Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN HASIL PRAKTIKUM

FORMULASI DAN TEKNOLOGI


SEDIAAN 1 (FTS 1)

MODUL I
KURVA LAJU PENGERINGAN

Gol. / Kel.
Hari Prakt.

: 1/F
: SENIN

Nama

NIM

Oka Robi Muhammad

K1001400
26

Afzalur Rahman

K1001401
32

Nandini Puteri
Lestari

K1001401
33

Mia Nursyahbani

K1001401
35

Ariya Fizurriyati

K1001401
36

Oriza Putri Hasna

K1001401
37

TandaTanga
n

LAB-TEKNOLOGI DAN FORMULASI


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH
SURAKARTA 2016

MODUL I

KURVA LAJU PENGERINGAN


A. TUJUAN PERCOBAAN
Untuk mengetahui proses perubahan kandungan air dalam granul akibat
perlakuan panas selama proses pengeringan.
B. TINJAUAN PUSTAKA
Pengeringan adalah proses perpindahan massa air atau pelarut lainnya dari suatu
zat padat atau semi padat dengan menggunakan penguapan[1]. Proses ini seringkali
merupakan tahap akhir proses prduksi sebelum dikemas atau dijual ke konsumen. Benda
yang telah dikeringkan akan menjadi benda yang padat dalam wujud bubuk (misal susu
bubuk) maupun potongan besar (misal kayu) meski bahan awal sebelum pengeringan
adalah benda semi padat (misal keju "hijau"). Sumber panas dan cara penghantaran panas
dibutuhkan dalam pengeringan. Dalam pengeringan konveksi, aliran gas (misal udara)
dipanaskan lalu dipaparkan ke bahan yang akan dikeringkan sehingga gas tersebut
membawa uap air. Pengeringan vakum memanaskan bahan
secara konduksi atau radiasi sementara uap air dihisap keluar. Metode tidak langsung
lainnya adalah pengeringan drum. Metode lain dalam ekstraksi cairan seperti
menggunakan sentrifugasi tidak disebut sebagai proses pengeringan.
(https://id.wikipedia.org/wiki/Pengeringan, diakses tanggal 14 Maret 2016)
Pembuatan granul dengan cara basah :
Zat berkhasiat, zat pengisi, dan zat penghancur dicampur baik-baik, lalu dibasahi dengan
larutan bahan pengikat. Setelah diayak menjadi granul dan dikeringkan dalam almari
pengering pada suhu 400-500 0C. Setelah kering diayak lagi untuk memperoleh granul
dengan ukuran yang diperlukan dan ditambahkan bahan pelicin dan dicetak.
(Anief, 1987)
Untuk melakukan pengeringan pada suhu tinggi digunakan lemari pengering. Jenis
bangunnya bervariasi dan dapat dipanaskan secara efektif. Pada umumnya lemari
pengering memiliki alat pengatur suhu. Lemari pengering memiliki alat yang dilengkapi
dengan ventilator, pembalik aliran udara untuk membantu pencapaian keteraturan suhu
dibagian dalam lemari dan kecepatan aliran udara yang memadai. Pada lemari

pengeringan hampa udara memungkinkan pengusiran air secara cepat dan aman dari
material pada suhu rendah.
(Voght, 1984)
C. ALAT DAN BAHAN
Alat:

Bahan:

Cawan petri 6 pasang

- Laktosa

100g

Almari pengering

- Amilum manihot

100g

Ayakan

- Mucilago amilum (7.5%)

q.s

Neraca

Alat gelas

Kompor listrik

Baskom

D. PENIMBANGAN BAHAN
Laktosa

: 100,7 g

Amilum manihot

: 100

Lama pencampuran

: 5 menit

Catatan penimbangan:

Pembuatan mucilago amilum 10 %:

Volume mucilago amilum 10 % yang

Amilum

: 10,1 g

ditambahkan dalam pembuatan granulatum

Air

: 100 ml

simpleks adalah 90 ml

E. CARA KERJA SKEMATIS


Ditimbang piring petri kosong (wadah dan tutupnya)

Ditimbang laktosa dan amilum manihot masing-masing seberat 100 gram,


dimasukkan ke dalam mikser dan di campur sampai homogen (5 menit)

Dibuat mucilago amilum 10% sebanyak 100 mL, dan di tambahkan pada
campuran (2) sedikit demi sedikit sebanyak 30 mL, dicampur homogen sampai
terbentuk masa granul, kemudian ayak dengan ayakan no. 12 mesh. Dicatat
volume mucilago yang di gunakan.

Ditimbang granul basah 25 gram, sebanyak 6 kali dan dimasukkan masingmasing ke dalam piring petri. (setiap piring petri mengandung 25 gram).

Dimasukkan 6 piring petri kedalam almari pengering, dibuka tutupnya, dan


dikeringkan pada suhu 60C.

Setelah waktu tertentu, keluarkan sebuah piring petri dan almari pengering
dalam keadaan tertutup, dinginkan dan ditimbang. Waktu pengeringan: 30, 60,
90, 120, 150, 180 menit, sehari dan tiga (3) hari.

Dibiarkan satu piring petri dalam almari pengering dan dilanjutkan pengeringan
sampai 3 hari.

Ditimbang berat granul setelah pengeringan selama 3 hari (bobot konstan), dan
dicatat sebagai berat granul kering.

F. PEMBAHASAN CARA KERJA


Dalam praktikum ini dibuat granul dengan cara menimbang laktosa 100,7 gram
dan amilum manihot 100 g dan dicampurkan selama 5 menit. Sebelumnya juga telah
dibuat

mucillago

dengan

cara

menimbang

amilum

sebanyak

10,1

dan

mencampurkannya dengan aquadest 100 ml. Dipanaskan sampai mucillago berwarna


bening. Dicampur antara campuran laktosa dan amilum manihot dengan mucillago yang
telah dibuat sampai homogen sampai terbentuk massa granul yang baik. Untuk mendapat
granul yang baik pada praktikum ini kira-kira dibutuhkan mucillago sebanyak 90 ml.
Kemudian massa granul yang terbentuk di ayak dengan ayakan no. 12 mesh. Kemudian
ditimbang 6 cawan petri (wadah+tutup). Di isi petri dengan granul masing-masing 25 g.
Cawan petri yang sudah di isi granul basah tadi dikeringkan dalam lemari pengering
(suhu 30o C) dengan posisi tutup terbuka agar penguapan bisa maksimal. Dikeringkan
dengan waktu tertentu (30 menit, 60 menit, 90 menit, 120 menit, 150 menit, 180 menit, 1
hari, dan 3 hari). Dikeluarkan dari lemari pengering dengan keadaan tertutup,

didinginkan, lalu di ditimbang. Ditimbang berat masing-masing granul pada waktu


pengeringan yang berbeda.
Setelah di dapat massa granul kering dengan waku pengeringan yang berbeda,
dihitung kandungan lembab (MC) untuk setiap waktu pengeringan. Lalu, dibuat kurva
waktu pengeringan vs MC.
G. DATA HASIL PERCOBAAN

93,3

Waktu Pengeringan Pada Suhu 30 oC


1
60
90
120 150 180
hari
66,3 67,4 67,4 72,1 66,8
66,8

3
hari
66,8

118,8

91,2

92,4

92,7

97,1

91,8

91,8

91,8

118,0

90,3

95,2

93,4

96,7

90,6

90,1

89,81

25,5

24,9

25

25,3

25

25

24,9

24,9

24,7

24

27,8

26

24,6

23,8

23,3

23,01

7,34
%

4,30
%

20,8
2%

12,9
9%

6,91
%

3,43
%

1,26%

0%

Penimbangan
Berat piring petri kosong
(wadah+tutup) (g)
Berat piring petri + granul basah
(g)
Berat piring petri + berat granul
setelah pengeringan (g)
Berat granul basah (g)

30

Berat granul setelah


pengeringan (g)
Moisture content (MC) (%)
Catatan:

H. PERHITUNGAN
Perhitungan kandungan lembab setelah waktu pengeringan tertentu:
Perhitungan MC
Mc30 =

24,723,01
23,01

Mc60 =

2423,01
23,01

Mc90 =

27,823,01
23,01

Mc120 =

2623,01
23,01

Mc180 =

23,823,01
23,01

Mc1hari =

x 100% = 7,34%
x 100% = 4,30%

23,323,01
23,01

x 100% = 20,82%
x 100% = 12,99%
x 100% = 6,91%
x 100% = 1,26%

Mc3hari =

23,0123,01
23,01

x 100% = 0%

Kurva waktu pengeringan (X) vs. MC (Y):

Kurva Laju Pengeringan


25

20

15
MC (%)
10

0
30'

60'

90'

120'

150'

180'

1 hari

3 hari

Waktu

I. PEMBAHASAN
Pada praktikum modul 1 kali ini yaitu bertujuan untuk mengetahui pengaruh lama
waktu pengeringan terhadap kandungan air (MC) dalam granul selama proses
pengeringan (drying). Proses pengeringan dalam praktikum ini maksudnya adalah
menghilangkan kandungan air dalam granul dengan cara pemanasan. Pada saat
pengeringan granul akan terjadi perpindahan panas dan perpindahan massa yang
berlangsung secara bersamaan. Perpindahan massa, berupa perginya air dari dalam
granul ke permukaan granul dan menguapnya air dari permukaan granul mengikuti aliran
udara kering di ruang pengeringan. Pada perpindahan massa terjadi proses migrasi , yaitu
perginya air dari dalam granul ke permukaan granul. Pada percobaan ini suhu untuk
pengeringan yaitu 30o C.
Pada percobaan ini menggunakan metode granulasi basah (wet granulation),
bahan pengisinya yaitu laktosa, bahan penghancurnya yaitu amilum manihot, dan zat

pengikatnya yaitu mucillago amili 10%. Digunakan mucillago amili sebanyak kurang
lebih 90 ml untuk mendapatkan massa granul yang baik. Penambahan mucillago harus
sedikit demi sedikit karena penambahan terlalu banyak akan membuat massa granul
terlalu basah. Pengayakan dilakukan dengan hati-hati tujuannya agar di peroleh massa
granul yang baik. Proses pengeringan dilakukan pada suhu 30 o C dalam rentang waktu
yang berbeda, yaitu 30 menit, 60 menit, 90 menit, 120 menit, 150 menit, 180 menit, 1
hari, dan 3 hari. Hal ini dimaksudkan agar perpindahan massa dan perpindahan panas
yang terjadi /atau berlangsung dapat di amati perbedaannya. Perpindahan massa disini
berupa keluarnya air dari dalam granul ke permukaan granul. Sedangkan menguapkan
air. air dari permukaan granul adalah mengikuti aliran udara kering dari ruang
pengeringan.
Pada saat memasukkan ke lemari pengering, tutup cawan harus terbuka supaya
membantu pengeringan. Diratakan juga granul supaya seragam tebal tipis lapisan.
Diameter piring petri juga haruis sama karena berpengaruh pada tebal tipisnya granul
yang ada pada cawan. Berat granul kering tidak sesuai dengan teoritis karena didapatkan
hasil untuk masing-masing menit 24,7g (30); 24g (60); 27,8g (90); 26g (120); 24,6g
(150); 23,8g (180); 23,3g (1 hari); 23,01g (3 hari). Menurut teori semakin lama
dikeringkan, maka berat kering granul juga akan semakin berkurang, tetapi dari hasil
praktikum yang diperoleh, berat granul pada menit ke-90, 120, 150 lebih besar dari pada
menit ke-60.
Kandungan air yang ada pada granul dapat diketahui dengan cara menghitung
nilai MC dari granul yang telah diberi perlakuan perbedaan waktu pengeringan. Menurut
teori, semakin lama waktu pengeringan, maka nilai MC akan semakin kecil karena
kandungan air dalam granul juga semakin kecil. Dalam hasil praktikum kami, nilai MC
berturut-turut adalah 7,34% (30); 4,30% (60); 20,82% (90); 12,99% (120); 6,91%
(150); 3,43% (180); 1,26% (1 hari); 0% (3 hari). Hasil yang di dapat tidak sesuai
dengan teori karena nilai MC pada menit ke-90, 120, 150 melebihi nilai MC pada menit
ke-60. Hal ini disebabkan karena berat granul setelah pengeringan lebih besar dari pada
granul basah, diameter cawan petri yang digunakan tidak sama sehingga mempengaruhi
laju pengeringan dan berdampak pada nilai MC. Dan pada kurva MC vs Waktu
pengeringan, hasil dan teori tidak sesuai.
J. KESIMPULAN

Metode granulasinya basah.

Pengeringan granul pada suhu 30o C dengan variasi waktu (30, 60, 90, 120,
150, 180, 1 hari, 3 hari)

Hasil percobaan dan teoritis tidak sesuai untuk berat granul kering dan nilai MC.

K. DAFTAR PUSTAKA
Anief ,Moh.,1987. Ilmu Farmasi. Jakarta : Ghalia Indonesia
https://id.wikipedia.org/wiki/Pengeringan, diakses tanggal 14 Maret 2016
Voigt, G. 1971. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. Jogjakarta: Gadjah Mada
University Press

Surakarta, 27 Maret 2016


Ketua Kelompok Praktikan