Anda di halaman 1dari 38

Cara mempelajari

Struktur geologi
Tahapan cara mempelajari :
I. Pengenalan struktur: lipatan, rekahan,
sesar dalam bentuk 2 demensi untuk
dapat dikenali sebagai bentuk 3 demensi
II. Rekaman data
III. Analisa dg metode geometri dan
statistik
IV. Tahap sintesa(menapsirkan cara
terjadinya

GEOLOGI STRUKTUR
UNSUR-UNSURNYA:
-Struktur Primer
-Struktur Sekunder
PENGENALAN / PENGAMATAN
BENTUK
UKURAN
KEDUDUKAN

- diskripsi
- diukur

PENCATATAN / PEREKAAN
DATA-DATA

- pengumpulan

STRUKTUR GEOLOGI - pengelompokan


ANALISA
PENGOLAHAN DATA

- Metode geometri/statistik

PENYAJIAN HASIL ANALISA - peta, diagram blok/maket

Metode Geometri & Statistik


Bentuk

geometrinya dapat
disederhanakan menjadi Struktur
Bidang dan Struktur Garis
Struktur bidang : perlapisan, kekar,
sesar, sayap lipatan.
Struktur garis : garis potong, poros
lipatan, gores-garis dll.

Struktur bidang
kedudukannya dinyatakan dengan
strike dan dip:
1. Strike adalah arah yang diukur dari bidang datar terhadap arah
utara
2. Dip adalah sudut kemiringan bidang dengan bid. Horizontal
dengan arah tegak lurus strike (contoh: N 48 E/70 )
3. Dip semu : sudut kemiringan bidang dengan bid. Horizontal
dengan arah tidak tegak lurus strike
4. Arah kemiringan: arah tegak lurus strike sesuai kemiringan
bidang diukur dari arah utara (contoh : 70 ,N 138 E)

Struktur bidang
Bidang perlapisan

1. Simbol Bidang perlapisan


1.

N 45 E/70

1.

N 45 E/90

2.

N 45 E/0

70
90

2. Simbol Bidang sesar


1.

Sesar turun N 45 E/70

1.

Sesar naik N 45 E/70

1.

Sesar mendatar N 45 E/70

3. Simbol Bidang kekar


1.

Kekar N 45 E/70

1.

Kekar N 45 E/90

2.

Kekar N 45 E/0

70

Struktur garis
Struktur garis adalah arah dan kedudukannya
dapat diamati /ditapsirkan seperti antara lain :
gores-garis, liniasi, garis potong dll.

Kedudukan struktur garis dinyatakan:


Arah penunjaman(trend) adalah jurus
dari bid.vertikal dan menunjukkan arah
penunjaman garis tsb.
Arah kelurusan(bearing) adalah jurus
perpotongan bid.horizontal dari bid.vertikal
dan diukur terhadap arah utara
Plunge adalah sudut kemiringan garis
diukur pada perpotongan bid horizontal dan
bid vertikal
Rake/pitch adalah sudut antara garis
dengan garis horizontal yg diukur pada
bidang dimana garis tersebut terdapat
(besarnya 90)

Struktur sedimen merupakan suatu fitur berskala


besar atau makroskopik di dalam sedimen atau
batuan sedimen, dari struktur sedimen kita dapat
mengetahui :
- proses pengendapan,
- arah arus purba (paleocurrent),
- menentukan top and bottom lapisan batuan

Jenis-jenis struktur sedimen

1. struktur sedimen biogenik, merupakan struktur yang


dibentuk dikarenakan aktivitas organisme,
contohnya adalah bioturbasi.
2. struktur sedimen pra pengendapan, yaitu struktur
yang terbentuk sebelum pengendapan berlangsung,
contohnya adalah struktur-struktur erosional
3. struktur sedimen saat pengendapan, yaitu struktur
yang terbentuk selama proses pengendapan,
contohnya adalah perlapisan, laminasi,
crossbeding, gradedbeding dan lain-lain

4. struktur sedimen setelah pengendapan, yaitu


struktur sedimen yang terbentuk setelah
pengendapan berhenti, contohnya adalah nendatan
atau slump
5. struktur sedimen lain-lain, yaitu struktur sedimen
yang terbentuk selain tersebutkan diatas,
misalnya rain drop dan mud crack

Struktur Geologi (Geologic Structure) :


Suatu bentuk atau struktur pada batuan
yang dapat digambarkan dengan jelas.

1. Struktur Primer (Primary Structure) :


Suatu struktur yang terbentuk selama atau segera setelah
pengendapan (sedimen) atau pembentukan (pendinginan magma)
batuan

2. Struktur Sekunder (Secondary Structure) :


Suatu struktur yang terbentuk setelah batuannya (host rock)
terbentuk.

Struktur Tektonika (Tectonic Structure) :


Suatu struktur yang terbentuk sebagai hasil dari deformasi
tektonika

Struktur primer
Perlapisan (Bedding) :
Permukaan primer pada batuan
sedimen, memisahkan lapisan-lapisan
yang berbeda komposisi, tekstur, warna
dan semen.
(yakinkah anda menggunakannya untuk mengenali lapisan-lapisan

berdasarkan kriteria ini!)

Lapisan-lapisan yang berbeda


menunjukkan sumber, proses
sedimentasi, dan lingkungan pengendapan
yang berbeda.
Ditunjukkan pada singkapan melalui
pemisahan(parting)), pelapukan dan erosi
dengan ekspresi morfologi yang berbeda.

Suatu bidang pemisah, sepanjang batuan yang


memiliki kecenderungan membelah atau merekah
secara paralel terhadap perlapisan.
- Biasanya dikarenakan ikatan yang lemah antara
lapisan-lapisan yang berbeda atau dikarenakan
orientasi lempungan.
- Biasanya, terdapat suatu bedding-parallel fracture
yang terbentuk karena penghilangan beban(unloading).
Belahan berjarak rapat (Closely-spaced parting) yang
disebut sebagai fissility, misal pada shale).

Bidang perlapisan

Pengendapan
1. Pengendapan sedimen dipengaruhi oleh gravitasi (syn-depositional)
2. Rotasi dan reorientasi butiran pada suatu fluida yang mengalir.
Cenderung membentuk imbrication (butiran saling overlap menyerupai
susunan atap genteng), biasanya sering digunakan untuk analisis
arus purba.
- Butiran yang terorientasi kembali, maka traksi sangat terminimalkan.
- Pebble Imbrication, butiran yang tersusun menyirap mengindikasikan
arah arus.
3. Reorientasi (rotasi) karena kompaksi setelah pengendapan
(sedimen ditekan oleh beban berat dari batuan diatasnya).

Perlapisan (Bedding) digunakan sebagai suatu paleohorizontal, atau kerangka referensi yang hampir horizontal
(ingatkah anda pada prinsip horizontalitas asal)

Perlapisan sebagai struktur primer (S0, atau permukaan asal)


yang alami pertama kali deformasi. Permukaan deformasi yang
berikutnya (S1, S2, S3) dibandingkan secara relatif dengan S0.

Struktur, tekstur, fosil, dll. yang ada pada batuan memberikan


petunjuk untuk :
Lingkungan pengendapan (Depositional environment)
Stratigraphic facing (younging direction) untuk
mengidentifikasi right-side-up atau overturned beds
Arah arus (Current direction)

Lapisan-lapisan membantu kita memetakan kontak stratigrafi


dan mengidentifikasi struktur besar seperti folds, faults, dan
unconformities.

Lapisan batuan

sedimentasi

Perlapisan batuan

Struktur sedimen

Bidang perlapisan

Struktur aliran (pendinginan


magma)

Flow structures
Pahoehoe; Ropy lava
- Good flow direction indicator

Vesicles
Lubang gas tipikal pada
permukaan lava
Good facing indicator

Pillow Structures
Bagian bawah terlihat datar/rata(flat),
Permukaan basalt mengkurva,
terselubungi obsidian tipis
Good facing indicator

Sheeting joint(kekar berlembar)

Lapisan horizontal

Perlapisan batuan yang terlipat

Lapisan tegak

Lapisan yang terpotong sesar

Breksi sesar

Tugas Geologi struktur


Pilih salah satu topik dibawah ini:
1. Kekar
2. Sesar
3. Lipatan
4. Ketidak selarasan
5. Peran geologi struktur dalam
pembangunan teknik sipil.
6. Peran geologi struktur dalam
perusahaan pertambangan
(dikumpulkan bersama dengan lembar jawaban UTS)

Praktikum geologi struktur


Ambil

modul praktikum ke lab.geologi


Peralatan/Perlengkapan praktikum:
1. Pensil mekanik dan warna
2. Penggaris segitiga
3. Busur derajat
4. Jangka
5. Karet penghapus

Acara Praktikum
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

Menentukan kedudukan perlapisan batuan


Problem 3 titik
Menentukan kedudukan garis potong
Lipatan dan rekonstruksi penampang
Membuat penampang geologi
Membuat penampang geologi dengan app dip
Merekontruksi lipatan
Sebaran dan penampang geologi dari lapisan horizontal
Mencari sebaran batuan dengan diket. Strike dan dip
Mencari penyebaran batuan dengan problem 3 titik
Analisis lipatan
Analisis sesar

Latihan
Buat

simbol kedudukan batuan

1.

N 45 E/70

1.

N 45 E/90

2.

N 45 E/0