Anda di halaman 1dari 9

CONTOH SOAL UAS MENURUT KISI-KISI

1. Momen Gaya Terhadap Poros


Perhatikan gambar berikut!

Berapakah momen gaya terhadap poros P?


A. 10 Nm
B. 20 Nm
C. 30 Nm
D. 40 Nm
E. 0 Nm
2. Momentum Sudut terhadap Momen Gaya / Momen Inersia
Suatu momen gaya 1 N m dikerjakan pada sebuah roda yang mula-mula diam.
Momentum sudut roda setelah 2 sekon adalah (Iroda =
)
2 -1
A. 0,5 kg m s
B. 1 kg m2 s-1
C. 2 kg m2 s-1
D. 4 kg m2 s-1
E. 5 kg m2 s-1
3. Kecepatan Anguler
Sebuah roda mula-mula diam, lalu bergerak dengan percepatan sudut konstan 5 rad/s2.
Kecepatan angulernya 10 detik kemudian yaitu rad/s.
A. 10
B. 20
C. 30
D. 40
E. 50

4. Hukum Kekekalan Momentum Sudut


Seorang penari balet berputar dengan tangan terentang pada kecepatan sudut ( ) sebesar
1,5 putaran per sekon di atas lantai licin dengan momen inersia (I) sebesar 6 kg m2.
Kemudian kedua tangannya dilipat menyilang di dadanya. Pasangan yang mungkin dari
( ) dan I pada kondisi akhir tersebut adalah

A
B
C
D
E

(putaran per sekon)


1
2
3
4
5

I ( kg m2)
9
4,5
4,0
3,5
3,0

5. Momen Gaya Pada Silinder Pejal


Keping yoyo (200 gram) bergerak ke bawah melepaskan diri
dari lilitan talinya. Jika keping yoyo dianggap roda pejal dan
posisi benang seperti pada gambar serta g = 10 m/s2, maka
momen gaya yang bekerja pada yoyo ... (Iyoyo =
)
A. 0,01 Nm
B. 0,02 Nm
C. 0,20 Nm
D. 1,00 Nm
E. 2,00 Nm
6. GMBB terhadap Momen Gaya
Pada sebuah roda gila yang memiliki momen inersia 4,0 kg m2 dikerjakan sebuah momen
gaya 50 Nm. Jika roda gila mulai bergerak dengan kecepatan sudut 40 rad/s, maka sudut
putaran yang ditempuh roda setelah 6 sekon adalah (Iroda gila =
)
A. 225 rad
B. 240 rad
C. 315 rad
D. 465 rad
E. 3053 rad
7. Silinder Pejal menggelinding
Sebuah bola pejal menggelinding dari keadaan diam menuruni suatu bidang miring yang
tingginya 1,4 m. Kelajuan linear silinder ketika tiba di kaki bidang adalah (g = 9,8 ms-2)
A.
B.
C.
D.
E.

2 m/s
2 m/s
m/s
3 m/s
4 m/s

8. Keseimbangan Benda Tegar


a. Perhatikan gambar di samping!
Suatu system kesetimbangan yang terdiri dari 3 buah
beban m1, m2, dan m3 dipasang pada dua katrol tetap. Bila
system dalam keadaan setimbang, maka perbandingan m2
dengan m1 adalah
A.
B.
C.
D.
E.

1:
1:3
:1
2 :1
3:1

b. Perhatikan gambar di samping!


Sistem dalam keadaan seimbang. Batang AB homogen
panjangnya 4 m dengan massa 10 kg. Jika beban m = 120
kg, besar gaya tegangan talinya adalah
A. 1.300 N
B. 2.500 N
C. 250 N
D. 3.000 N
E. 5.000 N
9. Titik Berat
Koordinat titik berat bangun luasan seperti gambar di
bawah ini adalah
A. (8, )
B. (8,

C. (8,

D. (8,

E. (8,

10. Persamaan Kontinuitas


Sebuah pipa air masing-masing ujungnya berjari-jari Ra = 2 cm dan Rb = 4 cm. Jika
kecepatan air pada penampang A = 1,6 m/s, kecepatan air pada penampang B adalah
A. 0,8 m/s
B. 0,4 m/s
C. 0,2 m/s
D. 0,1 m/s
E. 0,02 m/s

11. Debit Air


Sebuah pipa air mempunyai luas penampang 2,5 cm2. Jika kecepatan aliran air yang
keluar 0,2 m/detik maka debit air yang keluar adalah
A. 25 cm3/detik
B. 50 cm3/detik
C. 55 cm3/detik
D. 65 cm3/detik
E. 70 cm3/detik
12. Teorema Torricelli (Kasus Jarak Maksimum)
Gambar di samping menunjukkan reservoir penuh air yang dinding bagian bawahnya
bocor hingga air memancar sampai di tanah. Jika g = 10 m/s2 maka jarak pancaran
maksimuk di tanah diukur dari titik P adalah
A. 5 m
B. 10 m
C. 15 m
D. 20 m
E. 25 m

13. Venturimeter
Air mengalir melewati pipa venturimeter seperti pada gambar di bawah. Jika luas
penampang A1 = 10 cm2 dan A2 = 8 cm2, maka kecepatan air (v1) yang memasuki pipa
venturimeter adalah (g = 10 m/s2)
A. 3 m/s
B. 4 m/s
C. 5 m/s
D. 6 m/s
E. 7 m/s

14. Gaya Angkat Pesawat


Sebuah pesawat terbang bergerak dengan kecepatan tertentu sehingga udara yang melalui
bagian atas dan bagian bawah sayap yang luas permukaannya 60 m2 bergerak dengan
kelajuan masing-masing 320 m/s dan 290 m/s. Jika massa jenis udara 1,3 kg/m3,
berapakah gaya angkat sayap pesawat?
A. 1170 N
B. 35100 N
C. 713.700N
D. 356.850 N
E. 1.427.400 N

15. Gas Ideal pada Suhu Tetap


Sebuah tanki bervolume 60 liter diisi gas hidrogen pada tekanan 220 atm. Jika gas
mengalami proses isotermal sehingga tekanan menjadi 10 atm, volume gas adalah
A. 1.420 L
B. 1.320 L
C. 1.220 L
D. 1.120 L
E. 1.020 L
16. Gas Ideal pada Volume Tetap
Sejumlah gas pada mulanya mempunyai tekanan P dan suhu T. Jika gas tersebut
mengalami proses isokhorik sehingga tekanannya menjadi 4 kali tekanan semula maka
suhu gas berubah menjadi
A. 2T
B. 3T
C. 4T
D. 5T
E. 6T
17. Gas Ideal pada Tekanan Tetap
Sejumlah gas ideal mengalami proses isobarik sehingga suhu Kelvinnya 2 kali semula
dan volumenya menjadi n kali semula, maka n adalah
A. 8
B. 6
C. 4
D. 3
E. 2
18. Persamaan Boyle Gay-Lussac / Hukum Gas Gabungan
Suatu gas ideal mula-mula menempati ruang yang volumenya V pada suhu T dan tekanan
P. Jika suhu gas menjadi 2T dan tekanan menjadi P, maka volume gas menjadi
A. V

D. 2V

B.

E. 3V

C. V
19. Persamaan Gas Ideal
Enam belas gram oksigen (Mr = 32) menempati ruang 5 liter pada tekanan 2 atm. Bila
gas oksigen dianggap gas ideal dan 1 atm = 105 Pa, maka temperatur gas tersebut adalah

A. 60 K
B. 80 K
C. 241 K
D. 306 K
E. 1.223 K

20. Sifat Gas Ideal


Perhatikan pernyataan-pernyataan berikut ini!
1) Selalu bergerak
2) Tidak Tarik menarik
3) Bertumbukan lenting sempurna
4) Tidak mengikuti Hukum Newton tentang gerak
Pernyataan yang sesuai dengan sifat partikel gas ideal adalah
A. 1), 2), dan 3)
B. 1) dan 3)
C. 2) dan 4)
D. 4)
E. Semua benar
21. Energi Kinetik Gas
Sebuah silinder memiliki volume 2 m3 berisi 3 mol gas helium pada suhu 27 C. Apabila
helium dianggap sebagai gas ideal, energi kinetic rata-rata setiap molekul sebesar dan
energi kinetik totalnya adalah .
A. 6,21 x 10-21 J - 1,121 x 102 J
B. 6,21 x 10-22 J - 1,121 x 103 J
C. 6,21 x 10-23 J - 1,121 x 104 J
D. 6,21 x 10-24 J - 1,121 x 105 J
E. 6,21 x 10-25 J - 1,121 x 106 J
22. Usaha Pada Gas
a. 2 m3 gas helium bersuhu 27 C dipanaskan secara isobarik sampai 77 C. Jika tekanannya
3 x 105 N/m2, maka usaha yang dilakukan gas adalah .
A. 100 kJ
B. 140 kJ
C. 200 kJ
D. 260 kJ
E. 320 kJ
b. Kerja yang dibutuhkan untuk menekan 160 gram oksigen secara isotermis pada suhu
27 C hingga volumenya menjadi 0,1 volume awal adalah ( Mr O2 = 32,
= -2,3
dan R = 8,31 J/mol.K)
A. 11.217 J
B. 12.464 J
C. 28.669 J
D. 57.339 J
E. 59.317 J
c. Sebuah gas ideal dinaikkan suhunya secara isokhorik, dari 30 C menjadi 60 C. Jika
tekanan gas tersebut mula-mula sebesar 10 Pa, maka usaha yang dilakukan gas tersebut
adalah
A. 2 . 102 J
B. 1 . 102 J
C. 2 . 101 J
D. 1 . 101 J

E. 0 J
23. Persamaan Gelombang Berjalan
Rambatan gelombang berjalan pada tali seperti berikut.

Jika OP ditempuh dalam waktu 0,4 sekon, maka persamaan gelombang berjalan tersebut
adalah
A.
cm
B.
cm
C.
cm
D.
cm
E.
cm
24. Menentukan Frekuensi dan Panjang Gelombang pada Gelombang Berjalan
Suatu gelombang dinyatakan dalam persamaan
meter, dengan t dalam
sekon dan x dalam meter. Panjang gelombang dan frekuensinya adalah
A. 0,5 m dan 0,25 Hz
B. 0,5 m dan 4 Hz
C. 0,5 m dan 0,5 Hz
D. 1 m dan 2 Hz
E. 2 m dan 1 Hz
25. Menentukan Simpangan Pada Gelombang Berjalan
Persamaan simpangan gelombang berjalan transversal di suatu titik yang berjarak x dari
sumber getar setelah t detik adalah
cm. Besar simpangan di suatu titik
yang berjarak 5 cm dari sumber dan sumber telah bergetar
A. 0 cm
B. 1 cm
C.
cm
D.
cm
E.
cm

sekon adalah

26. Cepat Rambat Gelombang Stasioner


Gelombang merambat sepanjang tali dan dipantulkan oleh ujung bebas hingga terbentuk
gelombang stasioner. Simpangan suatu titik P yang berjarak x dari titik pantul

mempunyai persamaan:
tersebut adalah
A. 8 m/s
B. 5 m/s
C. 4 m/s
D. m/s
E.

meter. Cepat rambat gelombang

m/s

27. Letak Perut Gelombang Stasioner


Seutas tali panjangnya 3 m salah satu ujungnya diikat dan ujung lain digetarkan terusmenerus sehingga membentuk gelombang stasioner. Pada tali terbentuk 3 gelombang
penuh. Bila diukur dari ujung terikat, maka perut ketiga terletak pada jarak
A. 1 m
B. 1,25 m
C. 1,50 m
D. 2,25 m
E. 2,50 m
28. Cepat Rambat pada Dawai
a. Garpu tala digetarkan pada dawai sehingga
menimbulkan gelombang stasioner seperti gambar.
Kecepatan rambat gelombang pada dawai adalah
A. 102 m/s
B. 204 m/s
C. 306 m/s
D. 408 m/s
E. 510 m/s
b. Pada percobaan Melde digunakan dawai yang panjangnya 2 m dan massanya 20 gram.
Dawai diberikan tegangan 16 N. Cepat rambat gelombang sepanjang dawai adalah
A. 4 m/s
B. 12,5 m/s
C. 40 m/s
D. 40
m/s
E. 400 m/s

29. Efek Rumah Kaca


Gas rumah kaca hasil aktivitas manusia yang terbesar menyumbang pada pemanasan
global adalah
A. Nitrogen Oksida
B. Freon
C. Uap Air
D. Metana
E. Karbon Dioksida

30. Pemanasan Global


Upaya menangani pemanasan global yang sedang digalakkan oleh pemerintah adalah
A. Penanaman seribu pohon
B. Penebaran benih ikan
C. Rumah sehat
D. Program keluarga berencana
E. Pengurangan subsidi BBM

Anda mungkin juga menyukai