Anda di halaman 1dari 4

Pemeriksaan fisik

1. Umum penampilan dan tanda-tanda vital


a. Tekanan darah sistolik
i. Normal atau tinggi pada gagal jantung awal
ii. Umumnya berkurang pada gagal jantung lanjut

b. Tekanan nadi dapat berkurang


c. Sinus tachycardia
d. Akral dingin
e. Sianosis pada bibir dan kuku tempat tidur

2. Vena jugularis
a. Distensi vena jugularis
b. Peningkatan tekanan atrium kanan
c. Positif abdominojugular refluks
i. Pada tahap awal gagal jantung, tekanan vena jugularis mungkin tampak
normal pada saat istirahat tetapi mungkin menjadi abnormal meningkat
dengan berkelanjutan (~1 menit) tekanan pada perut

3. Pemeriksaan Paru
Universitas Sumatera Utara

a. Paru crackles (rales atau crepitations) dengan atau tanpa mengi ekspirasi
b. Efusi pleura
i. Sering bilateral
ii. Ketika unilateral, mereka terjadi lebih sering pada ruang pleura kanan.

4. Pemeriksaan jantung
a. Titik impuls maksimum (PMI) dapat dipindahkan dan berkelanjutan (seperti
pada hipertensi) atau lemah, seperti dalam kardiomiopati membesar idiopatik.
b. Ketiga dan suara jantung keempat: sering ada tapi tidak spesifik
c. Murmur regurgitasi mitral dan trikuspid yang sering hadir pada pasien dengan
gagal jantung lanjut.

5. Perut dan ekstremitas


a. Hepatomegali
b. Asites (tanda akhir)
c. Penyakit kuning (menemukan akhir)
d. Peripheral edema
i. Terjadi terutama di pergelangan kaki dan wilayah pretibial pada pasien rawat
jalan

ii. Pada pasien sakit, edema dapat ditemukan di daerah sacral (edema presacral)
dan skrotum.
iii. Lama edema dapat berhubungan dengan kulit indurated dan berpigmen.

6. Cardiac cachexia
a. Ditandai berat badan dan cachexia (dengan gagal jantung kronis parah)

7. Depresi
8. Disfungsi Seksual
9. Pulsus alternans
a. Reguler irama dengan pergantian dalam kekuatan pulsa perifer
b. Paling umum di kardiomiopati, hipertensi, dan penyakit jantung iskemik

10. Penurunan output urin


Daftar pustaka
Repository Universitas Sumatera Utara (McGraw Hill, 1978)

Anda mungkin juga menyukai