Anda di halaman 1dari 25

RESTRUKTURISASI ORGANISASI PERANGKAT DAERAH DALAM

RANGKA REFORMASI ADMINISTRASI


MAKALAH
Ditulis untuk Memenuhi Tugas Terstruktur Matakuliah Seminar Isu-isu/Masalahmasalah Lingkungan yang diampuh Oleh Mardiyono, DR, MPA

oleh :
Olyvia Risky F

(135030100111034)

Rizki Sabrina A

(135030101111041)

Wahyu Riyani

(135030101111044)
Kelas D Kelompok 5

JURUSAN ILMU ADMINISTRASI PUBLIK


FAKULTAS ILMU ADMINISTRASI
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2016
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat
dan hidayah-Nya, sehingga makalah dapat diselesaikan dengan baik dan tepat pada
waktunya tanpa ada halangan apapun dengan judul RESTRUKTURISASI
ORGANISASI

PERANGKAT DAERAH

DALAM

RANGKA

REFORMASI

ADMINISTRASI . Untuk memenuhi salah satu tugas terstruktur matakuliah Seminar


Isu-isu/Masalah-masalah Lingkungan pada semester genap tahun 2016. Penulis memilih
judul ini karena merasa tertarik untuk mengetahui, mengidentifikasi dan menganalisis
tentang pelaksanaan restrukturisasi organisasi perangkat daerah (OPD) dalam rangka
reformasi administrasi.
Dengan penuh kesadaran penulis mengakui bahwa dalam menyelesaikan makalah
ini, penulis mendapat bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu, atas terselesaikannya
makalah ini tidak lupa penulis menyampaikan ucapan terimakasih kepada :
1. Bapak Mardiyono, DR, MPA selaku dosen matakuliah Seminar Isu-isu/Masalahmasalah Lingkungan yang telah membimbing dan memberikan pengarahan dalam
penyusunan makalah ini sehingga dapat selesai dengan baik
2. Teman-teman dan pihak-pihak lain yang telah memberi dukungan serta semangat bagi
penulis untuk menyelesaikan makalah ini
Dalam penyusunan makalah ini, penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh
dari kesempurnaan.Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat
membangun yang dibutuhkan agar makalah ini bisa menjadi lebih baik.Semoga makalah
ini bermanfaat bagi pembaca dan pengembangan ilmu yang terkait.

Malang,

Penulis

ii

Juni 2016

ABSTRAK
Restrukturisasi merupakan salah satu upaya dalam reformasi administrasi menuju
tata pemerintahan yang baik (good governance). Restrukturisasi memiliki pengertian yaitu
penataan ulang organisasi birokrasi sebagai wujud keefektifan dan keefisienan organisasi
dalam menjalankan tugas dan fungsi-fungsi yang ada didalamnya untuk merealisasikan
visi dan misi organisasi. Restrukturisasi tidak hanya pada unsur struktur organisasi tetapi
juga pada

unsur peraturan, tujuan, dan perilaku/kebiasaan. Restrukturisasi dalam

pembentukan organisasi perangkat daerah sebaiknya didasarkan oleh beberapa


pertimbangan, yaitu: kewenangan pemerintahan yang dimiliki oleh daerah; karakteristik,
potensi, dan kebutuhan daerah; kemampuan keuangan daerah; ketersediaan sumberdaya
aparatur; pengembangan pola kerjasama antar daerah dan dengan pihak ketiga. Hal ini
sudah diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi
Perangkat Daerah.
Metodologi dalam penulisan makalah ini diambil melalui sumber data sekunder.
Data Sekunder adalah data yang diperoleh atau dikumpulkan peneliti dari berbagai sumber
yang telah ada (peneliti sebagai tangan kedua). Teknik pengumpulan data menggunakan
dokumentasi yang bersumber dari jurnal, artikel, buku, internet, dan peraturan perundangundangan. Sedangkan untuk teknik analisis data terbagi menjadi tiga tahapan yaitu, reduksi
data, penyajian data, dan penarikan kesimpulan.
Hasil pembahasan pada makalah ini

iii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..........................................................................................................i


KATA PENGANTAR ........................................................................................................ii
ABSTRAK.........................................................................................................................iii
DAFTAR ISI......................................................................................................................iv
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang....................................................................................................15
1.2 Rumusan Masalah ..............................................................................................15
1.3 Metodologi...........................................................................................................1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA..........................................................................................
2.1 Administrasi Publik ...........................................................................................15
2.2 Reformasi Administrasi......................................................................................15
2.3 Pendekatan Perubahan Organisasi..........................................................................
2.4 Restrukturisasi........................................................................................................
2.5 Pertimbangan dan Logika Restrukturisasi..............................................................
2.6 Organisasi Perangkat Daerah..................................................................................
BAB III ANALISIS SETTING SOSIAL............................................................................
BAB IV PEMBAHASAN.....................................................................................................
4.1
4.2
BAB VI PENUTUP .........................................................................................................15
5.1 Kesimpulan ........................................................................................................15
5.2 Saran ..................................................................................................................15
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................16

iv

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Seiring dengan dampak globalisasi tuntutan masyarakat terhadap kebutuhan

akan semakin kompleks, maka masyarakat menginginkan terpenuhinya kebutuhan


tersebut agar mendapat kesejahteraan. Konsep Otonomi daerah yang diatur dalam
Undang-Undang No. 23 tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah yang merupakan
wujud pelaksanaan desentralisasi. Dalam hal ini Pemerintah daerah dapat
melaksanakan fungsinya untuk mengatur dan mengurus kewenangan daerah
berdasarkan kepentingan masyarakatnya agar pelaksanaan fungsi pemerintahan
tersebut dapat berjalan dengan baik. Organisasi perangkat daerah yang efektif dan
efisien sangat diperlukan sebagai salah satu unsur atau bagian dari birokrasi seperti
yang telah di sebutkan dalam PP No. 41 tahun 2007 tentang Pedoman Organisasi
Perangkat Daerah.
Untuk mewujudkan pemerintahan yang baik (good governance), organisasi
perangkat daerah harus dibentuk berdasarkan karakteristik dan kebutuhan. Akan tetapi
pada kenyataannya, pada sebagian besar daerah kabupaten/kota dan propinsi di
Indonesia bentuk struktur organisasinya terlalu besar (oversizing) sehingga fungsi &
tugas pokok dalam organisasi tersebut tidak dapat dijalankan secara efektif dan efisien,
sehingga perlu dilakukannya restrukturisasi birokrasi. Restrukturisasi menurut Kamus
Besar Bahasa Indonesia, adalah penataan kembali (supaya struktur atau tatanannya
baik). Restrukturisasi pada Organisasi Perangkat Daerah seharusnya tidak terlepas dari
pendekatan miskin struktur dan kaya fungsi yang artinya bahwa suatu organisasi yang
kecil memiliki fungsi yang besar. Menurut Goiullart dan Kelly (1995:7) tujuan
restrukturisasi organisasi adalah menyiapkan organisasi untuk dapat mencapai tingkat
kompetisi yang digunakan, hal ini berhubungan dengan organisasi yang ramping dan
fit. Melalui restrukturisasi pada Organisasi Perangkat Daerah diharapkan fungsi
pemerintahan akan semakin efektif dan efisien dalam melakukan pelayanan publik
kepada masyarakat.
Menurut Sedarmayanti (2010:324), adanya fakta kecenderungan organisasi
perangkat daerah yang terlalu besar dan kurang didasarkan pada kebutuhan nyata di
daerah dapat berimplikasi pada pembengkakan organisasi perangkat daerah secara
1

signifikan. Hal ini jelas membawa pengaruh kepada efisiensi alokasi anggaran yang
tersedia di masing-masing daerah. Pembentukan organisasi perangkat daerah yakni
SKPD daerah ditetapkan dengan peraturan daerah yang berpedoman pada PP No. 41
Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah. Peraturan Pemerintah ini pada
prinsipnya memberikan arah dan pedoman yang jelas kepada daerah dalam menata
organisasi yang efisien, efektif dan rasional sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan
daerah masing-masing serta adanya koordinasi, integrasi, sinkronisasi dan simplikasi
serta komunikasi kelembagaan antara pusat dan daerah. Besaran organisasi perangkat
daerah yang dijelaskan dalam peraturan ini sekurang-kurangnya mempertimbangkan
faktor keuangan, kebutuhan daerah, cakupan tugas yang meliputi sasaran tugas yang
harus dicapai, jenis dan banyaknya tugas, luas wilayah kerja dan kondisi geografis,
jumlah dan kepadatan penduduk, potensi daerah yang bertalian dengan urusan yang
akan ditangani, sarana dan prasarana penunjang tugas. Peraturan pemerintah ini juga
mempertegas bahwa kebutuhan organisasi perangkat daerah masing-masing tidak
senantiasa sama dan seragam begitu pula penetapan kriteria untuk menentukan jumlah
besaran organisasi perangkat daerah masing-masing pemerintah daerah dengan
variabel jumlah penduduk, luas wilayah dan jumlah APBD, yang kemudian ditetapkan
pembobotan masing-masing variabel yaitu 40% untuk variabel jumlah penduduk, 35%
untuk variabel jumlah wilayah dan 25% untuk variabel jumlah APBD, serta
menetapkan variabel tersebut dalam beberapa kelas interval.
Restrukturisasi organisasi perangkat daerah merupakan bagian dari reformasi
administrasi. Pengertian reformasi administrasi tidak hanya sebatas perbaikan stuktur
organisasi, akan tetapi meliputi pula perbaikan perilaku orang yang terlibat di
dalamnya melalui upaya penggunaan ide-ide baru dan kombinasi dari ide-ide tersebut
untuk sistem administrasi dengan sebuah kesadaran pandangan untuk meningkatkan
sistem dan memiliki tujuan positif dari pembangunan nasional. Secara teoritis
reformasi administrasi lahir akibat adanya pergeseran ilmu administrasi publik.
Sedangkan secara empiris, reformasi administrasi lahir karena adanya perkembangan
masyarakat sebagai dampak globalisasi. Sehingga menuntut semua pihak terutama
pada birokrasi pemerintah untuk melakukan evaluasi, dan pembaruan atau mencari
alternatif - alternatif baru terhadap kebijakan serta keputusan yang diambil oleh
pemerintah

sesuai dengan perkembangan masyarakat dan kebutuhannya. Hal ini

apabila dilaksanakan dengan baik akan mewujudkan pemerintahan yang adil, bersih,
dan masyarakat yang sejahtera. Menurut Zauhar (2012) tujuan dari reformasi
2

administrasi itu sendiri meliputi dua aspek yaitu, aspek internal dan aspek eksternal.
Pada aspek internal reformasi administasi menekankan pada efisiensi administrasi,
penghapusan penyakit administrasi, dan penggalakan sistem merit. Sedangkap pada
aspek eksternal reformasi administrasi lebih berkaitan dengan masyarakat yang
meliputi keluhan masyarakat, pembagian pekerjaan antara sistem administrasi dan
sistem politik, serta mengubah hubungan antara sistem administrasi dan penduduk.
Berdasarkan beberapa hal yang sudah dipaparkan diatas, penulis tertarik untuk
menyusun makalah dengan judul Restrukturisasi Organisasi Perangkat Daerah
Dalam Rangka Reformasi Administrasi .
1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas maka perlu perumusan masalah, yaitu:


1. Bagaimana proses pelaksanaan restrukturisasi organisasi perangkat daerah di
Indonesia?
2. Bagaimana restrukturisasi organisasi perangkat daerah dalam mewujudkan
reformasi administrasi di Indonesia?
1.3 Metodologi

Dalam penulisan makalah ini, sumber data yang diambil oleh penulis adalah
data sekunder. Data Sekunder adalah data yang diperoleh atau dikumpulkan peneliti
dari berbagai sumber yang telah ada (peneliti sebagai tangan kedua). Selanjutnya, untuk
pengumpulan data dalam penulisan ini menggunakan teknik dokumentasi, yaitu suatu
teknik pengumpulan data yang mengambil data dari dokumen dan internet yang sesuai
dengan masalah yang diangkat yaitu berasal dari buku, jurnal, internet, dan penelitian
maupun karya tulis sebelumnya. Sedangkan untuk teknik analisis data terbagi menjadi
tiga tahapan yaitu, reduksi data, penyajian data, dan penarikan kesimpulan (Sugiyono,
2012). Penjelasannya sebagai berikut:
1. Reduksi data adalah proses pemilihan pemusatan perhatian pada penyederhanaan,
pengabstrakan, dan transformasi data kasar yang muncul dari catatan-catatan
tertulis di lapangan yang dilakukan dengan pemilihan data sekunder dan informasi
internet.
2. Penyajian data adalah sekumpulan informasi tersusun yang akan membantu dalam
melakukan penarikan kesimpulan dan pengambilan tindakan. Sedangkan
3. Penarikan kesimpulan adalah proses penarikan kesimpulan dari ketegori-kategori
data yang telah direduksi dan disajikan untuk menuju pada kesimpulan akhir yang
mampu menjawab permasalahan penelitian
3

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Administrasi Publik
Konsep administrasi secara latin berasal dari kata Ad dan ministrare yang
berarti melayani. Konsep pelayan sebagai fungsi yang harus dilakukan oleh
administrasi mengandung makna pengaturan, karena fungsi pelayanan akan
berlangsung dalam proses pemenuhan kebutuhan (Faried, 2013, h.24). Sedangkan
menurut R.J Chandler & J.C Piano (Sjamsiar, 2010, h.114) administrasi publik adalah
proses dimana sumberdaya dan personel publik diorganisir dan dikoordinasikan untuk
memformulasikan, mengimplementasikan dan mengelola (manage) keputusankeputusan dalam kebijakan publik. Sedangkan menurut Nicholas Henry, memberi
batasan bahwa administrasi publik adalah suatu kombinasi yang kompleks antara teori
dan praktek, dengan tujuan mempromosikan pemahman terhadap pemerintah dalam
hubunganya dengan masyarakat yang diperintah dan untuk mendorong kebijakan
publik agar lebih responsif terhadap kebutuhan publik. Terdapat juga pengertian
bahwa administrasi publik adalah ilmu yang mempelajari semua proses, manajemen,
organisasi dan individual (sebagai official) sehubungan dengan pelaksanaan peraturan
perundang-undangan yang dibuat oleh badan legislatif, eksekutif dan peradilan.
Administrasi

Negara/publik

mengandung

tanggung

jawab

moral

untuk

mensejahtrakan masyarakat, karena itu administrasi negara mempunyai prioritas


dalam memberikan arahan ataupun pelayanannya.
2.2 Reformasi Administrasi
2.2.1 Pengertian Reformasi Administrasi
Menurut Zauhar (2002), Reformasi Administrasi adalah kegiatan penataan
birokrasi; reformasi administrasi adalah suatu usaha sadar dan terencana untuk
mengubah struktur dan prosedur birokrasi serta sikap dan perilaku birokrat guna
meningkatkan efektivitas organisasi atau terciptanya administrasi yang sehat dan
4

menjamin tercapainya tujuan pembangunan nasional. Sedangkan menurut Khan


(Guzman et.al., 1992), reformasi administrasi adalah usaha-usaha yang memacu
atau membawa perubahan besar dalam sistem birokrasi negara yang dimaksudkan
untuk mentransformasikan praktik, perilaku, dan struktur yang telah ada
sebelumnya. Reformasi administrasi tidak hanya diartikan sebagai perbaikan
stuktur organisasi, akan tetapi meliputi pula perbaikan perilaku orang yang terlibat
di dalamnya. Aspek kelembagaan dan perilaku serta aspek tujuan merupakan syarat
kelengkapan definisi reformasi administrasi, maka definisi yang kiranya dapat
mencakup 3 aspek itu adalah reformasi administrasi adalah suatu usaha sadar dan
terencana untuk mengubah :
a. Struktur
dan
prosedur

birokrasi

(aspek

reorganisasi

atau

institusional/kelembagaan)
b. Sikap dan perilaku birokrat (aspek perilaku), guna meningkatkan efektifitas
organisasi atau terciptanya administrasi yang sehat dan menjamin tercapainya
tujuan pembangunan.
2.2.2 Tujuan dan Tipe Reformasi Administrasi
Menurut Zauhar (2012), terdapat tiga tujuan internal reformasi administrasi
yang meliputi :
a. Efisiensi administrasi dalam arti penghematan uang, yang dapat dicapai melalui
penyederhanaan formulir, perubahan prosedur, penghilangan duplikasi dan
kegiatan organisasi metode yang baru
b. Penghapusan kelemahan atau penyakit administrasi seperti korupsi, pilih kasih
dan sistem taman dalam sistem politik
c. Pengenalan dan penggalakan sistem merit, pemakaian PPBS, pemrosesan data
melalui sistem informasi yang otomatis.
Sedangkan 3 tujuan lain yang berkaitan dengan masyarakat (eksternal) adalah:
a. Menyesuaikan sistem administrasi terhadap meningkatnya keluhan masyarakat
b. Mengubah pembagian pekerjaan antara sistem administrasi dan sistem politik
c. Mengubah hubungan antara sistem administrasi dan penduduk
Adapun tujuan dilakukannya reformasi administrasi menurut Han Been Lee, 1971
(dalam Zauhar, 2012) dapat dikategorikan menjadi tiga yaitu;
a. Penyempurnaan tatanan
b. Penyempurnaan metode
c. Penyempurnaan unjuk kerja.
Ketiga kategori tersebut memiliki ciri-ciri yang berbeda satu sama lain, oleh
karena itu tipe reformasi yang dilakukan juga harus berbeda. Untuk mencapai
penyempurnaan unjuk kerja. Untuk memudahkan pemilihan tipe reformasi yang
5

disesuaikan dengan tujuan yag ingin dicapai, Hahn Been Lee (dalam Zauhar, 2012)
membuat matriks keterkaitan antar beberapa komponen tersebut sebagai berikut:
Keterkaitan Antara Tujuan Reformasi Dan Tipe Reformasi

Tujuan Reformasi
Penyempurnaan Tatanan

Tipe Reformasi
Reformasi Prosedur

Penyempurnaan Metode

Reformasi Teknik

Penyempurnaan unjuk kerja

Reformasi Program

Penyempurnaan Tatanan dan Reformasi Prosedur


Dalam suatu negara yang baru saja lepas dari cengkeraman penjajah, yang

situasinya masih kacau balau, administrasi identik dengan keteraturan (order). Konsep
semacam ini tidak diperlukan jika pemerintahan dipegang oleh mereka yang
berideologi nasionalis. Kebanyakan reformasi administrasi yang dilakukan di negara
yang baru

merdeka, adalah atas inisiatif para birokrat profesional yang biasanya

mereka ini adalah birokrat eks kolonial, yang inspirasi pembaruannya didasarkan pada
administrasi kolonial. Apabila yang ingin dituju adalah penyempurnaan tatanan, maka
mau tidak mau reformasi harus diorientasikan pada penataan prosedur dan kontrol.
Yang sangat diperlukan oleh administrator dalam era baru ini adalah menghadang agen
pembaru. Sebagai konsekuensi logisnya maka birokrasi yang kokoh dan tegar perlu
segera dibangun.

Penyempurnaan Metode dan Reformasi Teknis


Jika penyempurnaan tatanan merupakan produk dari adanya kekacauan, maka

dorongan untuk melakukan penyempurnaan metode biasanya merupakan hasil


stimulans dari pihak luar. Para administrator haruslah merupakan pekerja teknis yang
mengetahui banyak tentang teknik dan metode. Semakin banyak masyarakat yang
mendukung adanya administrator teknis, maka administrator harus semakin fanatik
terhadap metode. Penyempurnaan metode sebagai tujuan adalah berorientasi pada
teknis, tetapi perlu diingat yang perlu diingat bahwa di dalam administrasi negara
teknik itu sendiri tidak bernilai tanpa adanya pihak lain yang menggunakannya

Penyempurnaan Unjuk Kerja dan Reformasi Program


Penyempurnaan unjuk kerja lebih bernuansa tujuan dalam substansi program

kerjanya daripada penyempurnaan keteraturan maupun penyempurnaan metode teknis


administratif. Fokus utamanya adalah pada pergeseran dari bentuk ke substansi,
pergeseran dari efisiensi dan ekonomis ke efektivitas kerja, pergeseran dari kecakapan
6

birokrasi ke kesejahteraan masyarakat. Penekanan baru terhadap unjuk kerja program


hanya aka ada jika pemerintah negara sedang berkembang menginginkan
pembangunan sosial ekonomi yang sungguh-sungguh yang melahirkan pendekatan
baru yang mempunyai sifat yang khas dalam reformasi administrasi. Keluaran (output)
menjadi kata kunci, metode dan prosedur yang sudah ada mulai diperbaiki.
2.3 Pendekatan Perubahan Organisasi
Menurut

Harolod

J.

Leavitt menyatakan

bahwa

Organisasi

dapat

diubah melalui pengubahan struktur , teknologi dan atau orang-orangnya.


1. Pendekatan Struktur
Pengubahan

struktur

orgaisasi

menyangkut

modifikasi

dan

pengaturan

sistem internal, seperti acuan kerja, ukuran, dan komposisi kelompok kerja, sistem
komunikasi,

hubungan-hubungan

tangggung

jawab atau

wewenang.

Pendekatan struktural dibagi menjadi tiga kelompok yang terdiri dari :


a. Aplikasi prinsip-prinsip perancangan Organisasi klasik : Menekankan
pentingnya penciptaan pembagian kerja dan garis wewenang yang tepat,
pengubahan rentang manajemen, deskripsi jabatan, bidang-bidang tanggung
jawab, hubung hubungan pelaporan, dan sebagiannya.
b. Desentralisasi : Pendekatan ini berusaha menciptakan satuan satuan
organisasi yang lebih kecil dan dapat berdiri sendiri dan memusatkan perhatian
pada kegiatan yang berorientasi tinggi.
c. Aliran Kerja : Pendekatan ini didasarkan pada pemikiran bahwa aliran kerja
dan pengelompokan keahlian yang tepat akan berakibat kenaikan produktifitas
secara langsung dan cendeung memperbaiki semangat kepuasan kerja.
2. Pendekatan Teknologi
Untuk memperbaiki prestasi organisasi F.W.Taylor dan pengikutnya mencoba
menganalisa dan memperbaiki interaksi pada karyawan dan mesin untuk
meningkatkan efisiensi sehubungan dengan perubahan teknologi adakalanya
perubahan yang dilakukan sering tidak cocok dengan struktur organisasi.
Penggabungan pendekatan struktural dan pendekatan tekhnologi (teknostruktural)
bermaksud memperbaiki prestasi melalui perubahan berbagai aspek, baik struktur
organisasi maupun teknologinya, contohnya pengenalan teknologi baru yang
diikuti pengorganisasian kembali bagian menjadi kelompok-kelompok lebih kecil.
3. Pendekatan Orang
7

Pendekatan orang bermaksud untuk mengubah secara langsung perilaku karyawan


melalui pemutusan pada ketrampilan sikap, persepsi dan pengharapan mereka,
sehingga dapat melaksanakan tugas dengan lebih efektif. Ketrampilan dan sikap
baru ini juga dapat mendorong para karyawan untuk memprakarsai perubahan
dalam struktur dalam teknologi organisasi, yang mengarah pada perbaikan prestasi
organisasi. Usaha-usaha untuk merubah perilaku dan sikap orang dapat diarahkan
kepada perseorangan, kelompok atau organisasi sebagai keseluruhan. Teknik yang
sering digunakan adalah pengembangan organisasi.
Sedangkan, Perubahan adaptif (adaptive change) merupakan perubahan
yang paling rendah tingkat kompleksitasnya, biaya, dan ketidakpastiannya.
Perubahan adaptif menyangkut pelaksanaan perubahan yang sifatnya berulang di
unit organisasi yang sama, atau dengan menirukan perubahan yang sama oleh uni
kerja yang berbeda. Orang cenderung tidak merasakan kekhawatiran terhadap
perubahan yang bersifat adaptif. Organisasi juga harus melihat arah perubahan
lingkungan yang pasti dan yang tidak pasti. Artinya, organisasi adaptif atas
perubahan yang terjadi pada lingkungan sekitarnya. Oleh karena itu, suatu
organisasi haruslah mengembangkan strategi dalam mengadaptasi perubahan
lingkungan, termasuk strategi dalam melakukan kontrol terhadap lingkungan.
Untuk itu perlu kiranya merencanakan perubahan organisasi, termasuk di dalamnya
yaitu mengembangkan organisasi.
2.4 Restrukturisasi
2.4.1 Pengertian Restrukturisasi
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, restrukturisasi artinya penataan
kembali (supaya struktur atau tatanannya baik). Restrukturisasi berasala dari kata
re- dan struktur, maka struktur organisasi berkaitan dengan hubungan yang relatif
tetap diantara berbagai tugas yang ada dalam organisasi. Menurut Surandajang
(2001), restrukturisasi organisasi adalah tindakan untuk merubah struktur yang
dipandang sudah tidak sesuai dengan tuntutan zaman dan dianggap sudah tidak
efektif lagi dalam memajukan organisasi. Penataan ulang organisasi pemerintah
(publik) dalam istilah teknis leboh dikenal dengan restrukturisasi organisasi
merupakan hal yang paling mendesak untuk segera dilaksanakan. Restrukturisasi
pada hakekatnya akan membentuk struktur yang lebih ramping mulai dari pusat
sampai daerah tingkat II (Riant Nugroho, 2001).
8

Menurut Sudarmayanti (2003:85), dari telahan berbagai pendapat maka


restrukturisasi dapat dipandang dalam arti sempit yaitu menata ulang organisasi
yang sudah ada dan di sesuaikan dengan perubahan. Dalam pengertian yang luas
restrukturisasi adalah usaha yang dilakukan organisasi untuk mengubah proses
dan kendali internal dari sesuatu hierarki vertikal fungsional yang tradisional
menjadi struktur pipih yang horizontal, lintas fungsional. Robbins (2006:77)
mengartikan restrukturisasi organisasi sebagai sebuah proses redesain atau
penataan ulang terhadap tatanan birokrasi yang telah ada ketika terjadi dinamika
pada lingkungan baik internal maupun eksternalnya maka birokrasi juga harus
mengadaptasi dinamika tersebut agar dapat berkembang. Adaptasi terhadap
dinamika yang terjadi menyebabkan birokrasi harus tampil sesuai dengan realita
yang ada. Menurut Nurmailistry (dalam Andin 2011) restrukturisasi atau penataan
ulang kembali organisasi birokrasi pada hakekatnya adalah aktivitas untuk
menyusun satuan organisasi daerah yang akan diserahi bidang kerja, tugas atau
fungsi tertentu dalam rangka beradaptasi dengan dinamika pemerintahan yang
cendrung dinamis agar dapat terus survive.
2.4.2 Tujuan Restrukturisasi
Adapun tujuan restrukturisasi organisasi menurut Goiullart dan Kelly
(1995:7) adalah menyiapkan organisasi untuk dapat mencapai tingkat kompetisi
yang digunakan, hal ini berhubungan dengan organisasi yang ramping dan fit.
Organisasi Pemerintah sebagai organisasi publik yang telah mengadakan
restukturisasi dimana struktur organisasinya disesuaikan dengan tujuan organisasi
yaitu untuk kesejahteraan seluruh masyarakat, maka akan berpengaruh terhadap
kualitas pelayanan kepada masyarakat itu sendiri. Restrukturisasi tidak bisa
dilihat hanya dari perampingan organisasi, SDM, atau kinerjanya saja akan tetapi
juga harus diperhatikan bahwa restukturisasi adalah sebuah sistem yang saling
mempengaruhi satu sama dengan lainnya dalam pencapaian tujuan organisasi.
Penataan struktur organisasi dan tata kerja seharusnya tidak boleh lepas dari
pendekatan miskin struktur kaya fungsi yang berarti bahwa suatu organisasi yang
kecil namun memiliki fungsi yang besar. Organisasi yang besar dapat
menciptakan ketidakefisienan dalam berbagai hal. Namun tidak dapat dipungkiri
bahwa restrukturisasi organisasi yang dilakukan merupakan salah satu bentuk
harapan dan keinginan pengefektifan fungsi pemerintah dalam rangka
melaksanakan tugas pokok dan fungsi organisasi pemerintahan itu sendiri.
9

Melalui restrukturisasi diharapkan fungsi pemerintahan akan semakin efektif dan


efisien.
2.4.3 Macam-macam Restrukturisasi Organisasi
a. Restrukturisasi vertikal
Dikaitkan dengan memperpanjang tingkatan-tingkatan suatu organisasi,
misalnya direksi, kepala bagian dan karyawan operasional. Kelebihan dari
restrukturisasi vertikal ini adalah rentang kendali relatif

sedikit,

pengendalian kayawan lebih mudah, koordinasi relatif akan lebih baik.


Sedangkan kelemahannya adalah tingkatan-tingkatan jabatan banyak,
akibatnya tunjangan jabatan semakin banyak, jalur perintah dan tanggung
jawab terlalu panjang, jalur informasi dan komunikasi cukup panjang.
b. Restrukturisasi horizontal
Diartikan perubahan struktur organisasi dengan cara menambah jumlah
bagian atau departemennnya. Dengan cara ini, maka rentang kendali semakin
banyak dalam struktur organisasi semakin melebar. Kelebihan dari
restrukturisasi horizontal adalah jalur perintah dan tanggung jawab pendek,
tingkatan-tingkatan jabatan sedikit. Sedangkan kelemahannya adalah rentang
kendali semakin banyak, koordinasi akan lebih sulit dan pengendalian
karyawan kurang baik.
Restrukturisasi yang terbaik adalah tergantung pada kebutuhan dan
penekanan yang diinginkan dan harus berdasarkan prinsip bahwa organisasi dan
strukturnya harus lebih efektif dalam membantu tercapainya tujuan.
2.4.4 Tipe Restrukturisasi Berdasarkan Ukuran
a. Perampingan (Downsizing)
Penguatan dengan cara ini dilakukan dengan menyederhanakan struktur yang
berlaku saat ini, namun dengan tetap mempertahankan tugas dan fungsi yang
sudah ada. Konsekuensinya adalah adanya penumpukan atau distribusi tugas
dan fungsi yang tidak merata antar unit kerja atau jabatan. Dalam downsizing
juga mengurangi jumlah tenaga kerja ataupun jumlah unit operasi.
b. Menambah struktur (Upsizing)
Penataan dan penguatan organisasi sebagai salah satu tahapan atau program
dalam reformasi birokrasi bertujuan untuk meningkatkan efisiensi dan
efektifitas organisasi pemerintah secara proposional sesuai dengan kebutuhan
pelaksanaan tugas, dalam prakteknya, penataan organisasi memang selalu
membentuk kekuatan tarik menarik antara pembesaran (upsizing). Penguatan
dengan cara ini dilakukan terutama untuk menampung pekerjaan-pekerjaan
yang dipandang sudah melebihi beban kerja yang normal (overload), dengan
10

konsekuensi yang mengikutinya yaitu seperti keharusan menambah jumlah


jabatan, anggaran dan juga menambah SDM pendukungnya, serta dukungan
sumber daya organisasi lainnya.
c. Rightsizing
Upaya untuk melakukan penataan unit organisasi dengan jumlah pegawai
yang tepat untuk keperluan melaksanakan tugas kewajiban organisasi itu
umumnya dalam disebut rightsizing. Menurut Miftah Thoha (2014) konsep
rightsizing dilakukan melalui beberapa tahapan, yaitu: (1) Menentukan
kebijakan strategis (2) Organizing mode, menentukan jenis, dan jumlah
satuan organisasinya (pembagian satuan organisasi) (3) Memadukan orangorang dalam organisasi.
2.5 Pertimbangan dan Logika Restrukturisasi
Wacana restrukturisasi kelembagaan hampir selalu menyangkut dimensi
besaran organisasi. Artinya, restrukturisasi tidak selalu berkonotasi perampingan
(downsizing), namun bisa juga pembesaran (upsizing). Dengan kata lain, kebijakan
restrukturisasi adalah sebuah proses mencari ukuran yang sesuai dan seimbang antara
beban tugas / kewenangan pemerintahan disatu pihak, dengan kemampuan dan
kebutuhan obyektif di pihak lain. Berikut adalah beberapa pertimbangan untuk
menentukan organisasi yang efektif dan efisien:
1. Besaran kewenangan
Untuk daerah Kabupaten/Kota, kewenangannya mencakup seluruh kewenangan
pemerintahan kecuali kewenangan dalam bidang politik luar negeri, pertahanan
keamanan, peradilan, moneter dan fiskal, serta agama. Sedangkan kewenangan
Propinsi telah ditetapkan secara limitatif dalam PP No. 25 tahun 2000. Berbagai
kasus di daerah mengilustrasikan bahwa kewenangan ini dijadikan sebagai dasar
utama dalam menentukan formasi dan besaran organisasi. Artinya, jumlah dan
jenjang organisasi akan dibentuk sesuai dengan jumlah dan beban kewenangan.
Disamping itu, ketika PP No. 25 tahun 2000 menetapkan kewenangan berdasarkan
bidang-bidang, maka bidang-bidang tersebut diterjemahkan sebagai nama lembaga
di daerah, baik yang berbentuk dinas maupun lembaga teknis.
2. Penyelenggaraan fungsi-fungsi pemerintahan.
Kewenangan daerah pada dasarnya dapat diklasifikasikan berdasarkan bidang dan
fungsi. UU Nomor 22 Tahun 1999 sendiri dan seluruh peraturan pelaksanaannya
menganut klasifikasi berdasarkan bidang. Klasifikasi berdasarkan fungsi-fungsi
11

pemerintahan sesungguhnya perlu sekali dilakukan. Dalam hal ini, paling tidak
akan terdapat kewenangan yang berhubungan dengan pemberian layanan (service
delivery), kewenangan untuk merumuskan perencanaan pembangunan daerah
(development planning and policy making), kewenangan untuk memberdayakan
sumber daya daerah (distributional of resources), serta kewenangan untuk
melakukan pengawasan atas penyelenggaraan kewenangan-kewenangan lainnya
(controlling). Keempat jenis kewenangan ini bisa dikatakan sebagai kewenangan
pokok atau core functions pemerintahan daerah yang terdapat disemua bidang /
sektor pembangunan.
3. Tingkat kemitraan, tingkat aplikasi teknologi, tingkat kemampuan personil, serta
tingkat kemandirian / partisipasi masyarakat.
Faktor-faktor ini akan sangat menentukan pola penyelenggaraan sebuah
kewenangan dan/atau pelayanan. Ketika sektor swasta telah memiliki kemampuan
yang memadai untuk mengambil alih peran pemerintah dalam penyediaan
layanan publik, maka kelembagaan pemerintah-pun harus diminimalisir sesuai
dengan peningkatan kapasitas mitra kerja. Demikian pula dalam hal aplikasi
teknologi.
4. Syarat-syarat teknis lain sebagaimana diatur oleh PP No. 41/2007.

Dalam lampiran PP No. 41/2007 disebutkan adanya faktor-faktor umum dan faktorfaktor khusus dalam penataan kelembagaan daerah. Faktor umum mencakup luas
wilayah, jumlah penduduk, rasio belanja aparatur (rutin) dalam APBD, jumlah
kabupaten/kota (untuk penataan propinsi) atau jumlah kecamatan dan desa /
kelurahan (untuk penataan kabupaten/kota), serta aspek karakteristik daerah
pengembangan / pertumbuhan.
2.6 Organisasi Perangkat Daerah (OPD)
Pembentukan organisasi perangkat daerah yakni SKPD daerah ditetapkan
dengan peraturan daerah yang berpedoman pada Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun
2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah, berikut penjelasannya :
1. Perangkat daerah provinsi adalah unsur pembantu kepala daerah dalam
penyelenggaraan pemerintahan daerah yang terdiri dari sekretariat daerah,
sekretariat DPRD, dinas daerah dan lembaga teknis daerah.
2. Perangkat daerah kabupaten/kota adalah unsur pembantu kepala daerah dalam
penyelenggaraan pemerintahan daerah yang terdiri dari sekretariat daerah,

12

sekretariat DPRD, dinas daerah, lembaga teknis daerah, kecamatan, dan


kelurahan.
3. Unsur pengawasan daerah adalah badan pengawasan daerah yang selanjutnya
disebut Inspektorat Provinsi, Inspektorat Kabupaten, dan Inspektorat Kota.
4. Unit Pelaksana Teknis adalah unsur pelaksana tugas teknis pada dinas dan badan
5. Badan perencanaan pembangunan daerah bertugas melaksanakan penyusunan &
pelaksanaan kebijakan daerah di bidang perencanaan pembangunan daerah
6. Rumah Sakit Daerah adalah sarana kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan
rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat yang dikategorikan ke dalam rumah
sakit umum daerah dan rumah sakit khusus daerah.
7. Kecamatan merupakan wilayah kerja camat sebagai perangkat daerah kabupaten
dan daerah kota.
8. Kelurahan merupakan wilayah

kerja lurah sebagai

perangkat daerah

kabupaten/kota dalam wilayah kecamatan

BAB III
ANALISIS SETTING SOSIAL
Pada dasarnya Organisasi Perangkat Daerah mencakup level provinsi dan level
kabupaten / kota. Namun, dalam makalah ini penulis mengkaji permasalahan Organisasi
Perangkat Daerah pada level provinsi tepatnya di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.
Hal ini dikarenakan pemerintahan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan
provinsi yang wilayahnya kecil, demikian pula dari sisi jumlah kabupaten/kota yang ada
didalamnya sekaligus juga dalam hal jumlah penduduk. Oleh karena itu pemerintah
provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta melakukan penyesuaian melalui penataan ulang/
redesain/ restrukturisasi Organisasi Perangkat Daerah karena masih terdapat adanya
ketidaksesuaian antara kewenangan dengan kelembagaan, duplikasi tugas, maupun fungsi
dan tugas yang belum terwadai.

13

BAB IV
PEMBAHASAN
4.1 Proses Pelaksanaan Restrukturisasi Organisasi Perangkat Daerah di Indonesia
Dalam pelaksanaan otonomi daerah sebagai wujud atas asas desentralisasi,
maka pemerintah daerah harus mampu melaksanakan fungsinya untuk mengatur dan
mengurus kewenangan daerah berdasarkan kepentingan masyarakat. Agar fungsi
dalam pemerintahan berjalan dengan baik, maka pemerintah membutuhkan eksistensi
organisasi perangkat daerah sebagai salah satu unsur birokrasi. Organisasi perangkat
daerah yang dianggap mampu menunjang keberhasilan fungsi maupun tujuan dari
pemerintahan itu sendiri adalah organisasi perangkat daerah yang efektif dan efisien.
Dikatakan efektif dan efisien yaitu cenderung pada organisasi yang miskin struktur
kaya fungsi. Oleh karena itu, pemerintah hendaknya selalu melakukan penataan secara
struktural dalam organisasinya atau senantiasa melakukan perubahan atau lebih
dikenal dengan restrukturisasi (penataan kembali).
Menurut Nugroho (2002), restrukturisasi adalah penataan ulang jika
dihubungkan dengan organisasi publik pemahaman baru restrukturisasi meliputi:
1. Perampingan fungsi fungsi yang tidak seharusnya dilakukan oleh pemerintah
dalam hal ini organisasi publik dapat mengalihkan pekerjaanya keluar namun
masih memilikinya
2. Restrukturisasi yaitu dengan menghilangkan political a pointy dalam organisasi
publik di satu sisi dan menata bangun organisasi sesuai dengan tuntutan publik
3. Restrukturisasi yang bersifat eksternal ,yaitu membangun hubungan yang
diamteral namun fungsional dengan organisasi kontra birokratik.
4. Menata sesuai tuntutan nasional, khususnya yang mengemukakan saat ini adalah
desentralisasi. karena restrukturisasi pada hakikatnya akan membentuk struktur
yang lebih ramping mulai dari tingkat pusat sampai dengan daerah .
5. Menata organisasi publik sesuai dengan tuntutan global. secara khusus
organisasi publik harus adaptif terhadap arus mobilitas modal yang melintas
bukan saja antar negara tetapi antara bagian negara dengan bagian negara lain.
Perubahan yang terjadi dalam suatu organisasi apapun nama dan seperti apapun
bentuknya tentu bukan tanpa sebab dan tujuan. Apalagi untuk organisasi pemerintah
yang di dalamnya terlibat banyak pihak dan kepentingan. Perubahan dalam organisasi
pemerintah daerah dapat mempunyai implikasi yang tertuju ke dalam, artinya bagi
pemerintah sendiri, akan tetapi juga dapat mempunyai implikasi tertentu kepada
14

masyarakat. Misalnya implikasi atau pengaruhnya bagi pemerintah sendiri adalah


menciptakan organisasi perangkat daerah yang lebih efektif dan efisien

serta

meningkatkan kualitas kinerja dari para pegawainya. Apabila hal tersebut telah
tercapai, maka implikasinya bagi masyarakat atas keberhasilan restrukturisasi
organisasi adalah semakin meningkatnya kualitas pelayanan publik. Adanya pemetaan
yang jelas tentang fungsi-fungsi pemerintahan akan memudahkan daerah dalam
menyusun perangkat kelembagaannya. Sebaliknya, pembentukan kelembagaan yang
kurang mengindahkan fungsi-fungsi pemerintahan akan menghasilkan efisiensi dan
efektivitas yang rendah.
Dalam pembentukan Organisasi Perangkat Daerah berpedoman pada Peraturan
Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah dimana
dalam peraturan ini dijelaskan mengenai pengarahan dan memberikan pedoman yang
jelas kepada daerah dalam menata organisasi yang efisien, efektif dan rasional sesuai
dengan kebutuhan dan kemampuan daerah masing-masing serta adanya koordinasi,
integrasi, sinkronisasi dan simplikasi serta komunikasi kelembagaan antara pusat dan
daerah. Dalam peraturan ini juga dijelaskan mengenai besaran organisasi perangkat
daerah yang mempertimbangkan faktor keuangan, kebutuhan daerah, cakupan tugas
yang meliputi sasaran tugas yang harus dicapai, jenis dan banyaknya tugas, luas
wilayah kerja dan kondisi geografis, jumlah dan kepadatan penduduk, potensi daerah
yang bertalian dengan urusan yang akan ditangani, sarana dan prasarana penunjang
tugas. Dalam peraturan pemerintah ini juga dipertegas bahwa kebutuhan organisasi
perangkat daerah masing-masing tidak senantiasa sama dan seragam.
Besaran Organisasi Perangkat Daerah
Sedangkan besaran organisasi yang ditentukan menurut Peraturan
Pemerintah Nomor 41 tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah pasal 19
ayat (1) meliputi:
a. jumlah penduduk;
b. luas wilayah; dan
c. jumlah Anggaran Pendapatan dan BelanjaDaerah (APBD).
Untuk jumlah besaran organisasi perangkat daerah provinsi tercantum
dalam pasal 20 ayat (1,2 dan 3) yaitu:
(1) Besaran organisasi perangkat daerah dengan nilai kurang dari 40 (empat puluh)
terdiri dari:
a. sekretariat daerah, terdiri dari paling banyak 3 (tiga) asisten;
15

b. sekretariat DPRD;
c. dinas paling banyak 12 (dua belas); dan d. lembaga teknis daerah paling
banyak 8 (delapan).
(2) Besaran organisasi perangkat daerah dengan nilai antara 40 (empat puluh)
sampai dengan 70 (tujuh puluh) terdiri dari:
a. sekretariat daerah, terdiri dari paling banyak 3 (tiga) asisten;
b. sekretariat DPRD;
c. dinas paling banyak 15 (lima belas); dan
d. lembaga teknis daerah paling banyak 10 (sepuluh).
(3) Besaran organisasi perangkat daerah dengan nilai lebih dari 70 (tujuh puluh)
terdiri dari:
a. sekretariat daerah, terdiri dari paling banyak 4 (empat) asisten;
b. sekretariat DPRD;
c. dinas paling banyak 18 (delapan belas); dan
d. lembaga teknis daerah paling banyak 12 (dua belas).
Kemudian untuk besaran Organisasi Perangkat Daerah Kabupaten/Kota
tercantum pada pasal 21 ayat (1,2, dan 3) yaitu:
(1) Besaran organisasi perangkat daerah dengan nilai kurang dari 40 (empat puluh)
terdiri dari:
a. sekretariat daerah, terdiri dari paling banyak 3 (tiga) asisten;
b. sekretariat DPRD;
c. dinas paling banyak 12 (dua belas);
d. lembaga teknis daerah paling banyak 8 (delapan);
e. kecamatan; dan
f. kelurahan.
(2) Besaran organisasi perangkat daerah dengan nilai antara 40 (empat puluh)
sampai dengan 70 (tujuh puluh) terdiri dari:
a. sekretariat daerah, terdiri dari paling banyak 3 (tiga) asisten;
b. sekretariat DPRD;
c. dinas paling banyak 15 (lima belas);
d. lembaga teknis daerah paling banyak 10 (sepuluh);
e. kecamatan; dan
f. kelurahan.

16

(3) Besaran organisasi perangkat daerah dengan nilai lebih dari 70 (tujuh puluh)
terdiri dari:
a. sekretariat daerah, terdiri dari paling banyak 4 (empat) asisten;
b. sekretariat DPRD;
c. dinas paling banyak 18 (delapan belas);
d. lembaga teknis daerah paling banyak 12 (dua belas);
e. kecamatan; dan
kelurahan.

Prinsip Resturkturisasi Organisasi Perangkat Daerah


Pada dasarnya ada beberapa prinsip restrukturisasi atau penataan kelembagaan
perangkat daerah, antara lain :
1.
Pembentukan perangkat daerah harus berdasarkan urusan yang
menjadi kewenangan masing-masing daerah, baik urusan wajib maupun urusan
pilihan
2.
3.

Organisasi sifatnya dinamis karena aturannya cukup sederhana


Menata organisasi perangkat daerah sesuai dengan pinsip-prinsip
organisasi, pelembagaan yang tegas antara fungsi staf, fungsi lini, fungsi
pendukung, fungsi pengawas dan fungsi perencanaan serta fungsi pelayanan

4.

administratif sehingga tidak ada tarik menarik kewenangan


Besaran organisasi sesuai dengan kriteria yang ditetapkan, di
samping kebutuhan dan kemampuan serta karakteristik dan potensi daerah
masing-masing berpegang pada azas efisiensi, efektivitas, rasional, dan
proposional, termasuk jumlah susunan organisasi harus berdasarkan analisis
beban kerja yang akan dilaksanakan sesuai dengan urusan yang menjadi

kewenangan
5.
Arahan
6.

perumpunan

untuk

standarisasi

numenklatur

dan

keseragaman apabila terjadi penggabungan beberapa urusan pemerintahan


Pengembangan jabatan fungsional agar segera dapat terealisasi perlu
dukungan para pejabat Pembina jurusan fungsional dengan membuat kebijakan
impassing dan pendelegasian wewenang pembinaan dan pengembangan dari
Pembina jabatan fungsional di pusat kepada Pembina kepegawaian di daerah.

4.2 Restrukturisasi Organisasi Perangkat Daerah Dalam Mewujudkan Reformasi


Administrasi di Indonesia

17

Pada hakikatnya, pelaksanaan restrukturisasi hampir terjadi di setiap daerah di


Indonesia, termasuk di. Hal ini dilakukan karena setiap daerah senantiasa berusaha
untuk menjadikan daerahnya sebagai yang terbaik dan yang terpenting adalah sesuai
dengan harapan masyarakat.
Dalam pelaksanaan restrukturisasi, selain berpedoman pada Peraturan
Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007,
Pasca Restrukturisasi terlihat bahwa

rentang kendali semakin dekat,

pengawasan terhadap tugas pokok dan fungsi masing-masing bidang menjadi lebih
intensif karena jarak kekuasaan yang semakin kecil, sehingga memungkinkan
besarnya kesempatan untuk bertukar pikiran dan pengambilan keputusan yang bersifat
desentralisasi. Masing-masing bidang juga lebih jelas tugas dan kewenangannya,
karena semakin diperkecil dan dipersempit, sehingga efektivitas kinerja dinas lebih
baik.
3.1 Efektivitas Kinerja Pelayanan Publik di Dinas Kehutanan dan Perkebunan
Kabupaten Manggarai setelah dilakukannya Restrukturisasi Organisasi
Efektivitas organisasi merupakan tingkat keberhasilan organisasi dalam usaha
untuk mencapai tujuan dan sasaran. Efektivitas merupakan konsep penting dalam suatu
organisasi, karena mampu memberikan gambaran keberhasilan organisasi untuk
mencapai sasarannya. Sedangkan Efektivitas kinerja organisasi adalah pencapaian
tujuan atau hasil yang dilakukan dikerjakan oleh setiap individu secara bersama-sama.
Banyak faktor yang mempengaruhi efektivitas pelaksanaan tugas suatu organisasi
antara lain adalah pemimpin yang berkompeten, kepemimpinan yang efektif,
sumberdaya manusia dalam organisasi, program kerja, lingkungan organisasi yang
kondusif, pembagian kewenangan dan restrukturisasi yang dilakukan dengan tepat.
Telah kita ketahui dan juga dijelaskan sebelumnya, setelah beberapa organisasi
digabungkan menjadi satu SKPD maka pelaksanaan tugas akan semakin jelas,
dibandingkan

dengan

struktur

organisasi

sebelumnya

yang

terlalu

gemuk,

menyebabkan terjadi tumpang tindih pelaksanaan tugas pokok dan fungsi antara satu
dinas/instansi dengan dinas/instansi lainnya. Sementara apabila ditelusuri lebih jauh
tugas dan kewenangan yang diembannya adalah sama.
Pasca dilakukannya restrukturisasi, tujuan-tujuan organisasi menjadi semakin
matang. Salah satunya disebabkan karena tugas dan kewenangan dinas tersebut
semakin jelas. Dengan kewenangan dan tugas yang jelas serta terbagi rata pada
masing-masing bidang dalam dinas tersebut, maka tujuan-tujuan organisasi akan dapat
tercapai secara optimal. Berkaitan dengan anggaran, secara garis besar dapat dikurangi
18

karena berkurangnya dinas, namun secara khusus pada Dinas Kehutanan dan
Perkebunan Kabupaten Manggarai tentu akan bertambah pada bagian-bagian tertentu,
misalnya gaji pegawai, walaupun bila dihitung jumlah pegawai dari dua dinas menjadi
satu tidak mengalami perubahan serta kegiatan lainnya akibat penggabungan.
Efektivitas pelayanan kepada masyarakat lebih meningkat karena semua bidang
lini tugas berada pada satu rumpun kewenangan yang sama, sehingga masyarakat lebih
mudah untuk mendapatkan pelayanan dalam bidang apapun, sehingga organisasi
tersebut menjadi lebih efektif. Misalnya masyarakat yang ingin menanam tanaman
perkebunan pada lahan milik dengan tanaman kopi atau kakao, dan mengunakan
tanaman kehutanan sebagai tanaman pelindungnya seperti sengon atau mahoni, maka
semua kebutuhan bibit maupun bimbingan teknis yang dibutuhkan oleh masyarakat
dapat

sekaligus dilayani oleh Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten

Manggarai. Demikian pun kegiatan kehutanan dan perkebunan lainnya yang


dibutuhkan oleh masyarakat.
Dari uraian di atas diketahui bahwa restrukturisasi organisasi memberikan
mampu menunjang efektivitas kinerja pelayanan publik Dinas Kehutanan dan
Perkebunan. Penggabungan Dinas Kehutanan dengan Dinas Perkebunan dan
Hortikultura tidak menimbulkan kendala yang berarti dalam mewujudkan efektivitas
kinerja Dinas Kehutanan dan Perkebunan dalam melakukan pelayanan kepada
masyarakat. Dengan syarat penggabungan atau restrukturisasi organisasi yang
dilakukan oleh pemerintah daerah tersebut dilakukan secara tepat. Namun dalam
melakukan koordinasi program dan kegiatan di tingkat provinsi dan pusat tidak terlalu
efektif dan efisien karena di tingkat provinsi harus melakukan koordinasi pada 2 (dua)
SKPD yaitu Dinas Kehutanan Provinsi NTT dan Dinas Pertanian dan Perkebunan
Provinsi NTT, demikian pun di tingkat pusat harus melakukan koordinasi pada 2 (dua)
kementerian yaitu Kementerian Kehutanan dan Kementerian Pertanian.
Selain itu terdapat faktor-faktor lain yang juga mempengaruhi tercipta dan
terwujudnya efektivitas kinerja organisasi antara lain adalah kepempinan, motivasi dan
kemampuan personal. Oleh karena itu perlu diupayakan pelaksanaan restrukturisasi
dengan saksama yakni terdiri dari restrukturisasi struktur organisasi maupun
restrukturisasi pemerintahan itu sendiri agar tercipta organisasi yang benar-benar
menjalankan tugas pokok

dan fungsinya dengan lebih efektif dan efisien, baik

organisasinya maupun sumberdaya manusia yang ada di dalamnya. Restrukturisasi


organisasi yang dilakukan oleh pemerintah daerah di berbagai wilayah setelah otonomi

19

daerah diharapkan struktur organisasi yang terbentuk lebih efektif dalam rangka
melaksanakan pelayanan publik.

BAB IV
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

DAFTAR PUSTAKA
Anonim.

2015.

Restrukturisasi

Organisasi

dalam

http://2frameit.blogspot.co.id/search/label/restrukturisasi%20organisasi diakses pada


tanggal 29 April 2016
Khaerani, Thalita. 2011. Definisi Administrasi dan Administrasi Pubik. Diakses pada
https://thalitakhaerani.wordpress.com/2011/12/14/definisi-administrasi-danadministrasi-publik/, diakses pada tanggal 20 Mei 2016
Khoirunisa, Putri. 2011. Pendekatan Perubahan Organisasi.

Diakses

pada

http://putri92depok.blogspot.co.id/2011/05/pendekatan-perubahan-organisasi.html,
diakses pada tanggal 20 Mei 2016
Noer,
Syaifullah.
2012.
Birokrasi

dan

kinerja

kebijakan

dalam

http://syaifullahnoer.blogsopt.co.ic/2012/10/birokrasi-dan-kinerja-kenijakan.html,
diakses pada tanggal 20 April 2016 pukul 20.45 WIB.
20

Peraturan Pemerintah Nomor 41 tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah


Ramadan, Syahri. 2012. Pengertian Downsizing. Diakses pada

http://restoe-

ibu.blogspot.co.id/2012/01/pengertian-downsizing.html, diakses pada tanggal 20 Mei


2016
Redja,
Muhammad.

2014.

Reformasi

Administrasi.

Diakses

pada

https://muhammadredja.wordpress.com/administrasi/reformasi-administrasi/, diakses
pada tanggal 20 Mei 2016
Sugiyono. 2012. Metode penelitian kuatitatif, kualitatif, dan R&D. Bandung: Penerbit
Alfabeta.
Widodo, Tri.

2010.

Restrukturisasi

Kelembagaan

pemerintah,

diakses

http://triwidodowutomo.blogspot.co.id/2010/09/restrukturisasi-kelembagaanpemerintah.html, diakses pada tanggal 20 Mei 2016

21

pada