Anda di halaman 1dari 12

Penelitian tentang hubungan antara biaya dan pendapatan manajemen memiliki auditor

menerima banyak perhatian adalah negara-negara seperti Inggris atau Amerika Serikat. Karena
baru-baru ini
hukum berubah, mengenai pengungkapan biaya audit, itu dimungkinkan untuk melakukan
penelitian seperti di Belanda juga. Hasil penelitian sebelumnya mengenai
hubungan antara non-audit, audit dan manajemen laba telah dicampur.
Hasil penelitian ini adalah kongruen dengan hasil penelitian dari Frankel et al
(2002).
Penelitian ini mengidentifikasi insentif yang berbeda dari biaya audit dan biaya non-audit dengan
salam untuk akrual diskresioner. Temuan menunjukkan bahwa ada positif
hubungan antara biaya non-audit dan akrual diskresioner. akrual diskresioner
digunakan dalam tesis ini sebagai ukuran manajemen laba. positif
hubungan dengan biaya non-audit baik ditemukan dalam rasio biaya non-audit dan
Hubungan antara Auditor Biaya dan Manajemen Laba di perusahaan Belanda
31 | P a g e
nilai absolut dari biaya non-audit, dimana hanya nilai absolut dari biaya non-audit
ditemukan signifikan. Temuan menganggap hubungan antara biaya audit dan
manajemen laba menunjukkan bahwa ada hubungan negatif yang signifikan. Ini
Hasil penelitian menunjukkan bahwa ketika sebuah organisasi memiliki peningkatan biaya audit
itu menghasilkan
Penurunan manajemen laba.
Banyak penelitian juga telah difokuskan penentuan bersama fee audit dan nonaudit
Biaya dan ukuran mereka untuk menangkap ikatan ekonomi eksplisit antara
auditor dan klien. Penentuan bersama dalam penelitian ini adalah metrik biaya audit
"Fee audit total", yang merupakan jumlah dari biaya audit- dan non-audit. Temuan menunjukkan
bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara biaya total dan manajemen laba. Ini
Temuan ini sejalan dengan hasil penelitian dari Frankel et al. (2002) yang
menunjukkan bahwa menggabungkan dua variabel akan topeng efek berbeda
insentif.
Pertanyaan penelitian sekarang dapat menjawab. Ada hubungan positif antara
non-audit biaya dan pendapatan manajemen, dimana ada hubungan negatif
antara biaya audit dan manajemen laba. Jika kita akan menggabungkan kedua
variabel Saya telah menemukan bahwa tidak ada hubungan dengan manajemen laba yang
mendukung klaim Frankel et al. (2002) yang menunjukkan bahwa biaya audit dan non-audit
Biaya memiliki kedua insentif yang berbeda dan menggabungkan dua hanya akan topeng mereka
efek.
leeflang

franklin
Tes pertama kami meneliti hubungan antara manajemen laba, seperti ditunjukkan oleh
hanya bertemu atau mengalahkan benchmark laba, dan biaya auditor. Kami melaporkan hasil
untuk tiga
19
spesifikasi biaya auditor: (i) FEERATIO, (ii) RANKNON dan RANKAUD, dan (iii)
RANKTOT. Temuan ini dilaporkan dalam Tabel 5, yang mixed.9
Hubungan antara SURPRISE dan non-audit tindakan fee FEERATIO dan
RANKNON positif dan signifikan pada tingkat 0,01. Hasil ini menunjukkan bahwa perusahaan
pembelian layanan non-audit yang lebih lebih mungkin untuk hanya memenuhi ekspektasi analis,
konsisten dengan kekhawatiran manajemen laba diungkapkan oleh SEC (2000) dan POB
(2000). Sebaliknya, estimasi koefisien pada RANKAUD adalah negatif dan signifikan,
menunjukkan bahwa biaya audit yang tinggi berhubungan dengan kurang laba management.10
Akhirnya,
Koefisien pada RANKTOT tidak signifikan (p-value = 0,62). Temuan ini, bersamaan dengan
hasil untuk RANKNON dan RANKAUD, menunjukkan bahwa komposisi biaya yang
dibayarkan kepada
auditor relevan, tetapi jumlah total biaya tidak. Di ketiga spesifikasi dari
regresi SURPRISE, tak satu pun dari kedua variabel yang berhubungan dengan auditor lainnya,
BIGFIVE dan
AUDTEN, adalah signifikan pada tingkat 0,10. Hasil lain menunjukkan bahwa perusahaan yang
melaporkan kecil
laba positif kejutan memiliki risiko litigasi yang lebih besar dan kepemilikan institusional, lebih
besar, dan
cenderung untuk melaporkan kerugian.
Temuan untabulated menunjukkan bahwa hasil yang kuat untuk indikator laba kejutan
variabel untuk perusahaan (i) melaporkan kejutan positif kecil di keempat perempat fiskal 2000,
atau (ii)

melaporkan kejutan positif kecil dalam setidaknya tiga perempat dari fiskal 2000. Koefisien
perkiraan pada variabel biaya tidak signifikan pada tingkat tradisional untuk perusahaan yang
melaporkan kecil
kejutan positif dalam setidaknya dua kuartal fiskal 2000. Namun, perusahaan yang melaporkan
kecil positif

9 Semua hasil disajikan setelah penghapusan outlier statistik. Namun, kesimpulan secara
kualitatif serupa jika
outlier dipertahankan.
10 Kami juga memperkirakan model terpisah untuk RANKNON dan RANKAUD. Hasil
untabulated menunjukkan bahwa
RANKNON berhubungan positif dengan kejutan laba positif kecil (p-value = 0,09). Koefisien
RANKAUD negatif tetapi tidak signifikan secara statistik pada tingkat konvensional (p-value =
0,19). Karena
RANKNON dan RANKAUD berkorelasi positif (lihat Tabel 4), tetapi memiliki perkiraan
koefisien sebaliknya
menandatangani, menghilangkan salah satu variabel bias koefisien variabel termasuk menuju
nol.
20
kejutan hanya dua kuartal cenderung memiliki lebih sedikit insentif untuk mengelola laba untuk
memenuhi atau mengalahkan
harapan, dan mungkin tidak melakukannya untuk diaudit tahunan earnings.11 Konsisten dengan
yang terakhir
argumen, kita menemukan bahwa FEERATIO dan RANKNON yang positif dan signifikan dan
RANKAUD adalah negatif dan signifikan pada tingkat 0,10 atau kurang untuk perusahaan yang
melaporkan kecil
kejutan positif dalam setidaknya dua kuartal fiskal 2000, tersedia setidaknya salah satu tempat
adalah
quarter.12 keempat

Premis dasar dari analisis patokan adalah bahwa manajemen laba terjadi di perusahaan
yang hanya memenuhi atau mengalahkan patokan tapi tidak di perusahaan-perusahaan yang
hanya kehilangan benchmark. Berdasarkan ini
premis, kami memperkirakan model KEJUTAN dengan variabel dependen didefinisikan sebagai
indikator
variabel sama dengan satu untuk perusahaan dengan kesalahan perkiraan -1 atau -2 . Hasil
untabulated
menunjukkan bahwa FEERATIO dan RANKNON negatif dan signifikan (p-value <0,01);
RANKAUD tidak signifikan di levels.13 konvensional Hasil ini memberikan bukti tambahan
konsisten dengan hubungan antara biaya non-audit dan manajemen laba untuk memenuhi atau
sedikit melebihi ekspektasi analis.
Bertentangan dengan temuan untuk model KEJUTAN, kita tidak menemukan bukti bahwa
perusahaan membayar
biaya non-audit yang tinggi lebih mungkin untuk melaporkan pendapatan meningkat kecil.
Secara khusus, baik
FEERATIO dan RANKNON tidak signifikan dalam regresi KENAIKAN. Hasil kami

11 Dalam sampel kami, 37 persen dari perusahaan yang melaporkan dua atau tiga perempat dari
kejutan laba positif kecil tidak
melaporkan kejutan positif kecil pada kuartal keempat.
12 Kami juga memeriksa ketahanan hasil menggunakan rata konsensus perkiraan untuk
menghitung laba
mengherankan. Hasil untabulated menunjukkan bahwa FEERATIO dan RANKNON kurang
signifikan (p-nilai 0,09
dan 0,11, masing-masing), mungkin karena outlier menyebabkan kesalahan dalam mean
diperkirakan sebagai ukuran pasar
harapan. RANKAUD tetap signifikan pada tingkat 0,01.
13 Temuan untabulated juga menunjukkan bahwa hasil kami kuat untuk mendefinisikan laba
kejutan indikator variabel

untuk menjadi sama dengan 1 jika perusahaan melaporkan kejutan laba positif kecil dan 0 jika
perusahaan melaporkan negatif kecil
laba kejutan. Francis dan Ke (2002) berpendapat bahwa spesifikasi ini dari variabel dependen
lebih konsisten
dengan Degeorge et al. (1999). Menggunakan data dari semua empat kuartal fiskal 2000, Francis
dan Ke (2002) tidak menemukan
signifikan positif estimasi koefisien pada FEERATIO. Karena temuan kami tidak sensitif
terhadap alternatif
spesifikasi variabel dependen, hasil ini menunjukkan, konsisten dengan bukti didokumentasikan
di atas, bahwa
termasuk perempat un-audited dalam analisis mengurangi kemampuan tes untuk
mengidentifikasi hubungan antara
biaya nonaudit dan manajemen laba untuk memenuhi perkiraan pendapatan analis.
21
sehingga konsisten dengan Gore et al. (2001) yang menemukan hubungan positif antara
pembelian
jasa non-audit dan memenuhi ekspektasi analis untuk perusahaan U.K. dengan 5 auditor Big, tapi
tidak ada
hubungan antara jasa non-audit dan pelaporan laba kecil increases.14 Francis dan Ke
(2002) juga menemukan hubungan antara peningkatan pendapatan kecil dan rasio biaya nonaudit untuk
Total biaya menggunakan data AS. Berbeda dengan hasil untuk biaya non-audit, kami
menemukan bahwa RANKAUD
berhubungan negatif dengan pendapatan kecil meningkat, seperti RANKTOT. Hasil untuk
variabel kontrol dalam regresi KENAIKAN umumnya konsisten dengan SURPRISE yang
regresi dengan dua pengecualian; perusahaan sampel melaporkan peningkatan kecil laba
memiliki miskin
kinerja pasar dan tidak menarik pemilik institusional.
Satu penjelasan yang mungkin untuk temuan yang berbeda dalam KEJUTAN dan KENAIKAN

regresi adalah bahwa manajer memiliki insentif yang lebih besar untuk mengelola laba untuk
memenuhi pasar
harapan dan / atau auditor kurang insentif untuk mencegah perilaku ini. Konsisten dengan ini
penjelasan, Nelson et al. (2002) melaporkan bahwa 17 persen dari upaya manajemen laba dapat
memenuhi ekspektasi analis, dan bahwa auditor sering mengabaikan upaya ini (72 persen dari
waktu). Sebaliknya, 3 persen dari upaya manajemen laba yang menunjukkan peningkatan
laba, dan auditor cenderung untuk mengesampingkan upaya ini (50 persen dari waktu).

ananthanarayananu
Tabel 3 memberikan statistik deskriptif. Biaya audit tingkat kota rata-rata (CAUFEE) sebagai
proporsi dari total biaya yang dibayarkan kepada auditor adalah 0,22 (median 0,05). Hal ini
menunjukkan bahwa rata-rata (median), klien memberikan kontribusi biaya audit dari 22% (5%)
terhadap total pendapatan fee dari kantor kota di mana audit dilakukan. Biaya rata-rata tingkat
kota non-audit (CNASFEE) sebagai proporsi dari total biaya yang dibayarkan kepada auditor
adalah 0,07 (median 0,01). Hal ini menunjukkan bahwa rata-rata (median), klien memberikan
kontribusi biaya jasa non-audit 7% (1%) terhadap total pendapatan fee dari kantor kota di mana
audit dilakukan. Biaya tingkat kota total rata-rata Audit (CTOTFEE) sebagai proporsi dari total
biaya yang dibayarkan kepada auditor adalah 0,29 (median 0,08). Hal ini menunjukkan bahwa
rata-rata (median), klien memberikan kontribusi fee audit total 29% (8%) terhadap total
pendapatan fee dari kantor kota di mana audit dilakukan. Biaya rata-rata nasional audit tingkat
(NAUFEE) sebagai proporsi dari total pendapatan yang diterima oleh auditor adalah 0,14
(median 0,02) yang menunjukkan bahwa rata-rata (median), klien memberikan kontribusi biaya
audit dari 14% (2%) terhadap total pendapatan biaya di tingkat nasional. Biaya rata-rata tingkat
nasional non-audit (NNASFEE) sebagai proporsi dari total pendapatan yang diterima oleh
auditor adalah 0,04 (median 0,00). Hal ini menunjukkan bahwa rata-rata (median), klien
memberikan kontribusi fee non-audit 4% (0%) terhadap total pendapatan biaya di tingkat
nasional. Biaya total rata-rata tingkat nasional (NTOTFEE) sebagai proporsi dari total
pendapatan yang diterima oleh auditor adalah 0,18 (median 0,02). Hal ini menunjukkan bahwa
rata-rata (median), klien memberikan kontribusi fee total 18% (2%) terhadap total pendapatan
biaya di tingkat nasional.
36
Mean (median) nilai Big4 0.77 (1.00) yang menunjukkan bahwa 77% dari pengamatan sampel
perusahaan-tahun memiliki empat besar auditor dan 23% dari sampel yang diaudit oleh auditor
non-Big4. The ABSCFOTA memiliki rata-rata 0,33 (median 0,09) dan TOTACC memiliki ratarata 0,36 (median 0,07). The CFOTA memiliki rata-rata -0,15 (median 0,06). FINANCE
memiliki rata-rata 0,19 (median 0). CURACC memiliki rata-rata -2,8 (median 0,08) .suatu
perusahaan rata-rata memiliki LEVERAGE 0,55 (median 0,41). Mean (median) nilai LITIGASI
adalah 0.60 (1.00) yang menunjukkan bahwa 60% dari pengamatan sampel perusahaan-tahun
beroperasi di industri berisiko. The MKTBOOK rata-rata adalah 4,10 (median 1,64). Hal ini
menarik untuk dicatat sebagai variasi dalam MKTBOOK adalah antara -45,02 dan 197,23
mengindikasikan keberadaan perusahaan sangat kecil dan besar, dan perdagangan terbatas dan
tipis yang tidak mengejutkan untuk Selandia Baru. Rata-rata dari MVE 0.86 (median0.65). Ratarata dari LEMBAGA adalah 23% (median 12%). Mean (median) nilai RUGI adalah 0,24 (0,00)
dan ini menunjukkan bahwa 24% dari sampel melaporkan kerugian selama tahun keuangan.
Mean (median) nilai FIN / ACQ adalah 0,20 (0,00) yang menunjukkan bahwa 20% dari
perusahaan sampel baik yang dikeluarkan sekuritas atau terlibat dalam akuisisi.

Diskusi Hasil
Pada bagian ini, saya membahas hasil. Hasil penelitian menunjukkan bahwa CAUFEE tidak
signifikan dalam semua akrual tes diskresioner menunjukkan bahwa audit fee relatif dibayar oleh
klien individu untuk total pendapatan (jumlah audit dan non-audit fee) dari perusahaan audit
"kantor kota di mana audit dilakukan tidak terkait dengan manajemen laba. Pengamatan ini mirip
dengan Chung dan Kallapur (2003). Namun, CNASFEE positif dan signifikan dalam akrual
diskresioner dan ditandatangani akrual model positif menunjukkan bahwa ketika seorang klien
merupakan sumber peningkatan tingkat biaya non-audit relatif terhadap total pendapatan fee
klien di tingkat kantor, tingkat akrual diskresioner meningkat. Demikian juga, NNASFEE positif
dan signifikan dalam ditandatangani dan akrual positif tes menunjukkan bahwa ketika seorang
klien merupakan sumber yang lebih besar dari biaya non-audit dibandingkan dengan klien lain di
tingkat nasional, tingkat akrual diskresioner positif meningkat. Temuan klien penting
berdasarkan ini bertentangan dengan bukti AS di Chung dan Kallapur (2003) mungkin karena
perbedaan kontekstual. Konteks penelitian ini adalah pasar modal Selandia Baru kecil yang
memiliki keterbatasan peluang pertumbuhan bagi perusahaan audit. Selain itu, lingkungan
Selandia Baru kurang sadar hukum dari Amerika Serikat, dan karena itu, auditor Selandia Baru
dapat mengambil risiko yang lebih besar. Dibandingkan dengan pasar modal yang relatif kecil
dari AS tetapi serupa dalam kerangka institusional seperti Australia, hasil biaya non-audit
konsisten dengan Wines (1994), Sharma (2001) dan Sharma dan Sidhu (2001). Studi-studi ini
melaporkan bahwa auditor lebih bersedia untuk mengeluarkan opini-opini audit yang
menguntungkan untuk klien yang menghasilkan biaya non-audit yang lebih besar.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa CTOTFEE positif dalam tes ditandatangani dan
peningkatan pendapatan akrual diskresioner tapi signifikan hanya dalam pendapatan
49
meningkatkan tes akrual diskresioner. Alasan untuk tidak penting di tes akrual diskresioner yang
ditandatangani mungkin karena efek kontra-keseimbangan biaya pada akrual positif dan negatif.
Hasil CTOTFEE untuk peningkatan pendapatan tes akrual diskresioner menunjukkan bahwa
sebagai total biaya relatif yang dihasilkan oleh klien di tingkat kantor meningkat, meningkat
manajemen laba. Hasil serupa diamati untuk NTOTFEE. Hasil untuk biaya non-audit dan jumlah
biaya bersama-sama menunjukkan bahwa ancaman terhadap independensi auditor di Selandia
Baru timbul terutama karena ikatan ekonomi yang lebih besar terkait dengan biaya jasa non-audit
yang lebih tinggi daripada jasa audit di kantor kota dan tingkat nasional.
Di set kedua tes yang dilakukan pada akrual saat ini sebagai proxy untuk manajemen laba,
CAUFEE tidak signifikan dalam semua tes menunjukkan bahwa biaya audit tidak terkait dengan
akrual saat ukuran manajemen laba. CNASFEE positif dan signifikan dalam ditandatangani dan
peningkatan pendapatan akrual tes saat ini menunjukkan bahwa ketika seorang klien merupakan
sumber peningkatan tingkat biaya non-audit dalam kaitannya dengan agregat semua biaya klien

di tingkat kantor, auditor mampu klien seperti kebijaksanaan yang lebih besar atas pelaporan
keuangan. CTOTFEE juga positif dan signifikan dalam ditandatangani dan peningkatan
pendapatan akrual tes saat ini menunjukkan bahwa sebagai total biaya relatif yang dihasilkan
oleh klien di tingkat kantor meningkat, tingkat pendapatan meningkat akrual saat ini meningkat.
Ketika tes diulang untuk biaya di tingkat nasional, lagi NNASFEE dan NTOTFEE yang positif
dan signifikan dalam ditandatangani dan pendapatan meningkat tes akrual saat ini. Hasil ini
secara kolektif menunjukkan bahwa ketika seorang klien merupakan sumber signifikan dari
biaya untuk auditor, klien seperti kemungkinan menerima perlakuan istimewa. Selain itu, biaya
non-audit dan jumlah hasil fee menunjukkan bahwa auditor kebijaksanaan "izin lebih akrual saat
ini lebih besar untuk
50
klien yang menghasilkan biaya non-audit yang menguntungkan. biaya audit tidak muncul untuk
menciptakan efek ikatan ekonomi atas pelaporan keuangan. Hasil dalam penelitian ini konsisten
di kedua diskresioner dan arus akrual proxy untuk manajemen laba. Hasil tes sensitivitas juga
sebagian besar konsisten dengan hasil utama. Konsistensi dalam hasil memperkuat keabsahan
hasil dan kesimpulan yang diambil kemudian. Untuk keperluan pengujian hipotesis, hasil
penelitian ini menunjukkan penolakan hipotesis nol.

Studi ini mengkaji hubungan antara biaya yang dibayarkan kepada auditor dan manajemen laba
di Selandia Baru. Motivasi untuk penelitian berasal dari lingkungan kelembagaan yang unik dan
pasar modal kecil di Selandia Baru. Di Selandia Baru, pemerintahan kelembagaan pasar modal
kurang sadar hukum dari Amerika Serikat, tapi mirip dengan Australia, Selandia Baru "s
ekonomi tetangga yang lebih besar dari dia, tapi lebih kecil dari ekonomi AS. Meskipun
perkembangan pemerintahan sebelum dan sejak SOX menjadi efektif di AS telah memiliki
pengaruh kekhawatiran atas independensi auditor dan menyebabkan regulasi auditor di Amerika
Serikat dan Australia, Selandia Baru masih percaya ada ketentuan tersebut dibenarkan. Dasar
untuk posisi tersebut adalah kurangnya bukti bahwa auditor merusak independensi mereka ketika
klien menghasilkan keuntungan ekonomi yang menguntungkan bagi auditor. Baru-baru ini, dua
studi menyelidiki jika biaya non-audit di Selandia Baru dikaitkan dengan pandangan yang lebih
baik Audit (Hay et al. 2006) dan manajemen laba (Cahan et al. 2008). Bersama-sama, hasil
penelitian tersebut tidak dapat menyimpulkan bahwa layanan non-audit dapat mempengaruhi
auditor "s kemerdekaan.
Sejak Selandia Baru memang memiliki sejarah yang membutuhkan perusahaan untuk
mengungkapkan biaya yang dibayarkan untuk auditor, dan baru-baru dengan penerapan NZ IAS
1, mengharuskan perusahaan untuk secara terpisah melaporkan biaya untuk audit, terkait audit,
non-audit dan jasa lainnya (NZ IAS 1 (ayat NZ 94,1 (a) (ii-iv)). pengungkapan tersebut adalah
untuk memungkinkan pengguna untuk membuat beberapa evaluasi auditor "s dirasakan
kemerdekaan. pengungkapan biaya penting di Selandia Baru karena pasar audit jenuh, kecil dan
sangat kompetitif, dan perusahaan kode tata kelola sukarela. Bersama-sama, kondisi ini
menciptakan lingkungan yang bisa
52
kondusif untuk peluang bagi manajemen untuk menerapkan kebijaksanaan yang lebih besar atas
pelaporan keuangan. Namun, karena pasar untuk jasa audit jenuh, kecil dan sangat kompetitif,
auditor memiliki insentif untuk memegang klien mereka, dan menarik yang baru. Salah satu cara
untuk mencapai ini adalah untuk mempertahankan reputasi yang baik karena ketika ada
kehilangan reputasi, klien beralih ke auditor lebih terkemuka untuk melindungi kredibilitas
mereka di pasar modal. Mengingat rute alternatif perspektif, hipotesis null maju pada hubungan
antara biaya yang dibayarkan kepada auditor dan manajemen laba. Untuk menguji hipotesis,
sampel dari 224 perusahaan-tahun di Selandia Baru untuk tahun pajak 2004 dan 2005 digunakan.
Dua perkiraan manajemen laba yang umum digunakan untuk memastikan analisis yang kuat.
Kedua perkiraan akrual diskresioner dan akrual saat ini. Tindakan biaya yang digunakan dalam
analisis adalah klien langkah penting untuk audit, non-audit dan jumlah biaya di kantor kota dan
tingkat nasional. Hasil tes multivariat menunjukkan hubungan antara biaya non-audit dan
manajemen laba. Biaya non-audit di kantor dan nasional tingkat, dibayar oleh klien relatif
terhadap total biaya yang dibayar oleh semua klien, muncul untuk merusak auditor "s
kemerdekaan karena klien menghasilkan relatif lebih biaya non-audit melaporkan diskresioner
yang lebih besar dan akrual saat ini.

Penelitian ini memberikan kontribusi pada literatur dan praktek sebagai berikut. Pertama,
penelitian ini memberikan kontribusi untuk literatur dengan memberikan wawasan tentang
bagaimana auditor "metrik biaya menunjukkan klien pentingnya mempengaruhi manajemen laba
dalam lingkungan hukum dan kelembagaan ekonomi kecil seperti Selandia Baru. Kebanyakan
penelitian sebelumnya yang berbasis di pasar modal yang lebih besar yang memiliki lingkungan
kelembagaan yang lebih kuat di mana regulator aktif mengawasi perusahaan audit seperti
PCAOB
53
di AS dan FRC di Australia. Hasilnya menarik dan membantu memahami bahwa dalam pasar
jasa audit yang kompetitif dan ekonomi kecil, perusahaan audit dapat menjadi ekonomis terikat
pada klien. ikatan tersebut memiliki potensi untuk mempengaruhi kualitas laba yang dilaporkan.
Kedua, penelitian ini memiliki implikasi potensial untuk badan pengawas yang relevan di
Selandia Baru dan mungkin membantu mereka mengembangkan kemandirian auditor dan praktik
pelaporan keuangan yang bijak. regulator Selandia Baru percaya regulasi profesi audit seperti itu
di AS dan Australia tidak diperlukan karena tidak ada bukti bahwa biaya yang dibayarkan kepada
auditor merusak independensi mereka. Hasil penelitian ini menunjukkan mungkin ada beberapa
penyebab keprihatinan atas biaya yang berpotensi merusak auditor "s kemerdekaan. Jelas,
penelitian lebih lanjut dengan menggunakan sampel yang lebih besar periode yang lebih lama
diperlukan sebelum kesimpulan perusahaan dapat dibuat. Implikasi dari penelitian ini juga
tunduk pada pembatasan berikut.
Pertama, hasil didasarkan pada sampel kecil (224) yang tidak mengejutkan untuk sebuah negara
kecil seperti Selandia Baru. Sebuah sampel yang lebih besar selama jangka waktu dapat
menghasilkan hasil yang berbeda. Data untuk sampel semua dikumpulkan secara manual dari
perusahaan laporan tahunan yang membatasi studi sampel yang besar. Kedua, penggunaan akrual
diskresioner dan saat ini langkah-langkah bising kebijaksanaan manajerial atas pendapatan
karena (a) akrual metrik yang digunakan mungkin tidak lengkap, (b) menghilangkan semua efek
dari perbedaan kinerja pada akrual mungkin tidak berhasil bahkan setelah mengendalikan
pertunjukan, dan akrual dapat digunakan oleh manajemen untuk sinyal informasi pribadi (Menon
dan Williams 2004). Namun, di Selandia Baru, pengungkapan restatement yang proxy kurang
bising untuk misreporting keuangan, tidak tersedia dan dengan demikian tidak dapat digunakan.
Selain itu, akan menyangkut opini
54
tidak dapat digunakan karena mereka terlalu sedikit untuk analisis yang kuat. Untuk
meminimalkan kesalahan pengukuran, dua langkah-langkah yang berbeda untuk manajemen laba
digunakan. Ketiga, penelitian ini belum menyelidiki bagaimana tata kelola perusahaan yang
berperan dalam proses manajemen laba di Selandia Baru. Selandia Baru memiliki sistem
pemerintahan sukarela, dan penelitian terbaru menunjukkan bahwa komite audit yang terdiri

sebagian besar direktur independen dapat mengekang berlebihan manajemen laba (Sharma dan
Kuang 2007). penelitian masa depan bisa menyelidiki bagaimana tata memonitor proses jaminan
karena Sharma (2006) menunjukkan bahwa di AS, biaya yang dibayarkan kepada auditor
mengancam auditor "s kemerdekaan dalam kondisi di mana komite audit adalah kualitas yang
buruk (misalnya, kurang kemerdekaan, keahlian kurangnya, tidak memenuhi sering, direktur
sibuk pada komite audit, dll). Akhirnya, penelitian ini tidak mengevaluasi bagaimana jenis biaya
non-audit yang berbeda terkait dengan manajemen laba karena pengungkapan terpisah dari jenis
biaya non-audit tidak diperlukan sampai 1 Januari 2007. Penelitian masa depan bisa menyelidiki
bagaimana berbagai jenis non-audit biaya yang terkait dengan manajemen laba ketika data
tersebut tersedia untuk sampel besar dari waktu ke waktu.