Anda di halaman 1dari 3

Gamma., et al.

, Penatalaksanaan Polip Pulpa dan Polip Gingiva

Penatalaksanaan Polip Pulpa dan Polip Gingiva


(Treatment of Pulp Ployp and Gingival Polyp)
Firman Noor Gamma, Farhatun Qolbiyah, Shinta Trikusuma Dewi
Pendidikan Dokter Gigi, Fakultas Kedoteran Gigi, Universitas Jember (UNEJ)
Jln. Kalimantan 37, Jember 68121

Abstrak

Polip merupakan reaksi tubuh untuk melawan infeksi secara fisik, artinya membentuk jaringan granulasi yang
berguna untuk melokalisir infeksi. Karakteristik polip pulpa yaitu sedikit kemerahan tapi sukar berdarah, tenderness dan
dengan kondisi gigi yang masih vital atau nekrosis pulpa parsial. Polip gingiva sendiri memiliki karakteristik warna
kemerahan dan mudah berdarah namun tidak sakit jika ditekan. Penatalaksanaan polip pulpa dan polip gingival pada tiap
pasien berbeda tergantung dari kondisi giginya apakah masih bisa dilakukan perawatan konservatif atau harus diekstraksi.
Sebagai calon dokter gigi kami harus bisa menentukan kapan kasus polip pulpa dan polip gingiva masih harus
dipertahankan untuk dilakukan perawatan kapan harus diekstraksi. Syarat-syarat gigi dengan polip pulpa/ polip gingiva
masih dapat dilakukan perawatan saluran akar adalah : jaringan penyangga masih bagus, sisa mahkota masih dapat
direstorasi, pertimbangan apakah gigi tersebut masih diperlukan, letaknya pada lengkung rahang, serta tidak ada
kegoyangan lebih dari derajat 2. Sedangkan gigi yang tidak memenuhi syarat di atas harus diekstraksi.
Kata Kunci: Polip Pulpa, Polip Gingiva, Penatalasanaan Polip Pulpa dan Polip Gingiva

Abstract

Polyp is a body's reaction to fight off physic infection, which forms granulation tissue that used to localize the
infection. The characteristics of pulp polyp are reddish but difficult to bleed, tenderness and involve vital tooth condition
or partial necrotic pulp. The characteristics of gingival polyp are reddish and easy to bleed but it isn't pain by pressing.
Treatment of pulp polyp and gingival polyp are different depend on the tooth condition, it needs conservative treamtment
or extraction. As a prospective dentist, we must exactly decide when the pulp polyp and gingival polyp case need
conservative treamtment or must be extracted. Tooth condition with pulp polyp and gingival polyp that can treated by root
canal treatment are : reliable periodontal tissue, remainder crown can be restored, use consideration, position in to the
jaw, and not involve mobility more than grade 2. While tooth that is not complete that conditions must be extracted.
Keywords: Pulp Polyp, Gingival Polyp, Treatment of Pulp Ployp and Gingival Polyp

Pendahuluan
Polip merupakan reaksi tubuh untuk melawan
infeksi secara fisik, artinya membentuk jaringan granulasi
yang berguna untuk melokalisir infeksi. biasanya dijumpai
pada pasien muda atau pasien yang sistem kekebalan
tubuhnya masih baik. Ada 2 macam polip, yaitu polip
gingiva yang tumbuh dari gusi dan polip pulpa yang
tumbuh dari dalam pulpa gigi. Keadaan ini bukan
merupakan hal berbahaya, tetapi sebagai tanda adanya
infeksi pada gigi [4].
Karakteristik polip pulpa yaitu sedikit kemerahan,
tapi sukar berdarah, tenderness dan dengan kondisi gigi
yang masih vital atau nekrosis parsial. Seringkali polip
pulpa dibedakan dengan polip gingiva. Polip pulpa berasal
dari ruang pulpa, perforasi bifurkasi atau gingiva (tapi
jarang). Pada kondisi polip gingiva terjadi dikarenakan
iritasi akibat gesekan dengan tepi permukaan gigi yang
tajam dan dengan ketinggian hampir sama atau dibawah
crest gingiva, biasanya berasal dari karies yang besar
diproksimal, sehingga memungkinkan terbentukmya polip
gingiva. Polip gingiva sendiri memiliki karakteristik warna

UNEJ ARTIKEL XXXXXXXXX 2014, I (1): 1-3

kemerahan dan mudah berdarah namun tidak sakit jika


ditekan [7].
Polip biasanya dihubungkan dengan kayanya pulpa
muda akan pembuluh darah, memadainya tempat terbuka
untuk drainase, dan adanya proliferasi jaringan. Pada
pemeriksaan histologi terlihat adanya epitel permukaan dan
jaringan ikat di bawahnya yang terinflamasi. Sel-sel epitel
oral tertanam dan bertumbuh menutupi permukaan dan
membentuk tutup epitel. Polip biasanya asimtomatik dan
terlihat sebagai benjolan jaringan ikat seperti kol yang
berwarna kemerah-merahan mengisi kavitas karies.
Perawatannya adalah pulpotomi, perawatan saluran akar
atau ekstraksi [2].
Pada kasus tertentu ketika letak lubang gigi di dekat
area gusi (karies kelas 2), kadang memunculkan adanya
pembengkakan gusi berwarna merah muda pucat, yang
dapat membesar hingga mengisi area dalam lubang gigi.
Umumnya terjadi pada kasus gigi berlubang di area batas
sang gigi dengan gigi tetangganya (kavitas kelas II). Ini
merupakan jenis Polip Gingiva. Pada kasus ini umumnya
gigi telah mati. Pembesaran gusi tersebut dapat dikurangi/
diincisi melalui tindakan bedah minor dalam kondisi

Gamma., et al., Penatalaksanaan Polip Pulpa dan Polip Gingiva


teranaestesi. Dan gigi berlubang pun dilanjutkan perawatan
sterilisasi dan pengisian saluran akarnya. Namun apabila
gigi tersebut tidak dapat dipertahankan (misalnya karies
sangat besar) dan tidak memungkinan direstorasi sehingga
mengurangi fungsinya dalam rongga mulut, maka
pencabutan perlu dilakukan [7].
Pertimbangan dilakukannya ekstraksi pada kasus ini
adalah kondisi klinis dari mahkota yang sudah tipis dan
rapuh sehingga jika dilakukan perawatan konservatif
prognosisnya kurang memuaskan. Selain itu pasien juga
sudah tidak tahan dengan rasa sakitnya jika kambuh.
Antibiotik, analgesik dan anti perdarahan yang diberikan
kepada pasien yakni clindamicin, mefinal dan asam
traneksamat [1]. Premedikasinya diberi clindamicin,
mefinal, sedangkan post ekstraksinya ditambah dengan
asam traneksamat.
Setelah enam minggu melaksanakan PKL IKGM IV
di RSD Kalisat, Puskesmas Wuluhan, dan Puskesmas
Ledokombo ditemukan beberapa kasus polip pulpa dan
polip gingiva yang kami temui. Penatalaksanaan polip
pulpa dan polip gingival pada tiap pasien berbeda
tergantung dari kondisi giginya apakah masih bisa
dilakukan perawatan atau diekstraksi. Oleh karena itu
sebagai calon dokter gigi harus memahami cara
penatalaksanaan pulpa polip dan gingival polip yang benar.

Pembahasan
Secara histopatalogis, permukaan polip ditutupi
epitelium skuamosa yang bertingkat-tingkat. Polip gigi
decidui lebih mungkin tertutup oleh epitelium skuamus
yang bertingkat-tingkat atau berstrata dari pada polip pada
gigi permanen. Epitelium semacam itu dapat berasal dari
gingiva atau sel epitel mukosa atau lidah yang baru saja
mengalami deskuamasi. Jaringan di dalam kamar pulpa
sering berubah menjadi jaringan granulasi, yang menonjol
dari pulpa masuk ke dalam lesi karies. Jaringan granulasi
adalah jaringan penghubung vaskular, muda dan berisi
neutrofil polimorfonuklear, limfosit dan sel-sel plasma.
Jaringan pulpa mengalami inflamasi kronis. Serabut saraf
dapat ditemukan pada lapisan epitel [4].
Klindamisin Efektif untuk pengobatan infeksi serius
yang disebabkan oleh bakteri anaerob, streptokokus,
pneumokokus dan stafilokokus. Klindamisin dapat bekerja
sebagai bakteriostatik maupun bakterisida tergantung
konsentrasi obat pada tempat infeksi dan organisme
penyebab infeksi. Klindamisin menghambat sintesa protein
bakteri [1].
Mefinal mengandung asam mefenamat, yang
merupakan kelompok antiinflamasi nonsteroid (NSAID)
yang bekerja dengan cara menghambat sintesis
prostaglandin dalam jaringan tubuh dengan menghambat
enzim siklooksigenase sehingga mempunyai efek analgesik,
antiinflamasi dan antipiretik. Mefinal adalah obat yang
dapat mengurangi rasa nyeri, mengurangi radang, dan
mempunyai efek menurunkan demam [5].
Sedangkan asam traneksamat adalah Asam
traneksamat adalah obat antifibrinolitik yang menghambat
pemutusan benang fibrin. Asam traneksamat digunakan
untuk profilaksis dan pengobatan pendarahan yang
disebabkan fibrinolisis yang berlebihan dan angiodema
hereditas. Asam traneksamat merupakan analog asam
UNEJ ARTIKEL XXXXXXXXX 2014, I (1): 1-3

aminokaproat, dapat diberikan per oral, bekerja dengan


cara memblok tempat ikatan pada lisin yang biasanya
berinteraksi dengan plasmin, menghambat secara
kompetitif terhadap aktivator plasminogen. Konsumsi obat
ini dapat menimbulkan efek samping seperti gangguan
gastrointestinal : mual, muntah, sakit kepala, anoreksia.
Asam traneksamat diabsorbsi dari saluran cerna dengan
konsentrasi plasma puncak tercapai setelah 3 jam.
Bioavailabilitasnya sekitar 30-50%, didistribusikan hampir
ke seluruh permukaan tubuh dan mempunyai ikatan protein
yang lemah. Berdifusi ke plasenta dan air susu. Waktu
paruh eliminasi adalah 3 jam, diekskresikan dalam urin
sebagai obat tidak berubah [5].
Penatalaksanaan polip pulpa dan polip gingiva ada
dua macam, yaitu perawatan saluran dan ekstraksi. Hal ini
tergantung dari kondisi giginya. Syarat-syarat gigi yang
terdapat polip pulpa/ polip gingiva dapat dilakukan
perawatan saluran akar antara lain :
a. Jaringan penyangga masih bagus
b. Sisa mahkota masih dapat direstorasi
c. apakah gigi tersebut masih diperlukan
d. letaknya pada lengkung rahang
e. tidak ada kegoyangan lebih dari derajat 2
Sedangkan gigi yang tidak termasuk syarat di atas harus
diekstraksi [6].
Perawatan Saluran Akar
Salah satu penatalaksanaan polip pulpa adalah
dengan cara melakukan perawatan saluran akar seperti
halnya pada diagnosis pulpitis, hanya saja didahului
dengan pengangkatan jaringan polip [3]. Pengangkatan
jaringan polip dilakukan dengan cara :
a. Anastesi jaringan polip
b. Oleskan larutan povidone iodine diatas permukaan
polip
c. Angkat polip menggunakan eskavator yang tajam mulai
dari tepi polip hingga seluruh polip terangkat
seluruhnya (pada saat polip terangkat akan terjadi
perdarahan dari dalam saluran akar)
d. Irigasi saluran akar dengan larutan NaOCl 2,5% untuk
membersihkan sisa-sisa jaringan polip serta jaringan
darah
e. Segera lakukan ekstirpasi (pembersihan jaringan pulpa)
dengan menggunakan panjang kerja estimasi terlebih
dahulu
f. Ketika perdarahan sudah dapat terkontrol, lanjutkan
dengan pemeriksaan panjang kerja sebenarnya,
kemudian tahapan sama dengan perawatan pulpitis [9].
Ekstraksi
a. Pre medikasi sebelum dilakukan ekstraksi, misalnya
dengan pemberian clindamicyn 3 dd 1 dan mefinal 3 dd
1
b. Ekstraksi tiga hari kemudian. Mengukur tekanan darah
pasien sebelum ekstraksi. Bila tekanan darah normal,
dilanjutkan anestesi. Pengungkitan menggunakan bein.
Apabila gigi sudah goyang, bisa dilanjutkan dengan
menggunakan tang sesuai dengan gigi apa yang akan
dicabut. Setelah gigi keluar, soket dibersihkan
kemudian dicek kembali untuk memastikan sisa-sisa
polip sudah keluar semua. Pasien diinstruksikan
menggigit tampon selama satu jam.

Gamma., et al., Penatalaksanaan Polip Pulpa dan Polip Gingiva


c. Medikasi dengan clindamicin 3 dd 1, mefinal 3 dd 1,
dan asam traneksamat 2 dd 1
d. Kontrol [2].

Kesimpulan
Kesimpulan dari penatalaksanaan pulpa polip dan
gingival polip adalah tergantung dari kondisi gigi yang
bersangkutan. Apabila gigi masih bisa dipertahankan maka
dilakukan kuretase polip terlebih dahulu kemudian
dilakukan perawatan saluran akar. Apabila sudah tidak bisa
dilakukan perawatan, harus dilakukan ekstraksi

Daftar Pustaka

[1]

[2]

[3]
[4]
[5]

[6]

[7]
[8]
[9]

Anonim. 2012. Antibiotik Golongan Klindamisin dan


Linkomisin. Diakses 11 Maret 2014 dari jannahmoe.
wordpress. com /2012/ 10/ 06/ antibiotik - golonganklindamisin-dan-linkomisin/-golongan-klindamisin
-dan-linkomisin/.
Burt, B.A. & Eklund, S. A. Dentistry, Dental Practice
and The Community. 6th ed. Philadelphia : Saunders
Company. P (2005)194-195.
Grossman, dkk. 1995. Ilmu Endodontik dalam Praktek
edisi kesebelas. Jakarta : EGC.
Mufliha, Hanifah N. 2012. Polip Gigi Diakses 11
Maret 2014 dari www.id.answer.yahoo.com.
Nofandari, Wahyu. 2011. Mefinal : Obat Paten Asam
Mefenamat. Antipiretiknsaid. Blogspot. Com/2011/ 12/
mefinal-obat-paten-asam-mefenamat.html.
Ririen, Anastasia. 2013. Apa Solusinya, Gigi Kanan
Belakang Berlubang dan Tumbuh Daging? Diakses 11
Maret 2014 dari www. Tribunnews. com/ kesehatan/
news/ konsultasi-gigi-dan-mulut.
Suci, E. S. T. Pulpa Polip Dan Gingival Polip.
Psikobuana Vol.1 (2009).
Suyuti, M. 2014. Pulpitis Kronis Hiperplastis. Diakses
11 Maret 2014 dari www.dentistry.peri9191.com .
Walton and Torabinajed. 1996. Prinsip dan Praktik
Endodonsi. Edisi ke-2. JakartA : EGC

UNEJ ARTIKEL XXXXXXXXX 2014, I (1): 1-3