Anda di halaman 1dari 14

B.

HUKUM COLOUMB
SEJARAH HUKUM COLOUMB

Charles Augustin de Coulomb (1736 - 1806) merupakan fisikawan asal Perancis yang
merumuskan gaya tarik menarik antara benda bermuatan listrik yang dinamai sesuai
namanya, yaitu Hukum Coulomb. Ia dilahirkan di Angouleme, Perancis pada tanggal 14
Juni 1736. Ia berprofesi sebagai insinyur militer selama tiga tahun di pelabuhan
Bourbon, Martinique. Disini Coulomb ditugaskan untuk menyelesaikan sebuah
bangunan yang menghabiskan biaya yang sangat besar. Semua pengalaman disini
mengiringnya untuk mempelajari sifat-sifat mekanis bahan-bahan dan bermacam-macam
struktur tehnik. Selama dipulau ini dia menulis sebuah paper terkenalnya sur une
application des Regles de maximis et minimis a quelques ploblemes de staliques relative
a larchitecture yang dipresentasikan pada 1773 di Akademik Sains Prancis. Laporan
ilmiah ini menjelaskan sejauh mana gabungan matematika dan fisika itu akan
mempengaruhi gesekan dalam beberapa persoalan Statika.
Pada tahun 1780-an, Charles Coulomb menyelidiki gaya listrik dengan menggunakan
pengimbang torsi. Peralatan yang digunakan Coulomb hampir sama dengan peralatan
Cavendish, yaitu peralatan yang digunakan untuk gaya gravitasi.
Pemilihan Coulomb menjadi anggota akademik paris 1781 memungkinkan dia untuk
melakukan penelitian dalam bidang fisika. Pada 9 september 1784 Coulomb menulis
laporan ilmiahnya tentang puntiran.
Ketika bola bermuatan didekatkan ke bola pada batang yang tergantung, batang tersebut
berotasi sedikit. Serat tempat batang bergantung menahan gerak berputarnya batang
tersebut dan sudut putaran sebanding dengan gaya yang diberikan. Dengan
menggunakan peralatan ini, Coulomb menyelidiki bagaimana gaya listrik bervariasi
sebagai fungsi besar muatan dan jarak di antaranya.

24

Coulomb berpendapat bahwa:


1.

Gaya yang diberikan pada satu benda bermuatan dengan benda bermuatan lainnya

berbanding lurus dengan muatan pada masing-masing benda tersebut. Artinya, jika
muatan pada salah satu benda digandakan, gaya akan naik menjadi empat kali lipat dari
nilai awalnya. Hal ini berlaku jika jarak antara kedua muatan tersebut tetap sama.
2.

Jika jarak antara kedua muatan bertambah maka gaya akan berkurang terhadap

kuadrat jarak antara kedua muatan tersebut. Artinya, jika jarak digandakan, gaya akan
berkurang menjadi seperempat nilai awalnya.

Dengan demikian, Coulomb menyimpulkan bahwa gaya yang diberikan satu benda kecil
bermuatan pada benda bermuatan kedua sebanding dengan hasil kali besar muatan benda
pertama Q1 dengan besar muatan benda kedua Q2, dan berbanding terbalik terhadap
kuadrat jarak r di antaranya.

Pada tahun 1781, ia menetap di Paris. Setelah revolusi berakhir pada tahun 1789, ia
mengundurkan diri dari jabatannya sebagai intendant des eaux et fontaines, kemudian
pindah dan tinggal di sebuah rumah di Blois. Pada tahun 1802, ia dipanggil ke Paris dan
kemudian diangkat menjadi inspektur. Oleh karena kesehatannya yang semakin
memburuk, empat tahun kemudian, tepatnya tanggal 23 Agustus 1806, ia meninggal
dunia di Paris, Perancis.

2.2 Pengertian Hukum Coulomb


Muatan listrik merupakan entitas dasar dan menjadi primadona dalam elektrostatika.
Muatan listrik dapat dipindah dari suatu benda ke benda lainnya dengan cara menggosok
atau cara lainnya, akan tetapi muatan tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan. Ada dua

24

jenis muatan yaitu positif dan negatif. Muatan yang sejenis bersifat tolak-menolak, dan
muatan yang tak sejenis akan tarik-menarik.
Ketika batang kaca digosokkan dengan kain sutra terjadi perpindahan electron dari
batang kacake kain sutra. Hal itu terjadikarena gaya tarik menarik inti atom kain
terhadap electron yang lebih kuat daripada gaya tarik menarik inti atom kaca. Tentu saja
batang kaca akan makin banyak kekurangan electron jika penggosokan dilakukan lebih
lama. Artinya, muatan listrikbatang kaca menjadi lebih besar. Itulah sebabnya, gaya tarik
batang kaca menjadi lebih besar dari sebelumnya.
Sebenarnya, ketika terjadi perpindahan electron dari kain wol ke penggaris plastic. Kain
wol menjadi kekurangan electron (bermuatan positif). Namun, pada saat yang hamper
bersamaan, terjadinya perpindahan electron tangan kita ke kain wol. Akibatnya, kain wol
menjadi netral. Demikian ugak halnya dengan kain sutera. Sebenarnya, ketika terjadinya
perpindahan electron dari kaca ke kain sutera, kain sutera menjadi kelebihan electron
(bermutan negative). Namun, electron tersebut tidak berhenti di kain sutera, tetapi terus
mengalir ke tangan kita. Akibatnya, kain sutera menjadi netral. Adapun pada penggaris
listrik plastic dan batang kaca, aliran electron seperti itu tidak terjadi. Dengan demikian,
kita dapat membedakan benda menjadi dua macam, yaitu benda yang mudah di aliri
electron dan benda yang tidak mudak dialiri electron. Benda yang mudah dialiri
disebutkonduktor, contohnya tubuh manusia dan benda logam, sedangkan yang tidak
mudah dialiri electron disebut isolator, contohnya plastic, karet dan kaca.
Masih ingatkah anda pengertian gaya gravitasi bumi ketika masih belajar di SD dulu ?
Gaya gravitasi itu terjadi karena suatu massa benda tarik menarik oleh massa bumi. Hal
yang sama juga dapat terjadi pada dua benda yang bermuatan listrik. Untuk memahami
interaksi dua benda bermuatan dapat menggunakan batang kaca dan penggaris yang
sudah bermuatan.
Muatan listrik itu tersimpan dalam benda-benda yang berada di sekeliling kita, seperti
misalnya pada plastik yang digosok dengan wool, gelas yang digosok dengan sutera
pada kilat, dan masih banyak yang lainnya lagi. Benda-benda yang bermuatan akan

24

mengerjakan gaya terhadap benda bermuatan lainnya. Gaya ini dinamakan gaya
elektrostatik. Gaya ini bergantung pada besarnya muatan masing-masing benda dan
bergantung pada jarak ke dua benda.
Didalam matematika dituliskan : F=k.Q1Q2/r^2
Dengan :

Q1,Q2 = muatan listrik (C)


k = tetapan coulomb ( 9 x 109 Nm/C2 )
F = gaya Coulomb ( N )
r = jarak pisah kedua muatan ( m )

Hukum Coulomb

Hukum

Coulomb mempunyai

kesamaan

dengan

hukum

gravitasi

Newton.

Persamaannya terletak pada perbandingan kuadrat yang terbalik dalam hukum gravitasi
Newton. Perbedaannya adalah gaya gravitasi selalu tarik-menarik, sedangkan gaya
listrik dapat bersifat tarik-menarik maupun tolak-menolak. Pada dasarnya hukum
coulombmenyatakan muatan listrik yang sejenis tolak-menolak, sedangkan muatan
listrik tak sejenis tarik-menarik.
Berdasarkan

penelitian

yang

dilakukan

oleh

seorang

ahli

Fisika

Prancis,

Charles Augustin Coulomb (1736-1806) disimpulkan bahwa: besarnya gaya


tarikmenarik atau tolak-menolak antara dua benda bermuatan listrik (yang kemudian
disebut gaya Coulomb) berbanding lurus dengan muatan masing-masing benda dan
berbanding terbalik dengan kuadrat jarak antara kedua benda tersebut

24

Neraca Puntir Alat Percobaan Coulomb


Besarnya gaya oleh suatu muatan terhadap muatan lain telah dipelajari oleh Charles
Augustin Coulomb. Peralatan yang digunakan pada eksperimennya adalah neraca puntir
yang mirip dengan neraca puntir yang digunakan oleh Cavendish pada percobaan
gravitasi. Bedanya, pada neraca puntir Coulomb massa benda digantikan oleh bola kecil
bermuatan.
Untuk memperoleh muatan yang bervariasi, Coulomb menggunakan cara induksi.
Sebagai contoh, mula-mula muatan pada setiap bola adalah q0, besarnya muatan tersebut
dapat dikurangi hingga menjadi

q0 dengan cara membumikan salah satu bola agar

muatan terlepas kemudian kedua bola dikontakkan kembali. Hasil eksperimen Coulomb
menyangkut gaya yang dilakukan muatan titik terhadap muatan titik lainnya.
Gaya Coulomb
Jika kedua muatan merupakan muatan sejenis maka gaya yang bekerja bersifat tolakmenolak. Jika kedua muatan mempunyai tanda yang berlawanan, gaya yang bekerja
bersifat tarik-menarik.

24

Gaya coulomb menyatakan bahwa muatan listrik yang sejenis tolak-menolak, sedangkan
muatan listrik tak sejenis tarik-menarik seperti terlihat pada gambar diatas.

Perhatikan gambar diatas yang menggambarkan dua buah benda bermuatan


listrik q1danq2terpisah pada jarak r. Apabila kedua benda bermuatan listrik yang sejenis,
kedua benda tersebut akan saling tolak-menolak dengan gaya sebesar F dan jika muatan
listrik pada benda berlainan jenis, akan tarik-menarik dengan gaya sebesar F.
Pernyataan

Charles Augustin

Coulomb

(1736-1806)

yang

kemudian

dikenal

denganHukum Coulomb yang dinyatakan dalam persamaan :

di mana :
F= gaya tarik-menarik atau tolak-menolak/gaya Coulomb (Newton)

k = bilangan konstanta =

= 9. 109N m2/C2

24

q1, q2 = muatan listrik pada benda 1 dan benda 2 (Coulomb/C)


r = jarak pisah antara kedua benda (m)
Gaya Coulomb termasuk besaran vektor. Apabila pada sebuah benda bermuatan
dipengaruhi oleh benda bermuatan listrik lebih dari satu, maka besarnya gaya Coulomb
yang bekerja pada benda itu sama dengan jumlah vektor dari masing-masing gaya
Coulomb yang ditimbulkan oleh masing-masing benda bermuatan tersebut. Misalnya
untuk tiga buah muatan listrik.

Besarnya Gaya Coulomb yang dialami oleh q3 pada F = F1 + F2

di mana :
F1 = gaya Coulomb pada q3 akibat yang ditimbulkan oleh q1
F2 = gaya Coulomb pada q3 akibat yang ditimbulkan oleh q2
F = gaya Coulomb pada q3 akibat muatan q1 dan q2
Gaya Coulomb pada muatan q3 adalah F = F1 +F2
Karena letak ketiga muatan tidak dalam satu garis lurus, maka besarnya nilai F dihitung
dengan :

dengan adalah sudut yang diapit antara F1 dan F2.

24

APLIKASI DALAM KEHIDUPAN SEHARI-HARI.

kalo kita sedang menyisirrambut kadang kadang rambut kita kan terbawa berdiri
walapun kita tidak menyadarinnya ,rambut yang kita aiair seolah olah mengikuti sisir
tersebut .ini menandakan adanya interaksi anatara rambut dan sisir .
Penggaris apabila di gosok gosokan dengan kain sutra maka akan bermuatan listrik dan
muatan listriik tersebut didekatkan dengan kertas maka kertas tersebut juga kan ikut
tertari ini menunjukan salaing keterkaitan antara penggaris dengan kertas.
batang kaca dan plastik yang digosok akan bermuatan listrik.
Plastik dan kain wol yang digosok .

APLIKASI DALAM GEOLOGI DAN PERTAMBANGAN

Metode Magnetik
Dilakukan berdasarkan pengukuran anomaly geomagnet yang diakibatkan oleh
perbedaan kontras suseptibilitas, atau permeabilitas magnetik tubuh cebakan dari daerah
sekelilingnya. Perbedaan permeabilitas relatif itu diakibatkan oleh perbadaan distribusi
mineral ferromagnetic, paramagnetic, diamagnetic. Metode ini sensitive terhadap
perubahan vertical, umumnya digunakan untuk mempelajari tubuh intrusi, batuan dasar,
urat hydrothermal yang kaya akan mineral ferromagnetic, struktur geologi. Dan metode
ini juga sangat disukai pada studi geothermal karena mineral-mineral ferromagnetic
akan kehilangan sifat kemagnetannya bila dipanasi mendekati temperatur Curie oleh
karena itu digunakan untuk mempelajari daerah yang dicurigai mempunyai potansi
Geothermal.
Metode eksplorasi disukai karena data acquitsition dan data proceding dilakukan tidak
serumit metoda gaya berat. Penggunaan filter matematis umum dilakukan untuk

24

memisahkan anomaly berdasarkan panjang gelombang maupun kedalaman sumber


anomaly magnetic yang ingin diselidiki. Di pasaran banyak ditawarkan alat geomagnet
dengan sensitifitas yang tinggi seperti potongan PROTON MAGNETOMETER dan
lain-lain
Metode magnetik didasarkan pada pengukuran variasi intensitas medan magnetik di
permukaan bumi yang disebabkan oleh adanya variasi distribusi benda termagnetisasi di
bawah permukaan bumi. Variasi yang terukur (anomali) berada dalam latar belakang
medan yang relatif besar. Variasi intensitas medan magnetik yang terukur kemudian
ditafsirkan dalam bentuk distribusi bahan magnetik di bawah permukaan, yang
kemudian dijadikan dasar bagi pendugaan keadaan geologi yang mungkin. Metode
magnetik memiliki kesamaan latar belakang fisika dengan metode gravitasi, kedua
metode sama-sama berdasarkan kepada teori potensial, sehngga keduanya sering disebut
sebagai metoda potensial. Namun demikian, ditinjau dari segi besaran fisika yang
terlibat, keduanya mempunyai perbedaan yang mendasar. Dalam magnetik harus
mempertimbangkan variasi arah dan besar vektor magnetisasi. sedangkan dalam
gravitasi hanya ditinjau variasi besar vektor percepatan gravitasi. Data pengamatan
magnetik lebih menunjukan sifat residual yang kompleks. Dengan demikian, metode
magnetik memiliki variasi terhadap waktu jauh lebih besar. Pengukuran intensitas medan
magnetik bisa dilakukan melalui darat, laut dan udara. Metode magnetik sering
digunakan dalam eksplorasi pendahuluan minyak bumi, panas bumi, dan batuan mineral
serta serta bisa diterapkan pada pencarian prospeksi benda-benda arkeologi.
Sejarah perkembangan Metode Magnetik telah dikenal sekitar 400 tahun yang lalu.
Orang yang pertama kali melakukan penelitian magnetisasi bumi secara ilmiah adalah
Sir William Gilbert(1540 1603). Gilbert adalah orang yang pertama kali melihat bahwa
medan magnet bumi ekivalen dengan arah utara selatan sumbu rotasi bumi. Penemuan
Gilbert kemudian diperdalam oleh Van Wrede (1843) untuk melokalisir endapan bijih
besi dengan mengukur variasi magnet di permukaan bumi. Hasil penelitiannya kemudian
dibukukan oleh Thalen (1879) dengan judul : The Examination Of Iron Ore Deposite
By Magnetic Measurement yang kemudian menjadi pionir bagi pengukuran

24

magnetisasi bumi (Geomagnet) Metode magnet adalah salah satu metode geofisika yang
digunakan untuk menyelidiki kondisi permukaan bumi dengan memanfaatkan sifat
kemagnetan batuan yang diidentifikasikan oleh kerentanan magnet batuan. Metode ini
didasarkan pada pengukuran variasi intensitas magnetik di permukaan bumi yang
disebabkan adanya variasi distribusi (anomali) benda termagnetisasi di bawah
permukaan bumi. Variasi intensitas medan magnetik yang terukur kemudian ditafsirkan
dalam bentuk distribusi bahan magnetik dibawah permukaan, kemudian dijadikan dasar
bagi pendugaan keadaan geologi yang mungkin teramati. Pengukuran intensitas medan
magnetik dapat dilakukan di darat, laut maupun udara. Susceptibilitas magnet batuan
adalah harga magnet suatu batuan terhadap pengaruh magnet, yang pada umumnya erat
kaitannya dengan kandungan mineral dan oksida besi. Semakin besar kandungan
mineral magnetit di dalam batuan, akan semakin besar harga susceptibilitasnya. Metoda
ini sangat cocok untuk pendugaan struktur geologi bawah permukaan dengan tidak
mengabaikan faktor kontrol adanya kenampakan geologi di permukaan dan kegiatan
gunungapi. Metode magnetik sering digunakan dalam eksplorasi minyak bumi, panas
bumi, dan batuan mineral serta bisa diterapkan pada pencarian prospeksi benda-benda
arkeologi.2.2 Anomali Magnet Anomali magnet terjadi karena adanya variasi medan
magnet kearah spasial secara regional. Pola anomali ini dicirikan oleh pergantian antara
anomali positif-negatif dan sejajar dengan sumbu pemekarannya. Pola ini dikenal
dengan sebutan zone of striped magnetic anomalies. Hasil inverse anomali ini, dengan
dibantu oleh data radiometri, umur lantai samudra yang bertambah terhadap jarak dari
sumbu pemekaran dan kecepatan rata-rata pemekarannya dapat diturunkan. Intensitas
medan magnet dipermukaan bumi diukur menggunakan magnetometer. Hasil
pengukuran dari magnetometer ini berupa penjumlahan dari medan magnet bumi utama,
variasi medan magnet bumi yang berhubungan dengan variasi kerentanan magnet
batuan, medan magnet remanen dan variasi harian akibat aktivitas di matahari.Variasi
medan magnet bumi yang berhubungan dengan variasi kerentanan magnet batuan sangat
berhubungan dengan variasi k. Harga anomaly pada suatu titik amat digunakan dengan
cara menghilangkan medan pertama penyebbab terhadap arah medan bumi. 2.3

24

Intensitas MagnetisasiGaya magnet (F) adalah gaya tarik menarik / tolak-menolak dari
dua kutub magnet (m1,m2) yang berjarak r.
Hukum Coloumb:, ketiga, dan keempat pada harga megnet pengukuran. Anomali
magnetik dapat diturunkan dengan menggunakan hubungan Poissons dari persamaan
yang berhubungan dengananomali gaya berat (gravitasi). Berdasarkan sifat medan
magnet bumi dan sifat kemagnetan bahan pembentuk batuan, maka bentuk medan
magnetik anomaly yang ditimbulkan oleh benda penyebabnya tergantung pada:
1.Inklinasi medan magnet bumi disekitar benda penyebab 2.Geometri benda penyebab
3.Kecenderungan arah dipol dipol magnet didalam benda penyebab 4.Orientasi arah
dipole dipole magnet benda

F = m1.m2/(.r2)
Dimana = konstanta permeabilitas magnet
Suatu medan magnetik yang ditempatkan pada suatu medan magnet akan mengalami
magnetisasi oleh imbas magnetik yang didefinisikan sebagai:
I=M/V
Dimana : M = momen magnetik deikutub (dipole)
I = jarak antara kutub +m dan m
V = volum benda
Momen magnet (M) adalah besaran vektor yang memanjang dari kutub negatif ke kutub
positif. Intensitas magnetik (I) adalah momen magnet per satuan volume. Intensitas
magnet ini sebanding dengan kuat medan magnet dan arahnya searah dengan medan
magnet yang menginduksi. Susceptibility/kerentanan magnetik (k) merupakan tingkat
kemagnetan suatu benda untuk termagnetisasi.
I = k. H
Dimana: I = intensitas magnetik
H = kuat medan magnet
Nilai k pada batuan semakin besar jika dalam batuan tersebut semakin banyak dijumpai
mineral-mineral bersifat magnetik. Berdasarkan nilai k dibagi tiga kelompok jenis

24

material dan batuan peyusun litologi bumi, yaitu:


Paramagnetik : Mempunyai nilai k yang bernilai positif
Contoh : olivine, biotit.
Feromagnetik : Mempunyai nilai k yang sangat besar dan positif
Contoh: besi dan nikel.
Diamagnetik : Mempunyai nilai k yang negatif
Contoh: grafit, gysum, quartz
2.4 Sifat Magnetik Batuan
Sifat magnetik material pembentuk batuan batuan dapat dibagi menjadi :
1. Diamagnetik
Dalam batuan diamagnetik atom atom pembentuk batuan mempunyai kulit elektron
berpasangan dan mempunyai spin yang berlawanan dalam tiap pasangan. Jika mendapat
medan magnet dari luar orbit, elektron tersebut akan berpresesi yang menghasilkan
medan magnet lemah yang melawan medan magnet luar tadi mempunyai Susceptibilitas
k negatif dan kecil dan Susceptibilitas k tidak tergantung dari pada medan magnet luar.
Contoh : bismuth, grafit, gipsum, marmer, kuarsa, garam.
2. Paramagnetisme
Di dalam paramagnetik terdapat kulit elektron terluar yang belum jenuh yakni ada
elektron yang spinnya tidak berpasangan dan mengarah pada arah spin yang sama. Jika
terdapat medan magnetik luar, spin tersebut berpresesi menghasilkan medan magnet
yang mengarah searah dengan medan tersebut sehingga memperkuatnya. Akan tetapi
momen magnetik yang terbentuk terorientasi acak oleh agitasi termal, oleh karena itu
bahan tersebut dapat dikatakan mempunyai sifat :
Susceptibilitas k positif dan sedikit lebih besar dari satu.
Susceptibilitas k bergantung pada temperatur.
Contoh : piroksen, olivin, garnet, biotit, amfibolit dll.
Dalam benda-benda magnetik, medan yang dihasilkan oleh momen-momen magnetik

24

atomik permanen, cenderung untuk membantu medan luar, sedangkan untuk dielektrikdielektrikmedan dari dipol-dipol selalu cenderung untuk melawan medan luar, apakah
dielektrik mempunyai dipol-dipol yang terinduksi atau diorientasikan.
3.Ferromagnetic
Terdapat banyak kulit electron yang hanya diisi oleh suatu electron sehingga mudah
terinduksi oleh medan luar.keadaan ini diperkuat lagi oleh adanya kelompok-kelompok
bahan berspin searah yang membentuk dipole-dipol magnet (domain) mempunyai arah
sama, apalagi jika didalam medan magnet luar.
Mempunyai sifat :
susceptibilitas k positif dan jauh lebih besar dari satu.
Susceptibilitas k bergantung dari temperature.
Contoh : besi, nikel, kobalt.
4.Antiferromagnetik
Pada bahan antiferromagnetik domain-domain tadi menghasilkan dipole magnetic yang
saling berlawanan arah sehingga momen magnetic secara keseluruhan sangat kecil.
Bahan antiferromagnetik yang mengalami cacat kristal akan mengalami medan magnet
kecil dan suseptibilitasnya seperti pada bahan paramagnetic suseptibilitas k seperti
paramagnetic, tetapi harganya naik sampai dengan titik curie kemudian turun lagi
menurut hokum curie-weiss.
Contoh : hematit ( Fe2O3 ).
5.Ferrimagnetik
Pada bahan ferrimagnetik domain-domain tadi juga saling antiparalel tetapi jumlah dipol
pada masing-masing arah tidak sama sehingga masih mempunyai resultan magnetisasi
cukup besar. Suseptibilitasnya tinggi dan tergantung temperatur.
Contoh : magnetit ( Fe3O4 ), ilmenit ( FeTiO3 ), pirhotit ( FeS ).
Berdasarkan proses terjadinya maka ada dua macam magnet :
Magnet induksi ( bergantung pada suseptibilitasnya menyebabkan anomaly pada medan
magnet bumi ).
Magnet permanen : bergantung pada sejarah pembentukan batuan tadi.

24

24