Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN PRAKTIKUM SURVEY GPS

Pembacaan dan Cek Kualitas


Data RINEX
Dosen Pengampu : Anindya Sricandra P, ST., M.Eng.

Disusun Oleh :

1. Fitrian Luthfi Halim


2. Bram Ashido Husein
3. Derin Aldaneva Mas
4. Mentari Falen P
5. H Aqiim M P
6. Rima Dharmastuti
7. Febri Ana Rizqiani
8. Dina Kristiana
9. Dimas Wahyu A
10. Alfin Aditya A
11. Farid Rohman

12/332699/SV/01414
14/361306/SV/05585
14/361364/SV/05643
14/361373/SV/05652
14/368219/SV/06759
14/368278/SV/06782
14/361247/SV/05526
14/361253/SV/05532
14/361276/SV/05555
14/368255/SV/06773
14/368265/SV/06777

Kelompok 2A & 5A

DIPLOMA III TEKNIK GEOMATIKA


DEPARTEMEN KEBUMIAN
SEKOLAH VOKASI
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2016

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarakatuh
Puji syukur kehadirat Allah SWT, karena atas limpahan nikmat dan karunia-Nya penulis dapat
menyelesaikan penyusunan laporan Praktikum Survey GPS dengan menggunakan alat ukur GPS ini
dengan baik. Terselesaikannya laporan ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak. Untuk itu pada
kesempatan ini penulis bermaksud mengucapkan terima kasih kepada :
1. Bapak Iqbal Taftazani, S. T, M. Eng, Bapak Dedi Atunggal SP,S.T.,M.Sc, beserta Bapak
Anindya Chandra P, S.T.,M.T selaku dosen pengampu Mata Kuliah Praktek Survey GPS
2. Bapak Ir. Bambang Kun C., ST, M.Sc selaku dosen pengampu Mata Kuliah Teori Survey GPS
3. Seluruh anggota kelompok 2A yang sudah bekerja sama dengan baik selama Praktikum
Pemetaan Digital serta penyusunan laporan
4. Kepada berbagai pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan laporan ini yang tidak
dapat saya sebutkan satu-persatu.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan praktikum ini masih banyak kekurangan dan
kesalahan. Untuk itu penulis mohon kritik dan saran dari pembaca demi perbaikan selanjutnya.
Semoga laporan ini bermanfaat bagi pembaca pada umumnya dan bagi kami pada khususnya.
Wassalamualaikum Warohmatullahi Wabarakatuh

Yogyakarta, 16 Maret 2016

Penulis

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

BAB I
MAKSUD DAN TUJUAN
Praktikum ini dilaksanakan dengan maksud dan tujuan sebagai berikut :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Mahasiswa mampu melakukan download data raw javad


Mahasiswa mampu mengonversikan ke RINEX (JPS2RIN)
Mahasiswa mampu menginterpretasi isi dari data RINEX
Mahasiswa mampu menganalisis kualitas data dengan TEQC
Mahasiswa mampu menginterpretasi hasil perekaman
Mahasiswa dapat membaca informasi data yang didapatkan dari hasil perekaman GPS

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1.

GPS Geodetic

GPS Geodetic adalah GPS yang mempunyai kemampuan untuk menangkap signal L1, L2, atau
GNSS. GPS Geodetic mempunyai kemampuan untuk merekam Raw data, yang secara umum
mempunyai Format RINEX.
GPS ini mempunyai ketelitian lebih tinggi dari GPS Navigasi. Ketelitiannya bahkan sampai milimeter.
Beda dengan GPS Navigasi, untuk GPS Geodetic minimal untuk mendapatkan ketelitian tinggi harus
menggunakan dua alat waktu pengukuran. Jadi satu set GPS Geodetic terdiri dari dua alat, sebagai
base station dan sebagai rover.
Aplikasi dari GPS Geodetic antara lain :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Untuk penentuan batas wilayah misal : batas antar negara, batas antar wilayah.
Penentuan titik kontrol : untuk BPN, Bakosurtanan, Titik Kontrol Tambang.
Pemetaaan Topografi
Penentuan Volume
Stake out : mencari koordinat di lapangan
Penentuan titik-titik bor

Hal apa saja yang perlu dipertimbangkan dalam memilih GPS Geodetic :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Kemampuan menangkap signal : single frequensi, dual frequency atau GNSS


Ketelitian alat
Ketahanan baterai
Kepraktisan alat
Kemampuan melakukan pengukuran real timer
Kelengkapan alat : Tripod, Pole, controler, receiver, power, radio modem, software
Layanan support & garansi : GPS Geodetic memerlukan support tinggi, jadi jangan asal murah,
pastikan penjual bisa memberi training dengan baik.

RTK memiliki kepanjangan Real Time Kinematik, artinya koordinat titik dapat kita peroleh secara
Real time dalam Koordinat UTM ataupun Lintang dan Bujur tanpa melalui pemrosesan baseline.
Metode RTK ini berbeda dengan metode Statik, Karena pada metode statik koordinat baru diperoleh
setelah dilakukan pemrosesan baseline (Post Processing). GPS RTK memiliki ketelitian yang tinggi
yaitu dalam fraksi milimeter (1-5 mm).
2.2.

GPS Geodetic Javad Triumph

Javad Triumph merupakan salah satu tipe receiver GNSS dari Javad GNSS Inc. Receiver ini
mampu menangkap channel satelit hingga 216 channel (termasuk sinyal GPSL2C, GPS L5,
GLONASS C/A L2 dan Galileo). Receiver ini merupakan tipe receiver yang kompak, dimana receiver
dan antenna GNSS menjadi satu dan juga memiliki baterai internal untuk pengukuran hingga 15 jam.
Terdapatnya bluetooth (optional), Wifi (Optional), Internal GSM (SIM Card) dan Radio Modem UHF
(optional) akan sangat memudahkan pengguna dalam melakukan pengukuran menggunakan dengan
berbagai metode yang terdapat pada GPS. Untuk kemudahan pengguna, Javad memilik OAF (Option
Authorization File) yaitu sistem upgrade receiver dengan menggunakan sebuah file. Receiver jenis

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

banyak digunakan di kantor pertanahan/BPN untuk pengukuran bidang tanah serta digunakan juga di
beberapa jurusan teknik geodesi dan jurusan pemetaan.
2.3.

Intrepretasi Data RINEX

Rinex berasal dari singkatan Receiver Independent Exchange Format, yaitu format standar
yang kini diadopsi untuk pertukaran data survei GPS dan navigasi presisi. Teknologi ini telah
dikembangkan oleh Astronomical Institute of the University of Berne sejak tahun 1989. Data RINEX
merupakan data mentah dari sebuah pengukuran GPS secara statik. Data RINEX berbentuk kode
kode yang sulit dipahami. Data tersebut dapat diproses menggunakan software software khusus
seperti Topcon Tool, GAMIT dll. pengukuran secara statik untuk mengambil data RINEX ini biasanya
dilakukan apabila ingin mendirikan dan membuat base station karena memiliki ketelitian yang baik.
Beberapa karakteristik dari format RINEX yaitu data fase diberikan dalam unit panjang gelombang
dan data pseudorange dalam unit meter. Semua kalibrasi tergantung receiver, tanda waktu adalah
waktu pengamatan dalam kerangka waktu jam receiver ( bukan waktu GPS ), data RINEX terdiri dari
3 jenis file, yaitu :
1.
2.
3.

Observation data file : GPS Measurements


GPS Navigation Message File : Ephemeris ( Orbit Information )
Meteorologi Data File : Pressure, Temperature, Relative Humidity, etc

Berikut adalah contoh format data RINEX :

2.3.1. Observation File


Observation file dibagi menjadi 2, yaitu Header Section dan Data Section

A.

Header Section

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

B.

Data Section

2.3.2. Navigation File


Data ini digunakan untuk menentukan Posisi Satelit dan Gerakan Satelit yang digunakan oleh
Orbit Satelit, dimana Orbit Satelit dijelaskan oleh 6 parameter. Berikut parameternya :

Menentukan posisi satelit di orbit satelit v


Menentukan ukuran dan bentuk orbit satelit a,e
Menentukan orientasi orbit dan satelit
Menentukan bidang orbit dalam sistem katulistiwa - ,I

v
a
e
I

: True Anomaly
: Sumbu Semi-major orbit ellips
: Eccentricitas
: Inclinasi orbit
: Kenaikan arah kanan ascending node

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

Dibawah ini adalah gambar satelite orbit dan satelite position :

satelite orbit

satelite position

Berikut adalah contoh isi file RINEX :

2.4.

KESALAHAN DAN BIAS DALAM PENGAMATAN GNSS

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

Kualitas perekaman data GNSS terkait dengan sedikit atau banyaknya kesalahan dan bias yang
terjadi saat perekaman.
A. Ephemerides error
Ephemerides error : orbit satelit yang dilaporkan oleh ephemerides satelit tidak sesuai dengan
posisi orbit satelit sebenarnya. Perbedaan karena Selective Availability atau ketidaktelitian stasiun
pengontrol dalammenghitung orbit. Reduksi dengan metoe differensial, perpendek baseline, atau
memakai precise pehemerides
B. Clock error
Satellite clock error : kesalahan karena telah terganggunya jam satelit (atomic quartz (Rb/Cs)) oleh
perubahan waktu. Hal ini siginifikan pada pengukuran GPS. Kesalahan hingga 300 m utk 1
microsecondnya (Rizos, 1999). Receiver Clock Error : terganggunya perekaman jam receiver (quartz
crystal) karena : perubahan suhu, getaran, dan goncangan, sehingga terjadi ketidaksesuaian antara jam
satelit dengan receiver GPS.
C. Tropospheric Effects
Bias troposfer : terhambatnya (delay) sinyal satelit karena melewati lapisan atmosfer netral pada
ketinggian 50 km diatas muka bumi. Hambatan dalam bentuk refraksi yang menyebabkan perubahan
kecepatan dan arah sinyal GPS. Bias troposfer tergantung tekanan atmosfer, suhu, dan kelembapan
(Kaplan, 2006). Pseudorange dan fase sama2 terhambat oleh troposfer. Solusi : differencing,
perpendek baseline, samakan ketinggian meteorologis, file prediksi troposfer global, gunakan water
vapour radiometer (WVR).
D. Ionospheric Effects
Bias Ionosfer: terhambatnya (delay) sinyal GPS saat melalui medium dispersif pada lapisan
ionosfer. Terdapat elektron bebas, molekul, dan atom positif yang mengganggu propagasi sinyal =
memperlambat pseudorange dan mempercepat fase. Delay sebanding dengan jumlat elektron bebas
yang dilewati disebut Total Electron Content (TEC). Solusi dengan memakai GPS double frequency,
differencing, perpendek baseline, pakai file prediksi ionosfer global.
E. Ambiguitas Fase
Ambiguitas Fase : jumlah gelombang penuh yang tidak terukur oleh receiver GPS saat melakukan
pengamatan. Untuk mendapatkan jarak yang teliti penentuan nilai N harus teliti. Data fase bisa
menentukan jarak teliti daripada pseudorange, karena datanya lebih presisi / noise per 1% sinyalnya
kecil (1.9 mm (L1), 2.4 mm (L2). N terkait erat dengan efek kesalahan jam satelit dan receiver.
Penentuan N biasanya dengan double differencing
F. Cycle Slips
Cycle Slips : Ketidakkontinyuan jumlah gelombang penuh dari pengamatan fase karena
terputusnya pengamatan sinyal GPS. Penyebab cycle slips (Sunantyo, 2003):
Mematikan dan menghidupkan receiver dengan sengaja
Terhalangnya sinyal oleh obstruksi
Rendahnya signal to nis ratio karena aktivitas atmosfer
PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

Adanya kerusakan pada receiver


G. Multipath
Multipath : Fenomena sinyal satelit GPS mencapai antena melalui dua atau lebih lintasan yang
berbeda (Abidin, 2007). Sinyal mencapai antena dari hasil pantulan benda logam, jadi sinyal asli
tercampur dengan sinyal yang ber-multipath. Belum ada model umum untuk menghilakan efek ini,
tapi untuk mereduksinya bisa dengan kombinasi data pseudorange dan fase pada dua frekuensi. Model
matematis kombinasi data pseudorange dan fase dua frekuensi untuk reduksi multipath (Panuntun,
2012)

H. QC Commands

Perintah dasar (lite gc):


teqc +qc <obs.file *.YYo>
Dengan file navigasi (full qc):
teqc +qc nav <nav.file *.YYn> <obs.file *.YYo>
QC tanpa memakai data ephemeris GPS :
teqc +qcq -no_orbit G <obs.file *.YYo>
QC tanpa memakai data ephemeris GLONASS :
teqc +qcq -no_orbit R <obs.file *.YYo>
QC tanpa menampilkan file hasil plot :
teqc +qc -plot <obs.file *.YYo>
QC tanpa qc-plot file dan full report :
teqc +qcq <obs.file *.YYo>
QC untuk memodifikasi hasil teqc :
teqc +qcq -set_mask 7.5 <obs.file *.YYo>

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

Keterangan Hasil Quality Checking :

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

10

BAB III
PEMBAHASAN

3.1.

Waktu dan Tempat Pelaksanaann Pengukuran


Hari, Tanggal
Waktu
Tempat

3.2.

: Kamis, 10 Maret 2016


: 13.00 14.30 WIB
: Laboratorium Geodesi

Alat dan Bahan Praktikum


1.

GPS Javad Triumph

2. Data hasil download


3. Software JPS2RIN,TEQC, dan perangkat komputer
3.3.

Langkah Kerja
A. Proses Pengunduhan Data dari Receiver ke Computer
1. Menghidupkan bluetooth pada computer.
2. Menghidupkan receiver dengan cara menekan tombol power.
3.

Melakukan proses unduh data (download) dengan cara klik icon Start pada display controller
GPS, kemudian memilih menu File Explorer

4. Mengubah menu Log File menjadi Program File > Trace > Post Proc Data
5. Setelah muncul nama-nama file, press pada nama file (menekan lebih lama) kemudian
memilih Beam File
6. Menunggu proses Searching sampai muncul bluetooth dari perangkat penerima data yang
digunakan (misalnya komputer)

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

11

7. Apabila perangkat bluetooth sudah terdeteksi, proses pengiriman data bisa dimulai. Setelah
selesai maka akan muncul peringatan SENT yang menunjukkan bahwa data hasil pengukuran
sudah terkirim.
8. Mematikan controller dan perangkat GPS yang lain, kemudian melakukan pengolahan data
hasil pengukuran.
B. Pengolahan Data
1. Membuka program JPS2RIN untuk mengkonversi data mentah dari GPS

2. Membuka file yang akan dikonversi dengan cara File > Open file(s)
3. Memilih file yang berekstensi .jps > lalu pilih Open

4. Akan muncul kotak dialog seperti dibawah ini > pilih file > Convert

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

12

5. Muncul kotak dialog seperti dibawah ini > pilih dan klik Convert to RINEX

6. Pada kotak proses akan muncul kotak proses yang terus berjalan dan jika proses telah selesai
dan berhasil maka akan muncul kotak dialog (seperti dibawah ini) yang menunjukkan bahwa
konversi telah berhasil > kemudian pilih OK

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

13

7. Membuka file yang berekstensi .16o dengan Notepad++ dengan cara klik kanan pada file >
pilih Open with Notepad++
8. Data akan muncul seperti dibawah ini:

9. Melakukan quality checking dengan membuat satu folder hasil konversi sebelumnya dan
digabungkan dengan software teqc kemudian masukan perintah teqc +qc -plot obs.file .YYo

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

14

3.4.

Hasil dan Pembahasan

A. Rinex

Keterangan :
a= Nama program pengolah file data yang mengokonvert data GPS ke data Rinex
b =Nama perusahaan yang memproduksi alat GPS tersebut.
c = Merupakan data pengolahan datanya
d= Merek alat GPS geodetic
PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

15

e = Merupakan posisi perkiraan X,Y,Z


f = Tinggi antena
g= Esentrisitas antena ( esentrisitas bagian timur dari pusat antena relative ke titik)
h= Esentrisitas antena ( esentrisitas bagian utara dari pusat antena relative ke titik)
i = Waktu pengamatan pertama (masing-masing dalam jam, menit,dan detik)
j = Waktu pengamatan terakhir (masing-masing dalam jam, menit,dan detik).
k= Pada kolom atas yaitu waktu pengamatan awal (masing-masing dalam tanggal, bulan, dan
tahun).dan kolom bawah yaitu waktu pengamatan akhir (masing-masing dalam tanggal, bulan, dan
tahun).
l = Receiver clock offset
m = Leap scond
n =Berarti terdapat 16 satelit yang merekam
0 = Terdapat 5 tipe sinyal GPS yang berbeda yang tersimpan pada file yang terdiri dari C1, P1, P2, L1,
L2
p = Tipe sinyal GPS
q = Waktu perekaman epoch (masing-masing dalam tanggal, bulan, dan tahun).
r = Waktu perekaman epoch (masing-masing dalam jam, menit,dan detik).
s = Ada 14 epoch satelit yang terdiri dari G22G32G14G26G31G10G
t = Jumlah perekaman (misalnya tipe satelit G14 pada tipe sinyal C1 terdapat 42 gelombang untuk
merekam 1 data dalam 1 epoch, P1 Sebanyak 34 gelombang, P2 sebanyak 34 gelombang, L1
sebanyak 42 gelombang, L2 sebanyak 34 gelombang)
u = Tipe sinyal GPS yang direkam
v = Tipe satelit yang direkam

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

16

B. Quality Checking

Analisis 1:
G4, G10, G16, G22, G26, G27, G32 memiliki data yang baik karena o menunjukkan data pada L1 C1|P1 L2 P2
terekam denngan baik.
Analisis 2:
G14 terdiri dari C1=42, P1=34, P2=34, L1=42, L2=34, C1 berjumlah 42 karena memiki jumlah o 33, jumlah a
8, dan jumlah M 1. Dalam hal ini a menunjukkan bahwa gelombang yang terekam hanya L1 dan C1 sedangkan
M menunjukkan bahwa terjadi multipath antara MP1 dan MP2 atau MP15 dan MP51.
Analisis 3:
Pada G18 terdiri dari C1=42, P1=9, P2=9, L1=42, L2=9, jumlah P1, P2, dan L2 sama, yaitu dengan jumlah 9
karena memiliki jumlah o sebanyak 5, jumlah 1 sebanyak 1, dan jumlah I sebanyak 3 dimana 1 merupakan
pengaruh dari MP1 dan I merupakan pengaruh dari halangan lapisan atmosfer yaitu ionosfer. Sedangkan C1
dan L1 berjumlah 42 karena jumlah dari o, a, I, dan 1 adalah 42.
Analisis 4:
PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

17

Pada G31 terdiri dari C1=7, P1=7, P2=7, L1=7, L2=7, kelima gelombang memiliki jumlah yang sama karena
jumlah o sebanyak 7 yang berarti data yang terekam adalah 7, sedangkan berarti bahwa sebenarnya ada space
vehicle yang berada di atas 10 dari horizon, namun tidak terdapat data di dalamnya.
Analisis 5:
Pada R3, R2, dan R24 terdiri dari C1=62, P1=62, P2=62, L1=62, L2=62, semua hasil cek kualitasnya berupa *.
Hal ini berarti bahwa data tersebut terekam, namun kebenarannya masih belum pasti.
Analisis 6:
Pada R17 terdiri dari C1=55, P1=54, P2=45, L1=55, L2=45, semua hasil cek kualitas berupa N. Hal ini berarti
datanya ada, namun tidak bisa dilakukan pengecekan kualitas data.
Analisis 7:
Pada R15 berisi C1=1, P1=0, P2=0, L1=1, L2=0,
Analisis 8:
Pada R14 berisi C1=2, P1=2, P2=0, L1=2, L2=0,
Analisis 9 :

Dari gambar di atas didapatkan besarnya nilai MP1 = 0.510614 m dan MP2 = 0.508500 m
Analisis 10 :

Besarnya nilai IOD signfiying a slip adalah > 400 cm/minute


Analisis 11 :

Dari gambar di atas dapat diketahui bahwa data yang berhasil direkam sebanyak 422, data yang hilang sebanyak
110 dan data yang dihapus sebanyak 41

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

18

BAB IV
PENUTUP
4.1. KESIMPULAN
Hasil quality checking menjelaskan bahwa terjadi ionosferic delay sebanyak tiga kali, efek multipath
baik itu MP 1 atau MP > 0,5 meter , IOD signfiying a slip adalah > 400 cm/minute dan data yang berhasil
direkam sebanyak 422, data yang hilang sebanyak 110 dan data yang dihapus sebanyak 41. Hasil tersebut
menunjukan jika hasil pengukuran GPS masih belum baik, walapun kesalah pada ionosferic delay sedikit dan
nilai MP1 dan MP2 mendekati 0,5 meter namun besarnya nilai iod signfiying a slip yang jauh dari standar
dengan standar < 100 cm/minute dan data yang terhapus sebanyak 41 dari 422 data, hampir 10% data yang
terhapus. Jadi praktikum ini dapat disimpulkan jika hasil dari pengukuran GPS masih belum baik.

4.2. SARAN
1.
Diperlukan panduan yang lebih komprehensif agar ketika praktikum lebih mudah dilaksanakan
2.
Jumlah anggota yang banyak sedangkan jumlah alat yang sedikit dalam satu kali waktu
praktikum menyebabkan kondisi yang tidak optimal dan efektif

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

19

Daftar Pustaka

Materi GPS dari Anindya Sricandra P, ST., M.Eng.


https://www.unavco.org/software/data-processing/teqc/doc/UNAVCO_Teqc_Tutorial.pdf diakses pada 16
Maret 2016

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

20

Lembar Pengesahan Anggota Kelompok

No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

NAMA
Fitrian Luthfi Halim
Bram Ashido Husein
Derin Aldaneva Mas
Mentari Falen P
H Aqiim M P
Rima Dharmastuti
Febri Ana Rizqiani
Dina Kristiana
Dimas Wahyu A
Alfin Aditya A
Farid Rohman

NIM
12/332699/SV/01414
14/361306/SV/05585
14/361364/SV/05643
14/361373/SV/05652
14/368219/SV/06759
14/368278/SV/06782
14/361247/SV/05526
14/361253/SV/05532
14/361276/SV/05555
14/368255/SV/06773
14/368265/SV/06777

Tanda Tangan
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

PRAKTIKUM GPS / KELOMPOK 2A DAN 5A

21