedikit,

14
jika suhu malam diatas 210 C selama beberapa hari sebelum dan sesudah
anthesi. Angin panas dan kering dapat menyebabkan pengguguran bunga.
Aplikasi Nitrogen yang berlebihan sering menyebabkan penyakit fisiologis atau
busuk buah dan juga terjadinya gugur bunga. Derajat keasaman (pH) yang
ideal berkisar 6.0-6.5, pH yang lebih tinggi atau lebih rendah akan
menyebabkan kekurangan hara atau dapat menimbulkan keracunan pada
tanaman (Rubatzky dan Yamaguchi, 1999).

3.3

Budidaya Tomat Cherry di PT Momenta Agrukultura

3.3.1 Penyemaian Benih


Penyemaian benih dilakukan di dalam greenhouse nursery. Alat-alat dan
bahan yang digunakan untuk menyemai benih tommat cherry antara lain :
benih tanaman tomat cherry varietas portesa, pot tray, arang sekam, stick,
nutrisi,

dan

germinator

(ruang

gelap).

Adapun

langkah

kerja

dalam

penyemaian adalah sebagai berikut:

1. Siapkan benih tanaman tomat cherry var. potesa sejumlah 256 buah

2. Masukan arang sekam ke dalam pot tray sebagai media tanam, kemudian
basahi dengan air

3. Kemudian, beri lubang tanam pada setiap lubang pot tray dengan
menggunakan stick

4. Masukan benih masing-masing 1 pada setiap lubang tanam.

5. Tutup lubang tanam tersebut dengan lapisan tipis arang sekam

6. Simpan pot tray yang telah ditanam benih ke dalam germinator (ruang
gelap) selama 4 hari tanpa disiram air/nutrisi

15
7. Setelah 4 hari, pot tray dikeluarkan dari germinator (ruang gelap) dan
simpan di ruang terbuka dalam screen house selama 21 hari

8. Pot tray yang telah berisi kecambah benih tomat cherry tersebut kemudian
diberi nutrisi 2 kali sehari yaitu pada pagi dan sore hari dengan nilai EC 1
mS/Cm

9. Setelah kecambah berusia 21 hari, tanaman tomat cherry tersebut siap


untuk dipindahkan ke lapangan.

Gambar 2. Proses penyemaian benih dan penyiraman bibit di GH


Nursary

Jumlah benih yang disemai pada GH Nursery adalah 10% lebih banyak
dibandingkan dengan jumlah tanaman yang dibutuhkan di lapangan. Hal
tersebut dilakukan agar memiliki stock bahan tanam, apabila terdapat
tanaman yang mati atau rusak dilapangan. Lubang tanam pada pot tray
usahakan tidak terlalu dalam, karena ukuran benih yang terlalu kecil sehingga
dapat sulit untuk berkecambah. Pot tray yang telah berisi benih disimpan
kedalam ruang gelap dengan tujuan untuk mempercepat perkecambahan
benih dengan memiliki batang yang panjang.

16
Berdasarkan hasil pengamatan pada tanggal 12 januari 2015, terlihat
bahwa benih yang berkecambah hanya beberapa persen dari jumlah benih
yang tanam. Hal tersebut dikarenakan benih yang tumbuh dimakan oleh hama
burung yang masuk kedalam Screen house. Selain itu, lubang tanam yang
terlalu dalam juga berpengaruh terhadap perkecambahan benih sehingga
terdapat beberapa benih yang sudah berkecambah namun muncul ke
permukaan

(masih

berada

didalam

arang

sekam).

Penyiraman

nutrisi

dilakuakan setiap hari pada pagi dan siang hari dengan menggunakan selang
shower untuk menyiram agar tidak merusak kecambah yang berukuran kecil.
Cairan nutrisi berisi pupuk A&B Mix dengan nilai EC 1 mS/Cm.

3.3.2 Persiapan Lahan


a. Pemasangan MPHP

Mulsa plastik hitam perak digunakan sebagai penutup lahan pada


greenhouse, bertujuan untuk menahan pertumbuhan gulma yang dapat
mengganggu pertumbuhan tanaman tomat cherry. Pemasangan mulsa
biasanya dilakukan sebelum penyusunan polybag media tanam ke lahan.
Apabila mulsa pada masa penanaman tomat cherry sebelumnya masih
bagus dan bisa digunakan kembali maka mulsa tersebut tidak perlu di
ganti akantetapi apabila mulsa tersebut telah rusak maka diperlukan
pemasangan mulsa baru. Pemasangan mulsa tersebut dilakukan dengan
cara melapisi mulsa yang telah rusak dengan mulsa baru, hal ini
bertujuan

agar

lapisan

mulsa

menjadi

lebih

tebal

dan

menekan

pertumbuhan gulma.

b. pemasangan selang drip

Selang drip merupakan selang irigasi yang digunakan dalam sistem


hidroponik. Setiap baris tanaman tomat cherry terdapat satu selang drip
yang terdiri dari beberapa selang drip kecil dan stick tetes yang
berfungsi sebagai saluran fertigasi pada setiap polybag.

17

Gambar 3. Proses pemasangan selang drip dan drip tetes

c. pengecekan lubang drip

Pengecekan lubang drip dilakukan pada selang drip setelah dipasang


dan sebelum digunakan sebagai fertigasi. Pengecekan ini dilakukan pada

selang

Drip

yang

tersumbat

gumpalan

nutrisi

dengan

cara

direndam dengan larutan NaHCl 2ml/liter. Selain itu, pengecekan


selang drip dilakukan juga dengan cara mengalirkan air melalui
selang drip tersebut, apabila selang drip bersih dan tidak tersumbat
maka air akan mengalir lancar dan dapat keluar melalui lubang
stick tetes.

Gambar 4. Pengecekan lubang drip tetes

18

d. pengisian polybag

Pengisian media tanam ke dalam polybag dilakukan dengan


menggunakan tangan hingga polybag terisi penuh, media tanam yang
digunakan berupa arang sekam yang telah disterilkan sebelumnya
dengan cara dibakar.

e. menyusun polybag

polybag yang telah berisikan media tanam kemudian disusun di


dalam greenhouse secara berbaris dengan Jarak antar polybag ialah 50
cm sedangkan antar barisan 1,2 m.

Gambar 5. Polybag yang telah diisi media tanam dan disusun rapih

f.

penjenuhan polybag

penjenuhan polybag dilakukan dengan menyiram media tanam


dengan menggunakan air hingga jenuh.

3.3.3

Penanaman

19
Penanaman dilakukan pada saat kecambah tanaman berusia 21 hari,
usahakan penanaman dilakukan tidak lebih dari usia tersebut. Hal tersebut
dikarenakan

dapat

mempengaruhi

fisiologi

tanaman

ketika

ditanam

dilapangan. Batang tanaman akan menjadi lebih panjang dan lebih kurus bila
dibandingkan dengan tanaman yang ditanam pada usia 21 hari. Hal pertama
yang dilakukan untuk menanam adalah memindahkan benih yang telah
berkecambah (bibit) dari GH nursery ke GH produksi.

Gambar 6. Bibit tanaman tomat cherry usia 21 HSS

Hal yang perlu diperhatikan saat penanaman ialah lebih baik dilakukan
pada sore atau pagi hari untuk mengurangi intensitas cahaya matahari yang
tinggi. Pemindahan bibit dari greenhouse nursery ke greenhouse penanaman
dilakukan dengan sangat hati hati. Bibit tomat dikeluarkan dari potray dengan
menekan lubang yang berada disetiap lubang potray hingga media dan bibit
keluar sediki demi sedikit.

Bibit tersebut dimasukan kedalam tiap polybag dengan sedikit melubangi


media menggunakan tangan dan masukkan bibit tersebut secara perlahan.
Tutup akar dengan arang sekam dan tekan sedikit media hingga tanaman
berdiri dengan tegak. Penanaman bibit dilakukan dengan daun sejati dari bibit
tomat menghadap ke arah Timur atau Barat. Hal tersebut bertujuan agar
terjadi

keseragaman

pertumbuhan

tiap

tanamannya

mendapatkan cahaya matahari yang lebih optimal.

dan

tanaman

20

Gambar 7. Proses penanaman bibit ke polybag

Bibit yang telah dipindah tanamkan, kemudian siram tiap polybag dengan
air biasa terlebih dahulu hingga media menjadi jenuh. Pemasangan label
dilakukan sebagai identitas tanaman yang telah ditanam didalam GH produksi
dengan format : Komodity, varietas, tanggal penanaman, dan jumlah populasi.
Pelabelan dilakukan dengan tujuan agar diketahui dengan jelas varietas apa
yang ditanam, kapan penanaman dilakukan.

Gambar 8. Penyiraman bibit yang telah di pindah tanam

3.3.4 Pemeliharaan

1. Fertigasi

21
Fertigasi merupakan pemberisian nutrisi pada tanaman yang terbuat dari
pupuk A dan pupuk B (A B mix), dimana pupuk A terkandung NO 3, NH4, CaNO4,
dan Fe dan pupuk B terkandung N 2PO4, K2SO4, Mg, SO4, KO3, H3BO3, Mo, Cu,
Mn, dan Zn.

Adapun cara pembuatan larutan nutrisi sebagai berikut :


A. Membuat larutan pupuk A pekat dan B pekat dengan cara :

1) Masukan satu karung pupuk A & B masing-masing kedalam drum yang


berbeda (tanpa senyawa campuran yang terdapat di dalam karung)

2) Tambahkan air

secukupnya sebagai pelarut pupuk, kemudian aduk

hingga pupuk larut secara merata dengan air

3) Masukan senyawa campuran (pupuk A = Fe, pupuk B = Zn) kedalam


larutan pupuk tersebut, aduk kembali hingga larutan menyatu

4) Tambahkan air kedalam larutan pupuk hingga volume air 200 liter

5) Larutan pupuk A pekat dan B pekat siap di gunakan

B. Membuat larutan nutrisi siap siram dengan cara :

1) Masukkan larutan pupuk A pekat dan larutan pupuk B pekat sebanyak 10


liter kedalam toren(wadah nutrisi siap siram) yang telah disediakan

2) Tambahkan air sebanyak 1500 liter

3) Kemudian aduk larutan nutrisi siap siram tersebut dengan cara backwash

22

Gambar 9. EC Meter

Setiap pembuatan larutan aplikasi, kepekatan larutan harus diatur agar


tidak terlalu encer dan tidak terlalu pekat. Pengaturan tersebut dapat dilihat
menggunakan EC meter, dimana alat ini akan menunjukkan angka kepekatan
larutan. Untuk pengaplikasian larutan aplikasi ke tanaman tomat memiliki
angka kepekatan yang berbeda bergantung pada fasenya.

Gambar 10. Proses peyiraman melalui drip irigasi tetes dan gelas ukur

Penyiraman dilakukan menggunakan drip irigasi atau irigasi tetes.


Penyiraman dalam sehari dilakukan 4 kali dengan interval waktu 2 jam sekali,
yaitu pada pukul 07.00, 09.00, 11.00, 13.00. Penyiraman dilakukan 5 kali jika
memasuki musim kemarau/ cuaca panas. Fertigasi pada tanaman tomat
cheery terbagi menjadi 4, setiap fase pertumbuhan tanamannya yaitu :

1) Fertigasi 1 = pada 1-2 minggu setelah tanam, nilai EC 2, VOL/Hr/Tan


400ml (4 x aplikasi)

2) Fertigasi 2 = pada 3-4 minggu setelah tanam, nilai EC 2, VOL/Hr/Tan


600ml (4 x aplikasi)

23
3) Fertigasi 3 = pada 5-7 minggu setelah tanam, nilai EC 2.2, VOL/Hr/Tan
1000ml (5 x aplikasi)

4) Fertigasi 4 = pada 8-24 minggu setelah tanam, nilai EC 2.2, VOL/Hr/Tan


1200ml (5 x aplikasi)

Nilai EC larutan nutrisi haruslah sesuai dengan yang telah ditentukan


dalam SOP, apabila nilai EC tersebut lebih rendah atau lebih tinggi maka dapat
terlihat langsung efeknya pada fisiologi tanaman di lapangan.

Tanaman

tomat

cherry

yang

masih

muda

dilakukan

pemupukan

tambahan selain dari larutan nutrisi yang telah diberikan, adapun pupuk yang
digunakan ialah pupuk daun dengan merk Growmore. Aplikasi pupuk ini
digunakan dengan cara manual atau disemprot dengan selang pada setiap
tanaman.

2. Pengajiran

Penanaman tomat cherry di PT. Momenta Agrikultura menggunakan tali


kasur sebagai pengganti ajir bambu dan dilakukan saat satu minggu setelah
menanam. Hal tersebut merupakan inovasi terbaru yang dibuat khusus oleh
PT. Momenta Agrikultura yang dapat mempermudah pertumbuhan tanaman
dan pada saat perawatan tanaman.

Pemasangan tali kasur dilakukan untuk batang tanaman dan cabang


tanaman. Tujuan dari pemasangan tali kasur/ajir ini agar pertumbuhan
tanaman dan cabang tegak lurus keatas, tidak menjalar kebawah dan
mengganggu tanaman lain. Adapun alat dan bahan yang digunakan antara
lain: tali kasur, tangga, dan bambu berkawat. Persiapan tali kasur/ajir
dilakukan dengan cara sebagai berikut:

1) Siapkan tali kasur yang telah dipotong dengan ukuran panjang 4 Meter

24
2) Ikatkan tali tersebut ke kawat yang telah ada di atas GH dengan
menggunakan bantuan tangga

3) Kemudian geser tali kasur tersebut dengan menggunakan bambu


berkawat hingga sejajar dengan tanaman/polybag

Gambar 11. Tali kasur dan kail bambu yang digunakan untuk membuat ajir

Gambar 12. Proses pemasangan ajir dan ajir yang telah dipasang

25
3. Pembuangan tunas air

Pembuangan tunas air dilakukan pada saat 3-22 minggu setelah tanam,
biasanya dilakukan bersamaan saat pelilitan tanaman. Pembuangan tunas air
atau sirung pada tanaman bertujuan agar tidak terjadi kompetisi tumbuh
dengan tanaman dan cabang utama tanaman. Selain itu, pembuangan tunas
air juga bertujuan agar hasil fotosintat tersalur untuk pertumbuhan bunga dan
buah. Pertumbuhan tunas air sangat cepat sehingga harus sering dikontrol dan
dibuang.

4. Pelilitan tanaman

Budidaya tanaman tomat cherry dilakukan teknologi pengikatan dan


pelilitan

menggunakan

tali

kasur

sebagai

pengganti

ajir.

Tujuan

dari

penggunaan tali kasur tersebut agar tanaman dapat tumbuh tegak lurus
keatas sehingga tidak mengganggu pertumbuhan tanaman tomat cherry yang
lainnya. Setiap GH sudah disiapkan tali kasur yang telah diikatkan pada kawat
di atas tanaman yang akan digunakan sebagai tali lilit.

Gambar 13. Pemisahan ajir dengan bambu berkawat

26

Gambar 14. Proses pengikatan ajir ke tanaman

Tali kasur harus dipisahkan

dengan menggunakan bambu berkawat

hingga sejajar dengan masing-masing polybag tanaman. Pengikatan dilakukan


pada pangkal batang tanaman dengan cara mengikat satu kali saja
membentuk simpul tali sepatu. Hal tersebut bertujuan agar pada saat
pembongkaran tanaman tali mudah dilepas kembali.

Usahakan tali tidak di ikat kencang pada pangkal batang, karena dapat
menggagu pertumbuhan batang tanaman. Sebelum tali diikat, pastikan bahwa
tali kasur ditarik kencang sehingga apabila tanaman dililitkan ke tali tersebut
dapat tegak. Pelilitan tanaman dilakuakan dengan cara memutarkan tanaman
ke tali lilit yang telah diikat dari pangkal batang hingga ujung tanaman.

27
Gambar 15. Tanaman tomat yang telah dililit ajir

Pelilitan yang baik dan benar berdasarkan SOP adalah melilit tanaman
searah jarum jam dan mengarah ke kanan tanaman berikutnya. Hal tersebut
bertujuan agar dapat mempermudah dan mempercepat kerja untuk melilit
tanaman dalam jumlah besar. Selain itu, dilihat dari nilai estetika dengan
terarahnya pelilitan tersebut membuat tanaman terlihat lebih rapih dan
teratur.

5. Pemangkasan daun (Rompes)

Tanaman tomat cherry membutuhkan pemangkasan daun yang bertujuan


untuk

mengurangi

kelembaban

disekitar

pertanaman,

memudahkan

pemeliharaan, memudahkan alur pemanenan, memfokuskan hasil fotosintat


pada organ target tanaman yaitu buah, mengurangi penyebaran penyakit, dan
daun dapat terpapar sinar matahari sehingga fotosintesis berjalan dengan
baik.

Perompesan

juga

bertujuan

agar

mempermudah

dalam

proses

pemanenan, menjaga kerapihan tanaman.

Perompesan dilakukan secara berkala yaitu untuk perompesan pertama


cabang daun disisakan antara 9 10 cabang daun. Perompesan selanjutnya
jumlah daun yang dipangkas disesuaikan dengan kerimbunan cabang daun
tanaman yang tumbuh. Perompesan dilakukan dengan cara memotong cabang
daun tanaman menggunakan gunting.

28

Gambar 16. Pemangkasan dan hasil pangkasan pada tanaman tomat cherry

Terdapat perompesan cabang utama selain perompesan pada waktu yang


berkala, atau yang disebut topping yang dilakukan pada umur 17 MST. Hal ini
dilakukan apabila tanaman belum menghasilkan buah sesuai target, tetapi
batang tanaman tomat sudah terlalu tinggi atau melebihi atap greenhouse
sehingga diperlukan pemangkasan daun pada puncak batang agar tidak
mengganggu pertanaman lainnya dan memudahkan pemeliharaan.

6. Pencabutan tanaman layu

Umumnya pembongkaran pada tanaman tomat cherry dilakukan pada


umur tanaman 5-6 bulan. Tanaman tomat cherry yang dibongkar adalah
tanaman yang telah mati, kering dan terserah OPT (virus). Tujuan dari
pembongkaran
pertumbuhan

adalah
tanaman

agar
lain

tanaman
yang

sehat,

tersebut
terutama

tidak
untuk

mengganggu
menghindari

menularnya virus dari tanaman yang telah terserang ke tanaman lain yang
sehat. Adapun langkah kerja dalam pencabutan atau pembongkaran tanaman
yang layu sebagai berikut :

1) Membuka ikatan tali kasur pada batang tanaman

2) Memotong tanaman pada pangkal batang dengan menggunakan gunting

29
3) Kemudian lepaskan lilitan tali pada cabang dan batang tanaman

4) Setelah terlepas, masukan sampah tanaman tersebut kedalam karung


yang kemudian akan dibuang.

Apabila terdapat buah tomat cherry yang masih berwarna hijau dan
berukuran sesuai kriteria panen pada tanaman yang telah dibongkar, maka
simoan buah tersebut diatas polybag tanaman lain karena buah tomat yang
bersifat klimaterik.

Gambar 17. Tanaman Tomat cherry yang terserang layu bakteri

3.3.5 Panen dan Pasca Panen

Umumnya buah tomat cherry sudah siap panen pertama pada umur
75 hari setelah pindah tanam atau sekitar 3 bulan setelah menyebar benih.
Saat pemetikan buah yang paling tepat disesuaikan dengan tujuan konsumsi
ataupun sasaran pemasaran. Pemanenan untuk tujuan ekspor atau pengirimin
luar kota idealnya buah tomat dipanen pada waktu stadia buah masih hijau,
yaitu kira-kira 3-7 hari sebelum buah menjadi berwarna merah. Tingkat
kematangan buah tomat untuk kriteria petik yaitu matang hijau (green
mature) buah sudah matang hijau namun masih keras, semburan (breaker
atau turning) yaitu pada ujung buah mulai ada warna kuning atau jingga,
merah muda (pink) yaitu seluruh buah berwarna kemerah-merahan, merah

30
(red), dan merah penuh (fullred) yaitu seluruh buah berwarna merah sempurna
(Harjadi, 1989).

Gambar 18. Buah tomat cherry yang layak panen berdasarkan warnanya

Buah tomat dipanen dengan cara dipetik secara hati-hati agar tidak
rusak. Adapun langkah kerja pemanenan buah tomat cherry sebagai berikut:

1. Memanen buah tomat cherry dilakukan secara manual dengan cara


dipetik menggunakan tangan

2. Lalu buah yang telah dipetik ditampung ke dalam ember

3. Selanjutnya, buah-buah tersebut disimpan didalam box kontainer


Pemanenan dilakukan secara terjadwal yaitu setiap hari senin,
rabu, dan jumat.

31

Gambar 19. Proses pemanenan


Buah tomat cherry dipanen tanpa tangkai atau gagang buahnya.
tersebut

disesuaikan

dengan

permintaan

packing

house

Hal
yang

mengemasan/packing buah langsung tanpa tangkai buah. Kriteria buah tomat


cherry yang siap untuk dipanen adalah buah berukuran lebih besar dari
kelereng dan Sehat (tidak cacat akibat serangan OPT).
Hasil panen dari lapangan dibawa ke dalam packing house, untuk proses
penimbangan, pembersihan, sortasi dan grading serta pengemasan. Hasil
panen tomat cherry dari lapangan ditimbang lalu dibersihkan dengan
menggunakan kanebo, tanpa menggunakan air karena jika dicuci akan
meningkatkan respirasi dan mempercepat pembusukan. Selanjutnya dilakukan
sortasi mana yang layak pasar mana yang tidak berdasarkan warna dan
ukuran, dimana tomat tidak boleh terlalu merah dan kecil. Setelah itu tomat
memasuki

proses

grading,

yaitu

dengan

mengelompokan

tanaman

berdasarkan warna dan ukuran yang sama. Proses selanjutnya adalah


pengemasan, dimana tomat cherry dikemas dalam suatu box plastik kecil,
dimana setiap boxnya berisikan 250gr tomat cherry.

Gambar 20. Pengemasan Tomat Cherry

3.3.6 Pengendalian Organisme Pengganggu Tanaman (OPT)

32
Tanaman tomat cherry memiliki pengganggu yang sama dengan tanaman
tomat lainnya. Pada lahan pertanaman tomat cherry di PT. Amazing Farm,
hama dan penyakit utama yang menyerang ialah sebagai berikut:

a. Ulat Grayak

b. Penggerek daun (Lyriomyza sp)

c. Layu Bakteri (Pseudomonas solanacearum)

d. Virus kerdil (vektor :Bemisia tabacci)

Pengendalian yang dilakukan pun berbeda beda. Pada umumnya,


pengendalian yang dilakukan ialah secara kimiawi. Pengendalian ulat grayak
biasanya secara mekanik saja karena tidak terlalu dominan dan tidak terlalu
mengganggu, sedangkan untuk mengendalikan Lyriomyza dan vektor Bemisia
tabacci menggunakan pestisida kimia serta menggunakan pengendalian fisik
yaitu Yellow Sticky Trap, dan untuk layu bakteri menggunakan fungisida.

Pestisida yang digunakan menggunakan sistem Kontak-Kontak-Sistemik,


dengan tujuan agar hama tidak menjadi resisten. Penyemprotan dilakukan
menggunakan spraying setiap minggu dua kali yaitu pada hari Selasa dan hari
Jumat pada sore hari untuk mengurangi penguapan. Pestisida yang digunakan
dari berbagai merk dan bahan aktif yang berbeda beda setiap pemakaiannya.

33

(a)

(b)

(c)

Gambar 21. (a) Ulat Grayak. Sumber : Setiawati W, dkk, 2001

(b) Penggerek daun (Lyriomyza sp). Sumber : repository.usu.ac.id

(c) Layu

Bakteri

(Pseudomonas

repository.usu.ac.id

solanacearum).

Sumber

34

3.4

Hasil Kegiatan KKP

Tabel 2. Hasil kegiatan kuliah kerja profesi di PT. Momenta Agrikultura


No
1

Indikator Capaian Kegiatan


Mengidentifikasi dan menganalisis

Pelaksanaan Kegiatan
Melakukan
seluruh
tahapan

Kesesuaian
Sagat

tahapan

kegiatan

sesuai,

kegiatan

permasalahan

yang

atau

produksi

berkaitan

panen

pada

dengan proses produksi dan pasca

sesuai

prosedur

panen

prinsip

pada

Agrikultura

dan

PT.

secara

Momenta
akurat

dan

dan

pasca

institusi

magang

indikator

dengan

tercapai

dan

pengolahan

tanaman

pada

terpadu sehingga sejalan dengan

pelaksanaan

sesuai dengan prinsip dan konsep

prinsip

kegiatan

pertanian berkelanjutan.
Merumuskan alternatif pemecahan

berkelanjutan.
Mengidentifikasi

permasalahan

Sesuai,

masalah yang berkaitan dengan

produksi

gangguan

indikator

aspek produksi, pasca panen dan

lapangan.

Salah

pengolahan tanaman yang efisien,

penyebab

kerusakan

produktif dan berkelanjutan.

adalah kondisi GH yang sudah

pelaksanaan

kurang

kegiatan

dan

konsep

seperti

layak.

terdapat

pertanian

satu

faktor
tanaman

Selain

itu

permasalahan

penanganan

panen

di

juga

tercapai
pada

dalam

dan

pasca

panen. Pada aspek produksi sudah


dilakukan
3

sesuai

indikator.
Mampu menerapkan iptek yang

Cukup

selama

diperoleh

sesuai,

perkuliahan

untuk

pengelolaan

proses

selama

perkuliahan,

mendapatkan wawasan baru yang

indikator

produksi, panen, dan pasca-panen

dipelajari

tercapai

khususnya

ceri

pemahaman di perkuliahan yang

pada

dan

tidak

pelaksanaan

yang

tanaman tomat

efisien,

produktif,

dan

diterapkan

terdapat
di

institusi

berkelanjutan.
Menerapkan soft-skills dalam hal

magang.
Menerapkan

dalam

kegiatan
Sesuai,

kompetensi

profesional

bekerja seperti datang dan pulang

indikator

tugas,

kecakapan

tepat waktu sesuai yang telah

tercapai

kreatifitas

bekerja,

ditentukan

pada

(pemahaman
bekerja,
pemecahan

benar

Menerapkan IPTEK yang diperoleh


mendukung

secara

masalah,

dan

kerja)

sesuai

dengan

tugas

yang

diberikan

profesional.
Menerapkan
berkaitan

soft-skills
dengan

soft-skill

institusi

magang,

etos

mampu malaksanakan pola kerja

pelaksanaan

deskripsi

sesuai dengan SOP yang telah

kegiatan

secara
terutama

kompetensi

personal (kejujuran, kemandirian,

dibuat.
Menerapkan

soft-skill

dengan

Sesuai,

kompetensi

personal

seperti,

indikator

mampu

mempertanggung

tercapai

35
kedewasaan

tanggung

jawabkan

jawab, dan disiplin) sesuai dengan

diberikan

tuntutan pekerjaan.
Menerapkan
soft-skills

lapangan.
Menerapkan soft-skill kompetensi

kegiatan
Sesuai,

kompetensi

sosial

indikator

lisan

perusahaan, sesama peserta KKP

tercapai

tulisan, kerja sama, dan etika)

dan

pada

sesuai aturan yang berlaku dan

magang

bidang kerja yang ditekuni.

yang berlaku.

berkaitan
sosial

berpikir,

dengan

(komunikasi

yang
dan

pekerjaan
oleh

pembimbing

kepada
pemilik
sesuai

yang
di

karyawan

institusi
dengan

tempat
aturan

pada
pelaksanaan

pelaksanaan
kegiatan

Berdasarkan dari tabel tersebut, hasil pelaksanaan kegiatan KKP yang


dilakukan di PT. Momenta Agrikultura cukup baik karena telah sesuai dengan
indikator capaian kegiatan. Setelah mengikuti kegiatan KKP selama 30 hari,
peserta KKP mampu melakukan seluruh tahapan kegiatan dari proses produksi
hingga pasca panen tomat cherry sesuai dengan prinsip dan konsep pertanian
berkelanjutan. Pemecahan masalah, penerapan iptek, maupun soft-skill
kompetensi profesional dan sosial telah diaplikasikan dengan baik di lapangan
selama kegiatan KKP berlangsung.

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1.

Kesimpulan

Kuliah kerja profesi atau magang merupakan suatu wadah untuk


mahasiswa mengasah dan meningkatkan kompetensi hard skills dan soft skill
serta menambah pengalaman bekerja mahasiswa sebagai bekal untuk
mengahadapi dunia kerja yang sebenarnya. PT Momenta Agrikultura/ Amazing
farm merupakan salah satu perusahaan hortikultura yang cukup besar di
Indonesia

yang

bergerak

di

bidang

sayuran

dengan

hidroponik dan penggunaan benih dan pupuk berkualitas.

teknologi

sistem

36
Melalui kegiatan magang di Amazing farm ini penulis dapat mengetahui
proses

produksi

komoditas

tomat

cherry

secara

langsung

dari

mulai

persemaian hingga pengemasan. Selain itu, penulis juga dapat menganalisis


masalah yang ditemukan dalam proses budidaya tomat cherry dengan sistem
hidroponik, yaitu pengaruh lingkungan yang berbeda terhadap hasil tomat
cherry. Dari hasil pengamatan penulis, faktor lingkungan yang mempengaruhi
budidaya tomat cherry adalah suhu, kelembaban, cahaya matahari dan angin.

4.2.

Saran
Kegiatan magang ini memberikan dampak yang positif bagi semua pihak

baik mahasiswa, program studi maupun perusahaan sehingga kegiatan ini


diharapkan terus berlanjut. Mengenai kegiatan yang penulis lakukan selama
magang, sebaiknya sarana dan prasarana yang menunjang peningkatan
produksi komoditas ditingkatkan serta pengelolaan limbah yang baik.

DAFTAR PUSTAKA

Badan Pusat Statistik (BPS). 2013. Statistik Tanaman Sayuran dan Buahbuahan
Semusim
Indonesia
2013.
Jakarta.
Dikutip
melalui
https://www.bps.go.id/website/pdf_publikasi/watermark
%20_Statistik_Tanaman_Sayuran_dan_Buahbuahan_Semusim_Indonesia_2013.pdf. Diakses 10 Mei 2016.
Harjadi, S. S. 1989. Dasar-dasar Hortikultura. Departemen Budidaya Tanaman
Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor, Bogor.

37
Opena,
R.T
and
H.A.M
van
der
Vossen.
1994. Lycopersicon
esculentum Miller,
p199-205. In Siemonsma, J.S. and K. Piluek
(Eds.). Plant Resources of South-East Asia, Vegetables. PROSEA. Bogor.
Rubatzky, V. E. dan Yamaguchi, M. 1999. Sayuran Dunia 3. Institut Teknologi
Bandung. Bandung. Edisi ke-2.
Rukmana, R. 1994. Tomat & Cherry. Kanisius. Yogyakarta. Hal: 11-17.
Setiawati W., Ineu S., Gunawan O. S., dan Gunaeni N. 2001. Penerapan
Teknologi PHT. Balai Penelitian Tanaman Sayuran (BPTS). Dikutip melalui
http://balitsa.litbang.pertanian.go.id/ind/images/isi_monografi/M-23.pdf.
Diakses 16 Mei 2016.

38
LAMPIRAN
Lampiran 1. Logbook KKP

39

40

41

42

43
Lampiran 2. Struktur Organisasi Kebun Amazing Farm Lembang

44
Lampiran 3. Surat Keterangan Selesai KKP

45
Lampiran 4. Standar Oprasional Prosedur Budidaya Tomat Cherry di
Amazing Farm

46
Lampiran 5. Gambar/ Foto selama KKP
I.

NURSERY

II.

PENANAMAN

III.

PEMASANGAN DRIP IRIGASI

47
IV.

V.

VI.

PEMASANGAN TALI KASUR / AJIR

MENGIKAT TALI KASUR KE TANAMAN

PENGIKATAN TALI PADA CABANG TANAMAN

48

VII.

TANAMAN TOMAT CHERRY YANG TELAH BERBUNGA

VIII.

PEMBUATAN LARUTAN NUTRISI

49

IX.

PEMANGKASAN (Rompes)

50

X.

PENYEMPROTAN PESTISIDA

51

XI.

HAMA DAN PENYAKIT TANAMAN