Anda di halaman 1dari 6

PENGELOLAAN PERMINTAAN DAN PERENCANAAN PRODUKSI

1. Peramalan Permintaan Vs Pengelolaan Permintaan


Peramalan permintaan adalah kegiatan untuk mengestimasi besarnya permintaan
terhadap barang atau jasa tertentu pada suatu periode dan wilayah pemasaran tertentu.
Demand management adalah upaya untuk membuat permintaan lebih mudah
dipenuhi oleh supply chain. Secara lebih spesifik bisa dikatakan bahwa demand
management adalah upaya untuk secara aktif meyakinkan bahwa profil permintaan
pelanggan memiliki pola yang halus sehingga mudah dan efisien untuk dipenuhi.
Dengan kata lain, kalau peramalan hanya melihat permintaan sebagai input yang
sudah given, demand management melihat bahwa input tersebut harus diubah polanya
terlebih dahulu sebelum masuk ke proses peramalan, perencanaan produksi, pengadaan
bahan baku, produksi dan pengiriman ke pelanggan.

2. Instrument untuk Mengelola Permintaan


Mengelola permintaan berarti mengubah pola permintaan sehingga memilih pola yang
menguntungkan bagi supply chain. Ada beberapa cara yang bisa digunakan oleh supply
chain untuk mempengaruhi pola permintaan antara lain :
a. Promosi
Kegiatan promosi bisa dilakukan dengan berbagai cara misalnya melalui iklan di
media cetak maupun media elektronik.
b. Pricing
Kebijakan harga sebenarnya juga bisa diklasifikasikan sebagai bagian dari
instrument promosi. Namun sebenarnya kebijakan pricing bisa memiliki tujuan
yang lebih luas dari sekedar promosi. Sebagai contoh, tarif telepon yang lebih
mahal di siang hari dibandingkan dengan malam hari adalah car acara untuk
memindahkan sebagian beban jaringan yang memang sibuk pada siang hari ke
malam hari.
c. Shelf Management
Posisi dan cara penempatan suatu barang di supermarket sering kali berpengaruh
terhadap penjualan barang tersebut. Barang yang letaknya tersembunyi, walaupun

sebenarnya menarik bagi konsumen, tidak akan laku banyak karena tidak terlihat
oleh calon pembeli. Oleh karena itu, produk yang baru diluncurkan sebaiknya
ditempatkan dibagian-bagian yang terlihat oleh para pengunjung supermarket.
d. Deal Structure
Deal structure ini meliputi persetujuan jual beli seperti boleh tidaknya produk
dikembalikan, term pembayaran, perlindungan harga, garansi dsb. Bisa tidaknya
produk dikembalikan apabila tidak sesuai dengan keinginan pembeli akan
meningkatkan volum penjualan, namun penjual akan menanggung biaya
pengembaliannya lebih tinggi. Term pembayaran juga mempengaruhi keputusan
pembeli. Pembayaran yang bisa ditunda beberapa lama setelah barang diambil
tentu akan lebih menarik dibandingkan dengan persyaratan pembayaran langsung
ketika barang diambil oleh pembeli.

3. Manajemen Permintaan Terkait Biaya-biaya Supply Chain


Program promosi atau diskon pada periode-periode tertentu bisa membuat pekerjaan
supply chain lebih sulit atau lebih mudah. Kalau promosi ternyata bisa menaikkan volume
penjualan pada periode-periode dimana permintaan rendah maka kegiatan supply chain
pada umumnya bisa lebih mudah dilakukan karena pola permintaan akan menjadi lebih
rata dibandingkan kalau tidak promosi. Tetapi kalau promosi justru dilakukan pada periode
dimana permintaan berada puncaknya maka permintaan justru menjadi lebih fluktuatif
sehingga supply chain kemungkinan akan lebih sulit untuk memenuhinya.
Contoh :
Bulan
Permintaa
n

Januar

Februar

1600

3000

Maret

April

Mei

Juni

3200

3800

2200

2200

Data-data harga dan kapasitas sumber daya:


Harga jual

= $ 40 /unit

Inventory awal

= 1000 unit

Tenaga kerja awal

= 80 pekerja

Jam kerja regular

= 8 jam/hari

Jam lembur maksimum

= 10 jam/bulan

Data-data biaya:
Biaya material

= $ 10 /unit

Biaya penyimpanan

= $ 2 /unit/bulan

Biaya kekurangan

= $ 5 /unit/bulan

Biaya rekrut tenaga kerja

= $ 300 /pekerja

Biaya pengurangan tenaga kerja = $ 500 /pekerja


Jam kerja (jam)

= 4 jam/unit

Biaya RT

= $ 4 /jam

Biaya OT

= $ 6 /jam

Biaya subkontrak

= $ 30 /unit

Keterangan:
t

= bulan

Ht = jumlah tenaga kerja yang direkrut pada bulan t


Lt = jumlah tenaga kerja yang dilepas pada bulan t
Wt = jumlah tenaga kerja yang dipekerjakan pada bulan t
Ot = jumlah jam kerja lembur yang digunakan pada bulan t
It

= jumlah persediaan yang tersisa pada akhir bulan t

St = jumlah permintaan yang tidak terpenuhi pada bulan t


Pt = jumlah unit yang diproduksi pada bulan t
t
0
1
2
3
4
5
6

Ht
0
0
0
0
0
0
0

Lt
0
15
0
0
0
0
0

Wt
80
65
65
65
65
65
65

Ot
0
0
0
0
0
0
0

It
1000
1983
1567
950
0
117
500

St
0
0
0
0
267
0
0

Ct
0
0
0
0
0
0
0

Pt
0
2583
2583
2583
2583
2583
2583

Total Biaya$ 422.275


Total Penghasilan $ 640.000
Total Keuntungan $ 217.725

4. Efek Promosi pada Rencana Agregat


Promosi atau potongan harga mungkin dilakukan pada saat permintaan tinggi.
Misalnya, perusahaan memberikan diskon pada produk-produk yang dibutuhkan pada
hari raya keagamaan atau tahun baru sehingga akan terjadi peningkatan permintaan yang
cukup besar.
Misalnya, promosi pada bulan januari dengan menurunkan harga jual menjadi $ 39,
mengakibatkan peningkatan penjualan 10 % pada bulan julan Januari dan forward buying
sebesar 20 % dari permintaan 2 bulan berikutnya.
Bulan
Permintaa
n

t
0
1
2
3
4
5
6

Ht
0
0
0
0
0
0
0

Januar

Februar

3000

2400

Lt
0
15
0
0
0
0
0

Wt
80
65
65
65
65
65
65

Ot
0
0
0
0
0
0
0

Maret

April

Mei

Juni

2560

3800

2200

2200

It
1000
610
820
870
0
90
500

St
0
0
0
0
320
0
0

Ct
0
0
0
0
0
0
0

Pt
0
2610
2610
2610
2610
2610
2610

Total Biaya$ 421.915


Total Penghasilan $ 643.400
Total Keuntungan $ 221.485

Misalnya, promosi pada bulan April dengan menurunkan harga jual menjadi $ 39,
mengakibatkan peningkatan penjualan 10 % pada bulan julan Januari dan forward buying
sebesar 20 % dari permintaan 2 bulan berikutnya.

Bulan
Permintaa
n

Januar

Februar

1600

300-

Maret

April

Mei

Juni

3200

5060

1760

1760

t
0
1
2
3

Ht
0
0
0
0

Lt
0
14
0
0

Wt
80
66
66
66

Ot
0
0
0
0

It
1000
2047
1693
1140

66

5
6

0
0

0
0

66
66

0
0

0
500

St
0
0
0
0
127
3
387
0

Ct
0
0
0
0

Pt
0
2647
2647
2647

2647

0
0

2647
2647

Total Biaya$ 438.857


Total Penghasilan $ 650.410
Total Keuntungan $ 211.283

Kesimpulan :
1. Perusahaan harusnya proaktif mengelola permintaan supaya permintaan lebih
mudah dipenuhi dan biaya menjadi lebih rendah.
2. Pengelolaan bisa membuat permintaan lebih stabil atau sebaliknya.
3. Fluktuasi permintaan yang tinggi mengakibatkan biaya-biaya menjadi tinggi.

5. Perbandingan Keuntungan, Tingkat Persediaan dan Kekurangan


Skenario
Tanpa Promosi
Promosi pada
Bulan Januari
Promosi pada
Bulan April

CV Demand
0.30

Inventory
6117

Shortage
267

Keuntungan
217725

0.23

3890

320

221485

0.49

6380

1660

211283

Promosi pada bulan-bulan dimana permintaan rendah akan membuat permintaan


menjadi lebih halus, sedangkan promosi pada bulan yang permintaannya memang tinggi
akan membuat pola permintaan semakin fluktuatif. Variabilitas permintaan tersebut bisa

diukur dari koefisien variasi (CV) seperti yang ditunjukan oleh table di atas dimana
semakin besar nila CV berarti semakin fluktuatif permintaannya.
Pada kolom CV terlihat bahwa perbedaan nilai CV tersebut akhirnya besar
berpengaruh terhadap jumlah persediaan yang disimpan oleh perusahaannya selama 6
bulan serta keuntungan yang diperoleh. Semakin tinggi CV, jumlah persediaan yang
disimpan juga semakin besar. Sebaliknya, semakin tinggi CV, keuntungan yang diperoleh
perusahaan semakin rendah.
Dari segi kekurangan (shortage), hubungan tersebut tidak terlalu kuat, namun bisa
dilihat bahwa promosi pada bulan April membuat terjadi stockout yang jauh lebih besar
dibandingkan dengan promosi pada bulan Januari. Artinya, fluktuasi permintaan juga
punya andil terhadap besarnya kekurangan persediaan yang dialami perusahaan.