Anda di halaman 1dari 21

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA


A. DEFINISI
Kerak samudera adalah bagian terluar lapisan litosfer Bumi yang ditemukan di bawah
lautan dan membentuk pegunungan samudera pada pusat pemekaran, yang terjadi pada batas
lempeng divergen. Bagian dari lithosfer bumi yang permukannya berada di cekungan
samudera. Kerak samudera tersusun oleh batuan mafic, atau sima. Kerak ini lebih tipis (7-10
km) dibandingkan dengan kerak benua (sial), dengan ketebalan lebih sedikit dari 10
kilometer, tetapi massa jenisnya lebih besar, memiliki massa jenis rata-rata sekitar 3.3 gram
per sentimeter kubik. Ciri lain dari kerak samudera adalah :
1. Material lapisan kerak samudera paling atas tersusun dari material sedimen yang
tebalnya hingga 800 meter.
2. Lapisan kerak samudera mengalami pembaruan terus menerus oleh adanya aktivitas
vulkanisme di sepanjang celah-celah dasar laut.
3. Unsur dari kerak samudera termasuk muda yaitu 200 juta tahun dibandingkan umur
kerak benua yang berumur 3,8 miliar tahun.
4. Rata-rata berada pada 3.800 meter di bawah laut.

GALIH P. ARSYADA / 410014131

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

Perbedaan kerak benua dan kerak samudera terutama terletak pada bahan penyusun
dari kedua jenis kerak bumi tersebut. Kerak benua biasanya tersusun atas unsur-unsur ringan
seperti silisium dan alumunium. Sedangkan kerak samudera biasanya tersusun atas silisium
dan magnesium, perbedaan bahan penyusun kedua kerak menyebabkan adanya perbedaan
berat jenis dari keduanya. Kerak samudera memiliki berat jenis yang lebih besar dari kerak
benua meskipun kerak samudera lebih tipis dari kerak benua. berat jenis kerak samudera
kurang lebih adalah 3 gr/cc sedangkan tebalnya hanya berkisar antara 5-15 km. ketebalan
tersebut tentu kalah dengan ketebalan kerak benua yang mencapai 30-80 km namun berat
jenisnya hanya 2,85 gr/cc.
Perbe
daan

lain

terletak pada sifat batuan yang menyusun kerak benua dan kerak samudera. Kerak benua
tersusun atas batuan granitis yang sifatnya asam, sedangkan kerak samudera tersusun atas
batuan basaltis yang sifatnya basa. Sedangkan bila ditinjau dari segi umur batuan penyusun
kerak benua dan kerak samudera, maka juga akan terdapat perbedaan. Batuan penyusun kerak
benua relatif lebih muda jika dibandingkan dengan batuan penyusun kerak samudera, hal ini
dapat dijelaskan melalui satu jenis plate boundaries yaitu divergen antara kerak samudera dan
kerak samudera, pada proses ini, magma dari astenosfer akan keluar melalui rekahan yang
ditimbulkan oleh proses divergen tersebut. Magma itu akan mendingin seiring berjalannya
waktu dan membentuk kerak samudera yang baru, jadi dari hal tersebut jelas bahwa kerak
samudera berumur lebih muda.
Pada penjelasan di atas telah sedikit disinggung mengenai plate boundaris atau batas
lempeng. Plate boundaries sendiri terdapat tiga macam, yaitu : konvergen atau saling
GALIH P. ARSYADA / 410014131

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

mendekat, divergen atau saling menjauh, dan transform atau saling bergeser. Konvergen
dapat terjadi pada tumbukan kerak benua dengan kerak benua, kerak samudera dengan kerak
samudera, maupun kerak benua dengan kerak samudera. Pada tumbukan antara kerak benua
akan menghasilkan jalur pegunungan tanpa menghasilkan partial melting karena tidak ada
kerak yang menunjam karena berat jenisnya sama-sama ringan. Sedangkan pada tumbukan
antara kerak samudera dengan kerak samudera akan menghasilkan busur kepulauan atau
island arc. Pada proses ini kerak samudera yang umurnya lebih tua akan menunjam di bawah
kerak samudera yang lebih muda karena densitas kerak samudera yang umurnya lebih tua
lebih besar dari pada yang berumur lebih muda, dan untuk tumbukan antara kerak benua
dengan kerak samudera akan menghasilkan gunung api. Pada proses ini kerak samudera akan
menunjam di bawah kerak benua karena densitasnya lebih besar.

Divergen dapat terjadi di tengah-tengah kerak benua maupun kerak samudera. Bila di

tengah kerak benua akan disebut dengan rifting, sedangkan bila di tengah kerak samudera
disebut dengan spreading. Rekahan di tengah samudera akan menghasilkan mid oceanic ridge
atau punggungan tengah samudera. Batas yang terakhir adalah batas transform juga dapat
terjadi pada kerak benua maupun kerak samudera.

B. CIRI CIRI GEOKIMIA KERAK SAMUDERA


1. MAGMA MID OCEAN RIDGES

GALIH P. ARSYADA / 410014131

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

Magma MORB (Mid Ocean Ridge Basalt) primer dihasilkan oleh sebagian mencairnya
mantel atas; diyakini terdiri dari jenis batuan disebut peridotit yang terutama terdiri dari
mineral olivin, pyroxenes (Enstatite dan diopside), dan spinel minor atau garnet. Pelelehan
dipengaruhi oleh dekompresi panas, peridotit apung yang melintasi titik leleh (solidus kurva)
untuk bahan mantel muncul dari kedalaman yang dangkal (100km), di bawah punggungan
tengah samudera. Pelelehan menerus sebagai mantel naik selama suhu dari peridotit tetap di
atas solidus yang suhu pada kedalaman tertentu. Saat lantai samudera merekah, lelehan
basaltik terbentuk di wilayah yang luas di bawah punggungan tengah samudera. Selama
magma naik dari mantel dan mendingin di kerak, lelehan mantel primer mengalami berbagai
jenis proses fisika dan kimia seperti pecahan kristalisasi, pencampuran magma, asimilasi
kerak, dan thermo difusi gravitasi yang mengubah dan membedakan komposisi lelehan asli.
Akibatnya, lelehan primer (magma) tidak mungkin untuk meletus di dasar laut tanpa
menjalani

beberapa

perubahan.

Lava

Pikrit

dan

gelas

magnesian

diperkirakan

menggambarkan basal primer yang telah diperoleh dari beberapa daerah dasar laut, umumnya
pada sesar transform. Kandungan MgO pada basal ini berkisar dari 10%-15% dan lava
biasanya mengandung jumlah yang signifikan dari kristal olivin. Berdasarkan perbandingan
dengan percobaan pelelehan tekanan tinggi dari mantel peridotites, berdasarkan kisaran yang
diamati dari komposisi dapat mencerminka variasi dalam komposisi sumber dan mineralogi
(sebagian dikendalikan oleh tekanan), kedalaman dan persentase pelelehan (sebagian besar
karena suhu perbedaan), dan / atau tipe pelelehan
2. VULKANISME OCEANIC CRUST

GALIH P. ARSYADA / 410014131

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

Kerak samudera terbentuk pada rekahan pegunungan yang relatif homogen dalam
ketebalan dan komposisi dibandingkan dengan kerak benua. Rata-rata, tebal kerak samudera
6- 7 km dan basaltik dalam komposisi, dibandingkan dengan kerak benua yang rata-rata tebal
35-40 km dan memiliki komposisi kira-kira andesit. Seluruh ketebalan kerak samudera belum
disampel secara insitu dan karena itu massa Komposisi telah diestimasi berdasarkan
investigasi dari ophiolites (fragmen kelautan dan kerak back-arc yang telah terorong ke
benua), perbandingan struktur seismik kerak samudera dengan penentuan laboratorium
kecepatan seismik dalam jenis batuan yang dikenal, dan sampel pulih dari lantai samudera
oleh, pengerukan, pengeboran, submersibles, dan kendaraan yang dioperasikan dari jarak
jauh.

Pendinginan yang cepat dari magma MORB ketika mereka bersentuhan dengan air laut
dingin menghasilkan pembentukan kaca hingga lava bantal, arus lobate, atau aliran lembar.
Aliran

lava

ini

biasanya

memiliki

tebal

kulit

luar

0,5-1cm

dari

kaca

dan

butiran halus, interior kristal yang hanya berisi beberapa persen dari kristal berukuran
milimeter dari olivin, plagioklas, dan clinopyroxene pada mikroskopis sebuah matriks
mineral yang sama. MORB lava meletus, aliran, dan menumpuk untuk membentuk gunung
berapi paling atas Lapisan dari kerak samudera.

GALIH P. ARSYADA / 410014131

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

3. MID OCEAN RIDGE BASALT


Lava lantai samudera meletus di sepanjang punggungan tengah laut yang berkomposisi
tholeiites rendah kalium yang dapat berkisar dalam komposisidari picrites dengan isi MgO
tinggi untuk ferrobasalts dan FeTi basal mengandung MgO lebih rendah dan konsentrasi
tinggi FeO dan TiO2, dan bahkan langka, lava silika diperkaya dikenal sebagai icelandites,
ferroandesites dan rhyodacites (Tabel 1). Disebagian besar wilayah, rentang komposisi lava,
dari basal MgO-kaya untuk basalt FeTi dan akhirnya ke rhyodacite, umumnya dianggap
berasal dari efek dangkal tingkat (tekanan rendah) kristalisasi fraksional dalam ruang magma
subaxial atau lensa (Gambar1). Sebuah gambaran dari tren pengayaan besi dengan
menurunya kandungan magnesium (yang berhubungan dengan penurunan suhu) di suite lava
yang secara genetik terkait, sebagian lagi mengklasifikasikan Mid Ocean Ridge Basalt
sebagai tholeiitic atau bagian dari magmatik Suite tholeiitic.

Meskipun MORB secara petrologi mirip dengan erupsi basal tholeiitic pada pulau-pulau
samudra (OIB), MORB mudah dibedakan dari OIB berdasarkan konsentrasi mereka yang
relatif rendah, ion besar elemen lithophile (termasuk K, Rb, Ba, Cs), cahaya elemen langka
bumi (LREE), unsur-unsur yang mudah menguap dan elemen lain seperti Th, U, Nb, Ta, dan
Pb yang dianggap sangat tidak kompatibel selama leleh dari kumpulan mantel mineral. Lain
kata, elemen yang paling kompatibel akan menjadi paling terkonsentrasi pada bagian lelehan
dari mantel primitif peridotit. Pada unsur normalisasi diagram kelimpahan dan plot unsur

GALIH P. ARSYADA / 410014131

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

tanah jarang (Gambar 3), MORB normal (N-jenis atau N-MORB) menunjukkan pola cekungdown halus karakteristik mencerminkan fakta bahwa mereka berasal dari kompatibel elemenhabis mantel. investigasi isotop telah menunjukkan bahwa nilai-nilai isotop radiogenik Sr,
Nd, Hf dan Pb di N-MORB konsisten dengan karakteristik mereka

dan menunjukkan

penipisan elemen yang tidak kompatibel melalui satu atau lebih proses pencairan sebagian
dari sumber mantel atas mulai lebih dari 1 miliar tahun lalu. Dibandingkan dengan basal
pulau laut dan lava meletus pada busur atau benua pengaturan, MORB terdiri relatif homogen
dan mudah dibedakan asosiasi batuanya.

Meski begitu, MORB bervariasi dari varietas yang sangat terkuras (D-MORB) untuk
yang mengandung elemen yang tidak kompatibel cukup tinggi kelimpahan dan isotop
radiogenik lebih. Ini kurang-habis MORB disebut E-type (E-MORB) atau P-type, indikasi
dari sebuah diperkayanya komponen biasanya terkait dengan intraplate 'hot spot'. Varietas
transisi diklasifikasikan sebagai T-MORB. Diperkaya MORB yang secara volumetrik minor
pada kebanyakan segmen punggungan normal, tetapi dapat terdir iproporsi yang signifikan
dari kerak di sekitar daerah dipengaruhi oleh magmatisme bulu-bulu seperti Kepulauan
Galapagos, Azores, Tristan, Bouvet, dan Islandia.

4. CHEMICAL VARIABILITY
GALIH P. ARSYADA / 410014131

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

Meskipun MORB membentuk populasi jenis batuan yang relatif homogen bila
dibandingkan dengan erupsi lava di daerah tektonik lain, ada yang halus, namun signifikan,
perbedaan kimia dalam kimia mereka berdasarkan variabilitas dalam sumber komposisi,
kedalaman dan luasnya lelehan, pencampuran magma, dan proses yang mengubah magma
utama di dalam litosfer dangkal. Perbedaan kimia antara MORB ada pada semua skala, dari
arus individu meletus bersama segmen punggungan yang sama (misalnya, Segmen koaksial
Juan de Fuca Ridge) dengan komposisi rata-rata dari basal dari sistem ridge global (mis Mid
Atlantic Ridge vs Pasifik Timur Naik). Sampel densitas tinggi bersama beberapa segmen
MOR telah menunjukkanyang cukup keragaman komposisi lava yang dapat meletus lebih
dari waktu yang singkat (10-100 tahun) dan panjang skala (100 m untuk beberapa kilometer).
Lambat merekahnya punggungan, yang tidak memiliki tubuh magma mapan, umumnya
lava meletus lebih mafik dibandingkan dengan kecepatan merekahnya punggungan di mana
magma yang lebih berat dipengaruhi oleh kristalisasi fraksional di tubuh magma dangkal.
Menengah pusat tingkat-menyebar,di mana lensa magma mungkin kecil dan intermiten,
menunjukkan karakteristik dari kedua lambat dan cepat merekahnya punggungan. Dalam
lingkungan di mana pasokan magma rendah atau pencampuran dihambat, seperti proksimal
ke sesar geser, menyebarkan keretakan dan tumpang tindih perekahan samudera,
komposisinya beragam dan diferensiasi lava yang tinggi biasanya mudah ditemukan. Dalam
lingkungan ini, kristalisasi fraksional yang luas merupakan konsekuensi dari rezim termal
yang relatif lebih dingin dan proses magmatik yang terkait dengan propagasi keretakan.
Variabilitas dalam MORB dapat dibagi menjadidua kategori: (1) mereka karena proses
yang mempengaruhi sebuah magma asal (misalnya, pecahan kristalisasi,asimilasi) dan (2)
yang dibuat melalui pelelehan sebagian dan transportasi dalam pelelehan tunggal (misalnya,
mencair dalam diapir naik). Sebaliknya,variasi global yang mencerminkan variasi regional
dikimia sumber mantel dan suhu, serta yang rata-rata mencair berasal dari beragam pelelehan
(mis akumulatif polybaric pecahan pelelehan). Pada setiap segmen tertentu MOR, variasi
mungkin karena berbagai kombinasi proses ini.

5. LOCAL VARIABILITY
GALIH P. ARSYADA / 410014131

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

Tren kimia didefinisikan oleh suite dari MOR terkaitlava yang terutama disebabkan oleh
pecahan progresif kristalisasi dari kombinasi variabel dan proporsi olivin, plagioklas dan
clinopyroxene sebagai magma yang mendingin. Komposisi 'jalan' yang magma butuhkan
dikenal sebagai garis cair keturunan (LLD). Lintasan yang sedikit berbeda dari LLDs
(Gambar4) adalah konsekuensi dari urutan kristalisasi dan proporsi yang berbeda dari fase
yang mengkristal dikendalikan oleh awal (dan selanjutnya perubahan) komposisi cairan,
suhu, dan tekanan. Dalam beberapa MORB suite, tren unsur linear mungkin disebabkan
pencampuran magma primitif dengan magma berkembang yang telah berevolusi sepanjang
LLD.

Suites kacamata MORB sering mendefinisikan khususLLDs yang cocok dengan yang
ditentukan oleh eksperimen kristalisasi MORB pada tekanan rendah sampai sedang. Banyak
data elemen utama dari cepatnya perekahan punggungan seperti East Pacific Rise yang
dijelaskan oleh tekanan rendah (0,1 GPa) sedangkan pecahan kristalisasi pada rekahan
punggungan yang lambat seperti data Mid-Atlantic Ridge memerlukan tekanan kristalisasi
yang lebih tinggi (0,5-1.0 GPa). Ini konsisten dengan bukti lain yang menunjukkan bahwa
magma pada zona perekahan punggungan yang cepat berevolusi dalam lensa magma dangkal
atau dapur magma dan magma pada zona perekahan samudera yang lambat berevolusi pada
kedalaman lebih besar secara signifikan; mungkin pada litosfer mantel atau pada batas kerak
dengan mantel. Diperkirakan kedalaman kristalisasi berkorelasi dengan peningkatan
kedalaman lensa magma terkait dengan penurunan tingkat perekahan.

GALIH P. ARSYADA / 410014131

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

Lava Cogenetic (seperti lelehan primer) yang dihasilkan oleh kristalisasi fraksional
menunjukkan hingga pengkayaan 10 kali lipat dari yang tidak kompatibel unsur tanah
jarang (misalnya, Zr, Nb, Y, Ba, Rb, REE) yang covary dengan indeks fraksinasi seperti
menurun MgO (Gambar 5) dan meningkatkan konsentrasi K2O dan tidak kompatibel
relatif konstan melacak rasio unsur tanah jarang dari jenis batuan.

Pada umumnya, unsur-unsur tanah jarang menunjukkan sistematis peningkatan dalam


kelimpahan melalui fraksinasi berurutan dari MORB ke andesit (Gambar 3) dengan sedikit
peningkatan unsur tanah jarang ringan relatif dengan unsur tanah jarang berat. Keseluruhan
pengayaan dalam trivalen unsur tanah jarang adalah konsekuensi ketidakcocokan mereka saat
pemisahan kristal dari pendinginan magma. peningkatk ananomali Eu negatif berkembang
lebih di fraksinasi lava karena penghapusan lanjutan dari plagioklas selama kristalisasi karena
sebagian Eu pengganti untuk Ca di plagioklas yang dihapus selama kristalisasi fraksional.
Kenaikan pasif mantel di bawah pusat rekahan samudera menghasilkan pencairan
dekompresi upwelling peridotit yang menimbulkan spektrum komposisi MORB bervariasi
dari sangat habis hingga cukup diperkaya jenis. Komposisi yang variabilitas dalam hasil

GALIH P. ARSYADA / 410014131

10

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

MORB primer dari kombinasi komposisi sumber yang berbeda, luasan dan gaya pencairan
sebagian, dan kedalaman formasi pelelehan. komposisi yang cukup berkembang dari MORB,
utamanya mencerminkan efek dari fraksinasi kristal yang terjadi sebagai lelehan primer yang
naik dari mantel ke kerak yang lebih dingin. Meskipun MORB relatif homogen dibandingkan
basal dari lingkungan tektonik lainnya, mereka menunjukkan berbagai komposisi yang
memberikan kita informasi tentang komposisi mantel, pengaruh bulu, dan proses dinamik
magmatisme yang terjadi untuk membentuk bagian paling tebal dari kerak bumi.

C. TATAAN TEKTONIK KERAK SAMUDERA

Lapisan sima (silisium magnesium) yaitu lapisan kulit bumi yang tersusun oleh logam
logam silisium dan magnesium dalam bentuk senyawa SIO2 dan MgO. Lapisan mempunyai
berat jenis yang lebih besar daripada lapisan sial karena mengandung besi dan magnesium,
yaitu mineral ferro magnesium dan batuan basalt. Lapisan ini bersifat elastis dan mempunyai
ketebalan rata rata 65 km.Litosfer ditopang oleh astenofer, yang merupakan bagian yang
lebih lemah, lebih panas, dan lebih dalam dari mantel. Batas antara litosfer dan astenofer
dibedakan dalam hal responnya terhadap tegangan. Litosfer tetap padat dalam jangka waktu
geologis yang relatif lama dan berubah secara elastis karena retakan retakan, sedangkan
astenosfer berubah seperti cairan kental. Litosfer terpecah menjadi beberapa lempeng
tektonik yang mengakibatkan terjadinya gerak benua akibat konveksi yang terjadi dalam
astenosfer. Konsep litosfer sebagai lapisan terkuat dari lapisan terkuat bumi dikembangkan
oleh Barrel pada tahun 1914 yang menulis serangkaian paper untuk mendukung konsep itu.
Konsep yang berdasarkan pada keberadaan anomali gravitasi yang signifikan di atas kerak
GALIH P. ARSYADA / 410014131

11

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

benua, yang lalu ia memperkirakan keberadaan lapisan kuat (litosfer) diatas lapisan lemah
yang dapat mengalir secara konveksi (astenosfer). Ide ini lalu dikembangkan oleh Daly pada
tahun 1940, dan telah diterima secara luas oleh ahli geologi dan geofisika. Meski teori
tentang litosfer dan astenosfer berkembang sebelum teori lempeng tektonik dikembangkan
pada tahun 1960, konsep mengenai keberadaan lapisan kuat (litosfer) dan lapisan lembab
(astenosfer) tetap menjadi bagian penting dari teori tersebut.
1. Sea Floor Spreading Theory
Hipotesa pemekaran lantai samudra dikemukakan pertama kalinya oleh Harry Hess
(1960) dalam tulisannya yang berjudul Essay in geopoetry describing evidence for sea-floor
spreading. Dalam tulisannya diuraikan mengenai bukti-bukti adanya pemekaran lantai
samudra yang terjadi di pematang tengah samudra (mid oceanic ridges), Guyots, serta umur
kerak samudra yang lebih muda dari 180 juta tahun. Hipotesa pemekaran lantai samudra pada
dasarnya adalah suatu hipotesa yang menganggap bahwa bagian kulit bumi yang ada didasar
samudra Atlantik tepatnya di Pematang Tengah Samudra mengalami pemekaran yang
diakibatkan oleh gaya tarikan (tensional force) yang digerakan oleh arus konveksi yang
berada di bagian mantel bumi (astenosfir).
Akibat dari pemekaran yang terjadi disepanjang sumbu Pematang Tengah Samudra, maka
magma yang berasal dari astenosfir kemudian naik dan membeku. Arus konveksi yang
menggerakan lantai samudra (litosfir), pembentukan material baru di Pematang Tengah
Samudra (Midoceanic ridge) dan penyusupan lantai samudra kedalam interior bumi
(astenosfir) pada zona subduksi.

GALIH P. ARSYADA / 410014131

12

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

Terus tenggelam ke dalam astenosfer, yang karena proses waktu yang berjuta-juta tahun,
disertai pemanasan yang kuat dari dalam, bagian yang menekuk ini lama kelamaan akan
pecah, hancur-lebur, dan menjadi bagian dalam bumi kembali. Bagian-bagian litosfer yang
bergerak, retak, runtuh inilah yang merupakan wilayah paling labil, yang menjadi salah satu
penyebab terjadinya gempa, dan jalan yang lebih memungkinkan bagi magma untuk naik
mencapai permukaan bumi, membangun tubuhnya menjadi gunung api. Teori Hess tentang
pemekaran dasar samudra mendapat dukungan bukti dari mahasiswa tingkat sarjana di
Inggris, Frederick J. Vine dan D. H. Matthews. Pendapat keduanya sebenarnya bukan hal
yang baru. Vine dan Matthews berpendapat bahwa saat lava meluap dan memadat di retakan
tengah samudra, lava basal mendapatkan perkutuban magnet sesuai dengan keadaan pada saat
lava ini memadat. Penelitian tentang kemagnetan mendukung teori pemekaran dasar samudra.
2. Mid Ocean Ridge

MOR
adalah

rantai

(Mid-Ocean Ridge)
gugusan gunungapi

di bawah laut yang mengelilingi bumi dimana kerak bumi baru terbentuk dari leleran magma
dan aktifitas gunung berapi, panjangnya lebih dari 40.000 mil (60.000 km). MOR terbentuk
oleh aktivitas tektonik lempeng yang bergerak secara divergen, sehingga kekosongan pada
batas dua lempeng samudera yang terpisah terisi oleh lava/magma yang menghasilkan sebuah
kerak baru.
Struktur yang paling menonjol di dasar samudera adalah punggungan tengah
samudera (Mid-Ocean Ridge). Punggungan ini berupa tinggian yang memanjang di dasar
samudera dengan puncak hingga ada yang mencapai 3.000 m di atas lantai samudera. Di
GALIH P. ARSYADA / 410014131

13

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

bagian tengah punggungan biasanya terdapat lembah yang aktif diisi oleh lelehan magma
secara terus-menerus. Di beberapa tempat atau segmen, punggungan tengah samudera terlihat
mengalami pergeseran (offset), disebabkan terpotong oleh pensesaran yang terjadi kemudian,
yang disebut sebagai sesar alih/transform (transform faults). Benua benua yang ada
sekarang pernah bersatu dalam super continental Pangea.
Dengan demikian dasar samudra Atlantik terbentuk sejak benua benua tersebut
memberai, pecah dan terpisah. Salah satu bukti yang menunjukkan bahwa dasar samudera
dibentuk oleh kerak samudra yang relatif muda diperlihatkan oleh batuan sedimen yang tidak
lebih tua dari 200 juta tahun. Punggungan tengah samudra merupakan satu kawasan yang
dibentuk oleh kerak bumi yang baru. Dengan demikian dasar samudra secara menerus
berkembang dengan punggungan tengah samudera sebagai tempat dan pusat naiknya magma
baru, yang kemudian mendingin dan membeku membentuk kerak benua yang baru.
Ada dua proses, ridge-push dan slab-tarik, dianggap bertanggung jawab atas
penyebaran dilihat di pegunungan tengah laut, dan ada beberapa ketidakpastian yang
dominan. Ridge-mendorong terjadi ketika sebagian besar tumbuh dari punggung bukit
mendorong sisa lempeng tektonik jauh dari punggungan, sering menuju zona subduksi. Pada
zona subduksi, "lempeng-tarik" datang berlaku. Ini hanyalah berat dari subduksi lempeng
tektonik yang (ditarik) di bawah plat atasnya menyeret sisa piring di belakang itu.

GALIH P. ARSYADA / 410014131

14

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

Proses lainnya yang diusulkan untuk berkontribusi pada pembentukan kerak samudera
baru di pegunungan tengah laut adalah "conveyor mantel" (lihat gambar). Namun, ada
beberapa studi yang menunjukkan bahwa bagian atas mantel (astenosfer) terlalu plastik
(fleksibel) untuk menghasilkan gesekan cukup untuk menarik lempeng tektonik di sepanjang.
Selain itu, tidak seperti pada gambar di atas, mantel upwelling yang menyebabkan magma
untuk membentuk tonjolan di bawah laut tampaknya hanya melibatkan atasnya 400 km (250

mi), sebagai
dideduksi dari tomografi seismik dan dari studi tentang diskontinuitas seismik di sekitar 400
kilometer. Kedalaman yang relatif dangkal dari yang naik mantel upwelling di bawah
pegunungan yang lebih konsisten dengan "slab-tarik" proses. Di sisi lain, beberapa tektonik
terbesar di dunia piring seperti Lempeng Amerika Utara yang bergerak, namun adalah tempat
yang subduksi.

Tingkat di mana mid-ocean ridge menciptakan materi baru dikenal sebagai tingkat
penyebaran, dan umumnya diukur dalam mm / tahun. The subdivisi umum tingkat
penyebaran cepat, sedang dan lambat, yang nilainya umumnya> 100 mm / tahun, antara 100
dan 55 mm / tahun dan 55 sampai 20 mm / th, masing-masing untuk tingkat penuh. Tingkat
penyebaran utara Samudra Atlantik adalah ~ 25 mm / tahun, sementara di wilayah Pasifik, itu
80-120 mm / tahun. Ridges yang tersebar pada tingkat <20 mm / tahun yang disebut sebagai
pegunungan ultraslow menyebar (misalnya, bubungan Gakkel di Samudra Arktik dan
Southwest Ridge India) dan mereka memberikan perspektif yang berbeda banyak pada
pembentukan kerak dari saudara-saudara mereka lebih cepat menyebar.
Sistem pertengahan punggungan laut membentuk kerak samudera baru. Sebagai basalt
mengkristal diekstrusi pada sumbu punggungan mendingin di bawah titik Curie oksida besititanium yang tepat, arah medan magnet sejajar dengan medan magnet bumi dicatat dalam
oksida tersebut. Orientasi lapangan dalam rekaman kerak samudera mempertahankan rekor
GALIH P. ARSYADA / 410014131

15

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

arah medan magnet bumi dengan waktu. Karena lapangan telah berbalik arah pada interval
yang tidak teratur sepanjang sejarahnya, pola pembalikan di kerak laut dapat digunakan
sebagai indikator usia. Demikian juga, pola pembalikan bersama-sama dengan pengukuran
umur kerak digunakan untuk membantu menentukan sejarah medan magnet bumi.

3. Seri Ofiolit
Ofiolit merupakan kompleks batuan dengan berbagai karakteristik dari layer ultramafik,
dengan ketebalan dari beberapa ratus meter sampai beberapa kilometer bersusun atau berlapis
dengan batuan gabro dan batuan dolerite, dan pada bagian atanya tersusun oleh pillow lava
dan breksi, sering berasosiasi dengan batuan sediment pelagic (Ringwood, 1975). Sedangkan
menurut Hutchison (1983), ofiolit merupakan kumpulan khusus dari batuan mafik-ultramafik
dengan batuan beku sedikit kaya asam sodium dan khas berasosiasi dengan batuan sediment
laut dalam.
Ofiolit diinterprestasikan sebagai kerak samudera dan batuan tektonik mantel bagian atas
dan akhirnya membentuk daratan (Penrose, 1972; coleman 1977 dalam Clague dan Straley,
1977). Menurut Hutchison (1983), bahwa susunan ideal ofiolit terdiri dari rangkaian beberapa
karakteristik batuan. Pada perkembangan lengkap ofiolit, tipe batuannya tersusun dari bawah
ke atas. Yaitu:
a. Kompeks ultramafik, terdiri atas harsburgit, lerzolit dan dunit, biasanya dengan batuan
metamorfik akibat tektonik (umumnya serpetinit).
b. Kompleks gabro, biasanya membentuk layer layer dengan tekstur kumulus, berisi
peridotit kumulus dan piroksenit dan lebih sedikit terubah dibandingkan dengan kompleks
ultramafik.
c. Kompleks dike, terdiri atas dike diabas membentuk zona pemisah pad dasar palgiogranit
samapi gabro dan saling bertampalan dengan ekstrusif lava bantal. (kompleks dike tidak
selalu hadir).
d. Kompleks vulkanik mafik, umumnya terdiri dari pillow lava (lava bantal).
e. Pada bagian atas assemblage (kumpulan batuan) tersebut, kemudian berasosiasi dengan
batuan sediment pelagis yang secara khas meliputi fasies laut dalam seperti rijang, serpih dan
batugamping mikrit.
GALIH P. ARSYADA / 410014131

16

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

Batuan ultramfik merupakan batuan yang kaya mineral mafik (mineral ferromagnesia)
dengan komposisi utama batuannya adalah mineral olivine, piroksen, hornblende, mika dan
biotit, sehingga batuan ultramafik memilki indeks warna >79% dan sebagian besar berasal
dari plutonik (Waheed 2002) Menurut Burger (2000) dalam Nuhsantara (2002), komposisi
kimia penyusun batuan ultramfik adalah sebagai berikut : SiO2 (38-45%), MgO(30-45%),
Fe2O3 dan FeO(7-10%), Al2O3(0.3-0.5%), Cr2O3(0.2-1.0%), NiO(0.2-0.3%), CaO(0.010.02%), MnO(0.1-0.3%), NaO (0.00-1.00%),

K2O (0.00-0.30%), H2O (10-14%). Total

diekspresikan dalam Fe2O3 dan FeO. Jenis jenis batuan ultramfik


1. Peridotit
Peridotit biasanya membentuk suatu kelompok batuan ultramafik yang disebut ofiolit,
umumnya membentuk tekstur kumulus yang terdiri dari atas harsburgit, lerzolit, werlite dan
dunit. Peridotit tersusun atas mineral mineral holokristalin dengan ukuran mesium kasar
dan berbentuk anhedral. Komposisinya terdiri dari olivine dan piroksen. Mineral asesorisnya
berupa plagioklas, hornblende, biotit dan garnet (William, 1954)
2. Dunit
Menurut William (1954), bahwa dunit meupakan batuan yang hamper murni olivine (90100%), umumnya hadir sebagai forsterit atau kristolit, terdapat sebagai sill atau korok-korok
halus (dalam dimenai kecil). Sedangkan Waheed (2002), menyatakan bahwa dunit memiliki
komposisi mineral hamper seluruhnya adalah monomineralik olivine (umumnya magnesia
GALIH P. ARSYADA / 410014131

17

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

olivin),

mineral

asesorisnya

meliputi:

kromit,

magnetit,

ilmenit

dan

spinel.

Pembentukan dunit berlangsung pada kondisi padat atau hampir padat (pada temperature
yang tinggi) dalam larutan magma dan sebelum mendingin pada temperature tersebut, batuan
tersebut siap bersatu membentuk masa olivine anhedral yang saling mengikat (Williams,
1954). Terbentuk batuan yang terdiri dari olivine murni (dunit) misalnya, membuktikan
bahwa; arutan magma (liquid) berkomposisi olivine memisah dari larutan yang lain (Wilson,
1989). Menurut sanders dan Norry (1989), dunit merupakan anggota dari kompleks ofiolit,
pembentukan dunit terjadi pada sekuen mantel bagian bawah, sekuen ini berkomposisi
sebagian besar atas peridotit dan peridotit yang terserpentinisasi serta berasosiasi dengan
harsburgit, lerzolit, dan dunit. Sedangkan menurut Clague dan Straley (1977), menyatakan
bahwa dunit dijumpai pada bagian paling bawah dari kompleks ofiolit (mantel bagian atas)
membentuk tekstur kumulus.

3. Serpentinit
Serpentinit merupakan abatuan hasil alterasi hidrotermal dari batuan ultramafik, dimana
mineral-mineral olivine dan piroksen jika alterasi akan membentuk mineral serpentin.
Serpentin sangat umum memiliki komposisi batuan berupa monomineralik serpentin, batuan
tersebut dapat terbentuk dari serpentinisasi dunit, peridotit (Waheed, 2002). Serpentinit
tersusun oleh mineral grup serpentin >50% (Williams, 1954). Menurut Hess (1965) dalam
Ringwood (1975), bahwa pada prinsipnya kerak serpentinit dapat dihasilkan dari mantel oleh
hidrasi dari mantel ultramafik (mantel peridotit dan dunit). Dibawah pegunungan tengah
samudera (mid Oceanic Ridge) pada temperature <500o. Serpentin kemudian terbawa keluar
melalui migrasi litosfer.

GALIH P. ARSYADA / 410014131

18

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

D. RESUME
GALIH P. ARSYADA / 410014131

19

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

Kerak samudera adalah bagian terluar lapisan litosfer Bumi yang ditemukan di bawah
lautan dan membentuk pegunungan samudera pada pusat pemekaran, yang terjadi pada batas
lempeng divergen. Bagian dari lithosfer bumi yang permukannya berada di cekungan
samudera. Kerak samudera tersusun oleh batuan mafic, atau sima. Kerak ini lebih tipis (7-10
km) dibandingkan dengan kerak benua (sial), dengan ketebalan lebih sedikit dari 10
kilometer, tetapi massa jenisnya lebih besar, memiliki massa jenis rata-rata sekitar 3.3 gram
per sentimeter kubik.
Hipotesa pemekaran lantai samudra pada dasarnya adalah suatu hipotesa yang
menganggap bahwa bagian kulit bumi yang ada didasar samudra Atlantik tepatnya di
Pematang Tengah Samudra mengalami pemekaran yang diakibatkan oleh gaya tarikan
(tensional force) yang digerakan oleh arus konveksi yang berada di bagian mantel bumi
(astenosfir). Akibat dari pemekaran yang terjadi disepanjang sumbu Pematang Tengah
Samudra, maka magma yang berasal dari astenosfir kemudian naik dan membeku.
MOR (Mid-Ocean Ridge) adalah rantai gugusan gunungapi di bawah laut yang
mengelilingi bumi dimana kerak bumi baru terbentuk dari leleran magma dan aktifitas
gunung berapi, panjangnya lebih dari 40.000 mil (60.000 km). MOR terbentuk oleh aktivitas
tektonik lempeng yang bergerak secara divergen, sehingga kekosongan pada batas dua
lempeng samudera yang terpisah terisi oleh lava/magma yang menghasilkan sebuah kerak
baru.
Ofiolit merupakan kompleks batuan dengan berbagai karakteristik dari layer ultramafik,
dengan ketebalan dari beberapa ratus meter sampai beberapa kilometer bersusun atau berlapis
dengan batuan gabro dan batuan dolerite, dan pada bagian atanya tersusun oleh pillow lava
dan breksi, sering berasosiasi dengan batuan sediment pelagic (Ringwood, 1975). Sedangkan
menurut Hutchison (1983), ofiolit merupakan kumpulan khusus dari batuan mafik-ultramafik
dengan batuan beku sedikit kaya asam sodium dan khas berasosiasi dengan batuan sediment
laut dalam.

DAFTAR PUSTAKA
GALIH P. ARSYADA / 410014131

20

GEOKIMIA KERAK SAMUDERA

Perfit M.R., 2001, Mid Ocean Ridge Goechemistry and Petrology. Academic Press.
Klein E.M., 2003, Geochemistry of the Igneous Oceanic Crust. Elsevier, 433-459.
Rollinson H, 1993, Using Geochemical Data: Evaluation, Presentation, Interpretation.
Longman Group Limited.
- http://jurnal-geologi.blogspot.co.id/2010/01/geo-mor-mid-ocean-ridge.html, diakses pada
tgl 09 april 2016 jam 23.00.
- http://tenoneagers.blogspot.co.id/2013/04/kerak-benua-da-kerak-samudra.html, diakses
pada tgl 09 April 2016 jam 23.35
- http://ahmadlatiksevenklass.blogspot.co.id/2011/01/mengenal-lebih-dekat-dengan-midocean.html, diakses pada tgl 10 April 2016 jam 00.15
- http://serambigeologi.blogspot.co.id/2016/01/macam-macam-jenis-ofiolit-danklasifikasinya.html, diakses pada tgl 10 April 2016 jam 01.05
- http://geologiaway.blogspot.co.id/2010/03/ofiolit.html, diakses pada tgl 10 April 2016 jam
12.25
- https://syaifulmangantjo.wordpress.com/2011/11/04/teosri-geosinklin-continental-drift-seafloor-spreading-dan-tektonik-lempeng/, diakses pada tgl 10 April 2016 jam 13.35
- http://irfanyulianto.com/lapisan-litosfer-sial-dan-sima/, diakses pada tgl 10 April 2016 jam
18.00

GALIH P. ARSYADA / 410014131

21