Anda di halaman 1dari 7

Batu kapur (bahasa Inggris: limestone) (CaCO3) adalah sebuah batuan sedimen terdiri dari

mineral calcite (kalsium carbonate). Sumber utama dari calcite ini adalah organisme
Organisme ini mengeluarkan shell yang keluar ke air
pelagic ooze (lihat lysocline

untuk informasi

dan terdeposit di lantai

laut.

samudra sebagai

tentang dissolusi calcite). Calcite sekunder juga

dapat terdeposiT oleh air meteorik tersupersaturasi (air tanah yang presipitasi material di gua).
Ini

menciptakan speleothem seperti stalagmit

dari Oolite (batu kapur Oolitic) dan

dan stalaktit. Bentuk yang lebih jauh terbentuk

dapat dikenali dengan penampilannya yang granular. Batu

kapur membentuk 10% dari seluruh volume batuan sedimen.


Pembentukan

batu gamping terjadi secara

organik, mekanik atau secara kimia.

1. Organik : pengendapan binatang karang/cangkang siput, foraminifera, koral/kerang


2. Mekanik : bahanya sama dengan organik yang berbeda hanya terjadinya perombakan
dari batu gamping tersebut yang kemudian terbawa arus dan diendapkan tidak terlalu
jauh dari tempat semula
3. Kimia
: terjadi pada kondisi iklim dan suasana lingkungan tertentu dalam air laut
atau air tawar
Mata air mineral dapat juga mengendapkan batugamping karen peredaran air panas alam yang
melarutkan lapisan batugamping di bawah permukaan yang kemudian diendapkan di permukaan.
Penamaan Batu Gamping
- Batu

gamping (kadar dolomit 0-5, kadar MgO 0,1 - 1,1)

- Bahan Galian bermagnesium (Kd 5-10, Mgo 1,1 - 2,2)


- Bahan Galian
- Dolomitan

dolomitan (Kd 10-50, MgO 2,2 - 10,9)

berkalsium (Kd 50-90, MgO 10,9 - 19,7)

- Dolomit (Kd 90-100, MgO 19,7-21,8)


Tempat terdapatnya:
1. Jabar (serang,
2. Jateng

padalarang, cibadak, tasikmalaya)

( nusakambangan, gunung kidul, rembang, klaten)

3. Jatim ( tuban,

pacitan, madura, malang)

4. Sumatera (

kotaraja,

aceh, nias,

jambi, bengkulu)

5. Kalimantan ( barito, kutai, kalbar, kalteng)


6. Sulawesi

( tonnasa, ujungpandang)

7. Nusa tenggara (timor, sumbawa)


8. Maluku
9. Papua

(kotabaru)

Kegunaan dari batu gamping :


1. Batu bangunan : dipakai
Bahan Galian Gamping yg

untuk pondasi jalan,


keras dan

rumah, bendungan.

pejal berhablur halus dan

Biasanya dipakai

mempunyai daya tekan 800-

2500 kg/cm2.
2. Bahan bangunan
syarat : CaO+ MgO

min 95 %, SiO2+Al2O3 +

Fe2O3 max 5%, CO2 3 %, 70 % lolos ayakan

0,85 mm.
3. Industri

kaca :

berfungsi sebagai Galian fluks

dgn kadar 0,96% SiO2, 0,04 Fe2O3, 0,14 %

Al2O3, 0,15% MgO, 55,8% CaO


4. Industri bata silika
Syarat: 90% CaO,

max 4,5% MgO,

maks 1,5% Fe2O3+Al2O3, maks 55,8% CO2

5. Industri semen :
syarat: 50-55% CaO,

maks 2% MgO, viskositas 3200

Al2O3
6. Pembuatan karbit:
bahan

utama 60 % kapur

tohor dan 40 % kokas.

cp (40% H2O), 2,47 % Fe2O3, 0,95%

Syarat: min 92% caO, mk1,75 % MgO, maks 1% Fe2O3 + Al2O3. untuk kokas maks 5% Fe2O3,
maksimal

0,2% S, maka 0,02 % P, hilang pijar 4 % maks 2% SiO2. Khusus

kokas kada r a

rang padat > 86%. Kadar abu maks 12%, tdk rapuh, kadar air rendah.
Pembuatan

karbit : kokas dan kapur tohor

dibakar dlm tanur listrik dgn T 2000 C.

dicampur dgn perbandingan 1,7 : 1 diaduk, kmd

Hsl pembakaran dimasukan dlm tabung dgn reaksi:

CaO+ C + CaC2 + CO
7. Pembuatan refraktori :
Sebagai Galian

bahan baku

adalah high

dolomit. Dpt juga high magnesium


sebagai Galian

bhn tambahan

calcium lime yg mengandung 95% CaCO3, 5 %

lime mengandung 50-90% CaCO3,

10-50% dolomit,

adalah clay, air.

Pembuatannya :
Dibuat CaO

maupun CaOMgO, dilakukan hidrasi diperoleh Ca(OH)2 dan Ca(OH)2MgO kmd

bhn baku dicampur dgn bhn tambahan

(clay,samot,air) dan dicetak serta diangin-anginkan,

setelah itu dipanaskan 1200 C shg didapatkan produk.


8. Pelicin tablet
Syarat: berukuran 200mesh, kandungan
putih tdk berbau dan tdk

CaCO3 98,5% shg merupakan

serbuk hablur

berasa, tdk mengandung arsen dan logam berat lainnya, susut kering

tdk melebihi 1% tdk mengganggu bhn aktif.


Pembuatannya :
formulasi tablet

dicampur sesuai

dosis + digiling granuler dan

dikeringkan + digiling

dan ditambah dgn CaC)3 + lubrication & dicetak & ditekan + didapat produk.
9. Peleburan
Berfungsi

baja
sebagai Galian bhn imbuh

(fluks). Silika dan

alumina akan bereaksi dgn bhn

imbuh mjd terak/slag yg mengapung terletak di atas lelehan besi


dipisahkan.

baja, shg mudah

Disamping itu Bahan Galian Gamping dpt mengikat SO2 dan H2O.

Syarat: CaO min 52%, SiO2 maks 4%,


Fe2O3 maks 0,65%.

Al2O3+Fe2O3 3%, MgO maks 3,5%, P mak 0,1%,

10. Bahan

Pemutih kertas

, pulp, karet

Bahan Galian Gamping hablur murni digerus halus dgn syarat 98% CaCO 3 dan PH > 7,8 dgn
kehalusan 325 mesh mpy daya serap thd minyak warna putih
11. Industri gula:
Bahan Galianamping berfungsi menjernihkan nira tebu dan menaikan tebu.
Biasanya utk 1000 kw tebu = 100 kg kapur tohor dgn syarat 0,2% H 2), 0,2% HCl, 55% CaO,
0,1% SiO2, 0,1% Al2O3, 0,4% ,MgO, 43,6% CO2, 0,3% Na2OK2O.
Batu gamping

pada umumnya adalah bukan

yang kita kira, tidak juga


juga

terbentuk dari

terbentuk dari batuan sediment seperti

clay dan sand, terbentuk dari batu-batuan bahkan

terbentuk dari kerangka calcite yang berasal dari

dangkal.

organisme microscopic di laut

Pulau Bahama adalah sebagai contoh dari daerah dimana proses ini masih terus

berlangsung hingga sekarang.


Sebagian perlapisan

batu gamping hampir

perlapisan yang lain terdapat sejumlah kandungan

murni terdiri dari kalsit, dan pada


silt atau clay yang membantu ketahanan

dari batu gamping tersebut terhadap cuaca. Lapisan gelap pada bagian atas mengandung
sejumlah besar fraksi dari silika yang terbentuk dari kerangka mikrofosil,

dimana lapisan pada

bagian ini lebih tahan terhadap cuaca.


Batu gamping dapat terlarutkan oleh air hujan lebih mudah dibandingkan dengan batuan
yang lainnya. Air hujan mengandung sejumlah kecil dari karbon dioksida selama perjalanannya
di udara, dan hal tersebut mengubah air hujan tersebut menjadi nersifat asam. Kalsit adalah
sangat reaktif terhadap asam. Hal tersebut menjelaskan mengapa goa-goa bawah tanah
cenderung untuk terbentuk pada daerah yang banyak mengandung batu gamping, dan juga
menjelaskan mengapa bangunan bangunan yang terbuat dari bahan batugamping rentan terhadap
air hujan yang mengandung asam. Pada daerah daerah tropis , batu gamping terbentuk menjadi
batuan yang kuat membentuk sejumlah pegunungan-pegunungan batu gamping yang indah.
Dibawah pengaruh pressure yang

tinggi, batu gamping termatomorfosakan

batuan metamorf marble. Pada kondisi tertentu, kalsit yang terdapat di


teralterasi menjadi dolomite, berubah menjadi

batuan dolomite.

menjadi

dalam batugamping

Batu Kapur dan

dolomit merupakan batuan

diindustri Aragonit yang berkomposisi

karbonat utama yang banyak digunakan

kimia sama dengan Kalsit (CaCO 3) tetapi berbeda

dengan struktur kristalnya, merupakan mineral


tertentu dapat berubah menjadi Kalsit. Karena sifat

metas table

karena pada kurun

fisika mineral-mineral karbonat

waktu
hampir

sama satu sama lain, maka tidak mudah untuk mengidentifikasinya.


Batugamping
jumlahnya.

merupakan salah satu golongan

Batugamping itu sendiri terdiri dari

batuan sedimen yang paling banyak

batugamping non-klastik dan batugamping

klastik.
Batugamping non-klastik, merupakan koloni dari binatang laut antara lain dari Coelentrata,
Moluska, Protozoa dan Foraminifera atau batugamping ini sering jyga disebut batugamping
Koral karena penyusun utamanya adalah Koral.
Batugamping Klastik, merupakan hasil rombakan jenis batugamping non-klastik
melalui proses erosi oleh air, transportasi, sortasi, dan terakhir sedimentasi.selama proses
tersebut banyak mineral-mineral lain yang terikut yang merupakan pengotor, sehingga sering kita
jumpai adanya variasi warna dari batugamping itu sendiri. Seperti warna putih susu, abu-abu
muda, abu-abu tua, coklat, merah bahkan hitam.
Secara kimia

batugamping terdiri atas Kalsium karbonat (CaCO3). Dialam tidak

jarang pula dijumpai batugamping magnesium. Kadar magnesium yang tinggi mengubah
batugamping dolomitan dengan komposisi kimia CaCO3MgCO3
Adapun sifat dari batugamping adalah sebagai berikut :
a. Warna

: Putih,putih kecoklatan, dan putih keabuan

b. Kilap

: Kaca, dan tanah

c. Goresan

: Putih sampai putih keabuan

d. Bidang belahan : Tidak teratur


e. Pecahan

: Uneven

f. Kekerasan

: 2,7 3,4 skala mohs

g. Berat Jenis

: 2,387 Ton/m3

h. Tenacity

: Keras, Kompak, sebagian berongga

Proses Pengolahan Batu Gamping Menjadi Semen

Secara umum proses produksi semen terdiri dari beberapa tahapan :


1. Tahap penambangan bahan mentah (quarry). Bahan dasar semen adalah batu kapur, tanah
liat, pasir besi dan pasir silica. Bahan-bahan ini ditambang dengan menggunakan alat-alat
berat kemudian dikirim ke pabrik semen.
2. Bahan mentah ini diteliti di laboratorium, kemudian dicampur dengan proporsi yang tepat
dan dimulai tahap penggilingan awal bahan mentah dengan mesin penghancur sehingga
berbentuk serbuk.
3. Bahan kemudian dipanaskan di preheater
4. Pemanasan dilanjutkan di dalam kiln sehingga bereaksi membentuk kristal klinker
5. Kristal klinker ini kemudian didinginkan di cooler dengan bantuan angin. Panas dari
proses pendinginan ini di alirkan lagi ke preheater untuk menghemat energi
6. Klinker ini kemudian dihaluskan lagi dalam tabung yang berputar yang bersisi bola-bola
baja sehingga menjadi serbuk semen yang halus.

7. Klinker yang telah halus ini disimpan dalam silo (tempat penampungan semen mirip
tangki minyak pertamina)
8. Dari silo ini semen dipak dan dijual ke konsumen.