Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN

PRAKTIKUM MASSA JENIS ZAT CAIR

Guru Pembimbing : Ifan,S.Si


Disusun oleh
Kelompok 4
Anastasya Paramitha
Andi Wiratman Adi Kusuma
Didiek A. Budiman
Dwi Yanti Nurafani
Fitratunnisa
Khalid Risky Faturrahman
Muh. Akbar Ridhawansa
Rajib Ain Fattah
Kelas : XIB

SMA AL-AZHAR PALU


TAHUN AJARAN 2015/2016

MASSA JENIS ZAT CAIR


I. TUJUAN PERCOBAAN
1. Menentukan massa jenis berbagai zat cair melalui prinsip kerja pipa U
2. Membandingkan nilai massa jenis zat cair melalui percobaan dengan nilai
tetapan massa jenis zat cair.
II. TINJAUAN PUSTAKA
Massa jenis adalah pengukuran massa setiap satuan volume benda. Semakin
tinggi massa jenis suatu benda, maka semakin besar pula massa setiap volumenya.
Massa jenis rata-rata setiap benda merupakan total massa dibagi dengan total
volumenya. Sebuah benda yang memiliki massa jenis lebih tinggi (misalnya besi)
akan memiliki volume yang lebih rendah daripada benda bermassa sama yang
memiliki massa jenis lebih rendah (misalnya air). Satuan SI massa jenis adalah
kilogram per meter kubik (kgm3)
Massa jenis berfungsi untuk menentukan zat. Setiap zat memiliki massa jenis
yang berbeda. Dan satu zat berapapun massanya berapapun volumenya akan
memiliki massa jenis yang sama. Rumus untuk menentukan massa jenis adalah

Dengan:
adalah massa jenis,
m adalah massa,
V adalah volume.
Fluida yang berada dalam suatu wadah memiliki berat akibat pengaruh gravitasi
bumi. Berat fluida menimbulkan tekanan pada setiap bidang permukaan yang
bersinggungan dengannya. Pada dasarnya fluida selalu memberikan tekanan pada

setiap bidang yang bersentuhan dengannya. Besarnya tekanan bergantung pada


besarnya gaya dan luas bidang tempat gaya bekerja.
Dalam hal ini tekanan didefinisikan sebagai gaya yang bekerja tegak lurus pada
suatu bidang tiap satuan luas bidang tersebut. Secara sistematis tekanan
dirumuskan sebagai berikut:

Karena dalam keadaan statik, air hanya melakukan gaya berat karena akibat gaya
grafitasi bumi, maka :

Berdasarkan persamaan massa jenis diperoleh :

Sehingga persamaan sebelumnya menjadi :


Karena V = Ah maka

Sehingga:

Dimana :
r = massa jenis zat cair (Kg/m3)
g = percepatan grafitasi bumi (m/s2)

h = kedalaman zat cair (m)


P = Tekanan Hidrostatis (N / m2)
III.

METODOLOGI
III.1
Waktu dan tempat
Hari/tanggal
: Sabtu, 14 Mei 2016
Waktu
: 07. 15 08.45 WITA
Tempat
: Laboratorium fisika SMA AL-AZHAR PALU
III.2
Alat dan bahan
Adapun alat dan bahan yang digunakan yaitu :
1. Air
2. Minyak
3. Spritus
4. Pipa U
III.3
Prosedur kerja
1. Siapkan alat dan bahan praktikum.
2. Pada percobaan dua jenis fluida yaitu air dan minyak, mula - mula
tuangkan air lalu minyak ke dalam pipa U, kemudian lakukan 3
kali penambahan minyak pada salah satu corong pipa. Lakukan
hal yang sama pada percobaan spritus dan minyak.
3. Mengukur ketinggian masing-masing fluida pada

setiap

penambahan fluida tersebut, seperti pada gambar berikut :

4. Pada percobaan tiga fluida, mula - mula tuangkan air lalu ke


dalam pipa U, kemudian masukkan spritus kedalam salah satu
corong pipa U yang berisi air, kemudian lakukan 3 kali
penambahan minyak pada salah satu corong pipa.
5. Mengukur ketinggian masing-masing fluida

pada

penambahan minyak tersebut, seperti pada gambar berikut :

setiap

6. Catat hasil pengukuran yang diperoleh kedalam laporan


sementara.

IV.

HASIL PENGAMATAN DAN ANALISA DATA


IV.1
Tabel Hasil Pengamatan
2 jenis fluida

Tinggi (cm)
No.

Fluida
1

Minyak

2,9 cm

4,2 cm

Air

2,8 cm

4 cm

3
5,4 cm

1.
5 cm

Spiritus

1,6 cm

2,7 cm

Minyak

1,5 cm

2,6 cm

2.

4,3 cm
4,1 cm

3 jenis fluida

No

Fluida

1.

Tinggi (cm)

Minyak

3 cm

5 cm

Spiritus

1,5 cm

1,5 cm

Air

1,5 cm

3,5 cm

IV.2
Analisa Data
2 Jenis Fluida
3
1. Minyak dan air ( air =1000 kg / m )

1 h1=2 h2

1 0,029=1000 0,028

6,6 cm
1,5 cm
5,1 cm

1=

1 h1=2 h2
1=

28
=965,517 kg /m3
0,029
1 0,042=1000 0,04

40
=952,3809 kg /m3
0,042

1 h1=2 h2
1=

1 0,054=1000 0,05

50
=925,9259 kg/m3
0,054

3
2. Minyak dan spiritus ( minyak =800 kg /m )

1 h1=2 h2
1=

1 0,027=800 0,026

20,8
=770,37 kg /m3
0,027

1 h1=2 h2
1=

1 0,016=800 0,015

12
3
=750 kg /m
0,016

1 h1=2 h2
1=

1 0,043=800 0,041

32,8
=762,79 kg /m3
0,043

3 Jenis Fluida
3. Minyak, air dan spiritus
=1000
( air
kg/m3 dan

minyak =800

kg/m3)

1 h1+ 2 h 2=3 h3
1000 0,015+ 2 0,015=800 0,03
2=

2415
=600 kg /m3
0,015

1 h1+ 2 h 2=3 h3
1000 0,035+ 2 0,015=800 0,05
2=

4035
3
=333,33 kg / m
0,015

1 h1+ 2 h 2=3 h3
1000 0,051+ 2 0,015=800 0,066
2=

V.

52,851
3
=120 kg /m
0,015

PEMBAHASAN
Massa jenis adalah pengukuran massa setiap satuan volume benda.
Semakin tinggi massa jenis suatu benda, maka semakin besar pula massa
setiap volumenya. Massa jenis rata-rata setiap benda merupakan total
massa dibagi dengan total volumenya. Massa jenis berfungsi untuk
menentukan zat dengan Satuan SI massa jenis adalah kilogram per meter
kubik (kg.m3).
Sebelum melakukan praktikum, terlebih dahulu untuk menyiapkan alat
dan bahannya. Pada percobaan pertama menentukan massa jenis dari 2
fluida, yaitu yang pertama minyak dan air, dan yang kedua spiritus dan
minyak. masing - masing dua fluida tersebut dituangkan ke setiap corong
pipa U. Setelah itu, tambahkan minyak ke dalam salah satu corong pipa,
kemudian diukur ketinggian masing-masing fluida sebanyak 3 kali pada
setiap penambahan minyak tersebut. Selanjutnya, percobaan kedua
menentukan massa jenis dari 3 fluida, yaitu air, spiritus dan minyak. ketiga
fluida tersebut dituangkan kedalam pipa U dimana fluida air berada
diantara spiritus dan minyak. Air dianggap sebagai

, spiritus sebagai

dan minyak sebagai

. Setelah itu, tambahkan minyak ke dalam

salah satu corong pipa U yang berisi minyak, kemudian mengukur


ketinggian masing-masing fluida sebanyak 3 kali pada setiap penambahan
minyak tersebut.
Dari hasil percobaan yang telah dilakukan, ketinggian masing-masing
fluida pada penentuan massa jenis zat cair dari 2 jenis fluida yaitu :
ketinggian minyak dalam campuran minyak dan air berturut-turut yaitu
2,9 cm; 4,2 cm; dan 5,4 cm. dan ketinggian air yaitu 2,8 cm; 4 cm dan 5
cm. kemudian, ketinggian minyak dalam campuran minyak dan spiritus
berturut-turut yaitu 1,5 cm; 2,6 cm; dan 4,1 cm. dan ketinggian spiritus
yaitu 1,6 cm; 2,7 cm; dan 4,3 cm.
Ketinggian masing-masing fluida pada penentuan massa jenis zat cair dari
3 jenis fluida yaitu : ketinggian minyak dalam campuran minyak, air dan
spiritus berturut-turut yaitu 3 cm; 5 cm; dan 6,6 cm, ketinggian air yaitu
1,5 cm; 3,5 cm; dan 5,1 cm terakhir ketinggian spiritus keseluruhan yaitu
1,5 cm karena tinggi spiritus tetap meskipun dilakukan penambahan
minyak pada campuran tersebut.
Dari hasil analisa data yang telah dihitung, didapatkan nilai massa jenis
setiap fluida pada 3 campuran fluida yaitu: pada campuran air dan minyak,
nilai

massa

965,517 kg /m3

jenisnya
dan

berturut-turut

yaitu

952,381 kg/m3 ,

925,926 kg /m3 , kemudian pada campuran

spiritus dan minyak nilai massa jenis yang diperoleh berturut-turut yaitu
750 kg/m3 ,

770,37 kg /m3

dan

762,79 kg/m3 . Terakhir pada

campuran air, minyak dan spiritus nilai massa jenisnya berturut-turut yaitu
600 kg /m

333,33 kg/m

dan

120 kg/m

Dari sini dapat diambil kesimpulan bahwa urutan massa jenis dari yang
terkecil hingga terbesar berturut-turut dari air dengan massa jenis sebesar
1000 kg/m3, kemudian minyak dengan massa jenis sebesar 800 kg/m 3.
terakhir yaitu spiritus memiliki massa jenis sebesar 600 kg/m3 (pada
percobaan). Dari data tersebut ternyata nilai massa jenis spiritus pada
percobaan berbeda dengan nilai massa jenis yang diperoleh dari literatur
yaitu sebesar 0,82 g/cm3 atau 820 kg/m3.

VI.

PENUTUP
VI.1
Kesimpulan
1. Nilai massa jenis minyak pada campuran air dan minyak, berturutturut

952,381 kg/m3 ,

yaitu
3

925,926 kg /m
spiritus

dan

770,37 kg /m

dan

. Nilai massa jenis spiritusnya pada campuran


minyak

965,517 kg /m3

dan

berturut-turut

762,79 kg/m

750 kg/m

yaitu

. Terakhir nilai massa jenis

spiritus pada campuran air, minyak dan spiritus berturut-turut yaitu


600 kg /m

, 333,33 kg/m

dan 120 kg/m

2. Nilai rata-rata massa jenis spritus pada percobaan 2 dan 3 jenis


fluida berturut-turut yaitu 761,053 kg/m3 dan 351,11 kg/m3
ternyata berbeda dengan nilai pada literatur yaitu 820 kg/m3.
VI.2

Saran

Saat melakukan praktikum, sebaiknya orang yang melakukan


praktikum terlebih dahulu memahami secara keseluruhan tentang
materi praktikum yang dibahas, sehingga tidak terjadi kekeliruan atau
kesalahan dalam mengikuti langkah-langkah praktikum.

DAFTAR PUSTAKA

Iksan.2011. Massa Jenis dan Tekanan Hidrostatis.


(sumber: https://iksan35.wordpress.com/fisika-xi2/fluida/fluida-zat-alir/,
diakses 25 Mei 2016 )

Kaningan, Marthen. 2006. FISIKA untuk SMA Kelas XI. Cimahi:Erlangga


Tim IPA. 2007. IPA Terpadu Kelas 1. Jakarta:Yudhistira,

Wikipedia. Massa Jenis. (Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Massa_jenis, diakses


25 Mei 2016)