Anda di halaman 1dari 17

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Garam dapat terdiri atas garam kompleks dan garam rangkap. Garam
kompleks dapat diartikan sebagai garam yang mengandung ion-ion kompleks
,misalnya heksamin kobalt (III) klorida Co (NH3)6Cl3 dan tetra amin tembaga (II)
sulfat monohidrat Cu(NH3)4SO4. H2O. Garam kompleks memiliki perbedaaan
dengan garam rangkap. Garam rangkap dapat diartikan sebagai garam yang
dibentuk dari dua garam yang mengkristal secara bersama-sama, contoh garam
rangkap misalnya ammonium tembaga (II) sulfat heksahidrat Cu(SO4)2 (NH4)2.
6H2O.
Garam rangkap dan garam kompleks dapat dibuat melalui serangkaian
proses yang disebut kristalisasi dan reklistalisasi. Kristalisasi yang terjadi pada
pembentukan garam rangkap dan garam kompleks dapat dipengaruhi oleh beberapa
faktor yang kemungkinan dapat terjadi misalnya banyaknya pengotor dan
pergerakan antara larutan dan kristal. Reklistalisasi garam kompleks dan garam
rangkap memerlukan senyawa yang dapat menghilangkan pengotor-pengotor yang
kemungkinan masih terdapat dalam kristal. Pengotor-pengotor dalam garam
kompleks dan garam rangkap tersebut perlu dihilangkan agar diperloeh kristal
garam dengan kemurnian yang tinggi.
Berdasarkan penjelasan tersebut maka perlu dilakukan praktikum percobaan
pembuatan garam kompleks tetra amin tembaga (II) sulfat monohidrat

Cu(NH3)4SO4. H2O dan garam rangkap ammonium tembaga (II) sulfat heksahidrat
Cu(SO4)2 (NH4)2. 6H2O agar diketahui proses kristalisasai dan reklistalisasi yang
menyertai pembuatan kristal kedua garam tersebut.

B. Rumusan Masalah
Rumusan masalah praktikum percobaan ini adalah bagaimana proses
pembuatan garam kompleks tetra amin tembaga (II) sulfat monohidrat
Cu(NH3)4SO4. H2O dan garam rangkap ammonium tembaga (II) sulfat heksahidrat
Cu(SO4)2 (NH4)2. 6H2O ?

C. Tujuan
Tujuan praktikum percobaan ini adalah memberikan gambaran tentang
proses pembuatan garam kompleks tetra amin tembaga (II) sulfat monohidrat
Cu(NH3)4SO4. H2O dan garam rangkap ammonium tembaga (II) sulfat heksahidrat
Cu(SO4)2 (NH4)2. 6H2O.

D. Manfaat
Manfaat praktikum percobaan ini adalah agar mengetahui gambaran
mengenai proses pembentukan garam kompleks tetra amin tembaga (II) sulfat
monohidrat Cu(NH3)4SO4. H2O dan garam rangkap ammonium tembaga (II) sulfat
heksahidrat Cu(SO4)2 (NH4)2. 6H2O.

II. TINJAUAN PUSTAKA

Garam-garam yang mengandung ion kompleks dikenal sebagai senyawa


koordinasi atau garam kompleks, misalnya heksamin kobalt (III) klorida Co
(NH3)6Cl3 dan kalium heksasiano ferrat (III), K3Fe(CN)5. Garam kompleks berbeda
dengan garam rangkap. Garam rangkap dibentuk apabila dua garam mengkristal
bersama-sama dalam perbandingan molekul tertentu. Garam- garam ini memiliki
struktur sendiri dengan tidak harus sama dengan struktur garam konponennya. Dua
contoh garam rangkap yang sering dijumpai dalam garam alumina K(SO4)12H2O dan
ferro ammonium sulfat , Fe(NH3)SO4. 6H2O, garam rangkap dalam larutan akan
terionisasi menjadi ion-ion komponennya. (Arifin, 2011).
Jenis pelarut berperan penting pada proses kristalisasi karena pelarutan
merupakan faktor penting pada proses kristalisasi. Kelarutan suatu komponen
dalam pelarut ditentukan oleh polaritas masinbg-masing. Pelarut polar akan
melarutkan senyawa nonpolar. Pada proses kristalisasi, pelarut mempengaruhi
kecepatan nukleasi dan pembentukan kristal (Ahmadi, 2010).
Reklistalisasi adalah suatu metode untuk pemurnian senyawa dan padatan
yang dihasilkan dari reaksi-reaksi organik. Metode reklistalisasi melibatkan 5
tahapan : 1. Pemilihan pelarut, 2. Kelarutan, 3. Penyaringan larutan, 4. Kristalisasi,
5. Pemisahan dan pengeringan kristal. Jika jumlah kristal sedikit stabil terhadap
panas maka proses pemurnian dapat dilakukan dengan cara sublimasi. Sublimasi
adalah proses dimana zat-zat tertentu bila dipanaskan secara langsung berubah dari
bentuk padat menjadi uap tanpa leleh (Anshori, 2007).

Temperatur rekristalisasi yaitu, perubahan struktur kristal akibat


pemanasan pada suhu kritis dimana untuk suhu kritis pada baja karbon adalah pada
723C, sehingga dapat diartikan lebih lanjut bahwa temperature rekristalisasi adalah
suatu proses dimana butir logam yang terdeformasi digantikan oleh butiran baru
yang tidak terdeformasi yang intinya tumbuh sampai butiran asli termasuk
didalamnya (Affiz, 2012).
Prinsip dasar dari reklistalisasi adalah perbedaan kelarutan antara zat yang
akan dimurnikan dengan kelarutan zat pencampur atau pencemarnya. Larutan yang
terbentuk dipisahkan satu sama lain, kemudian larutan zat yang diinginkan
dikristalkan dengan cara menjenuhkannya (mencapai kondisi supersaturasi atau
larutan lewat jenuh). Secara teoritis ada 4 metoda untuk menciptakan supersaturasi
dengan mengubah temperature, menguapkan solven, reaksi kimia, dan mengubah
komposisi solven (Rositawati, 2013).

III.METODOLOGI PRAKTIKUM

A.Waktu dan Tempat

B. Alat dan Bahan


1. Alat
Alat yang digunakan pada praktikum percobaan ini yaitu, gelas kimia 100
mL, gelas ukur 25 mL, corong, batang pengaduk, desikator, lemari asam dan hot
plate.
2. Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum percobaan ini yaitu, terusi
(CuSO4.5H2O), ammonia (NH3),etanol (C2H5OH), ammonium sulfat (NH4SO4),
akuades dan alumunium foil.

C. Prosedur Kerja
1. Pembuatan Kompleks Cu(NH3)4SO4. H2O

CuSO4. 5H2O
- Ditimbang sebanyak 7,5 gram dimasukkan dalam gelas
kimia
- Ditambahkan 11,3 mL ammonia pekat dan 7,5 mL
akuades
- Ditambahkan dengan 11,3 mL etanol dan didinginkan
dengan es batu
- Setelah terbentuk kristal disaring dengan kertas saring

Kristal

Residu

Ditetesi etanol sedikit demi sedikit

Dijemur

Ditimbang

Dihitung rendamennya

Hasil Pengamatan

2. Pembuatan Garam Rangkap Cu(SO4)2 (NH4)2. 6H2O

Terusi
-

Ditimbang sebanyak 2,5 gram


Dimasukkan dalam gelas kimia
Dilarutkan dengan akuades
Ditambahkan dengan 1,5 gram ammonium sulfat
Dipanaskan , duapkan sampai voleme larutan menjadi 20
mL
- Didinginkan
- Disaring

Residu

Kristal
-

Dikeringkan kristal
Ditimbang
Dihitung rendamennya

Hasil Pengamatan

I. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pengamatan
1.

Data Pengamatan
a. Pembuatan Garam Kompleks
No. Perlakuan

Hasil Pengamatan

1.

CuSO4.5H2O 7,5 gram + Berwarna biru


ammonia pekat 11,3 mL +
aquades 7,5 mL

2.

Diaduk hingga homogeny

3.

Ditambahkan etanol 11,3 mL, Larutan campuran


lalu disaring
berwarna biru tua

4.

Disaring,
ditetesi
dikeringkan, residu

Gambar

Berwarna biru
muda

etanol, Berat kristal = 5,82


gram

diambil kemudian ditimbang.

b. Pembuatan Garam Rangkap


Perlakuan

Hasil Pengamatan

No.
1.

CuSO4.5H2O 2,5 gram + Berwarna biru


ammonium sulfat 1,5 gram + muda
aquades 25 ml

2.

Dipanaskan,
homogeny

3.

Didiamkan dalam suhu kamar Larutannya berubah


selama semalam
menjadi hijau toska

diaduk

hingga Berwarna berubah


menjadi biru tua

Gambar

4.

2.

Disaring,residu
kemudian ditimbang.

diambil

Berat kristal = 3,2


gram

Analisis Data
Reaksi
- Pembuatan Garam Kompleks
CuSO4.5H2O + 4NH3
-

Cu(NH3)4SO4 + 4H2O

Pembuatan Garam Rangkap


CuSO4.5H2O + (NH4)2SO4 + H2O

Cu(SO4)2(NH4)2.6H2O

Perhitungan
- Pembuatan Garam Kompleks
Massa CuSO4. 5H2O

= 7,5 g

Volume Amonia

= 11,3 mL

Massa kristal Cu(NH3)4SO4.H2O

= 6,85 g - 1,03 g
= 5,82 g

Massa kristal secara teoritis


Mol CuSO4. 5H2O

massa
Mr

7,5 g
249,5 g/mol

= 0,03 mol

M NH3

37 % . . 1000 g/kg
Mr

0,37 . 0,91kg/L . 1000 g/kg


17 g/mol

= 19,8 mol/L

Mol (NH4)2SO4

= M.V
= 19,8 mol/L . 11,3 mL
= 19,8 mol/L . 11,3.10-3 L
= 223,74.10-3 mol
= 0,22 mol

CuSO4 5H2O + 4NH3

Cu(NH3)4SO4.H2O + 4H2O

0,03

0,22

0,03

0,12

0,03

0,10

0,03

Massa Cu(SO4)2(NH4)2. 6H2O = mol . Mr


= 0,03 mol . 249,5 g/mol
= 7,485 g
% Rendamen

berat kristal secara praktek


berat kristal secara teori
5,82 g
7,485 g

. 100 %

= 77,75 %
- Pembuatan Garam Rangkap
Massa CuSO4. 5H2O

= 2,5 g

. 100%

Massa Amonia Sulfat

= 1,5 g

Massa kristal Cu(NH3)4SO 4 H2O

= 4,23 g - 1,03 g
= 3,2 g

Massa kristal secara teoritis


Mol CuSO4. 5H2O

massa
Mr

2,5 g
249,5 g/mol

= 0,01 mol
Mol (NH4)2SO4

massa
Mr

1,5 g
132 g/mol

= 0,01 mol
CuSO4 5H2O + (NH4)2SO4 + H2O

Cu(SO4)2(NH4)2.6H2O

0,01

0,01

0,01

0,01

0,01

0,01

Massa Cu(NH3)4SO4 H2O

= mol . Mr
= 0,01 mol x 399,5 g/mol
= 3,995 g

Rendamen

=
=

berat kristal secara praktek


berat kristal secara teori
3,2 g
3,995 g

. 100 %

= 80,1 %

. 100%

B . Pembahasan

Garam yang mengandung ion-ion kompleks dikenal sebagai senyawa


koordinasi atau garam kompleks. Garam kompleks ini berbeda dengan garam
rangkap. Garam rangkap terbentuk dari dua garam yang mengkristal secara
bersama-sama dalam perbandingan molekul tertentu. Garam-garam ini
memiliki struktur tersendiri dan tidak harus sama dengan struktur garam
komponennya. Garam rangkap memiliki struktur yang lebih panjang
dibandingkan dengan struktur garam kompleks. Garam rangkap dalam
larutannya merupakan campuran berupa ion sederhana yang akan mengion bila
dilarutkan lagi, berbeda dengan garam kompleks yang menghasilkan ion
kompleks apabila dalam bentuk larutan.
Garam kompleks dan garam rangkap dapat dibuat kristalnya melalui
serangkaian proses kristalisasi dan reklistalisasi. Kristalisasi adalah proses
dimana kristal garam kompleks dan garam rangkap terbentuk melalui beberapa
proses diantaranya: pemanasan, penguapan,pendinginan, penyaringan. Kristal
yang terbentuk dari proses kristalisasi selanjutnya dapat dimurnikan atau
direklistalisasi menggunakan beberapa pelarut yang cocok atau sesuai dengan
kristal yang terbentuk. Reklistalisasi bertujuan untuk mendapatkan kristal
dengan kemurnian tertinggi yang bebas dari pengotor-pengotor kristal.
Percobaan pertama yaitu pembuatan garam kompleks Cu(NH3)4SO4. H2O
dimana terusi dilarutkan dengan ammonia pekat dan akuades yang selanjutnya
ditambahkan dengan etanol. Penambahan etanol pada larutan tersebut berfungsi

untuk mencegah penguapan yang dapat terjadi pada saat pembuatan garam
kompleks. Penguapan tersebut harus dicegah agar tidak banyak komponen dari
kristal garam kompleks yang terbuang ke udara. Setelah dilarutkan dalam lemari
asam, larutan tersebut kemudian didiamkan selama 1 hari, agar kristal-kristal
garam kompleks yang diinginkan dapat terbentuk. Larutan tersebut dilarutkan
dalam lemari asam agar ammonia pekat yang sebelumnya ditambahkan dalam
larutan tersebut, baunya tidak menguap di dalam ruangan sehingga udara
diruangan dapat terhindar dari komponen ammonia pekat. Pendinginan yang
telah dilakukan selama 1 hari menyebabkan kristal-kristal garam kompleks
terbentuk, untuk mendapatkan kristal tersebut, maka dilakukan penyaringan
menggunakan kertas saring. Kristal yang terdapat dalam kertas saring setelah
melalui proses penyaringan, kemudian dijemur dan sebelumnya ditambahkan
tetes demi tetes etanol . Etanol tersebut berfungsi sebagai zat yang memurnikan
kristal garam tersebut. Setelah mendapatkan berat kristal, maka rendamen
kristal dapat dihitung. % rendamen kristal garam kompleks Cu(NH3)4SO4. H2O
yang diperoleh adalah sebesar 77, 75 % dan sisanya adalah pengotor- pengotor.
Percobaan kedua adalah mengenai proses pembuatan garam rangkap
Cu(SO4)2 (NH4)2. 6H2O dimana terusi dilarutkan dalam ammonium sulfat dan
akuades lalu kemudian dipanaskan. Proses pemanasan dilakukan agar zat-zat
yang terdapat dalam larutan semakin cepat atau mudah bereaksi untuk kemudian
didinginkan dan terbentuk kristal-kristal garam rangkap. Larutan garam rangkap
tersebut setelah didiamkan dalam suhu kamar selama 1 hari kemudian disaring

untuk diambil kristal yang terbentuk. Kristal yang telah disaring kemudian
dikeringkan dalam desikator. Proses pengeringan berfungsi agar pada saat
kristal ditimbang, berat kristal dapat lebih teliti diperoleh dan tidak terlalu
banyak dipengaruhi oleh komponen air yang terkandung dalam kristal tersebut.
Setelah berat kristal garam rangkap diperoleh, maka % rendamen kristal
tersebut dapat dihitung. % rendamen garam rangkap Cu(SO4)2 (NH4)2. 6H2O
yang diperoleh adalah sebesar 80,1% dan

sisanya merupakan pengotor-

pengotor.
% rendamen garam kompleks dan garam rangkap yang diperoleh
berdasarkan hasil percobaan sudah cukup tinggi walaupun tidak ada yang tepat
100% karena memang pada dasarnya tidak ada senyawa kimia yang dapat
dibuat murni 100% mengandung zat atau senyawa yang diinginkan.

V. KESIMPULAN

Kesimpulan praktikum hasil percobaan ini adalah garam kompleks tetra amin
tembaga (II) sulfat monohidrat Cu(NH3)4SO4. H2O dan garam rangkap ammonium
tembaga (II) sulfat heksahidrat Cu(SO4)2 (NH4)2. 6H2O dapat dibuat membentuk
kristal melalui serangkaian proses kristalisasi dan reklistalisasi. Rendamen dari
garam kompleks Cu(NH3)4SO4. H2O adalah sebesar 77,75% dan garam rangkap
adalah sebesar 80,1%.

DAFTAR PUSTAKA

Affiz, F. 2012. Pengaruh Pengerolan Pra Pemanasan dibawah Temperatur


Reklistalisasi dan Tingkat Deformasi Terhadap Kekerasan dan Kekuatan Tarik
Serta Mikro Baja Karbon sedang untuk Mata Pisau Pemanen Sawit. Jurnal edinamis. Vol. 2 No.2.
Ahmadi, Kgs., 2010. Kristalisasi Pelarut Suhu Rendah pada Pembuatan Konsetrat
Vitamin E dari Distilat Asam Lemak Minyak Sawit:Kajian Jenis Pelarut.
Jurnal Teknologi Pertanian.Vol.11 No.1 .
Anshori, Jamaludin Al . 2007. Penuntun Praktikum Kimia Organik. Bandung.
Universitas Padjajaran.
Arifin. 2011. Penuntun Praktikum Kimia Anorganik. Laboratorium Pengembangan Unit
Kimia FKIP. Universitas Halu Oleo. Kendari
Rositawati, A. L., Taslim, Citra M., dan Soetrisnanto, D. 2013.Reklistalisasi Garam
Rakyat dari Daerah Demak untuk Mencapai SNI Garam Industri. Jurnal
Teknologi Kimia dan Industri. Vol.2 No.4.