Anda di halaman 1dari 5

RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN

BIMBINGAN KONSELING
1. Sekolah
2. Kelas/Semester
3. SKKPD
4. Komponen Layanan
5. Jenis Layanan
6. Topik
7. Bidang bimbingan
8. Metode
9. Tujuan umum
10. Tujuan khusus

: SMA Negeri 6 Malang


: X/Ganjil
: Pengembangan Pribadi
: Layanan dasar
: Bimbingan Klasikal
: Konsep Diri
: Pribadi
: Ekspositori
: Siswa memiliki pandangan tentang dirinya sendiri
: Setelah mengikuti kegiatan ini diharapkan
1. Siswa dapat menjelaskan tentang konsep diri
2. Siswa dapat menggambarkan dirinya sendiri
3. Siswa dapat menjelaskan kelebihan dan kekurangan
yang dimiliki
: 1x45 menit
: Laptop, LCD, video
:

11. Waktu
12. Alat
13. Kegiatan
No Kegiatan

Strategi / teknik Waktu

I. Pembukaan :
1. Membentuk rapport dengan

Tanya jawab

5 menit

siswa.
2. Menyampaikan

informasi

tentang kegiatan/topik yang


akan

disampaikan

dalam

bimbingan.
3. Tanya jawab tentang topik
yang akan dipelajari (materi
pengait)
4. Menjelaskan

tujuan

pemberian layanan.
II. Kegiatan Inti :
1.

Konselor memutarkan video


yang berkaitan dengan konsep

Ceramah, Tanya 30 menit


jawab

2.

diri
Konselor mengaitkan video

3.

tersebut dengan materi


Konselor menjelaskan materi
tentang konsep diri

III. Penutup :
1.

Konselor
dari

merangkum

kegiatan

yang

hasil

Tanya jawab

telah

10 menit

dilaksanakan
2.

Evaluasi

14. Sumber : Agustiani, Hendriati. Psikologi Perkembangan Pendekatan Ekologi dan


Kaitannya dengan Konsep Diri dan Penyesuaian Diri Pada Remaja.1999. Jakarta:
Refika Aditama.
15. Evaluasi
a. Seperti apakah saya?
b. Selama ini menurut pandangan orang lain seperti apakah saya?
c. Hal apa yang saya banggakan dari diri saya dan hal apa yang membuat saya
minder?
Mengetahui,

Malang, 26 November 2013

Kepala SMAN 6 Malang

Konselor,

Hariyanto, M. Pd

Retno Siswi Palupi, S. Pd


MATERI KONSEP DIRI

1. Pengertian konsep diri


Konsep diri merupakan keseluruhan pandangan tentang dirinya sendiri,
dengan kata lain konsep diri juga merupakan potret tentang bagaimana seseorang
melihat, menilai, menyikapi diri dan idealismenya
Konsep diri memiliki 3 unsur:

a. Pengetahuan tentang diri sendiri


Wawasan tentang diri sendiri semakin lama semakin luas dengan
berkembangnya dinamika konsep diri. Misalnya : nama saya Nurul, periang
dsb.
b. Pengharapan tentang diri sendiri (Diri ideal)
Diri ideal merupakan harapan dan kemungkinan dirinya menjadi apa yang
kelak menjadi idealismenya Diri Ideal setiap orang berbeda-beda, ada yang
mengharap dirinya menjadi dokter yang sukses, insinyur, dsb.
c. Penilaian terhadap diri sendiri
Disadari atau tidak setiap saat kita selalu menilai diri sendiri, khususnya
menilai setiap tingkah lakunya. Contohnya saya pinter pelajaran bahasa, tapi
saya lemah dalam pelajaran matematika. Hasil penilaian antara harapan yang
dibentangkan dengan fakta yang ada didalam diri akan menghasilkan Rasa
Harga Diri. Semakin lebar ketidaksesuaian antara keinginan dan keadaan
pada diri sendiri maka 'semakin rendah harga dirinya'. Sebaliknya orang yang
hidup mendekati standart keinginannya, menyukai apa yang dikerjakannya
maka akan 'semakin tinggi rasa harga dirinya'.
2. Macam-Macam konsep diri
Macam-macam konsep diri, yaitu :
a. Konsep diri positif
Konsep diri positif ada dalam diri orang yang mampu menerima keadaan
dirinya secara apa adanya, dengan menerima resiko kekuatan dan
kelemahannya. Dia tidak merasa terancam ketika dikritik serta tidak hanyut
waktu dipuji dan disanjung.
b. Konsep diri negatif
Konsep diri negatif terjadi pada individu yang tidak banyak mengetahui
tentang dirinya, tidak melihat dirinya secara utuh kelebihan maupun
kekurangannya. Misalnya terlalu melihat kelebihan diri saja atau hanya

memandang kekurangannya positif ada dalam diri orang yang mampu


menerima keadaan dirinya secara apa adanya dengan menerima segala resiko
kekuatan dan kelemahannya. Dia tidak merasa terancam ketika dikritik serta
terhanyut sewaktu dipuji dan disanjung.
3. Cara membangun konsep diri
Mengenal diri sebagai awal sukses kehidupan. Setiap orang ingin dirinya
sukses, baik dalam belajar, bergaul, berkarier, berkeluarga dan sukses didunia
akhirat. Langkah awal kesuksesan adalah mengenal diri, mempelajari kwalitas diri
kita. Pemahaman diri dan kwalitas diri adalah proses yang sangat penting dalam
meningkatkan mutu kehidupan, tahu diri dan mengenal diri mengantarkan kepada
tahap-tahap hidup yang berkwalitas. Tidak saja dalam bergaul dan berinteraksi
dengan orang lain, tapi juga mengarahkan dan mengembangkan diri, membuat
perencanaan pendidikan dan karier.
Aspek-aspek tentang diri sebagai berikut :
a. Aspek fisik : Tubuh dengan segala kwalitas dan proses yang terkait
didalamnya.
b. Diri secara proses adalah proses alur pikiran, emosi/perasan dan tingkah laku.
c. Diri secara sosial adalah pikiran dan perilaku hasil interaksi dengan orang lain
dan masyarakat.
d. Konsep diri adalah keseluruhan pandangan tentang diri sendiri.
e. Cita-cita

4. Menguji Konsep Diri


Hal yang paling di sukai / syukuri atas diri dan kehidupan saya............
Karya seni yang paling bermakna dalam kehidupan saya......................
Pengalaman masa kecil yang sangat mengesankan adalah.....................
Seandainya menjadi tokoh / bintang idola, saya ingin menjadi..............

Jika mempunyai kemampuan untuk melakukan, saya akan mengubah diri saya
khususnya dalam hal..................
5. Rangkuman Konsep diri
a. Seperti apakah saya
b. Selama ini menurut orang lain seperti apakah saya :
c. Seperti apakah saya pada waktu yang akan datang :