Anda di halaman 1dari 22

JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA

FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCENAAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA 2015

Dampak Urbanisasi Bagi Perkembangan


Kota Di Indonesia

CRITICAL
REVIEW

KOTA
EKONOMI
Oleh:
Kartika Dwi Ratna Sari
3613100005

Kartika Dwi Ratna Sari

3613100005

Judul

: Dampak Urbanisasi Bagi Perkembangan Kota Di Indonesia

Penulis

: Fitri Ramdhani Harahap S.Sos., M.Si

Nama Jurnal

: Jurnal Society

Tahun Terbit dan Vol : Juni 2013 dan Volume 1 No 1


Jumlah Halaman

: 11 halaman

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Di era yang semakin berkembang dengan adanya teknologi yang semakin canggih
mengakibatkan

terjadinya

pembangunan-pembangunan

di

kota-kota

besar.

Adanya

pembangunan di kota-kota besar ini menimbulkan kesenjangan ekonomi yang berakibat pada
kota-kota besar tersebut menjadi magnet bagi penduduk untuk berdatangan mencari pekerjaan
dan bertempat tinggal. Hal ini biasa disebut dengan urbanisasi, dimana pertumbuhan
konsentrasi penduduk perkotaan menjadi tinggi. Namun adanya urbanisasi telah menimbulkan
berbagai macam masalah karena tidak ada pengendalian di dalamnya.
Masalah inilah yang dihadapi Indonesia saat ini yaitu fenomena urbanisasi berlebih.
Adanya urbanisasi yang berlebih ini telah menimbulkan berbagai masalah di Indonesia. Banyak
studi memperlihatkan bahwa tingkat konsentrasi penduduk di kota-kota besar di Indonesia
telah berkembang dengan pesat. Studi yang dilakukan oleh Warner Ruts tahun 1987
menunjukkan bahwa jumlah kota-kota kecil (<100 ribu penduduk) sangat besar dibandingkan
dengan kota menengah (500 ribu sampai 1 juta penduduk). Kondisi ini mengakibatkan
perpindahan penduduk menuju kota besar cenderung tidak terkendali. Fenomena kota-kota
besar akan selalu tumbuh dan berkembang, kemudian membentuk kota yang disebut kota-kota
metropolitan. Salah satu kota yang telah mengalami hal ini adalah kota Jakarta, dimana yang
awalnya merupakan kota besar kemudian berkembang menjadi kota metropolitan dan saat ini
mengarah menjadi kota megapolitan.
Jurnal ini membahas tentang analisis penulis mengenai dampak yang ditimbulkan
urbanisasi terhadap perkembangan perkotaan di Indonesia dimana kondisi perkotaan yang
semakin tidak terkendali akibat adanya urbanisasi yang berlebih, telah menimbulkan berbagai
masalah baru seperti meningkatnya kriminalitas akibat kemiskinan, pengangguran besarbesaran, bertambahnya pemukiman kumuh, dan lain sebagainya. Pembahasan ini sangat

Critical Review
Mata Kuliah Ekonomi Kota

Page 1

Kartika Dwi Ratna Sari

3613100005

menarik, mengingat fenomena urbanisasi ini terjadi di banyak kota di Indonesia yang memiliki
pertumbuhan penduduk yang terus berkembang semakin tinggi.
B. Tujuan
Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui dampak urbanisasi bagi
perkembangan kota di Indonesia dengan pokok bahasan kota yang diambil yaitu Kota Jakarta
sebagai studi Kasus. Kota Jakarta dipilih dikarenakan Kota Jakarta saat ini telah mengalami
urbanisasi berlebih denga kondisi yang sudah mulai krisis sehingga perlu dilakukan analisis
sebagai acuan untuk perbaikan atau solusi bagi Kota Jakarta.
II. LANDASAN TEORI
Dalam jurnal Dampak Urbanisasi Bagi Perkembangan Kota Di Indonesia terdapat
berbagai pendapat yang menjelaskan pengertian urbanisasi yaitu:
1. Menurut Ensiklopedi Nasional Indonesia urbanisasi adalah suatu proses kenaikan

proporsi jumlah penduduk yang tinggal di perkotaan.


2. Yudo Harjoko (2010) juga berpendapat bahwa pengertian urbanisasi dapat diartikan

sebagai suatu proses perubahan masyarakat dan kawasan dalam suatu wilayah yang
non-urban menjadi urban.
Dari dua pengertian diatas dapat ditarik kesimpulan yang dapat mewakili pengertian
urbanisasi secara keseluruhan yaitu urbanisasi sebaga proses pengkotaan dimana suatu kota
berubah karena kemajuan ekonominya atau yang kedua proses pengkotaan dengan adanya
perpindahan penduduk dari desa ke kota.
Menurut Saladin (1989) dalam jurnal Urbanisasi dan Dampaknya Terhadap Lingkungan,
terdapat 3 faktor urbanisasi disebabkan oleh daya tarik kota antara lain:
1. Keadaan lingkungan dan keadaan hidup di kota lebih menyenangkan, dilihat dari
tersedianya sebaran fasilitas yang lebih memadai seperti pendidikan, kesehatan dan
lain-lain.
2. Di kota akan lebih banyak pekerjaan.
3. Kota merupakan pusat aktivitas baik pusat perdagangan, pusat pemerintahan dan
sebagainya.
Adapun dampak yang ditimbulkan oleh urbanisasi bagi perkembangan kota di Indonesia
menurut Fitri Ramdhani Harahap (2013) yaitu:

Critical Review
Mata Kuliah Ekonomi Kota

Page 2

Kartika Dwi Ratna Sari

3613100005

1. Semakin minimnya lahan kosong di daerah perkotaan. Pertambahan penduduk kota


yang begitu pesat, sudah sulit diikuti oleh kemampuan daya dukung kotanya. Saat ini
lahan kosong di daerah perkotaan telah banyak dimanfaatkan oleh para urban sebagai
area permukiman, perdagangan dan perindustrian yang legal maupun illegal.
2. Menambah polusi udara di daerah perkotaan. Pertambahan penduduk yang tinggi
mengakibatkan pertambahan kendaraan bermotor semakin bertambah sehingga
menimbulkan polusi udara. Sebagian besar persoalan polusi di perkotaan timbul karena
jumlah kendaraan maupun oleh industri-industri yang tumbuh. Selain polusi udara,
adanya pertambahan volume kendaraan juga menimbulkan kemacetan.
3. Penyebab bencana alam. Para urban yang menggunakan lahan kosong dan daerah
aliran sungai (DAS) sebagai lahan untuk permukiman mereka mengakibatkan lingkungan
tersebut yang seharusnya bermanfaat untuk menyerap air hujan justru menjadi
penyebab terjadinya banjir.
4. Pencemaran yang bersifat sosial dan ekonomi. Adanya penduduk urban yang tidak
memiliki skiil mengakibatkan penduduk tersebut sulit mendapatkan pekerjaan sehingga
meningkatkan pengangguran dan menimbulkan kemiskinan yang berujung pada
kriminalitas karena adanya tuntutan kebutuhan hidup.
5. Merusak tata kota. Pada negara berkembang, kota-kotanya tidak siap dalam
menyediakan perumahan yang layak bagi seluruh populasinya. Akibatnya muncul
perkampungan kumuh dan liar yang tidak tertata.
III. RINGKASAN JURNAL
Persoalan-persoalan urbanisasi telah menjadi perhatian yang cukup besar, beberapa
pemikiran yang membahas dampak urbanisasi dari sudut pandang ekonomi yaitu Evers dalam
Abbas (2002) berpendapat bahwa tingkat urbanisasi yang terlalu rendah dan mengabaikan
kebutuhan-kebutuhan kota dapat memperlambat kemajuan ekonomi. Sedangkan menurut
Keban, proses urbanisasi yang tidak terkendali dan adanya hirarki kota akan menimbulkan
berbagai akibat negatif yaitu munculnya gejala kemiskinan di perkotaan, ketimpangan income
perkapita, pengangguran, kriminalitas, polusi udara, pertumbuhan daerah kumuh, dan
sebagainya.
Menurut Tjiptoherijanto (2007), meningkatnya proses urbanisasi tidak terlepas dari
kebijaksanaan

pembangunan

perkotaan,

khususnya

pembangunan

ekonomi

yang

dikembangkan oleh pemerintah. Sebagaimana diketahui peningkatan jumlah penduduk akan

Critical Review
Mata Kuliah Ekonomi Kota

Page 3

Kartika Dwi Ratna Sari

3613100005

berkorelasi positif dengan meningkatnya urbanisasi di suatu wilayah. Ada kecenderungan


bahwa aktivitas perekonomian akan terpusat pada suatu area yang memiliki tingkat konsentrasi
penduduk yang cukup tinggi.
Di Indonesia proses urbanisasi telah terjadi sejak masa orde baru (1967-1980)
dikarenakan adanya kebijakan ekonomi makro, dimana kota sebagai pusat ekonomi memicu
polarisasi pembangunan terpusat pada kota besar saja. Arus urbanisasi yang tidak terkendali
dapat mengakibatkan terjadinya over urbanisasi yaitu presentase penduduk kota yang sangat
besar dan tidak sesuai dengan perkembangan ekonomi. Selain itu, juga dapat menimbulkan
adanya under ruralisasi yaitu jumlah penduduk di pedesaan terlalu kecil bagi tingkat dan cara
produksi yang ada. Pada saat kota mendominasi fungsi sosial, ekonomi, pendidikan dan hirarki
urban. Hal ini menimbulkan terjadinya pengangguran dan under employment. Kota dipandang
sebagai inefisien dan artificial proses pseudo-urbanisastion. Sehingga urbanisasi merupakan
variable dependen terhadap pertumbuhan ekonomi.
Karakteristik urbanisasi yang terjadi di DKI (Daerah Khusus Ibukota) Jakarta hampir
sama dengan kota-kota besar di dunia, yaitu ditandai dengan meningkatnya jumlah penduduk
kota yang terjadi setiap tahun. Kemudian dilanjutkan dengan pemusatan segala aktivitas
masyarakat yang tertuju pada satu kawasan sehingga secara radikal merubah struktur
keruangan kota. Bedasarkan penelitian dampak urbanisasi yang terjadi di Kota Jakarta di
kelompokkan menjadi 5 yaitu:
1. Lahan terbangun vs lahan hijau/terbuka
Dapat dipastikan hampir seluruh lahan di DKI Jakarta sudah terbangun baik
untuk bangunan perumahan, kawasan perdagangan dan jasa, industri, perkantoran
maupun bangunan lain. Intensitas lahan terbangun yang terus meningkat menyebabkan
sulit dijumpainya lahan hijau/terbuka yang berfungsi sebagai ruang publik.
2. Perkembangan Land Use
Perkembangan kota Jakarta mulai menunjukkan percepatan pembangunan
sejalan dengan pembangunan di bidang ekonomi sejak awal Repelita III. Pertumbuhan
ekonomi yang yang cukup cepat di Jakarta mempengaruhi intesitas penggunaan lahan
bangkitan berupa industri, perdagangan dan jasa serta perumahan permukiman.
Akibatnya terjadi lahan terbangun yang mendominasi wilayah Jakarta dengan harga
lahan yang semakin mahal di pusat kota. Faktor inilah yang menyebabkan
perkembangan kota Jakarta berkembang ke wilayah pinggiran yang menimbulkan

Critical Review
Mata Kuliah Ekonomi Kota

Page 4

Kartika Dwi Ratna Sari

3613100005

sprawling area yaitu menciptakan wilayah tidak saling terikat secara fungsi antara satu
dengan yang lainnya. Sprawling area yang dimaksud disini seperti timbulnya
permukiman kumuh (slum area).
3. Sebaran fasilitas perkotaan
Efek yang timbul akibat pemanfaatan ruang yang berkaitan dengan persebaran
fasilitas kota, cenderung mengindikasikan adanya pemusatan aktivitas di beberapa
kawasan. Dampak bangkitan yang muncul adalah terakumulasinya aktivitas transportasi
ke pusat kota yang semakin padat. Hal ini terlihat, dimana terjadi pola pergerakan ke
pusat kota Jakarta dari kawasan suburban atau kota-kota di sekitar Jakarta seperti
Bogor, Tanggerang dan Bekasi yang menimbulkan kemacetan. Adapun besarnya
mobilitas penduduk ke tempat kerja menuju Jakarta yang berasal dari Bodetabek dan
dalam

Jakarta

sendiri

mencapai

angka

62,5%.

Pola

pergerakan

seperti

ini

mengakibatkan terbentuknya suatu pola ulang alik atau commuter antara DKI Jakarta
dan Bodetabek.
4. Pengangguran dan Kemiskinan
Meledaknya jumlah pencari kerja baik disektor formal maupun informal
diakibatkan oleh tingkat penawaran kerja jauh melebihi tingkat permintaan sehingga
mengakibatkan tingginya angka pengangguran dan semi penganggguran di perkotaan.
Tingginya angka pengangguran akhirnya menyumbang pada semakin besarnya
komposisi masyarakat miskin di perkotaan sebagaimana yang terlihat di Kota Jakarta.
5. Kriminalitas
Tekanan untuk bertahan hidup akan mendorong manusia bertindak apapun
termasuk tindakan kriminal. Hal ini pulalah yang menjadi penyebab angka kriminalitas di
Jakarta semakin hari semakin meningkat. Himpitan akan tuntutan hidup yang tidak
dapat dipenuhi membuat sebagian individu memilih bertahan dengan cara tersebut.
IV. TINJAUAN KRITIS
A. Kelebihan Jurnal
Secara keseluruhan, pembahasan dalam jurnal tersebut sangat berguna dan informatif
dalam konteks permasalahan ekonomi kota. Jurnal ini mengangkat fenomena urbanisasi yang
terjadi pada kota-kota besar di Indonesia yang dampaknya sangat berpengaruh terhadap
pertumbuhan dan perkembangan perkotaan. Dalam jurnal ini dipaparkan secara mendetail hasil

Critical Review
Mata Kuliah Ekonomi Kota

Page 5

Kartika Dwi Ratna Sari

3613100005

analisis penulis tentang dampak-dampak apa saja yang diakibatkan dari fenomena urbanisasi
tersebut.
Selain itu, untuk studi kasus yang diangkat dalam jurnal ini juga sudah bisa mewakili
untuk dianalisis terkait fenomena urbanisasi. Karena seperti yang telah diketahui Jakarta
merupakan salah satu Kota terpadat di Indonesia dimana penduduk urban tiap tahunnya selalu
bertambah. Seperti yang dikutip dari data Bapedda Kota Jakarta, bahwa untuk tahun 2014
jumlah penduduk kota Jakarta sudah mencapai 10.075.300 jiwa dengan luas wilayah 664,01
Km2. Dari data ini terlihat bahwa daya dukung Kota Jakarta sudah tidak dapat menampung
kebutuhan penduduk. Penduduk yang tinggi di Kota Jakarta sebagian besar merupakan
penduduk urban dimana urbanisasi yang terjadi akan meningkat pada paska lebaran.
Sebagian besar penduduk yang datang ke Jakarta adalah untuk mencari pekerjaan
dimana peluang pekerjaan di Kota Jakarta lebih besar dibandingkan di desa. Hal ini sesuai
dengan pendapat Saladin (1989) dalam jurnal Urbanisasi dan Dampaknya Terhadap Lingkungan
bahwa salah satu daya tarik kota untuk melakukan urbanisasi adalah adanya banyak lapangan
pekerjaan dikarenakan kota merupakan pusat kegiatan baik pemerintah maupun perdagangan.
Akan tetapi penduduk urban yang datang ke Jakarta ini tidak didukung dengan skill yang
mumpuni sehingga menimbulkan tingkat pengangguran dan kemiskinan di perkotaan
meningkat. Seperti yang dikutip dalam Berita Resmi Statistik Provinsi DKI Jakarta bahwa pada
bulan Septemper 2014 terjadi peningkatan penduduk miskin sebesar 18,81 ribu jiwa. Dari datadata tersebut telah membuktikkan bahwa urbanisasi berlebih di Kota Jakarta sudah dalam
keadaan kritis.
B. Kekurangan Jurnal
Namun dalam jurnal Dampak Urbanisasi Bagi Perkembangan Kota Di Indonesia ini masih
terdapat kekurangan yaitu penulis hanya menjelaskan dampak dari urbanisasi saja. Padahal
adanya dampak ini pasti terdapat faktor penyebab jadi sebaiknya dalam jurnalnya penulis juga
menjelaskan faktor terjadinya urbanisasi seperti yang dijelaskan Ischak dalam jurnal Urbanisasi

dan Dampaknya Terhadap Lingkungan dengan mengutip pendapat Saladin (1989) bahwa
urbanisasi terjadi dikarenakan adanya daya tarik kota. Selain itu, akan lebih menarik dan
bermanfaat lagi apabila dalam jurnal juga dibahas mengenai solusi yang tepat untuk
mengendalikan urbanisasi tersebut. Weller and Bouvier (1981), menyebutkan ada tiga alternatif
solusi yang bisa dilakukan untuk mengatasi urbanisasi yaitu:

Critical Review
Mata Kuliah Ekonomi Kota

Page 6

Kartika Dwi Ratna Sari

3613100005

1. Melarang penduduk pindah ke kota. Kebijakan ini diterapkan oleh pemerintah kota di
indonesia dalam beberapa tahun terakhir, biasa disebut dengan operasi yustisi. Namun
kebijakan ini masih mengalami pro kontra antara berbagai pihak.
2. Menyeimbangkan pembangunan antara desa dan kota. Seperti yang diketahui, adanya
kesenjangan pembangunan merupakan faktor utama terjadinya urbanisasi.
3. Mengembangkan kota-kota kecil di daerah sebagai pusat pertumbuhan ekonomi baru.
Dengan cara ini akan mengakibatkan pertumbuhan ekonomi tidak hanya terpusat pada
satu titik saja.
Akan tetapi solusi-solusi tersebut tidak akan berjalan dengan baik tanpa adanya
koordinasi dari semua pihak. Oleh sebab itu diperlukan kerjasama baik dari masyarakat maupun
pemerintah untuk mengatasi fenomena urbanisasi tersebut.
V. PENUTUP
A. Kesimpulan
Adapun kesimpulan yang dari pembahasan jurnal antara lain:
1. Urbanisasi merupakan suatu proses perubahan dari desa ke kota yang meliputi
wilayah/daerah beserta masyarakat di dalamnya dan dipengaruhi oleh aspek-aspek fisik
atau morfologi, sosial, ekonomi, budaya, dan psikologi masyarakatnya. Adanya
urbanisasi tidak hanya menimbulkan masalah di kota yang dituju namun juga
menimbulkan masalah di desa yang ditinggalkan.
2. Kondisi perkotaan yang semakin tidak terkendali akibat adanya urbanisasi yang berlebih,

telah menimbulkan berbagai masalah baru seperti meningkatnya kriminalitas akibat


kemiskinan, pengangguran besar-besaran, bertambahnya pemukiman kumuh, dan lain
sebagainya. Oleh karena itu, urbanisasi akan dlihat sebagai faktor penentu bagai sebuah
kota dapat berkembang baik secara fisik, maupun secara sosial.
B. Lesson Learned
Berdasarkan pembahasan yang telah diuraikan diatas, maka pelajaran yang dapat
diambil antara lain:
1. Adanya fenomena urbanisasi dapat dilihat dari faktor pendorong terjadinya urbanisasi
tersebut yaitu dikarenakan adanya daya tarik kota yaitu persebaran fasilitas lebih
lengkap, banyak lapangan pekerjaan dan sifat kota sebagai pusat kegiatan baik sebagai
pusat pemerintahan maupun pusat perdagangan.

Critical Review
Mata Kuliah Ekonomi Kota

Page 7

Kartika Dwi Ratna Sari

3613100005

2. Terdapat tiga alternatif solusi yang dapat dilakukan untuk mengatasi urbanisasi yakni
dengan kebijakan penduduk desa dilarang pindah ke kota, adanya pemerataan
pembangunan serta mengembangkan potensi ekonomi pedesaan atau kota-kota kecil.
3. Di Indonesia terutama Jakarta dengan jumlah penduduk yang tinggi sebagian besar
adalah penduduk pendatang telah mengalami over urbanisasi atau urbanisasi berlebih
yang

sangat

memprihatinkan

sehingga

dibutuhkan

solusi

yang

tepat

untuk

mengatasinya.
4. Berdasarkan data BPS, pada tahun 2014 jumlah penduduk kota Jakarta telah mencapai
10.075.300 jiwa mengalami peningkatan jumlah penduduk miskin sebesar 18,81 ribu
jiwa.

Critical Review
Mata Kuliah Ekonomi Kota

Page 8

Kartika Dwi Ratna Sari

3613100005

DAFTAR PUSTAKA
BPS Provinsi DKI Jakarta. (2014). http://jakarta.bps.go.id/ (diakses pada 17 Maret 2015)
Bapedda Kota Jakarta. (2014). http://bappedajakarta.go.id/?page_id=1131 (diakses pada 17
Maret 2015)
Elvani, Dedy Yanwar. (2009). Fenomena Urbanisasi Pasca Lebaran: Transfer Orang Miskin Ke
Kota.
https://kammikomsatugm.wordpress.com/2009/09/29/fenomena-urbanisasi-pascalebaran-transfer-orang-miskin-ke-kota/ (diakses pada 13 Maret 2015)
Harahap, Fitri Ramdhani. (2013). Dampak Urbanisasi Bagi Perkembangan Kota di Indonesia.
Jurnal Society: 35-45
Ischak. (2001). Urbanisasi dan Dampaknya Terhadap Lingkungan. Humaniora Volume XII No
3/2001: 275-283.

Critical Review
Mata Kuliah Ekonomi Kota

Page 9

Jurnal Society, Vol. I, No.1, Juni 2013

DAMPAK URBANISASI BAGI PERKEMBANGAN KOTA DI INDONESIA


Fitri Ramdhani Harahap, S.Sos., M.Si
Abstract
This paper discusses the impact of urbanization posed by the rapidly developing city.
Urbanization is the result of urban development and economic which ultimately affect the
dynamics of the city, especially in contact with the city's ability as an attraction for people
to work and live. The impact of urban development is first, physical: land vs land up green,
the distribution of urban facilities, transportation networks, patterns of movement to the
city center, the development of land use, environmental issues, and slums. Second,
socially; unemployment, poverty, and criminalitas.
Key words:
Urbanization Impact, Developing City, and Urban Sociology
I.

PENDAHULUAN
Maraknya pembangunan di kota-kota
besar di Indonesia dapat memacu
pertumbuhan
ekonomi.
Sebagai
1
dampaknya, kota-kota
tersebut
akan
menjadi magnet bagi penduduk untuk
berdatangan mencari pekerjaan dan
bertempat tinggal. Hal ini sering disebut
dengan urbanisasi. Namun urbanisasi ini
menimbulkan berbagai macam masalah
karena tidak ada pengendalian di dalamnya.
Masalah ini lah yang dihadapi Negara
Indonesia saat ini yaitu pertumbuhan
konsentrasi penduduk yang tinggi. Lebih
buruk lagi, hal ini tidak diikuti dengan
kecepatan
yang
sebanding
dengan
perkembangan industrialisasi. Masalah ini
akhirnya menimbulkan fenomena yaitu
urbanisasi berlebih.
Adanya urbanisasi yang berlebih ini
telah menimbulkan berbagai masalah di
Indonesia. Tidak hanya menimbulkan
masalah di kota yang dituju namun juga
menimbulkan masalah di desa yang
* Penulis adalah Dosen pada Jurusan Sosiologi,
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas
Bangka Belitung.

ditinggalkan. Masalah yang terjadi kota


antara lain yaitu meningkatnya angka
kemiskinan
sehingga
pemukiman
kumuhnya juga meningkat, peningkatan
urban crime dan masih banyak masalah
lain. Di desa juga akan timbul masalah
diantaranya yakni berkurangnya sumber
daya manusia karena penduduknya telah
pergi ke kota, desa akhirnya tidak
mengalami perkembangan yang nyata.
Urbanisasi dipicu adanya perbedaan
pertumbuhan
atau
ketidakmerataan
fasilitas-fasilitas
dari
pembangunan,
khususnya antara daerah pedesaan dan
perkotaan. Akibatnya, wilayah perkotaan
menjadi magnet menarik bagi kaum urban
untuk mencari pekerjaan. Dengan demikian,
urbanisasi sejatinya merupakan suatu
proses perubahan yang wajar dalam upaya
meningkatkan kesejahteraan penduduk atau
masyarakat. Perkembangan urbanisasi di
Indonesia sendiri perlu diamati secara
serius. Banyak studi memperlihatkan bahwa
tingkat konsentrasi penduduk di kota-kota
besar di Indonesia telah berkembang
dengan pesat. Studi yang dilakukan oleh
Warner Ruts tahun 1987 menunjukkan
35

Jurnal Society, Vol. I, No.1, Juni 2013

bahwa jumlah kota-kota kecil (<100 ribu


penduduk) sangat besar dibandingkan
dengan kota menengah (500 ribu sampai 1
juta penduduk). Kondisi ini mengakibatkan
perpindahan penduduk menuju kota besar
cenderung tidak terkendali. Ada fenomena
kota-kota besar akan selalu tumbuh dan
berkembang, kemudian membentuk kota
yang disebut kota-kota metropolitan. Salah
satu kota yang telah mengalami hal ini
adalah kota Jakarta sebagai ibu kita dari
negara Indonesia sendiri. Dimulai sebagai
kota besar kemudian berkembang menjadi
kota metropolitan dan saat ini mengarah
menjadi kota megapolitan.
Kondisi perkotaan yang semakin
tidak terkendali akibat adanya urbanisasi
yang berlebih, telah menimbulkan berbagai
masalah baru seperti meningkatnya
kriminalitas
akibat
kemiskinan,
pengangguran besar-besaran, bertambahnya
pemukiman kumuh, dan lain sebagainya.
Oleh karena itu, urbanisasi akan dlihat
sebagai faktor penentu bagai sebuah kota
dapat berkembang baik secara fisik,
maupun secara sosial. Dengan begitu,
bentuk atau pengertian dari urbanisasi itu
dapat dilihat dengan lebih jelas juga akibat
dampak yang ditimbulkannya terhadap
kehidupan di kota.
II.
2.1

PEMBAHASAN
Pengertian Urbanisasi
Pengertian
urbanisasi
menurut
Ensiklopedi Nasional Indonesia adalah,
suatu proses kenaikan proporsi jumlah
penduduk yang tinggal di daerah perkotaan.
Selain itu dalam ilmu lingkungan,
urbanisasi dapat diartikan sebagai suatu
proses pengkotaan suatu wilayah. Proses
pengkotaan ini dapat diartikan dalam dua
pengertian. Pengertian pertama, adalah
merupakan suatu perubahan secara esensial

unsur fisik dan sosial-ekonomi-budaya


wilayah karena percepatan kemajuan
ekonomi. Contohnya adalah daerah
Cibinong dan Bontang yang berubah dari
desa ke kota karena adanya kegiatan
industri.
Pengertian
kedua
adalah
banyaknya penduduk yang pindah dari desa
ke kota, karena adanya penarik di kota,
misal kesempatan kerja.
Pengertian urbanisasi
ini pun
berbeda-beda, sesuai dengan interpretasi
setiap orang yang berbeda-beda. Ir. Triatno
Yudo Harjoko (2010) pengertian urbanisasi
diartikan sebagai suatu proses perubahan
masyarakat dan kawasan dalam suatu
wilayah yang non-urban menjadi urban.
Secara spasial, hal ini dikatakan sebagai
suatu proses diferensiasi dan spesialisasi
pemanfaatan ruang dimana lokasi tertentu
menerima bagian pemukim dan fasilitas
yang tidak proporsional.
Shogo kayono dalam Abbas (2002)
memberikan pengertian urbanisasi sebagai
perpindahan dan pemusatan penduduk
secara nyata yang memberi dampak dalam
hubungannya dengan masyarakat baru yang
dilatar belakangi oleh faktor sosial,
ekonomi, politik dan budaya. Sementara
Keban dalam Abbas (2002) berpendapat
bahwa urbanisasi jangan hanya dalam
konteks demografi saja karena urbanisasi
mengandung
pengertian
yang
multidimensional.
Urbanisasi
dari
pendekatan demografis berarti sebagai
suatu proses peningkatan konsentrasi
penduduk diperkotaan sehingga proporsi
penduduk yang tinggal menjadi meningkat
yang biasanya secara sederhana konsentrasi
tersebut diukur dari proporsi penduduk
yang tinggal di perkotaan, kecepatan
perubahan proporsi tersebut, dan perubahan
jumlah pusat-pusat kota. Sedangkan
urbanisasi menurut pendekatan ekonomi
36

Jurnal Society, Vol. I, No.1, Juni 2013

politik didefenisikan sebagai transformasi


sosial ekonomi yang timbul sebagai akibat
dari
pengembangan
dan
ekspansi
kapitalisme
(capitalist
urbanization).
Dalam konteks modernisasi, urbanisasi
mengandung pengertian sebagai perubahan
nilai dari orientasi tradisional ke orientasi
modern sehingga terjadi difusi modal,
teknologi,
nilai-nilai,
pengelolaan
kelembagaan dan orientasi dari masyarakat
tradisional ke dunia barat (kota).
Pengertian lain dari urbanisasi,
dikemukakan oleh Dr. PJM Nas (2010),
pengertian pertama diutarakan bahwa
urbanisasi
merupakan
suatu
proses
pembentukan kota, suatu proses yang
digerakkan oleh perubahan struktural dalam
masyarakat sehingga daerah-daerah yang
dulu merupakan daerah pedesaan dengan
struktur mata pencaharian yang agraris
maupun sifat kehidupan masyarakatnya
lambat laun atau melalui proses yang
mendadak memperoleh sifat kehidupan
kota. Pengertian kedua dari urbanisasi
adalah, bahwa urbanisasi menyangkut
adanya gejala perluasan pengaruh kota ke
pedesaan yang dilihat dari sudut morfologi,
ekonomi, sosial dan psikologi.
Dari beberapa pengertian mengenai
urbanisasi yang diuraikan di atas, maka
dapat disimpulkan bahwa pengertian
urbanisasi adalah merupakan suatu proses
perubahan dari desa ke kota yang meliputi
wilayah/daerah beserta masyarakat di
dalamnya dan dipengaruhi oleh aspekaspek fisik atau morfologi, sosial, ekonomi,
budaya, dan psikologi masyarakatnya.
2.2. Dampak Urbanisasi
Di Indonesia, persoalan urbanisasi
sudah dimulai dengan digulirkannya
beberapa kebijakan gegabah orde baru.
Pertama, adanya kebijakan ekonomi makro

(1967-1980), di mana kota sebagai pusat


ekonomi. Kedua, kombinasi
antara
kebijaksanaan substitusi impor dan
investasi asing di sektor perpabrikan
(manufacturing), yang justru memicu
polarisasi pembangunan terpusat pada
metropolitan Jakarta. Ketiga, penyebaran
yang cepat dari proses mekanisasi sektor
pertanian pada awal dasawarsa 1980-an,
yang menyebabkan kaum muda dan para
sarjana, enggan menggeluti dunia pertanian
atau kembali ke daerah asal.
Arus urbansiasi yang tidak terkendali
ini dianggap merusak strategi rencana
pembangunan kota dan menghisap fasilitas
perkotaan di luar kemampuan pengendalian
pemerintah kota. Beberapa akibat negatif
tersebut akan meningkat pada masalah
kriminalitas yang bertambah dan turunnya
tingkat kesejahteraan. Dampak negatif
lainnnya yang muncul adalah terjadinya
over urbanisasi yaitu dimana prosentase
penduduk kota yang sangat besar yang
tidak sesuai dengan perkembangan
ekonomi negara. Selain itu juga dapat
terjadi under ruralisasi yaitu jumlah
penduduk di pedesaan terlalu kecil bagi
tingkat dan cara produksi yang ada.
Pada saat kota mendominasi fungsi
sosial, ekonomi, pendidikan dan hirarki
urban. Hal ini menimbulkan terjadinya
pengangguran dan under employment. Kota
dipandang sebagai inefisien dan artificial
proses pseudo-urbanisastion. Sehingga
urbanisasi merupakan variable dependen
terhadap pertumbuhan ekonomi.
Persoalan-persoalan urbanisasi telah
menjadi perhatian yang cukup besar,
beberapa pemikiran yang membahas
dampak urbanisasi dari sudut pandangn
ekonomi yaitu Evers dalam Abbas (2002)
berpendapat bahwa tingkat urbanisasi yang
terlalu rendah dan mengabaikan kebutuhan37

Jurnal Society, Vol. I, No.1, Juni 2013

kebutuhan kota dapat memperlambat


kemajuan ekonomi. Sedangkan menurut
Keban, proses urbanisasi yang tidak
terkendali dan adanya hirarki kota akan
menimbulkan berbagai akibat negatif yaitu
munculnya gejala kemiskinan di perkotaan,
ketimpangan
income
perkapita,
pengangguran, kriminalitas, polusi udara
dan suara, pertumbuhan daerah kumuh, dan
sebagainya.
Gmelch
dan
Zenner
(1980)
membahas mengenai dampak sosial yang
ditimbulkan oleh urbanisasi dengan
menggunakan pendekatan tiga teori
urbanisasi yaitu :
1. Determinist Theory atau dikenal juga
dengan theory of urban anomie.
Writh (1938) sebagai salah satu tokoh
yang paling berpengaruh dalam teori ini
memulai
analisasnya
dengan
mendefinisikan kota sebagai sebuah
wilayah yang relatif besar, padat, dan
tempat tinggal permanen dari individu
yang secara sosial sangat beragam.
Writh
menganalisis
bagaimana
urbanisasi menghasilkan disorganisasi
sosial dan gangguan kepribadian.
Argumen yang digunakan Writh
berdasarkan argument psikologi dan
struktur sosial.
Argumen psikologi Writh didasarkan
pada pemikiran George Simmel yang
juga gurunya dalam tulisan The
Metropolis and Mental Life. Simmel
memusatkan perhatiannya pada cara
hidup di kota yang mengubah cara
berfikir dan kepribadian individu.
Bagaimana stimulasi yang cepat dan
terputus dirubah oleh stimulasi yang
datang dari dalam dan luar individu.
Stimulasi yang paling berpengaruh
menurut Simmel antara lain adalah
pemandangan, suara, bau, tindakan

orang lain, sehingga individu merespon


untuk melindungi diri dan beradaptasi
dengan fikiran dan hati. Dengan adanya
stimulasi dan cara individu merespon
tersebut menjadikan individu lebih
intelek, rasional, dan berjarak secara
emosional dengan orang lain. Suara
klakson, telepon, pantulan cahaya,
pandangan dan perilaku orang asing,
berita surat kabar mempengaruhi
perilaku individu dengan reaksi yang
berbeda-beda.
Hal
ini
sangat
memungkinkan bagi individu untuk
mengalami gangguan kepribadian.
Analisa struktur sosial dalam teori ini
tidak jauh berbeda dengan argumen
psikologi, tetapi dalam proses yang
berbeda. Dalam kompetisi ekonomi,
spesialisasi
pekerjaan,
meraih
keunggulan, dan kemajemukan kota
menghasilkan keberagaman aktivitas
kehidupan sosial, seperti di dunia
pekerjaan, kehidupan bertetangga,
rumah tangga, dan sebagainya.
Sehingga waktu dan perhatian inidividu
terpecah dan terputus pada tempat dan
orang yang berbeda. Sebagai contoh,
seorang pengusaha; sarapan pagi
dengan keluarga, rapat dengan rekan
kerja di kantor, makan siang dengan
kolega, rapat dengan klien, bermain
golf dengan teman-teman, dan akhirnya
makan malam dengan tetangga.
Keberagaman aktivitas ini membuat
inidividu terisolasi dari kehidupan
sosialnya dan inilah yang memberi
peluang terjadinya anomi karena
hilangnya ikatan-ikatan sosial yang
berisi nilai-nilai.
2. Compositional theory.
Tidak seperti Determinist Theory, teori
ini menganggap bahwa urbanisasi tidak
berdampak secara langsung terhadap
38

Jurnal Society, Vol. I, No.1, Juni 2013

individu atau masyarakat. Teori ini


berpendapat
bahwa
keberagaman
kehidupan sosial tidak serta merta
mempengaruhi perilaku individu dan
masyarakat sebab setiap individu atau
masyarakat memiliki atribut-atribut
yang
dapat
membantu
mereka
menangani permasalahan urbanisasi.
Atribut-atribut yang dimaksud antara
lain etnisitas, latar belakang keluarga,
kehidupan bertetangga, kekerabatan,
ikatan pekerjaan, dan lain-lain. Jadi
tidak semua individu dapat terpengaruh
oleh urbanisasi karena tergantung pada
atribut-atribut
yang
dimilikinya.
Sebagai contoh, seseorang yang tidak
menikah bukan disebabkan oleh ketidak
mampuan secara pribadi tetapi lebih
dikarenakan oleh perbandingan antara
laki-laki dan perempuan yang tidak
seimbang.
3. Subculture theory.
Teori ini sebagai hasil sintesa dari
Determinist Theory dan Compositional
theory, melihat bahwa urbanisasi
berdampak langsung terhadap individu
dan
masyarakat
tetapi
tidak
mengintervensi. Asumsinya didasarkan
pada pada dua hal yaitu; pertama,
banyaknya migran yang datang ke kota
dengan membawa budaya dan nilai
yang beragam sehingga memberikan
kontribusi
terhadap
bentuk
keberagaman kehidupan sosial. Kedua,
tekanan-tekanan struktur yang beragam
seperti spesialisasi pekerjaan, tuntutan
institusi,
dan
sebagainya
yang
menghasilkan subkultur-subkultur baru.
Sebagai contoh subkultur mahasiswa,
etnis
Cina-Amerika,
criminal
professional,
homoseksual,
artis,
misionaris, dan lain-lain.

Dampak negatif lainnya yang


ditimbulkan oleh tingginya arus urbanisasi
di Indonesia adalah sebagai berikut :
1. Semakin minimnya lahan kosong di
daerah
perkotaan.
Pertambahan
penduduk kota yang begitu pesat, sudah
sulit diikuti kemampuan daya dukung
kotanya. Saat ini, lahan kosong di
daerah perkotaan sangat jarang ditemui.
ruang untuk tempat tinggal, ruang untuk
kelancaran lalu lintas kendaraan, dan
tempat parkir sudah sangat minim.
Bahkan, lahan untuk Ruang Terbuka
Hijau (RTH) pun sudah tidak ada lagi.
Lahan kosong yang terdapat di daerah
perkotaan telah banyak dimanfaatkan
oleh para urban sebagai lahan
pemukiman,
perdagangan,
dan
perindustrian yang legal maupun ilegal.
Bangunan-bangunan yang didirikan
untuk
perdagangan
maupun
perindustrian umumnya dimiliki oleh
warga pendatang. Selain itu, para urban
yang tidak memiliki tempat tinggal
biasanya menggunakan lahan kosong
sebagai pemukiman liar mereka. hal ini
menyebabkan semakin minimnya lahan
kosong di daerah perkotaan.
2. Menambah polusi di daerah perkotaan.
Masyarakat yang melakukan urbanisasi
baik dengan tujuan mencari pekerjaan
maupun untuk memperoleh pendidikan,
umumnya
memiliki
kendaraan.
Pertambahan kendaraan bermotor roda
dua dan roda empat yang membanjiri
kota yang terus menerus, menimbulkan
berbagai polusi atau pemcemaran
seperti polusi udara dan kebisingan atau
polusi suara bagi telinga manusia.
Ekologi di daerah kota tidak lagi
terdapat keseimbangan yang dapat
menjaga keharmonisan lingkungan
perkotaan.
39

Jurnal Society, Vol. I, No.1, Juni 2013

Sebagian besar kota di Indonesia


mengalami persoalan polusi sebagai
akibat dari proses urbanisasi, baik oleh
semakin banyaknya jumlah kendaraan
maupun oleh industri-industri yang
tumbuh.
3. Penyebab bencana alam. Para urban
yang tidak memiliki pekerjaan dan
tempat tinggal biasanya menggunakan
lahan kosong di pusat kota maupun di
daerah pinggiran Daerah Aliran Sungai
(DAS) untuk mendirikan bangunan liar
baik untuk pemukiman maupun lahan
berdagang mereka. Hal ini tentunya
akan membuat lingkungan tersebut
yang seharusnya bermanfaat untuk
menyerap air hujan justru menjadi
penyebab terjadinya banjir. daerah
aliran sungai sudah tidak bisa
menampung air hujan lagi.
4. Pencemaran yang bersifat sosial dan
ekonomi. Kepergian penduduk desa ke
kota untuk mengadu nasib tidaklah
menjadi masalah apabila masyarakat
mempunyai keterampilan tertentu yang
dibutuhkan
di
kota.
Namun,
kenyataanya banyak diantara mereka
yang datang ke kota tanpa memiliki
keterampilan kecuali bertani. Oleh
karena itu, sulit bagi mereka untuk
memperoleh pekerjaan yang layak.
Mereka terpaksa bekerja sebagai buruh
harian, penjaga malam, pembantu
rumah tangga, tukang becak, masalah
pedagang kaki lima dan pekerjaan lain
yang sejenis. Hal ini akhitnya akan
meningkatkan jumlah pengangguran di
kota yang menimbulkan kemiskinan
dan pada akhirnya untuk dapat
memenuhi kebutuhan hidupnya, orangorang akan nekat melakukan tindak
kejahatan seperti mencuri, merampok
bahkan
membunuh.
Ada
juga

masyarakat yang gagal memperoleh


pekerjaan sejenis itu menjadi tunakarya,
tunawisma, dan tunasusila.
5. Penyebab kemacetan lalu lintas.
Padatnya
penduduk
di
kota
menyebabkan kemacetan dimana-mana,
ditambah lagi arus urbanisasi yang
makin bertambah. Para urban yang
tidak memiliki tempat tinggal maupun
pekerjaan
banyak
mendirikan
pemukiman liar di sekitar jalan,
sehingga kota yang awalnya sudah
macet bertambah macet. Selain itu tidak
sedikit para urban memiliki kendaraan
sehingga menambah volum kendaraan
di setiap ruas jalan di kota.
6. Merusak tata kota. Pada negara
berkembang, kota-kotanya tdiak siap
dalam menyediakan perumahan yang
layak bagi seluruh populasinya. Apalagi
para migran tersebut kebanyakan adalah
kaum miskin yang tidak mampu untuk
membangun atau membeli perumahan
yang layak bagi mereka sendiri.
Akibatnya
timbul
perkampungan
kumuh dan liar di tanah-tanah
pemerintah.
2.3
Dampak
Urbanisasi
Bagi
Perkembangan Kota Di Indonesia
Menurut Tjiptoherijanto (2007),
meningkatnya proses urbanisasi tidak
terlepas dari kebijaksanaan pembangunan
perkotaan,
khususnya
pembangunan
ekonomi
yang
dikembangkan
oleh
pemerintah.
Sebagaimana
diketahui
peningkatan jumlah penduduk akan
berkorelasi positif dengan meningkatnya
urbanisasi di suatu wilayah. Ada
kecenderungan
bahwa
aktivitas
perekonomian akan terpusat pada suatu area
yang
memiliki
tingkat
konsentrasi
penduduk yang cukup tinggi. Hubungan
40

Jurnal Society, Vol. I, No.1, Juni 2013

positif antara konsentrasi penduduk dengan


aktivitas kegiatan ekonomi ini akan
menyebabkan makin membesarnya area
konsentrasi
penduduk,
sehingga
menimbulkan apa yang dikenal dengan
nama daerah perkotaan.
Jakarta
Karakteristik urbanisasi yang terjadi
di DKI (Daerah Khusus Ibukota) Jakarta
hampir sama dengan kota-kota besar di
dunia, yaitu ditandai dengan meningkatnya
jumlah penduduk kota yang terjadi setiap
tahun. Kemudian dilanjutkan dengan
pemusatan segala aktivitas masyarakat yang
tertuju pada satu kawasan sehingga secara
radikal merubah struktur keruangan kota.
Perubahan tersebut terlihat pada pola
perubahan pemanfaatan lahan yang
diindikasikan
oleh
intensitas
lahan
terbangun, sebaran fasilitas perkotaan,
sistem jaringan transportasi serta pola
pergerakan
ke
pusat
kota,
juga
perkembangan land use, perkembangan
tingkat urbanisasi dan migrasi penduduk
kota, dan selanjutnya perkembangan
aktivitas ekonomi kota.
Metropolitan Jakarta memiliki laju
perkembangan kota sangat tinggi dan
kompleks. Gejala tersebut mulai terasa
sejak akhir tahun 60-an hingga sekarang.
Hingga kini urbanisasi di Jakarta telah
membengkak lebih dari 10 juta jiwa dengan
pertambahan penduduk relatif tinggi.
Akibatnya telah terjadi kemacetan lalu
lintas, pencemaran lingkungan, banjir, dan
penggunaan lahan yang tak terkendali.
Kondisi seperti ini telah menjadi fenomena
keseharian bagi pertumbuhan Kota Jakarta.
Perkembangan pemanfaatan lahan di
Jakarta
mulai
meningkat
dengan
dimulainya Repelita. Pada Pelita I dan II,
pemerintah bertindak sebagai satu-satunya

pemrakarsa
pembangunan.
Namun
kemudian pada Pelita III peran swasta
mulai nampak dan memiliki kemampuan
untuk melakukan investasi pembangunan.
Sebagai akibatnya, kawasan dengan
kepadatan
rendah
yang
awalnya
diperuntukkan sebagai cachtment area
(daerah tangkapan air) berubah menjadi
lahan perumahan. Demikian pula dengan
kawasan pinggiran Jakarta (perbatasan
dengan Botabek), sudah berkembang pesat
aktivitas-aktivitas perumahan dan industri.
Perkembangan lebih lanjut tidak hanya di
wilayah Kota Jakarta, melainkan menyebar
sampai ke wilayah Bogor, Bekasi,
Tangerang, dan Depok hingga kemudian
ditetapkan sebagai wilayah perluasan Kota
Jakarta yang disebut dengan Jabodetabek.
Dampak yang ditimbulkan proses
urbanisasi bagi Kota Jakarta :
Lahan terbagun vs lahan hijau/terbuka.
Perkembangan Kota Jakarta yang
semakin
meningkat
menimbulkan
beberapa permasalahan, terutama dalam
hal
kebutuan
perumahan
dan
transportasi. Pembangunan perumahan
baik oleh pemerintah maupun swasta
berdampak
pada
meningkatnya
intensitas lahan terbangun, bahkan
lahan konservasi juga dijadikan sebagai
perluasan permukiman kota. Intensitas
lahan terbangun yang terus meningkat
menyebabkan sulit dijumpainya lahan
hijau/terbuka yang berfungsi sebagai
ruang publik. Dapat dipastikan hampir
seluruh lahan di DKI (Daerah Khusus
Ibukota) Jakarta sudah terbangun baik
untuk bangunan perumahan, kawasan
perdagangan
dan
jasa,
industri,
perkantoran maupun bangunan lain.
Sebaran failitas perkotaan.
Aktivitas perkotaan yang ada di Jakarta
tidak terlepas dari fungsinya sebagai
41

Jurnal Society, Vol. I, No.1, Juni 2013

ibukota negara. Fungsi ini tidak hanya


sebagai pusat pelayanan secara nasional
tetapi juga interaksi antar negara.
Disamping sebagai pusat pemerintahan,
pusat industri dan perdagangan, pusat
aktivitas pelayanan jasa, Jakarta juga
sebagai pintu masuk dan keluarnya
transportasi
internasional
yang
mobilitasnya cukup tinggi. Karena
sifatnya yang demikian, maka muncul
berbagai
kawasan
perdagangan,
kawasan rekreasi, serta didukung oleh
fasilitas perekonomian.
Efek yang timbul akibat pemanfaatan
ruang yang berkaitan dengan persebaran
fasilitas kota, cenderung mengindikasikan
adanya pemusatan aktivitas di beberapa
kawasan. Dampak bangkitan yang muncul
adalah
terakumulasinya
aktivitas
transportasi ke pusat kota yang semakin
padat. Fenomena ini adalah bukti nyata
tidak terkendalinya aktivitas transportasi
kota dengan baik.
Jaringan
transportasi
dan
pola
pergerakan ke pusat kota.
Jaringan
transportasi
dan
pola
pergerakan ke pusat kota Jakarta dari
kawasan suburban dan atau kota-kota di
luar
Jakarta
memicu
adanya
penyesuaian,
perbaikan,
dan
penambahan jalan dan moda angkutan
baru. Data tahun 1998/1999 mencatat
bahwa pada jam-jam puncak setidaknya
terdapat lebih dari 40.000 kendaraan
yang melintas di berbagai ruas jalan di
Jakarta. Selain itu, besarnya mobilitas
penduduk ke tempat kerja menuju
Jakarta yang berasal dari Bodetabek
dan dalam Jakarta sendiri mencapai
angka 62,5%. Pola pergerakan seperti
ini mengakibatkan terbentuknya suatu
pola ulang alik atau commuter antara
DKI Jakarta dan Bodetabek. Faktor

utama penyebab kemacetan tersebut


adalah adanya bangkitan penduduk di
wilayah Botabek ke wilayah DKI
Jakarta. Kebijakan penambahan dan
pelebaran badan jalan hanyalah salah
satu terapi masalah transportasi, sebab
apabila mobilitas penduduk tidak
dikendalikan dengan baik tanpa melihat
aspek keruangannya, maka kemacetan
selamanya akan tetap muncul. Oleh
karena itu pelebaran badan jalan sebagai
langkah antisipasi, tidak akan begitu
saja
dapat
mengatasi
persoalan
transportasi. Penekanan penanganan
sistem transportasi harus diiringi
dengan pemerataan pusat-pusat fasilitas
publik di berbagai kawasan sub urban.
Dengan demikian pola pergerakan
penduduk yang selama ini terpusat di
Jakarta, berangsur-angsur mengarah dan
menyebar ke kawasan sub urban.
Perkembangan land use.
Perkembangan Kota Jakarta mulai
menunjukkan percepatan pembangunan
sejak awal Repelita III sejalan dengan
keberhasilan pembangunan di bidang
ekonomi. Lalu perkembangan tersebut
semakin
masif,
dimana
terjadi
pembangunan
dan
pengembangan
seperti permukiman/perumahan secara
intensif dan ekstensif yang dilakukan
oleh pemerintah maupun pihak swasta.
Hal ini berdampak pada perubahan
struktur tata ruang perkotaan DKI
Jakarta.
Pertumbuhan ekonomi yang cukup
cepat di Jakarta mempengaruhi intensitas
penggunaan lahan untuk aktivitas bangkitan
berupa industri, perdagangan dan jasa.
Akibatnya harga lahan semakin mahal,
bahkan tibul kondisi kelangkaan lahan di
pusat kota Jakarta. Sehingga yang terjadi
adalah penyebaran minat investasi ke
42

Jurnal Society, Vol. I, No.1, Juni 2013

wilayah pinggiran Jakarta yang dibarengi


dengan sistem aksesibilitas yang semakin
baik. Perkembangan yang dimulai dari
barat kota satelit Bumi Serpong Damai,
kemudian Lippo Karawaci, Kota Legenda,
memanjang hingga Balaraja Industrial
Esate, merupakan bukti nyata adanya
pergeseran minat investasi itu.
Pada saat ini perkembangan struktur
ruang Kota Jakarta masih diarahkan pada
pengembangan poros barat dan timur.
Akan tetapi karena tekanan pembangunan
yang cukup besar maka daerah selatan pun
yang
sebelumnya
adalah
kawasan
tangkapan air, berangsur-angsur mulai
berdiri bangunan-bangunan permukiman.
Dampak yang timbul adalah terjadinya
sprawling area yang menciptakan wilayah
tidak saling terikat secara fungsi antara satu
dengan lainnya.
Pemukiman kumuh.
Seiring dengan meluasnya urbanisasi,
tumbuh
subur
kantung-kantung
pemukiman kumuh (slum area) dan
kampong-kampung di tengah kota yang
serba menyesakkan dan liar. Semakin
banyak penduduk kota yang tinggal
berhimpit-himpit di berbagai pusat
pemukiman yang sebenarnya tidak
pantas dihuni oleh manusia. Namun
pemukiman-pemukiman ini terus saja
mendapat tambahan para pemukim
tetap dengan jumlah dua kali lipat
setiap lima hingga sepuluh tahun.
Pemukiman-pemukiman kumuh di
Jakarta dapat dilihat di daerah
pinggiran sungai, di bawah jembatan,
daerah
pinggiran
rel,
pusat
perdagangan, dan sebagainya.
Permasalahan lingkungan.
Pengalihan fungsi lahan secara
berlebihan
menimbulkan
ketidak
seimbangan alam akibat pembangunan

yang dilakukan tanpa perencanaan


terpadu. Pengelolaan sarana dan
prasarana kota yang tidak baik juga
turut menyumbang terhadap semakin
tingginya angka kerusakan alam di
Kota Jakarta. Banjir, tanah longsor,
polusi udara, tanah, air dan suara
merupakan permasalahan lingkungan
yang sangat mudah dijumpai di Kota
Jakarta.
Pengangguran dan kemiskinan.
Meledaknya jumlah pencari tenaga
kerja baik di sektor formal maupun
sektor informal diakibatkan oleh
tingkat penawaran tenaga kerja jauh
melebihi tingkat permintaan yang ada,
sehingga mengakibatkan tingginya
angka
pengangguran
dan
semi
pengangguran di daerah perkotaan.
Terbatasnya pendidikan, kemampuan
dan ketrampilan yang dimiliki juga
menjadi penghalan bagi pencari kerja
untuk
mendapatkan
pekerjaan.
Tingginya
angka
pengangguran
akhirnya menyumbang pada semakin
besarnya komposisi orang-orang atau
masyarakat miskin di perkotaan
sebagaimana yang terlihat di Kota
Jakarta.
Kriminalitas.
Tekanan untuk
bertahan hidup
(survive) misalnya, akan mendorong
manusia bertindak apapun, termasuk
tindakan kriminal. Hal ini pulalah yang
menjadi penyebab mengapa angka
kriminalitas di Jakarta semakin hari
semakin meningkat. Himpitan akan
tuntutan hidup yang tidak dapat
dipenuhi membuat sebagian individu
memilih bertahan dengan cara tersebut.
Tindakan kriminal seperti mencuri,
merampok, membunuh, dan sebagainya
menjadi pemandangan yang tidak asing
43

Jurnal Society, Vol. I, No.1, Juni 2013

lagi dalam kehidupan perkotaan di


Jakarta.
III. PENUTUP
Kesimpulan
Masalah urbanisasi yang dihadapi
Indonesia saat ini yaitu pertumbuhan
konsentrasi penduduk yang tinggi. Lebih
buruk lagi, hal ini tidak diikuti dengan
kecepatan
yang
sebanding
dengan
perkembangan industrialisasi. Masalah ini
akhirnya menimbulkan fenomena yaitu
urbanisasi berlebih. Adanya urbanisasi yang
berlebih ini telah menimbulkan berbagai
masalah di Indonesia. Tidak hanya
menimbulkan masalah di kota yang dituju
namun juga menimbulkan masalah di desa
yang ditinggalkan. Masalah yang terjadi
kota antara lain yaitu meningkatnya angka
kemiskinan
sehingga
pemukiman
kumuhnya juga meningkat, peningkatan
urban crime dan masih banyak masalah
lain. Di desa juga akan timbul masalah
diantaranya yakni berkurangnya sumber
daya manusia karena penduduknya telah
pergi ke kota, desa akhirnya tidak
mengalami perkembangan yang nyata.
Kondisi perkotaan yang semakin
tidak terkendali akibat adanya urbanisasi
yang berlebih, telah menimbulkan berbagai
masalah baru seperti meningkatnya
kriminalitas
akibat
kemiskinan,
pengangguran besar-besaran, bertambahnya
pemukiman kumuh, dan lain sebagainya.
Oleh karena itu, urbanisasi akan dlihat
sebagai faktor penentu bagai sebuah kota
dapat berkembang baik secara fisik,
maupun secara sosial. Dengan begitu,
bentuk atau pengertian dari urbanisasi itu
dapat dilihat dengan lebih jelas juga
akibat/dampak
yang
ditimbulkannya
terhadap kehidupan di kota.

Dampak
urbanisasi
bagi
perkembangan
kota
denga
melihat
perkembangan Kota Jakarta yaitu :
1. Secara fisik
- Lahan
terbangun
vs
lahan
hijau/terbuka
Dapat dipastikan hampir seluruh
lahan di DKI Jakarta sudah
terbangun baik untuk bangunan
perumahan, kawasan perdagangan
dan jasa, industri, perkantoran
maupun bangunan lain. Intensitas
lahan
terbangun
yang
terus
meningkat
menyebabkan
sulit
dijumpainya lahan hijau/terbuka
yang
berfungsi sebagai ruang
publik
Sebaran fasilitas perkotaan
Disamping
sebagai
pusat
pemerintahan, pusat industri dan
perdagangan,
pusat
aktivitas
pelayanan jasa, Jakarta juga sebagai
pintu
masuk
dan
keluarnya
transportasi internasional
yang
mobilitasnya cukup tinggi. Karena
sifatnya yang demikian, maka
muncul
berbagai
kawasan
perdagangan, kawasan rekreasi,
serta didukung oleh fasilitas
perekonomian.
Jaringan transportasi dan pola
pergerakan ke pusat kota
Jaringan transportasi dan pola
pergerakan ke pusat kota Jakarta
dari kawasan suburban dan atau
kota-kota di luar Jakarta memicu
adanya penyesuaian, perbaikan, dan
penambahan jalan dan moda
angkutan baru.
Perkembangan land use
Pembangunan dan pengembangan
permukiman atau perumahan secara
intensif
dan
ekstensif
yang
44

Jurnal Society, Vol. I, No.1, Juni 2013

dilakukan oleh pemerintah maupun


pihak swasta yang berdampak pada
perubahan struktur tata ruang
perkotaan DKI Jakarta.
Permasalahan lingkungan
Menurunnya daya dukung
dan
kualitas lingkungan sebagai akibat
dari pembangunan yang tidak
terencana serta pengaturan sarana
dan prasarana kota yang semrawut
menimbulkan
permasalahan
lingkungan yang semakin parah
seperti banjir, tanah longsor, polusi
udara, tanah, air dan udara.
Pemukiman kumuh
Semakin banyak penduduk kota
yang tinggal berhimpit-himpit di
berbagai pusat pemukiman dan terus
bertambahnya para pemukim tetap
dengan jumlah dua kali lipat setiap
lima hingga sepuluh tahun.
2. Secara sosial
Pengangguran dan kemiskinan
Meledaknya jumlah pencari tenaga
kerja baik di sektor formal maupun
sektor informal diakibatkan oleh
tingkat penawaran tenaga kerja jauh
melebihi tingkat permintaan yang
ada,
sehingga
mengakibatkan
tingginya angka pengangguran dan
semi pengangguran di daerah
perkotaan. Terbatasnya pendidikan,
kemampuan dan ketrampilan yang
dimiliki juga menjadi penghalan
bagi
pencari
kerja
untuk
mendapatkan pekerjaan.
Kriminalitas
Tekanan untuk bertahan hidup
(survive) misalnya, akan mendorong
manusia bertindak apapun, termasuk
tindakan kriminal. Hal ini pulalah
yang menjadi penyebab mengapa

angka kriminalitas di Jakarta


semakin hari semakin meningkat.

DAFTAR PUSTAKA
Buku
Abbas, Ardi,
Diktat Untuk Kalangan
Sendiri : Sosiologi Perkotaan, Padang
: Jurusan Sosiologi Universitas
Andalas, Padang, 2002.
Ardiyansyah, Adi, Dampak Kemiskinan
Kota Terhadap Perumahan dan
Pemukiman Di kota-kota Besar di
Indonesia
(online),
2009,
http://file.upi.edu,
Diakses
7
Desember 2011.
Daldjoeni, N., Seluk Beluk Masyarakat
Kota Pusparagam Sosiologi Kota,
Penerbit Alumni, Bandung, 1978.
Gmelch, George., Watter P Zenner
(Editors), Urban Life Reading in
Urban Anthropology, St. Martins
Press, New York, 1980.
Rahardjo, Perkembangan Kota dan
Permasalahannya, PT Bina Aksara
Jakarta, 1993.
Syaukat,
Syarifah
F.,
Kota
dan
Perkembangannya di Indonesia,
Makalah, Tidak dipublikasikan, 2005.
Todaro, Michael P, Pembangunan Ekonomi
Di Dunia Ketiga, Erlangga, Jakarta,
1983.
Tjiptoherijanto,
Prijono,.
Urbanisasi,
Mobilitas
dan
Perkembangan
Perkotaan di Indonesia, 2007,
http://robbyalexandersirait.wordpress.
com, diakses pada 8 Desember 2011.

45

INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER


SURABAYA 2015