Anda di halaman 1dari 210

JEJAK PENGGAPAI MIMPI

DI RANCABUAYA

Editor:
Nuryasin, ST, M.Kom

Penulis:
TIM KKN PILAR

JEJAK PENGGAPAI MIMPI DI


RANCABUAYA

Buku ini adalah laporan hasil kegiatan kelompok


KKN PpMM UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
tahun 2015 di Desa Rancabuaya, Kecamatan
Jambe, Kabupaten Tangerang
PILAR2015_ Kelompok KKN115
Tim Penyusun
Editor

Nuryasin, ST, M.Kom

Penyunting

Dr. Tantan Hermansah, M.Si

Penulis

Layout

Isnaini Aulianingtias, Dita Marwati, Nurul


Fatya Zahra,
Muhammad Rizqi Azhari
Isnaini Aulianingtias

Design Cover

Muhammad Rizqi Azhari

Kontributor

Arfah Dzumilah, Osi Amelia, Nur Laela, Ayu


Rosalia, Ghina Anisa, Isnaini Aulianingtias, Dita
Marwati, Nurul Fathya Zahra, Rahmi Utami
Zamri, Abdul Basith, Moch. Qomari,
Muhammad Rizqi Azhari, Alex Prasetyo, Ahmad
Kahfi, Maulana Iskandar, Maulana Hasanudin,
Chaerul Rizka Aulia
Diterbitkan atas kerjasama Pusat Pengabdian
kepada Masyarakat
(PPM) UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta

Dengan Kelompok KKN PILAR

HALAMAN PENGESAHAN
Buku Laporan Hasil Kuliah Kerja Nyata (KKN) Pengabdian pada
Masyarakat oleh Mahasiswa Kelompok KKN Nomor: 115 di Desa
Rancabuaya yang berjudul JEJAK PENGGAPAI MIMPI DI
RANCABUAYA telah diperiksa dan disahkan pada tanggal, 22
November 2015

Dosen Pembimbing

Koord. Program KKN-PpMM

Nuryasin, ST, M.Kom


NIP. 19760715 201101 1 005

Eva Nugraha, M.Ag


NIP. 19710217 199803 1 002

Mengetahui,
Kepala PPM

Djaka Badranaya, ME
NIP. 19770530 200701 1 008

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadiran Allah SWT, karena atas
rahmat dan karunianya-Nya kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) yang
dilaksanakan selama bulan Agustus dapat terlaksana dan kami dapat
menyelesaikan laporan kegiatan Kuliah Kerja Nyata yang berjudul Jejak
Penggapai Mimpi di Rancabuaya dapat diselesaikan dengan baik dan tepat
pada waktu yang telah ditentukan. Sholawat serta salam pun kami
haturkan kepada junjungan kita Nabi Besar Muhammad SAW dan para
sahabatnya, yang telah memberikan tauladan baik sehingga akal dan
fikiran penyusun mampu menyelesaikan Laporan Kuliah Kerja Nyata
(KKN) ini, semoga kita termasuk umatnya yang kelak mendapatkan
syafaat dalam menuntut ilmu.
Dalam kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih kepada
pihak-pihak yang telah banyak membantu dalam pelaksanaan dan
penyusunan laporan Kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) diantaranya :
1. Bapak Prof. Dr. Dede Rosyada, MA selaku Rektor UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta
2. Bapak Djaka Badranaya, ME selaku ketua PpMM Universitas
Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta
3. Bapak Nuryasin, ST, Mkom selaku dosen pembimbing KKN
PILAR yang telah membimbing dan membantu kami
4. Bapak Supandi, SH selaku kepala desa Rancabuaya, Kecamatan
Jambe, Kabupaten Tangerang beserta staff yang telah
mendukung semua program yang dijalankan.

KKN PILAR |v

5. Tokoh masyarakat, Tokoh Agama Desa Rancabuaya atas izin


yang telah diberikan, sehingga dapat menjalankan kegiatan
secara sukses dan lancar.
6. Masyarakat desa Rancabuaya yang juga ikut berpartisipasi
dalam pelaksanaan KKN.
7. Kedua orang tua dan keluarga yang selalu mendoakan,
meberikan kasih sayang, nasihat dan semangat yang bermanfaat
serta memantapkan hati kami memberikan dukungan moril
maupun materil.
8. Teman-teman KKN PILAR yang telah bekerjasama dalam
melaksanakan kegiatan KKN sekaligus proses penulisan
laporan ini.
9. Serta pihak-pihak lain yang telah membantu dari pelaksanaan
KKN hingga tersusunnya laporan ini yang tidak dapat
disebutkan satu-persatu.
Dalam penyusunan laporan ini, kami menyadari masih banyak
kekurangan baik dari segi susunan serta cara penulisan laporan ini,
karenanya saran dan kritik yang sifatnya membangun demi
kesempurnaan laporan ini sangat kami harapkan. Semoga laporan ini
bisa bermanfaat bagi para pembaca pada umumnya dan juga bermanfaat
bagi penyusun pada khususnya.
Ciputat, November 2015
Ketua KKN PILAR

vi | K K N P I L A R

Muhammad Rizqi Azhari

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ........................................................................................... v
DAFTAR ISI ..........................................................................................................vii
DAFTAR TABEL ..................................................................................................ix
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................xi
TABEL IDENTITAS KELOMPOK ............................................................... xiii
RINGKASAN EKSEKUTIF ............................................................................. xv
PROLOG ............................................................................................................. xvii
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
A. Dasar Pemikiran......................................................................................... 1
B.

Kondisi Umum Desa Rancabuaya ....................................................... 3

C. Permasalahan/Aset Utama Desa Rancabuaya .................................. 4


D. Kompetensi Anggota Kelompok KKN PILAR ................................. 6
E.

Fokus atau Prioritas Program ............................................................. 10

F.

Sasaran dan Target ................................................................................. 12

G. Jadwal Pelaksanaan Program ...............................................................15


H. Pendanaan dan Sumbangan ................................................................ 16
BAB II METODE PELAKSANAAN PROGRAM ....................................... 19
A. Metode Intervensi Sosial ...................................................................... 19
B.

Pendekatan dalam Pemberdayaan Masyarakat ............................. 21

BAB III KONDISI DESA RANCABUAYA KECAMATAN JAMBE ..... 25


A. Sejarah Singkat Desa Rancabuaya ..................................................... 25
B.

Letak Geografis Desa Racabuaya ....................................................... 25

C. Struktur Penduduk ................................................................................ 26


K K N P I L A R | vii

D. Sarana dan Prasarana ............................................................................ 30


BAB IV DESKRIPSI DAN HASIL PELAYANAN DAN
PEMBERDAYAAN ............................................................................................. 33
A. Kerangka Pemecahan Masalah ........................................................... 33
B.

Bentuk dan Hasil Kegiatan Pelayanan Kepada Masyarakat ...... 41

C. Bentuk dan Hasil Kegiatan Pemberdayaan....................................114


D. Faktor-faktor Pencapaian Hasil ........................................................ 117
BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ......................................... 119
A. Kesimpulan ............................................................................................. 119
B.

Rekomendasi ......................................................................................... 120

EPILOG ................................................................................................................ 123


A. Kesan Masyarakat atas Kegiatan KKN di Desa Rancabuaya .. 123
B.

Kesan dan Pesan Anggota Kelompok KKN PILAR .................... 123

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................

viii | K K N P I L A R

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Sasaran dan Target Bidang Pendidikan ....................................... 12
Tabel 1.2 Sasaran dan Target Bidang Lingkungan ......................................13
Tabel 1.3 Sasaran dan Target Bidang Kemasyarakatan..............................13
Tabel 1.4 Sasaran dan Target Bidang Pembangunan ................................. 14
Tabel 1.5 Jadwal Pra-KKN-PpMM ..................................................................15
Tabel 1.6 Jadwal Pelaksanaan Program ..........................................................15
Tabel 1.7 Jadwal Laporan dan Evaluasi Program ........................................ 16
Tabel 1.8 Pendanaan............................................................................................ 16
Tabel 1.9 Sumbangan ........................................................................................... 17
Tabel 3.1 Prasarana Transportasi Darat ........................................................ 30
Tabel 3.2 Prasarana Transportasi Darat........................................................ 30
Tabel 3.3 Prasarana Air Bersih ......................................................................... 30
Tabel 3.4 Prasarana Sanitasi ..............................................................................31
Tabel 3.5 Prasarana/Sarana Umum Lainnya .................................................31
Tabel 4.1 Matriks SWOT Bidang Pendidikan........................................... ..34
Tabel 4.2 Matriks SWOT Bidang Lingkungan ........................................... 36
Tabel 4.3 Matriks SWOT Bidang Kemasyarakatan .................................. 37
Tabel 4.3 Matriks SWOT Bidang Pembangunan....................................... 39

K K N P I L A R | ix

x|KKN PILAR

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1 Batas Wilayah Desa Rancabuaya ............................................. 26
Gambar 3.2 Grafik Keadaan Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin .... 27
Gambar 3.3 Grafik Keadaan Penduduk Berdasarkan Pendidikan ........ 28
Gambar 3.4 Grafik Keadaan Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian
...................................................................................................................................29
Gambar 3.5 Grafik Keadaan Penduduk Berdasarkan Agama .................29
Gambar 4.1 Kegiatan Pengajaran di SD dan SMP ..................................... 44
Gambar 4.2 Kegiatan Pengajaran Komputer ...............................................48
Gambar 4.3 Kegiatan Gerakan Ayo membaca ......................................... 52
Gambar 4.4 Kegiatan Pelatihan rebana sholawat dan tilawah .............. 55
Gambar 4.5 Kegiatan pengajaran bahasa asing .......................................... 58
Gambar 4.6 Kegiatan Seminar Internet di SMP ......................................... 62
Gambar 4.7 Kegiatan Pengajaran TPA .......................................................... 65
Gambar 4.8 Kegiatan Pengadaan Kelengkapan Masjid ........................... 69
Gambar 4.9 Kegiatan Penyuluhan PHBS ..................................................... 72
Gambar 4.10 Kegiatan Pengadaan kelengkapan TPA ............................... 75
Gambar 4.10 Kegiatan Jumat Bersih .............................................................. 77
Gambar 4.11 Kegiatan Senam Sehat ............................................................... 79
Gambar 4.12 Kegiatan Seminar Kewirausahaan ........................................ 83
Gambar 4.13 Kegiatan Pembagian Sembako ............................................... 86
Gambar 4.14 Kegiatan Pengecekan Golongan Darah ...............................90
Gambar 4.15 Kegiatan Penyuluhan Narkotika ...........................................92
Gambar 4.16 Kegiatan HUT RI ....................................................................... 96
K K N P I L A R | xi

Gambar 4.17 Kegiatan Diskusi dan Sharing Administrasi dan


Sponsorship ........................................................................................................ 100
Gambar 4.18 Penutupan KKN dan Pentas Seni ........................................ 103
Gambar 4.19 Kegiatan Pembuatan Nama Dan Papan Nama Jalan ...... 106
Gambar 4.20 Kegiatan Renovasi MCK ....................................................... 109
Gambar 4.21 Kegiatan Pembuatan Gapura ................................................. 112
Gambar 4.22 Kegiatan Renovasi Plang Kantor Desa ...............................114

xii | K K N P I L A R

TABEL IDENTITAS KELOMPOK


Kode 02/Tangerang/Jambe/115

02.02.

Desa Rancabuaya [115]


Kelompok PILAR

115

Dana Rp. 24.450.000,-

J. Mhswa 17 Orang

J.Keg 23 Kegiatan

J.Pembangunan 7 Kegiatan Fisik:


Fisik : Renovasi Majelis Talim,
Pengadaan
Taman

Perlengkapan

Pendidikan

Al

Qursn (TPA), Pembuatan


K K N P I L A R | xiii

Papan

Nama

Pembuatan
Gerakan

Ayo

Jalan,
Gapura,
Membaca,

Renovasi Tempat Mandi,


Cuci dan Kakus (MCK),
Renovasi Plang Kantor Desa
Rancabuaya

xiv | K K N P I L A R

RINGKASAN EKSEKUTIF
Buku ini disusun berdasarkan hasil kegiatan KKN-PpMM
kelompok 107 yang berlokasi di Desa Rancabuaya Kecamatan Jambe
Kabupaten Tanggerang. KKN-PpMM selama 30 hari. KKN-PpMM
kelompok 115 terdiri dari 17 orang mahasiswa dari 6 Fakultas yang
berbeda. Kami namai kelompok ini dengan KKN PILAR dengan nomor
kelompok 115. Tidak kurang dari 22 kegiatan yang kami lakukan di Desa
tersebut, yang sebagian besar merupakan pelayanan kepada masyarakat
dan sebagian kecilnya adalah pemberdayaan. Dengan fokus pada 4
kampung, kegiatan kegiatan yang kami lakukan menghabiskan dana
sekitar 12 Juta rupiah. Dana tersebut kami dapatkan dari iuran anggota
kelompok KKN sebesar Rp. 14.450.000, dana penyertaan Program
K K N P I L A R | xv

Pengabdian pada Masyarakat oleh Dosen (PpMD) UIN Syarif


Hidayatullah Jakarta Rp 10.000.000.
Dari hasil kegiatan yang kami lakukan, terdapat sejumlah
keberhasil yang telah kami raih yaitu:
1. Meningkatnya peran masyarakat dalam membangun desa.
2. Bertambahnya Pengetahuan Masyarakat tentang Perilaku
Hidup sehat dan bersih, Pengetahuan mengenai internet, dann
Pengetahuan mengenai komputer.
3. Bertambahnya motivasi peserta didik di SD, SMP untuk
melanjutkan pendidikan ke jenjang berikutnya.
4. Bertambahnya pengetahuan masyarakat mengenai UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta.
Saat merencanakan dan implementasi kegiatan, terdapat
sejumlah kendala yang kami hadapi, antara lain:
1. Kurangnya waktu untuk melakukan konsolidasi dan koordinasi
dengan berbagai pihak, baik internal anggota kelompok, dosen
pembimbing, pihak sponsor, desa.
2. Kondisi wilayah yang masih terpencil sehingga kegiatan hanya
maksimal di siang hari, di malam hari kurang maksimal.
Namun, sekalipun demikian, kami pada akhirnya bisa
merampungkan sebagian besar rencana kegiatan kami. Adapun
kekurangan-kekurangannya adalah:
1. Masih terdapat fasilitas umum yang perlu ditambahkan seperti
renovasi MCK di beberapa kampung dan renovasi mushola.
Karena pada Kegiatan yang kami lakukan hanya satu MCK yang
dapat kami renovasi.

xvi | K K N P I L A R

2. Kami merekomendasikan agar perlu diadakan kegiatan


pelayanan dan pemberdayaan yang berkelanjutan karena kami
tidak dapat mengontrol desa Rancabuaya secara rutin.

PROLOG
Kegiatan pengabdian kepada masyarakat merupakan bagian
dari tugas wajib seorang dosen yang tertuang dalam Tridarma
Perguruan Tinggi. Diantara bentuk kegiatan pengabdian kepada
masyarakat yaitu menjadi pembimbing pelaksanaan Kuliah Kerja Nyata
(KKN) yang dilaksanakan oleh mahasiswa.
Tahun 2015 ini, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta memfokuskan
wilayah pelaksanaan KKN diwilayah sekitar kampus yaitu Tangerang
dan Bogor. Untuk kelompok 115, KKN dilaksanakan di Desa
Rancabuaya, Kecamatan Jambe, Kabupaten Tangerang, Banten.
Alhamdulillah, buku seri laporan KKN-PpMM kelompok 115 ini
dapat diselesaikan oleh mahasiswa. Buku ini merupakan format baru
K K N P I L A R | xvii

sistem laporan KKN yang sebelumnya berbentuk dokumen cetak


berukuran A4, perubahan ini patut diapresiasi sebagai sebuah
kemajuan dalam pembuatan laporan. Buku ini diharapkan bisa
memberi manfaat lebih dari bentuk laporan-laporan KKN-PpMM
sebelumnya.
KKN merupakan kewajiban setiap mahasiswa Universitas
Islam UIN Syarif Hidayatullah Jakarta semester tujuh yang telah
memenuhi beberapa syarat, program ini wajib diikuti oleh semua
mahasiswa di beberapa fakultas sebagai ajang untuk belajar
mempraktekan teori dan ilmu yang didapat selama menempuh
pendidikan selama 6 semester. KKN juga berperan dalam membentuk
kedewasaan mahasiswa dalam berfikir menghadapi kenyataan hidup di
tengah masyarakat. bagaimana menghadapi sikap masyasrakat yang
beragam untuk memajukan lokasi tempat KKN.
Sebagai pembimbing KKN-PpMM kelompok 115 yang berlokasi
di desa Rancabuaya Kec. Jambe, Kab. Tanggerang mengucapkan
terimakasih

kepada

beberapa

pihak

yang

telah

membantu

terlaksananya KKN-PpMM ini, kepada lembaga PPM UIN Jakarta,


kepada jajaran pemerintah setempat, dan juga kepada mahasiswa yang
telah menyelesaikan KKN-PpMM. Saya selaku pembimbing berharap
perjuangan dalam bermasyarakat tidak terhenti sampai disini, KKN
hanyalah awal dari perjuangan mereka dalam bermasyarakat dan
menjadi agen perubahan dalam masyarakat.
Semoga pengalaman yang didapat dari KKN bermanfaat untuk
mereka dalam menempuh masa depan, dan juga menjadi titik awal
partisipasi mereka dalam membangun bangsa ini ke arah yang lebih
baik. Akhirnya, kepada semua pembaca buku ini semoga buku yang ada
xviii | K K N P I L A R

ditangan anda ini memberi manfaat dan kami berharap saran dan
masukan dari para pembaca karena buku ini masih perlu perbaikan
karena masih terdapat beberapa kekurangan.
Ciputat, 14 September 2015
Dosen Pembimbing
KKN-PpMM Kelompok 115

Nuryasin, ST, M.Kom


NIP : 19760715 201101100

K K N P I L A R | xix

BAB I
PENDAHULUAN
A. Dasar Pemikiran
Unsur utama dalam pembentukan masyarakat ideal adalah
masyarakat yang berfungsi untuk memberikan sumbangan bagi
pembangunan masyarakat. Penilaian tentang masyarakat ideal
dipengaruhi oleh beberapa bidang yaitu bidang pendidikan,
kemasyarakatan dan lingkungan. Sumbangan tersebut berupa rumusan
berbagai kebutuhhan mereka, merencanakan pemenuhannya dan
melaksanakannya dengan penuh tanggung jawab. Dalam membentuk
unsur dan komponen sosial peranan dari pemerintah langsung dan
partisipasi masyarakat itu sendirilah menjadikan terciptanya suatu
konsep masyarakat ideal. Pada faktanya dalam bidang kemasyarakatan
modern masyarakatnya masih jauh akan konsep masyarakat ideal
sebagaimana yang dijelaskan sebelumnya.
Dalam bidang pendidikan, pendidikan merupakan pondasi
terpenting bagi suatu negara. Pendidikan merupakan faktor penting
untuk mengentaskan rakyat dari kebodohan, keterbelakangan dan
kemiskinan. Pemerintah

berkewajiban mencerdaskan kehidupan

bangsa, hal tersebut sesuai dengan yang tercantum pada UndangUndang Dasar 1945 bahwa setiap warga negara berhak mendapatkan
pendidikan yang layak. Tetapi kenyataannya, saat ini tingkat
pendidikan di Indonesia masih jauh dari kata layak, sebab masih
banyak masyarakat yang belum mendapatkan pendidikan yang sesuai
dengan yang semestinya.
KKN PILAR |1

Dengan terciptanya masyarakat ideal makan akan tercipta


lingkungan yang sehat. Karena masyarakat ideal akan bertanggung
jawab terhadap lingkungan sekitarnya Kesehatan lingkungan adalah
upaya untuk melindungi kesehatan manusia melalui, pengelolaan,
pengawasan, dan pencegahan faktor-faktor lingkungan yang dapat
mengganggu kesehatan manusia. Seiring dengan peningkatan jumlah
penduduk dan tumbuhnya perekonomian, terjadi peningkatan
kuantitas sampah dan munculnya jenis sampah yang baru. Lingkungan
menjadi pengaruh utama bagi kesehatan seseorang dan mempengaruhi
kenyamanan seseorang dalam melakukan aktivitas sehari-hari.
pengelolaan lingkungan hidup atau sumber daya alam yang tepat akan
mampu memberikan manfaat bagi hidup manusia itu sendiri.
Sebaliknya, eksploitasi yang berlebihan terhadap lingkungan hidup
dapat mendatangkan bencana bagi umat manusia itu sendiri.
Mahasiswa sebagai kalangan muda yang telah mampu
membentuk suatu pandangan generasi tersendiri yang identik sebagai
sosok yang idealis dan menjunjung tinggi nilai-nilai keilmuan. Pola
pemikiran mahasiswa yang variatif dan penuh inisiatif dan inovasi serta
pembentukan kepada sebuah insan pengabdi akan memberikan sikap
aktif, progresif, dan dinamis sehingga tradisi pemikiran berlandaskan
keilmiahan pun menjadi suatu ciri khas yang kental bagi mahasiswa.
Hal inilah yang menginspirasi diselenggarakannya kegiatan
Kuliah Kerja Nyata (KKN). Kuliah Kerja Nyata (KKN) diharapkan
mahasiswa mampu menjawab permasalahan yang ada di Masyarakat.
KKN merupakan kegiatan intrakurikuler mahasiswa dalam bentuk
pengabdian ke masyarakat secara interdisipliner dan lintas sektoral,
dengan maksud mengembangkan kepribadian mahasiswa (Personality
2|KKN PILAR

development), yaitu pengembangan kepekaan rasa, persepsi, dan kognisi


sosial mahasiswa.
Melalui program KKN, kami selaku mahasiswa UIN Syarif
Hidayatullah berusaha menggali, mengembangkan potensi masyarakat
dan juga membantu pada berbagai kegiatan perihal kegiatan
pendidikan, kemasyarkatan dan lingkungan, baik yang bersifat formal
maupun non formal. Selain itu, diharapkan para mahasiswa
mendapatkan pengetahuan dan pengalaman dalam berinteraksi dengan
masyarakat luas serta mampu membantu menyelesaikan masalahmasalah yang timbul ditengah masyarakat.
B. Kondisi Umum Desa Rancabuaya
Berdasarkan hasil survey yang telah dilakukan di Desa Ranca
Buaya, Kecamatan Jambe, Kabupaten Tangerang kami mendapatkan
beberapa data dari hasil wawancara dan identifikasi wilayah. Jumlah
penduduk di Desa Rancabuaya terdapat 3.097 jiwa dengan 854 kepala
keluarga. Penduduk yang berdomisili di Desa Rancabuaya ini masih
100% penduduk asli. Desa Rancabuaya memiliki 5 Rukun Warga (RW)
dan 14 Rukun Tetangga(RT). Dilihat dari tingkat pendidikannya,
penduduk yang mengenyam pendidikan hingga perguruan tinggi di
wilahyah ini bisa dibilang cukup minim, yaitu hanya sekitar 1%.
Kemudian yang hingga tingkat SMA/Sederajat terdapat hingga 41%.
Sedangkan yang hanya tamat sampai jenjang SMP/Sederajat terdapat
29%. Dan terakhir yang hanya pada tingkat SD/Sederajat terdapat
hingga 29%.
Masyarakat di desa Rancabuaya rata-rata bermata pencaharian
sebagai karyawan swasta. Sebagian besar warga beragama islam, dan
KKN PILAR |3

sebagian kecilnya beragama kristen. Masih banyak hal yang perlu


diperhatikan, diantaranya pengadaan sarana umum untuk serta
kegiatan penduduk sekitar, pola berpikir masyarakat terhadap
pendidikan, lingkungan, kesehatan dan kemasyarakatan.

C. Permasalahan/Aset Utama Desa Rancabuaya


Berdasarkan data kondisi umum Desa Rancabuaya kami
menemukan beberapa permasalahan. Beberapa permasalahan di Desa
Rancabuaya dibagi menjadi 3 bidang yaitu bidang pendidikan,
lingkungan dan kemasyarakatan yang dapat dilihat sebagai berikut :
1. Bidang Pendidikan
Masyarakat di Desa Rancabuaya Kecamatan Jambe Kabupaten
Tanggerang

merupakan

masyarakat

yang

hidup

dengan

mengandalkan mata pencaharian sebagai buruh dan petani. Jika hari


Minggu, masyarakat tersebut menjual hasil pertanian dalam bentuk
sayuran dan buah-buahan ke pasar. Sedangkan bagi masyarakat yang
bermata pencaharian sebagai buruh pendapatan yang mereka peroleh
sangat bergantung pada ada tidaknya pesanan material yang akan
mereka muat. Dari tingkat pendapatan mereka yang rendah, ini juga
mempengaruhi pada tingkat pendidikannya. Umumnya, tingkat
pendidikan masyarakat setempat tergolong masih rendah. Banyak dari
mereka yang hanya lulusan SMP. Bertitik tolak permasalahan tersebut,
maka dengan segala keterbatasan yang dimiliki dan dengan adanya
upaya untuk membantu masyarakat, oleh karena itu diperlukan
kegiatan yang mendukung pendidikan agar masyarakat dapat memiliki
pengetahuan dan keahlian diluar dari pendidikan formal yang sudah
mereka dapatkan sebelumnya. Seperti belajar bahasa asing (Bahasa
4|KKN PILAR

Arab dan Inggris) , Selain itu agar menambah keahlian anak-anak Desa
Rancabuaya dalam komputer maka perlu diadakannya kegiatan
pengajaran komputer dan seminar mengenai teknologi informasi.
Permasalahan lainnya yaitu kurang minatnya anak-anak dalam hal
membaca.
2. Bidang Lingkungan
Permasalahan dalam bidang lingkungan di Desa Rancabuaya
yaitu kurangnya kesadaran masyarakat untuk menjaga kebersihan
lingkungan tempat tinggal mereka merupakan salah satu faktor yang
menyebabkan permasalahan kebersihan ini, sehingga sangat perlu
diadakannya kegiatan-kegiatan seperti penyuluhan perilaku hidup
bersih dan sehat. Permasalahan lainnya yaitu,.
3. Bidang Kemasyarakatan
Permasalahan dalam bidang kemasyarakatan yaitu masih
kurangnya kesadaran masyarakat dalam menjalankan kegiatan di Desa
Rancabuaya seperti kegiatan karang taruna sehingga perlu diadakan
Diskusi dan Sharing Administrasi dan Sponsorship.
4. Bidang Pembangunan
Pada Desa Rancabuaya tidak banyak petunjuk/plang yang ada,
sehingga sulit mengetahui pos-pos atau batas-batas di desa Rancabuaya
antara kampung satu dengan yang lain. Selain itu belum terdapatnya
gapura dikampung manukung kidul desa Rancabuaya. Permasalahn
lainnya mengenai tingkat kesadaran untuk memelihara fasilitas umum
seperti WC umum Desa Rancabuaya,
KKN PILAR |5

Pada desa Rancabuaya terdapat beberapa MCK yang dapat


dimanfaatkan oleh warga sekitar namun beberapa MCK namun karena
kurangnya kesadaran warga dalam memliharanya kondisi MCK
tersebut termasuk dalam kondisi yang kurang layak. Selain itu plang
nama kantor desa Rancabuaya pun sangat tidak terawat , tiang-tiang
plang nama kantor desa sudah berkarat sehingga dalam jangka waktu
beberapa tahun plang tersebut tentu sudah tidak dapat berdiri dan
dengan tidak adanya plang naka kantor desa akan menyulitkan warga
pendatang dalam menemukan kantor desa Rancabuaya.
D. Kompetensi Anggota Kelompok KKN PILAR
Kegiatan ini dilaksanakan oleh mahasiswa/i Universitas Islam
Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta yang terdiri dari 17 orang mahasiswa
dan mahasiswi dari 6

fakultas diantaranya Fakultas Sains dan

Teknologi, Fakultas Adab dan Humaniora, Fakultas Ekonomi dan


Bisnis, Fakultas Syariah dan Hukum, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu
Politik dan Fakultas Ushuludin. Kelompok ini terdidri dari fakultas dan
jurusan yang berbeda sehingga kami memiliki paduan konsentrasi yang
berbeda-beda. Berikut ini daftar nama beserta kompetensi yang dimiliki
oleh mahasiswa/i peserta KKN-PpMM sebagai berikut:
Muhammad Rizqi Azhari adalah mahasiswa fakultas Sains dan
Teknologi jurusan Teknik Informatika. Ia memiliki kompetensi di
bidang kesehatan yaitu memiliki kemampuan untuk mengecek
golongan darah seseorang dan kegiatan yang berkaitan dengan palang
merah. Selain itu ia juga memiliki kemampuan di bidang pendidikan
yaitu memberikan bimbingan belajar kepada anak SD dan SMP. I
memiliki kemampuannya dalam bidang teknologi informasi yaitu
6|KKN PILAR

dalam membangun sebuah aplikasi berbasis desktop ataupun berbasis


web. Dalam kelompok KKN-PpMM 115 ia menjabat sebagai ketua
kelompok.
Selanjutnya, Isnaini Aulianingtias adalah mahasiswi fakultas
Sains dan

Teknologi jurusan Teknik Informatika. Ia memiliki

kompetensi di bidang pendidikan yaitu memiliki kemampuan dalam


mengajar komputer kepada anak SD, SMP ataupun SMA. Selain itu ia
juga memiliki kemampuan dibidang teknologi informasi yaitu
merancang dan membangun aplikasi berbasis desktop, web dan
database SQL. Dalam kelompok KKN-PpMM 115 ia menjabat sebagai
sekretaris.
Selanjutnya, Rahmi Utami Zamri adalah mahasiswi fakultas
Ilmu Sosial dan Ilmu Politik jurusan Sosiologi. Ia memiliki kemampuan
dalam bidang ilmu sosial khususnya ilmu sosiologi. Selain itu ia juga
memiliki kemampuan dibidang olahraga. Dalam kelompok KKNPpMM 115 ia menjabat sebagai bendahara.
Selanjutnya, Ghina anisa adalah mahasiswi fakultas Sains dan
Teknologi jurusan Teknik Informatika. Ia memiliki komptensi
akademik pada bidang pendidikan komputer atau teknologi informasi.
Selain itu ia juga berkompeten pada bidang kerajinan tangan seperti
membuat karya seni dari barang bekas. Jabatan ia dalam kelompok 115
ia sebagai seksi konsumsi.
Selanjutnya, Maulana Hasanudin adalah mahasiswa fakultas
Syariah dan Hukum jurusan Perbankan Syariah. Ia memiliki
kemampuan dalam bidang perbankan khususnya perbankan syariah.
Selain itu ia juga memiliki kemampuan dibidang olahraga seperti sepak
bola. Dalam kelompok KKN-PpMM 115 ia menjabat sebagai seksi
perlengkapan.
KKN PILAR |7

Selanjutnya, Osi Amelia adalah mahasiswi fakultas Adab dan


Humaniora jurusan Bahasa dan Sastra Inggris. Ia memiliki kemampuan
dalam bidang pendidikan bahasa inggris seperti mengajar bahasa
inggris. Selain itu ia juga memiliki kemampuan dalam memberikan
bimbingan belajar kepada anak SD. Dalam kelompok KKN-PpMM 115
ia menjabat sebagai seksi sponsorship.
Selanjutnya, Arfah Dzumillah adalah mahasiswi fakultas Adab
dan Humaniora jurusan Bahasa dan Sastra Inggris. Ia memiliki
kemampuan dalam bidang pendidikan bahasa inggris dan bahasa arab
seperti mengajar bahasa inggris dan mengajar bahasa arab. Selain itu ia
juga memiliki kemampuan dalam bidang keagamaan khususnya dalam
mengajar mengaji TPA. Dalam kelompok KKN-PpMM 115 ia menjabat
sebagai seksi konsumsi.
Selanjutnya, Alex Prasetiyo adalah mahasiswa fakultas Syariah
dan Hukum jurusan Perbankan Syariah. Ia memiliki kemampuan dalam
bidang perbankan khususnya perbankan syariah. Selain itu ia juga
memiliki kemampuan dibidang olahraga seperti sepak bola dan seluruh
cabang olahraga.Ia juga memiliki keampuan dalam bidang teknologi
informasi yaitu dapat mengoperasikan miscrosoft office. Dalam
kelompok KKN-PpMM 115 ia menjabat sebagai seksi sponsorship.
Selanjutnya, Ahmad Kahfi Hazami adalah mahasiswa fakultas
Syariah dan Hukum jurusan Perbankan Syariah. Ia memiliki
kemampuan dalam bidang perbankan khususnya perbankan syariah.
Selain itu ia juga memiliki kemampuan dibidang olahraga seperti sepak
bola dan beberapa cabang olahraga. Dalam kelompok KKN-PpMM 115
ia menjabat sebagai seksi acara.

8|KKN PILAR

Selanjutnya, Dita Marwati adalah mahasiswi fakultas Ekonomi


dan Bisnis jurusan Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan. Ia memiliki
kemampuan dalam bidang ekonomi khususnyailmu ekonomi. Selain itu
ia juga memiliki kemampuan dibidang seni seperti menari. Dalam
kelompok KKN-PpMM 115 ia menjabat sebagai seksi humas.
Selanjutnya, Nurlaela adalah mahasiswi fakultas Ekonomi dan
Bisnis jurusan Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan. Ia memiliki
kemampuan dalam bidang ekonomi khususnya akuntansi. Selain itu ia
juga memiliki kemampuan dibidang bahasa seperti bahasa inggris.
Dalam kelompok KKN-PpMM 115 ia menjabat sebagai seksi humas.
Selanjutnya, Maulana Iskandar adalah mahasiswa fakultas
Ushuludin jurusan Tafsir Hadis. Ia memiliki kemampuan dalam bidang
keagamaan khususnya ilmu alquran. Selain itu ia juga memiliki
kemampuan dibidang kesenian seperti dapat memainkan alat musik
rebana. Dalam kelompok KKN-PpMM 115 ia menjabat sebagai seksi
perlengkapan.
Selanjutnya, Nurul Fathya Zahra adalah mahasiswi fakultas
Ilmu Sosial dan Ilmu Politik jurusan Sosiologi. Ia memiliki kemampuan
dalam bidang ilmu sosial khususnya ilmu sosiologi. Selain itu ia juga
memiliki kemampuan dalam bidang kesenian seperti mampu membuat
beberapa kerajinan tangan (bros). Dalam kelompok KKN-PpMM 115 ia
menjabat sebagai seksi acara.
Selanjutnya, Ayu Rosalia adalah mahasiswi fakultas Ilmu Sosial
dan Ilmu Politik jurusan Sosiologi. Ia memiliki kemampuan dalam
bidang ilmu sosial khususnya ilmu sosiologi. Selain itu ia juga memiliki
kemampuan dalam bidang kesenian seperti mampu membuat beberapa
kerajinan tangan dan memiliki kemampuan melukis. Dalam kelompok
KKN-PpMM 115 ia menjabat sebagai seksi acara.
KKN PILAR |9

Selanjutnya, Chaerul Riska Aulia adalah mahasiswa fakultas


Adab dan Humaniora jurusan Bahasa dan Sastra Arab. Ia memiliki
kemampuan dalam bidang fotografi. Selain itu ia juga memiliki
kemampuan bercocok tanam. Dalam kelompok KKN-PpMM 115 ia
menjabat sebagai seksi dekdok.
Selanjutnya, Moch. Qomary adalah mahasiswa fakultas
Ushuludin jurusan Tafsir Hadis. Ia memiliki kemampuan dalam bidang
keagamaan khususnya ilmu alquran. Selain itu ia juga memiliki
kemampuan dibidang olahraga seperti dapat bermain sepak bola.
Dalam kelompok KKN-PpMM 115 ia menjabat sebagai seksi dekdok.
Selanjutnya,

Abdul

Basith

adalah

mahasiswa

fakultas

Ushuludin jurusan Tafsir Hadis. Ia memiliki kemampuan dalam bidang


keagamaan seperti mampu dalam mengajar ilmu alquran dan tilawah.
Selain itu ia juga memiliki kemampuan dibidang kesenian seperti dapat
bermain banjari. Dalam kelompok KKN-PpMM 115 ia menjabat sebagai
seksi perlengkapan.
E. Fokus atau Prioritas Program
Dengan permasalahan yang ada di Desa Rancabuaya serta
kompetensi anggota kelompok KKN PILAR, kami mengadakan
penyuluhan, pelatihan, pengajaran dan diskusi dengan harapan dapat
menjadi bekal untuk warga Desa Rancabuaya dalam kehidupan seharihari. Adapun fokus atau program kami dibagi menjadi 4 bidang antara
lain :
1. Bidang Pendidikan
Dari permasalahan yang telah dijelaskan sebelumnya kami akan
bermaksud untuk membuat suatu program kerja yang berisikan
10 | K K N P I L A R

tentang kegiatan yang mendukung pendidikan agar masyarakat dapat


memiliki pengetahuan dan keahlian diluar dari pendidikan formal yang
sudah mereka dapatkan sebelumnya. Fokus atau prioritas kegiatan
yang akan dilakukan dalam bidang pendidikan yaitu seminar teknologi
informasi mengenai internet, gerakan ayo membaca, pengajaran
komputer dan bahasa asing, pengajaran TPA, pengajaran SD dan SMP
dan pengajaran alat musik rebana dan shalawat.
2. Bidang Lingkungan
Pada permasalahan dibidang lingkungan yang telah dijelaskan
sebelumnya kami akan bermaksud untuk membuat suatu program
kerja yang berisikan tentang kegiatan yang mendukung terciptanya
lingkungan yang sehat dan bersih agar tercipta masyarakat yang sadar
akan lingkungan sekitarnya. Fokus atau prioritas kegiatan dalam
bidang lingkungan yaitu penyuluhan PHBS, kegiatan Jumat bersih,
pengadaan kelengkapan mushola/masjid, dan pengadaan kelengkapan
TPA,
3. Bidang Kemasyarakatan
Pada permasalahan dibidang kemasyarakatan yang telah
dijelaskan sebelumnya kami akan bermaksud untuk membuat suatu
program kerja yang berisikan tentang kegiatan yang mendukung
terciptanya masyarakat yang penuh inovatif dan kreatif dalam
menjalankan kegiatan yang berkaitan dengan masyarakat umum. Fokus
atau prioritas kegiatan dalam bidang kemasyarakatan yaitu seminar
kewirausahaan, pembekalan keterampilan masyarakat, kegiatan senam
sehat, pengecekan golongan darah, Diskusi dan Sharing Administrasi
K K N P I L A R | 11

dan Sponsorship, penyuluhan narkotika, perayaan HUT RI, dan


pemberian sembako.
4. Bidang Pembangunan
Pada permasalahan dibidang pembangunan yang telah
dijelaskan sebelumnya kami akan bermaksud untuk membuat suatu
program kerja yang berisikan tentang kegiatan yang dapat mendukung
terciptanya fasilitas umum yang bersih dan nyaman ketika digunakan
atau dilihat. Fokus atau prioritas kegiatan dalam bidang pembangunan
yaitu pembuatan papan nama jalan, renovasi MCK, pembuatan gapura
desa, dan renovasi plang kantor desa
F. Sasaran dan Target
1. Bidang Pendidikan
0.1Tabel 1.1 Sasaran dan Target Bidang Pendidikan

No

KEGIATAN

Pengabdian
pendidikan
pengajaran

Pengajaran TPA

Gerakan
membaca

Pengajaran
Komputer

12 | K K N P I L A R

SASARAN

TARGET

Siswa/siswi
60 orang
& sekolah (SD dan
siswa/siswi dari
SMP)
SMP dan SD di Desa
Rancabuaya
Anak-anak TPA

ayo Siswa SD & SMP,


masyarakat umum

20 anak di Desa
Rancabuaya
20 anak di Desa
Rancabuaya

Siswa SD, SMP 15 orang masyarakat


dan masyarakat di Desa Rancabuaya
umum

Pengajaran bahasa Siswa SD ,SMP 15 orang masyarakat


asing
dan masyarakat di Desa Rancabuaya
umum

Pengajaran
alat Masyarakat Desa
musik rebana dan Rancabuaya
shalawat

20 orang
masyarakat di Desa
Rancabuaya

Seminar
dan Masyarakat Desa
pelatihan teknologi Rancabuaya.
informasi mengenai
manfaat internet

50 orang
masyarakat di Desa
Rancabuaya

2. Bidang Lingkungan
0.2Tabel 1.2 Sasaran dan Target Bidang Lingkungan

No

KEGIATAN

SASARAN

TARGET

Jumat Bersih

Masyarakat
Rancabuaya

Seluruh warga Desa


Rancabuaya

Pengadaan
kelengkapan
mushola/masjid

Masjid
mushola

atau

2 Masjid di Desa
Rancabuaya

Penyuluhan
Siswa/i SD di Desa
perilaku
hidup Rancabuaya
bersih dan sehat

50 siswa/I SD di
Desa Rancabuaya

4.

Pengadaan
kelengkapan TPA

TPA di desa
Rancabuaya

12 TPA di desa
rancabuaya

3. Bidang Kemasyarakatan
0.3Tabel 1.3 Sasaran dan Target Bidang Kemasyarakatan

No

KEGIATAN

SASARAN

TARGET

K K N P I L A R | 13

HUT RI

Masyarakat
umum

Seluruh
Masyarakat

Pengecekan
golongan darah

Masyarakat
Rancabuaya

60 Siswa/i SMP di
Desa Rancabuaya

Pembekalan
keterampilan
masyarakat

Ibu-ibu
dan
remaja
Desa
Rancabuaya

30 ibu-ibu di desa
Rancabuaya

Senam Sehat

Ibu-ibu
Desa
Rancabuaya

50 ibu-ibu di desa
Rancabuaya

Seminar
kewirausahawan

Masyarakat Desa
Rancabuaya

Sleuruh
Masyarakat

Pemberian sembako Masyarakat yang 50 keluarga kurang


murah
kurang mampu di
mampu dari 5
Desa Rancabuaya
jaro(RW)

Diskusi dan Sharing Pemuda


dan
Desa
Administrasi
dan pemudi
Rancabuaya
Sponsorship

Penyuluhan
narkotika

Siswa SD ,SMP
dan masyarakat
umum

9.

Pentas Seni

Masyarakat
Umum

20 pemuda dan
pemudi

60 siswa dan siswi


desa rancabuaya
Seluruh
masyarakat desa
Rancabuaya

4. Bidang Pembangunan
0.4Tabel 1.4 Sasaran dan Target Bidang Pembangunan

No
1

KEGIATAN
Renovasi MCK

14 | K K N P I L A R

SASARAN

TARGET

MCK di Desa
Rancabuaya

1 MCK di Desa
Rancabuaya

Pembuatan
nama jalan

papan Desa Rancabuaya

16 titik
persimpangan di
Desa Rancabuaya

Pembuatan gapura Desa Rancabuaya


desa.

1 kampung di desa
Rancabuaya

4.

Pembuatan
kantor desa

Plang Plang
nama
kantor desa

1 Plang nama
kantor desa

5. Jadwal Pelaksanaan Program


Jadwal pelaksanaan program dibagi kedalam 3 bagian yaitu
pertama: Pra KKN-PpMM, kedua: Implementasi Program di Lokasi KKN,
dan ketiga: Laporan dan Evaluasi Program.
a. Pra-KKN PpMM 2015 (Mei-Juli 2015)
0.5Tabel 1.5 Jadwal Pra-KKN-PpMM

No

Uraian Kegiatan

Waktu

1.

Pembentukan Kelompok

Mei 2015

2.

Penyusunan Proposal

Mei-Juli 2015

3.

Pembekalan

04 Juni 2015

4.

Survey

Juni 2015

5.

Pelepasan

30 Juli 2015

b. Pelaksanaan Program di Lokasi KKN (30 Juli-30 Agustus 2015)


0.6Tabel 1.6 Jadwal Pelaksanaan Program

No

Uraian Kegiatan

Waktu

1.

Pembukaan di Lokasi KKN

3 Agst 2015

2.

Pengenalan Lokasi dan Masyarakat

1-9 Agst 2015

3.

Implementasi Program

3 Agst 1 Sept 2015

4.

Penutupan

31 Agst 2015
K K N P I L A R | 15

5.

Kunjungan Dosen Pembimbing

2 Agst 2015
16 Agst 2015
30 Agst 2015

c. Laporan dan Evaluasi Program (September-Desember 2015)


0.7Tabel 1.7 Jadwal Laporan dan Evaluasi Program

No
1.
2.
3.
4.

Uraian Kegiatan

Waktu

Penyusunan Buku Laporan Hasil


KKN-PpMM
Penyelesaian dan Pengunggahan Film
Dokumenter

1 Sept-15 Okt 2015

Pengesahan dan Penerbitan Buku


Laporan
Pengiriman Buku Laporan Hasil KKNPpMM

20 Okt 2015

1 Sept-15 Okt 2015

25-30 kt 2015

6. Pendanaan dan Sumbangan


a. Pendanaan
0.8Tabel 1.8 Pendanaan

No

Uraian Asal Dana

Jumlah
Rp

16.830.000

2.

Konstribusi mahasiswa anggota


kelompok @990.000
Dana penyertaan Program Pengabdian
Masyarakat
oleh Dosen (PpMD 2015)

Rp

10.000.000

3.

Hasil Fund Rising

Rp

1.265.000

Rp

28.095.000

1.

TOTAL
b. Sumbangan

16 | K K N P I L A R

0.9Tabel 1.9 Sumbangan

No

Uraian Asal Sumbangan

Jumlah

1.

Sumbangan Hamba Allah

Rp

1.000.000

2.

Sumbangan keluarga anggota KKN

Rp

200.000

3.

Sumbangan masyarakat di sekitar


Gintung
TOTAL

Rp

65.000

Rp

1.265.000

K K N P I L A R | 17

18 | K K N P I L A R

BAB II
METODE PELAKSANAAN PROGRAM
A. Metode Intervensi Sosial
Intervensi sosial adalah upaya perubahan terencana terhadap
individu, kelompok, maupun komunitas. Dikatakan perubahan
terencana agar upaya bantuan yang diberikan dapat dievaluasi dan
diukur keberhasilannya. Intervensi sosial dapat pula diartikan sebagai
suatu upaya untuk memperbaiki keberfungsian sosial dari kelompok
sasaran

perubahan,

dalam

hal

ini,

individu,

keluarga,

dan

kelompok. Keberfungsian sosial menunjuk pada kondisi di mana


seseorang dapat berperan sebagaimana seharusnya sesuai dengan
harapan lingkungan dan peran yang dimilikinya.
Hal yang paling penting bagi community worker dalam isu
intervensi dan pengembangan masyarakat adalah membedakan antara
kebutuhan dan keinginan masyarakat. Agar progam tepat guna dan
tepat sasaran harus didasarkan pada kebutuhan bukan pada keinginan
masyarakat. Kebutuhan tidak selalu bersifat absolut karena itu perlu
diperhatikan masalah prioritas dan relatifitas dari kebutuhan
masyarakat. Terkait prioritas harus diperhatikan oleh seorang
community worker bahwa mana yang lebih mendasar dan mana yang lebih
memberikan efek yang paling besar dan luas terhadap kesejahteraan
masyarakat. Sementara relatifitas kebutuahan tergantung pada unsur
waktu, tempat, dan lingkungan sosial yang menjadi sasaaran utama.
Agar lebih optimal dalam melakukan penilaian terhadap
permasalahan dan kebutuhan masyarakat sebelum dilakukan
intervensi untuk pelayanan dan pemberdayaan masyarakat, Green
K K N P I L A R | 19

1(1987) mengusulkan

beberapa metode yang dapat digunakan. Metode-

metode ini dapat digunakan sesuai kondisi, baik kondisi objektif


masyarakat sasaran ataupun kondisi kelompok mahasiswa KKN
sebagai community worke r. Metode yang ditawarkan Green antara lain;
studi pustaka, metode delbecq (nominal group process), metode Delphi,
metode curah pendapat (brainstorming), dan metode diskusi kelompok
terfokus (focus group discussion - FGD)1 . Dari lima metode yang diuraikan
di atas, ada tiga metode intervensi yang dipakai dalam penelitian ini,
Studi pustaka, Delphi, dan Focus Group Discussion. Uraianya sebagai
berikut:
1. Studi Pustaka
Metode studi pustaka dapat dilakukan melalui upaya
mempelajari dokumen-dokumen terkait masyarakat setempat berupa
laporan-laporan pembangunan, profil daerah, laporan-laporan progam
pengembangan masyarakat yang pernah dilakukan di lokasi sasaran
oleh community worker sebelumnya. Misalnya melakukan atau
mempelajari data-data desa Rancabuaya yang terdapat dalam buku
profil desa.
2. Metode Delphi
Metode ini tidak dilakukan melalui pertemuan atau satu forum,
tapi dengan menggunakan kuesioner sebagai instrumen untuk
mengidentifikasi masalah dan kebutuhan masyarakat.

TIM PPM UIN JAKARTA. Pedoman Pelaksanaan Pengabdian Kepada


Masyarakat Oleh Mahasiswa (Jakarta: Pusat Pengabdian Kepada Masyarakat UIN
Jakarta, 2013), h. 63.
1

20 | K K N P I L A R

Langkahnya: mencari responden yang dianggap kompeten


untuk menjawab tema yang ditentukan, baik dalam masalah
pendidikan, lingkungan, kemasyarakatan, dan pembangunan atau
kebutuhan yang lain.
3. Focus Group Discussion (FGD)
Metode ini diadaptasi dari salah satu metode pengumpulan data
dalam penelitian kualitatif. Metode ini ada kemiripan dengan metode
curah pendapat namun yang membedakan adalah diskusi dilakukan
beberapa putaran, tidak hanya sekali putaran seperti metode curah
pendapat. Dari beberapa putaran diskusi nantinya dibuat laporan hasil
kesimpulan akhir. Dari hasil kesimpulan akhir inilah kemudian
diintervensi dalamm pengembangan masyarakat. FGD seringkali
diterapkan dalam aplikasi program-progam yang telah direncanakan
setelah intervensi akhir. Misalnya, dalam program pelatihan kerajinan
tangan yang dilaksanakan bersama ibu-ibu dan remaja warga Kampung
Manukung Kidul.

B. Pendekatan dalam Pemberdayaan Masyarakat


Dalam pelaksaaannya, metode yang digunakan adalah metode
problem solving sebagai dasar metode penelitian kami selama melakukan
penelitian disana. Definisi metode problem solving menurut beberapa ahli:
MuQodin ( 2002 ) mengatakan bahwa problem solving adalah
merupakan suatu keterampilan yang meliputi kemampuan untuk
mencari informasi, menganalisa situasi, mengidentifikasi masalah
dengan tujuan untuk menghasilkan alternatif tindakan, kemudian
mempertimbangkan alternatif tersebut sehubungan dengan hasil yang
K K N P I L A R | 21

dicapai dan pada akhirnya melaksanakan rencana dengan melakukan


suatu tindakan yang tepat.
Menurut John Dewey, sebagaimana dikutip oleh Saiful Bahri
Djamarah, belajar memecahkan masalah itu berlangsung sebagai
berikut: Individu menyadari masalah bila ia dihadapkan kepada situasi
keraguan dan kekaburan sehingga menemukan adanya semacam
kesulitan.
Menurut Syaiful Bahri Djamara (2006 : 103) bahwa Metode
problem solving (metode pemecahan masalah) bukan hanya sekedar
metode mengajar tetapi juga merupakan suatu metode berfikir, sebab
dalam problem solving dapat menggunakan metode lain yang dimulai
dari mencari data sampai kepada menarik kesimpulan.
Menurut Gulo (2002:111) menyatakan bahwa problem solving
adalah metode yang mengajarkan penyelesaian masalah dengan
memberikan penekanan pada terselesaikannya suatu masalah secara
menalar.
Problem Solving yaitu memecahkan suatu masalah yang
menghasilkan suatu solusi atas permasalahan yang dihadapi dengan
terlebih dahulu mengidentifikasi permasalahan berdasarkan data dan
informasi yang akurat melalui suatu proses intelektual dan
professional2. Setelah mengetahui apa yang dimaksud dengan problem
solving kami melakukan tahapan-tahapan dalam metode tersebut
untuk penyelesaian masalah yang terjadi di tempat pelaksanaan
kegiatan KKN-PpMM yaitu Desa Rancabuaya.

Dr Yasril Yazid, Metode Penelitian. Pekanbaru Uin Suska riau. 2009 hlm

13

22 | K K N P I L A R

Pertama-tama kami melakukan identifikasi masalah yang


terjadi dengan melakukan survey dan mewawancarai beberapa tokoh
masyarakat untuk mengumpulkan data kondisi sekitar dan
permasalahan yang sedang terjadi. Kemudian kami mendefinisikan
permasalahan tersebut dengan lebih terperinci dari data-data yang
kami dapatkan dan membentuk suatu strategi atau rencana
penyelesaian masalah berdasarkan permasalahan yang terjadi. Dengan
berbagai rencana tersebut kami melakukan penggolongan untuk
memilih rencana apa saja yang memang tepat dan mampu kami lakukan
disana. Dengan itu kami melakukan pengalokasian sumber daya yang
kami miliki, baik dari sumber daya manusia, financial, material, dan
pengalokasian waktu.
Berdasarkan perencanaan tersebut kami melakukan tindakan
selama penelitian kami dengan mengimplementasikan program kerja
yang sudah direncanakan, mendokumentasikannya dan berusaha
untuk mempertahankan program tersebut agar dikemudian hari tetap
terlaksana tanpa adanya kami disana. Tahapan-tahapan tersebut kami
laksanakan dengan metode PDCA (Plan-Do-Check-Action) untuk
penyelesaian masalah yang efektif dan efisien.

K K N P I L A R | 23

24 | K K N P I L A R

BAB III
KONDISI DESA RANCABUAYA
KECAMATAN JAMBE
A. Sejarah Singkat Desa Rancabuaya
Rancabuaya adalah nama desa yang terletak di kecamatan
Jambe, kabupaten Tanggerang, Banten. Mengenai asal-usul nama desa
ini, masyarakat sekitar mengatakan bahwa Rancabuaya berasal dari 2
kata yaitu ranca dan buaya, dimana Ranca dalam bahasa sunda artinya
rawa dan kata buaya artinya buaya. Sehingga apabila kedua kata
tersebut disatukan menjadi rawabuaya dikarenakan dahulu kala desa
tersebut adalah rawa yang terdapat banyak buaya, oleh karena itu desa
tersebut diberi nama Rancabuaya.
Desa Rancabuaya sekarang dipimpin oleh seorang kepala desa
yang bernama Supandi SH, menurut penuturan beliau desa Rancabuaya
telah memiliki 7 orang kepala desa, artinya desa ini baru terdaftar
sebagai desa otonom semenjak tahun 60-an. Desa Rancabuaya terdiri
dari

dusun, atau yang lebih dikenal dengan sebutan kampung.

Kampung Manakung, Kampung Dawangsa, Kampung Sondol,


Kampung Bami, Kampung Manjun, Kampung Gredok.
B. Letak Geografis Desa Racabuaya
Desa Rancabuaya terletak di Provinsi Banten, Kabupaten
Tanggerang Kecamatan Jambe. Suhu di Desa Rancabuaya relatif panas.
Desa Rancabuaya memiliki luas 200 ha/m2 . Wilayah Desa Rancabuaya

terdiri dari lahan pertanian, perternakan, perkebunan dan pemukiman


K K N P I L A R | 25

penduduk3. Batas wilayah Desa Rancabuaya dapat dilihat digambar


dibawah ini:

0.1Gambar 3.1 Batas Wilayah Desa Rancabuaya

Batas wilayah Desa Rancabuaya antara lain :


- Sebelah Barat berbatasan dengan Desa Tipar Raya
- Sebelah Utara berbatasan dengan Desa Pasir Barat
- Sebelah Timur berbatasan dengan Desa Ancol Pasir
- Sebelah Selatan berbatasan dengan Desa Taban.
C. Struktur Penduduk
Jumlah penduduk di Desa Rancabuaya terdapat 3.097 jiwa
dengan 854 kepala keluarga. Penduduk yang berdomisili di Desa
Rancabuaya ini masih 100% penduduk asli. Desa Rancabuaya memiliki

Didapatkan dari buku Profil Desa Rancabuaya

26 | K K N P I L A R

5 Rukun Warga (RW) dan 14 Rukun Tetangga (RT)4. Adapun keadaan


penduduk Desa Rancabuaya terbagi menjadi beberapa kategori antara
lain :
-

Keadaan penduduk berdasarkan jenis kelamin :

Dilihat dari jenis kelamin, dapat terlihat bahwa jumlah perempuan


dan laki-laki di Desa Rancabuaya adalah sama yaitu perempuan
50% dan laki-laki 50%. Dapat terlihat digrafik berikut ini:

0.2Gambar 3.2 Grafik Keadaan Penduduk Berdasarkan Jenis


Kelamin

Keadaan Penduduk menurut Tingkat Pendidikan


Dilihat dari tingkat pendidikannya, penduduk yang mengenyam
pendidikan hingga perguruan tinggi di wilahyah ini bisa dibilang
cukup minim, yaitu hanya sekitar 1%. Kemudian yang hingga
tingkat SMA/Sederajat terdapat hingga 29%. Sedangkan yang

Didapatkan dari buku Profil Desa Rancabuaya

K K N P I L A R | 27

hanya tamat sampai jenjang SMP/Sederajat terdapat 41%. Dan


terakhir yang hanya pada tingkat SD terdapat hingga 29%5

s
0.3Gambar 3.3 Grafik Keadaan Penduduk Berdasarkan Pendidikan

- Keadaan Penduduk menurut Mata Pencaharian


Sebagian besar penduduk Desa Rancabuaya bermata pencaharian
sebagai petani, buruh tani, PNS, Pengrajin Industri Rumah Tangga,
Pedagang

Keliling,

Peternak,

TNI,

POLRI,

Pensiunan

TNI/PNS/POLRI, Dukun Kampung Terlatih, dan Karyawan swasta.


Sebagian besar warga Desa Rancabuaya bermata pencaharian
sebagai karyawan swasta adalah PNS, pedagang kecil dan pekerja
serabutan, dapat dilihat pada grafik dibawah6

5
6

Didapatkan dari buku Profil Desa Rancabuaya


Didapatkan dari buku Profil Desa Rancabuaya

28 | K K N P I L A R

0.4Gambar 3.4 Grafik Keadaan Penduduk Berdasarkan Mata


Pencaharian

- Keadaan penduduk menurut agama


Adapun keadaan penduduk jika dibagi menurut Agama, maka akan
didapati bahwa hampir semua penduduk Desa Rancabuaya memeluk
Agama Islam sebesar 99%, dan agama kristen sebesar 1 % .

0.5Gambar 3.5 Grafik Keadaan Penduduk Berdasarkan Agama


K K N P I L A R | 29

D. Sarana dan Prasarana


1. Prasarana Transportasi Darat
0.1Tabel 3.1 Prasarana Transportasi Darat

Jenis Prasarana

Jumlah (km atau unit)

Panjang jalan aspal

2 km2

Panjang jalan makadam

700 m2

Panjang jalan tanah

500 m2

Panjang jalan sitru

500 m2

Panjang jalan
semen/konblok/beton

6250 m2

Jumlah jembatan beton

m2

2. Sarana Transportasi Darat


0.2Tabel 3.2 Prasarana Transportasi Darat

Jenis Sarana

Jumlah (km atau unit)

Ojek

45 nit

3. Prasarana dan Sarana Air Bersih dan Sanitasi


a. Prasarana Air Bersih
0.3Tabel 3.3 Prasarana Air Bersih

Jenis Prasarana

Jumlah (km atau unit)

Jumlah sumur pompa

389 unit

Jumlah sumur gali

30 | K K N P I L A R

237 it

b. Sanitasi
0.4Tabel 3.4 Prasarana Sanitasi

Jenis Prasarana

Jumlah (km atau unit)

Jumlah MCK umum

14 unit

Jumlah pemilik jamban

36 Keluarga

keluarga
c. Prasarana/Sarana umum lainnya
0.5Tabel 3.5 Prasarana/Sarana Umum Lainnya

Jenis Sarana/prasarana

Jumlah (km atau unit)

Jumlah Masjid

3 unit

Jumlah Mushola

15 unit

Lapangan bulu tangkis

1 unit

Meja pingpong

1 unit

Poliklinik

1 unit

Posyandu

4 unit

Gedung SMP

1 unit

Gedung SD

1 unit

Terdapat beberapa hal yang menjadi perhatian kami,


berdasarkan hasil diskusi dengan Kepala Desa Rancabuaya dan
pengamatan kami secara langsung. Masih banyak hal yang perlu
diperhatikan, diantaranya pengadaan sarana umum untuk serta
kegiatan penduduk sekitar, pola berpikir masyarakat terhadap
pendidikan, lingkungan, kesehatan dan kemasyarakatan.

K K N P I L A R | 31

32 | K K N P I L A R

BAB IV
DESKRIPSI DAN HASIL PELAYANAN
DAN PEMBERDAYAAN
A. Kerangka Pemecahan Masalah
Identifikasi masalah merupakan suatu tahap awal dalam hal
memecahkan suatu perencanaan kegiatan. Masalah - masalah yang
ditemukan pada masyarakat setempat, sangat perlu untuk di
identifikasi secara jelas dan terfokus pada wilayah kerja, dimana
sumber daya atau potensi daerah setempat di jadikan sebagai alat bantu
untuk memecahkan dan mengatasi masalah yng ada pada daerah
tersebut.
Identifikasi masalah memberikan deskripsi atau gambaran yang
jelas mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi masalah-masalah
tersebut. Beberapa langkah-langkah yang kami lakukan dalam
melakukan identifikasi masalah di Desa Rancabuaya diantaranya
adalah:

menentukan

kemasyarakatan.

Bidang

Kemudian

pendidikan,
melakukan

lingkungan
obsevasi

dan

lapangan,

bersosialisasi dengan masyarakat yang meliputi tokoh masyarakat,


pemerintah setempat, pemuka agama serta melakukan interview
dengan masyarakat setempat
Setelah

melakukukan

langkah-langkah

tersebut

kami

merumuskan pernasalahan yang ada di desa Rancabuaya dan


melakukan beberapa langkah dalam mencari solusi. Permasalahan dan
Pemecahanya sebagaimana uraian berikut:

K K N P I L A R | 33

0.10.1Tabel 4.1 Matriks SWOT Bidang Pendidikan

Matriks SWOT 01 BIDANG PENDIDIKAN


Internal

STRENGTH

WEAKNESS

1. Adanya sarana
pendidikan
formal (Sekolah)
maupun non
formal(TPA)
2. Tersedia akses
jalan yang
memadai
3. Terdapat tenaga
pengajar yang
memadai
4. Pembangunan
Fasilitas
Pendidikan
(Sekolah)
5. Dukungan dari
pihak aparatur
desa dan tokoh
masyarakat

1. Rendahnya
tingkat
kesadaran
tentang
pentingnya
pendidikan
2. Pendidikan
dipengaruhi
faktor ekonomi
yang masih
rendah
3. Kurangnya
fasilitas
pendukung
dalam
pendidikan
4. Kurangnya
kemampuan
pengajar dalam
menarik minat
siswa untuk
belajar
5. Kurangnya
buku-buku
bahan ajar dan
bacaan umum
6. Banyak
orangtua yang
berfikiran
hanya wajib
belajar 9 tahun
STRATEGI(WO)

Eksternal
OPPORTUNITIES
1. Menyadarkan
pentingnya
pendidikan
untuk masa
34 | K K N P I L A R

STRATEGI(SO)
Membuat kursus
belajar tambahan

Mencari dan
mensosialisasikan
link-link bantuan

2.

3.
4.
5.

depan kepada
orangtua
Mendapatkan
bantuan buku
umum atau
bahan ajar dari
pemerintah dan
pihak lain
Mendapatkan
tenaga pengajar
dari pihak luar
Mendapatkan
metode
pengajaran baru
Mendapatkan
bantuan dana
dari pemerintah
atau pihak luar
THREATHS

1. Banyaknya siswa
yang
menggunakan
internet hanya
untuk media
sosial
2. Kurangnya
minat belajar
selain pelajaran
formal di sekolah
3. Mendapat
pengaruh buruk
dari menonton
televisi
4. Banyaknya
pabrik yang
membutuhkan
buruh
5. Adanya
pengaruh buruk
dari

selain pembelajaran
formal di sekolah
Memberikan
seminar-seminar
umum

yang dapat
memberikan
bantuan yang
diperlukan(cth :
beasiswa, lembaga
pemerintahan yang
terkait)
Memberikan
pelatihan yang
dapat menghasilkan
bagi warga

STRATEGI(ST)
Sosialisasi
pemanfaatan
internet dalam
kehidupan

STRATEGI(WT)
Memberikan
pemahaman bahwa
pendidikan itu
penting

K K N P I L A R | 35

perkembangan
teknologi
0.2Tabel 4.2 Matriks SWOT Bidang Lingkungan

Matriks SWOT 02 BIDANG LINGKUNGAN


Internal

STRENGTH

WEAKNESS

1. Masih banyak
lahan terbuka
hijau
2. Tersedia akses
jalan yang
memadai
3. Mempunyai
potensi sumber
daya alam yang
cukup tinggi
4. Tersedianya
SDM
5. Dukungan dari
pihak aparatur
desa dan tokoh
masyarakat
6. Adanya
kebijakan
daerah
mengenai
lingkungan

1. Rendahnya
tingkat
kesadaran
tentang
pentingnya
lingkungan
hidup sehat
2. Peran serta
masyarakat
dalam menjaga
lingkungan
masih kurang
3. Belum adanya
penataan
lingkungan
4. Sarana dan
prasarana
belum
memadai
5. Kurangnya
pendanaan
dalam bidang
lingkungan
STRATEGI(WO)

Eksternal
OPPORTUNITIES
1. Menyadarkan
pentingnya
menjaga
lingkungan
2. Mendapatkan
dana dari
pemerintah dan
pihak luar
36 | K K N P I L A R

STRATEGI(SO)
Mengoptimalkan
SDM untuk
menjaga
lingkungan
Memberikan
sosialisasi

Mencari dan
mensosialisasikan
link-link bantuan
yang dapat
memberikan
bantuan yang
diperlukan(cth :

3. Sosialisasi
lingkungan hidup
lingkungan hidup sehat
dari pihak luar
4. Masuknya pihakpihak pengembang
5. Mendapatkan
metode baru
dalam
mengembangkan
lingkungan
THREATHS
STRATEGI(ST)
1. Menurunnya
kualitas
lingkungan
2. Meningkatnya
permasalahan
lingkungan
3. Kurangnya
pengelolaan
lingkungan
4. Lambannya
bantuan dari
pemerintah
5. Ancaman
Bencana Alam
atau Iklim yang
tidak bisa
diprediksi

Mengoptimalkan
SDM untuk
mengatasi
permasalahan
lingkungan

lembaga
pemerintahan yang
terkait)

STRATEGI(WT)
Meningkatkan
peran serta
masyarakat dalam
mengatasi
permasalahan
lingkungan
Meningkatkan
kesadaran
masyarakat tentang
lingkungan

0. 0.3Tabel 4.3 Matriks SWOT Bidang Kemasyarakatan

Matriks SWOT 03 BIDANG KEMASYARAKATAN


Internal

STRENGTH

WEAKNESS

Eksternal

1. Banyaknya SDM
2. Tingginya rasa
solidaritas antar
masyarakat
3. Banyaknya
tokoh tokoh
yang

1. Kurangnya
inisiatif
masyarakat
2. Kurang menjaga
pengaruh buruk
yang masuk ke
masyarakat
K K N P I L A R | 37

berpengaruh
pada
masyarakat
4. Adanya
perkembangan
teknologi
informasi dan
komunikasi
5. Terdapat
koordinasi yang
baik antar
aparatur desa
dengan
masyarakat

OPPORTUNITIES

STRATEGI(SO)

1. Mendapatkan
bantuan dari
pemerintah atau
lembaga lainnya
2. Sosialisasi
tentang
permasalahan
yang marak
terjadi sekarang
di masyarakat
3. Banyaknya
anggota
masyarakat yang
dapat menjadi
kader baru
4. Pengembangan
dari sistim yang
sudah ada
5. Meningkatkan
kemampuan
umum
masyarakat

Mengoptimalkan
SDM dalam menjaga
keluarga dan
sekitarnya dari
permasalahan dalam
masyarakat(cth :
narkoba)

38 | K K N P I L A R

Mensosialisasikan
sejak dini bahaya
narkoba
Menciptakan
kegiatan yang bisa
dilaksanakan dan
dinikmati seluruh
warga

3. Masyarakat
masih tidak bisa
memanfaatkan
teknologi
4. Masih adanya
oknum yang
mencari
keuntungan
dalam
menangani
urusan
masyarakat
5. Kurangnya
pengawasan
dari pemerintah
pusat dan
lembagalembaga terkait
STRATEGI(WO)
Meningkatkan
inisiatif warga
dengan
pengorganisasian
agar lebih
terstruktur

THREATHS
1. Adanya
pengaruh
politik yang
dapat
memecah
masyarakat
2. Ego Sektoral
3. Masuknya
pengaruh
buruk dari
kota
4. Masuknya
pengaruh
buruk dari
media
5. Adanya
pemikiran
dalam
generasi
muda bahwa
yang buruk
itu keren

STRATEGI(ST)
Memberikan
sosialisasi bahaya
narkoba

STRATEGI(WT)
Meningkatkan peran
serta warga untuk
lebih peka terhadap
pengaruh buruk
yang ada di
sekitarnya

0.4Tabel 4.3 Matriks SWOT Bidang Pembangunan

Matriks SWOT 03 BIDANG PEMBANGUNAN


Internal

STRENGTH

WEAKNESS

Eksternal

1. Banyaknya
SDM
2. Banyaknya SDA
yang tersedia
3. Masih banyak
lahan yang
tersedia untuk
pembangunan
4. Adanya
anggaran dari

1. Jarang warga
yang
mengibahkan
tanahnya untuk
fasilitas umum
2. Kurang menjaga
pembangunan
yang sudah ada
3. Masih adanya
oknum yang
K K N P I L A R | 39

pemerintah
pusat
5. Adanya
dukungan dari
masyarakat

OPPORTUNITIES

STRATEGI(SO)

mencari
keuntungan
4. Kurangnya
pendanaan
untuk
pembangunan
fasilitas umum
5. Rendahnya
tingkat
pendidikan dan
ekonomi
masyarakat
STRATEGI(WO)

1. Mendapatkan
bantuan dari
pemerintah atau
lembaga lainnya
2. Pengembangan
dari rencana
pembangunan
yang sudah ada
3. Memperbaiki
sarana yang
sudah ada
4. Menjaga sarana
yang sudah ada
5. Mulai
masukanya
pihak developer
THREATHS

Mengoptimalkan
SDM dalam
pembangunan

STRATEGI(ST)

STRATEGI(WT)

1. Masuknya
politik dalam
pembangunan
2. Ketegantungan
masyarakat
menunggu
bantuan
3. Pengambil alih
lahan warga oleh
developer

Mengoptimalkan
SDM dalam
pembangunan dan
menjadikan
masyarakat lebih
waspada dan cerdas
dengan
pembangunan yang

Meningkatkan peran
serta warga dalam
mengambil inisiatif
dalam pembangunan

40 | K K N P I L A R

Mengajak
masyarakat dalam
memperbaiki sarana
yang sudah ada

Mengajak
masyarakat untuk
berperan aktif
menjaga fasilitas
yang ada

4. Ancaman
bencana alam
5. Lambatnya
bantuan dari
pemerintah

dilakukan di
lingkungannya

B. Bentuk dan Hasil Kegiatan Pelayanan Kepada Masyarakat


Kegiatan-kegiatan yang dilakukan terbagi dalam beberapa
bidang,

bidang-bidang

tersebut

antara

lain:

pendidikan,

kemasyarakatan dan lingkungan .Rincian dari masing-masing kegiatan


sebagai berikut :
1. Bidang Pendidikan
a) Pengabdian pendidikan & pengajaran di SMP dan SD
Bidang

Pendidikan

Program

Pengabdian Pendidikan dan Pengajaran

Nomor Kegiatan

01

Nama Kegiatan

Pengabdian Pendidikan dan Pengajaran

Tempat, Tgl

Tempat

: SDN Rancabuaya 1 dan SMPN 1

Jambe.
Hari

: Senin Jumat

Tanggal : 6 Agustus 2015 s/d 21 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

3 Minggu

Tim Pelaksana

Seluruh peserta KKN-PpMM kelompok 115

Tujuan

Membantu guru SD dan SMP untuk mengajar,


selain itu memberikan proses pembelajaran

K K N P I L A R | 41

yang interaktif yang membuat belajar menjadi


menyenangkan dan tidak membosankan.
Sasaran

Siswa/siswi sekolah (SD dan SMP)

Target

60 orang siswa/siswi dari SMP 1 Jambe dan


SDN Rancabuaya 1

Deskripsi Kegiatan

Program

Pengabdian

Pengajaran

adalah

Pendidikan
bentuk

dan

pelayanan

mahasiswa KKN-PpMM kelompok 115 ke SDN


Rancabuaya 1 dan SMP 1 Jambe yang ada di desa
Rancabuaya.

Jenis

kegiatan

Pengabdian

Pendidikan dan Pengajaran adalah kegiatan


belajar

mengajar

kompetensi

yang

sesuai

mahasiswa

dengan

KKN-PpMM

kelompok 115. Selain itu proses kegiatan belajar


mengajar

dalam

menyenangkan

kegiatan

sehingga

ini

anak-anak

dibuat
yang

menginkuti kegiatan ini menjadi tidak bosan


dan lebih semangat dalam meuntut ilmu.
Sebelum kegiatan ini berlangsung tentunya
kami mengadakan sosialisasi dan ijin kepada
sekolah, sosialisasi dan perijinan berlangsung
pada minggu pertama bulan agustus yaitu
tanggal 3 Agustus 2015. Setelah melakukan
sosialisasi dan perijinan kegiatan ini dapat
berlangsung selama 3 minggu yaitu mulai dari

42 | K K N P I L A R

tanggal 6 Agustus 2015 sampai dan berakhir


pada tanggal 21 Agustus 2015.
Hasil Pelayanan

7. Hasil Kualitatif :
Dengan adanya program pengabdian dan
pengajaran di sekolah sangat memotivasi
siswa/i untuk lebih giat belajar karena cara
mengajar yang diberikan oleh lebih interaktif
yang

membuat

belajar

menjadi

tidak

membosankan. Anak-anak lebih menyukai


metode pembelajaran yang tidak membuat
mereka bosan atau takut. Selain itu dengan
program ini juga diberikan motivasi kepada
anak-anak SD maupun SMP agar tetap
melanjutkan

sekolah

pendidikan

sangatlah

tahun

karena

berguna

untuk

kehidupan kelak di masa yang akan datang.


Program ini berjalan setiap hari senin-jumat
untuk SMP dan senin-sabtu untuk SD, Program
ini terlaksana di SDN Rancabuaya 1 dan SMPN
1 Jambe. Program ini dimuali dari minggu kedua
setelah pembukaan KKN.
Hasil Kuantitatif:
2 kelas di SMP 1 jambe yaitu kelas 7 dan kelas 8
, dan 2 kelas di SDN Rancabuaya 1 yaitu kelas 1
dan kelas 5.

K K N P I L A R | 43

Keberlanjutan

Program pengabdian dan pengajaran di SD dan

Program

SMP ini diharapkan terus berlanjut dengan


adanya

metode

Diharapkan

belajar

tenaga

sambil

pengajar

bermain.
memiliki

kemampuan untuk mengajar sambil bermain


sehingga anak-anak dapat menerima pelajaran
dengan mudah. Apabila metode pembelajaran
yang terlalu membosankan akan membuat
anak-anak sulit untuk menerima pelajaran yang
diberikan.

0.1Gambar 4.1 Kegiatan Pengajaran di SD


dan SMP

b) Pengajaran Komputer
Bidang

Pendidikan

Program

Pengajaran Komputer

Nomor Kegiatan

02

Nama Kegiatan

Pengajaran Komputer

44 | K K N P I L A R

Tempat, Tgl

Tempat

: Posko KKN PILAR,

Hari

: Setiap hari Kamis

Tanggal : 6 Agustus 2015 , 13 Agustus 2015 , 20


Agustus 2015 dan 27 Agustus 2015
Lama Pelaksanaan

3 Minggu

Tim Pelaksana

Isnaini

Aulianingtias,

Ghina

Anisa

dan

Muhammad Rizqi Azhari


Tujuan

Memberikan ilmu mengenai komputer kepada


anak-anak di Kp. Manukung Desa Rancabuaya
agar

anak-anak

mengoperasikan

di

Kp.Manukung

komputer,

dapat

mengetahui

komponen-komponen komputer dan dapat


menambah wawasan baru mengenai komputer.
Selain itu tujuan progam pengajaran komputer
adalah untuk mempersiapkan tenaga manusia
yang terampil dalam menggunakan perangkat
komputer dan siap dalam menghadapi iklim
global yang menuntut setiap individu mampu
menggunakan teknologi informasi.
Sasaran

Siswa SD, SMP dan masyarakat umum

Target

15 orang masyarakat di Desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Perkembangan teknologi informasi komputer


disegala bidang tumbuh begitu pesat merambah
dunia pendidikan dengan segala aspeknya,
sehingga hampir seluruh kegiatan kita tidak
K K N P I L A R | 45

terlepas dari teknologi informasi yang semakin


canggih ini. Pengajaran komputer adalah salah
satu kegiatan pelayanan kelompok KKN 115.
Dimana pada kegiatan ini anak-anak dikenalkan
dengan komputer, mulai dari komponenkomponen pada komputer selain itu anak-anak
juga diajarkan untuk dapat mengopersaikan
komputer. Materi yang diberikan masih materi
dasar dikarenakan anak-anak desa Rancabuaya
belum pernah mengenal komputer sebelumnya.
Kegiatan ini berlangsung setiap minggu dihari
Kamis. Kegiatan ini berlangsung mulai tanggal 6
Agustus 2015 dan berkahir pada tanggal 27
Agustus 2015.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif :
Sebelum dilaksanakannya program ini anakanak di sekitar posko KKN-PpMM tidak bisa
menggunakan

komputer

bahkan

diantara

mereka ada yang sama sekali belum pernah


menggunakan komputer sehingga mereka
masih sangat asing dengan berbagai program
yang

ada

dikomputer.

Dengan

adanya

pengajaran komputer ini mereka dapat belajar


tentang

cara

mengetahui

mengoperasikan

komputer,

komponen-komponen

yang

terdapat di komputer dan mempelajari berbagai


46 | K K N P I L A R

program yang terdapat di komputer sehingga


dapat

menambah

pengetahuan

dan

keterampilan mereka dalam mengoperasikan


komputer dan program-program yang ada di
dalam komputer. yang ingin dicapai adalah
warga

desa

rancabuaya

akan

mampu

menggunakan perangkat komputer baik berupa


perangkat keras atau pun perangkat lunaknya.

Hasil Kuantitatif :

Program pengajaran komputer ini diikuti oleh


10

anak

di

kampung

Manukung

Desa

Rancabuaya.
Program pelatihan komputer ini dapat berlanjut
apabila adanya fasilitas dan tenaga pelajar yang
memadai karena anak-anak sekitar posko KKNPpMM sangat membutuhkan bantuan dalam
belajar komputer dan mengenal perangkat
komputer untuk bekal keterampilan masa
depan anak-anak desa rancabuaya.

K K N P I L A R | 47

0.2Gambar 4.2 Kegiatan Pengajaran Komputer

c) Gerakan ayo membaca


Bidang

Pendidikan

Program

Gerakan ayo membaca

Nomor Kegiatan

03

Nama Kegiatan

Gerakan ayo membaca

Tempat, Tgl

Tempat

: Majelis talim AL-Ikhwan

Tanggal

: Minggu Ketiga Bulan Agustus 2015

Lama Pelaksanaan

1 Minggu

Tim Pelaksana

Seluruh peserta KKN-PpMM kelompok 115

Tujuan

Tujuan kegiatan gerakan ayo membaca untuk


membangun

masyarakat

yang

memiliki

pengetahuan, keterampilan, dan maju yang


pelaksanaannya dapat diwujudkan melalui
program Ayo Membaca dan sebagai medianya
dibuatlah sebuah perpustakaan mini yang
48 | K K N P I L A R

menyediakan berbagai buku bacaan, baik untuk


umum, maupun untuk anak-anak. Sehingga
melalui program ini dapat meningkatkan
semangat belajar masyarakat, gemar membaca,
biasa membaca, terampil, merasa perlu selalu
membaca dan mampu belajar secara mandiri,
sehingga tercapai cita-cita dan menjadikan
masyarakat

yang

cerdas

serta

memiliki

pengetahuan dan wawasan yang luas tanpa


mereka harus mengeluarkan uang banyak untuk
membeli buku bacaan yang harganya cenderung
relatif mahal.
Sasaran

Siswa SD, SMP dan masyarakat umum

Target

20 orang masyarakat di Desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Pengembangan
merupakan
masyarakat
pengetahuan.

budaya

membaca

salah satu program pendidikan


yang

dapat

Program

meningkatkan
Gerakan

Ayo

Membaca adalah bentuk kegiatan yang


diadakan oleh kelompok KKN-PpMM 115
sebagai penggerak untuk kesadaran membaca
bagi kalangan anak-anak maupun remaja.
Kegiatan gerakan ayo membaca ini diikuti
oleh pembuatan perpustakaan mini yang dapat
menunjang kegiayan membaca anak-anak.
Proses pembuatan perpustakaan mini ini
K K N P I L A R | 49

berlangsung di minggu ketiga bulan Agustus


2015.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif :
Sebelum

dilaksanakannya

program

ini,

masyarakat desa Rancabuaya khususnya anakanak dan remaja masih memiliki tingkat
kesadaran yang rendah dalam hal membaca.
Dalam sehari, mereka cenderung malas untuk
membaca buku, kecuali jika ada tugas yang
diberikan

dari

guru

disekolah,

sehingga

wawasan mereka masih kurang berkembang.


Padahal salah satu upaya yang dapat di jadikan
sebagai sarana untuk meningkatkan wawasan
dan pengetahuan masyarakat terhadap berbagai
bidang pengetahuan adalah dengan adanya
kegiatan gemar membaca. Penyebabnya juga
karena kurangnya perlengkapan yanga da
disekolah seperti kurangnya buku pelajaran dan
buku-buku pengetahuan terbaru. Faktor lain
yang menyebabkan rendahnya kesadaran dalam
membaca yaitu

tingkat pendapatan mereka

yang cukup rendah masyarakat di desa


Rancabuaya. Dan ini sangat mempengaruhi
pada tingkat daya beli terutama kemampuan
untuk membeli buku bacaan yang dapat
menambah wawasan dan pengetahuan sehingga

50 | K K N P I L A R

mereka

mengalami

keterbatasan

dalam

membaca buku.
Hasil Kuantitatif :
Hampir seluruh anak-anak dan remaja serta
seluruh

masyarakat di desa Rancabuaya

menjadi partisipan dalam kegiatan ini.


Keberlanjutan

Keberlanjutan program ini diteruskan oleh

Program

seluruh masyarakat desa Rancabuaya dan anakanak serta dibantu oleh seorang Ustad Jaenudin,
selaku tokoh masyarakat desa Rancabuaya yang
bersedia menjadi pimpinan dalam pengelolaan
perpustakaan mini tersebut untuk menindak
lanjuti program Ayo Membaca yang telah
dilaksanakan pada saat KKN, sehingga kami
optimis program ini akan terus berjalan. Dan
kelompok kami pun akan terus menghimpun
kembali buku-buku untuk menambah koleksi
buku bacaan yang sudah ada sebelumnya.

K K N P I L A R | 51

0.3Gambar 4.3 Kegiatan Gerakan Ayo membaca

d) Pelatihan rebana sholawat dan tilawah


Bidang

Pendidikan

Program

Pelatihan rebana sholawat dan tilawah

Nomor Kegiatan

04

Nama Kegiatan

Pelatihan rebana sholawat dan tilawah

Tempat, Tgl

Tempat

: Majelis talim AL-Ikhwan

Hari

: Setiap hari Kamis

Tanggal : 6 Agustus 2015 , 13 Agustus 2015 , 20


Agustus 2015 dan 27 Agustus 2015
Lama Pelaksanaan

3 Minggu

Tim Pelaksana

Maulana Iskandar, Abdul Basith dan Moch.


Qomary

Tujuan

Kegiatan ini bertujuan untuk mengajarkan anak


didik di TPA agar mampu menghidupkan
sholawat tilawah dan rebana di desa rancabuaya

52 | K K N P I L A R

sehingga mereka mampu mempraktekanya


sendiri dalam acara-acara kecil maupun acara
besar dan untuk kegiatan belajar sholawat
bertujuan agar anak-anak dan remaja lebih
cinta dan mengenal rasullullah lebih dekat dan
mengenal

syair-syair

dalam

pembelajaran

sholawat dan mampu menjalankan dalam


kehidupan sehari

dan mengamalkanya dan

begitu pula dalam kegiatan pelatihan seni baca


quran (tilawah) agar mereka memahami cara
membaca al quran dengan benar dan mengatur
panjang pendeknya nafas dan lebih mengenal
nada lagu seni baca al quran seperti nada
jawabul jawab, bayati, nawa, shoba, qoror dan
lain-lain
Sasaran

Masyarakat Desa Rancabuaya

Target

20 orang masyarakat di Desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Kegiatan pelatihan rebana sholawat dan tilawah


ini adalah kegiatan yang mengajarkan kesenian
alat musik rebana kepada anak-anak desa
rancabuaya. Selain itu kegiatan ini memberikan
ilmu dan wawasan baru kepada anak anak agar
dapat memainkan alat musik rebana dan
melantunkan sholawat dan tilawah. Kegiatan
ini berlangsung selama setiap minggu yaitu
setiap hari kamis malam setelah pengajian TPA.
K K N P I L A R | 53

Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif :
Sebelum di laksanaanya program ini anak-anak
dan remaja di desa rancabuaya kurang mengerti
akan adanya pelatihan rebana, sholawat,
tilawah. Sebelum kegiatan ini berjalan anakanak dan remaja di desa rancabuaya sangat
menyukai adanya pelatihan kegiatan tersebut
karena betapa pentingnya kesenian rebana,
sholawat dan tilawah di ajarkan kepada anakanak di desa rancabuaya sehingga dapat
menciptakan karya yang sanggat unggul bahwa
di desa ini serba bisa dalam keunggulan
pelatihan tersebut dan akan menciptakan
suasana

ketertariakan

pada

masyarakat

setempat untuk mau meneruskan karya seni


tersebut. Melalui kegiatan ini anak-anak dan
remaja dapat belajar tentang pentingnya
melestarikan dan memperjuangkan karya seni
sholawat, rebana dan tilawah.
Hasil Kuantitatif :
kurang lebih 85% partisipan dari siswa/i kelas
4-6 SDN Rancabuaya dan 70% partisipan dari
siswa/i kelas 1-3 SMPN 1 jambe dan 30%
partisipan dari siswa/i kelas 2-3 SMA tigaraksa.

54 | K K N P I L A R

Keberlanjutan

Keberlanjutan program ini dapat di teruskan

Program

oleh anak-anak dan remaja dari TPA di desa


rancabuaya yang telah mengetahui kegiatan ini
sejak

awal

pertemuan

(pengajaran)

dan

mendukung kegiatan ini sehingga pelatihan seni


rebana,sholawat dan tilawah menjadi kegiatan
rutin seminggu 3 kali yaitu malem jumat
pelatihan rebana,malem sabtu pelatihan tilawah
dan malem minggu pelatihan sholawat sehingga
kegiatan

ini

akan

terus

berjalan

dan

mengamalkan pada generasi berikutnya.

0.4Gambar 4.4 Kegiatan Pelatihan rebana sholawat dan tilawah

e) Pengajaran Bahasa Asing


Bidang

Pendidikan

Program

Pengajaran Bahasa Asing

Nomor Kegiatan

05

Nama Kegiatan

Pengajaran Bahasa Asing


K K N P I L A R | 55

Tempat, Tgl

Tempat

: Posko KKN PILAR

Hari

: Setiap hari Senin

Tanggal : 10 Agustus 2015 , 17 Agustus 2015 , 20


Agustus 2015 dan 24 Agustus 2015
Lama Pelaksanaan

3 Minggu

Tim Pelaksana

Arfah Dzumilah dan Osi Amelia

Tujuan

Kegiatan

pengajaran

bahasa

asing

pada

umumnya mempunyai tujuan sebagai alat


komunikasi

dan

ilmu

pengetahuan

(kebudayaan). Namun bahasa asing tidak


dijadikan sebagai bahasa hidup sehari-hari, oleh
karena itu motivasi belajar Bahasa Arab lebih
rendah daripada bahasa ibu. Padahal besar
kecilnya

motivasi

belajar

Bahasa

Arab

mempengaruhi hasil yang akan dicapai.


Sasaran

Siswa SD ,SMP dan masyarakat umum

Target

15 orang masyarakat di Desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Selama satu bulan di Desa Rancabuaya,


beberapa PROKER (Program Kerja ) yang kami
lakukan semuanya dapat berjalan dengan sesuai
yang sudah direncanakan dari beberapa bulan
sebelum kami turun ke lokasi KKN, salah
satunya adalah Program pengenalan dan
pengajaran berbahasa Arab kepada anak anak di
desa Rancabuaya khususnya warga Kampung

56 | K K N P I L A R

Manukung, sebelum dimulai dengan kegiatan


belajar formal, kami terlebih dahulu kami mulai
menentukan waktu yang tepat agar seluruh
anak-anak dapat hadir pada waktu yang
ditentukan. Pada akhirnya kami menetapkan
bahwasanya

program kami dilakukan pada

setiap hari

Rabu pukul 14.00-16.00 dengan

silabus yang sebelumnya kami sudah rancang


beberapa bulan sebelum kelompok kami turun
langsung ke lokasi KKN, antusias dan semangat
belajar begitu terlihat dari anak-anak tersebut.
Tidak ada kendala yang berarti dalam program
kami ini,
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif :
Adanya program pembelajaran bahasa inggris
ini sangatlah menarik minat para siswa / siswi
disana karena, sebelum diadakanya program
pembelajaran bahasa inggris ini anak anak
desa

rancabuaya

khususnya

kampung

manukung dimana kami bertempat tinggal


waktu itu ketika ditanya mengenai kemampuan
belajar bahasa inggris mereka di sekolah, dan
sebagian dari mereka mengatakan bahwa
pembelajaran bahasa inggris yang diajarkan di
sekolah mereka tidaklah menyeluruh dan
dianggap kurang. Menurut anak anak ini
pembelajaran yang ada disekolah meliputi
K K N P I L A R | 57

pemberian soal yang tidak mereka mengerti cara


mengerjakanya karena memang waktu belajar
bahasa inggris disekolah yang memang kurang
panjang untuk mereka.
Hasil Kuantitatif :
Hasil kuantitatif : 15 partisipan anak anak di
lingkungan desa Rancabuaya.
Keberlanjutan

Kegiatan program pembelajaran bahasa inggris

Program

ini dapat berlanjut apabila ada semangat


pengajar yang bresedia mengajar untuk bahasa
inggris, karena siswa/ siswi di desa Rancabuaya
sangat membutuhkan bantuan belajar, terutama
dalam belajar bahasa inggris yang sangat mereka
butuhkan untuk masa depan mereka dan agar
mereka dapat memahami pelajaran bahasa
inggris yang mereka dapatkan di sekolah.

0.5Gambar 4.5 Kegiatan pengajaran bahasa asing

58 | K K N P I L A R

f) Seminar Internet
Bidang

Pendidikan

Program

Seminar Internet

Nomor Kegiatan

06

Nama Kegiatan

Seminar Internet

Tempat, Tgl

Tempat

: SMPN 1 Jambe

Hari

: Jumat

Tanggal : 21 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

2 Jam

Tim Pelaksana

Ghina Anisa, Isnaini Aulianingtias, Nurul


Fathya Zahra, Muhammad Rizqi Azhari,
Ahmad

Kahfi

DitaMarwati,

Maulana

Hasanudin.
Tujuan

Dengan adanya seminar ini Siswa/i diharap agar


dapat lebih berhati-hati dalam menggunakan
internet. Siswa/i juga mengetahui manfaat
positif

dari

menggunakan

internet,
internet

siswa/i
untuk

dapat

keperluan

pendidikan misalnya mencari bahan-bahan


pelajaran mereka. Dengan adanya Seminar
Internet ini juga siswa/i dapat mengetahui apa
itu Internet Sehat. Sehingga siswa/i tidak
terjerumus pada manfaat negatif internet yang
sering terjadi pada zaman sekarang ini, dan
siswa/i dapat mengantisipasi dan lebih berhatiK K N P I L A R | 59

hati dalam menggunakan internet, karena


banyak sekali kejahatan yang terjadi pada dunia
internet.
Sasaran

Siswa SD ,SMP dan masyarakat umum

Target

20 orang masyarakat di Desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Program seminar internet ditujukan untuk


siswa/i di desa Rancabuaya khususnya di SDN
Rancabuaya 1 dan SMP 1 Jambe, sebelum
dimulai kegiatan seminar internet, tahap
perencanaan seminar internet dimulai dengan
menentukan waktu dilaksanakannya seminar
internet dengan tepat agar seluruh siswa/i dapat
dapat hadir pada waktu yang ditentukan. Pada
akhirnya waktu pelaksanaan ditetapkan pada
hari Jumat, 21 Agustus 2015 dengan materi yang
sebelumnya telah rancang beberapa bulan
sebelum dilaksanakannya kegiatan KKN. Tidak
ada kendala yang berarti dalam program kami
ini.

Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif :
Sebelum dilaksanakannya program Seminar
Internet ini, siswa/i SMPN 1 Jambe khususnya
siswa/i kelas IX, kurang begitu mengerti akan
pentingnya Internet, serta manfaat positif dan
negatif dari internet itu sendiri. Mereka hanya
mengenal facebook saja. Dengan dilaksanakan

60 | K K N P I L A R

program Seminar Internet ini siswa/i SMPN 1


Jambe, dapat mengetahui tentang manfaat
positif dan negatif dari internet. Contohnya
siswa/i dapat mengetahui manfaat positif dan
negatif dari facebook, misalnya untuk sekarang
ini banyak sekali kejahatan yang terjadi di dunia
maya seperti di facebook yaitu penculikan, dan
penipuan. Dengan adanya seminar ini Siswa/i
diharap agar dapat lebih berhati-hati dalam
menggunakan internet. Siswa/i juga mengetahui
manfaat positif dari internet, siswa/i dapat
menggunakan

internet

untuk

keperluan

pendidikan misalnya mencari bahan-bahan


pelajaran mereka. Dengan adanya Seminar
Internet ini juga siswa/i dapat mengetahui apa
itu Internet Sehat. Sehingga siswa/i tidak
terjerumus pada manfaat negatif internet yang
sering terjadi pada zaman sekarang ini, dan
siswa/i dapat mengantisipasi dan lebih berhatihati dalam menggunakan internet, karena
banyak sekali kejahatan yang terjadi pada dunia
internet.
Hasil Kuantitatif :
Seminar Internet ini diikuti 120 siswa/i dari
kelas VIII SMPN 1 Jambe Desa Rancabuaya.

K K N P I L A R | 61

Keberlanjutan

Siswa/i SMPN 1 Jambe Desa Rancabuaya yang

Program

telah

mengikuti

Seminar

Internet

mulai

mengerti manfaat positif dan negatif dari


Internet. Sehingga dengan adanya seminar ini
para siswa/i tidak hanya menggunakan Internet
untuk membuka facebook, dan bermain game
online saja. Mereka menggunakan internet
untuk hal yang lebih positif, dan lebih
bermanfaat.

0.6Gambar 4.6 Kegiatan Seminar Internet di SMP

g) Pengajaran TPA
Bidang

Pendidikan

Program

Pengajaran TPA

Nomor Kegiatan

07

Nama Kegiatan

Pengajaran TPA

Tempat, Tgl

Tempat

62 | K K N P I L A R

: TPA di desa Rancabuaya

Hari

: Senin s/d Minggu

Tanggal : 3 Agustus 2015 s/d 23 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

3 Minggu

Tim Pelaksana

Seluruh peserta KKN-PpMM kelompok 115

Tujuan

Kegiatan ini bertujuan untuk mengajarkan


anak-anak di TPA agar mampu membaca alQuran dengan hukum-hukum tajwid secara
benar dan tepat.

Sasaran

Anak-anak TPA di Desa Rancabuaya

Target

20 anak di Desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Program

pengajaran

TPA

diperuntukkan

bagianak-anak TPA di beberapa TPA yang


terdapat di Rancabuaya. Sebelum dimulai
kegiatan

pengajaran

komuter,

tahap

perencanaan awal adalah menentukan waktu


dilaksanakannya kegiatan pengajaran TPA.
Setelah itu pada pelaksanaan kegiatan KKN
dimulai kami melakukan sosialisasi dengan
beberapa TPA dan menjelaskan maksud dan
tujuan kami. TPA di desa Rancabuaya sangat
antusias dengan kegiatan ini, dengan adanya
kami mengajar di TPA jumlah anak-anak yang
mengaji sangat banyak. Tidak ada kendala yang
berarti dalam program pengajaran TPA ini.

K K N P I L A R | 63

Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif :
Sebelum dilaksanakannya program ini , anakanak di desa rancabuaya belum terlalu bisa dan
faham dalam membaca iqra maupun al-quran,
anak-anak masih mengandalkan pengajar untuk
menyebutkan huruf hijaiyah lalu kemudian
disebutkan ulang. Ada juga anak yang belum
bisa membaca iqra 2 tetapi dia mengaku sudah
sampai

iqra

dilaksanakan,

6.

Selama

mahasiswa

program

berusaha

ini

untuk

menghilangkan kebiasaan tersebut, dengan cara


memperkenalkan kembali huruf hijaiyah secara
detail lalu di tes membaca. Memang agak lama
untuk menghafal dan mengenal huruf hijaiyah,
tetapi lambat anak-anak mulai faham dan lancar
dalam membaca iqra. Begitu pula dengan anakanak

yang

sudah

membaca

al-quran,

kebanyakan dari mereka dalam membaca alquran tidak menggunakan tajwid. Kemudian
Mahasiswa juga mengajarkan tajwid kepada
anak-anak desa rancabuaya. Alhasil anak-anak
dapat memahami beberapa hukum tajwid. Kami
juga memberikan peralatan belajar mengajar
untuk TPA seperti ; papan tulis, penghapus,
spidol dan juzamma. Dan diharapkan setelah
diajarkannya

64 | K K N P I L A R

tajwid,

mereka

dapat

mempraktekkannya dengan baik dan juga


menambahkan ilmu untuk mereka.
Hasil Kuantitatif :
Di desa rancabuaya

ada 13

TPA,

dari

keseluruhan ada 4 TPA yang saya ajarkan.


Jumlah peserta +/- 40 anak desa rancabuaya.
Keberlanjutan

Keberlanjutan program ini dapat diteruskan

Program

oleh pengajar TPA. Sekarang sudah terdapat


fasilitas pendukung, sehingga dapat lebih
mudah

untuk

menyampaikan ilmu

yang

bermanfaat untuk dirinya sendiri dan untuk


anak-anak desa rancabuaya. Dengan adanya
fasilitas pendukung dalam kegiatan belajar
mengajar TPA, kami yakin program kerja ini
dapat berlanjut dengan lancar dan baik.

0.7Gambar 4.7 Kegiatan Pengajaran TPA

2. Bidang Lingkungan
a) Program Pengadan kelengkapan masjid
K K N P I L A R | 65

Bidang

Lingkungan

Program

Pengadan kelengkapan masjid

Nomor Kegiatan

08

Nama Kegiatan

Pengadan kelengkapan masjid

Tempat, Tgl

Tempat

: 2 Masjid di desa Rancabuaya

Hari

: Jumat

Tanggal : 28 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

1 Hari

Tim Pelaksana

Isnaini Aulianingtias, Nurul Fathya Zahra dan


Nur Laela

Tujuan

Dengan adanya program kelengkapan masjid ini


diharapkan

dapat

meningkatkan

antusias

warga agar melakukan ibadah di masjid seperti


contohnya wanita yang dalam perjalanan ingin
melaksanakan ibadah shalat di masjid desa
Rancabuaya namun tidak membawa mukena
dengan adanya mukena di masjid wanita
tersebut tetap dapat melaksanakan ibadah
shalat di masjid tersebut. Program ini dapat
berjalan dengan lancar.
Sasaran

Masjid atau mushola

Target

2 Masjid di Desa Rancabuaya

66 | K K N P I L A R

Deskripsi Kegiatan

Pengadaan kelengkapan masjid adalah salah


satu kegiatan pelayanan kelompok KKN 115.
Dimana perencanaan kegitan ini dimulai dari
beberapa

bulan

sebelum

dilaksanakannya

kegiatan KKN. Perencanaan yang dimaksudkan


adalah

menentukan

tanggal

pelaksanaan

kegiatan kelengkapan masjid, menentukan


barang-barang yang akan diberikan kepada
masjid namun sebelumnya tentunya kami telah
melakukan survey terhadap masjid-masjid yang
akan diberikan kelengkapan masjid. Kendala
dalam kegiatan ini adalah kurangnya waktu
yang tepat dalam memberikan kelengkapan
masjid dikarenakan manajemen waktu yang
kurang baik.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif :
Sebelum

adanya

program

pengadaan

kelengkapan masjid, perlengkapan masjid di


desa Rancabuaya belum sepenuhnya tersedia
seperti mukena, sarung dan juz amma sehingga
kurangnya minat warga sekitar untuk datang ke
masjid

karena

kurang

memadainya

kelengkapan masjid sehingga mereka lebih


memilih solat/ mengaji ditempat lain. Dengan
adanya

program

diharapkan

dapat

kelengkapan

masjid

meningkatkan

ini

antusias

K K N P I L A R | 67

warga agar melakukan ibadah di masjid seperti


contohnya wanita yang dalam perjalan ingin
melaksanakan ibadah shalat di masjid desa
Rancabuaya namun tidak membawa mukena
dengan adanya mukena di masjid wanita
tersebut tetap dapat melaksanakan ibadah
shalat di masjid tersebut. Program ini dapat
berjalan dengan lancar. Terdapat banyak
manfaat dengan adanya program ini. Program
pengadaan kelengkapan masjid ini dilakukan
berupa pemberian mukena, juz amma dan
sarung.
Hasil Kuantitatif :
Jumlah kelengkapan masjid yang diberikan
antara lain 4 mukena , 4 sarung dan 30 juz amma
dapat disalurkan kepada 2 masjid di Desa
Rancabuaya.
Keberlanjutan

Program pengadaan kelengkapan masjid ini

Program

diharapkan dapat dilakukan secara berkala oleh


pihak-pihak lain yang ada di Desa Rancabuaya
sehingga jumlah inventori masjid semakin
bertambah dan semakin lengkap. Selain itu
dibutuhkan pemeliharaan terhadap barangbarang di masjid seperti pemeliharaan mukena
dengan cara mencucinya.

68 | K K N P I L A R

0.8Gambar 4.8 Kegiatan Pengadaan Kelengkapan Masjid

b) Penyuluhan perilaku hidup bersih dan sehat


Bidang

Pendidikan

Program

Penyuluhan Sosialisasi Perilaku Hidup Bersih


dan Sehat

Nomor Kegiatan

09

Nama Kegiatan

Penyuluhan Sosialisasi Perilaku Hidup Bersih dan


Sehat

Tempat, Tgl

Tempat

: SDN 1 Rancabuaya

Hari

: Senin s/d Minggu

Tanggal : 19 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

2 Jam

Tim Pelaksana

Arfah Dzumilah, Muhammad Rizqi Azhari dan


Ayu Rosalia

Tujuan

Melalui penyuluhan ini para siswa dapat


memahami dan mengetahui tentang pentingnya
K K N P I L A R | 69

kebersihan

sehingga

mereka

dapat

mempraktikannya dalam kehidupan seharihari. Selain itu para siswa mendapatkan materi
tentang apa itu sampah, jenis-jenis sampah
hingga akibat yang ditimbulkan oleh sampah
tersebut. Para siswa juga mampu mempraktikan
bagaimana cara menyikat gigi yang baik dan
cara mencuci tangan yang baik dan benar di
depan kelas.
Sasaran

Siswa/i SDN Rancabuaya 1

Target

40 siswa/i SDN Rancabuaya 1

Deskripsi Kegiatan

Program penyuluhan sosialisasi perilaku hidup


bersih dan sehat difokuskan pada siswa/i
Rancabuaya 1. Dimana tahap perencanaan
kegiatan ini adalah penentuan tanggal dimana
kegiatan ini akan diselenggarakan kemudian
dan selanjutnya mencari pembiacara yang akan
membawakan

materi

mengenai

PHBS.

Penyuluhan ini dilakukan di SD karena


kebersihan sangatlah penting untuk diajarkan
sejak

usia

dini

agar

mereka

terbiasa

membiasakan hal-hal kecil tersebut hingga


dewasa kelak.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif :
Sebelum

dilaksanakannya

penyuluhan

ini

siswa/i SDN Rancabuaya kurang memahami


70 | K K N P I L A R

apa itu kebersihan dan seberapa penting


kebersihan itu berpengaruh pada kesehatan
seseorang, contohnya melalui hal-hal kecil
seperti menyikat gigi pagi dan malam hari serta
cara mencuci tangan yang baik dan benar.
Bagaimana Cara menyikat gigi yang baik,
seberapa sering kita harus menyikat gigi Dan
akibat yang ditimbulkan apabila tidak menyikat
gigi secara rutin. Adapun pengajaran cara
mencuci tangan yaitu menggunakan metode
sambil bernyanyi agar terkesan penyuluhan
berjalan dengan menarik dan para siswa tidak
bosan. Penyuluhan ini dilakukan di SD karena
kebersihan sangatlah penting untuk diajarkan
sejak

usia

dini

agar

mereka

terbiasa

membiasakan hal-hal kecil tersebut hingga


dewasa kelak.
Hasil Kuantitatif :
Kurang lebih 60 partisipan dari seluruh siswa
maupun siswi kelas 6 SDN Rancabuaya 1.
Keberlanjutan

Keberlanjutan Program ini dapat dilanjutkan

Program

oleh para siswa maupun siswi ataupun pihak


sekolah yang telah mengetahui kegiatan ini
sejak awal dan mendukung kegiatan ini
sehingga kami dapat menjalankan dengan baik
program ini dan kami optimis para peserta
K K N P I L A R | 71

penyuluhan dan pihak sekolah akan terus


menjalankan program kebersihan ini dan
meningkatkan kegiatan seperti dokter kecil
yang telah ada di sekolah.

0.9Gambar 4.9 Kegiatan Penyuluhan PHBS

c) Pengadaan Kelengkapan TPA


Bidang

Lingkungan

Program

Pengadaan Kelengkapan TPA

Nomor Kegiatan

10

Nama Kegiatan

Pengadaan Kelengkapan TPA

Tempat, Tgl

Tempat

: TPA desa Rancabuaya

Hari

: Jumat

Tanggal : 28 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

1 Hari

Tim Pelaksana

Seluruh peserta KKN-PpMM

72 | K K N P I L A R

Tujuan

Dengan adanya program kelengkapan TPA ini


diharapkan dapat meningkatkan antusias anakanak TPA agar dapat meningkatkan semangat
anak-anak dalam mengaji di TPA karena semua
yang dibutuhkan oleh meraka telah ada di
tempat TPA

Sasaran

TPA di desa Rancabuaya

Target

12 TPA di desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Pengadaan kelengkapan TPA adalah salah satu


kegiatan pelayanan kelompok KKN 115. Dimana
perencanaan kegitan ini dimulai dari beberapa
bulan sebelum dilaksanakannya kegiatan KKN.
Perencanaan

yang

dimaksudkan

adalah

menentukan tanggal pelaksanaan kegiatan


kelengkapan TPA, menentukan barang-barang
yang akan diberikan kepada TPA namun
sebelumnya tentunya kami telah melakukan
survey terhadap TPA yang akan diberikan
kelengkapan TPA. Kendala dalam kegiatan ini
adalah kurangnya waktu yang tepat dalam
memberikan kelengkapan masjid dikarenakan
manajemen waktu yang kurang baik.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif :
Sebelum
kelengkapan

adanya
TPA,

program

pengadaan

perlengkapan

TPA

dibeberapa desa Rancabuaya belum sepenuhnya


K K N P I L A R | 73

tersedia seperti papan tulis, meja untuk


membaca iqra/ jus amma dan juz amma sehingga
kurangnya minat anak-anak sekitar untuk
mengaji ke TPA karena kurang memadainya
kelengkapan TPA. Dengan adanya program
kelengkapan masjid ini diharapkan dapat
meningkatkan antusias anak-anak agar mengaji
di TPA. Program ini dapat berjalan dengan
lancar. Terdapat banyak manfaat dengan adanya
program ini.
Hasil Kuantitatif :
Jumlah kelengkapan TPA yang diberikan antara
lain 12 papan tulis , juz amma dan meja untuk
mengaji yang disalurkan ke 12 TPA di Desa
Rancabuaya.
Keberlanjutan

Program pengadaan kelengkapan TPA ini

Program

diharapkan dapat dilakukan secara berkala oleh


pihak-pihak lain yang ada di Desa Rancabuaya
sehingga jumlah

inventori

TPA semakin

bertambah dan semakin lengkap.

74 | K K N P I L A R

0.10Gambar 4.10 Kegiatan Pengadaan kelengkapan TPA

d) Jumat Bersih
Bidang

Lingkungan

Program

Jumat Bersih

Nomor Kegiatan

11

Nama Kegiatan

Jumat Bersih

Tempat, Tgl

Tempat

: Lingkungan sekitar Kp Manukung

Desa Rancabuaya
Hari

: Jumat dan Minggu

Lama Pelaksanaan

2 Jam

Tim Pelaksana

Seluruh peserta KKN-PpMM

Tujuan

Menanamkan rasa kepedulian akan lingkungan


sekitar agar terbiasa hidup bersih

Sasaran

Masyarakat Rancabuaya

Target

Seluruh warga Desa Rancabuaya

K K N P I L A R | 75

Deskripsi Kegiatan

Program jumat bersih adalah upaya mahasiswa


KKN-PpMM

kelompok

115

mengajak

masyarakat berperan aktif dalam membangun


lingkungan yang bersih

kebersihan. Jumat

bersih ini diikuti oleh semua anggota KKNPpMM dan sebagian masyarakat kampung
manukung.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Terciptanya lingkungan yang bersih dan sehat ,
karena

lingkungan

yang

bersih

adalah

gambaran dari warganya. Jika lingkungan


bersih maka warga desa Rancabuaya sangat
memperhatikan lingkungan sekitarnya
Hasil Kuantitatif
Seluruh masyarakat ikut membantu dalam
kegiatan jumat bersih
Keberlanjutan

Diharapkan

kegiatan

ini

terus

berlanjut

Program

kedepannya agar desa Rancabuaya menjadi desa


yang sangat indah karena lingkungannya yang
bersih. Selainitu diharapkan warga sekitar terus
memelihara
mengotorinya
sembarangan.

76 | K K N P I L A R

lingkungannya
dengan

dan

jangan

membuang

sampah

0.11Gambar 4.10 Kegiatan Jumat Bersih

3. Bidang Kemasyarakatan
a) Senam Sehat
Bidang

Kemasyarakatan

Program

Senam Sehat

Nomor Kegiatan

12

Nama Kegiatan

Senam Sehat

Tempat, Tgl

Tempat

: Halaman Kantor Desa Ranca Buaya

Hari

: Jumat dan Minggu

Tanggal

: 8 Agustus 2015, 15 Agustus 2015 dan

22 Agustus 2015
Lama Pelaksanaan

3 Minggu

Tim Pelaksana

Seluruh peserta KKN-PpMM

Tujuan

Program senam sehat ini dilaksanakan agar


mereka semakin menyadari pentingnya menjaga
dan merawat kesehatan bagi tubuh mereka.

Sasaran

Masyarakat Rancabuaya
K K N P I L A R | 77

Target

Seluruh warga Desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Program senam sehat ini dilakukan agar ibu-ibu


desa Rancabuaya dapat menyadari pentingnya
kesehatan. Tahap perencanaan program ini
dilakukan sebelum kegiatan KKN-PpMM
berlagsung, kendala yang dihadapi dalam
program ini adalah kurangnya komunikasi
antara peserta kelompok KKN-PpMM dengan
ibu-ibu yang akan senam sehingga terjadi
penguluran waktu mulai senam sehat akan
tetapi ibu-ibu di desa Rancabuaya sangat
antusias dengan adanya senam ini, hal ini
terbukti dengan banyaknya jumlah ibu-ibu yang
ikut dalam senam sehat ini.

Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Warga Desa Rancabuaya khususnya ibu-ibu
PKK tidak begitu tertarik dengan senam sehat
dikarenakan ibu-ibu PKK di Desa Rancabuaya
memiliki kesibukan masing-masing. Tidak
seperti ibu-ibu PKK di kota-kota besar pada
umumnya

yang

sangat

memperhatikan

kesehatan. Oleh karena itu, program senam


sehat ini dilaksanakan agar mereka semakin
menyadari pentingnya menjaga dan merawat
kesehatan bagi tubuh mereka.

78 | K K N P I L A R

Hasil Kuantitatif :
Senam Sehat ini di ikuti oleh 25 partisipan dari
kalangan ibu-ibu PKK di Desa Rancabuaya.
Keberlanjutan

Para ibu-ibu PKK di Desa Rancabuaya yang

Program

telah mengikuti senam sehat yang telah


dilaksanakan oleh kelompok KKN Pilar, mulai
memperhatikan dan merawat kesehatan tubuh
mereka. Program ini juga berlanjut karena ibuibu PKK di Desa Rancabuaya sudah mempunyai
pelatih senam sehat, mereka akan melakukan
kegiatan rutin ini seminggu 2 kali, ibu-ibu PKK
juga akan mengikuti Lomba Senam Sehat yang
akan diadakan oleh Kecamatan Jambe. Sehingga
kami optimis ibu-ibu PKK akan menjalankan
program Senam Sehat ini secara rutin.

0.12Gambar 4.11 Kegiatan Senam Sehat

b) Seminar Kewirausahaan

K K N P I L A R | 79

Bidang

Kemasyarakatan

Program

Seminar Kewirausahaan

Nomor Kegiatan

13

Nama Kegiatan

Seminar Kewirausahaan

Tempat, Tgl

Tempat

: SMPN 1 Jambe

Hari

: Jumat dan Minggu

Tanggal

: 8 Agustus 2015, 15 Agustus 2015 dan

22 Agustus 2015
Lama Pelaksanaan

3 Minggu

Tim Pelaksana

Dita Marwati, Isnaini Aulianingtias, Ghina


Anisa, Maulana Hasanudin, Nurul Fathya
Zahra, Ahmad Kahfi

Tujuan

Melalui seminar motivasi kewirausahaan ini,


kami mencoba untuk mengubah pola pikir
mereka, agar mereka tidak hanya menjadi
seorang buruh setelah mereka lulus sekolah,
melainkan menjadi seorang wirausahawan yang
dapat membuka lapangan pekerjaannya sendiri.

Sasaran

Siswa/i SMP 1 Jambe

Target

120 siswa/i SMP 1 Jambe

Deskripsi Kegiatan

Program seminar internet ditujukan untuk


siswa/i di desa Rancabuaya khususnya siswa/i
SMP 1 Jambe, sebelum dimulai kegiatan seminar
kewirausahaan, tahap perencanaan seminar

80 | K K N P I L A R

kewirausahaan dimulai dengan menentukan


waktu

dilaksanakannya

seminar

kewirausahaan dengan tepat agar seluruh


siswa/i dapat dapat hadir pada waktu yang
ditentukan. Pada akhirnya waktu pelaksanaan
ditetapkan pada hari Jumat, 21 Agustus 2015
dengan materi yang sebelumnya telah rancang
beberapa

bulan

sebelum

dilaksanakannya

kegiatan KKN. Kendala yang dihadapi dalam


program ini adalah sulitnya mencari pembicara
namun akhirnya kami dapat menemukan
pembicara

yang

tepat

untuk

seminar

kewirausahaan.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Sebelum
masyarakat

dilaksanakannya
desa

program

Rancabuaya

ini,

khususnya

pemuda-pemudi sebagian besar bekerja sebagai


buruh di sebuah pabrik setelah mereka lulus
dari sekolahnya. Dengan adanya kenyataan
seperti itu, terbentuklah sebuah pemikiran
bahwa setelah lulus dari sekolah lalu bekerja
menjadi buruh pabrik agar mendapatkan
penghasilan

yang

tetap.

Tetapi

pada

kenyataannya, dengan sedikitnya lapangan


kerja yang belum dapat menyerap seluruh
tenaga kerja yang ada, sehingga menyebabkan
mereka menjadi seorang pengangguran. Melalui
K K N P I L A R | 81

seminar motivasi kewirausahaan ini, kami


mencoba untuk mengubah pola pikir mereka,
agar mereka tidak hanya menjadi seorang buruh
setelah mereka lulus sekolah, melainkan
menjadi seorang wirausahawan yang dapat
membuka

lapangan

pekerjaannya

sendiri.

Bahkan dapat membantu menyerap tenaga kerja


lain sehingga mengurangi angka pengangguran
yang ada. Dan kami mencoba memberikan
motivasi kepada mereka sejak dini agar mereka
bisa juga memulai usahanya lebih awal.
Hasil Kuantitatif :
120 partisipan dari siswa/i kelas IX SMP
Negeri 1 Jambe.
Keberlanjutan

Keberlanjutan program ini diteruskan oleh

Program

peserta seminar maupun pihak sekolah yang


telah mengetahui kegiatan ini sejak awal dan
mendukung kegiatan ini sehingga kami optimis
para peserta seminar telah tertanam motivasi
untuk berwirausaha sejak dini sehingga ketika
mereka lulus, orientasi mereka tidak lagi
menjadi seorang buruh, tetapi menjadi seorang
wirausahaaan.

82 | K K N P I L A R

0.13Gambar 4.12 Kegiatan Seminar Kewirausahaan

c) Pembagian Sembako untuk para Lansia


Bidang

Kemasyarakatan

Program

Pembagian Sembako untuk para Lansia

Nomor Kegiatan

14

Nama Kegiatan

Pembagian Sembako untuk para Lansia

Tempat, Tgl

Tempat

: Desa Rancabuaya

Hari

: Rabu dan Kamis

Tanggal : 26 Agustus 2015, 27Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

2 Hari

Tim Pelaksana

Ayu Rosalia, Nur Laela, Isnaini Aulianingtias ,


Ghina Anisa, Dita Marwati, Nurul Fathya Zahra

Tujuan

Tujuan dari pembagian sembako adalah untuk


meringankan beban warga dalam menyediakan
kebutuhan pokok seperti beras, minyak, gula
dan lainnya. Adapun warga yang diprioritaskan
K K N P I L A R | 83

untuk mendapatkan sembako adalah lansia atau


janda miskin (rentan ekonominya).
Sasaran

Masyarakat yang kurang mampu di Desa


Rancabuaya

Target

50 Keluarga yang kurang mamapu

Deskripsi Kegiatan

Pemberian

sembako

untuk

lansia

ini

dilaksanakan khusus untuk lansia yang sudah


tidak mampu dalam hal finansial atau ekonomi
seperi janda dan anak yatim. Tahap perencanaan
program ini dimulai dengan menentukan
tanggal

pemberian

sembako,

selanjutnya

dilakukan penentuan sembako yang akan


diberikan ke pada masyarakat. Setalah itu kami
meminta bantuan jaro atau RW untuk
mendapatkan data nama-nama warga yang
layak mendapatkan sembako ini, Pada tahap
implementasi program berjalan dengan lancar ,
kendala yang dihadapi adalah kurangnya
kendaraan untuk menempuh rumah-rumah
masyarakat yang akan diberikan sembako.
Pembagian sembako ini dilakukan dengan cara
membagikan satu per satu ke rumah warga.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Mayoritas warga Desa Rancabuaya bekerja
sebagai petani. Adapun penghasilan warga
khususnya yang bekerja sebagai petani masih

84 | K K N P I L A R

tergolong rendah jika dibandingkan dengan


matapencaharian lainnya. Ini dikarenakan luas
area sawah yang sempit serta kekeringan yang
melanda desa tersebut yang mengakibatkan
gagal panen karena merupakan jenis sawah
tadah hujan. Untuk itu salah satu tujuan dari
pembagian sembako adalah untuk meringankan
beban warga dalam menyediakan kebutuhan
pokok seperti beras, minyak, gula dan lainnya.
Adapun warga yang diprioritaskan untuk
mendapatkan sembako adalah lansia atau janda
miskin (rentan ekonominya).
Hasil Kuantitatif :
50 partisipan dari kalangan lansia dan
masyarakat menengah kebawah yang kurang
mampu dari 5 Jaro/RW yang berada di Desa
Rancabuaya.
Keberlanjutan

Dalam hal ini untuk keberlanjutan program-

Program

program yang sifatnya sosial dapat dilanjutkan


oleh Kepala Desa Rancabuaya. Seperti program
yang telah berjalan yaitu pembagian Raskin
untuk setiap Kepala Keluarga sebanyak 4 liter
setiap minggunya yang dilaksanakan salah
satunya dalam rangka mengatasi problem gagal
panen di desa tersebut. Serta program-program
lainnya yang dapat membantu warga khususnya
K K N P I L A R | 85

yang

rentan

ekonominya

untuk

dapat

memenuhi kebutuhan pokoknya.

0.14Gambar 4.13 Kegiatan Pembagian Sembako

d) Pengecekan Golongan Darah


Bidang

Kemasyarakatan

Program

Pengecekan Golongan Darah

Nomor Kegiatan

15

Nama Kegiatan

Pengecekan Golongan Darah

Tempat, Tgl

Tempat

: Kantor Desa Rancabuaya

Hari

: Rabu

Tanggal : 26 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

1 Hari

Tim Pelaksana

Isnaini Aulianingtias, Muhammad Rizqi Azhari,


Dita Marwati dan Rahmi Utami Zamri

Tujuan

Dengan adanya pengecekan golongan darah ini


diharapkan sang ibu dan keluarga dapat lebih

86 | K K N P I L A R

mempersiapakan dengan baik pada saat nanti si


ibu melakukan proses persalinan.
Sasaran

Ibu Hamil

Target

60 Ibu hamil

Deskripsi Kegiatan

Pengolongan

darah

dapat

membantu

masyarakat apabila ada keluarga, tetangga atau


kerabat terdekatnya membutuhkan darah pada
yang diakibatkan suatu kejadian tertentu.
Persiapan untuk program ini tidak terlalu sulit
karena hanya tinggal membeli peralatan untuk
mengecek golongan darah yaitu seperti serum
dan lain-lain . Kendala yang dihadapi adalah
serum yang berkurang akibat kelalaian dari
panitia seperti serum yang tumpah.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Sebelum diadakannya program ini, warga
masyarakat Desa Rancabuaya hanya sedikit
yang mengetahui golongan darah mereka.
Padahal mengetahui golongan darah diri sendiri
adalah tahap pencegahan apabila terjadi sesuatu
kejadian

dikemudian

hari

yang

nanti

memerlukan darah mereka. Pengolongan darah


dapat membantu masyarakat apabila ada
keluarga, tetangga atau kerabat terdekatnya
membutuhkan darah pada yang diakibatkan
suatu kejadian tertentu. Contohnya kecelakaan
K K N P I L A R | 87

lalu lintas, kecelakaan lalu lintas dapat terjadi


dimana saja dan kapan saja kita tidak tau pasti
kapan akan terjadi. Bisa saja kita atau keluarga
kita yang menjadi korban dan membutuhkan
bantuan darah secepatnya. Tidak selamanya
rumah sakit atau PMI memiliki stok darah yang
diperlukan, pasti nanti akan ditanyakan kepada
keluarga siapa yang memiliki gologan darah
yang sama dengan pasien dan apabila kita tidak
mengetahuinya maka akan memperlambat
pihak rumah sakit dalam melakukan tindakan
yang diperlukan. Dan salah satu kejadian yang
sering

terjadi

adalah

pada

saat

proses

melahirkan oleh si ibu. Tak jarang terjadi


perdarahan pada saat melakukan proses
persalinan dan juga sebelum proses persalinan
biasanya pada instansi kesehatan seperti
Puskesmas, klinik, bidan atau rumah sakit, akan
menanyakan golongan darah si ibu dan
menyediakan stok darah yang diperlukan
sebagai persiapan apabila terjadi hal yang tidak
diinginkan.

Ibu

yang

tidak

mengetahui

golongan darah mereka akan memperlambat


dalam proses persalinan dan keluarga yang
tidak mengetahui golongan darahnya tidak bisa
melakukan apa-apa dan harus menunggu untuk
melakukan
88 | K K N P I L A R

pengecekan.

Pada

awalnya

pengecekan ini dilakukan dengan target siswa/i


SMP akan tetapi setelah bermusyawarah
dengan pihak Puskesmas untuk target yang
efektif dan akhirnya kita sepakat merubah
target menjadi ibu hamil yang berada di Desa
Rancabuaya dan beberapa ibu dari desa Ancol
Pasir.
Hasil Kuantitatif :
terdapat 80 partisipan dari ibu hamil dan 30
dari anggota keluarga dari si ibu hamil.
Keberlanjutan

Keberlanjutan program ini akan terus berlanjut,

Program

karena program ini terkait dengan program ibu


hamil pada Puskesmas dengan beda pada
Puskesmas hanya warga yang datang dan
melakukan pengecekan atau yang melakukan
persalinan yang dapat melakukan pengecekan
golongan darah. Untuk keluarga terdekat hanya
ditanyakan apabila terjadi sesuatu. Dengan
diadakannya

program

ini

akan

selalu

bermanfaat bagi ibu yang sudah melakukan


pengecekan karena golongan darah tidak akan
berubah sampai kapanpun dan juga akan selalu
bermanfaat karena kertas hasil pengecekan
menjadi milik warga dan dapat disimpan
sebagai pengingat apabila mereka lupa dengan
golongan darahnya.
K K N P I L A R | 89

0.15Gambar 4.14 Kegiatan Pengecekan Golongan Darah

e) Penyuluhan Narkotika
Bidang

Kemasyarakatan

Program

Penyuluhan Narkotika

Nomor Kegiatan

16

Nama Kegiatan

Penyuluhan Narkotika

Tempat, Tgl

Tempat

: SMPN 1 Jambe

Hari

: Senin

Tanggal : 24 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

2 Jam

Tim Pelaksana

Muhammad Rizqi Azhari, Dita Marwati dan


Rahmi Utami Zamri, Maulana Hasanudin dan
Nur Laela

Tujuan

Tujuan program ini diharapkan siswa/i dapat


mengetahui macam-macam narkotika, bahaya
serta dampak bagi para pengedar, pemakai dan
pecandu

90 | K K N P I L A R

narkotika.

Dengan

mengetahui

dampak penggunaan narkotika diharapkan


siswa/i dapat menjauhi narkotika.
Sasaran

Siswa/i SMP 1 Jambe

Target

120 siswa/i SMP 1 Jambe

Deskripsi Kegiatan

Penyuluhan narkotika ini dapat membantu guru


sebagai tenanga pengajar dalam memberikan
pelajaran kepada anak anak SMP untuk
mencegah

dan

menjauhi

barang

nharam

narkotika. Karena efek atau dampak yang


diberikan jika menggunakan narkotika sangat
merugikan bagi diri sendiri dan orang tua.
Persiapan untuk program ini cukup sulit karena
sulitnya mencari pembicara yang tepat dalam
mengisi penyuluhan narkotika ini, namun hal
ini dapat teratasi dengan baik . Penyuluhan ini
dilaksanakan dengan lancar dan siswa/i sangat
antusias dengan adanya penyuluhan narkotika
ini.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Sebelum dilaksanakannya program kerja ini,
siswa/i SMPN 1 Jambe belum begitu mengerti
tentang bahaya narkotika. Padahal pada zaman
sekarang,

pengetahuan

tentang

bahaya

narkotika sangat penting agar generasi muda


dapat terhindar dari jerat narkotika. Melalui
kegiatan

ini,

diharapkan

siswa/i

dapat

K K N P I L A R | 91

mengetahui macam-macam narkotika, bahaya


serta dampak bagi para pengedar, pemakai dan
pecandu narkotika.
Hasil Kuantitatif :
120 orang partisipan siswa/i kelas IX SMPN 1
Jambe
Keberlanjutan

Proker ini dapat dilanjutkan oleh guru/pengajar

Program

ahli dalam SMPN 1 Jambe dan instansi-instansi


yang berhubungan dengan narkotika. Dan
program ini bisa dilanjutkan di sekolah dengan
konsistensi

mengadakan

seminar

tentang

bahaya narkotika 1 kali per tahun ajaran baru.


Dengan begitu, pengetahuan tentang bahaya
narkotika dapat diterima semua siswa/i SMPN 1
Jambe.

0.16Gambar 4.15 Kegiatan Penyuluhan Narkotika


92 | K K N P I L A R

f) Peringatan HUT RI ke 70
Bidang

Kemasyarakatan

Program

Peringatan HUT RI ke 70

Nomor Kegiatan

17

Nama Kegiatan

Peringatan HUT RI ke 70

Tempat, Tgl

Tempat

: Kp.Manukung Desa Rancabuaya

Hari

: Senin

Tanggal : 17 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

1 Hari

Tim Pelaksana

Seluruh peserta KKN-PpMM

Tujuan

Untuk menumbuhkan rasa nasionalisme dan


kreatifitas masyarakat.

Sasaran

Masyarakat umum

Target

Masyarakat desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Peringatan HUT RI mungkin merupakan


kegiatan yang sangat wajar ketika dilakukan
untuk memeriahkan hari kemerdekaan. Begitu
pula yang nampak dilakukan oleh warga Desa
Rancabuaya. Di berbagai pelosok desa hiruk
pikuk menyambut tanggal 17 Agustus. Berbagai
macam pernak pernik disiapkan disepanjang
jalan di Desa Rancabuaya. Bermacam-macam
jenis lomba pun nampak tertata dan siap untik

K K N P I L A R | 93

dilombakan, walaupun tujuh belasan masih


kurang beberapa hari kedepan.
Tak mau ketinggalan dalam dalam rangka
memeriahkan HUT RI, kami peserta KKN
kelompok PILAR ikut serta dalam peringatan
ini. Setelah menyusuri hampir di semua
kampung bahkan kejaroan ( setingkat RW ),
ternyata peringatan HUT RI dilaksanakan di
semua kampung bahkan setingkat Kejaroan
atau malah di tingkat RT.
Awal mula ingin mengadakan perlombaan di
tingkat Desa. Namun setelah menggali infomasi,
ternyata masih terasa berat karena masih panas
panasnya pasca Pilkades. Untuk itu kami
memutuskan untuk bergabung dengan salah
satu kepanitiaan HUT yakni di Kampung
Manukung Kidul.
Persiapan

dilakukan

setelah

pemasangan

gapura desa. Mulai dari menyiapkan bambu


untuk perlombaan panjat pinang, hingga
persiapan hadiah, track perlombaan, hingga
peralatan lomba. Dan di malam harinya kita
sepakat mengadakan nonton bareng.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Menambah kemeriahhan peringatan HUT RI ke
70 di kampung Manukung. Memberikan
hiburan baru dan membantu menciptakan

94 | K K N P I L A R

regenerasi pemuda dalam mengelola kegiatan


kepemudaan. Menyulut semangat perjuangan
untuk mengisi kemerdekaan melalui film Merah
Putih 3, semangat kerja keras dalam mencari
nafkah melalui film Tampan Taylor, serta
hiburan jenaka dalam film Comic8
Hasil Kuantitatif :
Seluruh warga manukung mulai dari anak
anak, remaja putra putri, orang tua bahkan
nenek nenek ikut serta memeriahkan
peringatan HUT RI ke 70
Keberlanjutan

Baru kami sadari mengapa peringatan HUT RI

Program

di Desa Rancabuaya bisa dikatakan terpecah


disetiap RT, bahkan kampung Manukung
sendiri ada 3 tempat yang mengadakan
peringatan.

Hal

ini

persebaran

pemukiman

disebabkan
yang

karena

berjauhan

sehingga akses untuk anak anak yang


mengikuti perlombaan terlalu jauh, sehingga
perlombaan diadakan di banyak tempat. Dan di
Manukung Kidul peringatan secara terpisah
baru dilakukan 2 tahun terakhir. Harapannya
setelah kami ikut memeriahkan HUT tahun ini
semoga ditahun- tahun selanjutnya tetep dan
terus ada peringatan peringatan hari besar
nasional lainnya.
K K N P I L A R | 95

0.17Gambar 4.16 Kegiatan HUT RI

g) Diskusi dan Sharing Administrasi dan Sponsorship


Bidang

Kemasyarakatan

Program

Diskusi

dan

Sharing

Administrasi

dan

Sharing

Administrasi

dan

Sponsorship
Nomor Kegiatan

18

Nama Kegiatan

Diskusi

dan

Sponsorship
Tempat, Tgl

Tempat

: Rumah warga

Hari

: Selasa

Tanggal : 25 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

2 Jam

Tim Pelaksana

Alex Prasetyo, Rahmi Utami Zamri, Dita


Marwati dan Osi Amelia

Tujuan

Untuk menumbuhkan rasa nasionalisme dan


kreatifitas masyarakat.

96 | K K N P I L A R

Sasaran

Masyarakat umum

Target

Masyarakat desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Awalnya program yang direncanakan yakni


Motivasi dan Pelatihan Sponsorship. Namun
setelah ditelaah kondisi pemuda di Desa
Rancabuaya, ternyata bisa dibilang sudah melek
organisasi. Mereka juga sering mengadakan
kegiatan kegiatan di desa tersebut. Untuk itu
saya rasa program motivasi kurang pas jika kita
berikan

kepada

pemuda

yang

demikian.

Sehingga program pun saya sesuaikan dengan


kondisi lapangan. Setidaknya kita yang ikut
diskusi mengetahui sejauhmana organisasi
kepemudaan yang ada di Desa Rancabuaya.
Mengingat diawal bulan kita sangat sulit
menemukan pemuda walaupun hanya sekedar
ngobrol ringan.
Malam itu, kita peserta KKN diminta untuk
mengikuti kumpul kumpul yang diadakan
pemuda. Ternyata mereka sedang menyiapkan
suatu acara yang lebih dari sederhana. Perayaan
resepsi dan acara band setinggkat kabupaten.
Bangga bisa berbaur dengan pemuda setempat
dan lagi di tengah tengah pembicaraan kita
sering dimintai usulan dan saran untuk acara
tersebut.
K K N P I L A R | 97

Setelah

mengetahui

konsep

dasar

yang

digunakan pemuda desa ini, ternyata mereka


mengandalkan

patungan

dan

telah

menggunakan sistem sumbangan dari warga.


Berangkat dari sana kita memulai diskusi
administratif yang membahas surat menyurat
dan pembuatan proposal. Dilanjutkan dengan
kiat kiat agar proposal bisa tembus ke sasaran.
Bukan hanya mereka yang dapat ilmu dari
diskusi ini. Namun kita sebagai mahasiswa juga
tahu bagaimana menghadapi tembok tinggi
perusahaan untuk menggalang dana. Dan
diakhir pembahasan, kita rame rame
mengadakan simulasi. Dan memang sudah
direncanakan, yakni acara Maulid Nabi. Dan
dari mahasiswa pun kita mengetahui struktur
perusahaan nasional. Karena banyak pemuda
yang kebetulan sebagai karyawan perusahaan
hingga security. Pembelajaran dua arah kita
sandingkan. Walaupun selama KKN mahasiswa
libus diskusi namun di Desa Rancabuaya kita
tetap belajar yang demikian.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Dari pihak pemuda, kita bakar semangatnya
untuk terus rutin mengadakan kumpul
kumpul walaupun sekedar ngopi santai.
Disamping itu, dalam diskusi tersebut kita

98 | K K N P I L A R

merupah wacana bahwa sponsorship itu tak


semata untuk mencari uang. Sponsorship juga
bisa dilakukan untuk memenuhi kelengkapan
instrumen acara. Misalnya dalam pengajuan
sponsorship, kita mengajukan permohonan
pengisi materi, tauziah, pelaksana sub program
( seperti sunat masal di acara maulid Nabi, dsb.)
Hasil Kuantitatif :
Alhamdulillah dalam diskusi ini melibatkan
hampir semua pemuda Desa Rancabuaya, bapak
bapak sekitar rumah tinggal kang iyoy, dan
hanya beberapa peserta KKN dari kelompok
PILAR. Sekitar 28 35 pemuda memenuhi teras
rumah kang iyoy di diskusi ini.
Keberlanjutan

Sedikit bisa berbangga diri karena apa yang

Program

telah didiskusikan langsung dipraktekkan.


Tanggal 28 September 2015 sehabis Maghrib,
Perkumpulan Pemuda Manukung Kidul (
PPMK ) mengajak kumpul kumpul lagi di
teras posko Kelompok PILAR. Dan yang paling
mengejutkan yakni pas semalem sebelum
rencana rombongan pulang. Kita mendapat
undangan untuk menghadiri rapat persiapan
Maulid Nabi. Sedikit banyak dari hasil diskusi
langsung diterapkan. Mulai pembagian tim
penggalangan

dana,

hingga

sponsorship

K K N P I L A R | 99

instrumen acara. Semoga sistem yang demikian


bisa berlanjut di acara acara selanjutnya.

0.18Gambar 4.17 Kegiatan Diskusi dan Sharing Administrasi dan


Sponsorship

h) Pentas Seni
Bidang

Kemsyarakatan

Program

Pentas Seni

Nomor Kegiatan

19

Nama Kegiatan

Pentas Seni

Tempat, Tgl

Tempat

: MCK di Kp. Manukung

Hari

: Senin s/d Minggu

Tanggal : 24 Agustus 2015 s/d 30 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

1 Minggu

Tim Pelaksana

Seluruh peserta KKN-PpMM

100 | K K N P I L A R

Tujuan

Kegiatan pentas seni bertujuan menjaga krisis


budaya dan seni terhadap generasi muda agar
mereka tidak mudah melupakan budaya yang
ada dengan dinamika saat ini.

Sasaran

Masyarakat umum

Target

Seluruh masyarakat

Deskripsi Kegiatan

Program pentas seni merupakan program


penutupan kegiatan KKN-PpMM PILAR 2015.
Melalui program kegiatan ini, kami mencoba
membuat sebuah momen sekaligus menjadi
sebuah tolak ukur keberhasilan dan peran andil
kelompok

KKN

PILAR

dalam

bidang

kebudayaan dan kesenian. Maka kami rasa


penting untuk mengembangkan kebudayaan
dan kesenian yang telah ada di masyarakat.
Persiapan yang dilakukan dalam pentas seni
adalah memesan tenda dan panggung untuk
pentas seni, meminta ijin kepada perangkat desa
dan membeli perlengkapan untuk membuat
plang.

Program

ini

dilakasanakan

oleh

Mahasiswa KKN PILAR UIN JKT 2015 pada tgl


30 Agustus 2015.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Sebelum dilaksanakannya program kegiatan ini,
pelestarian

budaya

masyarakat

sudah

sepatutnya kita berikan perhatian khusus,


K K N P I L A R | 101

sehingga sebuah nilai-nilai yang sudah dijaga


dan menjadi instrumen masyarakat desa tetap
ada dan menjadi salah satu organ yang penting
dalam berjalannya kegiatan kemasyarakatan.
Budaya dan kesenian masyarakat desa sangatlah
beragam, akan tetapi kebanyakan semuanya
bersifat keagamaan sebagaimana contoh kecil
budaya bermain tarik suara dan seni musik. Hal
ini dilakukan masyarakat ketika mengiringi
lagu-lagu
pukulan

shalawat yang diiringi dengan


rebana

oleh

pengajian

ibu-ibu.

Perjalanan KKN yang sudah kami jalankan


selama sebulan membuat beberapa program
yang memang dibuat untuk memadukan
kesenian tarik suara dan alat musik tradisional.
Pelatihannya kami lakukan setiap hari pada
akhir minggu pertama sampai akhir minggu
ketiga. Pelaksanaanpun berjalan lancar, dengan
cara beberapa anggota kelompok KKN kami
mengajari ibu-ibu di majelis talim dan TPA
untuk belajar bersama dan memadukan seni
tarik suara dan musik tradisional sehingga lagu
shalawat pun muncul sebagai pengajaran
unggulan. Kegiatan ini dilaksanakan sekaligus
menjadi program penutup KKN kami di desa
Rancabuaya.

102 | K K N P I L A R

Hasil Kuantitatif :
seluruh masyarakat desa Rancabuaya menjadi
partisipan
Keberlanjutan

KKN PILAR berharap program kesenian seperti

Program

pentas seni dapat berlanjut dan berkembang


dalam hal kebudayaan dan kesenian yang telah
ada di masyarakat. Pentas seni adalah salah satu
bentuk kegiatan dalam melestraikan kesian
tradisional jadi program ini dapat berlanjut
bukan hanya dalam bentuk pentas seni akan
tetapi dalam bentuk lain seperti tarian dan
musik tradisional .

0.19Gambar 4.18 Penutupan KKN dan Pentas Seni

4. Bidang Pembangunan
a) Pembuatan Nama Dan Papan Nama Jalan
Bidang

Pembangunan

Program

Pembuatan Nama Dan Papan Nama Jalan

Nomor Kegiatan

20
K K N P I L A R | 103

Nama Kegiatan

Pembuatan Nama Dan Papan Nama Jalan

Tempat, Tgl

Tempat

: Posko KKN PILAR

Hari

: Minggu s/d Kamis

Tanggal : 9 Agustus 2015 s/d 13 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

1 Minggu

Tim Pelaksana

Seluruh peserta KKN-PpMM

Tujuan

Pengadaan

plang

nama

jalan

bertujuan

memudahkan warga desa Rancabuaya dalam


memberikan informasi tempat tinggal mereka
serta untuk memudahkan penduduk diluar desa
Rancabuaya dalam mencari informasi tempat
yang mereka tuju.
Sasaran

Desa Rancabuaya

Target

16 titik persimpangan di Desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Kegiatan

pengadaan

plang

nama

jalan

merupakan hasil salah satu hasil musyawarah


antara Mahasiswa KKN AURUM UIN JKT
2014

bersama

dengan

perangkat

desa

Rancabuaya. Persiapan yang dilakukan dalam


pemasangan plang nama desa seperti membeli
kayu sebagai tiang plang nama jalan dan
membeli perlengkapan untuk membuat plang,
seperti: Cat, Kuas, Pyloc, Lem, Penggaris dan
Kertas

104 | K K N P I L A R

Program

ini

dilakasanakan

oleh

Mahasiswa KKN PILAR UIN JKT 2015 pada tgl.


9 hingga 13 Agustus 2015.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Sebelum

dilaksanakannya

program

ini

masyarakat desa rancabuaya tidak mengetahui


nama jalan yang mereka lalui setiap harinya dan
ada juga jalan yang belum diberi nama, yang
mereka gunakan ialah hanya penyebutan nama
kampung dan rt/rw. Pengetahuan nama jalan itu
sangat penting untuk menunjukan suatu lokasi
yang signifikan. Selain itu banyak manfaat
pengetahuan nama jalan salah satunya untuk
penulisan alamat di ktp, pengiriman barang dan
lain-lain. Melalui kegiatan ini masyarakat bisa
membiasakan

dalam

penyebutan

alamat

disebutkan juga nama jalannya. Selain itu


dengan

adanya

memudahkan
Rancabuaya

papan

nama

pendatang
dalam

baru

mencari

jalan

juga

di

desa

alamat

dan

mengenal daerah setempat.


Hasil Kuantitatif :
Papan jalan yang telah terpasang di desa
Rancabuaya berjumlah 16 papan nama jalan,
dimana 16 papan nama jalan tersebut telah
tersebar di 5 RW(Jaro).

K K N P I L A R | 105

Keberlanjutan

Keberlanjutan program ini dapat diteruskan

Program

oleh

masyarakat

dalam

penamaan

jalan

walaupun papan jalan nya sudah rusak tinggal


diganti plangnya saja untuk nama jalannya
memakai nama yang sudah dibuat ketika kkn
berlangsung.

0.20Gambar 4.19 Kegiatan Pembuatan Nama Dan Papan Nama Jalan

b) Renovasi MCK
Bidang

Pembangunan

Program

Renovasi MCK

Nomor Kegiatan

21

Nama Kegiatan

Renovasi MCK

Tempat, Tgl

Tempat

: MCK di Kp. Manukung

Hari

: Senin s/d Minggu

106 | K K N P I L A R

Tanggal : 24 Agustus 2015 s/d 30 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

1 Minggu

Tim Pelaksana

Seluruh peserta KKN-PpMM

Tujuan

Memberikan kenyamanan bagi warga sekitar


yang menggunakan MCK

Sasaran

MCK di Desa Rancabuaya

Target

1 MCK di Desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Program renovasi MCK merupakan hasil salah


satu hasil musyawarah antara Mahasiswa KKN
PILAR

bersama

dengan

perangkat

desa

Rancabuaya. Persiapan yang dilakukan dalam


renovasi MCK adalah meminta ijin kepada
perangkat desa dan membeli perlengkapan
untuk renovasi MCK, seperti: Cat, Kuas, semen,
batu

bata

dan

lain-lain.

Program

ini

dilakasanakan oleh Mahasiswa KKN PILAR


UIN JKT 2015 pada tgl. 24 hingga 30 Agustus
2015.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Sebelum dilaksanakannya program ini, banyak
masyarakat yang kurang merasa memiliki
sarana dan prasarana umum seperti MCK. Hal
ini dapat terlihat dari beberapa MCK umum
yang sudah rusak dan membutuhkan renovasi
atau peremajaan karena jarangnya dilakukan
K K N P I L A R | 107

pemeliharan oleh masyarakat sekitar. Padahal


MCK umum adalah salah satu fasilitas yang
sangat vital bagi masyarakat Desa Rancabuaya.
Menurut

beberapa

pengakuan

warga

banyaknya warga yang memakai fasilitas umum


tersebut akan tetapi tidak merawatnya dengan
baik. Apabila terjadi kerusakan maka seringkali
dibiarkan begitu saja dan menunggu sampai ada
pihak yang dengan ihklas memperbaiki fasilitas
tersebut. Hal ini menjadi perhatian kami, bahwa
sebuah MCK umum adalah fasilitas vital yang
seharusnya mendapatkan perawatan dengan
baik. Apalagi di musim kemarau panjang seperti
sekarang ini, banyak warga yang bergantung
kepada fasilitas ini untuk kehidupan seharihari. Seperti mengambil air untuk memasak,
mandi, mencuci pakaian, alat memasak dan
bahan makanan yang akan dimasak. Melalui
kegiatan renovasi MCK ini kami mengajak
warga agar lebih memperhatikan fasilitas umum
yang sudah ada dengan melakukan perawatan
atau perbaikan dari fasilitas tersebut, dengan
seminimalnya

mengugah

warga

untuk

setidaknya untuk menggunakan dengan baik


dan menjaga agar fasilitas ini tetap dapat
beroperasi dengan sebaik-baiknya

108 | K K N P I L A R

Hasil Kuantitatif :
Merenovasi salah satu MCK yang ada yang
memang patut direnovasi dengan pertimbangan
nilai gunanya kepada masyarakat, yaitu MCK
umum di Kampung Dawangsa.
Keberlanjutan

Keberlanjutan program ini diteruskan oleh

Program

warga masyarakat Desa Rancabuaya khususnya


di Kampung Dawangsa dimana mereka sangat
mendukung adanya renovasi ini dan ketika
kami

memulai

melakukan

renovasi

ada

beberapa warga yang turut dengan sukarela


membantu dalam penyelesaian renovasi ini dan
ibu-ibu yang dengan baik hati memberikan
makanan dan minuman bagi semua yang turut
membantu mengerjakan renovasi ini. Dengan ini
diharapkan warga lebih perhatian terhadap
fasilitas yang sudah ada dan ikut andil dalam
pemeliharaannya di kemudian hari.

0.21Gambar 4.20 Kegiatan Renovasi MCK


K K N P I L A R | 109

c) Pembuatan Gapura
Bidang

Pembangunan

Program

Pembuatan Gapura

Nomor Kegiatan

22

Nama Kegiatan

Pembuatan Gapura

Tempat, Tgl

Tempat

: Kp. Manukung

Hari

: Jumat s/d Kamis

Tanggal : 7 Agustus 2015 s/d 13 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

1 Minggu

Tim Pelaksana

Seluruh peserta KKN-PpMM

Tujuan

Memberikan tanda batas desa agar tidak terjadi


perselisihan antar kampung di desa Rancabuaya
dan sebagai tanda desa.

Sasaran

Desa Rancabuaya

Target

1 kampung di desa Rancabuaya

Deskripsi Kegiatan

Program pembuatan gapura merupakan hasil


salah satu hasil musyawarah antara Mahasiswa
KKN PILAR bersama dengan perangkat desa
Rancabuaya dan warga sekitar. Persiapan yang
dilakukan dalam renovasi gapura adalah
meminta ijin kepada perangkat desa dan
membeli perlengkapan untuk membuat gapura,.
Program ini dilakasanakan oleh Mahasiswa

110 | K K N P I L A R

KKN PILAR UIN JKT 2015 pada tgl. 24 hingga


30 Agustus 2015.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Sebelum dilaksanakannya program ini, batas
kampung atau desa tidak diketahui atau tidak
ada kejelasan. Tanda batas desa atau kampung
itu sangat penting untuk agar tidak terjadi
perselisihan mengenai batas desa. Selain itu
banyak

manfaat

pengetahuan

pembuatan

gapura yaitu masyarakat pendatang dapat lebih


mudah mengetahui nama desa dan lebih mudah
dalam menemukan lokasi desa.
Hasil Kuantitatif :
Pembuatan gapura dibuat di tempat yang
rentan terjadinya perselisihan batas desa yaitu
di kp. Mnukung di desa Rancabuaya.
Keberlanjutan

Keberlanjutan program ini diteruskan oleh

Program

warga masyarakat Desa Rancabuaya khususnya


di Kampung Manukung Kidul dimana mereka
sangat mendukung adanya pembuatan gapura
ini. Dengan ini diharapkan warga lebih
perhatian terhadap gapura yang telah yang
sudah

ada

dan

ikut

andil

dalam

pemeliharaannya di kemudian hari.

K K N P I L A R | 111

0.22Gambar 4.21 Kegiatan Pembuatan Gapura

d) Renovasi Plang Nama Kantor Desa


Bidang

Pembangunan

Program

Renovasi Plang Nama Kantor Desa

Nomor Kegiatan

23

Nama Kegiatan

Renovasi Plang Nama Kantor Desa

Tempat, Tgl

Tempat

: Kantor Desa Rancabuaya

Hari

: Senin s/d Minggu

Tanggal : 24 Agustus 2015 s/d 30 Agustus 2015


Lama Pelaksanaan

1 Minggu

Tim Pelaksana

Seluruh peserta KKN-PpMM

Tujuan

Pengadaan

plang

nama

jalan

bertujuan

meremajakan plang nama kantor desa, agar


kantor desa dapat dengan mudah ditemukan.
Sasaran

112 | K K N P I L A R

Plang Desa Kantor Desa Rancabuaya

Target

1 Plang nama kantor desa

Deskripsi Kegiatan

Kegiatan pengadaan plang nama kantor desa


merupakan hasil salah satu hasil musyawarah
antara Mahasiswa KKN AURUM UIN JKT
2014

bersama

Rancabuaya

dengan
khususnya

perangkat

desa

kepala

desa

Rancabuaya. Persiapan yang dilakukan dalam


renovasi plang nama kantor desa seperti
mencari tukang las dan membeli perlengkapan
untuk membuat plang, seperti: Cat, Kuas,
ampelas

dan

lain-lain.

Program

ini

dilakasanakan oleh Mahasiswa KKN PILAR


UIN JKT 2015 pada tgl. 24 hingga 30Agustus
2015.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Sebelum dilaksanakannya program ini kondisi
plang nama kantor desa sangat memprihatinkan
seperti tiang-tiang yang sudah keropos, tulisan
nama kantor desa yang sudah tidak terbaca atau
sudah pudar. Melalui kegiatan ini adalah proses
untuk meremajakan plang nama kantor desa
agar dapat dibaca oleh masyarakat.
Hasil Kuantitatif :
Renovasi Plang nama kantor desa ini sebanyak 1
plang nama kantor desa.
K K N P I L A R | 113

Keberlanjutan

Keberlanjutan program ini diteruskan oleh

Program

warga masyarakat Desa Rancabuaya terutama


perangkat desa Rancabuaya, dimana mereka
sangat mendukung adanya renovasi plang nama
kantor desa ini. Dengan ini diharapkan
perangkat desa harus lebih sering melakukan
peremajaan terhadap plang nama kantor desa
dan melakukan pemeliharaan dikemudian hari

0.23Gambar 4.22 Kegiatan Renovasi Plang Kantor Desa

C. Bentuk dan Hasil Kegiatan Pemberdayaan


1)

Pembekalan keterampilan tangan (pembuatan bros)

Bidang

Kemsyarakatan

Program

Pembekalan keterampilan tangan (pembuatan


bros)

Nomor Kegiatan

24

Nama Kegiatan

Pembekalan keterampilan tangan (pembuatan


bros)

114 | K K N P I L A R

Tempat, Tgl

Tempat

: POSKO KKN PILAR

Hari

: Sabtu dan Minggu

Tanggal : 8 dan 9 Agustus


Lama Pelaksanaan

3 Minggu

Tim Pelaksana

Nurul Fathya Zahra

Tujuan

Melalui kegiatan program ini, remaja dan ibuibu setempat dapat memiliki pengetahuan
tambahan

mengenai

tatacara

pembuatan

kerajinan tangan khususnya pembuatan bross


dengan

memanfaatkan

bahan-bahan

yang

banyak ditemukan disekitar warga, seperti kain


perca maupun baju bekas yang sudah tidak
terpakai. Remaja dan ibu-ibu pun dapat
mempunyai

kemampuan

baru

dan

mengembangkan kreatifitas mereka.

Sasaran

Masyarakat umum

Target

Seluruh masyarakat

Deskripsi Kegiatan

Program pentas seni merupakan program


penutupan kegiatan KKN-PpMM PILAR 2015.
Melalui program kegiatan ini, kami mencoba
membuat sebuah momen sekaligus menjadi
sebuah tolak ukur keberhasilan dan peran andil
kelompok

KKN

PILAR

dalam

bidang

kebudayaan dan kesenian. Maka kami rasa


K K N P I L A R | 115

penting untuk mengembangkan kebudayaan


dan kesenian yang telah ada di masyarakat.
Persiapan yang dilakukan dalam pentas seni
adalah memesan tenda dan panggung untuk
pentas seni, meminta ijin kepada perangkat desa
dan membeli perlengkapan untuk membuat
plang.

Program

ini

dilakasanakan

oleh

Mahasiswa KKN PILAR UIN JKT 2015 pada tgl


30 Agustus 2015.
Hasil Pelayanan

Hasil Kualitatif
Rangkaian program kerja pelatihan kerajinan
tangan ini yang diprioritaskan bagi remaja dan
ibu-ibu

warga

Rancabuaya,

khususnya

kampung Manukung. Diadakan karena melihat


kondisi lingkungan warga Rancabuaya yang
kurang produktif baik dari segi kreatifitas
maupun skill (kemampuan). Dimana banyak
waktu senggang yang dimiliki remaja maupun
ibu-ibu setempat. Sehingga kami berupaya
untuk melakukan suatu kegiatan bermanfaat
seperti pelatihan kerajinan tangan.
Hasil Kuantitatif :
15 partisipan dari kalangan remaja dan ibu-ibu
di Desa Rancabuaya.
Keberlanjutan

Keberlanjutan program pelatihan kerajinan

Program

tangan ini dapat diteruskan oleh remaja

116 | K K N P I L A R

setempat yang berminat dan tertarik untuk


mengembangkannya, tidak hanya dari segi
pelatihan tetapi remaja setempat memanfaatkan
momentum kerajinan tangan ini sebagai awal
untuk membentuk suatu usaha baru. Sehingga
tidak hanya sebagai sarana pembentukan skill
tetapi sebagai sarana untuk berwirausaha.

Gambar 4.23 Kegiatan Pembekalan keterampilan tangan (pembuatan


bros)

D. Faktor-faktor Pencapaian Hasil


Program pelayanan dan pemberdayaan yang dilakukan dalam
kegiatan KKN-PpMM ini tidak lepas dari faktor yang mempengaruhi
keberhasilan dari keseluruhan program kerja KKN PILAR maupun
faktor yang menjadi penghambat kegiatan program yang dilaksanakan,
adapun faktor-faktor tersebut yaitu :
1. Faktor Pendorong
a. Antusias, minat dan partisipasi dari anak-anak, ibu-ibu, dan
remaja desa Rancabuaya, Kampung Manukung Kidul dan anak
sekolah sangatlah tinggi membuat kegiatan ini berjalan dengan
lancar selama 30 hari.
K K N P I L A R | 117

b. Kerja keras Tim Pelaksana KKN, didukung oleh Para pejabat


desa Rancabuaya terkait dan jajarannya seperti RT, RW, dan
koordinasi yang baik dari setiap PJ (Penanggung Jawab dari
setiap program/kegiatan).
c. Pemahaman dari materi yang disampaikan, pertanyaanpertanyaan atau interaksi timbal balik dari peserta, komentarkomentar dari setiap kegiatan yang dilaksanakan dan peran
aktif peserta dalam mencoba atau ketersediaan menjadi model
dalam penyuluhan.
d. Pihak sekolah mempermudah perizinan tempat penyelenggara
dari sebagian kegiatan yang dilaksanakan disekolah.
2. Faktor Penghambat :
a. Jumlah anak-anak Bimbel, anak-anak yang mau belajar komputer,
dan bahasa asing terlalu banyak setiap harinya membuat tempat
kegiatan menjadi penuh, kurang kondusif,dan kurang efektif
untuk 1 minggu pertama.
b. Minimnya Peralatan dan kelengkapan pendukung kegiatan,
seperti Sound System, dikarenakan tempat yang kurang strategis
yang jauh dari pusat kota.
c. Belum adanya keteladanan baik dari tokoh masyarakat maupun
dari aparatur pemerintah dalam memelihara dan menjaga fasilitas
umum dan fasilitas sosial yang telah dibangun bersama-sama.

118 | K K N P I L A R

BAB V
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI
A. Kesimpulan
Program KKN PILAR bisa dapat dikatakan berhasil dan
berjalan dengan baik karena seluruh program kerja dapat dilaksanakan
sesuai dengan proposal dan tingkat keberhasilannya mencapai angka
95%. Banyak respon dan tanggapan positif yang kami terima dari
masyarakat terhadap program-program yang kami lakukan selama 1
bulan.
Tentunya ada faktor yang mempengaruhi keberhasilan dari
keseluruhan program kerja KKN PILAR yaitu antusias, minat dan
partisipasi dari anak-anak, ibu-ibu, dan remaja desa Rancabuaya,
Kampung Manukung. Kemudian, kerja keras Tim Pelaksana KKN,
didukung oleh Para pejabat desa Rawarengas terkait dan jajarannya
seperti RT, RW, dan koordinasi yang baik dari setiap PJ (Penanggung
Jawab dari setiap program/kegiatan).
Adapun

faktor

penghambat

kegiatan

program

yang

dilaksanakan adalah kami tidak mengantisipasi peserta anak-anak


dalam hampir setiap kegiatan yang melibatkan anak-anak. Hal ini
karena antusias anak-anak yang sangat tinggi sehingga sulit bagi kami
memberikan batasan-batasan. Minimnya Peralatan dan kelengkapan
pendukung, seperti Sound System, dikarenakan tempat yang kurang
strategis dan jauh dari pusat kota.

K K N P I L A R | 119

B. Rekomendasi
Berdasarkan hasil pencapaian kegiatan yang telah kami
laksanakan dimana melalui program KKN ini masyarakat telah
memperoleh manfaatnya, maka kami merekomendasikan hal-hal
berikut:
1. Pemerintah Daerah
Kami sangat berharap kepada kepala pemerintah daerah agar
dalam pelaksanaan program pembangunan
daerah

tertinggal

hendaknya

yang masih tergolong

pemerintah

lebih

fokus

pada

pembangunan insfrastruktur desa dan pada bidang pendidikan yaitu


program wajib belajar 9 tahun yang menjamin pendidikan selama 9
tahun dapat dinikmati semua lapisan masyarakat serta dengan
melengkapi sarana dan prasarana yang dibuuutuhkan sekolah pada
umumnya.
2. Pusat Pengabdian kepada Masyarakat (PPM)
Mengingat program KKN ini sangat besar manfaatnya baik bagi
mahasiswa sendiri maupun bagi masyarakat. Maka, kami sangat
berharap hendaknya PPM:
a. Memberikan layanan birokrasi yang lebih efektif dan efisien. Hal
ini mengingat keterbatasan waktu dalam pelaksanaan program
kegiatan KKN.
b. Memberikan dana penyertaan kegiatan tidak saja kepada dosen
pembimbing tapi juga kepada mahasiswa. Hal ini dikarenakan
dana yang dikeluarkan untuk melaksanakan kegiatan KKN
sangat besar.

120 | K K N P I L A R

3. Pemerintah Desa Setempat


Agar program kegiatan KKN dapat berjalan dengan baik dan
memperoleh manfaat yang optimal, hendaknya pemerintah desa dapat
menciptakan kerjasama yang baik antara aparat desa dengan kepala
dusun, tokoh masyarakat, tokoh agama dan para pemuda. Hal ini
bertujuan agar program KKN yang telah direncanakan dapat berjalan
baik dan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan.
4. Tim KKN-PpMM
Tim KKN merupakan tim yang terbentuk tanpa adanya unsur
kesengajaan. Kekompakan sangat diperlukan demi tercapainya satu
tujuan yang telah disepakati bersama. Adapun rekomendasi yang kami
ajukan kepada tim KKN adalah:
a. Meningkatkan kerjasama dengan aparat desa agar tidak terjadi
kesalahpahaman dalam pelaksanaan kegiatan KKN.
b. Membangun koordinasi yang lebih intensif kepada PPM, agar
semua masalah yang ditemukan dilapangan pada saat kegiatan
KKN dapat teratasi dengan baik.

K K N P I L A R | 121

122 | K K N P I L A R

EPILOG
A. Kesan Masyarakat atas Kegiatan KKN di Desa Rancabuaya
Bagi guru: membantu dan meringankan pekerjaan guru dalam
hal pembelajaran,dan menambah wawasan baru diluar kegiatan belajar
mengajar umum di sekolah, serta membuat sekolah hidup dengan
diadakannya perlombaan di sekolah dan membantu siswa yang
mempunyai bakat bisa di salurkan. (Guru SD)
Pendekatan terhadap siswa memang perlu, tetapi apabila
terlalu dekat dengan siswa akan sedikit menghlangkan wibawa seorang
guru terhadap murid, semoga ilmu yang sudah didapat bermanfaat bagi
masyarakat, khususnya masyarakat kurang mampu, pesan soekarno
kumpulkan 10 pemuda maka kita akan guncangkan dunia, semoga
dengan teman-teman akan bisa merubah Indonesia ke jenjang yang
lebih baik. (Kepala sekolah SMP 1 Jambe).
Alhamdulillah dengan kehadiran mahasiswa KKN PILAR kami
merasa mendapatkan

guru,

kawan

sekaligus

keluarga

baru.

Terimakasih banyak yah kak, sudah diajarin banyak ilmu yang berbeda.
Semoga pelajaran-pelajaran yang kalian berikan akan terus bisa
membimbing kami. Kenangan-kenangan bersama kalian tak akan kami
lupakan. (Marni-Pelajar)
B. Kesan dan Pesan Anggota Kelompok KKN PILAR
Kesan dari peserta KKN ini diharapkan dapat memotivasi
mahasiswa-mahasiswa calon peserta KKN selanjutnya. Banyak
pengalaman-pengalaman yang kami alami selama kegiatan KKN
berlangsung, baik pengalaman-pengalaman yang menyenangkan
K K N P I L A R | 123

maupun pengalaman yang dapat dijadikan pengajaran bagi masingmasing pribadi peserta KKN. Hal ini dapat dilihat dari kesan-kesan
berikut:
1. Muhammad Rizqi Azhari
Halo saya Muhammad Rizqi Azhari alhamdulillah semester ini
saya telah selesai melaksanakan KKN. Yaap KKN. KKN adalah Kuliah
Kerja Nyata yaitu program yang diselenggarakan oleh kampus dengan
nilai 3 SKS. Awalnya niat saya mangikuti KKN karena memang untuk
melengkapi SKS kelulusan dan itu wajib diambil. Akan tetapi setelah
saya jalani KKN menjadi salah satu pengalaman yang tidak terlupakan.
Kegiatan pertama saya adalah mencari kelompok untuk dapat
mengikuti KKN, saya bersama 2 teman saya dari Fakultas Sains dan
Teknologi mencari teman kelompok dari 6 fakultas yang berbeda.
Disitulah letak awal perjalanan KKN saya dengan mencari temanteman yang ingin bergabung menjadi satu kelompok yang Insha Allah
kompak dan di rahmati oleh Allah SWT. Setelah membuat kelompok
dan kami beri nama KKN PILAR yang merupakan singkatan dari
Pionir Inspiratif Pelita Masyarakat dengan harapan kelompok ini
nantinya bisa menjadi pionir untuk memberdayakan potensi-potensi
masyarakat untuk meningkatkan kehidupan sosial dan sumber daya
masyarakat. Lalu tiba saatnya memilih tempat kami pada nantinya
melakukan KKN. Awalnya kami mengambil di Desa Sukaharja
Kecamatan Cijeruk Bogor. Akan tetapi karena kendala teknis pada
sistem kami harus memilih kembali desa yang lainnya karena desa yang
awalnya kami pilih telah dipilih oleh kelompok lain. Dan akhirnya kita
sepakat memilih Desa Rancabuaya di Kecamatan Jambe Kabupaten
Tangerang. Itulah awal cerita KKN PILAR melakukan pengabdian di
Desa Rancabuaya.
Kita melakukan survey ke lokasi dan mengumpulkan sekilas
permasalahan yang ada didalam desa dan mencari sumber-sumber yang
nantinya kemungkinan kita perlukan untuk kita melakukan
pengabdian. Kita bertemu dengan calon kepala desa, sekretaris desa
yang menjabat menjadi PJS atau Pejabat Sementara , perangkat desa dan
tokoh-tokoh desa dan yang ada disana untuk mendapatkan informasi
tentang keadaan desa. Salah satu permasalahan ketika survey karena
belum ada kepala desa terpilih dan ketika kita beberapa kali melakukan
survey disana sedang diadakan kampanye calon kepala desa yang
membuat keadaan disana agak memanas karena terpecahnya warga
menjadi 2 kubu pada pemilihan kepada desa. Kita sempat di nasehati
124 | K K N P I L A R

oleh perangkat desa untuk menjaga sikap karena keadaan desa yang
kurang kondusif, ditakutkan karena kita tidak pernah terlihat dan
nanti bisa dianggap menjadi pendukung salah satu dari calon kepala
desa. Pemilihan kepala desa dilakukan pada Bulan Juni bersamaan
dengan Bulan Ramadhan dimana disana masyarakat mayoritas atau
hampir bisa dikatakan 100% muslim sedang melaksanakan ibadah
puasa Ramadhan. Dari hasil pemilihan Kades terpilihlah Bapak
Supandi, SH. menjadi Kepala Desa Rancabuaya. Mulailah kami mulai
tenang karena jelas siapa sosok yang nantinya bisa mem-backup kami
dalam melaksanakan KKN di Desa Rancabuaya terlebih beliau
merupakan pribadi yang baik, santai dan kooperatif. Di kantor desa
juga saya bertemu dengan Bapak Jainudin yang merupakan staff di
Kantor Kepala Desa Rancabuaya yang alhamdulillah beliau
menawarkan kepada kami untuk tinggal di rumah mertua beliau karena
rumah tersebut jarang dipakai. Rumah tersebut berada di Kampung
Manukung Kidul yang merupakan batas Desa Rancabuaya dengan Desa
Tipar Raya. Alhamdulillah di desa tempat kami tinggal untuk fasilitas
jalan sudah sangat baik, mayoritas jalan utama sudah berupa jalan
beton atau cor dan untuk jalan kecil, pintas atau jalan tikus banyak
yang sudah di paving block.
Keadaaan alam disana merupakan desa dengan banyak sawah dan
peternakan karena mayoritas mata pencaharian penduduk sekitar
merupakan petani dan peternak. Hampir setiap keluarga memiliki
petak sawah dan juga kandang untuk hewan ternak. Akan tetapi
mayoritas pemuda lebih memilih menjadi buruh pabrik daripada
menjadi petani atau peternak seperti orangtua mereka. Disana juga ada
beberapa warga yang menjadi pekebun. Akan tetapi musim kemarau
panjang mengakibatkan kekeringan di seluruh wilayah desa. Tidak
hanya sawah yang menjadi kering akan tetapi air untuk keperluan
sehari-hari juga ikut mengering. Banyak rumah yang mengalami
kekeringan termasuk rumah yang kami tempati.
Kami mulai masuk ke Desa pada tanggal 30 Juli 2015 untuk drop
barang-barang pribadi dan kelompok dan keesokan harinya adalah
pelepasan KKN oleh pihak Universitas yang diadakan di Lapangan
Student Centre UIN Jakarta. Selesai dari acara pembukaan kami
bergegas menuju Desa Rancabuaya.
Minggu pertama kegiatan kami disana adalah belajar untuk
membaur dengan masyarakat sekitar sekaligus mencari informasi lebih
mendalam tentang keadaan lingkungan serta masyarakat desa. Minggu
ini kami belum melakukan proker-proker yang sulit. Di minggu ini
kegiatan kami dimulai yaitu untuk berkenalan dan memulai untuk
K K N P I L A R | 125

membantu mengajar TPA di pengajian dan majelis didekat lingkungan


rumah yang kami tempati. Kami mengenal Mak Otih dan suami yang
bernama Bapak Sartiman yang memiliki sebuah majelis yang pada
malam hari mengajarkan mengaji bagi anak-anak sekitar Manukung
Kidul dan Ustad Junaedi yang juga memiliki majelis dimana pada
malam harinya mengajarkan mengaji dan tajwid secara lebih mendalam
kepada anak-anak. Ustad Junaedi atau lebih dikenal dengan panggilan
Ustad Juned merupakan salah satu tokoh masyarakat di Desa
Rancabuaya di bidang keagamaan. Selain mengajar di TPA pada minggu
pertama kita mulai mengajar di SD dan SMP setempat yaitu SD
Rancabuaya 1 dan SMP 1 Jambe. Hal ini kita lakukan untuk
mempermudah kita dekat dengan masyarakat karena yang mudah
ditemui adalah anak-anak dan dari merekalah keberadaan kita mulai
diketahui oleh orangtua dan masyarakat umum dan juga kita membuka
bimbel bagi anak-anak.Pada minggu kedua dan selanjutnya kita
memulai melakukan sosialisasi yang lebih dan memulai proker-proker
yang lebih serius. Satu persatu tugas kita laksanakan dan muncul
beberapa proker baru untuk menyesuaikan kembali dengan keadaan di
desa.
Dalam hal lingkungan Desa Rancabuaya memiliki potensi yang
baik. Hasil pertanian, peternakan dan pekebunan disana bisa dibilang
mencukupi bahkan lebih. Akan tetapi dikarenakan tidak adanya
saluran air seperti sungai disana. Sering terjadi kekeringan setiap
tahunnya yang mengakibatkan gagal panen. Dan juga kurangnya
pengetahuan masyarakat dalam bidang hukum mengenai pertanahan
menjadikan banyak lahan pertanian yang pada akhirnya dimiliki oleh
pihak luar.
Kurangnya kesadaran dari orangtua dalam bidang pendidikan
untuk anak yang mayoritas terkendala pada biaya-biaya untuk sekolah.
Yang mengakibatkan sedikit sekali pemuda/i yang sampai bangku
kuliah. Mereka lebih banyak memilih setelah lulus SMA untuk
langsung kerja menjadi buruh pabrik. Untuk bidang kesehatan juga
warga masih kurang mendapatkan perhatian warga. Masih ada ibu-ibu
hamil yang melakukan persalinan di dukun dan masih banyak warga
yang belum mendaftarkan dirinya kedalam BPJS yang berdampak
apabila ada warga yang sakit parah dan butuh rawat inap maka harus
menunggu dibuatkan BPJS sebagai asuransinya atau harus menbayar
keseluruhan pembiayaan.
Tinggal selama 31 hari di Desa Rancabuaya sungguh
meninggalkan banyak kesan dan pembelajaran. Khususnya untuk
didaerah tempat kami tinggal, di Kampung Manukung Kidul dimana
126 | K K N P I L A R

warga sangat menerima kami dan kami banyak sekali mendapatkan


bantuan dari warga. Antusias warga terhadap program yang kami
rencanakan juga sangat baik. Kami sangat senang sudah dianggap
seperti saudara sendiri oleh warga sekitar dan itulah yang membuat
suasana kekeluargaan disana sangatlah nyaman.
Terimakasih yang sebesar-besarnya saya ucapkan kepada semua
pihak yang telah mensukseskan KKN kami, khususnya kepada keluarga
baru saya yaitu teman-teman kelompok KKN PILAR, dosen
pembimbing kami Bapak Nuryasin ST. M, Kom. yang telah banyak
mendukung dan membimbing kami, Kepala Desa Rancabuaya Bapak
Supandi SH. , Bapak Jainudin yang telah bersedia memberikan kami
tempat tinggal selama kami KKN, adik-adik, dan seluruh masyarakat
Desa Rancabuaya yang telah bersedia menerima dan membantu kami,
serta ikut berpartisipasi dalam setiap kegiatan kami. Semoga semua
program yang telah kami jalankan dapat bermanfaat bagi masyarakat
desa Rancabuaya.
Pesan untuk masyarakat Desa Rancabuaya, teman-teman KKN
PILAR khususnya saya sendiri yaitu kita adalah keluarga untuk itu
terus jaga silanturahmi yang sudah terjalin, apabila sudah mulai kusut
maka perbaikilah karena silahturahmi memperpanjang umur dan Insha
Allah, Allah akan merahmati hambanya yang selalu menjaga
silahturahminya. Dan bagi adik-adik tercinta tetap semangat untuk
menuntut ilmu dan jangan takut bermimpi karena dengan mempunyai
mimpi kalian akan mempunyai target yang harus dicapai. Dan bagi para
orangtua tolong untuk mendukung putra/i-nya yang ingin melanjutkan
pendidikan ke taraf yang lebih tinggi karena dengan pendidikan yang
layak Insha Allah masa depan mereka akan lebih cerah.
2. Ahmad Kahfi Hazami
Desa rancabuaya adalah salah satu desa yang terletak di
kecamatan jambe kabupaten Tangerang. Desa kecil yang sebagian besar
mata pencaharian penduduknya adalah petani dan pedagang. Desa
rancabuaya masih sangat bergantung dengan cuaca, bila sedang musim
kemarau petani tidak bisa panen sehingga para petani tidak
mempunyai pekerjaan lagi untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya.
Begitu pula dalam bidang pendidikannya, banyak orang tua
didesa ini yang masih kurang memahami arti pentingnya pendidikan
bagi anak-anaknya. Kebanyakan dari orang tua memilih
menyekolahkan anaknya hanya sampai SMA saja, setelah itu
dinikahkan. Dan masih banyak lagi masalah-masalah yang terdapat di
desa ini.
K K N P I L A R | 127

Hal itulah yang melatar belakangi kelompok KKN kami untuk


membuat program kerja yang sesuai dengan masalah-masalah didesa
rancabuaya.
Selama satu bulan, banyak kegiatan yang kami lakukan disana.
Kegiatan-kegiatan yang sudah menjadi program kerja (yang sudah
terencana) dan ada juga kegiatan-kegiatan yang disesuaikan dengan
kegiatan di desa rancabuaya. program yang saya lakukan adalah
pengajaran TPA dan pengajaran SD.
Di desa rancabuaya terdapat 14 TPA yang terdapat pada tiap-tiap
kampung. Waktu pengajaran TPA dilakukan Bada Maghrib secara
serempak. Memang tidak semua TPA yang dapat saya ajarkan. tetapi
ada TPA yang letaknya didekat kontrakan kami yaitu di kampung
manukung.
Pengajaran TPA dilakukan rutin setiap malam, selama satu bulan
hampir tidak ada liburnya. Pada minggu awal, jadwal kegiatan KKN
PILAR adalah hanya sosialisasi kepada warga rancabuaya, tetapi
malamnya sudah dilakukan pengajaran TPA sebagai program kerja
kami.
Dalam pengajaran TPA ditemukan beberapa problem seperti
banyak anak-anak yang belum mengenal huruf hijaiyah. Bahkan saya
menemukan beberapa anak yang belum bisa membaca iqra 2 tetapi
meerka mengaku bacaannya sudah sampai di iqra 6.
Begitu pula dengan anak-anak yang bacaannya sudah al-quran.
Dalam membaca al-quran masih banyak yang belum menggunakan
hukum tajwid. Sehingga bacaan al-qurannya tidak sempurna.
Kami juga memberikan beberapa fasilitas belajar mengajar di
setiap TPA seperti ; papan tulis, penghapus, spidol dan Juz amma yang
kami tembuskan dari Kementrian Agama RI.
Diharapkan program ini dapat berlanjut dengan baik sehubungan
dengan sudah adanya fasilitas belajar mengajar sebagai pendukung.
Kemudian program pengajaran SD yang mulai berjalan pada
minggu ke 2, kami secara bergantian mengajar di SDN 01 Rancabuaya
dan SMPN 01 Jambe. Saya kedapatan 1 kali mengajar SD. pada saat itu,
saya mengajar kelas 4 dalam mata pelajaran IPA dan Bahasa Inggris. Dan
di SMP saya juga kedapatan 1 kali. Saya mengajarkan Baca Tulis Quran
dan Matematika.
Selain melaksanakan program kerja tersebut, kami juga
melaksanakan program kerja yang lainnya seperti, mengadakan bimbel
bahasa inggris dan komputer di kontrakan yang dimulai pada minggu
kedua, mengadakan penyuluhan PHBS yang dilakukan pada minggu
kedua di SDN 01 Rancabuaya, membuat papan nama jalan dan
128 | K K N P I L A R

membuat gapura yang dilakukan pada minggu ketiga, membuat


pelatihan keterampilan tangan dari bahan bekas (bros) yang dilakukan
mulai minggu kedua, pelatihan rebana untuk anak-anak TPA yang
dilakukan mulai minggu kedua, perayaan HUT RI ke 70, seminar
internet dan kewirausahaan serta seminar penyuluhan anti narkoba
yang diadakan pada minggu ketiga, seminar keorganisasian, renovasi
MCK, finishing pembangunan majelis dan pengecatan ulang plang desa
yang dilakukan bersamaan pada minggu keempat, serta sebagai
penutupan kami juga mengadakan pentas seni yang diselenggarakan di
kantor desa.
Dari program kerja yang telah disebutkan diatas, ada beberapa
kegiatan yang sebelumnya tidak direncanakan untuk dijadikan
program kerja kami, seperti pembuatan gapura, finishing pembangunan
majelis dan pengecatan plang desa.
Walaupun tidak tertulis dalam proposal, tapi kami bersukarela
dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan tersebut. Kami senantiasa
mencaplok semua tugas, sehingga tidak ada satupun yang dibatalkan.
Dalam kegiatan pentas seni, kami dituntut untuk tampil dalam
acara tersebut. Disinilah kreatifitas kami di uji. Kami pun mencoba
menciptakan sebuah lagu yang diberi judul hymne pilar. Beginilah
lagunya :
Kami mahasiswa UIN
Mengabdi pada masyarakat
Di desa Rancabuaya
Alhamdulillah kami bahagia
Kami selalu semangat
Dalam menjalani tugas
Walau terasa berat
Tapi kami selalu siap dan taat
Reff :
Kami bentuk nama kelompok KKN PILAR
Pionir Inspiratif Pelita Masyarakat
Kami pasti akan selalu mengenang
Jasa-jasa warga Rancabuaya
Kami ucapkan terimakasih
Khususnya Kades dan jajarannya
K K N P I L A R | 129

Tak lupa pula tokoh masyarakat


Rancabuaya ...... i love you full
Lagu ini sebagai gambaran rasa terimakasih untuk seluruh warga
Rancabuaya karena disana kami mengerti akan arti kehidupan yang
sebenarnya. Khusunya untuk bapak Amil Sartiman dan Mak Oti.
mereka adalah warga kampung manukung yang tinggalnya berdekatan
dengan kontrakan kami. Mereka memiliki hati yang luar mulia. Mereka
membangun majelis talim tepat disebelah rumahnya. Luar biasa sekali
dua sejoli yang satu ini, mereka adalah sosok yang patut ditiru.
Walaupun hidup dengan kesederhanaan, tetapi mereka sama
sekali tidak merasa kekurangan. Mereka selalu berbagi apa yang
mereka punya tanpa ada perasaan malu yang terpikirkan dalam benak
mereka.
Sungguh suatu kenangan dan pengalaman yang sangat luar biasa
yang diberikan oleh kedua sejoli ini. Jasa-jasamu, nasihat-nasihatmu
akan selalu kami ingat mak, pak. Semoga segala perbuatan baik yang
telah mereka berikan kepada kami dapat menjadi sebuah pahala.
Aamiin
Kami juga berterima kasih kepada Kepala Desa Rancabuaya
beserta jajarannya yang bersedia menerima kami dalam melaksanakan
tugas dari kampus.
Terimakasih juga tak lupa kami ucapkan untuk bapak Januddin
yang memperbolehkan kami tinggal sementara di rumahnya dan
menjaga kita selama satu bulan.
Tak lupa pula kami ucapkan kepada seluruh warga desa
rancabuaya yang baik hati dan sabar dalam membimbing kami.
Kesan :
Sebulan sudah telah dijalani sebuah matakuliah yang lain
daripada matakuliah lainnya, yaitu KKN. Pada matakuliah ini
mahasiswa dituntut untuk menginap selama sebulan dengan tujuan
mengabdi untuk masyarakat.
Awalnya yang dirasa biasa saja namun seiring berjalannya waktu
perasaan itu berubah dan pada akhirnya sampai kepada titik nyaman
yang belum pernah dirasakan sebelumnya. Kenyamanan itu terasa
karena hangatnya sambutan dan sikap yang ditunjukkan oleh warga
kampung manukung desa rancabuaya. Mereka sangatlah ramah, sabar
dan ikhlas dalam membimbing dan mendampingi kami demi
kelancaran program kerja yang akan terlaksana.
130 | K K N P I L A R

Alhamdulillah atas izin Allah SWT dan berkat dukungan dari


mereka kami dapat melaksanakan program kerja tersebut dengan baik
tanpa ada yang dibatalkan.
Kami sangat senang dan bahagia disana, karena kami bisa bergaul
dengan baik. Anak-anak disana juga cerdas-cerdas dan berpotensi
menjadi orang yang berguna untuk negara ini.
Mereka sudah menganggap kami sebagai satu keluarga yang utuh
di kampung manukung. Mereka juga tak segan untuk membantu
kelancaran jalannya program kerja kami. Hal inilah yang tidak dapat
terlupakan selama hidup kami.
Kesan yang didapat pada saat menjalani program kerja
pengajaran TPA. Ada beberapa anak yang susah diatur, tapi itulah sifat
anak-anak yang masih ingin banyak main. Walaupun demikian, proses
belajar mengajar tetap berjalan dengan lancar.
Shalawat merdu anak-anak yang biasa terdengar setelah selesai
mengaji kini sudah tak terdengar. Rasanya ingin kembali lagi kesana
untuk melihat tingkah lucu dan suara merdu mereka dalam
bershalawat.
3. Maulana Hasanudin
Pada awalnya, saat kelompok KKN PILAR memilih tempat di
desa Rancabuaya, Kecamatan Jambe, Kabupaten Tangerang, sama
sekali tidak ada bayangan dibenak kami akan seperti apa tempat,
keadaan desa, serta masyarakat desa disana. Maka dari itu kegiatan
survei sangat perlu dilakukan agar kami dapat mengetahui keadaan
desa serta untuk merumuskan apa-apa saja program kerja yang akan
kami laksanakan di desa sesuai dengan keadaan dan permasalahanpermasalahan yang terdapat di desa Rancabuaya.
Setelah melakukan survei dan melihat permasalahanpermasalahan yang ada di desa, akhirnya kami dapat merumuskan
program-program kerja yang akan kami laksanakan selama 30 hari
KKN di desa Rancabuaya. Program-program kerja kami mencakup
semua aspek, yaitu bidang pendidikan, bidang keagamaan, bidang
kesehatan, bidang lingkungan, dan bidang sosial.
Pada tanggal 31 Juli 2015, PPM UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
mengadakan acara guna untuk melepas semua mahasiswa yang akan
melaksanakan KKN pada tahun ini. Setelah acara selesai, kelompok
KKN PILAR langsung berangkat menuju desa Rancabuaya. Kurang
lebih kami membutuhkan waktu 2 jam perjalanan agar sampai di desa
Rancabuaya.
K K N P I L A R | 131

Sesampainya di desa, kami disambut beberapa warga dengan


keriangan serta keramahan mereka. Sungguh sambutan yang luar biasa
menurut kami padahal antara kami dan warga desa belum saling
mengenal. Tapi sambutan yang sangat antusias serta keramahan yang
mereka berikan kepada kami sungguh sangat membuat kami bahagia.
Itu tandanya mereka sangat senang dengan kedatangan kami di desa
Rancabuaya.
Di desa Rancabuaya, kami menyewa rumah bapak Jainudin
sebagai tempat tinggal kelompok kami selama KKN. Bapak Jainudin
adalah salah satu staf aparat desa, jadi apapun informasi mengenai
keadaan desa, peristiwa penting yang sedang terjadi atau agenda
kegiatan di desa bisa langsung kami ketahui melalui bapak Jainudin.
Pembukaan kelompok KKN kami di desa Rancabuaya yaitu
pada tanggal 3 Agustus 2015. Pembukaan di hadiri oleh Kepala Desa
Rancabuaya, Bapak Supandi, SH., Dosen Pembimbing kelompok kami,
Bapak Nuryasin M.Kom. Para alim ulama, dan tokoh masyarakat.
Pada minggu pertama, kegiatan kelompok KKN kami lebih
memfokuskan untuk bersosialisasi kepada warga desa. Kelompok KKN
kami memang sengaja tidak langsung menjalankan program kerja di
minggu pertama dan lebih memfokuskan untuk bersosialisasi kepada
warga, hal ini bertujuan agar kelompok kami lebih mengetahui dan
mengenal keadaan warga desa, mayoritas mata pencaharian warga desa,
dan untuk lebih mendekatkan diri kami baik secara materiil maupun
emosional kepada warga desa.
Kegiatan rutinitas kelompok KKN kami adalah setiap pagi
mengajar di PAUD, SD dan SMP di desa Rancabuaya secara bergiliran.
Pada sore harinya kami juga membuat bimbingan belajar bagi anakanak yang ingin belajar dan bertanya mengenai pelajaran yang belum
mereka mengerti. Dan pada malam harinya mengajar di TPA di sekitar
rumah yang kami tempati.
Pada minggu kedua, ketiga dan keempat, program-program
kerja yang telah kami rancang semua terlaksana walaupun harus kami
akui masih banyak kekurangan dalam pelaksanaannya. Banyak juga
pihak yang terlibat dalam terlaksananya program kerja kami, baik dari
para pemuda, warga, aparat desa sampai kepala desa turut membantu
agar program kerja dapat terlaksana dengan baik.
Dari kegiatan KKN ini, saya mendapat banyak pelajaran dan
pengalaman yang sangat berharga dalam hidup saya. Pelajaran dan
pengalaman seperti ini tidak akan saya dapatkan di dalam kelas, tetapi
dengan bersosialisasi langsung kepada masyarakat kita dapat
mengetahui segala bentuk aspek kehidupan yang terjadi di masyarakat.
132 | K K N P I L A R

Dan dari kegiatan seperti ini, saya benar-benar belajar menjadi makhluk
sosial yaitu bahwa manusia tidak dapat hidup sendiri, namun kita
semua saling membutuhkan satu sama lainnya termasuk dalam
kehidupan bermasyarakat.
Hal tidak terlupakan lainnya adalah saat saya mengajar di SMP.
Ini adalah pengalaman pertama saya mengajar di instansi formal.
Awalnya saya agak kurang percaya diri, apakah saya bisa mengajar?
Namun melihat semangat dan antusias para siswa, itu yang membuat
saya termotivasi. Semangat mereka untuk belajar sangat besar, namun
sangat disayangkan masih banyak sarana-sarana dan sumber daya yang
dimiliki sekolah masih belum memadai. Namun hal ini tidak
menyurutkan niat para siswa untuk terus belajar agar kelak menjadi
manusia yang berguna.
Kehidupan di desa Rancabuaya sangat agamis. Hal ini bisa
dibuktikan dengan adanya beberapa Majelis Talim dan banyaknya
Taman Pendidikan Al-Quran (TPA) yang tersebar di pelosok desa
Rancabuaya. Biasanya setelah sholat maghrib, saya dan teman-teman
mengajar anak-anak Baca Tulis Al-Quran di TPA-TPA disekitar rumah.
Alhamdulillah, banyak dari mereka yang sudah lancar membaca Iqra,
Juz Amma maupun Al-Quran. Namun lagi-lagi, banyak di TPA-TPA
tersebut kekurangan tenaga pengajar serta kekurangan Iqra, Juz Amma
dan Al-Quran.
Pada hari kepulangan kami, begitu banyak warga yang tidak
merelakan kami pulang, mereka melepas kepulangan kami dengan
tangisan dan linangan air mata. Sungguh pemandangan yang sangat
menyakitkan hati. Berat sekali rasanya meningalkan desa Rancabuaya,
meninggalkan semua kenangan-kenangan yang telah tercipta. Terlihat
anak-anak yang saya ajari di TPA berusaha menahan tangis dan berkata
Kak, kapan-kapan main lagi yaa kesini? Biar kita bisa main bareng lagi,
biar bisa diajari Baca tulis Al-quran lagi kak.
Terima kasih saya ucapkan kepada Bpk. Supandi, SH. Bpk.
Suriya, Bpk. Jainudin, Bpk. Sartiman. Mak Otih. Ust. Junaedi. Ibu
ustadzah Susi. Kang Ade dan semua warga yang telah membantu saya
dan teman-teman KKN PILAR dalam melaksanakan kegiatan KKN
selama sebulan di desa Rancabuaya. Terima kasih untuk pelajaran dan
pengalaman yang telah di ajarkan kepada saya selama KKN. Terima
kasih untuk kenangan-kenangan indah yang tidak akan mungkin saya
lupakan. Semoga tali silaturahmi kita semua akan terus berjalan sampai
kapanpun.
Saya sangat berharap semoga pemerintahan desa Rancabuaya
akan terus berbenah demi terpenuhi dan tersedianya sarana maupun
K K N P I L A R | 133

prasarana yang dibutuhkan desa baik dalam bidang pendidikan, bidang


keagamaan, bidang kesehatan, bidang lingkungan, dan bidang sosial.
Untuk adik-adik, kalian adalah anak-anak yang hebat, terus semangat
belajar yaa kakak yakin suatu saat kalian akan menjadi orang-orang
yang sukses, yang berguna bagi keluarga, agama, desa dan juga negara.
Dan saya sangat yakin kelak suatu saat nanti desa rancabuaya akan
menjadi desa yang maju. Amiinnn..
4. Maulana Iskandar
Awal crita sebuah desa terpencil di daerah tangerang yg
bernama desa rancabuaya kec.jambe saya pertama kali menginjakan
kaki di desa itu,disitulah kehidupan baru muncul yang saya rasakan dan
di situlah tempat saya KKN...
Hari pertama saya merasakan sedih bukan sedih karena jauh
dari keluarga melainkan saya udah biasa hidup sendiri,,haha,,saya sedih
karena disitu semua pake bahasa sunda saya sebagai orang jawa hanya
bisa diem sambil makan gorengan yah,,haha,,dan juga disitu kekeringan
air pun susah,,tpi walupun air gak ada alhamdulillah saya masih
bersukur karena air galon pun juga bisa buat ngising,,haha,,,nikmat
dunia.dari hari ke hari saya masih beradaptasi dengan warga2 desa
warga rancabuaya khusunya kp.manukung kidul berkenalan dengan
tokoh masyarkat kaya ust.junaidi dan istrinya yang sangat cantik
ustazadh susilawati mblaem2,serta tokoh masyarkat lainya
ustd.darib,ustd sartiman,ustadh mak oti,serta ada sosok orang yg sngat
baik yaitu mak oyot dia yg menawarkan jasa air kepada kami,kalo gak
ada air mandinya di sini aja,,ujar mak oyot dengan sengan senang hati
saya mengatakan siap makkk,,tpi engga hanya mak oyot doang yg baik
rata2 warga distiu sangat baik2,sopan,ramah dan peduli seksama saya
juga salut dengan warga di situ dari mulai dari bapak2nya dan pemuda
pemudanya sangat kompak dan akrab sekali dll,smbil berjalan
mengelilingi desa2 dan menanyakan kegiatan remaja dan ibu serta mata
pencaharian meraka sehari ternyata sngat kurang,khusunya dari segi
ekonomi dan rata2 pendidikan sekolah di situ mentok SMP karena dari
segi ekonomi mereka kurang di situ saya mersa sedih dan hanya
mengeluskan dada saja west.dari minggu pertama saya alhmdulillah
udah mulai beradaptasi dengan warga dan udah mulai kenal dengan
anak2 di desa situ,waktu terus berjalan denga berjalanya program
kerja,awalnya saya merasa malu menawrkan program kerja saya ke
anak2 dan pemuda pemudi di situ apakah mereka menerima,dengan
rasa PD saya memberanikan diri untuk memasuki majelis TPA AL
134 | K K N P I L A R

IKHWAN,di mualilah percakapan antara saya dengan bu ustadzah


susilawati yg cantik itu karena waktu itu ustd juned tidak ada lagi
keluar ada acara,dengan rasa hormat dan tadzim bolehkah saya
membantu mengajari anak didik ibu di majelis ini?ibu ustdzah
menjawab dengan rasa senang hati dan bangga menerima saya mengajar
di TPA al ikhwan,pada waktu itu saya mulai mengajar dan
memperkenalkan diri di depan anak dan remaja2 awalnya saya merasa
deg degan tpi dengan rasa PD saya bisa,,setelah itu saya saya
menawarkan program kerja saya ke anak2 dengan rasa senang anak2
mau menerimanya dan minta cepat cepat di ajari sholawat tilawah dan
rebana jadi selain mengajar ngaji juga saya menerapkan masalah bacaan
tajwid dalam al quran dengan benar karena tajwid baacan al quran
masih kurang jadi selain mengajarkan anak2 seni tilawah sholawat
rebana juga di ajarkan metode pembelajaran pesantren supaya anak2
gak hanya Cuma mengaji doang melainkan tau dan mengerti apa yg
berada dalam al quran dari segi bacaan makhroj,dam makhorijul huruf
dan mengerti tentang ilmu agama lebih dalam dll.
Setelah sehabis mengajar saya selalu gak di bolehin pulang dulu
di suruh ngopi dulu sama pak ustad juned ngbrol ngalor ngidul lah
intinya,dan gak enaknya lagi di sruh makan terus,saya di situ merasa
gak enakan sama beliau apalagi lagi istrinya yg sangat baik
sekali,kadang juga di kasih rokok,dan kalo mau pulang di kasih
bingkisan sama bu ustdzah entah apa aja makanan yg ada pasti di kasih
buat temen2 saya di rumah,kebaikan bu ustdzah sangat luar biasa di
bandingkan saya mengajrkan hanya dengan sebisanya saya malah
begini jadinya,ya sudahlah gak apa2 mungkin ini sebuah rejeki dari
allah,hehe,
Hari demi hari terus berganti saya semakin akrab dengan warga
rancabuaya khusunya para adek2 kelas sd dan para prawan prawan
disitu,,haha,,kadang datang kerumah sambil bawa hadiah ataupun
surat sebuah ungkapan bahwa mereka syang sama saya dan mengagumi
sosok saya,saya jadi mumbul dan merasa gak enak pada prawan2 di
situ,dalam hatiku mengatakan tak apalah syang asal jngan
berlebihan,kalo syang berlebihan akan jadi timbul rasa kebencian itulah
nasehat aku kepada wanita2 rancabuaya,,haha,baru hampir 2 minggu di
situ udah mendapatkan 17 surat dari adek2 ataupun gadis2 di situ,ya
allah gusti cobaan apa ini yah,,,dalam hatiku,,iki jane KKN opo golek
bojo,,haha,,dengan adanya para fens saya dari situlah anak didik saya
semakin bnyak dan mengenal lebih dekat dengan saya,mengaji jadi
tmbah rame dan latihan hadroh sholawat tilawah semakin seru dan
asikkk,,,saking asiiknya malah lupha waktu kadang udah jam 11 malah
K K N P I L A R | 135

minta terus terus sama anak2,,weess wesss,,remukkk suoroku,,dan dari


sekian wanita yg syang sama aku yg paling q kagumi adalah dia RIMA
dialah sosok wnita yg aku kenang selama KKN di situ wajahnya
mengingatkan ku pada mantan AKU,haha,,tpi aku berfikiran
menyayangi mereka adalah suatu kebanggaan pada diriku ini dan
mempererat tali persaudaraan dan udah aku anggep kaya keluarga
aku,intinya KKN menurut aku harus sloww aja gak usah terlalu di pikir
pusing ternyata aku udah memahami KKN itu ternyata sperti ini,gak
terlalu beban berat, serta mengasikan yg ada malah tambah ilmu
pengetahuan pengalaman hidup di desa orang lain.
Waktu terus berputar dan berjalan mengiringi langkahnya hari
susah seneng itu udah menjadi hal yg sangat biasa dalam masalah
kelompok,yg penting kebersamaan harus selalu terjaga dan
terkendali,suatu saat temen saya ada yg mau ulang tahun pas orang 3 di
hari agustus semua,anak2 mengandalkan saya untuk menjadi pemeran
utama jadi propokator yg aktingnya bagus,,,pas wktu itu malem hari
jam 12 malem sruh kumpulan pas itu bertepatan hari ulang tahun osi
amelia temen aku dari fakultas adab jurusan sastra inggris,sidang di
mulai pertama bahas evaluasi proker pas di tengah2 sidang aku mulai
beraksi,jancooooooookkk (dengan wajah emosi)sambil memukul
kaleng smpe bengkok dan berdiri tegak,,sya bilang ini knpa kok
sidngnya ribet gak lurus,,,udah mendingan gini aja,,siapa yg gak pernah
bantu2 masak di dapurr,,,jawab si rahmi,,,haha,,yg di tuju osi malah
rahmi yg jawab,awalnya udah aku bilangin sama si nay temen aku,biar
si nay bicara kalo osi yg gak pernah bantu2,malah rahmi yg
jawab,walupun demikian akhirnya aku di bilangin anak2 udah ray
duduk gak usah sok jagoan dan pendekar,akhrinya aku duduk,sebagian
anak2 gak tau kalo itu lagi ekting akhirnya si alek temen aku yg dari
jawa,bilang nyapo kang awakmu mlilik2(mlotot2),akhirnya aku juga
berdiri akting beramtem sama alek,,alek aku banting dan terjatuh
anak2 semua triak dan kebingungan,hahaha,,lucu,,,akhirnya aku bicara
ulangi sekali siapa yg gak pernah bntu2 masak selain rahmi?terus si nay
jawab si osi ray,,haha,,ini kamu kena,,aku marahin osi smpe ketakutan
dan di akhir kalimat aku mengatakan kamu tau gak siihh siihh kamu
sejkrng
apaaaa!!!!kamu
tuh
sejrng
ulang
tahuuuuunn,,wkwkwkwkwk,,,anak2 ketawa semua,,habis itu
mengucapkan lagu happy brday to you,,,sehbis itu ulang Tahun si
maulana (maul) singkat crita di tali pake tambang di bawah pohon lalu
di siram air goottt,,haha,,sam ceplokin telor dan terigu,wktu mulai
berjalan menujukan 17 agustus udah mulai dekat dengan segala
persiapan teman sibuk dengan kegiatan masing2,acara 17 agustus di
136 | K K N P I L A R

meriahkan dengan lomba balap karung,pentung air,joged bola,makan


krupuk,sepak bola pake daster,serta panjat pinang,dengan adanya
kekompakan klompok kkn kita bekerja sama dengan warga akhirmya
berjalan dengan lancar dan mulus tanpa ada hmbatan,singkat crita
lomba
terkhir
panjat
pinang
kami
awalnya
berlima,aku,alex,qomar,kahfi,basit kami berlima dengan susah payah
merancang pondasi yg kuat ternyata gagal terus karena sangat licinya
di basahi oli dan di siram air terus,anak2 mendukung kami untuk
menang,pondasi udah gak kuat lagi jatuh lagi akhirnya wktu udah
mulai sore temen saya ayutt mulai ikut pemain tambhan karena musuh
kita juga pemainya lebih dari 7 jadi klmpok kami gak apa2,strategi di
susun pondasi saya dan basit,nomer kedua kahfi dan alex,ketiga qomari
dan yg oaling atas ayuttt,,,akhirnya kami menang dalam lomba panjat
pinang,,hahha,,,badan berlupuran oli dan hitam semua badan,di situ pas
ada temen ulang tahun anak cewe namnya lela dari fak.feb.anak2 setuju
untuk mengerjain dia,,,akhirnya dia di bawa temen2 ke lokasi panjat
pinang dan di olesi lumpur sama oli,,hahaha..setelah itu kami di sruh
mandi bersama2 di rumah warga setempat,dan acara selesai kami pun
pulang langsung tepar badan serasa di pukuli sakit semua,tpi walupun
badan sakit tapi seru dan asikk menyenangkan merayaka 17 agustusan
dengan teman2 dan warga.
Waktu terus berjalan mengiringi langkah detik-detik terakhir
dengan sibuknya program kerja yang saya jalankan demi mencapai titik
pucak keberhasilan saya pun terus semangat menjalaninya,setiap hari
pun di lakukan demi klompok kkn pilar yg sngat luar biasa,dari teman
proker yg lain,sperti papan nama jalan,tugu perbatasan,mck,taman
baca saya sellau membantu mereka walupun itu bukan proker
saya,sampai saya di julukin teman2 TUKANG jadi KKN(kuliah kerja
nukang) alhmdulillahh dengan pengalaman saya dulu di desa jadi orang
yg serba bisa itu semua ajaran dari orang tua saya terutama bapak saya,
hari pun mulai berganti saya mulai mempunyai inspirasi mengarang
lagu himne kkn pilar yg bernada lagu SAGITA NGAMEN 4 yg
berbunyi;
Kami mahsiswa uin
Mengabdi pada masyarkat
Di desa ranca buaya
Alhmdulillah kami bahagia
Kami selalu semngat
Dalam menjalani tugas
Walau serasa berat
K K N P I L A R | 137

Tapi kami selalu siap dan taat


Reef: kami bentuk nama kelompok kkn pilar
Pionir ispiratif pelita masyarakat
Kami pasti akan selalu mengenang
Jasa jasa warga rancabuaya
Kami ucapkan terimakasih
Khususnya kades dan jajaranya
Tak lupa pula tokoh masyarakat
Rancabuaya .............I LOVE YOU FULL.............
Lagu ini akan di nyanyikan pas penutupan kkn
nantynya,,,setelah lagu udah jadi saya dan teman untuk menyayikan
bersama2,dan alat musik untuk menjadi dangdut saya dan teman2
memakai alat sederhana saja yg penting intinya enak di dengar dan
tidak merugikan orang lain,,asiikk,,,wktu itu juga saya megang galon
sebgai gendang,kahfi sebagai alat drum untuk mengepaskan gendang
yg berupa gayung,kaleng cet(atum) dan sendok garpu terus tutup
panci,qomar tepuk tangan kya anak kecil ,alex megang botol aqua yg di
isi beras,dita megang gelas sama pena untuk mengetuknya yg berupa
ting ting ting,,haha,,jadilahh alat musik sederhana yg sangat lua
biasa.dengan senang hati saya dan teman2 mengulangi lagu pilar supaya
hafal di acara penutupan nanti.dengan se iringnya wktu hmpir mau
perpisahan saya merasa sedih dan meneteskan air mata,karena saya gak
tega meninggalkan anak didik saya yg saya ajarkan di majelis maupun
di rumah,anak2 semua menangis akan adanya perpisahan,wrga2 pun
ikuit mulai sedih dan menangis,dengan adanya pertemuan pasty akan
ada perpisahan.sampai ibu ustdzah bilang kalo saya termasuk dari
keluarga dia ,dan bu ustdzah gak mau di tinggal,kalo gak ada saya siapa
yg bikin semngat anak2 untuk ngaji dll,,ya allahh bu ustdzah smpai
bilang seperti itu,,dalam batin saya akan selalu silaturahim kesini lagi
bu,dan akan selalu menyayangi anak2 dan bu ustdzah serta ustd.juned
dan warga kp.manukung khususnya,singkat crita penutupan kkn
akhirnya sudah selesai semuanya mersakan sedih dan menangis sanpai
saya gak kuat dengan semua ini.semoga apa yg saya lakuin selama satu
bulan ini bisa bermanfaat kepada desa warga rancabuaya dan
memberikan hasil yang baik dan bisa mengamalkanya dengan baik serta
meneruskan apa yg saya ajarkan selama disini,sampai jumpa warga
rancabuaya aku menyayangi kalian semua.i love you....dan setelah kkn
ini semoga teman2 kkn bisa saling bersilaturahim dan menjalin
keluarga yang baik.salam semuanya kkn pilar,,puisi buat kkn plar ku
buatkan untuk kalian...
138 | K K N P I L A R

SEMUA SAMA
OLEH: MAULANA ISKANDAR(ARAY)
Aku mempunyai banyak cerita
Entah lucu, aneh, atau yang lainya.
Namun, apa yang ingin kalian ketahui.......?
Tentang aku,
Bukankah.....
Adalah aku yang menjadi teman kalian.
Atau aku yang kurang lebih 31 hari.
Selalu ada bersama kalian....!!!
Itulah aku,
Tak jauh berbeda semua sama seperti kalian.
Mengajar, nukang ataupun ngopi
Pun juga mencari berkah dari sang illahi.
5. Moch. Qomary
Kesan selama KKN tak kan mampu kutulis lengkap di kertas yang
terbatas ini. Banyak cerita terekam ditiap jejak dan ditiap langkah kecil
setiapku berinteraksi. Baik sesama teman seperjuangan ataupun
bersama warga Rancabuaya, Khususnya kampung Manukung tempat
tinggal selama KKN. Teramat banyak untuk ditulis, namun kupaksa
tanganku untuk menulis sedikit kisahku dari kesan yang begitu banyak
kudapatkan selama KKN.
Belajar Bahasa Sunda
Im Javanese mungkin itulah kata yang tepat untuk
menggambarkan ketulen-anku sebagai orang Jawa asli. Hijrah di
tempat baru dengan habitat baru perlu adaptasi lebih. Pertama singgah,
kesannya sudah mulai tertarik dengan sedikit kemiripan dengan bahasa
Jawa. Lambat laun mulai sedikit mempraktekkan bahasa Sunda dengan
kosa kata yang terbilang relatif sedikit yang kuperoleh dari
menanyakan kosakatanya ke anak-anak sekolah, para pemuda dan para
orang-orang tua. Pertama-tama, setiap interaksi sosial dengan warga
selalu menjadi bahan candaan dengan pengucapan bahasa sunda yang
masih belepotan, sering menyamakan tentang kosa kata lucu bahasa
Sunda dan logat yang masih medok (logat bahasa Jawa). Selama
sebulan KKN, alhamdulillah saya mendapatkan lumayan banyak kosa
kata bahasa Sunda meskipun ada yang bilang kalau daerah yang saya
tempati tingkat bahasa Sundanya kasar. Seperti, nyaho berarti tahu,
K K N P I L A R | 139

mengerti. Ngges berarti sudah selesai, rampung. Can berarti belum,


masih proses penyelesaian. Pamalih yang memiliki arti pantangan
untuk dilanggar dan lain sebagainya.
Warga Manukung yang Luar Biasa Ramah
Kampung Manukung merupakan salah satu dari tujuh
kampung di desa Rancabuaya. Kebetulan kelompok KKN-ku tinggal di
situ.Otomatis, aku berinterkasi secara intens dengan warga kampung
Manukung. Kondisi yang menyulitkan saat itu ialah kurangnya air
untuk kebutuhan sehari-hari. Memang kondisi daerah sekitar
kecamatan Jambe sedang krisis air karena kemarau panjang. Namun,
dari kekurangan air justru berdampak pada keakraban kepada warga.
Dari problem yang ada, warga merasa empati kepada teman-teman
KKN untuk setidaknya menyediakan untuk mandi di rumahnya.
Berikut berbagai keakraban yang terjadi setidaknya yang saya dapati
selama KKN. Keakraban sudah terlihat dari minggu pertama KKN
yakni semangat gotong-royong dalam kegiatan bersih-bersih
lingkungan. Teman-teman KKN bersama warga Manukung berbaur
menjadi satu membersihkan lingkungan. Kemudian Gotong-royong
pembuatan gapura masuk perbatasan perkampungan. Semangat
gotong-royong sudah terlihat dari awal perencanaan hingga
pelaksanaan dari pembongkaran gapura lama, pemotongan bambu,
pembentukan kerangka, pengecatan hingga pemasangan gapura.
Keakraban juga terjalin ketika warga, pemuda-pemudi dan temanteman KKN kompak menjadi panitia 17 agustusan. Menyelenggarakan
berbagai lomba hingga persiapan keseluruhannya. Dari kalangan
pemuda dan teman-teman KKN juga terjalin chemisteri yang baik. Para
pemuda kampung dan teman KKN sering sparing futsal bareng, dialog
di warung kopi hingga diskusi kajian kepemudaan dan keIslaman.
Sampai di akhir menjelang penutupan, warga dan pemuda yang
tergabng dalam Persatuan Pemuda Manukung kidul yang disingkat
PPMK memberikan apresiasi lebih kepada teman-teman KKN.
apresiasi berbentuk piagam penghargaan yang diberikan per-individu.
Keramahan warga Manukung terlihat jelas dari solidaritas ke
tetangga yang tinggi terutama orang baru yang tinggal di kawasan itu.
Mereka menjamu dan menyambut dengan sikap ramah dan sangat
menghargai dan memperhatikan kondisi teman-teman KKN. mereka
mengangap kami layaknya tamu agung hingga dianggap bagian dari
keluarga mereka. Hal ini terbukti dari hal-hal kecil yang mereka berikan
kepada kami. Seperti, memberikan makanan, jajanan, suguhan dan
hidangan yang mengenyangkan. Keramahan terlihat pula ketika salah
140 | K K N P I L A R

satu dari kami berjumpa di jalan, mereka masih membudayakan tegursapa diiringi dengan senyuman, praktek ini juga diikuti oleh anak-anak
kecil.
Masih banyak uraian kisah selama hidup sebulan di desa
Rancabuaya khususnya kampung Manukung. Namun tulisan ini harus
kubatasi biar pembaca tak jenuh dengan tulisanku. Terimakasih saya
haturkan untuk kepala desa Rancabuaya Bpk. Supandi, S.H dan isteri.
Bpk. Zainudin selaku Kaur Desa dan bapak kost. Bpk Amil Sartiman
dan Mak Oti layaknya orang tua sendiri. Ustadz Juned dan isterinya
terimakasih atas bimbingannya. Terimakasih kuucapkan kepada H.
Darib, Ust. Rohiman, ust. Zaenal dan isteri, Ustadz Hamami dan isteri
serta ustadz lainya yang tak bisa kusebut satu persatu, terimakasih atas
masukan dan bimbingannya. Para pejabat desa, pak Jaro, pak RT seRancabuaya terimakasih atas kerjasamanya. Terimakasih juga buat
Bang Ade, bang Madi, bang Budi, Pak Sidin, Aa Iyus, Ningsih, Yusnia
serta pemuda-pemudi lain terimakasih atas kerjasama dan
partisipasinya selama KKN berlangsung.
Pesan singkatku tetaplah menjadi bagian dari keluarga besar.
Junjung tinggi syiar ukhuwah islamiyah. Jadikanlah hubungan ini
seperti hubungan anak ke orang tua. Dimana orang tua tak mungkin
melupakan anak. Begitupun sebaliknya. Mari berproses bersama
walupun tempat berbeda. Mari melihat langit yang sama meski dunia
kita berbeda. Tetap semangat dan cintai negerimu sendiri.
6. Alex Prasetyo
Saya Alex Prasetiyo mahasiswa Perbankan Syariah Jurusan
Muamalat Fakultas Syariah dan Hukum. Tahun ini kebetulan harus
menjalani KKN PpMM 2015 yang terjadwal mulai tanggal 1 31 Agustus
2015. KKN PpMM 2015 ini merupakan kegiatan tahunan yang
diagendakan oleh pihak kampus yang ditangani langsung oleh Pusat
Pengabdian Masyarakat (PPM UIN Jakarta).
Kebetulan KKN tahun ini dilaksanakan tak lama setelah Hari
Raya Idul Fitri. Namun mau tak mau harus dijalani walaupun harus
merelakan banyak waktu yang seharusnya diprioritaskan untuk
keluarga. Maklum mahasiswa rantau.
Saya sadari persiapan untuk KKN pun jauh dari kata mateng,
jika dikiaskan seperti buah, kembang pun belum menampakkan
rupanya hingga hari-hari terakhir menjelang Pelaksanaan KKN. Mulai
dari pembentukan / mencari kelompok saya sadar sangat
menggampangkan. Hingga muncul istilah Kalo yang lain nyari, kita
K K N P I L A R | 141

nanti yang dicari . Ketika kelompok lain suddah menyiapkan draf


proposal saat itu pula saya belum membuat atau bergabung dengan
salah satu kelompok. Hingga satu tawaran dari Kahfi yang menemukan
kelompok yang tinggal mencari 1 fakultas lagi dan FSH salah satu
kategori yang dicari. Kala itu bertemu dengan Dita ( salah satu anggota
kelompok Pilar) di depan gedung Perpustakaan Utama hingga
menemukan kata sepakat.
Sadar sebagai anggota baru, kita yang dari FSH cenderung
hanya mengikuti alur yang telah mengalir di kelompok Pilar ini. Dan
menyesalnya, beberapa kali survey di desa Rancabuaya ( desa tempat
kelompok Pilar akan melaksanakan KKN ) saya tidak dapat ikut
langsung. Hanya beberapa point yang dititipkan ke Kahfi atau Maul
untuk bahan program kelompok kita. Dari cerita Kahfi dan Maul
mengenai berbagai peluang dan permasalahan yang ada di Desa
Rancabuaya, terngiang 2 program yakni Pengadaan Penerangan Jalan
yang rencananya di pegang oleh Maul. Sedangkan saya dan Kahfi
rencananya menjalankan Program Revitalisasi Irigasi.
Tak hanya sampai disana, persiapan pendanaan ataupun
sponsorship pun saya merasakan mustahil untuk bisa diterima oleh
instansi, lembaga, ataupun perusahaan. Selain mempersiapkan program
yang sekiranya bermutu, persiapan birokrasi dari kampus pun rasanya
sangat mendadak. Namun di lain sisi ini juga kelalaian kami karena
kurang kritis dan persiapan sebelumnya. Hingga 1 minggu proposal
yang disiapkan masih jauh dari kata layak. Akhirnya tak ada satu pun
proposal yang disebar. Tanggung jawab besar yang terhianati, dinama
seksi sponsorship yang seharusnya memengang penuh tanggungan ini
namun dengan mudah saya remehkan. Maafkan saya.
Persiapan pendaaan memang vital dalam sebuah kegiatan. Oleh
karena itu bernyak program yang disiapkan sebelumnya harus
tereliminasi karena faktor tersebut. Harus direlakan, program
Pengadaan Penerangan Jalan dan Program Revitalisasi Irigasi pun ikut
dicoret dari rangkaian rencana KKN PpMM 2015 oleh kelompok Pilar.
Awalnya serasa berat karena usulan tak diterima, namun mau
bagaimana lagi menyoal keberhasilan memang harus ada yang
berkorban. Dengan berbagai pertimbangan saya diamanahkan untuk
memegang program Peringatan HUT RI ke 70 dan Motivasi dan
Pelatihan Sponsorship.
Siap atau tidak siap hari itu ( Jumat, 31 Juli 2015 ) seluruh
peserta KKN PpMM 2015 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dilepas oleh
pihak kampus. Setelah upacara pelepasan sebagian besar dari anggota
kelompok Pilar langsung menuju Desa Rancabuaya. Dan sebagian lagi
142 | K K N P I L A R

masih mempersiapkan hal-hal lain semisal negosiasi narasumber,


angkat barang perlengkapan, dll.Rombongan kedua, saya, Maul, Aray
dan Ayut tiba di desa Rancabuaya ketika langit senja mengatap dilangit
Manukung.
Setelah selasai mengenai perijinan dan pembukaan, kami
merencanakan untuk menata kembali persiapan yang kami laksanakan.
Satu pekan kami jalanai hanya untuk bersosialisasi, berbaur dan
mengenal masyarakat Rancabuaya khususnya Kp. Manukung. Tempat
tinggal atau posko kita.tak mau mengulang kegagalan persiapan
sebelumnya, pemetaan demi pemetaan dilakukan, ngopi hampir di
setiap rumah, bercengkerama pagi siang malam hingga hanya beberapa
program berkala yang baru tersentuh yakni pengajaran formal dan
nonformal ( TPA ). Kami merasakan sulit menemukan pemuda yang
mayoritas sudah bekerja. Tantangan untuk persiapan 2 program yang
diamanahkan.
Pada suatu malam, di sebuah pengajian bapak-bapak, ustadz
Junet salah satu orang yang disegani di desa itu mengajak warga untuk
kerja bakti menjelang peringatan HUT RI ke 70. Kerja bakti
dilaksanakan pada Minggu, 9 Agustus 2015 di waktu pagi. Kegiatan ini
saua rasa merupakan jalan awal yang diberikan dari usaha-usaha
pendekatan kita ke masyarakat. Karena did kegiatan ini kami
dipertemukan dan disatukan ke masyarakat.
Mengapa tidak? Setelah kerja bakti, rencananya kita hanya ingin
memulai program pembuatan papan jalan di Desa Rancabuaya. Tetapi
kang Ade ( penggerak pemuda Manukung ) mengajak untuk
mendirikan / membuat kembali gapura di perbatasan desa. Dari sana
muncul pembicaraan kegiatan peringatan HUT RI ke 70. Namun
sayang, rasanya kelompok Pilar terbagi menjadi 2 kubu. Rasanya ada
yang mau kerja kasar dan ada sebagian lain yang hanya mau kerja bersih
tak mau berkeringat.
Saya rasa ini kemballi kesalahan yang saya buat. Pemetaan yang
tak selesai terhadap temen-temen anggota sendiri. Karena cara
mengajak yang saya pakai untuk menarik temen-temen yang bisa
dibilang belum kerja capek berbuntuk pada saling diam. Bahkan pula
adda yang saling membicarakan satu sama lain. Dari luar nampak begitu
rapi dan solid namun dari dalam rentan dan keropos. Puncaknya pada
28 Agustus 2015, yang rencananya ada pelatihan administrasi dan
sponsorship jilid 2. Pelatihan ini niatnya dikhususkan untuk peserta
didik di TPA se Desa Rancabuaya. Namun disayangkan kegiatan
tambahan ini urung dijalankan. Lagi-lagi karena persiapan dan back up
yang kurang dari temen-temen anggota lain. Emosi pun sempat naik.
K K N P I L A R | 143

Namun mau dikata apa lagi, nama PILAR masih diselamatkan karena
tak ada satupun undangan yang datang. Maafkan saya.
Dari sisi luar kelompok Pilar nampak harmonis. Pembauran ke
masyarakat tak mengenal batas tepi. Berbagai kegiatan terlaksana
dengan lancar. Mulai dari pengadaan papan nama jalan, Peringatan
HUT RI ke 70, Bimbel, Pengajaran Formal ( SD, SMP hingga di minggu
terakhir dipasrahi untuk mengajar PAUD ), pelatihan administrasi dan
sponsorship dikalangan pemuda Manukung dan masih banyak
kegiatan yang lain. Kegiatan tambahan pun juga tak ada habisnya.
Membuat gapura, penyelesaian pembangunan mushola, pengadaan
papan tulis TPA, Peremajaan Papan Nama di Kantor Desa, dan masih
bayak lagi.
Semua kegiatan rasanya berjalan tanpa celah. Benih
bermasyarakat yang kami upayakan dapat kami rasakan dipenghujung
bulan Agustus. Suka duka kami dengarkan dari mulut ke mulut. Bahkan
di minggu kedua Pak Sartiman ( Amil Kp. Manukung ) dan bu
Ustadzah Susi sering menangis takut saktu KKN ini cepat berlalu.
Kejutan demi kejutan pun kami terima dari kesolidan anak-anak,
pemuda dan bahkan semua lapisan masyarakat bergantian memberikan
kejutan. Puncaknya malam 29 Agustus, warga mengajak kumpul
bersama di depan posko. Rasanya kita belum bisa mempebikan
kenangan yang berarti, namun warga telah menyiapkan kenangan
untuk semua anggota kelompok. Kebahagiaan yang tak terkira saya
rasakan. Serasa di tengah-tengah keluarga sendiri. Tak kalah seru pula
ketika acara pensi dan penutupan KKN, hampir semua warga hadir dan
juga membantu persiapan hingga pasca acara.
Terima kasih keluarga Rancabuaya, khususnya dari Kp.
Manukung. Saya merasa menemuka keharmonisan keluarga baru.
Semoga tetap terjaga silaturahmi diantara kami. Mohon maaf jika kami
tidak dapat meninggalkan hal-hal yang tepat guna. Hanya kegaduhan,
hura-hura namun apa yang diberikan ke kami melebihi dari apa yang
kami berikan. Sekali lagi terima kasih Manukung.
Sedikit masukan mungkin untuk mayoritas warga Rancabuaya,
mohon lebih mengangkat derajat pendidikan putra putrinya. Menyoal
biaya sekolah makin hari makin banyak beasiswa yang bisa menjadi
solusi. Dan untuk adik adik Rancabuaya lebih giat lagi belajarnya.
Mungkin hanya itu, karena sulit menemukan celah dari
kekeluargaan warga Rancabuaya. Mungkin jika lain waktu ada acara
atau hal hal lain yang sekiranya bisa turut membantu mohon berkabar
ke kami. Insya Allah akan diluangkan waktu untuk keluarga baru.
144 | K K N P I L A R

7. Chaerul Rizka Aulia


Selama saya berada di desa Ranca Buaya saya merasa nyaman
dengan lingkungan sekitar begitu juga dengan teman satu kelompok
saya saling menyatu, kebersamaan, kekeluargaan, kerjasama dan saling
perhatian satu sama lain,nama kelompok kami yaitu PILAR (pionir
inspiratif pelita masyarakat) di desa ini bersama pejabat pemerintah
kami disambut baik olehnya mulai kami survey tempat, acara
pembukaan, sampai acara penutupan.
Dalam proses kkn. kami dibantu dan didukung program
program kami oleh kepala desa Ranca Buaya yaitu bpk. Supandi s.h
beserta jajarannya, apalagi desa ini adalah desa yang pertama kalinya
diadakan kkn dari UIN Jakarta. Kesan saya selama kkn ialah Yang
pertama pejabat pemerintah desa sangat baik menyambut dan
mendukung kegiatan kami, begitu juga para jaro dan rt walaupun
mereka sibuk dengan rutinitasnya tetapi mereka masih mau
meluangkan waktu untuk kita meminta bantuan atau menghadiri
undangan kegiatan kelompok kami.
Yang kedua ialah warga desa Ranca Buaya yang amat sangat
tulus menerima kami tinggal bersama dilingkungan mereka, warga desa
tidak menganggap kami tamu tetapi menganggap kami sebagai saudara
yang harus disayangi dan dikasihi maka tak heran hampir setiap hari
kami diberi makan bersama oleh setiap warga yang mempunyai rezeki,
moment ketika kkn tahun ini yaitu pada saat musim kemarau panjang
sehingga rumah yang kami tinggali sumurnya kering, saat itu kami bisa
mandi dirumah-rumah warga, mereka membuka pintunya lebar-lebar
mempersilahkan kami untuk mandi atau mengambil air untuk
kebutuhan sehari-hari.
Dan yang terakhir kepada adik-adik yang setiap hari
meramaikan tempat tingal kami untuk belajar mereka sangat senang
bisa belajar dan diajarkan oleh kami. Yang akhirnya mereka bersedih
dan menangis ketika waktu kkn kami sudah habis, dan mengucapkan
selamat tinggal sampai berjumpa lagi.
8. Rahmi Utami Zamri
Kuliah kerja nyata atau yang biasa dikenal dengan KKN
merupakan salah satu mata kuliah wajib sebagai syarat untuk
mengajukan skripsi di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Sebagai
mahasiswi tingkat akhir saya pun mendapat mata kuliah ini dan bulan
agustus tahun 2015 tepatnya dari tanggal 1 agustus sampai 31 agustus
2015, selama sebulan saya melaksanakan KKN di Desa Rancabuaya
K K N P I L A R | 145

Kecamatan Jambe Kabupaten Tanggerang Provinsi Banten. Kesan saya


pertama kali masuk ke dalam anggota KKN PILAR 2015 cukup excited
karena mendapat teman baru namun juga timbul pertanyaan apakah
saya akan nyaman dengan mereka nanti selama sebulan. Namun karena
sebelum dilaksanakan KKN ini kami sering mengadakan pertemuan,
dari situlah timbul rasa keakraban antara kami. Tapi saya pribadi
awalnya cukup kecewa karena kami mendapat lokasi KKN didaerah
Tanggerang. Selain tanggerang dikenal dengan air bersihnya yang
cukup sulit, orang tua saya pun cukup kecewa karena tidak begitu
mengenali daerah tanggerang dan mereka berfikir akan sulit
mengunjungi saya nanti. Namun rasa kecewa tersebut seiring
berjalannya waktu terobati karena sambutan dari masyarakat Desa
Rancabuaya khususnya di Kampung Manukung cukup baik. Mereka
dengan tangan terbuka menerima kami untuk tinggal didesa mereka.
Tiga hari pertama kami tiba disana kegiatan kami masih bersosialisasi
dengan warga sekitar dan juga meminta izin ke perangkat desa, ketua
RW dan RT, tokoh masyarakat dan juga tokoh agama di desa tersebut,
tujuannya agar kegiatan kami selama sebulan bisa berjalan dengan
lancar.
Setelah sosialisasi kami rasa cukup akhirnya kami mencoba
menjalankan program kerja pertama kami yaitu mengadakan
bimbingan belajar bagi anak-anak didesa tersebut baik yang belum
bersekolah maupun sudah bersekolah. Pelajaran yang kami berikan
yaitu mengajar baca, tulis, hitung, bahasa inggris, matematika, bahasa
arab. Selain itu anggota KKN PILAR baik itu perempuan maupun lakulaki mengikuti pengajian mingguan yang diadakan didesa tersebut.
Walaupun program kerja kami sudaha ada yang berjalan tapi proses
sosialisasi dengan warga sekitar tidak pernah putus, apabila kami
sudah selesai dengan kegiatan masing-masing kami menyempatkan
silahturahmi ke rumah warga. Selain membuka bimbingan belajar
ditempat kami tinggal, kami juga mengajar TPA dibeberapa masjlis
ta'lim disekitar rumah tinggal kami. Pada minggu kedua beberapa
diantara kami setiap pagi ada yang mengajar di pendidikan anak usia
dini (PAUD), sekolah dasar (SD), sekolah menengah pertama (SMP).
Dan saya merasakan mengajar diketiga tempat tersebut. Banyak
pengalaman dan pelajaran yang saya dapat selama berada di sana.
Selama disana saya dituntut untuk mandiri karena memang jauh dari
orang tua dan juga belajar untuk saling menjaga dan memahami antar
satu dengan yang lainnya. Anggota kelompok KKN PILAR memang
terdiri dari beberapa fakultas dan jurusan dengan latar belakang sosial
dan budaya yang berbeda-beda. Namun perbedaan tersebut tidak
146 | K K N P I L A R

menghalangi kami untuk saling bekerja sama, bukan hanya bekerja


sama dalam setiap kegiatan yang ada dalam proposal namun bekerja
sama dalam kehidupan sehari-hari seperti memasak, menjaga apabila
ada yang sakit dan lain sebagainya.
Pertama kali saya datang dan menginjakkan kaki di Desa
Rancabuaya awalnya saya merasa takut karena saya berfikir daerah
Banten masih kental akan budaya-budaya mistisnya. Namun setelah
melihat situasi dan kondisi di desa Rancabuaya khususnya di Kampung
Manukung, pandangan saya akan hal itu sedikit demi sedikit mereda
karena melihat warga sekitar masih sangat kuat akan kegiatan
keagamaannya seperti pengajian setiap minggu, Taman Pendidikan
Alquran (TPA) yang berjumlah 14, alim ulama yang masih sangat
dihormati disana dan masih banyak lagi kegiatan yang membuat saya
kagum akan desa Rancabuaya ini. Selain itu semangat gotong royong
yang masih ada membuat saya salut dengan desa ini, mereka mau saling
membantu apabila salah satu dari warga sekitar mengadakan acara
pernikahan, sunatan dsb. Meskipun jarak rumah yang memiliki hajat
jauh tapi mereka tetap semangat membantunya. Pada saat pelaksanaan
KKN kondisi cuaca ketika itu sedang musim kemarau, menurut warga
sudah hampir 3 bulan lamanya tidak turun hujan kondisi tersebut
membuat air bersih disana semakin sulit. Namun warga sekitar tidak
putus asa mereka masih tetap berusaha untuk mencari air demi
memenuhi kebutuhan sehari-hari, ada pula warga yang membuat
sumur bor didepan rumahnya. Sebagian warga desa Rancabuaya mata
pencaharian utamanya ialah sebagai petani, namun pada kondisi musim
kemarau sawah mereka gagal panen sehingga mereka harus memutar
otak untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, beberapa warga
ada yang beralih menjadi pengerajin rotan dengan membuat anyaman.
Namun dibalik itu semua apabila dilihat dari pembangunan
dibidang ekonomi, pendidikan masih dirasa tertinggal jauh dengan ibu
kota. Walaupun jarak dari kota Jakarta ke desa Rancabuaya tidak
terlalu jauh sekitar dua jam menggunakan kendaraan. Dalam bidang
ekonomi, mata pencaharian dari warga sekitar lebih dominan pada
petani hanya sedikit warga yang membuka usaha namun itu tidak
disetiap kampong pusat toko lebih banyak didekat balai desa. Pasar nya
pun dalam seminggu hanya ada dua kali yaitu setiap hari rabu dan
minggu selebihnya apabila ingin berbelanja kami harus pergi ke desa
sebelah. Sedangkan dalam bidang pendidikan didesa tersebut hanya
ada satu sekolah dasar (SD) dan satu sekolah menengah pertama
(SMP), kualitas pendidikannya pun masih rendah apalagi fasilitas
gedung sekolahnya masih dirasa kurang. Anak-anak disana sudah kelas
K K N P I L A R | 147

2 SD tapi masih ada yang belum bisa membaca dan menulispun masih
ada yang keliru. Namun diharapkan stelah kehadiran kami selama
sebulan disana menummbuhkan rasa semangat belajar dikalangan
anak-anak.
Tak terasa sudah sebulan kami menjalankan KKN di desa
Rancabuaya, tanpa kami sadari pemuda kampung manukung
memberikan kami piagam penghargaan sebagai bentuk terima kasih
mereka kepada kami. Warga sekitar pun ketika kami akan
meninggalkan desa, mereka sangat sedih bahkan menyuruh kami untuk
tinggal lebih lama lagi di desa mereka. banyak kenangan, pengalaman
dan pelajaran yang saya dapatkan selama KKN. Tak lupa saya ucapkan
terimakasih khususnya kepada anggota kelompok KKN PILAR yang
sudah menjaga saya selama berada disana, kalian sudah saya anggap
sebagai keluarga. Dosen pembimbing KKN PILAR yaitu bapak
Nuryasin, ST M.Kom yang sudah membantu kami dalam menyusun
proposal demi kegiatan KKN. Tak lupa juga kepada kepala desa
Rancabuaya Bapak Supandi, S.H serta staff desa yang telah membantu
kami selama melaksanakan kegiatan KKN di desa Rancabuaya,
kemudian ucapan terimakasih saya haturkan kepada tokoh
masyarakat, tokoh agama serta warga sekitar yang telah menerima kami
semua dan menyambut hangat kami sebagaimana keluarga.
Pesan saya kepada masyarakat desa Rancabuaya tetap jaga
keramah-tamahan dan kekompakan antara satu dengan yang lain,
untuk adik-adik yang biasa datang kerumah untuk belajar dengan kami
tetap semangat belajar walaupun kami kakak-kakaknya sudah tidak
bisa lagi mengajar kalian. Saya berharap kegiatan KKN semacam ini
dapat terus dilaksanakan dan kalau bisa jangan sampai dihapus, karena
dari kegiatan ini mendapatkan banyak pelajaran dan pengalaman
sekaligus menerapkan ilmu yang sudah didapat dari bangku kuliah.
Sekali lagi saya ucapkan terimakasih untuk warga desa
Rancabuaya, karena kalian telah memberikan pengalaman hidup yang
berharga bagi saya khususnya.
9.

Isnaini Aulianingtias

Selama satu bulan menjalankan Kuliah Kerja Nyata di Desa


Rancabuaya adalah pengalaman yang sangat berkesan. Desa
Rancabuaya memberikan saya pelajaran dan pengalaman hidup yang
tidak akan dilupakan. Dengan adanya Kuliah Kerja Nyata ini saya lebih
memahami mengenai arti hidup yang sebenarnya, dan arti
keberasamaan. Pengalaman yang dapat saya rasakan dengan adanya
148 | K K N P I L A R

KKN ini adalah pengalaman hidup bermasyarakat denga warga sekitar,


saya dan teman-teman KKN PILAR tinggal di kampung Manukung
Desa Rancabuaya. Kesan pertama ketika datang ke Desa Rancabuaya
adalah luar biasa karena untuk menuju desa Rancabuaya
membutuhkan waktu sekitar 1-2 jam dan melihat tempat tinggal kami
di kampung manukung yang letaknya jauh dari pasar, dan keramaian.
Saya secara pribadi sempat merasakan keraguan untuk menjalakan
KKN karena melihat tempat tinggal kami selama KKN yang jauh dari
mana-mana akan sulit bagi kami menjalankan setiap proker yang telah
kami rencanakan sebelumnya. Selain itu bukan hal yang mudah untuk
tinggal bersama 16 orang yang baru dikenal dan belum mengenal sifat
dan karakter masing-masing.
Desa Rancabuaya merupakan suatu desa yang memiliki potensi
sumber daya alam yang cukup baik berupa pertanian , perkebunan dan
peternakan. Oleh karena itu sebagian besar mata pencaharian warga
desa Rancabuaya adalah petani dan peternak. Namun ketika kegiatan
KKN berlangsung cuaca di desa Rancabuaya sedang mengalami
kekeringan yang panjang yang menyebabkan sawah-sawah yang ada
disana menjadi kering sehingga mengalami gagal panen. Kekeringan di
desa Rancabuaya sudah terjadi selama 2 bulan.
Pada tanggal 31 Juli kami tiba di Desa Rancabuaya, pada saat
kami tiba di Rancabuaya sambutan mereka begitu hangat dan baik.
Warga desa Rancabuaya sangat antusias dengan kedatangan kami
terutama anak-anak sekitar yang sangat senang dengan kedatangan
kami. Warga sekitar banyak membantu kami dalam menjalakan setiap
kegiatan untuk mengembangkan desa Rancabuaya. Selama
berlangsungnya kegiatan KKN-PpMM kami menempati rumah di
sebuah kampung yang bernama kampung Manukung Kidul, tepatnya
di rumah Bapak Jainudin yang merupakan staff Kelurahan Desa
Rancabuaya. Keluarga bapak jainudin begitu ramah dan baik kepada
kami, setiap kegiatan yang kami lakukan selalu mendapatkan bantuan
dari warga sekitar. Saya mendapati bagaimana antusias warga desa
kepada kami, maka saya dan teman-teman pun belajar bagaimana
untuk bisamelibatkan diri dalam keseharian warga desa Rancabuaya
dan benar-benar belajar menjadi makhluk sosial bahwa manusia tidak
dapat hidup sendiri namun saling membutuhkan kepada manusia
lainnya.
Kegiatan awal kami adalah bersosialisasi dengan warga sekitar
kampung manukung kidul dan warga desa Rancabuaya lainnya.
Kemudian diikuti dengan pembukaan KKN pada tanggal 3 Agustus
2015 . Setiap hari kami melakukan kegiatan-kegiatan yang telah
K K N P I L A R | 149

direncanakan sebelumnya. Posko KKN-PpMM PILAR selalu ramai oleh


anak-anak kecil yang antusias belajar di posko KKN-PpMM PILAR
karena salah satu program kami adalah memberikan pengajaran bimbel,
pelatihan komputer dan pelatiahan bahasa asing (Bahasa Arab dan
Inggris) yang dilakukan setiap hari pada sore hari. Bagi anak-anak
sekitar posko KKN-PpMM program ini sangat bermanfaat karena
mereka mendapatkan ilmu baru yang belum pernah dipelajari
sebelumnya.
Selama kegiatan KKN berlangsung kegiatan rutin kami pada
malam hari yaitu mengajar anak-anak TPA di tempat majelis taklim
yang dimiliki oleh mak otih dan majelis taklim al-Ikhwan. Kendala
utama yang dihadapi peserta KKN-PpMM pada saat pelaksanaan KKN
adalah kurangnya air di desa Rancabuaya yang disebabkan oleh musim
kemarau yang panjang sehingga air di desa Rancabuaya menjadi kering.
Hal ini menjadi kendala bagi kami untuk mandi, mencuci pakaian,
memasak dan kegiatan lainnya. Namun karena kendala inilah yang
menyadarkan kami betapa pentingnya air bagi kehidupan dan
memberikan kami pelajaran baru agar lebih bersyukur dengan apa yang
telah diberikan oleh Allah SWT.
Selain itu selama KKN berlangsung saya diberikan kesempatan
untuk mengajar di SDN Rancabuaya 1 dan SMPN 1 Jambe. Mengajar
adalah pengalaman baru bagi saya karena sebelumnya saya belum
pernah mengajar. Pada saat proses pengajaran tersebut saya menyadari
bahwa tidak mudah menjadi seorang guru karena harus memiliki
tingkat kesabaran yang lebih untuk menghadapi anak-anak yang susah
untuk diatur. Namun hal ini menjadikan tantangan untuk saya agar bisa
mengajar dengan baik dan dengan penuh kesabaran. Saya mencoba
memberikan motivasi kepada siswa/i SD dan SMP agar semangat
belajar dan berjuang demi cita-citanya, selain itu saya juga memberikan
pengetahuan yang saya miliki kepada siswa/i SD dan SMP, saya
berharap ilmu yang saya ajarkan atau saya bagikan ke mereka dapat
bermanfaat bagi mereka.
Setiap hari kami lalui bersama, program-program yang kami
rencanakan sebelumnya telah terlaksana dengan baik dan lancar,
meskipun terdapat beberapa masalah seperti masalah antar personal
peserta KKN. Pada kegiatan KKN inilah kami dituntut untuk mempu
mengintropeksi diri, mengakui kesalahan dan kekurangan pada diri
sendiri serta belajar untuk menjadi pribadi yang lebih baik lagi di masa
depan. Kesan yang membekas dalam diri saya adalah kekeluargaan,
kebersamaan dan kesederhanaan. Di desa Rancabuaya inilah saya dapat
mengikuti kehidupan yang sederhana bersama warga desa.
150 | K K N P I L A R

Pesan saya untuk desa Rancabuaya, saya berharap program


pembangunan yang telah kami lakukan untuk desa dipelihara dan
dikelola secara baik. Saya juga berharap agar ilmu yang telah diberikan
melalui program-program penunjang pendidikan oleh saya dan temanteman KKN PILAR dapat bermanfaat bagi anak-anak dan berguna bagi
masa depan. Selain itu seluruh program yang bersifat pemberdayaan
seperti pembekalamn keterampilan tangan dapat berjalan seterusnya.
Semoga dengan adanya kami di desa Rancabuaya dapat merasakan
perubahan bagi warga sekitar dan bisa menjadikan kehidupan yang
lebih baik lagi untuk masa sekarang dan masa yang akan datang.
Saya berterima kasih kepada Bapak Supandi, SH selaku kepala
desa Rancabuaya. Bapak Suriya selaku sekretaris desa Rancabuaya yang
telah memberikan informasi mengenai desa Rancabuaya. Pak Jainudin
yang telah bersedia menyewakan rumahnya kepada kami selama satu
bulan, saya juga berterima kasih kepada mak tioh yang selalu
memberikan bantuannya kepada kami, selain itu saya juga berterima
kasih kepada mak oyot yang bersedia memberikan kami air untuk
kebutuhan kami, mak otih yang telah memberikan kami pelajaran
mengenai arti kehidupan. Hanya sedikit yang dapat kami berikan
kepada desa Rancabuaya, semoga segala sesuatu yang telah kami
berikan dapat berguna dan bermanfaat nbagi seluruh desa. Tetimakasih
desa Rancabuaya yang telah memberikan kesan yang sangat berharga
dan tidak terlupakan.
10. Arfah Dzumillah
Sebelum saya mengutarakan kesan saya, saya ingin
mengucapkan Terimakasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak
yang telah membantu terselenggaranya program KKN kelompok yang
bernama PILAR khususnya kepada PPM UIN Jakarta dan Dosen
Pembimbing yaitu Bapak Nuryasin ST M.Kom, serta Bapak kepala desa
Rancabuaya Bapak Supandi S.H beserta jajarannya. Terimakasih telah
membimbing kami selama masa pengabdian kami. Semoga Allah
membalas semua kebaikan mereka. Terimakasih juga kepada seluruh
masyarakat Desa Rancabuaya karena telah menerima kami dan
menyambut kami dengan sangat baik untuk mengadakan KKN selama
sebulan di desa tersebut. Dan masyarakat yang ikut berpartisipasi
dalam setiap program yang kami adakan. Semoga kegiatan KKN
kelompok PILAR selama sebulan di Desa Rancabuaya memberi manfaat
pada desa dan masyarakat.
Hal yang sangat berkesan bagi saya selama KKN di desa
Rancabuaya adalah saya memperoleh banyak pengalaman. Saya bahagia
K K N P I L A R | 151

dapat bekerja sama dengan rekan-rekan KKN kelompok PILAR yang


lain karena rekan-rekan sangat kompak dalam bertugas, perhatian dan
sangat peduli terhadap satu sama lain. Banyak hal yang diperoleh ketika
program ini saya laksakan, belajar mandiri dan belajat berbaur dengan
masyarakat, keramahan yang luar biasa dari masyarakat Desa
Rancabuaya dan antusias juga minat belajar yang tinggi adik-adik
warga desa Rancabuaya khususnya kampung Manukung kidul dalam
menuntut ilmu sehingga dengan senang hati saya ikhlas dan bahagia
mengajari mereka beberapa ilmu seperti Bahasa arab dan juga Bahasa
inggris. Banyak hal yang saya dapat dari adik-adik yaitu semangat
belajar mereka yang tinggi meskipun jadwal belajar/bimbel hari itu
libur mereka tetap datang dan menimba ilmu kepada kami. Sulit
rasanya bagi saya untuk melupakan mereka semua dan tidak akan
mungkin saya lupakan karena mereka adalah bagian dari keluarga dan
sudah saya anggap layaknya saudara sendiri. Meskipun saya sudah
tidak KKN disana namun komunikasi saya dan adik-adik tetap terjaga
meskipun hanya lewat sms ataupun telepon. Ketika kami pergi pun
banyak adik-adik yang menangis terharu atas kepergian kami.
Warga masyarakat yang sangat ramah dan baik sekali kepada
kami dari kalangan anak-anak hingga para orang tua mereka sangat
bahagia dan antusias akan kedatangan kami ke desa mereka termasuk
ketika rumah kami sedang kesusahan air para warga menerima kami
untuk mandi di rumah mereka dengan senang hati bahkan kami pun
dianggap sebagai cucu mereka khususnya nenek yang biasa kami
tumpangi rumahnya untuk mandi yaitu Mak Oyot. Warga masyarakat
menjalin kekompakan dengan kami untuk melancarkan dan
mensukseskan acara tujuh belasan. Begitu banyak hal-hal yang
berkesan di desa Rancabuaya ini yang mana jika dituliskan semua
mungkin memerlukan waktu yang lama, tapi intinya saya terkesan
dengan keramahan masyarakat desa Rancabuaya harapan saya semoga
kedepannya desa Rancabuaya bisa menjadi desa yang lebih maju yang
berpotensi karena banyak generasi muda mereka yang mempunyai
antusias yang cukup tinggi untuk menuntut ilmu.
Didesa Rancabuaya juga kami sedikit memberikan ilmu kami
kepada masyarakat khususnya para-para penuntun ilmu, seperti di
SDN Rancabuaya 1 dan SMPN Jambe 1, di SD dan SMP ini kami
memberikan beberapa penyuluhan akan pentingnya hidup bersih dan
sehat, sehingga dapat memicu kepada siswa-siswi untuk dapat menjaga
kebersihan disetiap waktu dan di manapun, Seminar Kewirausahaan,
Penyuluhan Internet juga Seminar Bahaya Narkotika, dan disetiap ada
guru yang berhalangan hadir kami mengisi kelas yang kosong tersebut
152 | K K N P I L A R

dengan mengulang pelajaran yang telah di pelajaran siswa tersebut atau


kami menggantikan guru yang tidak hadir tersebut.
Pengalaman KKN merupakan pengalaman terindah yang
pernah saya rasakan, banyak hal yang terjadi disana seperti saya
menemukan keluarga baru dalam hidup saya yaitu teman-teman
kelompok PILAR dan kepala desa serta jajarannya juga warga
masyarakat Rancabuaya mereka itu sangat berkesan. Sayang program
kkn hanya sebulan, kami masih merasa bahwa program yang kami
terapkan di desa itu masih kurang membantu masyarakat, tapi
masyarakat disana sangat senang dan sangat berterima kasih kepada
kami. Kalau ingin lebih detail mungkin pengalaman KKN akan
terangkum menjadi sebuah buku, tapi ini hanyalah sedikti yang bisa
saya ceritakan.
Tak terasa hari berlalu begitu cepat sudah sebulan kami
menjalankan KKN, hati ini bahagia karena KKN ini hampir selesai, tapi
kami hati kami pun sedih karena harus meninggalkan keluarga baru
kami yag kami temukan selama KKN, mereka yang selama KKN
menemani kami, membuat cerita susah, senang dan sedih, anak-anak
sekolah PAUD, SD dan SMP, ibu-ibu pengajian, warga desa, tokoh
masyarakat, Kades dan aparatur desa yang selama KKN kami anggap
layaknya keluarga kami sendiri, sekarang kami harus berpisah dari
keluarga baru kami, sedih sedih memang, tapi semua ini harus kita
jalani, terutama sekali anggota kelompok KKN yang selama KKN ini
kita hidup bersama merasakan suka dan dukanya KKN, kita makan
bersama, tidur bersama, antri mandi bersama, melaksanakan kegitan
bersama, rapat, sholat berjamaah, ini semua adalah kenangan yang tidak
mungkin dapat kita lupakan seumur hidup kita, mudah-mudahan kita
masih dapat menjaga silaturrahmi bersama sekalipun kegitan KKN ini
sudah berakhir.
Pada tanggal 29 Agustus tepatnya jam 20.00 kelompok kami
mengadakan acara pentas seni sekaligus acara penutupan KKN.
Antusiasme warga masyarakat Rancabuaya begitu besar mereka hadir
dalam acara penutupan kami dalam jumlah yang sangat banyak.
Mungkin karena mereka ingin melihat kami untuk yang terakhir
kalinya sebelum kami meninggalkan desa Rancabuaya yang tercinta.
Acara yang meriah, ramai dan banyak menyisakan haru karena di akhir
pentas kelompok kami bernyanyi bersama sekaligus ditampilkan pula
foto-foto selama kami KKN di desa ini, selain foto juga ditampilkan
video-video atau film documenter kelompok kami yang mengundang
tawa canda dan haru dari para penonton. begitu banyak kenangan yang
telah kami lewati selama sebulan kami mengabdi di desa ini. Suka duka,
K K N P I L A R | 153

tawa ataupun canda mewarnai hari-hari kami disana. Kelompok KKN


PILAR tak akan mungkin melupakan kebaikan dan jasa-jasa warga
Rancabuaya yang tidak terhitung banyaknya karena berkat mereka lah
kami dapat mensukseskan program-program kami dan kami banyak
belajar dari mereka bagaimana hidup bermasyarakat yang baik, cara
mengabdikan diri kami kepada masyarakat meskipun itu hanya ilmu
yang sedikit yang bisa kami berikan kepada adik-adik tercinta.
Pesan Kepada semua Warga Rancabuaya Jangan pernah
lupakan kami meskipun kami hanya sebulan mengabdi, untuk adikadik semoga semangat belajar nya semakin meningkat dan berhasil
meraih prestasi dan cita-citanya. Semoga apa yang telah kami berikan
bermanfaat, walaupun solusi yang kami berikan tidak sepenuh nya
menyelesaikan permasalahan warga. Kami berharap agar warga dengan
kebersamaan dan kesadarannya untuk sama-sama menjaga dan
mengembangkan sumber daya yang telah ada. agar dapat menjaga
fasilitas yang telah kami buat, dan masyarakat Rancabuaya lebih maju
untuk kedepannya. Pesan saya juga buat mahasiswa selanjutnya yang
akan melaksanakan KKN agar selalu berpegangan tangan antar sesama
rekan kelompok dan saling terbuka dalam hal yang bermanfaat, dan
melaksanakan KKN dengan tidak melanggar Kode etik sebagai
mahasiswa UIN Jakarta. Untuk KKN selanjutnya, harus bisa lebih baik
dari KKN sebelumnya, kami berharap program yang telah kami lakukan
sekarang ini ada kelanjutannya, serta dengan adanya KKN ini kelompok
kami bisa hidup lebih bermasyarakat. Jangan lupakan kami Warga Desa
Rancabuaya. We love you full.
11. Ghina Anisa
Desa Rancabuaya merupakan salah satu desa yang berada di
kecamatan Jambe kabupaten Tangerang. Kesan pertama yang saya
rasakan saat pertama kali kami menginjakan kaki di desa Rancabuaya
adalah sangat hangat sekali, mulai dari ramahnya warga sekitar, anakanak kecil yang menyambut bahagia kedatangan kami, serta alam yang
menerima kedatangan kami dengan pesonanya. Saat itu kami mendapat
tempat tinggal didaerah di kampung Manukung Kidul desa
Rancabuaya. Warga sekitar sangat antusias menerima kedatangan
kami dengan sangat hangat. Sempat terlintas dibenak saya, bagaimana
menjalani KKN (Kuliah Kerja Nyata) selama 30 hari dengan lingkungan
baru, jauh dari orang tua, dan dengan teman-teman yang baru saya
kenal beberapa bulan lalu. Hidup bersama dengan 17 karakter yang
berbeda dan dari jurusan yang berbeda merupakan awal yang tidak
154 | K K N P I L A R

biasa buat saya. Namun hal itu tidak menghalau saya untuk
melanjutkan KKN. Saat hari-hari disana teman-teman turut serta
membantu dalam menyiapkan segalanya sampai mengkoordinir warga
agar ikut serta dalam kegiatan yang KKN PILAR gelar selama kami di
desa Rancabuaya. Disini kami juga belajar mengenal sifat dan karakter
dari masing-masing anggota KKN PILAR.
Di desa Rancabuaya lah saya menjalani hari-hari selama 30 hari
lamanya untuk melaksanakan program-program kegiatan KKN PILAR.
Mulai dari mengajar SD, SMP, PAUD, TPA, memberikan seminar
Internet untuk siswa/i SMPN 1 Jambe, mengadakan Senam Sehat yang
diadakan secara rutin setiap minggunya, dan memberikan pelatihan
atau pengajaran Komputer untuk anak-anak kecil yang berada di
lingkungan tempat kami tinggal, yaitu kampung Manukung Kidul.
Setiap saat ketika kami dalam perjalanan kesuatu tempat, mereka selalu
menyapa bahkan ada saja warga yang menawarkan kami untuk
berkunjung kerumah mereka atau hanya sekedar mampir untuk minum
air dingin dan cemilan, sambil bercerita tentang bagiamana keadaan di
desa Rancabuaya itu sendiri. Para warga sangat berharap sekali dengan
adanya kami di desa Rancabuaya dapat mendatangkan kebaikan dan
membuat perubahan disana, dari segi pendidikan, kemasyarakatan,
lingkungan, dan juga dari segi keagamaan, karena mereka melihat kami
adalah seorang Mahasiswa/i dari Universitas Islam Negeri UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta, yang pastinya sudah sangat mengerti tentang segi
Keagamaan.
Di sana saya juga membantu melakukan pengajaran di SD, SMP,
dan PAUD. Respon yang saya terima juga sangat baik dari pihak
sekolah maupun siswa/i yang saya ajarkan. Terkadang saya sempat
kewalahan saat mengajarkan siswa/i SD maupun SMP, karena
terkadang berisik dan susah diatur, tetapi ada kebahagian kecil yang
saya dapatkan saat mengajar mereka, dan ketika saya mengajar anak
PAUD pun, saya mendapat pengalaman bagaimana cara mengajar
penuh dengan kesabaran. Saya juga melakukan kegiatan mengajar TPA
yang berada di lingkungan kampung Manukung Kidul, anak-anak desa
Rancabuaya sangat antusias sekali saat mengaji, ini menunjukan
bahwa unsur keagamaan di desa Rancabuaya masih sangat kental
sekali. Di desa rancabuaya juga kami mengadakan bimbingan belajar
yang bertemapat dikediaman kami, banyak sekali anak-anak yang
berkunjungan ketemapat kami untuk mengikuti bimbingan belajar,
mulai dari bimbe Bahasa Inggris, Bahasa Arab, Pengajaran Komputer,
dan mata pelajaran umum lainnya. Senangnya saya bisa belajar bersama
mereka, melihat keseriusan mereka belajar, canda tawa mereka, dan
K K N P I L A R | 155

kepolosan-kepolosan mereka. Tetapi menurut saya segi bidang


pendidikan di desa Rancabuaya ini masih kurang diperhatikan dan
kurang dianggap penting bagi sebagian warga desa, karena masih
banyak yang lulusan SMA yang harus langsung bekerja menjadi buruh,
bukan melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Terkadang
juga masih banyak siswa/i SD kelas VI belum bisa membaca dan
perhitungan, sehingga membuat menyulitkan kita saat pengjaran,
dikarenakan harus mengulang materi yang belum mereka mengerti.
Itulah yang menjadikan tantangan tersendiri buat kita dalam menjalani
pengajaran bimbel.
Kendala yang dirasakan saat melaksanakan kegiatan programprogram kita yang pertama adalah terkendala oleh segi Bahasa,
dikarenakan warga desa Rancabuaya menggunakan Bahasa Sunda
Tangerang dalam Bahasa sehari-hari mereka, sedangkan dalam anggota
KKN PILAR tidak ada yang bias berbahasa Sunda, itulah kendala
terberat kami saat melakukan sosialasi ke warga-warga desa. Kendala
kedua adalah pemuda kampung Manukung Kidul sulit sekali untuk
dikumpulkan dikarenakan mereka bekerja saat siang harinya, tetapi
setelah di bicarakan akhirnya kita mengadakan pertemuan dengan
pemudanya saat malam hari, saat pemuda sudah pulang dari bekerja.
Para pemuda di kampung Manukung Kidul juga sangat ramah dan baik
kepada kami, pada suatu ketika beberapa hari sebelum kami kembali
kerumah, pemuda kampung Manukung Kidul berkumpul di rumah
tempat kami tinggal selama KKN di desa Rancabuaya untuk perpisahan
dengan kami. Kami juga diberikan kenangan-kenangan oleh pemuda
kampung Manukung Kidul, yaitu sebuah piagam penghargaan karena
kami telah mengabdi di desa Rancabuaya, yang akan mengingatkan
kami dengan kampung Manukung Kidul yang sangat antusias akan
kehadiran kami juga menyuguhkan keramahan mereka, mereka semua
menerima kedatangan kami di tanah mereka.
Kesan yang mendalam sangat kami dapatkan setelah tinggal
selama 30 hari bersama, dan dekat dengan mereka, kami mengerti
bagaimana bila jauh dari orang tua, bagaimana bila hidup berbeda
ketika berada kami di kota besar. Di sana kami juga belajar untuk hidup
dalam kesederhanaan, belajar untuk hidup mandiri, belajar untuk
hidup bersosialisai dengan warga sekitar. Disana kami belajar
menghemat air, dikarenakan desa Rancabuaya sedang dalam
kekeringan, sehingga kami harus mengehemat air, biasanya jika tidak
air kami mandi di MCK, atau mandi di salah satu rumah warga yang
bernama Mak Oyot, bagi beliau kami sudah dianggap sebagai cucu
beliau, Mak Oyot sangat senang jika kami mengunjungi beliau ke
156 | K K N P I L A R

rumahnya, karena beliau hanya tinggal seorang diri. Pengalam KKN


merupakan pengalaman terindah yang pernah kami rasakan, banyak hal
yang terjadi, seperti menemukan keluarga baru, teman-teman baru, dan
saudra-saudara baru.
Ucapan terimakasih saya yang sangat amat mendalam untuk
semua anak-anak Desa Rancabuaya yang telah mengajarkan saya
besarnya nilai kehidupan. Serta ucapan terimakasih saya teruntuk
seluruh warga Desa Rancabuaya yang telah membantu kami atas
terselenggaranya program KKN PILAR khususnya kepada PPM UIN
Syarif Hidayatullah Jakarta dan Dosen Pembimbing yaitu Bapak
Nuryasin ST M.Kom. Serta Bapak Kepala Desa Rancabuaya Bapak
Supandi S.H beserta jajarannya. Terimakasih telah membimbing kami
selama masa pengabdian kami.
Pesan saya untuk warga Desa Rancabuaya adalah jangan
berhenti untuk mengeksplor kekayaan alam yang berada di desa
Rancabuaya. Untuk anak-anak desa Rancabuaya jangan berhenti untuk
terus berprestasi dalam bidang pendidikan maupun dalam bidang non
pendidikan, teruslah gapai cita-cita setinggi langit, teruslah belajar
sampai kejenjang yang lebih tinggi, terus semangat. Saya juga berharap
kegiatan KKN di UIN Syarif Hidayatullah terus berlanjut, karena
kegiatan ini sangatlah bermanfaat, dan memberikan banyak
pengetahuan dan pengalaman yang sangat luas biasa, yang tidak akan
didapatkan apabila hanya berada di lingkungan kampus saja.
12. Nurul Fathya Zahra
Mengetahui tempat KKN yang akan kelompok kami tuju adalah
Desa Rancabuaya, sempat terlintas di benak mengenai gambaran KKN
yang akan kami lakukan selama sebulan. Sebagaimana kami akan
melakukan aktifitas kegiatan sehari-hari terkait dengan pembangunan
maupun pemberdayaan di Desa tersebut. Meskipun sempat mengalami
kekecewaan dimana awalmula penentuan desa kelompok kami yaitu di
daerah Bogor, kami pun tetap mempunyai tekad yang kuat untuk
membangun desa dengan cara mencari problem-problem masyarakat
melalui survey kemudian mencari solusi dengan membuat programprogram yang relevan dan sanggup kami lakukan dengan rentan waktu
selama 30 hari.
Kesan awal menginjakkan kaki di Desa Rancabuaya, khususnya
kampung Manukung Kidul meninggalkan jejak tersendiri di awal
perjalanan kami. Keramah-tamahan dan kesederhanaan atas sambutan
masyarakat setempatlah yang menggambarkan suasana kedatangan
K K N P I L A R | 157

kami disana. Mereka pun tidak berharap apa-apa atas kehadiran kami,
tetapi kami seakan tertantang untuk membuat suatu kontribusi yang
bermanfaat bagi masyarakat setempat. Seperti program-program kerja
yang telah dilakukan, yaitu mengajar, disana kami membantu
kekurangan tenaga ajar baik di sd, smp, maupun paud. Respon sangat
baik pun kami dapatkan dari pihak sekolah maupun siswa/i yang kami
ajarkan, meskipun sempat mengalami kewalahan saat menjadi guru
tetapi kami menikmati peran yang kami lakukan. Program bantuan
mengajar ini tidak pula dilaksanakan pada sekolah formal saja, tetapi
kami pun ikut mengajar di TPA (Tempat Pembelajaran Al-quran)
dikisaran sekitar rumah maupun membuka bimbingan belajar di rumah
yang kami tinggali. Masyarakat setempat yang terutama anak-anak pun
sangat antusias akan hal ini, sehingga mereka lebih terpacu untuk
belajar. Kendala utama atau problem utama dari Desa Rancabuaya ini
memang sangat nampak dari bidang pendidikan, yang mana dari segi
ekonomi tidak berada dan segi pemikiran masyarakat pun masih
tertinggal membuat pendidikan menjadi sesuatu hal yang tidak
diperdulikan. Tak jarang, tamatan SMP pun masih banyak ditemukan
di Desa Rancabuaya ini. Program kerja lainnya yang kami lakukan
yakni, dengan melakukan kegiatan pelatihan kerajinan tangan,
perayaan HUT RI, hingga melakukan kegiatan fisik terkait dengan
pembangunan Desa Rancabuaya.
Masalah lain yang membuat situasi semakin rumit terkait
dengan kondisi di lapangan selama melaksanakan KKN, seperti
keadaan musim kemarau yang sedang melanda tanah air, tidak
turunnya hujan selama tiga bulan di Desa Rancabuaya seakan
berdampak besar yaitu kekeringan. Kekeringan tidak hanya pada lahan
persawahan tetapi kekeringan pada sumur-sumur timba yang
masyarakat miliki. Hal ini pun membuat risau masyarakat karena
persediaan air bersih pun semakin terbatas. Kelompok kami pun
sempat merasakan duka masyarakat akibat dampak kekeringan ini,
persediaan air yang ditampung dirumah kami hanya cukup untuk
mengambil air wudhu dan buang air saja. Selebihnya kami hanya bisa
pergi ke MCK terdekat maupun ke rumah-rumah warga yang berbaik
hati mengizinkan untuk mandi, mencuci maupun yang lainnya.
Setiap kejadian yang merugikan ataupun tidak mengenakkan,
pasti ada manfaat maupun hikmah tersendiri yang didapat. Seperti
kasus kekeringan ini, memang tidaklah mengenakkan bagi kelompok
kami dimana kami kesulitan untuk mengatur waktu melaksanakan
program-program kerja yang telah disusun karena disibukkan pula
dengan permasalahan air ini. Tetapi, hikmah yang didapat adalah
158 | K K N P I L A R

semakin eratnya terjalin tali silaturrahmi yang mulai tumbuh oleh


masyarakat setempat dan bahkan ikatan tersebut semakin kuat hingga
perjalanan akhir KKN ini. Demikian, program-program yang kami
laksanakan pun Alhamdulillah dapat terselesaikan sesuai dengan target
dan prediksi perencanaan, walaupun setiap kegiatan yang dijalani
terdapat beberapa perselisihan dan konflik dalam kelompok, itu semua
adalah bumbu-bumbu kebersamaan yang memicu kekompakan
kelompok kami untuk semakin solid dan bersatu.
Kelancaran semua program-program yang kami realisasikan
selama sebulan ini tak luput pula lepas dari partisipasi warga
masyarakat Desa Rancabuaya, yang ikut mendukung kegiatan kami
baik secara fisik maupun berupa bantuan-bantuan lain yang tak
terhingga sehingga kita mampu untuk melaksanakan setiap kegiatan.
Khususnya terlebih kepada para remaja Kampung Manukung yang
mulanya sempat tidak diketahui keberadaannya, karena karang taruna
di Desa Rancabuaya ini tidak aktif. Kemudian dipertemukan
silaturrahminya pada acara rapat HUT RI atau acara 17-an, meskipun
hubungan kepada remaja-remaja ini baru hendak terjalin di
pertengahan KKN kami. Nyatanya, remaja-remaja tersebut dapat
mudah bersosialisasi pula dengan kehadiran kami. Hingga di akhir
perpisahan dan penutupan dengan remaja-remaja setempat kami
diberikan cinderamata berupa sertifikat atas kerja keras kami berjuang
untuk memberikan manfaat pemberdayaan maupun pembangunan di
Desa Rancabuaya. Hal ini tentu membuat kelompok kami merasa
senang gembira dan merasa dihargai akan hasil yang telah kami capai.
Saat yang paling berkesan dan berbekas di hati saya adalah
ketika harus berpamitan dengan warga-warga setempat yang telah
banyak membantu kelompok kami. Dengan segala keikhlasan tanpa
ingin balasan, mereka seakan seperti sebuah keluarga bagi saya.
Terlebih selama melakukan kegiatan KKN selama sebulan ini saya tidak
pernah meninggalkan Desa Rancabuaya untuk pulang kerumah.
Dengan kesederhanaan dan keramahtamahan warga setempatlah yang
membuat kami merasa nyaman hingga sanggup bertahan di Desa yang
tak pernah kami bayangkan sebelumnya. Uraian tangis haru kerap
mengiringi perpisahan kami dengan warga setempat membuat kami tak
ingin berpisah. Tetapi bagaimanapun, perpisahan bukanlah akhir dari
segalanya melainkan sebuah langkah awal untuk menatap kedepan.
Sangat banyak pengalaman yang telah saya petik dari adanya kuliah
kerja nyata ini, entah pengalaman mendidik anak-anak maupun
berusaha untuk masuk kedalam ruang lingkup warga dengan
bersosialisasi mengikuti pengajian dsb. sampai pengalaman yang tak
K K N P I L A R | 159

terlupakan hidup bersama teman-teman KKN PILAR yang


beranggotakan 17 orang yang setiap orang mempunyai sifat yang
berbeda-beda hingga saya benar-benar dapat mengenal watak dan
kepribadiannya.
13. Dita Marwati
Desa Rancabuaya merupakan salah satu desa yang berada di
Kecamatan Jambe. Kesan pertama yang saya rasakan saat pertama kali
sampai di desa Rancabuaya adalah cukup baik sekali. Warga desa
menyambut kedatangan kelompok kami dengan sangat antusias dan
ramah. Mereka senang sekali dengan kedatangan kelompok kami untuk
melaksanakan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di desa Rancabuaya ini
karena mereka berharap kami dapat membantu mengembangkan desa
rancabuaya. Mata percaharian warga desa sebagian besar merupakan
petani dan peternak sehingga banyak yang dihasilkan dari sektor
pertanian dan peternakan. Tetapi dalam sektor pertanian disana masih
mengandalkan faktor cuaca sehingga ketika musim kemarau seperti
selama pelaksaan KKN kami, sawah mereka mengalami kekeringan
sehingga mereka mengalami kerugian yang cukup banyak.
Selama pelaksanaan KKN, kami mengalami banyak pelajaran
dan pengalaman baik suka maupun duka. Pelajaran yang tidak kami
dapatkan ketika kami berada didalam kelas. Pelajaran hidup yang
mengajarkan kepada kita bahwa meskipun masih banyak orang diluar
sana yang hidupnya dalam kesederhanaan, tetapi mereka masih bisa
tertawa dan saling berbagi satu sama lain. Dalam keterbatasan yang
ada, mereka masih saling tolong-menolong antara yang satu dengan
yang lainnya. Keramahan yang sangat tinggi yang masyarakat desa
tersebut berikan kepada kami sehingga membuat kami betah berada
satu bulan penuh disana. Dimana kami tinggal di wilayah orang pada
saat KKN, sehingga kami dituntut untuk dapat bersosialisasi dengan
baik, belajar mandiri dan bertanggung jawab untuk diri sendiri, ikut
membantu masyarakat lain, memberikan inovasi yang baru untuk
mambantu mengembangkan desa tersebut agar menjadi lebih baik dari
sebelumnya. Saya sangat senang berada dalam kelompok KKN PILAR.
Kelompok ini merupakan kelompok yang solid, kelompok yang
kompak serta peduli satu sama lain sehingga menjadikan semua
program kerja yang telah kami buat terlaksana dengan sangat baik.
Kami sangat senang sekali ketika semua warga ikut
berpartisipasi dalam setiap kegiatan kami. Mereka terlihat sangat
160 | K K N P I L A R

antusias dengan program-program yang kami buat, salah satunya yaitu


bimbingan belajar yang diadakan setiap sore hari dirumah yang kami
tinggali selama KKN. Anak-anak desa Rancabuaya khususnya
kampung Manukung Kidul memiliki semangat yang sangat tinggi
dalam belajar sehingga membuat kami makin semangat dalam
mengajarinya, meskipun dengan segala keterbatasan media seperti
tidak adanya buku-buku penunjang dalam belajar yang dapat
menghambat mereka. Banyak sekali pelajaran yang saya ambil dari
anak-anak disana. Tingginya semangat belajar mereka yang
diperlihatkan ketika pada hari libur, mereka tetap datang untuk belajar
bersama. Ketika kami mengadakan perlombaan 17 Agustus dalam
rangka memperingati hari kemerdekaan Indonesia, semua masyarakat
ikut turut serta dalam perlombaan tersebut, juga sama halnya ketika
kami mengadakan seminar dan penyuluhan.
Dalam bidang pendidikan, masih kurangnya tingkat kesadaran
tentang pentingnya pendidikan menyebabkan pendidikan mereka
hanya bisa menamatkannya sampai tingkat SMA. Padahal dengan
tingkat pendidikan yang lebih tinggi, mereka bisa mendapatkan hidup
yang lebih baik dengan pekerjaan dan penghasilan yang lebih baik.
Tetapi kesadaran akan hal itu masih belum tumbuh. Bahkan banyak
pemuda-pemudi yang langsung menikah setelah mereka tamat dari
SMA. Sehingga banyak dari mereka yang tidak dapat menggapai citacitanya.
Dalam bidang kerohanian, mereka cenderung masih
menjunjung nilai-nilai agama yang kuat. Hal ini dibuktikan dengan
banyaknya Taman Pendidikan Al-Quran (TPA) yang tersebar di desa
Rancabuaya. Bahkan disana juga banyak majelis talim untuk pengajian
ibu-ibu. Di daerah sekitar tempat kami tinggal selama KKN, kami
mengikuti pengajian rutin di majelis Talim Baiturrahim yang
dilaksanakan pada hari Sabtu pagi dan di majelis Talim Al-Ikhwan
yang dilaksanakan pada hari Rabu pagi.
Dalam bidang ekonomi, sebagian besar penduduk desa
Rancabuaya merupakan petani, peternak dan buruh. Karena itu,
pendapatan yang mereka miliki juga masih rendah. Sehingga banyak
dari mereka yang hidup jauh dari kata layak. Meskipun begitu, mereka
masih mau membantu kami sebisa mereka. Seperti ketika kami
mengalami kesulitan air, banyak para warga yang bersedia membantu
kami.
Kami sangat senang berada diantara mereka yang menganggap
kami sebagai saudara mereka sendiri, yang dengan tidak sungkansungkan untuk membantu kami ketika kami dalam kesulitan. Bahkan
K K N P I L A R | 161

kami diberikan sebuah piagam penghargaan dari pemuda-pemudi


disana sebagai bentuk apresiasi dan terima kasih mereka kepada kami.
Padahal belum banyak yang bisa kami berikan kepada mereka. Bahkan
program-program yang kami buat dirasa masih kurang membantu
mereka dikarenakan waktu KKN yang sangat singkat.
Tak terasa sebulan sudah kami menjalankan KKN di desa
Rancabuaya. Kami memang senang bisa kembali ke rumah, tetapi hati
kami sangat sedih berpisah dengan masyarakat disana. Mereka yang
sudah memberikan banyak pelajaran dan pengalaman bagi kami.
Mereka yang memberikan senyum keceriaan, tangis haru dan tawa
canda kepada kami selama KKN.
Terima kasih banyak kepada semua pihak yang telah
mensukseskan KKN kami, khususnya kepada keluarga baru saya yaitu
kelompok KKN PILAR, dosen pembimbing kami Bapak Nuryasin ST.
M, Kom. yang telah banyak mendukung dan membimbing kami, kepala
Desa Rancabuaya Bapak Supandi SH., adik-adik, dan seluruh
masyarakat desa Rancabuaya yang telah bersedia menerima dan
membantu kami, serta ikut berpartisipasi dalam setiap kegiatan kami.
Semoga semua program yang telah kami jalankan dapat bermanfaat
bagi masyarakat desa Rancabuaya.
Pesan untuk semua masyarakat desa Rancabuaya jangan pernah
melupakan kami dan kami berharap agar tetap menjaga kebersamaan
dan kekompakan antara yang satu dengan yang lainnya. Dan untuk
adik-adik di desa Rancabuaya, tetap semangat belajarnya untuk
menggapai cita-cita kalian. Bagi PPM, jangan sampai kegiatan KKN
dihapuskan, karena melalui KKN, mahasiswa bisa mendapatkan
pelajaran yang tidak didapat di dalam kelas. Dan dengan adanya KKN,
banyak sekali yang saya dapatkan, keluarga baru, pelajaran serta
pengalaman yang sangat berharga dan akan selalu terkenang seumur
hidup saya.
14. Nurlaela
Selama satu bulan mengikuti kegiatan Kuliah Kerja Nyata di
Desa Rancabuaya, Kecamatan Jambe, Tanggerang banyak cerita yang
mungkin akan terus diingat baik yang suka maupun dukanya. Dengan
17 anggota yang berasal dari fakultas yang berbeda-beda yakni dari FEB,
FST, FISIP, FSH dan Fidkom menjadi satu kelompok KKN yang
bernama KKN PILAR (Pionir Pelita Masyarakat). Dengan jumlah
anggota perempuan sebanyak 9 orang dan pria berjumlah 8 orang.

162 | K K N P I L A R

Awalnya tinggal bersama dengan teman-teman KKN Pilar di


Desa Rancabuaya membuat saya harus bisa beradaptasi dengan kondisi
lingkungan maupun budaya warga desa tersebut. Alhamdulillah
setelah melakukan sosialisasi baik dengan teman-teman di KKN Pilar
maupun dengan masyarakat sekitar berjalan dengan baik. Adapun
sosialisasi yang kami lakukan diantaranya seperti mengikuti kegiatan
pengajian ibu-ibu yang rutin dilakukan setiap hari Rabu dan Minggu,
Senam dengan Ibu-ibu PKK, mengajar bimbel/les serta mengajar di
sekolah maupun mengajar mengaji di majelis setiap malamnya.
Alhamdulillah kedatangan kami di Desa Rancabuaya mendapat
sambutan yang positif baik dari Kepala Desa, Tokoh Masyarakat dan
Agama serta warga Rancabuaya sendiri. Salah satu hal yang membuat
saya terkesan adalah keramah tamahan warga desa serta rasa
kekeluargaan yang masih kental yang sudah jarang saya temui di kota
seperti di Jakarta. Ini yang juga merupakan salah satu alasan yang
membuat saya betah tinggal di desa.
Salah satu program yang paling berkesan bagi saya pribadi
adalah mengajar baik itu mengajar Bimbel/les maupun mengajar di
Sekolah Dasar, Sekolah Menengah Pertama dan PAUD ini dikarenakan
saya dapat berinteraksi langsung dengan anak-anak desa tersebut.
Respon mereka terhadap pendidikan sangat baik apalagi terhadap
teknologi mereka sangat antusias belajar computer ini dikarenakan
baik di SD dan SMP belum tersedianyan lab computer. Dalam mengajar
anak-anak memang dibutuhkan kesabaran dan ketelatenan
dikarenakan pada usia-usia tersebut mereka lebih suka bermain
dibandingkan belajar.
Selain menjalankan program-program kami juga ikut turut serta
meramaikan kegiatan-kegiatan yang diadakan dari Desa Rancabuaya
diantaranya keikutsertaan kami dalam pembukaan kelas balita yang
diadakan oleh Kepala Desa yang bekerjasama dengan Puskesmas
Kecamatan Jambe. Ini merupakan kemajuan yang positif dikarenakan
dapat menjadi sebuah wadah untuk ibu-ibu yang memiliki anak usia 15 tahun untuk dapat bertukar informasi dalam mengasuh anak sebab
banyak informasi penting yang diperoleh mengenai anak salah satunya
informasi tentang imunisasi. Selain itu kami juga ikut serta dalam
meramaikan acara 17 Agustus di kampong tempat kami tinggal yang
diakhiri dengan acara nonton bareng pada malam harinya.
Kendala yang saya alami selama di desa yakni masalah air bersih yang
sulit diperoleh akibat musim kemarau yang melanda desa, sebab sudah
hampir 3 bulan belum turun hujan ini juga yang menjadi penyebab gagal
panen. Tapi dengan kebaikan warga sana masalah air bersih dapat
K K N P I L A R | 163

diatasi dengan memperbolehkan kami untuk menumpang mandi di


rumah-rumah warga. Terima kasih kepada Mak Oyot yang sangat
perhatian dan tulus membantu kami dan sudah menganggap kami
seperti cucunya sendiri yang membuat khususnya saya pribadi merasa
nyaman dan punya keluarga disini. Mungkin kendala lainnya adalah di
bahasa karena mayoritas ibu-ibu dan orangtua di desa ini tidak dapat
berbahasa Indonesia yang menjadikan proses komunikasi agak
terhambat sebab saya sendiri tidak bisa berbahasa sunda. Tapi itu
menjadi sebuah pengalaman dan menambah wawasan saya yaitu
dengan belajar bahasa sunda.
Mungkin pesan saya untuk warga Desa Rancabuaya adalah
untuk lebih memperhatikan kondisi serta merawat fasilitas umum yang
telah disediakan oleh pemerintah daerah contohnya seperti MCK dan
penerangan jalan. Sebab beberapa MCK kondisinya banyak yang kotor
dan sudah rusak atau tidak terpakai. Tidak berbeda dengan lampu
penerangan jalan yang lampunya mati dikarenakan tidak ada yang
mengganti bohlamnya. Kesadaran warga untuk merawat fasilitas
umum mesti dipupuk karena fasilitas umum bukan milik pribadi tetapi
milik bersama dan digunakan untuk kepentingan bersama jadi tidak
perlu menunggu fasilitas umum tersebut rusak baru diperbaiki.
Selama satu bulan kegiatan KKN di Desa Rancabuaya
memberikan saya pengalaman serta pelajaran penting tentang hidup.
Harapan saya semoga kehadiran kelompok KKN Pilar di Desa
Rancabuaya dapat memberikan sedikit perubahan positif bagi warga
dan semoga tali silaturahmi yang telah dibangun tidak terputus.
Kami pasti akan selalu mengenang jasa-jasa warga Rancabuaya
Khususnya Kades dan Jajarannya Tak lupa pula Tokoh
Masyarakat
RancaBuaya.........I Love You.... Full.... (HIMNE PILAR).
15. Osi Amelia
Menjalani kuliah kerja nyata ( KKN ) didesa Rancabuaya selama
sebulan adalah termasuk hal yang tidak akan pernah saya lupakan
selama hidup saya. Karena disana saya seperti mendapatkan keluarga
baru. Serta pengalaman yang akan bermanfaat untuk hidup saya
kedepanya. Desa Rancabuaya, desa yang kental akan adat istiadat
mereka yang sopan dan bersahaja, serta masyarakat yang ramah dan
penuh kasih, membuat kami mahasiswa KKN betah dan merasa seakan
berada dirumah sendiri saat berada disana. Mereka membuat kami
164 | K K N P I L A R

seakan-akan bagian dari mereka yang telah mereka kenal dalam jangka
waktu yang lama, itu tergambarkan dari kedekatan kami. Kedekatan
kami pun dengan anak-anak disekitar lingkungan membuat kami dan
mereka cukup merasakan kesedihan ketika KKN telah usai. Waktu
terasa sangat berarti diminggu-minggu terakhir saat KKN akan usai.
Dimana Saya pribadi mencoba untuk lebih dekat dengan kehidupan
anak-anak disekitar dengan bermain bersama sambil menekankan
sedikit motifasi dengan sesekali bercerita tentang impian dan cita-cita
yang sedang Saya lakukan dengan tujuan membuat mereka kembali
bersemangat akan cita-cita yang sempat membuat mereka terkadang
pasrah akan cita-citanya karena terkadang mereka merasa bahwa citacitanya terlalu tinggi.
Kuliah kerja nyata, banyak program yang kami lakukan.
Diantaranya: mengajar di sekolah dan TPA, merenovasi musholla,
membuat papan nama jalan dll. Menambah pengalaman dan
pembelajaran kepada kami para mahasiswa akan arti dari bekerja keras
dan berusaha selain itu kami juga belajar tentang artinya persahabatan.
Kami kelompok KKN yang terdiri dari beberapa fakultas yang berbeda
dari UIN belum sama sekali mengenal satu sama lain, hingga akhirnya
kami menyatu bagai keluarga. Senang, sedih, susah bersama hidup
layaknya sebuah keluarga. Didesa ini kami melakukan banyak hal yang
belum pernah kita lakukan sebelumnya. Dan itu memberi pengalaman
baru bagi kami yang belum bisa apa apa. Hal yang paling berkesan
menurut saya adalah mengajar. Karena kita sebagai mahasiswa yang
notaben nya bukan dari jurusan keguruan dituntut untuk
membangun komunikasi dengan murid murid didesa tersebut. Kami
alhamdulilah mendapat kesempatan mengajar di SD dan juga di SMP
setempat.
Murid murid disana sangat antusias dalam mengikuti
pembelajaran yang kami ajarkan sehingga hampir tidak ada kendala
yang kami rasakan dalam mengajar. Mereka sangat antusias dan senang
akan kehadiran kami para mahasiswa KKN, mungkin sedikit kendala
adalah mengenai bahasa karena disana mereka menggunakan bahasa
sunda. Pada segi fasilitas yang menunjang kegiatan belajar mengajar
disekolah sekolah sudah cukup baik meskipun masih minim. Dilihat
dari sudah adanya perpustakaan yang cukup baik di sekolah sekolah
yang ada disana. Kesadaran masyarakat akan pentingnya pendidikan
perlu untuk ditingkatkan, sehingga generasi muda didesa ini bisa
meneruskan sekolah ke tingkat yang lebih tinggi seperti perguruan
tinggi. Dari bidang kesehatan sendiri desa Rancabuaya sudah cukup
memperhatikan kesehatan masyarakatnya dengan diadakanya
K K N P I L A R | 165

posyandu yang diadakan setiap minggunya dan adanya bidan desa.


Kami berharap desa Rancabuaya kedepanya semakin maju dan dan
semakin meningkatkan lagi potensi potensi yang terdapat di desa ini.
Sehingga desa Rancabuaya dapat lebih dikenal oleh masyarakat luas.
Terima kasih banyak untuk semua perangkat desa dan masyarakat desa
Rancabuaya yang telah memberi banyak pelajaran untuk kami.
Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada seluruh perangkat
desa Rancabuaya yang telah menerima kami dengan tangan terbuka dan
juga telah mau membimbing kami selama kami berada disana. Dan
selain itu terima kasih juga karena telah mendukung kami untuk belajar
terjun langsung ke masyarakat. Ucapan terima kasih juga kami
sampaikan kepada semua warga desa Rancabuaya., yang telah
mendukung kelancaran kegiatan kami selama berada disana. Karena
kami banyak belajar dari warga desa Rancabuaya. Kami belajar tentang
keramahan, kesopanan, dan banyak hal lain lagi yang kami pelajari
selama didesa. Desa Rancabuaya memberikan kesan yang dalam dan
menyenangkan bagi kami. Karena selama disana kami merasa sudah
dianggap seperti keluarga oleh para warga desa. Masyarakat
Rancabuaya yang sebagian besar adalah petani dan juga peternak
merupakan cirri masyarakat yang pekerja keras, giat, dan tekun demi
kemakmuran dan kesejahteraan warga desa Rancabuaya. Selama satu
bulan kegiatan KKN yakni dari tanggal 31 Agustus - 31 September 2015
kami menyadari bahwa kehadiran kami didesa Rancabuaya belum
dapat memberikan sumbangsih yang besar terhadap desa Rancabuaya.
Tetapi, kami berharap KKN kami yang singkat kali ini dapat
memberikan sedikit warna kepada desa Rancabuaya. Begitu banyak
kenangan manis yang terjadi dalam kurun waktu satu bulan kami
berada di desa, suka dan duka semua menjadi satu rangkaian.
Bagi saya ini adalah kesan yang luar biasa yang saya dapatkan
selama KKN berlangsung. Dimana pelajaran tentang kehidupan serta
bersosialisasi dengan lingkungan baru yang mungkin tidak akan pernah
saya dapatkan didalam ruang-ruang kelas didalam kampus menjadi
ilmu yang cukup berharga untuk menjadi bekal ketika Saya pribadi
berada dilingkungan luar setelah lingkungan kampus berakhir.
Pesan saya kepada warga desa Rancabuaya tetap jagalah
kekompakan dan tetap jadilah masyarakat yang ramah dan
menyenangkan. Dan jika ada yang berminat untuk tinggal disitu, atau
nanti mendapatkan lokasi KKN di Rancabuaya, sebaiknya jagalah
tempat itu dengan sebaik mungkin tanpa mencemari lingkungan
sekitar. Dan sebisa mungkin untuk mahasiswa selanjutnya yang akan
KKN di Rancabuaya melakukan koordinasi yang baik dengan warga
166 | K K N P I L A R

sekitar karena kami KKN PILAR telah memberikan kesan yang insya
Allah baik dirumah kedua kami yakni Rancabuaya.
Dan untuk kawan-kawan yang telah berkoordinasi dengan baik
didalam satu nama yakni KKN PILAR Saya ucapkan terimakasih atas
kerjasama dan segala bantuannya, baik dalam membantu program kerja
saya maupun selama tinggal bersama dalam satu atap. Setiap pertemuan
akan selalu tergariskan perpisahan, namun kita sebagai muslim
diajarkan untuk tetap menjalin komunikasi yaitu dengan silaturahim
dimana kita bisa berbicara, tertawa, dan berbagi kisah meskipun semua
tidak berlangsung dalam satu atap dengan keadaan dan kondisi
bersama seperti yang kita alami didesa saat KKN berlangsung. Saya
merasakan suasana hangat yang kita jalani dalam jangka waktu yang
relatif singkat ini akan terasa sangat dirindukan ketika beberapa tahun
kedepan saat kita membuka kembali berkas, dokumentasi, serta
gambar-gambar yang sempat terekam saat KKN berlangsung.
16. Ayu Rosalia
Program KKN (Kuliah Kerja Nyata) yang diadakan oleh Pusat
Pengabdian kepada Masyarakat (PPM) merupakan kegiatan yang
dilakukan oleh Mahasiswa/i semester VII UIN Syarif Hidayatullah
Jakarta. Saya bergabung dengan kelompok KKN PILAR dan kelompok
kami memilih Desa Rancabuaya Kecamatan Jambe Kabupaten
Tangerang sebagai tempat dimana dilaksanakannya kegiatan KKN
kami selama satu bulan ke depan. Kebetulan saya tinggal masih di
daerah Kota Tangerang sehingga jarak tempuh tempat tinggal saya ke
wilayah KKN hanya berkisar antara 1 s/d 1,5 jam perjalanan.
Pada waktu kedatangan kelompok KKN PILAR di Desa
Rancabuaya tepatnya di Kampung Manukung Kidul RT 04 RW 07,
kami mendapatkan respon yang sangat baik dari warga Desa
Rancabuaya karena warganya yang sangat ramah sekali dan sangat
antusias teradap kedatagan kelompok KKN PILAR di lingkungan
tempat tinggal mereka. Saya beradaptasi dengan lingkungan sekitar
dan sosialisasi pertama yang saya lakukan ialah berkumpul berada
dalam satu atap bersama teman-teman yang memiliki banyak sekali
perbedaan karakter, kebiasaan, sikap atau tingkah laku, maupun hal
lainnya. Dan menurut saya tinggal bersama dengan 17 orang kepala
dalam satu atap yang pada awalnya kita tidak saling mengetahui
apakah orang-orang yang seatap dengan saya itu memiliki kesamaan
kebiasaan atau sebaliknya itu merupakan hal yang sangat memberikan
berbagai kesan baik suka maupun duka. Seperti seringkali adanya
perbedaan pemahaman yang timbul karena sifat keras kepala, egois,
K K N P I L A R | 167

perasaan yang sensitif sehingga mudah tersinggung oleh perkataan atau


perbuatan yang teman lainnya lakukan sering saya jumpai dan sudah
biasa terjadi di dalam suatu kelompok. Namun hal tersebut tidak
memecah belah kekompakan kelompok KKN PILAR saya dalam
melakukan pengabdian di Desa Rancabuaya Kecamatan Jambe
Kabupaten Tangerang.
Kemudian sosialisasi saya berlanjut hingga ke lingkungan
masyarakat sekitar, seperti mengikuti kegiatan rutin pengajian ibu-ibu
setiap hari sabtu pagi di Majelis Talim Baiturahim dan setiap hari rabu
pagi di rumah Ibu Ustadzah Susi. Selain itu saya juga ikut berkontribusi
sebagai tenaga pengajar di lembaga formal SDN 01 Rancabuaya serta
lembaga informal seperti bimbel yang diadakan di posko tempat tinggal
kami. Pada malam harinya saya ikut berpartisipasi dalam mengajar ngaji
anak-anak yang berada di Majelis Talim Baiturahim. Ketika anak-anak
itu membuka lembaran Al-Qurannya, saya kagum dengan semangat
mengaji mereka karena ternyata anak-anak tersebut sudah sampai pada
juz 20-an, namun ketika mereka mulai melafalkan ayat-ayat suci AlQuran sungguh amat disayangkan, mereka belum menggunakan dan
melafalkan tajwid atau hukum bacaan dengan jelas dan bahkan belum
megetahuinya. Kemudian sejak saat itu saya beserta teman-teman KKN
PILAR lainnya yang ikut mengajar bersama di Majelis Talim mulai
memberikan pengajaran tajwid kepada mereka agar mereka dapat
melafalkan ayat-ayat suci Al-Quran dengan lebih baik lagi. Selain itu,
saya beserta teman-teman KKN PILAR lainnya secara bergilir tiap
malam ikut mengajar ngaji ke kampung-kampung sebelah lainnya yang
masih dalam ruang lingkup Kelurahan Desa Rancabuaya sehingga
kampung lainnya menjadi terjamah dan ikut terbantu oleh adanya
teman-teman yang sedang melaksanakan KKN di Desa Rancabuaya.
Kendala yang dirasakan selama saya berada disana ketika
kelompok KKN PILAR sedang melakukan survei, saat itu di Desa
Rancabuaya Kecamatan Jambe Kabupaten Tangerang sedang ada
pemilihan umum pergantian Kepala Desa. Situasi warga disana sedang
memanas terbagi menjadi dua kubu dan sedang melakukan kampanye.
Lalu kendala lainnya ialah bahasa, bahasa yang dipakai disana adalah
bahasa sunda. Hal lainnya apabila dilihat dari segi pembangunan, Desa
Rancabuaya merupakan desa yang sudah cukup maju walaupun
sebagian besar warganya bermatapencaharian sebagai petani, buruh
dan ada pula yang pengangguran. Gedung sekolah sedang dalam proses
renovasi karena gedung yang lama sudah tak layak digunakan. MCK
yang ada juga kurang terawat dan sulitnya mendapatkan air bersih
untuk kebutuhan sehari-hari, karena pada saat melaksanakan KKN
168 | K K N P I L A R

selama 30 hari di Desa Rancabuaya sedang mengalami musim kemarau


yang panjang. Para petani disana mengalami kerugian akibat gagal
panen sehingga tanaman padi-padi yang awalnya hijau mengalami
kekeringan dan menjadi pakan ternak sapi, kerbau, dan domba. Di
rumah yang saya tinggali airnya bercampur dengan pasir sehingga
untuk mendapatkan air bersih, kita hanya bisa pergi mandi ke MCK
terdekat, atau menumpang kerumah Mak Oyot dan teh Nunu yang
sudah kita anggap sebagai ibu dan saudara kita disana. Kendala lainnya
ialah jarak tempat tinggal kami yang lumayan cukup jauh dengan balai
desa dan kendaraan bermotor kami yang terbatas, apalagi apabila ingin
mengajar ke SDN 01 Racabuaya dan SMP 01 Jambe yang tempatnya
berada dekat balai desa dan mengalami kesulitan apabila ingin pergi ke
pasar karena pasar yang berada di samping balai desa hanya buka setiap
hari minggu dan rabu saja. Meskipun banyak sekali kendala yang saya
beserta teman-teman KKN lainnya hadapi, kami tidak menganggap
kendala tersebut sebagai suatu rintangan namun sebaliknya, dari
situlah saya sendiri khususnya bisa mengambil makna bahwa inilah
pengalaman saya selama menjalani KKN di Desa orang yang sama sekali
saya belum kenal satu sama lainnya dan pada akhirnya saya bisa belajar
bagaimana cara bersosialisasi dengan masyarakat dengan baik.
Hidup bersama orang-orang yang baru saya kenal beberapa
bulan yang lalu membawa kesan tersendiri karena memberikan
pengalaman baru bagi diri saya. Disana saya belajar akan arti hidup,
kemandirian karena jauh dari orang tua dan kerabat dekat,
kebersamaan, kesederhanaan, kesabaran, kesolidan walaupun
seringkali banyak yang susah diajak kerjasama namun sejatinya seperti
itulah cara kita dalam hidup bermasyarakat.
Pesan saya untuk desa Rancabuaya agar tetap menjaga
keindahan serta pesona alamnya, tetap mempererat semangat komunal
atau kebersamaan, menjaga fasilitas fisik yang ada, tetap
mempertahankan keyakinan agar keyakinan masyarakat tidak hilang
sebagai efek samping dari modernisasi, harus meningkatkan semangat
belajar bagi anak-anak dan memfasilitasinya serta mendukung agar
budaya lama yang lebih mementingkan kerja dari pada meningkatkan
pengetahuan di sekolah dapat terhapuskan, memperbaiki
perekonomian serta pemerataan pembangunan desa demi
kesejahteraan bersama.
Saya ucapkan terimakasih kepada Bapak Supandi, SH. selaku
kepala Desa Rancabuaya beserta aparat dan jajaran dibawahnya yang
telah menerima dengan baik serta sudah banyak membantu
terlaksananya kegiatan KKN kami dan kepada Bapak Zaenudin yang
K K N P I L A R | 169

telah menyediakan tempat tinggal untuk kelompok KKN kami di


Kampung Manukung Kidul. Kepada seluruh warga khususnya
Kampung Manukung Desa Rancabuaya dimana yang telah menjadi
tempat kediaman kami dalam menjalani kegiatan KKN ini dan yang
terakhir kepada pemuda Karang Taruna Manukung Kidul yang telah
memberikan Piagam Penghargaan kepada kelompok KKN PILAR atas
partisipasinya dalam membangun dan memberdayakan masyarakat
sekitar agar lebih antusias dan lebih peduli dalam membangun desanya
kembali.
17. Abdul Basith
Saya mulai dari kesan saya semenjak awal kkn, ppm mengajukan
syarat anggota kkn terdiri dari beberapa fakultas yang ada di UIN, maka
itu kesan pertama saya, saya akan mendapatkan teman baru bahkan
harapan saya lebih dari itu dari beberapa teman yang ada saya
mengharapkan suatu saat ada seorang teman y ang tak hanya menjadi
teman hanya moment kkn ini saja bahkan harapannya pertemanan kita
menjadi sahabat bahkan saudara yang orang2 merasakan punya saudara
dalam artian yang sebenar-benarnya. Karena salah satu prinsip saya
adalah setiap hari kita punya kenalan baru, teman baru sehingga banyak
manfaat yang di dapat dalam hubungan yang dinamis itu.
Dari teman baru selama kkn saya mempelajari mereka, cara
mereka bersikap dan bergaul sesama teman di kkn ternyata banyak
berbeda-beda dengan latar belakang mereka masing. Sehingga cara
pertemanan juga berbeda-beda. Beberapa ketika di akhir kkn dan
setelah pulang kerumah masing-masing lantas melupakan moment
tersebut. Buktinya beberapa tidak ada kabar dan secara tindakan tidak
ada ikatan persaudaraan. Sebaliknya beberapa ada yang memang tidak
melupakan kebersamaan selama sebulan dan tetap menyambung
silaturrahim pertemanan meskipun berbeda fakultas dan jurusan. Dari
sini saya menarik garis besar bahwa pada kelompok pertama tadi
mungkin dugaan saya terpengaruhi dengan latar belakang yang mereka
alami yang terbiasa hidup personil karena yang mereka tinggali adalah
lingkungan perkotaan yang memang sosialnya agak berbeda dengan
orang yang berangkat dari perkampungan. Sebaliknya beberapa dari
mereka yang saya lihat mempunya kepedulian sesama teman tak hanya
sebatas moment kkn saja mereka tetap menjalin pertemanan dan tetap
memperhatikan masyarakat binaan yang selama sebulan kita tempati.
Meskipun tak semuanya yang peduli akan hal itu yang berangkat dari
170 | K K N P I L A R

kampung beberapa juga teman kita yang dari kota juga mempunyai
kepedulian yang besar terhadap desa binaan kkn.
Akan tetapi meskipun begitu kesan saya selama kkn banyak
enaknya juga, karena seluruh anggota mudah di ajak kerjasama,
mempuyai etos kerja yang tinggi selama kkn, mempunyai keahlian
masing-masing yang bisa menghendel acara dan program kkn sehingga
bisa berjalan dengan lancar. Dan saya sampaikan banyak terimakasih
untuk semua teman-teman kkn saya baik yang laki-laki atau
perempuan semuanya mantab dan terlaksana dengan baik. Hanya saja
pesan saya untuk kalian wahai saudara-saudariku, jangan pernah
melupakan moment kkn kita, ingat senang susah kita. Kita jalin lagi
pertemanan dan persahabatan kembali agar tak pustus sampai disini
dan kita tunjukkan kepedulian kita terhadap masyarakat binaan kita di
desa sehingga hubungan tak serta merta putus tanpa bekas. Karena bagi
saya pribadi mereka adalah keluarga kedua saya atau kita. Maka mereka
orang tua kita adek-adek kita dan guru-guru kita, kita sambung lagi
silaturrahim. Keudian pesan khusus terhadap teman-teman perempuan
yaitu seyogyanya teman-teman bahwa moment kkn kemaren adalah
keluarga, kita hidup selama sebulan dalam satu rumah, membentuk
keluarga baru, yang mana keluarga itu membutuhkan kerjasama dan
keahlian yang tak bisa diremehkan. Saudari bayangkan ketika kita mau
bekerja pagi-pagi maka kalian harus tau apa yang disiapkan dan apa
yang harus diprbuat tak menunggu disuruh ini itu, kepekaan terhdapa
kerjaan rumah ditingkatkan. Karena gambarang rumah tangga kkn
yang kita laksanakan kemaren membutuhkan kerjasama yang matang
sehingg hasil yang di dapatkan bisa maksimal dengan meraih apa yang
kita tuju dan inginkan. Terakhir saya pribadi meminta maaf apabila
selama kkn banyak melukai hati kalian dan membuat kalian tak
nyaman tak lain dan tak bukan hanya karena ingin kita bersama-sama
menjadi manusia yang lebih baik dan saling mengingatkan. Oke itu
kesan dan pesan buat anggota kknku yang tercinta. Jangan lupakan
saya *Babas.
Kesan selama di desa dan buat masyarakat desa adalah bertemu
dengan kalian, orangtua kami, guru kami, sodara kami, adek-adek kami,
semuanya membentuk formasi keluarga baru, keluarga besar kkn pilar
dan masyarakat Desa Rancabuaya, Kec. Jambe, Kab. Tangerang. Semua
memberi sambutan hangat kepada kita, sapaan kembali mereka,
senyum mereka masih teringat segar dalam memori saya, kasih sayang
mereka yang terpenting kepada kita. Mereka sudi bekerja sama dengan
kita dan mendukung penuh kegiatan yang kita laksanakan, tak
K K N P I L A R | 171

sungkan-sungkan memberi masukan dan nasehat terhadap kekurangan


kita. Pesan saya kepada masyarakat desa, jangan lupakan kami kami
sudah mengangap kalian sebagian dari riwayat hidup dan keluarga
besar kedua setelah keluarga dirumah, kami titip generasi dan adikadik disana agar bisa meneruskan perjuangan masyarakat desa untuk
dibina dengan sebaik-baiknya adalam segi moral khususnya dan
pendidikan agama. Yang terakhir kami ucapkan beribu terimakasih
telah menerima kami dan kami minta maaf atas kekhilafan dan kelalaian
kami selama tinggal di desa kalian. Jangan lupakan *Babas...

172 | K K N P I L A R

LAMPIRAN
Foto Pembukaan KKN di Desa Rancabuaya

Foto penutupan KKN di Kkantor Desa Rancabuaya

Short Biography Peserta KKN PILAR 115


1. Ghina Anisa
Ghina Anisa lahir pada tanggal 20
Juni 1993 di Wonogiri, Jawa Tengah. Ia
yang akrab disapa dengan panggilan
Gina ini adalah anak pertama dari tiga
bersaudara, ia menyelesaikan Sekolah
Dasarnya di SDN Kp. Bulak 1, setelah 6
tahun menjalani sekolah dasar, ia
melanjutkan ke jenjang berikutnya. Gina
melanjutkan sekolahnya ke jenjang SMP
di SMPN 3 Ciputat. Saat bersekolah di SMP, Gina aktif dalam kegiatan
Jurnalis dan Mading Sekolah yang bernama GITA SISWA. Setelah itu
Gina meneruskan pendidikan Sekolah Menengah Atas di SMAN 4 Kota
Tangerang Selatan. Saat di SMA Gina pernah mengikuti
ekstrakulikuler Paskibra, dan pernah menjadi anggota Pasukan
Pengibar Bendara saat 17 Agustus 2009. Dan sekarang ia sedang
melanjutkan studinya di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah
Jakarta sejak tahun 2012. Mahasiswi dari Fakultas Sains dan Teknologi
ini mengambil bidang studi Teknik Informatika.
2. Ahmad Kahfi Hazami
Ahmad Kahfi Hazami, lahir di
Jakarta pada tanggal 29 Maret 1995 (20
tahun). Ia lahir dari pasangan suami istri
yang bernama Ansorulloh dan Hanifa.
Lelaki kelahiran Jakarta ini akrab disapa
dengan panggilan Kahfi. Ia adalah anak
kedua dari empat bersaudara. Ia tinggal
di Jalan Ashirot Rt. 002/01 No. 10,

Kelurahan Sukabumi Selatan, Kecamatan Kebon Jeruk, Jakarta Barat.


Dalam perjalanan hidupnya, ia memulai riwayat pendidikannya dari TK
Al-Wildan yang menghabiskan waktu selama 1 tahun, kemudian
dilanjutkan ke tingkat SD. Oleh kedua orang tuanya, ia dimasukkan ke
SD 013 pagi dengan alasan dekat dengan rumah sehingga tidak perlu
takut kesiangan. Di tingkat SD, ia menghabiskan waktu belajar selama
6 tahun. Setelah lulus SD, kemudian ia melanjutkan pendidikannya di
SMP N 48 Jakarta selama 3 tahun. Setelah itu, ia melanjutkan ke SMK
N 45 Jakarta yang letaknya juga tidak jauh dari rumahnya. Di SMK, ia
mengambil jurusan Akuntansi. 3 tahun adalah waktu yang ia habiskan
dalam proses pendidikan di SMK N 45 Jakarta. Setelah dinyatakan
lulus dari SMK, ia melanjutkan pendidikannya di Universitas Islam
Negri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta. Lewat jalur SPMB Mandiri ia
di terima untuk menjadi Mahasiswa UIN Syarif Hidayatullah Jakarta di
Fakultas Sayriah dan Hukum jurusan Perbankan Syariah dan sampai
saat ini masih berjuang untuk mendapatkan gelar S.E.Sy.
3. Maulana Hasanudin
Maulana Hasanudin lahir di
Jakarta pada tanggal 14 Agustus 1994
dari pasangan ayah Nur Ali, dan sang ibu
Suryani. Dalam kesehariannya, biasa
disapa Maul atau Nana ini adalah
anak pertama dari empat bersaudara. Ia
menyelesaikan Sekolah Dasarnya di MI
Al-Falah Klender pada tahun 2006,
kemudian ia melanjutkan jenjang
pendidikannya di MTsN 21 Jakarta.
Sejak SMP, ia mulai aktif berorganisasi
yaitu Organisasi siswa Intra Sekolah (OSIS). Lalu ia meneruskan
pendidikan Sekolah Menengah Atas di MAN 18 Jakarta mengambil
jurusan Ilmu Pengetahuan Alam. Pada saat SMA, ia kembali aktif

berorganisasi di OSIS dan menjabat sebagai wakil ketua OSIS. Saat ini,
ia sedang menempuh jenjang pendidikan Strata 1 di Universitas Islam
Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, Mahasiswa dari Fakultas Syariah
dan Hukum jurusan Perbankan Syariah. Ia memilih jurusan Perbankan
Syariah karena ia tertarik dengan perkembangan yang sangat pesat dari
Ekonomi Islam khususnya Perbankan Syariah yang terjadi di
Indonesaia sekarang ini.
4. Arfah Dzumilah
Arfah Dzumillah adalah
anak kedua dari tiga orang
bersaudara, memiliki 1 kakak lakilaki dan 1 adik laki-laki yang lahir
di Jakarta pada tanggal 26
September 1994 dari pasangan H.
Nur Ali Zakaria dan sang ibu
Rahmah, memulai pendidikannya
dari TK Al Asro Kedaung,
kemudian melanjutkan tingkat
sekolah dasar di SDN Cinangka 02
Sawangan Depok sambil bersekolah Diniyah lalu melanjutkan tingkat
sekolah menengah pertama dan sekolah menengah atas ke Pondok
Pesantren, yaitu SMP dan SMA IT Daarul Rahman III Duren Seribu,
Sawangan Elok, selama 6 tahun dan sekarang sedang menempuh
jenjang sarjana di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta sebagai mahasiswi
semester 7 Fakultas Adab dan Humaniora mengambil jurusan Bahasa
dan Sastra Inggris, pengalaman berorganisasi, penulis pernah menjabat
sebagai pengurus Bagian Bahasa di pondok pesantren Daarul Rahman
III, dan pernah aktif di dalam UKM HIQMA UIN. Selain kuliah, mila
juga aktif mengikuti kegiatan Baitulmaal Muamalat/BMM dan
mengajar Kursus Bahasa Inggris di daerah Lebak Bulus, Jakarta Selatan.

5. Nur Laela
Nur Laela lahir di Jakarta pada
tanggal 17 Agustus 1994 merupakan anak ke
dua dari empat bersaudara pasangan Abdul
Hadi dan Rabiyyatul Adawiyah. Tinggal
bersama Orang Tua di Jln. Raya Cipayung,
Kelurahan Cipayung, Kecamatan Cipayung,
Jakarta Timur. Biasa di sapa dengan
panggilan Lela atau Ela meyelesaikan
Sekolah Dasarnya pada tahun 2006 di SDN
01 Cipayung Jakarta kemudian melanjutkan
di Sekolah Menengah Pertama Negeri 160 Jakarta dan Sekolah
Menengah Atas di SMAN 64 Jakarta lulus pada tahun 2012. Sekarang
sedang menempuh jenjang sarjana di Universitas Islam Negeri Syarif
Hidayatullah Jakarta, mahasiswi dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis
jurusan Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan.
6. Osi Amelia
Osi Amelia adalah anak ketiga dari
tiga bersaudara, memiliki seorang kakak
laki- laki dan seorang saudara kembar
bernama osa. Putri dari pasangan Zulkifli
dan Niwarti ini lahir dikota padang, 12
Agustus 1994. dia memulai pendidikanya
di SDN 22 jawi jawi, kemudian
melanjutkan
ke
tingkat
sekolah
menengah pertama disalah satu SMP
negeri, hingga akhirnya menamatkan
bangku sekolah di SMAN 6 Tangerang selatan. Sewaktu di SMA dia
pernah mengikuti beberapa program ekstrakurikuler diantaranya
pramuka dan ikut ekskul bulu tangkis. Sekarang ini dia sedang
menempuh pendidikan di universitas islam negeri syarif hidayatullah

Jakarta mengambil jurusan bahasa dan sastra inggris di fakultas adan


dan humaniora dan sudah menginjak semester. Pengalaman organisasi
yang pernah dilakukan adalah pernah menjabat menjadi koordinator
bahasa di mahad putrid UIN Jakarta selama 2 tahun, dan juga pernah
mengikuti lembaga pers mahasiswa walaupun tidak bertahan lama.
Selain berkuliah dia juga aktif dalam kegiatan diluar kampus
diantaranya pernah bekerja sebagai SFE ramadhan yang diadakan oleh
Bank Muamalat, dan aktif dalam kegiatan yang diadakan oleh
Baitulmaal Muamalat/ BMM selain itu juga pernah mengajar les dan
bimbel di salah satu tempat kursus di daerah Jakarta Selatan.
7. Dita Marwati
Nama lengkap Dita Marwati.
Wanita yang biasa dipanggil Dita
oleh teman-temannya ini lahir di
Depok pada tanggal 3 November 1993
dari pasangan alm. bapak H. Mudas
dan sang ibu bernama Hj. Asiyah. Ia
menyelesaikan Sekolah Dasarnya di
SDN Mekarjaya 25 dan selalu
menduduki peringkat 3 besar di
kelasnya. Setelah itu, ia melanjutkan
ke jenjang selanjutnya di SMP Negeri 4
Depok dan tetap menjaga prestasi akademiknya peringkat 3 besar.
Setelah lulus, ia melanjutkan pendidikannya di SMA Negeri 4 Depok,
dan mengambil jurusan Ilmu Pengetahuan Alam karena ia lebih senang
dalam pelajaran berhitung. Kini ia sedang menempuh pendidikannya di
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta. Mahasiswi
semester 7 dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis mengambil Jurusan Ilmu
Ekonomi dan Studi Pembangunan (IESP). Dikampusnya, ia mengikuti
beberapa organisasi. Pada saat semester 3, ia mengikuti Himpunan
Mahasiswa Jurusan Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan selama

periode 2014/2015. Ia juga menjadi salah satu anggota Saman Fakultas


Ekonomi dan Bisnis (SEISDANCE) karena hobinya menari saman sejak
SMA. Ia suka tampil diberbagai event baik yang ada di kampus maupun
di luar kampus. Ia juga pernah mengikuti beberapa perlombaan tari
saman dan sempat menjadi juara tingkat SMA/Universitas seJabodetabek. Saat ini, ia menjadi anggota Senat Mahasiswa Fakultas
Ekonomi dan Bisnis dan menjabat sebagai sekretaris umum periode
2015/2016. Diluar kampusnya, ia juga aktif dalam organisasi Karang
taruna yang bernama LENTERA MUDA dan menjabat sebagai
sekretaris. Selama 5 tahun terakhir, ia juga menjadi salah satu pengajar
di TPA Nadwatul Ummah.
8. Isnaini Aulianingtias
Nama
lengkap
Isnaini
Aulianingtias, Wanita yang biasa
dipanggil nay oleh teman-temannya
ini lahir di Jakarta pada tanggal 13 Juli
1993 dari pasangan bapak Agus Tri
Kuswartono dan ibu bernama Yayah
Juwariyah. Ia adalah anak kedua dari
dua bersaudara dan memiliki kakak
perempuan yang bernama Alia Amru
Falistia. Ia menyelesaikan Sekolah
Dasarnya di SDN Serua X. Setelah itu,
ia melanjutkan ke jenjang pendidikan
selanjutnya di SMP Negeri 9 Kota
Tangerang Selatan, pada saat SMP ia mengikuti beberapa
ektrakulikuler yaitu PMR dan Paskibra. Setelah lulus dari SMP, ia
melanjutkan pendidikannya di SMA Negeri 9 Kota Tangerang Selatan,
pada saat SMA ia mengikuti beberapa kegiatan seperti menjadi anggota
OSIS dan mengikuti ekstrakulikuler TEATER dan menjabat sebagai
ketua TEATER periode 2009/2010. Pada saat SMA ia selalu masuk kelas
unggulan pada kelas XI dan kelas XII. Pada saat SMA ia mengambil
jurusan Ilmu Pengetahuan Alam karena ia lebih senang dengan ilmu

terapan dan pengetahuan dibandingkan dengan ilmu sosial. Ia pernah


mengikuti program profesional selama 2 tahun dibidang TI Perbankan
Syariah. Saat ini ia sedang menempuh pendidikan S1 di Universitas
Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta. Mahasiswi semester 7 dari
Fakultas Sains dan Teknologi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Jurusan
Teknik Informatika. Aktivitas ia diluar kampus adalah aktif dibidang
sosial bersama teman-teman SMAnya dan pada tahun 2011 ia dan
teman-temannya membentuk suatu komunitas yang bernama IRBAS
(Ikatan Remaja Bakti Sosial) yang sampai sekarang menjabat sebagai
bendahara umum.
9. Rahmi Utami Zamri
Rahmi Utami Zamri biasa dipanggil Mimi
lahir di kota Bogor tepatnya tanggal 10
Februari 1995, anak pertama dari dua
bersaudara ini lahir dari pasangan Zamri
dan Danismar. Ia memulai pendidikan
formal sejak umur 4 tahun dimulai dari TK
Fatahillah dan lulus tahun 2000, kemudian
melanjutkan di SDN Cisalak 2 selama di SD
selalu menjadi peringkat 10 besar dan lulus
tahun 2006, lalu di SMP Negeri 7 Depok
lulus tahun 2009, SMA Negeri 4 Depok
mengambil jurusan Ilmu Pengetahuan Sosial
(IPS) dikelas 11 SOS 1 dan 12 SOS 2 selalu masuk peringkat 3 besar dan
lulus tahun 2012. Dan sekarang sedang menempuh jenjang sarjana di
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta mengambil
jurusan Sosiologi di Fakultas Ilmu Sosial Ilmu Politik. Dibesarkan dari
keluarga pendatang, sejak kecil sudah ditanamkan untuk sederhana
selalu menghormati dan menghargai orang lain. Kedua orang tua
bergelut dalam bidang usaha membuat ia sejak kecil termotivasi untuk
mengembangkan usaha keluarga lewat cita-citanya untuk menempuh
pendidikan hingga sarjana. Hobby yang ia sukai terbilang beda dengan
wanita pada umumnya, ia lebih tertarik pada olahraga dan semua
kegiatan yang berhubungan dengan tantangan. Cara ia berpakaian yang
tomboy sering mendapatkan komentar bukan hanya dari Ibu tapi juga

sahabat-sahabat yang memintanya untuk berpakaian feminim layaknya


perempuan pada umumnya. Tertarik pada bidang olahraga khususnya
renang sempat membuatnya bercita-cita untuk menjadi atlet namun
niat tersebut tidak bisa terlaksana karena terhalang penyakit yang
dideritanya sejak kecil. Ketika masuk dibangku kuliah perubahan
banyak terjadi dalam dirinya. Walaupun tidak aktif dalam organisasi
kampus namun lewat diskusi dan berbagi cerita dengan rekan kuliah
membuatnya bertekad untuk menjadi manusia yang bukan hanya
sukses tapi juga bisa bermanfaat bagi masyarakat sekitar lewat ilmu
yang ia miliki. Seiring berjalannya waktu ia berharap dapat
menyelesaikan study nya tepat waktu dan dapat melanjutkan ke
jenjang pendidikan yang lebih tinggi lagi.
10. Alex Prasetyo
Alex prasetiyo biasa dipanggil Alex.
Pemuda asli Kediri Jawa Timur ini
gemar olahraga dan treveling. Lahir
pada 8 November 1991 di kota tahu (
Kediri ). Terlahir dari keluarga tani,
kerja keras telah ditanamkan sejak
kecil. Pendidikan keras dialami bak
pendidikan militer walaupun dari
kalangan keluarga mayoritas sebagai
tani. Ia menyelesaikan sekolah
dasarnya di SDN Purwoasri 1. Selain langgaran menjadi juara kelas, ia
pernah merasakan juara 3 cerdas cermat matematika dan juara cerda
cermat umum di Kecamatan Purwoasri. Melanjutkan di SMP Negeri 1
Papar, ia tergabung di tim utama basket dan tim kedua sepakbola.
Selain gemar olahraga, ia terpilih untuk mengikuti program schoolgrand.
Terfokus pada mata pelajaran fisika, di tahun 2005 ia hanya mampu
menembus 20 besar fisikawan tingkat Kabupaten Kediri. Mencoba
peruntungan SMA di luar Kabupaten Kediri, ia dengan mantab memilih
SMA Negeri 1 Kertosono. Ditingkat ini ia menggeluti kegiatan-kegiatan
keorganisasian. Terpilih sebagai ketua umum Cagaskara (Paskibra
Sekolah) ditahun 2008, ia juga terpilih secara duta SMA dan yang tak

terduga ia memperoleh juara 2 kelas ditahun yang sama. Lulus di tahun


2010, ia harus memendam keinginannya untuk langsung melanjutkan
ke jenjang yang lebih tinggi. Keinginan merasakan dunia kampus harus
tertunda karena biaya. Sadar akan hal itu, pekerjaan demi pekerjaan
dijalani demi mewujudkan keinginannya. Mulai dari menjaga warnet,
entrydata, juru masak, hingga kasir dan pengendali rumah makan pun
dijalani. Hadiah kerja keras didapatkan diakhir masa utnuk mencoba di
PTN. Berniat kulaih di dekat tempat kerja, UIN Syarif Hidayatullah
Jakarta menjadi pilihan. Dan karena kegemarannya dengan hitung
menghitung iya memilih jurusan Perbankan Syariah. Ditahun pertama
selain kuliah-kerja, ia juga aktif di organisasi baik intra maupun ekstra.
Walau kadang berat menjalani dan mengatur waktu, namun berbagai
ilmu yang mungkin tak didapatkan di dalam kelas ia rasakan. Seiring
berjalannya waktu ia berharap mampu menyelesaikan studynya tepat
waktu dengan berbekal ilmu, pengalaman dan kompetensi yang bisa
menjadi modal baginya untuk bermasyarakat.
11. Maulana Iskandar
Maulana Iskandar lahir di Tegal,
22
April
1994
dari
pasangan ayah KH Sunandar dan Ibu
Hj.Darsinah. laki laki ini di akrab di sapa
dengan panggilanLana / Iskandar /Aray
, anak ke 2 dari 4 bersaudara.ia
menyelesaikan Sekolah Dasarnya di SDN
04 Margadana Tegal Jawa Tengah pada
tahun
2006,dan
setelah
lulus
melanjutkan di Mts HM TRIBAKTI
Lirboyo Kediri Jawa Timur dan selama
di tingakt MTs ia menjabat sebagai ketua osis dan ia juga kumlot di
kelas meraih prestasi ranking 1 hingga ke kelas 3 dan lulus tahun
2009,setelah itu melanjutkan ke tingkat Aliyah di MA HM TRIBAKTI
Lirboyo Kediri Jawa Timur juga selama di aliyah dia menjabat sebagai
ketua organisasi jamiyah pondok pesantren sperti pelatian rebana dll
dan mengetuai sekaligus pencak silat Pagar Nusa Nahdhotul
Ulama,setelah lulus dari pondok pesantren pada tahun 2012 ia

melanjutkan jenjang ke perguruan tinggi di jakarta yaitu UIN SYARIF


HIDAYATULLAH JAKARTA,mengambil jurusan Tafsir Hadis
Fakultas Ushuluddin,ia mengambil jurusan tafsir hazdis beralasan
ingin memperdalam dan memperluas ilmu agama sehingga bisa
mengyomi isteri dan keluarga serta masyarakat dalam memperjuangkan
ajaran para nabi dan serta bisa memahami tafsir serta hadis2 rasulullah
dan shahabat sehingga bisa meneruskan generasi para ulama yg telah
mendahuli kita dan bisa menjadi pakar pemuda theologi islam di
indonesia,di luar aktivitas perkuliahanya ia sambil membantu orang
tuanya berjualan di pondok labu jakarta karena kuliyah ia pulang pergi,
karena berjualan di pinggir jalan warung kaki lima dan ia mempunya
pedoman bahwasanya ia di lahirkan dari gubug derita yg penuh dengan
kesengsaraan,lek nang kampus aku jenenge Mahasiswa tapi lek metu
seko kampus alias jaga warung jenenge wong gembel alis pedagang
asongania berpodaman seperti itu di lakukan dengan penuh kesabaran
dan keikhlasan membantu orang tua di jakarta hingga sampe sekarang
masih tetep di lakukan kegiatan seperti itu,dan akan tiba saatnya nanty
setelah ia keluar dan sudah mendapat gelar S1 ia bisa buat kedua orang
tuanya bahagia karena keberhasilanya untuk mecapai tingkt
kesuksesan yang haqiqi.
12. Ayu Rosalia
Ayu Rosalia wanita kelahiran 21
tahun silam ini merupakan anak tunggal
dari pasangan Djuwarto dan Rahayu
Kristiyatun. Wanita yang semasa kecilnya
akrab dengan panggilan Lia, kemudian
semasa sekolah berubah menjadi Ayu atau
Ayur, dan kini menjadi Ayubross ini lahir
di Jakarta tepatnya pada 30 September 1994.
Riwayat pendidikannya dimulai sejak umur
4 tahun masuk TPA Al-Hikmah dan TK
Taruna Ria selama 2 tahun yakni TK nol
kecil dan nol besar (lulus tahun 2000),
kemudian setelah menyelesaikan Sekolah Dasarnya di SDN Kreo 04

Kota Tangerang (lulus tahun 2006), lalu ia melanjutkan ke tingkat


selanjutnya masuk ke Madrasah Tsanawiyah di MTsN 13 Jakarta
Selatan (lulus tahun 2009), ketika kelas IX ia mendapat peringkat 5
besar. Setelah lulus dari MTs, ia meneruskan ke Madrasah Aliyah di
MAN 10 Joglo Jakarta Barat (lulus tahun 2012). Ia berada di Program
Ilmu Pengetahuan Sosial, saat kelas XI dan kelas XII IPS 1 ia meraih
peringkat 1, dan menjadi siswi terbaik ke 2 dari program IPA dan IPS
pada saat kelulusan. Dan kini ia sedang meneruskan studi program
sarjananya sebagai seorang Mahasiswi di semester 7 jurusan Sosiologi,
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP), Universitas Islam Negeri
Syarif Hidayatullah Jakarta. Wanita yang memiliki hobi melukis ini
memiliki darah seni yang diturunkan dari Sang Ayah yang seorang
pelukis. Ia tertarik dengan dunia seni sejak dirinya masih kecil, dan
dulu pernah memiliki cita-cita untuk menjadi seorang designer dan
seniman. Pengalaman pertamanya dalam mengikuti perlombaan
menggambar ketika masih berada di Sekolah Dasar dan meraih juara
Harapan II dan lomba melukis ketika di MTs. Lalu ia pernah diberi
amanah untuk menjadi mentor mengaji di MAN selama 2 tahun.
Setelah lulus MAN pernah mengikuti kursus menjahit di Balai Latihan
Kerja (BLT) Kota Tangerang. Selain itu, ia juga pernah mengikuti
program LEMKA (Lembaga Kaligrafi) selama satu semester di Studio
LEMKA Ciputat. Harapan yang ingin dicapai dari wanita keturunan
Yogya ini, semoga ilmu yang diperoleh semasa sekolah ataupun kuliah
ini bisa bermanfaat di masyarakat, lulus kuliah tepat pada waktunya,
ingin memiliki usaha sendiri yang berkaitan dengan hobi serta
minatnya, dan pastinya ingin membahagiakan kedua orang tua.

13. Muhammad Rizqi Azhari

Muhammad Rizqi Azhari merupakan anak sulung dari pasangan Bapak


Mustofa Dimyati dan Ibu Maesaroh
yang menikah 24 tahun silam. Beliau
dilahirkan pada tanggal 2 Desember
1992 bertempat di Jakarta. Setelah
menyelesaikan Sekolah Dasar di SD
Islam Al Azhar 6 Jakapermai, ia
melanjutkan pendidikannya di SMPN
252 Jakarta pada tahun 2006 dan pada
tahun 2009 ia melanjutkan jenjang
pendidikannya di SMAN 81 Jakarta
yang berada di Kodam, Jakarta Timur.
Semasa SMA ini, Laki-Laki yang biasa
di panggil Rizqi ini banyak mengikuti kegiatan ekstra selain
pendidikan, ia mengikuti organisasi-organisasi yang ada di sekolah
maupun di lingkungan sekitar untuk dapat meningkatkan kemampuan
beradaptasi dan menambah pengetahuan organisasi. Lalu setelah lulus
SMA ia melanjutkan pendidikannya di CCIT FTUI untuk mengasah
minatnya di bidang IT dan sekarang sedang menempuh jenjang sarjana
di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, program studi
Teknik Informatika. Selain menikmati semua pembelajaran dibidang
IT, ia juga belajar untuk aktif dibidang kemanusiaan dengan mengikuti
Unit Kegiatan Mahasiswa Korps Sukarela Palang Merah Indonesia
(KSR PMI) Unit UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Sudah 3 tahun
mahasiswa semester akhir ini mengikuti kegiatan di KSR UIN ini
dengan berbagai macam kegiatan sosial dan pembelajaran mengenai
pertolongan pertama yang hingga sekarang masih merupakan anggota
aktif KSR PMI UIN Jakarta.
14. Nurul Fathya Zahra
Pada tahun 1995 tepatnya hari sabtu tanggal 25 Maret, lahirlah
seorang bayi perempuan yang diberi nama Nurul Fathya Zahra.
Perempuan yang kerap dipanggil Ara ini merupakan anak sulung dari
tiga bersaudara dari pasangan Salim Arsyad dan Lamanah. Ara
bertempat tinggal disebuah rumah sederhana di Jalan Haji Samali,

Kalibata-Jakarta Selatan. Di usianya yang


menginjak 20 tahun ini, ia masih duduk di
bangku kuliah semester 7 jurusan Sosiologi
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik.
Sembari mengenyam pendikan sarjana, ara
pun mengikuti organisasi intra kampus
Himpunan Mahasiswa Program Studi
(HMPS) sebagai bendahara umum.
Perempuan yang hobbynya kulineran ini,
sempat menamatkan sekolah dasar di SDI
AN-NIZOMIYAH pada tahun 2006 dan
kemudian ia melanjutkan ke SMPN 227
Jakarta hingga tamat pada tahun 2009. Setelah melepas masa SMP yang
penuh suka duka, ia pun melanjutkan ke jenjang mengengah atas di
SMKN 47 Jakarta, disini ia mengambil jurusan Administrasi
Perkantoran dimana ia sempat berniat kedepannya untuk menjadi
seorang sekertaris yang handal dan berbakat tetapi karena pasalnya
setelah lulus ia diterima di Universitas Syarifhidayatullah Jakarta, ia
pun tidak jadi meneruskan pendidikan yang diinginkannya. Meskipun
demikian, ia tetap bersikukuh untuk menuntaskan kuliahnya saat ini.
15. Chaerul Riska Aulia
Chaerul Riska Aulia lahir di Jakarta pada
tanggal 7 desember 1993, seorang laki-laki
yang akrab dipanggil ayut ini adalah anak
ke tiga dari lima bersaudara hasil dari
pernikahan pasangan zayadi dan aliyah. Ia
menyelesaikan sekolah dasarnya di SDI
YPKUI
Jakarta setelah lulus ia
melanjutkan di SMPN 126 jakarta dan
jenjang tingkat atas ia masuk di SMAN 51
jakarta dan memilih jurusan sosial, selama
menuntut ilmu di sekolah Ayut bisa
disebut murid yang berkelakuan baik terhadap guru-gurunya dan
teman-temannya.Sampai saatnya ia lulus dari sekolah tingkat akhir ia
meneruskan pendidikannya ke jenjang universitas kerena kecintaannya

menuntut ilmu dan memilih fakultas adab & humaniora jurusan bahasa
dan sastra arab. Semenjak semester 5 ia mengikuti organisasi
pemerintah yaitu karang taruna tingkat kelurahan di wilayah tempat
tinggalnya yaitu di kelurahan balekambang kec. Kramat jati Jakarta
timur.
16. Abdul Basith
Abdul Basith, dilahirkan di Lamongan,
04 oktober 1993. Alamat tempat tinggal
di desa Tritunggal Babat Lamongan
Jatim. Sejak kecil dibesarkan oleh kedua
orang tua kandung dikeluarga yang
sederhana.
Riwayat
pendidikan
menamatkan pendidikan kanak-kanak
di TK Infarul Ghoiy, Tritunggal Babat
Lamongan, kemudian melanjutkan
pendidikan Madrasah di MI Infarul
Ghaiy sampai kelas 3 lantas pindah ke
Pondok Pesantren Tarbiyatut Thalabah
di daerah Karanji Paciran Lamongan bagian pesisir pantai utara
Lamongan. Disana saya langsung masuk kelas 3 madrasah yang ada di
dalam pesantren meneruskan yang sebelumnya sampai tamat madrasah
ibtidaiyah, melanjutkan ke Madrasah Tsanawiyah Tarbiyatut Thalabah
selama 3 tahun, Kemudian ke jenjang sekolah Madrasah Aliyah sampai
3 tahun, dan melakukan program tahfidz dan bahasa selama setahun.
Setelah lulus Madrasah Aliyah pada tahun 2012, maka saya melanjutkan
kuliah ke UIN jakarta, sampai sekarang, pertama masuk di kampus
UIN Syarif saya bertempat tinggal di Pondok Pesantren Baitul Qurro
yang di asuh oleh Ibu Hj Maria Ulfa. Kemudia pada semester 5 pindah
ke Pondok Pesantren al-Quran Nur Medina yang di asuh oleh Ust H
Endang Husna Hadiawan. Sela waktu kuliah saya habiskan bersama
teman-teman organisasi dan diskusi kajian meskipun tidak menjadi
aktor utama dalam organisasi. Seperti Jamiyah Madarisul Quran
(JMQ), kajian saung, dst. Kesibukan untuk saat ini hanya belajar
bersama anak-anak untuk mengaji al-Quran di pesantren Nur Medina
yang terletak Di gang cabe 3, pondok cabe, pamulang.

17. Moch. Qomary


Nama Lengkap Muhammad Qomari
biasa disapa Qomar lahir di
Bojonegoro 24 Juli 1994. Lahir dari
keluarga sederhana memaksa untuk
berjuang keras demi masa depan.
Dari kecil sudah diajarkan cara
untuk mandiri dan bekerja keras.
Perjalanan pendidikan dimulai dari
bangku TK-MTs di Sabilul Huda di
Bojonegoro kemudian mendalami
keilmuan di salah satu pesantren di
Lamongan; Ponpes. Tarbiyatut Tholabah. Di pesantren belajar di
bangku formal; Madrasah Aliyah dan Madin Tarbiyatut Tholabah.
Pendidikan tinggi di tempuh di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
Riwayat keorganisasian Bidang keagamaan Osis MTs Sabilul Huda,
Ketua MPK MA Tarbiyatut Tholabah, Pimpinan Majalah al-Fitrah,
Katib jurusan MAK Tarbiyatut Tholabah, pengurus Bidang Keilmuan
Wasiat Jakarta. Motto hidup Jalani, Nikmati dan Rasakan hidup ini.

DAFTAR PUSTAKA

Djamarah, Syaiful Bahri dan Aswan Zain. 2006. Strategi Belajar Mengajar.
Jakarta: Rineka Cipta.
Gulo, W. 2002. Metode Penelitian. Jakarta: PT. Grasindo.
Tim PPM UIN Jakarta. 2013. Pedoman Pelaksanaan Pengabdian Kepada
Masyarakat oleh Mahasiswa. Jakarta: Pusat Pengabdian Kepada
Masyarakat UIN Jakarta
Yazid, Yasril. 2009. Metode Penelitian. Pekaanbaru: UIN Suska Riau