Anda di halaman 1dari 105

SISTEM INFORMASI PENERIMAAN DAN PENIMBUNAN BAHAN

BAKAR MINYAK PT. PERTAMINA (PERSERO) MARKETING


OPERASIONAL IV TERMINAL BBM BOYOLALI
HALAMAN

LAPORAN KERJA PRAKTIK

Diajukan Untuk Melengkapi Persyaratan Skripsi


Pada Program Studi Sistem Informasi

Oleh
JOKO ARIYANTO
14010116

SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER


STMIK DUTA BANGSA
SURAKARTA
2016
HALAMAN PERSETUJUAN

Proposal ini diajukan oleh :


Nama Mahasiswa
: Joko Ariyanto
NIM
Program Studi
Judul

: 14010116
: S1 Sistem Informasi
: Sistem Informasi Penerimaan dan Penimbunan Bahan
Bakar Minyak PT. Pertamina (Persero) Marketing
Operasional IV Terminal BBM Boyolali

Telah disetujui oleh Pembimbing pada :


Hari/Tanggal

: 10 Mei 2016
Menyetujui,

Pembimbing I

Pembimbing II

Eko Purwanto, M.Kom


NIP.12345678910

Ahmed Syarif
NoPek : 748979

Mengetahui,
Operation Head
Terminal BBM Boyolali

Sutjipto
NoPek : 604238

HALAMAN PENGESAHAN

Proposal ini diajukan oleh :


Nama Mahasiswa
: Joko Ariyanto
NIM
Program Studi
Judul

: 14010116
: S1 Sistem Informasi
: Sistem Informasi Penerimaan dan Penimbunan Bahan
Bakar Minyak PT. Pertamina (Persero) Marketing

Operasional IV Terminal BBM Boyolali


Telah berhasil dipertahankan dihadapan penguji seminar kerja praktik sebagai
syarat untuk menempuh Skripsi (S1) pada Program Studi Sistem Informasi.
Hari/Tanggal : 27 Mei 2016
Mengesahkan
Dosen Penguji

Wijiyanto, M.Kom. M.Pd

Mengetahui
Ketua STIMIK Duta Bangsa

Drs. H. Singgih Purnomo, MM

KATA PENGANTAR

Puji syukur senantiasa penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa
yang telah melimpahkan rahmat, dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat
melaksanakan Kerja Praktek di PT. Pertamina (Persero) Marketing Operasional
IV Terminal BBM Boyolali yang beralamat di Jalan Solo Semarang km. 18
Boyolali pada tanggal 01 Februari 2016 s/d 30 April 2016.
Kerja praktek ini merupakan salah syarat wajib yang harus ditempuh oleh
Sarjana /S1 Sistem Informasi STMIK Duta Bangsa Surakarta. Selain untuk
menuntaskan program studi yang penulis tempuh, kerja praktek ini memberikan
banyak manfaat kepada penulis baik dari segi akademik maupun untuk
pengalaman yang tidak dapat penulis temukan saat berada di bangku kuliah.
Dalam penyusunan laporan hasil kerja praktek ini penulis banyak
mendapatkan bantuan dari berbagai pihak, oleh sebab itu penulis ingin
mengungkapkan rasa terima kasih kepada :
1.

Bapak Drs. H. Singgih Purnomo, MM selaku Ketua STMIK Duta Bangsa


Surakarta

2.

Wijiyanto, M.Kom, M.Pd selaku Wakil Ketua I STMIK Duta Bangsa


Surakarta.

3.

Eko Purwanto, M.Kom selaku Ketua Program Studi Sistem Informasi di


STMIK Duta Bangsa Surakarta dan Dosen Pembimbing yang telah banyak

membantu dan memberikan pengarahan dalam proses penyusunan Kerja


Praktik.
4.

Bp Sutjipto selaku Operation Head PT. Pertamina (Persero) Marketing


Operasional IV Terminal BBM Boyolali

5.

Bp Ahmed Syarif Selaku Pembimbing lapangan yang juga telah banyak


memberikan bimbingan baik secara langsung maupun tidak langsung
sehingga kerja praktek ini dapat terlaksana dengan baik dan lancar.

6.

Kepada semua keluarga, teman serta sahabat tercinta yang telah


memberikan dorongan dan dukungan.

7.

Tak lupa pula penulis ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada
pihak-pihak terkait lainnya yang telah banyak membantu baik itu untuk
Pelaksanaan Kerja Praktik maupun dalam Penyelesaian Laporan Kerja
Praktek ini.
Semoga amal kebaikan kalian mendapat imbalan dari Allah SWT. Penulis

menyadari bahwa dalam penyusunan Kerja Praktik ini masih banyak terdapat
kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran dari semua
pihak demi kesempurnaan penyusunan Kerja Praktik ini.
Akhirnya penulis berharap semoga Laporan Kerja Praktik ini dapat
bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca pada Umumnya.

Surakarta,

Penulis

09 Mei 2016

DAFTAR ISI
HALAMAN..............................................................................................................i
HALAMAN PERSETUJUAN................................................................................ii
HALAMAN PENGESAHAN................................................................................iii
KATA PENGANTAR..............................................................................................iv
DAFTAR ISI...........................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR............................................................................................viii
DAFTAR TABEL...................................................................................................ix
DAFTAR LAMPIRAN...........................................................................................ix
BAB 1 PENDAHULUAN.......................................................................................1
1.1

Latar Belakang Masalah............................................................................1

1.2

Perumusan Masalah...................................................................................3

1.3

Batasan Masalah........................................................................................3

1.4

Tujuan Penelitian.......................................................................................3

1.7

Lokasi........................................................................................................3

1.8

Sistematika Penulisan................................................................................7

BAB II LANDASAN TEORI.................................................................................9


2.1

Pengertian Sistem Informasi.....................................................................9

2.2

Konsep Dasar Sistem Manajemen.............................................................9

2.3

Konsep Dasar Data Base.........................................................................11

2.4

Komponen dan Elemen Sistem Informasi...............................................20

2.5

Flowmap..................................................................................................28

2.6

Context Diagram.....................................................................................29

2.7

Unified Modeling Language (UML).......................................................31

2.8

Metodelogi Pengembangan Sistem Waterfall..........................................36

BAB III TINJAUAN UMUM PERUSAHAN......................................................39


3.1

Profil PT Pertamina (PERSERO) Secara Umum....................................39

3.2

Arti Logo PT Pertamina..........................................................................46

3.3

Profil PT Pertamina Marketing Operasional IV TBBM Boyolali...........49

BAB IV PEMBAHASAN......................................................................................58
4.1

Analisa Sistem.........................................................................................58

4.2

Tabel Analisa Informasi Sistem...............................................................65

BAB V PENUTUP.................................................................................................87
5.1

Kesimpulan..............................................................................................87

5.2 Saran.............................................................Error! Bookmark not defined.


DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................89
LAMPIRAN...........................................................................................................90

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1.1 Tahapan Model Waterfall Pressman (2003:24)..........................
Gambar 2.1 Interaksi Sistem Informasi Billi Mahamudu..............................
Gambar 2.2 Hubungan Elemen Sistem Informasi.........................................
Gambar 2.3 Tingkatan Kunci Memecahkan masalah....................................
Gambar 3.1 Struktur Organisasi....................................................................
Gambar 3.5 Denah Lokasi Toko Alfath.........................................................
Gambar 4.1 Workflow Sisem Penjulan yang berjalan...................................
Gambar 4.2 Workflow Sisem Penjulan yang dikembangkan........................
Gambar 4.3 Use Case Diagram Sistem Informasi Penjualan.......................
Gambar 4.4 Activity Diagram Proses Menu Login.......................................
Gambar 4.5 Activity Diagram Proses Mengelola Data Petugas....................
Gambar 4.6 Activity Diagram Proses Mengelola Data Barang.....................
Gambar 4.7 Activity Diagram Proses Mengelola Data Penjualan.
Gambar 4.8 Activity Diagram Proses Mengelola Laporan master
Data Barang ..........................................................................................
Gambar 4.9 Activity Diagram Proses Mengelola Proses Penjualan..............
Gambar 4.10 Squence Diagram Menu Login................................................
Gambar 4.11 Squence Diagram Mengelola Data Petugas.............................
Gambar 4.12 Squence Diagram Mengelola Data Barang..............................
Gambar 4.13 Squence Diagram Mengelola Transaksi Penjualan..................
Gambar 4.14 Squence Diagram Mengelola Laporan Penjualan....................
Gambar 4.15 Class Diagram Sistem Informasi Penjualan.............................
Gambar 4.16 Relasi Antar Tabel.
Gambar 4.17 Form Input Data Barang..........................................................
Gamabr 4.18 Form Input Data Pemesanan...................................................
Gambar 4.19 Desain Input Data Customer.
Gambar 4.20 Input Data Transaksi..
Gambar 4.21 Output Data Barang..
Gambar 4.22 Output Data Pemesanan....
Gambar 4.23 Output Data Customer...
Gambar 4.24 Output Data Transaksi

9
22
24
25
35
40
42
48
50
53
54
55
55
56
57
58
59
60
61
62
64
68
69
70
71
71
72
72
73
73

DAFTAR TABEL
Halaman

Tabel 2.1 Simbol Use Case Diagram ............................................................


Tabel 2.2 Simbol Activity Diagram...............................................................
Tabel 2.3 Simbol Squence Diagram...............................................................
Tabel 2.4 Simbol Class Diagram...................................................................
Tabel 3.1 Daftar Produk Yang Dijual.............................................................
Tabel 4.1 Hasil Analisis Kinerja....................................................................
Tabel 4.2 Hasil Analisis Informasi.................................................................
Tabel 4.3 Hasil Analisis Ekonomi..................................................................
Tabel 4.4 Hasil Analisis Keamanan...............................................................
Tabel 4.5 Hasil Analisis Efisienisi.................................................................
Tabel 4.6 Hasil Analisis Service....................................................................
Tabel 4.7 Definisi Aktor.................................................................................
Tabel 4.8 Definisi Use Case...........................................................................
Tabel 4.9 Definisi Kelas.................................................................................
Tabel 4.10 Tabel Barang.
Tabel 411 Tabel Pemesanan
Tabel 4.12 Tabel Customer
Tabel 4.13 Tabel Transaksi

29
31
31
33
38
43
43
44
44
44
45
51
51
64
65
65
66
66

10

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Surat Keterangan Kerja Praktek


Lampiran 2. Agenda Kerja Praktek
Lampiran 3. Lembar penilaian Kerja Praktek
Lampiran 4. Lembar Konsultasi Kerja Praktik

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah


Indonesia merupakan salah satu Negara yang mempunyai beraneka ragam
sumber daya alam yang berpotensi besar. Diantaranya adalah minyak bumi, gas
alam dan panas bumi.Sebagai salah satu Negara berkembang dengan sumber daya
alam yang sangat besar, tidak mengherankan jika Indonesia menjadi sorotan dunia
khususnya ketika berkaitan dengan dengan pemanfaatan sumber daya alam yang
ada dalam usaha melaksanakan pembamgunan. Dari sekian banyak sumber daya
alam yang ada, Indonesia merupakan Negara yang juga dapat dikatakan berhasil
dalam membina sektor MIGAS. Hal ini disebabkan karena meningkatnya
kebutuhan akan minya dan gas bumi, yang menuntut peningkatan penyediaan
bahan bakar yang sangat besar. Agar kebutuhan tersebut terpenuhi, pemerintah
melakukan segala cara untuk guna tetap memenuhi kebutuhan bakar seperti BBM
dan non BBM.
Sebagai salah satu Negara berkembang dengan sumber daya alam yang
sangat besar, tidak mengherankan jika Indonesia menjadi sorotan dunia khususnya
ketika berkaitan dengan pemanfaatan sumber daya alam yang ada dalam usaha
melaksanakan pembangunan.Dari sekian banyak sumber daya alam yang ada,
Indonesia merupakan Negara yang juga dapat dikatakan berhasil membina sektor
perminyakan. Hal ini disebabkan karena semakin meningkatnya pendidikan serta
pengetahuanakan gas dan minyak bumi, yang menuntut peningkatan penyediaan

bahan bakar minyak dan gas yang sangat besar. Agar kebutuhan tersebut dapat
terpenuhi, serta melakukan segala cara guna menghindari kelangkaan bahan bakar.
PT Pertamina merupakan satu-satunya BUMN yang bertanggung jawab atas
penembangan minyak dan gas bumi yang berada di Indonesia. PT. Pertamina
terbagi atas dua bagian, yaitu hulu dan hilir. Kegiatan usaha PT. Pertamina Hulu
meliputi eksplorasi dan produksi minyak dan gas bumi, sedangkan kegiatan usaha
PT. Pertamina Hilir Meliputi pengolahan, pemasaran, niaga dan perkapalan serta
distribusi produk hilir baik didalam maupun keluar negeri yang berasal dari kilang
Pertamina maupun impor yang didukung oleh sarana transportasi darat maupun
laut.
Unit pemasaran sangatlah penting bagi kegiatan usaha PT. Pertamina
dimana jika unit pemasaran tersebut tidak berjalan, maka industry-industri serta
masyarakat tidak dapat mengkonsumsi bahan bakar minyak.Unit pemasaran IV
Semarang, merupakan unit pemasaran diarea Jawa Tengah, yang salah satunya
adalah Terminal Bahan Bakar Minyak Boyolali (TBBM Boyolali).
PT. Pertamina (persero) Unit Pemasaran IV Terminal BBM Boyolali turut
berperan serta dalam mensukseskan program kerja praktik bagi mahasiswa.
Pelaksanaan kegiatan kerja praktik ini ditujukan agar mahasiswa dapat
memperluas wawasan yang selanjutnya mengaplikasikan teori yang telah diterima
selama di perkuliahan.Dengan pelaksanaan kerja praktik di industri ini diharpkan
mahasiswa dapat memperoleh pengalam kerja nyata serta dapat meningkatkan
minat belajar mahasiswa untuk persiapan menghadapi dunia kerja.

1.2 Perumusan Masalah


Pada pelaksanaan kerja praktik ini, penulis mempelajari mengenai fasilitas,
operasional Penerimaan, Penimbunan serta Penyaluran Bahan Bakar Minyak di
PT. Pertamina (Persero) Marketing Operasional IV Terminal BBM Boyolali.
Penulis

mengambil

judul

Kerja

Praktik

Mengenai

Sistem

Informasi

Penerimaan dan Penimbunan Bahan Bakar Minyak PT. Pertamina (Persero)


Marketing Operasional IV Terminal BBM Boyolali
1.3 Batasan Masalah
Untuk memperjelas wilayah yang akan dianalisis, maka dibuat batasan
masalah sebagai berikut :
1

Sistem informasi yang dibuat meliputi data Penerimaan, Penimbunan dan


Penyaluran Stok Bahan Bakar Minyak pada Terminal BBM Boyolali.

Tidak membahas Pembuatan Batch Program penerimaan.

Tidak membahas Penyaluran BBM ke SPBU.

Output yang dihasilkan berupa laporan data Penerimaan, Penimbunan dan


Penyaluran Stok Bahan Bakar Minyak pada Terminal BBM Boyolali.
1.4 TUJUAN KERJA PRAKTIK
Tujuan dari penelitian ini adalah Merancang Sistem Informasi Penerimaan,

Penimbunan dan Penyaluran Stok Bahan Bakar Minyak pada Terminal BBM
Boyolali. serta dapat memanfaatkan komputer secara maksimal
1.5 MANFAAT
1.5.1

Manfaat Penelitian Secara Teoritis

Pembuatan laporan kerja praktik ini bagi penulis terutama dengan tujuan
untuk menyelesaikan mata kuliah kerja praktik yang penulis ambil. Dimana syarat
kelulusan mata kuliah kerja praktik yaitu sudah melaksanakan kerja praktik dan
membuat laporan hasil kerja praktik.
Dan yang menjadi tujuan dari pembuatan pengembangan sistem ini adalah:
a. Menerapkan ilmu yang didapat di bangku perkuliahan.
b. Memudahkan dalam mendapatkan informasi laporan secara cepat bagi pihak
yang berkepentingan.
1.5.2 Manfaat Penelitian Secara Praktis
Dan manfaat yang didapatkan dalam kerja praktik bagi penulis maupun bagi
PT Pertamina (Persero) Terminal BBM Boyolali sebagai tempat kerja praktik.
a. Manfaat bagi penulis sendiri
1. Penulis dapat merealisasikan dan menerapkan teori-teori yang telah
diperoleh dibangku kuliah kedalam dunia praktik secara nyata.
2. Penulis dapat membuat sistem komputerisasi sehingga data yang akan
dihasilkan akan lebih cepat dan akurat.
b. Manfaat bagi PT Pertamina (Persero) Terminal BBM Boyolali
Manfaat bagi PT Pertamina (Persero) Terminal BBM Boyolali yaitu dapat
memberikan solusi dalam perancangan sistem informasi dalam proses
Penerimaan, Penimbunan dan Penyaluran Stok Bahan Bakar Minyak pada
Terminal BBM Boyolali serta mempermudah pembuatan laporan penjualan, serta
dapat mengubah sistem manual menjadi komputerisasi.

1.6 METODE PENELITIAN


Metode Penelitian dan informasi yang berkaitan dengan permasalahan
dalam pelaksanaan kerja praktik yang dilakukan Oleh penulis dilakukan dengan
menggunakan beberapa metode, antara lain:
1.6.1

Metode Pengumpulan Data


Metode pengumpulan data dapat dilakukan dengan antara lain:
a. Observasi
Metode Observasi dilakukan dengan pengamatan dan mengambil langsung
data-data yang ada kemudian akan diolah dan dianalisa.
b. Wawancara
Metode wawancara adalah metode pengumpulan data dengan cara melakukan
tatap muka secara langsung.

c. Dokumentasi
Metode dokumentasi yaitu metode pengumpulan data yang dilakukan dengan
mempelajari dokumen yang ada. Meliputi data Penerimaan, Penimbunan dan
Penyaluran Stok Bahan Bakar Minyak pada Terminal BBM Boyolali sebelumnya.
1.6.2
Metode Pengembangan Sistem
Menggunakan

metode

pengembangan

system

development

life

cycle(SDLC), yang meliputi:


1. Perencanaan
Perencanaan dilakukan untuk membuat konsep bagaimana program tersebut
digunakan dan fasilitas yang menunjang program tersebut.
2. Analisis sistem
Menganalisis sistem yang telah ada dengan tujuan menemukan permasalahanpermasalahan yang dihadapi, kemudian merancang sistem baru yang lebih baik
dan dapat memenuhi kebutuhan Laporan Penerimaan, Penimbunan dan
Penyaluran Stok Bahan Bakar Minyak pada Terminal BBM Boyolali.
3. Perancangan sistem
Perancangan sistem secara umum meliputi perancangan input, perancangan
output, perancangan dialog layar, perancangan database.
4. Evaluasi
Proses menetapkan nilai pada suatu hasil yang belum dilaksanakan namun masih
dipertimbangkan kembali agar tidak terjadi suatu kesalahan yang tidak diinginkan.
1.7 Lokasi.
Kerja praktik ini dilaksanakan oleh penulis pada sebuah perusahaan yang
bergerak di bidang Bahan Bakar Minyak, yaitu :
Nama Perusahaan

: PT. Pertamina MOR IV Terminal BBM Boyolali

Alamat

: Jalan Solo-Semarang Km. 18 Boyolali.

Telepon

: (0276) 324116

Waktu Pelaksanaanya

: 1 Februari 2016 30 Maret2016.

1.8 Sistematika Penulisan


Dalam penulisan laporan kerja praktik ini penulis akan membagi sistematika
penulisan dalam lima bab, dimana satu dan yang lainnya saling berhubungan.
Adapun sistematika penulisan kerja praktik ini adalah sebagai berikut :
1.8.1

BAB I PENDAHULUAN
Bab ini membahas mengenai latar belakang, tujuan dan maksud kerja

praktik, waktu dan tempat pelaksanaan kerja praktik, ruang lingkup proses/obyek
yang diamati, metode pengumpulan data, serta sistematika penulisan laporan.
1.8.2

BAB IILANDASAN TEORI


Pada bab ini dijabarkan dasar teori yang digunakan dalam melakukan

pengolahan

datatentangkonsepdasarSistem

Informasi

Penerimaan

dan

Penimbunan Bahan Bakar Minyak.


1.8.3

BAB III TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN


Bab ini membahas mengenai profil PT. Pertamina secara umum, arti logo

PT. Pertamina, PT. Pertamina (Persero) Marketing Operasional IV Terminal BBM


Boyolali yang meliputi sarana penunjang operasi, struktur Organisasi.
1.8.4

BAB IV PEMBAHASAN
Bab ini Berisi tentang objek rancangan program yang akan dibuat, tinjauan

organisasi, permasalahan dan alternative permasalahan dalam Sistem Informasi


pengelolaan Stok Minyak pada Terminal BBM Boyolali.
1.8.5

BAB IV PENUTUP

Bab ini Mengemukakan kesimpulan dan saran yang dihasilkan setelah


penulis melaksanakan Kerja Praktik di PT. Pertamina (Persero) Marketing
Operasional IV Terminal BBM Boyolali.
BAB II
LANDASAN TEORI

Dalam penyusunan laporan Kerja Praktik ini, ada beberapa landasan teori
atau konsep dasar yang digunakan untuk mendukung pemahaman lebih lanjut
mengenai hasil dari penyusunan yang akan dibahas pada bab berikutnya.
2.1 Pengertian Sistem Informasi
Sistem Informasi dapat didefinisikan secara teknis sebagai satuan komponen
yang saling berhubungan yang mengumpulkan (atau mendapatkan kembali),
memproses, meyimpan dan mendistribusikan informasi untuk mendukung
pengambilan keputusan dan kendali dalam suatu organisasi (Laudon dan Laudon,
2005).
2.2 Konsep Dasar Sistem Manajemen
Sistem informasi manajemen (SIM) bukan sistem informasi keseluruhan,
karena tidak semua informasi di dalam organisasi dapat dimasukkan secara
lengkap ke dalam sebuah sistem yang otomatis. Sistem informasi manajemen
adalah sebuah sistem informasi pada level manajemen yang berfungsi untuk
membantu perencanaan, pengendalian dan pengambilan keputusan dengan
menyediakan resume rutin dan laporan-laporan tertentu.
2.2.1.

Sistem

Sistem adalah suatu susunan yang teratur dari kegiatan-kegiatan yang saling
berkaitan dan susunan prosedur-prosedur yang saling berhubungan, yang
melaksanakan dan mempermudah kegiatan-kegiatan utama organisasi. Sistem
merupakan sekumpulan komponen yang bekerja sama dalam mencapai tujuan.
Sistem adalah sebuah tatanan yang terdiri atas sejumlah komponen fungsional
(dengan satuan fungsi/tugas khusus) yang saling berhubungan dan secara
bersama-sama bertujuan untuk memenuhi suatu proses atau pekerjaan tertentu
(Fatansyah, 1999).
2.2.2.

Informasi

Informasi merupakan data yang telah diproses / diolah sehingga memiliki


arti atau manfaat yang berguna. Menurut Laudon dan Laudon (2005) informasi
adalah data yang telah dibentuk kedalam sustu format yang mempunyai arti dan
berguna bagi manusia.
Sedangkan Abdul Kadir (1999), berpendapat bahwa Informasi dapat dikatakan
sebagai data yang telah diorganisasikan ke dalam bentuk yang sesuai dengan
kebutuhan seseorang di dalam suatu organisasi atau perusahaan.
2.2.3.

Sistem Informasi

Sistem Informasi dapat didefinisikan secara teknis sebagai satuan komponen


yang saling berhubungan yang mengumpulkan (atau mendapatkan kembali),
memproses, meyimpan dan mendistribusikan informasi untuk mendukung
pengambilan keputusan dan kendali dalam suatu organisasi (Laudon dan Laudon,
2005).
2.2.4.

Sistem Informasi Manajemen

10

Sistem informasi manajemen adalah jaringan prosedur pengolahan data


yang dikembangkan dalam suatu sistem (terintegrasi) dengan maksud
memberikan informasi (yang bersifat intern dan ekstern) kepada manajemen
sebagai dasar pengambilan keputusan. Sistem informasi Manajemen merupakan
serangkaian sub sistem informasi yang menyeluruh dan terkoordinasi dan secara
rasional terpadu yang mampu mentransformasi data sehingga menjadi informasi
lewat serangkaian cara guna meningkatkan produktivitas yang sesuai dengan gaya
dan sifat manajer atas dasar kriteria mutu yang telah ditetapkan. Sedangkan
Kendall dan Kendall (2002) sistem informasi manajemen adalah sistem informasi
yang sudah terkomputerisasi yang bekerja karena adanya interaksi antara manusia
dan komputer.
2.3 Konsep Dasar Data Base
Database adalah kumpulan data yang saling brhubungan yang disimpan
secara bersama sedemikian rupa dan tanpa pengulangan (redundandy) yang tidak
perlu, untuk memenuhi berbagai kebutuhan Fathansyah (2004).
Database merupakan komponen terpenting dalam pembangunan SI, karena
menjadi tempat untuk menampung dan mengorganisasikan seluruh data yang ada
dalam sistem, sehingga dapat dieksplorasi untuk menyusun informasi-informasi
dalam berbagai bentuk. Data tersebut diorganisasikan sedemikian rupa agar tidak
terjadi duplikasi yang tidak perlu, sehingga dapat diolah atau dieksplorasi secara
tepat dan mudah untuk menghasilkan informasi.
2.3.1 Sistem Basis Data

11

Sistem basis data merupakan sistem software yang multiguna, yang


menyediakan fasilitas untuk mendefinisikan, membangun dan memanipulasi basis
data untuk aplikasi yang beraneka ragam. Sistem basis data adalah sistem yang
terdiri atas kumpulan file (tabel) yang saling berhubungan (dalam sebuah basis
data di sebuah sistem komputer) dan sekumpulan program (DBMS) yang
memungkinkan beberapa pemakai dan atau program lain untuk mengakses dan
memanipulasi file-file (tabel-tabel) tersebut (Fatansyah, 1999).
2.3.2 Basis Data
Basis data adalah kumpulan dari item data yang saling berhubungan satu
dengan lainnya, yang diorganisasikan berdasar sebuah skema atau struktur
tertentu, tersimpan di hardware komputer dan dengan software tertentu digunakan
untuk melakukan manipulasi data untuk tujuan tertentu. Suatu basis data adalah
koleksi data yang bisa mencari secara menyeluruh dan sistematis memelihara dan
meretrieve informasi Janner Simarmata (2007). Menurut Fatansyah (1999), basis
data data diartikan sebagai himpunan kelompok data (arsip) yang saling
berhubungan

yang

diorganisasikan

sedemikian

rupa

agar

kelak

dapat

dimanfaatkan kembali dengan cepat dan mudah.


2.3.3 Data
Data merupakan representasi fakta dunia nyata yang mewakili suatu
obyek/kejadian yang direkam dalam bentuk angka, huruf, simbol, teks, gambar,
atau kombinasinya. Sedangkan menurut Abdul Kadir (1999) data adalah fakta
mengenai objek, orang dan lain-lain. Jenis jenis tipe data terdiri dari beberapa
macam. Diataranya adalah sebagai berikut:

12

Tabel 2.1 Tipe Data


Tipe
Varchar

Char

Teks

Memo
Number

Date / Time
Currency

Yes/No

Lookup
Wizard

Data
Jika diisi kurang dari 10 karakter misalkan
5 karakter, maka yang diisikan adalah 5
karakter.
Jika diisi kurang dari 10 karakter misalkan
5 karakter, maka yang diisikan adalah 10
karakter.
Tipe ini digunakan untuk menyatakan teks
atau data yg bisa mengandung huruf,
angka, dan karakter-karakter lain seperti
tanda * dan &. Contoh pemakaiannya
antara lain untuk nama orang, alamat, dan
bahkan untuk angka yang tidak
dimaksudkan untuk dihitung (mis:no
telpon)
Merupakan tipe data teks yang berukuran
besar
Merupakan tipe data untuk suatu nilai
bilangan yang bisa dihitung. Ada
bermacam-macam pilihan lebih lanjut
untuk nilai ini.
Nilai jam dan tanggal dimulai dari tahun
100 sampai dengan 9999
Merupakan tipe data untuk nilai uang.
Keakuratan sampai 15 digit disebelah kiri
tanda pecahan dan 4 digit disebelah kanan
tanda pecahan
Menyatakan data yang hanya memiliki dua
kemungkinan saja. Contoh: benar salah,
pria wanita
Memungkinkan berhubungan dengan nilai
table lain melalui fasilitas list box atau
combo box

2.3.4 Perancangan Sistem

Keterangan Ukuran

Maksimum
terdiri
atas 255 karakter

Dapat
mencapai
65.535 karakter
1, 2, 4, 8, atau 16
byte
tergantung
detilnya
8 byte
8 byte

1 byte

Biasanya 4 byte

13

Perancangan sistem adalah merancang atau mendesain sistem yang baik,


isinya adalah langkah-langkah operasi dalam pengolahan data dan prosedur untuk
operasi sistem. Perancangan sistem informasi inventaris barang, dapat dilakukan
dengan langkah-langkah sebagai berikut:
a.

Mempelajari dan mengumpulkan data untuk disusun menjadi sebuah

b.
c.

struktur data sesuai dengan yang dibuat.


Melakukan evaluasi serta merumuskan masalah.
Menganalisa kendala yang akan dihadapi dalam permasalahan yang
mungkin timbul dalam proses perancangan sistem.

Alat-alat yang digunakan untuk mempermudah dalam perancangan sistem adalah


sebagai berikut:
1

DFD ( Data Flow Diagram) atau Diagram Aliran Data


DFD

menggambarkan

penyimpanan

data

dan

proses

yang

mentransformasikan data. DFD menunjukkan hubungan antara data dan proses


pada sistem. DFD ( Data Flow Diagram) adalah gambaran keseluruhan kerja
sistem secara garis besar. DFD merupakan peralatan yang berfungsi untuk
menggambarkan secara rinci mengenai sistem sebagai jaringan kerja antar dari
dan ke mana data mengalir serta penyimpanannya (Oetomo, 2002). DFD sering
digunakan untuk menggambarkan suatu sistem yang telah ada atau sistem baru
yang akan dibuat/dikembangkan secara logika tanpa mempertimbangkan
lingkungan fisik dimana data tersebut mengalir atau lingkungan fisik dimana data
tersebut disimpan. DFD terdiri dari:
a

Data Flow Diagram Contex Level

14

DFD Contex Level merupakan bagan bagian dari DFD yang berfungsi
memetakan model lingkungan yang direpresentasikan dengan lingkungan tunggal
yang mewakili keseluruhan sistem. DFD Contex Level ini juga biasa disebut
dengan context diagram. Context Diagram merupakan DFD

pertama dalam

proses bisnis. Menunjukkan semua proses bisnis dalam 1 proses tunggal (proses
0). Context diagram juga menunjukkan semua entitas luar yang menerima
informasi dari atau memberikan informasi ke sistem
b

Data Flow Diagram Levelled

DFD Levelled adalah bagan bagian DFD yang menggambarkan sistem jaringan
kerja antara fungsi yang terhubung satu sama lain dengan aliran dan penyimpanan
data. Pada DFD levelled terdiri dari beberapa level yaitu:
(1) Level 0 Diagrams Menunjukkan semua proses utama yang menyusun
keseluruhan sistem. Level ini juga menunjukkan komponen internal dari
proses 0 dan menunjukkan bagaimana proses- proses utama direlasikan
menggunakan data flow. Pada level ini juga ditunjukkan bagaimana prosesproses utama terhubung dengan entitas eksternal. Pada level ini juga
dilakukan penambahan data store.
(2) Level 1 Diagrams Umumnya diagram level 1 diciptakan daris etiap proses
utama dari level 0. level ini menunjukkan proses-proses internal yang
menyusun setiap proses-proses utama dalam level 0. sekaligus menunjukkan
bagaimana informasi berpindah dari satu proses ke proses yang lainnya. Jika
misalnya proses induk dipecah, katakanlah menjadi 3 proses anak, maka 3
proses anak ini secara utuh menyusun proses induk.

15

(3) Level 2 Diagram Menunjukkan semua proses yang menyusun sebuah


proses pada level 1. bisa saja penyusunan DFD tidak mencapai level 2 ini.
Atau mungkin harus dilanjutkan ke level berikutnya (level 3, level 4 dan
seterusnya). Simbol yang digunakan dalam Data Flow Diagram sebagai
berikut:
SIMBOL

KETERANGAN
Menggambarkan
orang
atau
kelompok orang yang merupakan
asal data atau tujuan.
Menunjukkan suatu proses

Simbol alir data atau aliran data

File, basis data atau penyimpanan


yang
diimplementasi
dalam
komputer

Gambar 2.1 Simbol DFD ( Data Flow Diagram)


2

ERD ( Entity Relationship Diagram)


ERD adalah suatu diagram yang digunakan untuk memodelkan struktur data

dan hubungan antar data. ERD berfungsi untuk menggambarkan relasi dari dua
file atau dua tabel yang dapat dogolongkan dalam tiga macam bentuk relasi, yaitu

16

satu-satu,

satu-banyak

dan

banyak-banyak

(Oetomo,

Fathansyah (2004) E-R Diagram adalah diagram yang

2002).

Sedangkan

berisi komponen-

komponen entitas dan himpunan relasi yang masing-masing dilengkapi dengan


atribut-atribut yang merepresentasikan seluruh fakta yang ditinjau.
Simbol-simbol yang digunakan dalam Entity Relationship Diagram adalah
sebagai berikut:
a

Entity
Entitas (Entity) adalah objek data prinsip tentang informasi yang
dikumpulkan. Suatu obyek yang dapat didefinisikan dalam lingkungan
pemakai dalam konteks sistem yang telah dibuat. Entity digunakan atau
digambarkan persegi empat.

Atribut
Atribut merupakan objek data yang mengidentidikasi atau menguraikan
entitas dimana mereka dihubungkan. Kejadian dari suatu atribut tertentu
adalah suatu nilai (value). Atribut digambarkan dengan simbol Ellips.

Hubungan (Relationship)
Hubungan ini dinamakan relationship atau relasi. Suatu relationship adalah
suatu asaosiasi antara dua tabel atau lebih. Hubungan harus dibedakan
antara hubungan bentuk dengan isi dari hubungan itu sendiri. Hubungan
digambarkan dengan simbol ketupat. Hubungan terdiri dari beberapa jenis,
diantaranya adalah:

17

Hubungan Satu ke Satu Hubungan satu-ke-satu (One-to-One


Relationship) memiliki kardinalitas atau derajat satu dan hanya satu di
kedua arahnya. Hubungan ini dinotasikan dengan 1 ke 1 atau 1:1.

Hubungan Banyak ke Satu Hubungan banyak-ke-satu memiliki


kardinalitas dalam satu arah untuk satu atau lebih dan diarah lain
untuk satu dan hanya satu. Hubungan ini dinotasikan dengan M:1 atau
M ke 1.

Hubungan Banyak ke Banyak Hubungan banyak-ke-banyak adalah


salah satu yang memiliki derajat satu atau lebih yang berlaku ke kedua
arah. Hubungan ini dinotasikan sebagai M:M (M ke M) atau M:N (M
ke N). Lantaran angka aktual disetiap derajat biasanyatidak sama,
maka kita menggunakan notasi M:N

Garis
Digunakan untuk menghubungkan entity dengan entity maupun entity
dengan atribut

Menunjukkan Entity

Menunjukkan Hubungan/Relasi

Menunjukkan Atribut

Menunjukkan Garis

18

Gambar 2.2 Simbol ERD (Entity Relationship Diagram)

Kamus Data
Kamus data merupakan hasil referensi data mengenai data (metadata).

Sebagai dokumen, kamus data mengumpulkan dan mengkoordinasikan istilahistilah data tertentu dan menjelaskan apa arti setiap istilah yang ada. Masukanmasukan kamus data bias dibuat setelah diagram alir data dilengkapi. Penggunaan
notasi

aljabar

dan

record-record

structural

memungkinkan

penganalisis

mengembangkan kamus data dan diagram alir data dengan menggunakan


pendekatan atas bawah. Kamus data adalah katalog fakta tentang data dan
kebutuhan-kebutuhan informasi dari suatu sistem informasi. Dengan adanya
kamus data analisa sistemdapat didefinisikan data yang mengalir dari sistem
lengkap dan dapat digunakan sebagai alat komunikasi antara sistem dengan
pamakai sistem tentang data yang mengalir di sistem. Kamus data ikut berperan
dalam perancangan dan pembangunan system informasi karena peralatan ini
berfungsi sebagai untuk :
a

Menjelaskan arti aliran data dan penyimpanan dalam penggambaran data


flow diagram.

Mendeskripsikan komposisi paket data yang bergerak melalui aliran,


misalnya data alamat diurai menjadi nama jalan, nomor, kota, Negara dan
kode pos.

Menjelaskan spesifikasi nilai dan satuan yang relevan terhadap data yang
mengalir dalam sistem tersebut.

19

Simbol-simbol yang digunakan :


Tabel 2.2 Simbol-simbol dalam Kamus Data
Simbol
=
+
()
{}
[]
**
@
|
2.4

Keterangan
Terdiri dari, mendefinisikan, diuraikan menjadi, artinya
Dan
Opsional ( boleh atau boleh tidak
Pengulangan
Memilih salah satu dari sejumlah alternatif
Komentar
Identifikasi atribut kunci
Pemisah sejumlah alternative pilihan antara symbol [ ]

Komponen dan Elemen Sistem Informasi

Sistem informasi terdiri dari beberapa komponen dan elemen, berikut adalah
penjelasan komponen dan elemen sistem informasi.
2.4.1 Komponen Sistem Informasi
Sistem informasi terdiri dari komponen-komponen yang disebut blok bangunan
(building blok), yang terdiri dari komponen input, komponen model, komponen
output, komponen teknologi, komponen hardware, komponen software,
komponen basis data, dan komponen kontrol. Semua komponen tersebut saling
berinteraksi satu dengan yang lain membentuk suatu kesatuan untuk mencapai
sasaran.
1

Komponen input
Input mewakili data yang masuk kedalam sistem informasi. Input disini
termasuk metode dan media untuk menangkap data yang akan dimasukkan,
yang dapat berupa dokumen-dokumen dasar.

Komponen model

20

Komponen ini terdiri dari kombinasi prosedur, logika, dan model matematik
yang akan memanipulasi data input dan data yang tersimpan di basis data
dengan cara yang sudah ditentukan untuk menghasilkan keluaran yang
diinginkan.

21

Komponen output
Hasil dari sistem informasi adalah keluaran yang merupakan informasi yang
berkualitas dan dokumentasi yang berguna untuk semua pemakai sistem.

Komponen teknologi
Hasil dari sistem informasi adalah keluaran yang merupakan informasi yang
berkualitas dan dokumentasi yang berguna untuk semua pemakai sistem.
Komponen teknologi Teknologi merupakan tool box dalam sistem
informasi, Teknologi digunakan untuk menerima input, menjalankan model,
menyimpan danmengaksesdata, neghasilkan dan mengirimkan keluaran, dan
membantu pengendalian dari sistem secara keseluruhan.

Komponen hardware
Hardware berperan penting sebagai suatu media penyimpanan vital bagi
sistem informasi.Yang berfungsi sebagai tempat untuk menampung database
atau lebih mudah dikatakan sebagai sumber data dan informasi untuk
memperlancar dan mempermudah kerja dari sistem informasi.

Komponen software
Software berfungsi sebagai tempat untuk mengolah,menghitung dan
memanipulasi data yang diambil dari hardware untuk menciptakan suatu
informasi.

Komponen basis data


Basis data (database) merupakan kumpulan data yang saling berkaitan
dan berhubungan satu dengan yang lain, tersimpan di pernagkat keras
komputer dan menggunakan perangkat lunak untuk memanipulasinya. Data

22

perlu disimpan dalam basis data untuk keperluan penyediaan informasi


lebih lanjut.Data di dalam basis data perlu diorganisasikan sedemikian rupa
supaya informasi yang dihasilkan berkualitas.
Organisasi basis data yang baik juga berguna untuk efisiensi kapasitas
penyimpanannya.Basis data diakses atau dimanipulasi menggunakan
perangkat lunak paket yang disebut DBMS (Database Management
System).
8

Komponen kontrol
Banyak hal yang dapat merusak sistem informasi, seperti bencana
alam, api, temperatur, air, debu, kecurangan-kecurangan,kegagalankegagalan sistem itu sendiri ketidak efisienan, sabotase dan lain sebagainya.
Beberapa pengendalian perlu dirancang dan diterapkan untuk meyakinkan
bahwa hal-hal yang dapat merusak sistem dapat dicegah ataupun bila
terlanjur terjadi kesalahan-kesalahan dapat langsung cepat diatasi.

Gambar

2.3

Interaksi

Sistem
informasi

Sumber : (Billi
Komponen
2.4.2

Elemen

Informasi

Mahamudu, www.scribd.com,
Elemen SI)
Sistem

23

Sistem informasi terdiri dari elemen-elemen yang terdiri dari orang, prosedur
perangkat keras, perangkat lunak, basis data, jaringan komputer dan komunikasi
data.Semua elemen ini merupakan komponen fisik
1

Orang
Orang atau personil yang di maksudkan yaitu operator komputer, analis
sistem, programmer, personil data entry, dan manajer sistem informasi/EDP

Prosedur
Prosedur merupakan elemen fisik.Hal ini di sebabkan karena prosedur
disediakan dalam bentuk fisik seperti buku panduan dan instruksi.Ada 3
jenisprosedur yang dibutuhkan, yaitu instruksi untuk pemakai, instruksi
untuk penyiapan masukan, instruksipengoperasian untuk karyawan pusat
komputer.

Perangkat keras
Perangkat keras bagi suatu sistem informasi terdiri atas komputer (pusat
pengolah, unit masukan/keluaran), peralatan penyiapan data, dan terminal
masukan/keluaran.

Perangkat lunak
Perangkat lunak dapat dibagi dalam 3 jenis utama :
a

Sistem perangkat lunak umum, seperti sistem pengoperasian dan


sistem manajemen data yang memungkinkan pengoperasian sistem
komputer.

Aplikasi perangkat lunak umum, seperti model analisis dan


keputusan.

24

Aplikasi pernagkat lunak yang terdiri atas program yang secara


spesifik dibuat untuk setiap aplikasi.

Basis data
File yang berisi program dan data dibuktikan dengan adanya media
penyimpanan secara fisik seperti diskette, hard disk, magnetic tape, dan
sebagainya. File juga meliputi keluaran tercetak dan catatan lain diatas
kertas, mikro film, dan lain sebagainya.

Jaringan komputer
Jaringan komputer adalah sebuah kumpulan komputer, printer dan
peralatan lainnya yang terhubung dalam satu kesatuan.Informasi dan data
bergerak melalui kabel-kabel atau tanpa kabel sehingga memungkinkan
pengguna jaringan komputer dapat saling bertukar dokumen dan data.

Komunikasi data
Komunikasi data adalah merupakan bagian dari telekomunikasi yang
secara khusus berkenaan dengan transmisi atau pemindahan data dan
informasi diantara komputer-komputer dan pirant-ipiranti yang lain dalam
bentuk digital yang dikirimkan melalui media komunikasi data. Data berarti
informasi yang disajikan oleh isyarat digital. Komunikasi data merupakan
bagian vital dari suatu sistem informasi karena sistem ini menyediakan
infrastruktur yang memungkinkan komputerkomputer dapat berkomunikasi
satu sama lain.

25

Gambar

2.4 Hubungan

Elemen

Sistem
Informasi

Sumber : (Billi Mahamudu, www.scribd.com , Komponen Elemen SI)

2.4.3 Arsitektur Dan Klasifikasi Sistem Informasi


Sistem informasi memiliki arsitektur dan klasifikasi, berikut adalah
penjelasan keduanya.
2.4.4 Arsitektur Sistem Informasi
Sistem informasi dapat di bentuk sesuai kebutuhan organisasi masingmasing.Oleh karena itu, untuk dapat menerapkan sistem yang efektif dan efisien
diperlukan perencanaan, pelaksanaan, pengaturan, dan evaluasi sesuai keinginan
masingmasing organisasi. Guna dari sistem yang efektif dan efisien tidak lain
untuk mendapatkan keunggulan dalam berkompetisi. Semua orang dapat
menggunakan sistem informasi dalam organisasi, tetapi faktor efisiensi setiap
sistem adalah berbeda. Perlu diketahui, perubahan sistem, baik besar maupun
kecil, selalu akanmelalui tingkatan-tingkatan sebagai berikut :
Tingkat I
Tingkat II
Tingkat III

: Ide, mengetahui perlu adanya perubahan.


: Design, merancang cara pemecahannya.
: Pelaksanaan, menerapkan design ke dalam sistem.

26

Tingkat IV

: Kontrol, memeriksa tingkat pelaksanaan dijalankan sesuai

Tingkat V

dengandesign
: Evaluasi, memeriksa apakah perubahan yangterjadi sesuai

Tingkat VI

dengan tujuan semula.


: Tindak lanjut, melaksanakn perubahan sesuai dengan hasil

evaluasiyang ada
Adapun tingkatan yang menjadi kunci yang digunakan untuk memecahkan bagian
masalah baik itu secara menyeluruh maupun per bagian, yaitu :

Gambar 2.5 Tingkatan Kunci Memecahkan Masalah


Sumber : (Edwin Ho, www.scribd.com , Arsitektur SI)
2.4.5 Klasifikasi Sistem Informasi
Sistem informasi merupakan suatu bentuk integrasi antara satu komponen dengan
komponen lain karena sistem memiliki sasaran yang berbeda untuk setiap kasus
yang terjadi yang ada di dalam sistem tersebut. Oleh karena itu, sistem dapat di
klasifikasikan dari beberapa sudut pandang, diantaranya :
1

Sistem abstrak atau sistem fisik


Sistem abstrak adalah sistem yang berupa pemikiran atau ideide yang
tidak tampak secara fisik,misalnya sistem teologia, yaitu sistem yang berupa
pemikiran hubunganantara manusia dengan Tuhan. Sistem fisik merupakan
sistem secara fisik, misalnya sistem komputer.

27

Sistem alamiah dan sistem buatan manusia


Sistem alamiah adalah sistem yang terjadi melalui proses alam, tidak
dibuat oleh manusia, misalnya sistem perputaran bumi. Sistem buatan
manusia merupakan sistem yang melibatkan interaksi manusia dengan
mesin, yang disebut human machine system.Sistem informasi berbasis
internet merupakan contoh human machine system karena menyangkut
penggunaan komputer yang berinteraksi dengan manusia.

Sistem deterministik dan sistem probabilistik


Sistem deterministik adalah sistem yang beroperasi dengan tingkah
laku yang dapat diprediksi.Sistem probabilistik dalah sistem yang kondisi
masa depannya tidak dapat diprediksi karena mengandung unsur
probabilistik.

Sistem terbuka dan sistem tertutup


Sistem terbuka adalah sistem yang berhubungan dan di pengaruhi oleh
lingkunga luarnya.Sistem ini menerima masukan dan menghasilkan
keluaran untuk subsistem lainnya.Sistem tertutup adalah sistem yang tidak
terhubung dan tidak terpengaruh oleh lingkungan luarnya.Sistem ini bekerja
secara otomatis tanpa campur tangan pihak luar.

28

2.5

Flowmap

2.5.1

Pengertian Flowmap
Flowmap adalah penggambaran secara grafik dari langkah-langkah dan

urut-urutan prosedur dari suatu program.


2.5.2

Cara - cara membuat flowmap


Seorang analis dan programmer akan membuat flowmap ada beberapa

petunjuk yang harus diperhatikan, seperti :


1

Flowmap digambarkan dari halaman atas ke bawah dan dari kiri ke kanan.

Aktivitas yang digambarkan harus didefinisikan secara hati-hati dan definisi


ini harus dapat dimengerti oleh pembacanya

Kapan aktivitas dimulai dan berakhir harus ditentukan secara jelas.

Setiap langkah dari aktivitas harus diuraikan dengan menggunakandeskripsi


katakerja, misalkan menghitung pajak penjualan.

Setiap langkah dari aktivitas harus berada pada urutan yang benar.

Lingkup dan range dari aktifitas yang sedang digambarkan harus


ditelusuridengan hati-hati. Percabangan-percabangan yang memotong
aktivitas yang sedang digambarkan tidak perlu digambarkan pada flowmap
yang sama. Simbol konektor harus digunakan dan percabangannya diletakan
pada halaman yang terpisah atau hilangkan seluruhnya bilapercabangannya
tidak berkaitan dengan sistem.

Gunakan simbol-simbol flowmap yang standar.

29

2.5.3 Jenis - jenis Flowmap :


Flowmap banyak jenis nya, beberapa jenis flowmap yang umum
adalah sebagai berikut :
Flowmap Sistem

Flowmap Paperwork atau Flowmap Dokumen

Flowmap Skematik

Flowmap Program

Flowmap Proses

2.6

Context Diagram
Model berikutnya menjawab sejumlah pertanyaan yang muncul dalam

pembuatan statement of purpose.Context Diagram merupakan kejadian tersendiri


dari suatu diagram alir data.Dimana satu lingkaran merepresentasikan seluruh
sistem.Context Diagram ini harus berupa suatu pandangan, yang mencakup
masukan-

masukan

dasar, sistem-sistem

dan

keluaran.Context

Diagram

merupakan tingkatan tertinggi dalam diagram aliran data dan hanya memuat satu
proses, menunjukkan sistem secara keseluruhan. Prosesn tersebut diberi nomor
nol. Semua entitas eksternal yang ditunjukkan pada diagram konteks berikut
aliran data-aliran data utama menuju dan dari sistem. Diagram tersebut tidak
memuat penyimpanan data dan tampak sederhana untuk diciptakan, begitu entitasentitas eksternal serta aliran data-aliran daa menuju dan dari sistem diketahui
penganalisis dari wawancara dengan user dan sebagai hasil analisis dokumen.
Context diagram menggarisbawahi sejumlah karakteristik penting dari suatu
sistem :

30

Kelompok pemakai, organisasi, atau sistem lain dimana sistem kita


melakukankomunikasi yang disebut juga sebagai terminator

Data dimana sistem kita menerima dari lingkungan dan harus diproses
dengan cara tertentu

Data yang dihasilkan sistem kita dan diberikan ke dunia luar.

Penyimpanan data yang digunakan secara bersama antara sistem kita dengan
terminator.Data ini dibuat oleh sistem dan digunakan oleh lingkungan atau
sebaliknya, dibuat oleh lingkungan dan digunakan oleh sistem kita.

Batasan antara sistem kita dan lingkungan.


Context Diagram dimulai dengan penggambaran terminator, aliran data,

aliran control penyimpanan, dasn proses tunggal yang menunjukkan keseluruhan


sistem. Bagian termudah adalah menetapkan proses (yang hanya terdiri dari satu
lingkaran) dan diberi nama yang mewakili sistem. Nama dalam hal ini dapat
menjelaskan proses atau pekerjaan atau dalam kasus ekstrim berupa nama
perusahaan yang dalam hal ini mewakili proses yang dilakukan keseluruhan
organisasi.
Terminator ditunjukkan dalam bentuk persegi panjang dan berkomunikasi
langsung dengan sistem melalui aliran data atau penyimpanan eksternal Antar
terminator

tidak

diperbolehkan

komunikasi

langsung.Pada

kenyataannya

hubungan antar terminator dilakukan, tetapi secara definitif karena terminator


adalah bagian dari lingkungan, maka tidak relevan jika dibahas dalam context
diagram.

31

Aliran dalam context diagram memodelkan masukan ke sistem dan keluaran


dari system seperti halnya sinyal kontrol yang diterima atau dibuat sistem.Aliran
data hanya digambarkan jika diperlukan untuk mendeteksi kejadian dalam
lingkungan dimana sistem harus memberikan respon atau membutuhkan data
untuk

menghasilkan

respon.Selain

itu,

aliran

data

dibutuhkan

untuk

menggambarkan transportasi antara sistem dan terminator. Dengan kata lain aliran
data digambarkan jika data tersebut diperlukan untuk menghasilkan respon pada
kejadian tertentu.
Dalam hal ini kita seharusnya menggambar context diagram dengan asumsi
bahwa masukan disebabkan dan diawali oleh terminator, sedangkan keluaran
disebabkan dan diawali oleh sistem.Dengan mencegah interaksi yang tidak perlu
(extraneous prompts) yang berorientasi pada implementasi masukan-keluaran dan
mengkonsentrasikan pemodelan pada jaringan aliran data.
2.7

Unified Modeling Language (UML)


UML didefinisikan sebagai sebuah bahasa yang telah menjadi standar dalam

penelitian untuk menentukan, visualisasi, merancang dan mendokumentasikan


arsitektur dari sistem, untuk memodelkan bisnis dan sistem non-bisnis
lainnya.UML merupakan suatu kumpulan teknik terbaik yang telah terbukti sukses
dalam pemodelan sitem yang besar dan kompleks (Rangga, 2008).
UML (Unified Modelling Language) adalah salah satu alat bantu yang
sangat handal di dunia pengembangan sistem yang berorientasi objek. Hal ini
disebabkan karena UML menyediakan bahasa permodelan yang memungkinkan

32

bagi pengembang untuk membuat sistem yang efekt\if dalam mengkomunikasikan


rancangan yang satu dengan yang lain (Rangga, 2008).
a

Use Case Diagram


Use Case Diagram menggambarkan fungsionalitas yang diharapkan dari

sebuah sistem, yang menekankan apa yang diperbuat sistem dan bukan
bagaimana yang diperbuat sistem.Sebuah Use Case mempresentasikan sebuah
interaksi antara Actor dengan sistem.
Tabel 2.3 Simbol Use Case Diagram
Sumber : Hermawan, 2004
No
.

Nama

Dekripsi

Actor

Menspesifikasikan himpunan peran yang


pengguna mainkan ketika berinteraksi
dengan use case.

2.

Depedency

Hubungan dimana perubahan yang


terjadi
pada
suatu
elemen
mandiri(independent)
akan
mempengaruhi elemen yang bergantung
pada elemen yang tidak mandiri
(independent).

3.

Include

Menspesifikasikan bahwa
sumber secara eksplisit.

4.

Generalizatio
n

Hubungan
dimana
objek
anak
(descendent) berbagi perilaku dan
struktur data dari objek yang ada di
atasnya objek induk (ancestor).

5.

Extend

Menspesifikasikan bahwa use case target


memperluas perilaku dari use case
sumber pada suatu titik yang diberikan.

1.

Simbol

use

case

33

6.

Association

Apa yang menghubungkan antara objek


satu dengan objek lainnya.

7.

System

Menspesifikasikan
paket
yang
menampilkan sistem secara terbatas.

8.

Use Case

Deskripsi dari urutan aksi-aksi yang


ditampilkan sistem yang menghasilkan
suatu hasil yang terukur bagi suatu aktor.

9.

Collaboration

Interaksi aturan-aturan dan elemen lain


yang bekerjasama untuk menyediakan
prilaku yang lebih besar dari jumlah dan
elemen-elemennya (sinergi).

10.

Note

Elemenfisik
yang
eksis
aplikasi
dijalankan dan mencerminkan suatu
sumber daya komputasi.

Activity Diagram
Activity Diagram menggambarkan berbagai alir aktivitas dalam sistem
yang sedang dirancang bagaimana masing-masing alir berawal, decision
yang mungkin terjadi dan bagaimana akan berakhir.
Tabel 2.4 Simbol Activity Diagram
Sumber : Hermawan, 2004

No.
1.

2.

Simbol

Nama

Deskripsi

Activity

Memperlihatkan
bagaimana
masing-masing kelas antarmuka
saling berinteraksi satu sama lain

Action

State
dari
mencerminkan
suatu aksi

sistem
yang
eksekusi dari

34

3.

Initial Node

4.

Activity
Final Node

5.

Fork Node

Bagaimana obyek dibentuk atau


diawali
Bagaimana obyek dibentuk atau
dihancurkan
Satu aliran yang ada padatahap
tertentu
berubah
menjadi
beberapa aliran

Class Diagram
Class Diagram merupakan sebuah spesifikasi yang menghasilkan
sebuah obyek dan merupakan inti dari pengembangan dan berorientasi
obyek. Class Diagram menggambarkan keadaan (attribute) suatu sistem
sekaligus menawarkan layanan untuk memanipulasi keadaan tersebut
(metode atau fungsi).
Tabel 2.5 Simbol Class Diagram
Sumber : Hermawan, 2004

No.

Nama

Deskripsi

1.

Generalization

Hubungan dimana objek anak


(descendent) berbagi perilaku dan
struktur data dari objek yang ada di
atasnya objek induk (ancestor).

2.

Nary
Association

Upaya untuk menghindari asosiasi


dengan lebih dari 2 objek.

3.

Class

Himpunan dari objek-objek yang


berbagi atribut serta operasi yang
sama.

Collaboration

Deskripsi dari urutan aksi-aksi yang


ditampilkan sistem yang menghasilkan
suatu hasil yang terukur bagi suatu
actor

4.

Simbol

35

Realization

Operasi yang benar-benar dilakukan


oleh suatu objek.

6.

Depedency

Hubungan dimana perubahan yang


terjadi pada suatu elemen mandiri
(independent) akan mempegaruhi
elemen yang bergantung padanya
elemen yang tidak mandiri

7.

Association

Apa yang menghubungkan antara


objek satu dengan objek lainnya

5.

Squence Diagram
Sequence diagram menggambarkan interaksi antar objek di dalam dan
di sekitar sistem (termasukpengguna, display, dan sebagainya) berupa
message yang digambarkan terhadap waktu. SequenceDiagram terdiri atar
dimensi vertikal (waktu) dan dimensi horizontal (objek-objek yang terkait).
Sequence diagram biasa digunakan untuk menggambarkan skenario
atau rangkaian langkah-langkah yang dilakukan sebagai respons dari sebuah
event untuk menghasilkan output tertentu. Diawali dari apa yang mentrigger aktivitas tersebut, proses dan perubahan apa saja yang terjadi secara
internal dan output apa yang dihasilkan. (Dharwiyanti, 2003:08).
Tabel 2.6 Simbol Squence Diagram
Sumber : Hermawan, 2004
No
.
1.

Simbol

Nama

Deskripsi

Life Line

Obyek Entity, antarmuka


yang saling berinteraksi.

36

2.
Message

Spesifikasi dari komunikasi


antarobyek yang memuat
informasi-informasi tentang
aktifitas yang terjadi.

Message

Spesifikasi dari komunikasi


antarobyek yang memuat
informasi-informasi tentang
aktifitas yang terjadi.

3.

2.8

Metodelogi Pengembangan Sistem Waterfall


Metode pengembangan sistem terdiri dari sederetan kegiatan yang dapat

dikelompokkan

menjadi

beberapa

tahapan

yang

dapat

membantu

kita

dalammengembangkan sebuah system.Dalam pengembanganya Sistem Informasi


Akademik menggunakan pemodelanWaterfall atau air terjun. Karena kebutuhan
akan sistem informasisudah pasti atau jelas kebutuhannya, sehingga digunakan
model Waterfall agarsistem dapat dapat diselesaikan dengan standar waktu yang
jelas/pasti dankebutuhan informasi yang sesuai dengan user.Salah satu metode
perancangan sebuah sistem adalah model Waterfall.
Menurut

Pressman

(2003:23),

Model

Waterfall

adalah

proses

pengembanganperangkat lunak dengan tahap-tahap utama dari model ini


memetakan kegiatan-kegiatanpengembangan dasar yaitu :
1 Analisa Kebutuhan Sistem.
Pelayanan, batasan dan tujuan systemditentukan melalui konsultasi dengan
pengguna sistem.Persyaratan inikemudian didefinisikan secara rinci dan berfungsi
sebagai spesifikasi sistem.

37

2 Perancangan Sistem Perangkat Lunak.


Proses perancangan sistem membagipersyaratan dalam sistem perangkat
keras atau perangkat lunak. Kegiatan inimenentukan arsitektur sistem secara
keseluruhan.Perancangan perangkatlunak melibatkan identifiaksi dan deskripsi
abstraksi sistem perangkat lunakyang mendasar dan hubungan-hubungannya.
3 Implementasi.
Pada tahap ini, perancangan perangkatlunak direalisasikan sebagai
serangkaian program atau unit program.Pengujian unit melibatkan verifikasi
bahwa setiap unit telah memenuhi spesifikasinya.
4 Integrasi dan Pengujian.
Unit program atau program individualdiintergrasikan dan diuji sebagai
sistem

yang

lengkap

untuk

menjamin

bahwapersyaratan

sistem

telah

dipenuhi.Setelah pengujian sistem, perangkat lunakdikirim kepada pelanggan.


5 Operasi dan Pemeliharaan.
Ini merupakan suatu fase siklus hidup yang palinglama.Sistem diistal dan
dipakai.Pemeliharaan mencakup koreksi dariberbagai error yang tidak ditemukan
pada tahap-tahap terdahulu, perbaikanatas implementasi unit sistem dan
pengembangan
ditambahkan.

pelayanan

sistem,

sementarapersyaratan-persyaratan

baru

Analisis

38

Perancangan
Implementasi
Integrasi dan Pengujian

Berikut adalah gambar siklus hidup perangkat lunak yang digunakan

sebagaimetode dalam pembangunan sistem informasi.


Operasi dan Pemeliharaan

Gambar 2.6 Tahapan Model Waterfall


( Sumber : Pressman (2003:24) )
BAB III
TINJAUAN UMUM PERUSAHAN

Profil PT Pertamina (PERSERO) Secara Umum


Indonesia dikenal sebagai negara yang memiliki beraneka ragam sumber

daya alam, seperti minyak bumi dan gas alam. Minyak bumi dan gas alam telah
mulai dikelola sejak masa penjajahBelanda. Minyak bumi sendiri banyak
digunakan untuk menghasilkan energi (bahan bakar) dan pembangkit tenaga
listrik. Bagi Indonesia, minyak bumi merupakan sumber daya alam yang sangat
penting. Hal ini disebabkan karena disamping untuk dikonsumsi dalam negeri,
juga diekspor sehingga meningkatkan devisa negara. Kendati telah dieksploitasi

39

selama hampir 2 abad, ternyata masih banyak yang belum diberdayakan. Tercatat
baru sekitar 30 cekungan yang telah dieksploitasi dan umumnya berada di wilayah
barat Indonesia. Diperkirakan masih ada 30 cekungan lagi di wilayah timur
Indonesia yang masih menunggu sentuhan eksplorasi dan eksploitasi di masa
depan.
Pada zaman penjajahan Belanda, sejak tahun 1871, orang-orang Belanda
telah mulai berusaha mendapatkan minyak bumi di Indonesia dengan jalan
melakukan pemboran di daerah-daerah sumber minyak untuk diolah menjadi
minyak lampu. Pada tanggal 15 Juni 1885, seorang pemimpin perkebunan

Belanda bernama Aeilco Janszoon Zylker berhasil melakukan pemboran yang


pertama di Telaga Tunggal dekat Pangkalan Berandan di Sumatera Utara pada
kedalaman kira-kira 400 kaki. Sejak penemuan ini, pencarian minyak bumi terus
berlanjut, dimana pada saat yang hampir bersamaan telah ditemukan pula sumber
minyak bumi di Indonesia, seperti di desa Ledok Jawa Tengah, di desa Minyak
Hitam di daerah Muara Enim Palembang dan Riam Kiwa dekat Sangasanga di
Kalimantan Timur.

40

Gambar 3.1 Monumen Sumur Pertama Mathilda


( Sumber : www.pertamina.com )

Di Indonesia penemuan minyak bumi mengakibatkan tumbuhnya banyak


perusahaan minyak asing, dimana pada akhir abad XIX tidak kurang dari 18 buah
perusahaan asing secara aktif mengusahakan sumber-sumber minyak di Indonesia.
Karena usaha eksplorasi dan kekuatan finansialnya, maka pada tahun 1902 Royal
Dutch Company, yaitu perusahaan yang mengambil ahli konsesi Zylker, dapat
menyisihkan perusahaan-perusahaan yang ada pada waktu itu. Pada tahun 1907,
Royal Dutch Company bergabung dengan Shell Transport and Trading Company,
dimana perusahaan yang beroperasi dari kelompok Royal Dutch dan Shell di
Indonesia adalah Bataafshe Petroleum Maatschappij (B.P.M.), dan ini merupakan
satu-satunya perusahaan yang beroperasi di Indonesia sampai tahun 1911. Pada
tahun 1912 Standard Vacum Oil Company (STANVAC), suatu anak perusahaan
Standard Oil (New Jersey) dan Vacum Oil Company mulai beroperasi di
Indonesia. Perusahaan tersebut mengerjakan lapangan-lapangan minyak di Talang
Akar dan Pendopo Sumatera Selatan.
Untuk menghadapi saingan dari Standard Oil ini, maka pada tahun 1930
oleh pemerintah kolonial Belanda dan B.P.M, dibentuklah suatu campuran yaitu
N.V. Nederlandsche Indische Aardolie Maatschappij (N.I.A.M.) pada tahun 1935,
CALTEX yaitu sebuah anak perusahaan Standard Oil of California and Texas
Company mulai beroperasi di Indonesia, dimana lapangan produksinya terletak di
Minas dan Duri di daerah Daratan Riau. Pada tahun 1935, dibentuk perusahaan

41

minyak bernama Nederlandsche Nieuw Guinea Petroleum Maatschappij


(N.N.G.P.M) untuk mengeksploitasi Irian Jaya (sekarang disebut Papua) bagian
barat, dengan sahamnya dengan dari Royal Dutch-Shell, Stanvac, dan Caltex.
Kilang minyak yang ada sebelum perang dunia II ada 6 buah yaitu di Plaju
(B.P.B), Sungai Gerong (STANVAC), Boyolali (B.P.M.), Cepu (B.P.M),
Wonokromo (B.P.M.) dan Pangkalan Brandan (B.P.M.).
Dengan berakhirnya Perang Dunia II, karena serbuan bala tentara Jepang ke
Indonesia dan politik bumi hangus pemerintah Hindia Belanda, sebagian besar
instalasi-instalasi kilang minyak hancur, terutama kilang

minyak Pangkalan

Brandan.Dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia tanggal 17 Agustus 1945,


satu-satunya lapangan minyak yang dapat dikuasai oleh pejuang-pejuang
kemerdekaan Indonesia adalah lapangan minyak sekitar Pangkalan Brandan dan
daerah Aceh, bekas milik Shell-B.P.M, yang selanjutnya merupakan perusahaan
minyak Indonesia yang pertama dan diberi nama Perusahaan Tambang Minyak
Negara Republik Indonesia (P.T.M.N.R.I.). Pada tahun 1945 B.P.M. berhasil
meneruskan produksi minyak mentahnya di Tarakan, dan pada tahun 1946 Kilang
Plaju dan Sungai Gerong dikembalikan kepada B.P.M. dan STANVAC untuk
rekonstruksi.Di Jawa Tengah B.P.M. tidak berhasil memperoleh kembali lapangan
minyak Kawengan, Ledok, dan kilang minyak Cepu karena telah dikuasai oleh
koperasi buruh minyak yang kemudian menjadi perusahaan negara PERMIGAN.
Karena sesudah selesainya perjuangan fisik di tahun 1950 P.T.M.N.R.I. juga
belum menunjukkan usaha-usaha pembangunannya, maka bulan April 1945
P.T.M.N.R.I.

diubah

menjadi

Tambang

Minyak

Sumatera

Utara

42

(T.M.S.U.).Tindakan ini ternyata juga belum ada manfaatnya, sehingga pada


tangggal 10 Desember 1957 T.M.S.U. diubah menjadi P.T. Perusahaan
Pertambangan Minyak Nasional (P.T. PERMINA). Setelah kira-kira 3,5 tahun,
maka pada tanggal 1 Juli 1961 statusnya dirubah menjadi Perusahaan Negara
Pertambangan Minyak Nasional (P.N. PERMINA).
Dengan penyerahan kedaulatan oleh pemerintah kolonial Belanda kepada
Republik Indonesia, maka pada tanggal 1 Januari 1959 status N.V. N.I.A.M.
dirubah menjadi P.T. Pertambangan Minyak Indonesia (P.T. PERMINDO). Untuk
itu, pemerintah Indonesia mengeluarkan UU No.19/1960 tentang perusahaan
negara dan UU No. 44/1960 Tentang Pertambangan Minyak dan Gas Bumi
(pertambangan minyak dan gas bumi yang hanya boleh dilakukan oleh Negara).
Atas dasar kedua UU tersebut, maka pada tahun 1961 dibentuk Perusahaan
Negara sektor Minyak dan Gas Bumi, yaitu : ( Sumber : www.pertamina.com )
1 PN PERTAMIN (Perusahaan Pertambangan Minyak)
Pada tanggal 10 desember 1957 Jend. A.H Nasution mengusulkan agar
nama PT ETMUSU diubah menjadi PT Perusahaan Minyak Nasional/ PT
Permina. Tanggal ini kemudian ditetapkan sebagai hari lahir perusahaan minyak
nasional yang setiap tahunya diperingati oleh PT Pertamina. Kemudian pada
tanggal 1 Juli 1961 Berdasarka PP No.198 Th. 1961 PT Permina Dilebur menjadi
PN Permina ( Perusahaan Negara Minyak Nasional)
2 PN PERMINA (Perusahaan Minyak Nasional)
Kedua perusahaan tersebut bertindak selaku kuasa pertambangan yang
meliputi bidang gas dan minyak dengan melakukan kegiatan :

43

Eksplorasi.

Eksploitasi.

Pemurnian dan Pengolahan.

Pengangkutan.
Pada tahun 1968 kedua perusahaan tersebut digabung menjadi PN

PERTAMINA (Perusahaan Pertambangan Milik Nasional). Demi kelanjutan dan


perkembangannya, pada tanggal 15 September 1971 pemerintah mengeluarkan
UU No.8/1971 tentang Pertamina sebagai Pengelolaan Tunggal di Bidang Minyak
Dan Gas Bumi di Indonesia, sehingga pada tanggal 1 Januari 1972 PN
PERTAMINA diubah namanya menjadi PERTAMINA.
Pertamina terus tumbuh dan berkembang menjadi salah satu BUMN yang
handal. Berdasarkan UU No.22 Tahun 2001 dan No.31 Tahun 2003, status
Pertamina mengalami perubahan dari Lembaga Pemerintahan Non-Departemen
(LPND) menjadi Persero. Dengan adanya perubahan status ini, PT. PERTAMINA
(PERSERO) (Persero) berada di bawah stakeholder-nya, dalam hal ini adalah
pemerintah yang berperan sebagai profit oriented.
PT. Pertamina (Persero) didirikan dengan akta Notaris Lenny Janis Ishak,
SH No. 20 tanggal 17 September 2003, dan disahkan oleh Menteri Hukum dan
HAM melalui Surat Keputusan No. C-24025 HT.01.01 pada tanggal 9 Oktober
2003. Pendirian Perusahaan ini dilakukan menurut ketentuan-ketentuan yang
tercantum dalam Undang-Undang No. 1 tahun 1995 tentang Perseroan terbatas,
Peraturan Pemerintah No. 12 tahun 1998 tentang Perusahaan Perseroan (Persero),
dan Peraturan Pemerintah No. 45 tahun 2001 tentang Perubahan atas Peraturan

44

No. 12 tahun 1998 dan peralihanya berdasarkan PP No.31 Tahun 2003 Tentang
Pengalihan Bentuk Perusahaan Pertambangan Minyak dan Gas Bumi Negara
(PERTAMINA) Menjadi Perusahaan Perseroan (PERSERO).
Sesuai akta pendirianya, maksud dari perusahaan perseroan adalah untuk
menyelenggarakan usaha di bidang minyak dan gas bumi, baik di dalam maupun
di luar negeri serta kegiatan usaha lain yang terkait atau menunjang kegiatan
usaha di bidang minyak dan gas bumi tersebut.
Adapun tujuan dari perusahaan perseroan adalah untuk:
1

Mengusahakan keuntungan berdasarkan prinsip pengelolaan perseroan


secara efektif dan efisien.

Memberikan kontribusi dalam meningkatkan kegiatan ekonomi untuk


kemakmuran dan kesejahteraan rakyat.

Untuk mencapai maksud dan tujuan tersebut, perseroan melaksanakan kegiatan


usaha sebagai berikut:
1

Menyelenggarakan usaha di bidang minyak dan gas bumi beserta hasil


olahan dan turunannya.

Menyelenggarakan kegiatan usaha di bidang panas bumi yang ada pada saat
pendirianya, termasuk Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) yang
telah mencapai tahap akhir negosiasi dan berhasil menjadi milik perseroan.

Melaksanakan pengusahaan dan pemasaran Liquified Natural Gas (LNG)


dan produk lain yang dihasilkan dari kilang LNG.

Menyelenggarakan kegiatan usaha lain yang terkait atau menunjang


kegiatan usaha sebagaimana dimaksud dalam nomor 1,2, dan 3.

45

Sesuai dengan ketentuan dalam Undang-Undang MIGAS baru, Pertamina


tidak lagi menjadi satu-satunya perusahaan yang memonopoli industry MIGAS
dimana kegiatan usaha minyak dan gas bumi diserahkan kepada mekanisme pasar.

II
III

VI
IV

VII

Gambar 3.2 Lokasi Refinery Unit Pertamina di Seluruh Indonesia


( Sumber : www.pertamina.com )
Dari Segi organisasi PT. Pertamina (Persero) dipimpin Oleh seorang Direktur
Utama yang Membawahi 4 Direktur, yaitu :
1

Direktur Hulu

Direktur Pengolahan Direktur Pemasaran dan Niaga

Direktur Keuangan

Direktur Umum dan SDM


Khusus PT. Pertamina (Persero) Unit Pengolahan IV Cilacap secara

Organisasi berada di jajaran Direktorat Hilir dan mengemban tugas Mengolah


Minyak Mentah Menjadi Produk BBM dan Non BBM.
Direktorat Hilir saat Ini memiliki 7 Unit Pengolahan (UP) ditanah air yaitu :
1

UP I Pangkalan Brandan Dengan Kapasitas 5.000 Barrel/Hari (Sudah tidak


Operasi)

UP II Dumai & Sungai Pakning dengan Kapasitas 170.000 Barrel/hari.

46

UP III Plaju & Sungai Gerong dengan Kapasitas 135.000 Barrel/hari

UP IV Cilacap dengan Kapasitas 348.000 Barrel/hari

UP V Balikpapan Dengan Kapasitas 270.000 Barrel/hari

UP V Balongan Dengan Kapasitas 125.000 Barrel/hari

UP V Kasim Irian Jaya Dengan Kapasitas 10.000 Barrel/hari

Arti Logo PT Pertamina


Pada awalnya logo pertaminabukan seperti logo sekarang yang baisa kita

temui.Namun ada beberapa logo-logo terdahulu hingga sekarang. Berikut adalah


sejarahpergantian logo-logo pertamina dari masa ke masa:

47

Gambar 3.3 Perkembangan Logo PT. Pertamina (Persero)


( Sumber : www.pertamina.com)
Pada akhirya logo pertamina yang bertahan hingga sekarang adalah logo
berupa anak panah yang menyerupai bentuk huruf P yang menginisialkan
PERTAMINA. Berikut adalah logo pertamina sekarang:

Gambar 3.4 Logo PT. Pertamina (Persero)


(Sumber : www.pertamina.com)
Arti dari logo tersebut, yaitu:
a

Merah

: Keuletan dan ketegasan serta keberanian dalam menghadapi

berbagai macam keadaan.


b

Hijau

: Sumber daya energy yang berwawasan lingkungan.

Biru

: Handal, dapat dipercaya, dan bertanggung jawab.

Selalu hadir melayani masyarakat, berorientasi pada kepuasan pelanggan


dengan menggalakkan Quality Control.

48

Dengan adanya perubahan logo PT. Pertamina (Persero) sekaligus meluncurkan


slogan (band driver) ALWAYS THERE yang diterjemahkan menjadi Selalu Hadir
Melayani. Dengan slogan tersebut diharapkan perilaku seluruh jajaran pekerja
akan berubah menjadi enterpreneur dan customer oriented, terkait dengan
persaingan yang sedang dan akan dihadapi perusahaan.
Visi dan Misi PT. Pertamina (Persero)
Setiap perusahaan pastinya memiliki visi dan misi untuk dijadikan landasan dari
berjalannya perusahaan tersebut sehingga dapat mencapai target maupun tujuan
dari perusahaan yang telah ditentukan. Adapun visi dan misi untuk PT. Pertamina
(Persero)

secara

keseluruhan

adalah

sebagai

berikut:

Sumber

www.pertamina.com)
Visi

: Menjadi perusahaan energy nasional kelas dunia.

Misi

:Menjalankan usaha minyak, gas, serta energy baru dan terbarukan secara

terintegrasi, berdasarkan prinsip-prinsip komersial yang kuat.


Tata Nilai
Dalam mencapai visi dan misinya, Pertamina berkomitmen untuk menerapkan tata
nilai sebagai berikut :
a

Clean (Bersih)
Dikelola secara profesional, menghindari benturan kepentingan, tidak
menoleransi

suap,

menjunjung

tinggi

kepercayaan

Berpedoman pada asas-asas tata kelola korporasi yang baik.

dan

integritas.

49

Competitive (Kompetitif)
Mampu berkompetisi dalam skala regional maupun internasional,
mendorong pertumbuhan melalui investasi, membangun budaya sadar biaya
dan menghargai kinerja.

Confident (Percaya Diri)


Berperan dalam pembangunan ekonomi nasional, menjadi pelopor dalam
reformasi BUMN, dan membangun kebanggaan bangsa.

Customer Focused (Fokus Pada Pelanggan)


Beorientasi pada kepentingan pelanggan, dan berkomitmen untuk
memberikan pelayanan terbaik kepada pelanggan.

Commercial (Komersial)
Menciptakan nilai tambah dengan orientasi komersial, mengambil
keputusan berdasarkan prinsip-prinsip bisnis yang sehat.

Capable (Berkemampuan)
Dikelola oleh pemimpin dan pekerja yang profesional dan memiliki talenta
dan penguasaan teknis tinggi, berkomitmen dalam membangun kemampuan
riset dan pengembangan.

Profil PT Pertamina Marketing Operasional IV TBBM Boyolali.


Terminal BBM Boyolali adalah salah satu terminal BBM Pertamina di Jawa

Tengah yang Secara Operasional sudah Menggunakan System Terminal


Automation System(TAS). Tugas pokok Terminal BBM Boyolali adalah
Menyediakan dan Melayani Kebutuhan BBM ( Premium, Solar, Pertamax dan
Pertalite) diwilayah operasional Boyolali, Klaten, Sukoharjo, Karanganyar,

50

Sragen,

Wonogiri,

Salatiga,

Cepu/Bojonegoro,

Semarang

Selatan,

Porwodadi/Blora, Magetan, Ngawi, Madiun dan Pacitan Dengan Pola distribusi


yang Efektif dan Efisien dengan sasaran Tepat Jumlah, Tepat Mutu dan Tepat
Waktu serta pertimbangan Security of Supply. Dalam menyalurkan Produknya ke
konsumen, Terminal BBM Boyolali melakukan Pendistribusianya dengan cara
BBM diangkut dengan Truk Mobil Tangki.
Terminal BBM Boyolali (Premium, Solar, Pertamax dan Pertalite) disuplay
melalui pipa dari Terminal Transit Lomanis (TTL) dengan Menggunakan Pipa
Cilacap-Yogya II (C-Y II) : TTL-Rewulu
pipa Rewulu- Boyolali

12 Panjang 180 Km dilanjutkan

12 Panjang 66,463 M dengan Isi Pipa 4.850 KL.

Flowrate 300 KL/jam.


Secara Geografis Terminal Bahab Bakar Minyak Boyolali Terletak diatara wilayah
:
1

Kelurahan Mojolegi & Ketaon

Kecamatan Teras & Banyudono

Polsek Teras & Banyudono

Koramil Teras & Banyudono

Kabupaten Boyolali

3.3.1. Sarana Penunjang Operasional

51

Untuk mendukung kelancaran operasional penerimaan dan pendistribusian bahan


bakar tidak lepas dari sarana-sarana penunjang adapun sarana penunjang tersebut
antara lain:
1

Laboratorium
Laboratorium berfungsi sebagai pengontrol spesifikasi dan kualitas
bahan baku serta produk akhir. Keberadaaan fasilitas ini amat menentukan
suatu keberhasilan perusahaan, terlebih pada era perdagangan bebas. Karena
itu

laboratorium

diperlengkapi

dengan

fasilitas

penelitian

dan

pengembangan, sehingga produk yang dihasilkan senantiasa terjaga


kualitasnya, sehingga tetap mampu bersaing dipasaran.
2

Tangki timbun
Tangki timbun dibangun untuk menmpung bahan bakar minyak.

Sistem informasi dan komunikasi


Guna menunjang kelancaran operasional, sistem informasi dan
komunikasi dilengkapi dengan fasilitas computer main frame, maupun
fasilitas pc untuk mendukung tugas perkantoran. Selain itu, telah dilakukan
semi automatisasi dengan melengkapi sistem komputerisasi yaitu SCADA.
Selain itu sesuai dengan perkembangan dunia komunikasi, maka telah
dikembangkan pula sarana komunikasi melali e-mail, internet, HT dan
peralatan elektronik lainya.

52

2 Struktur Organisasi
Adapun struktur organisasi PT. Pertamina (Persero) Marketing Operasional
IV Terminal BBM Boyolali adalah sebagai berikut:

Gambar 3.4 Struktur Organisasi PT. Pertamina (Persero) MOR IV TBBM


Boyolali
( Sumber : www.pertamina.com)
Uraian Jabatan dan wewenang
1

Operation Head
Mengarahkan, memonitor dan mengevaluasi eksekusi penerimaan,
penimbunan dan penyaluran BBM/NBBM, barang dan layanan jasa,
pengelolaan laporan arus minyak dan laporan realisasi penjualan,
pengelolaan pengadaan barang dan layanan jasa, pengelolaan keluhan
pelanggan terkait kegiatan S&D, pengisian BBM/NBBM ke dalam
packaging pembangunan dan pemeliharaan sarana dan fasilitas rutin yang
mendukung kegiatan S&D, pengelolaan kebutuhan informasi yang
ibutuhkan regulator dan stakeholders termasuk pengelolaan relasi,
pengelolaan perizinan, office supply dan kebersihan lingkungan serta

53

pengelolaan HSE dalam rangka mendukung kegiatan operasional di


Terminal BBM Boyolali.
2

Sr. Spv. Receiving, Storage & Distribution


Mengarahkan, memonitor dan mengevaluasi seluruh eksekusi
penerimaan BBM/NBBM meliputi persiapan, pelaksanaanpenerimaan dan
penanganan discrepancy eksekusi penyaluran BBM/NBBM meliputi
penyusunan rencana jadwal, pengelolaan penggunaan moda transportasi,
pelaksanaan penyaluran, pengelolaan penanganan produk tidak sesuai dari
pelanggan termasuk blending, pengelolaan storage, pengisian produk ke
dalam packaging termasuk pemeliharaan packaging serta mengelola
administrasi kuantitas arus minyak guna mendukung kegiatan operasional di
Terminal BBM Boyolali.

Adm. GA & Security


Mengarahkan, memonitor dan mengevaluasi eksekusi penerimaan dan
penyaluran BBM/NBBM (internal & eksternal) meliputi persiapan sarana
fasilitas dan administrasi; perhitungan kuantitas produk; analisa discrepancy,
penanganan produk tidak sesuai dari pelanggan, pemeliharaan dan
pemutakhiran produk di storage guna mendukung kegiatan operasional di
Terminal BBM Boyolali.

Supervisor QQ
Melakukan pengelolaan dan pemeriksaan kualitas dan kuantitas
BBM/NBBM pada saat eksekusi penerimaan, penimbunan, penyaluran dan
blending yang meliputi pengelolaan tera alat ukur, pemeriksaan kualitas dan

54

discrepancy BBM/NBBM, penanganan BBM/NBBM yang tidak sesuai dari


pelanggan, perencanaan blending terkait penanganan BBM/NBBM yang
tidak sesuai dan pengujian kualitas packaging BBM/NBBM guna
mendukung kegiatan operasional Suplai dan Distribusi di Terminal BBM
Boyolali.
5

Supervisor Maintenance Services


Mengarahkan, memonitor dan mengevaluasi kegiatan pekerjaan
teknik meliputi pengelolaan penyediaan barang dan jasa pembangunan dan
pemeliharaan sarana dan fasilitas rutin termasuk perencanaan, proses
implementasi, monitoring dan evaluasi dalam rangka mendukung kegiatan
operasi di Terminal BBM Boyolali.

Supervisor HSE
Mengarahkan, memonitor dan mengevaluasi pengelolaan HSSE di
Terminal BBM meliputi pemantauan risiko dan dampak dari kondisi
eksisting dilihat dari aspek HSSE; penyusunan program HSS sosialisasi
budaya dan program HSSE kepada stakeholders, pemantauan penggunaan
alat pelindung diri dan sarana fasilitas HSSE; pemantauan lingkungan dan
proses operasional; pemantauan kondisi tempat kerja dan pekerja;
pemantauan kualitas lingkungan; pengelolaan penggunaan energi dan
sumber daya; pengendalian limbah; pemantauan kondisi kesehatan tempat
kerja dan pekerja, penanggulangan keadaan darurat; pengelolaan investigasi
HSSE serta pelaksanaan audit HSSE di Terminal BBM Boyolali untuk
mencapai zero accident dan operasional excellent.

55

Jr. Spv. Sales Services


Mengarahkan, memonitor dan mengevaluasi penyusunan laporan
realisasi penjualan BBM/NBBM, pengelolaan administrasi penyaluran
Retail dan Industrial, penanganan BBM/NBBM yang tidak sesuai dari
pelanggan, pengelolaan keluhan serta pembinaan relasi dengan pelanggan di
Terminal BBM Boyolali.

Spv. Receiving&Storage
Mengarahkan, memonitor dan mengevaluasi eksekusi penerimaan dan
penyaluran BBM/NBBM (internal & eksternal) meliputi persiapan sarana
fasilitas

dan

administrasi;

perhitungan

kuantitas

produk;

analisa

discrepancy; penanganan produk tidak sesuai dari pelanggan; pemeliharaan


dan pemutakhiran produk di storage guna mendukung kegiatan operasional
di Terminal BBM Boyolali.
9

Jr. Spv. Distribution


Melakukan eksekusi penyaluran BBM/NBBM (internal & eksternal)
meliputi identifikasi moda transportasi, kebutuhan volume angkutan,
penyusunan peta distribusi, optimalisasi moda transportasi termasuk
monitoring dan evaluasi penyaluran penanganan BBM/NBBM tidak sesuai
dari pelanggan, pengisian produk ke dalam packaging termasuk
pemeliharaan/perbaikan packaging serta pengelolaan administrasi arus
minyak guna mendukung kegiatan operasional di Terminal BBM Boyolali.

56

10 Tech. Maintenance Services


Melakukan

kegiatan

pekerjaan

teknik

meliputi

pengelolaan

penyediaan barang dan jasa, pembangunan dan pemeliharaan sarana dan


fasilitas rutin termasuk perencanaan, proses implementasi, monitoring dan
evaluasi dalam rangka mendukung kegiatan operasi di Terminal BBM
Boyolali.
11 Ast. HSE
Melakukan pengelolaan HSSE di Terminal BBM meliputi pemantauan
risiko dan dampak dari kondisi eksisting dilihat dari aspek HSSE,
penyusunan program-program HSSE, sosialisasi budaya dan Program HSSE
kepada stakeholders pemantauan penggunaan alat pelindung diri dan sarana
fasilitas HSSE, pemantauan lingkungan dan proses operasional, pemantauan
kondisi tempat kerja dan pekerja, pemantauan kualitas lingkungan,
pengelolaan penggunaan energi dan sumber daya, pengendalian limbah;
pemantauan kondisi kesehatan tempat kerja dan pekerja, penanggulangan
keadaan darurat; pengelolaan investigasi HSSE serta pelaksanaan audit
HSSE di Terminal BBM Boyolali untuk mencapai zero accident dan
operasional excellent.
3 K3LL (Keselamatan Kesehatan Kerja Lingkungan Limbah)
Demi kelancaran operasional di terminal BBM Boyolali maka diperlukan
standart prosedur keselamatan yang baik, serta fasilitas yang memadai. Di
terminal BBM Boyolali ada suatu semboyan yang dijadikan pedoman bagi setiap

57

pekerja dalam melaksanakan tugasnya masing-masing, yaitu zero Tolerance for


Safety
1

Identifikasi potensi unsafe condition

Perbaiki unsafe condition menjadi safe condition

Lengkapi/perbarui kebijakan sesuai dengan kebutuhan dan kondisi setempat

Sebagai teladan untuk tidak mentolerir sedikitpun perilaku yang dapat


menimbulkan unsafe condition

Peduli terhadap lingkungan

Melakukan tindakan secara cepat & tepat dalam menghadapi dan


menanggulanggi keadaan darurat
Kemudian juaga tata tertib yang harus dipenuhi setiap pekerja dan

pengunjung ketika memasuki zona berbahaya Terminal BBM Boyolali. Antara


lain wajib memakai id card, safety helmet dan safety shoes. Lalu larangan
membawa senjata api, senjata tajam, korek api dan tidak boleh membawa
handphone selama di zona berbahaya. Tata tertib ini terpasang dijalan masuk
menuju zona berbahaya di terminal BBM Boyolali.

58

BAB IV PEMBAHASAN

1.1 Analisa Sistem


Analisis sistem yang sedang berjalan meliputi analisis prosedur melalui
uraian proses yang terjadi pada sistem yang sedang berjalan dan pembuatan
analisis aliran data melalui kebutuhan data dan informasi yang dihasilkan yang
kemudian dibuat diagram konteks, menganalisis data data apa saja yang ada
dalam sistem, menganalisis basis data, analisis perangkat keras, dan analisis
perangkat lunak.
Agar sistem yang dirancang dapat memberikan solusi pada sistem yang
sudah berjalan maka perlu adanya analisis sistem.Analisis system meliputi
kelemahan dan analisis kebutuhan sistem yang meliputi kebutuhan perangkat
lunak, kebutuhan perangkat keras dan kebutuhan operasional.
1 Sistem yang berjalan
Sistem informasi Penenrimaan dan Penimbunan yang sedang berjalan di
Terminal BBM Boyolali saat ini masih memerlukan beberapa pengembangan.
Proses perencanaan dan program masih dilakukan secara manual, sehingga
menyita banyak waktu. Prosedur Penerimaan dan Penimbunan BBM yang ada
saat ini di Terminal BBM Boyolali dapat dilihat pada work flow diagram.

59

4.1 Gambar work flow diagram Penenrimaan dan Penimbunan BBM dari
Pipa

60

4.2 Gambar Work Flow Diagram Penimbunan BBM Dalam Tangki Timbun
Berdasarkan work flow diagram diatas maka dapat digambarkan pada Activity
Diagram sebagai berikut :
A Prosedur Penerimaan BBM/ BBK Menggunakan Pipa Multi Grade
1

Terminal Transit Pengirim


a

Menerbitkan schedule Pemompaan BBM/BBK setiap Bulan

Menghubungi Pws. P&P untuk kesiapannya dalam penerimaan


BBM/BBK

Pws. P&P
Memperhatikan Ullage Tagki Timbun, Isi Pipa Pengirim Penenerima, dan
schedule pemompaan BBM/BBK, sebelum menentukan penerimaan BBM/
BBK di tangki timbun. Setelah itu Pws. P&P memerintahkan Pws. Control
Room

Pws. Control Room


Menyiapkan tangki timbun untuk menerima suplay BBM/ BBK, dengan
tetap memperhatikan aspek K3LL

Terminal Transit Pengirim


Melaksanakan Pemompaan BBM/BBK sejumlah yang ditetapkan dalama
schedule Pemompaan BBM/BBK dan menginformasikan ke Pws. P&P

Pws Control Room


Mengkur tangki timbun selama dan setelah pemompaan, dicatat dalam
laporan pembongkaran/ penerimaan BBM/BBK (Lossing Sheet), dengan
tetap memperhatikan aspek K3LL. Selanjutnya kegiatan pemompaan ini

61

dicatat dalam jurnal dan copy dikirim ke Pws. P&P. Ka Distribusi, Ka


Instalasi. Membuat Laporan harian stock BBM/BBK dan laporan harian
persediaan BBM/BBK (MOD).
6

Terminal Transit
Setelah Produk BBM/ BBK dalam satu Batch selesai dipompakan,
menerbitkan BPP dan Melampirkan Certificate of Quality dan dikirim ke
P&P.

Pws P&P
1

Menerima seluruh BBM/BBK dalam satu batch tersebut kedalam


tangki Timbun

Menerima BPP memeriksanya dan selanjutnya dikirim ke Pws. Adm


Distribusi

Pws. Adm Distribusi


Membuat kalkulasi Penerimaan BBM/BBK dalam dokumen CQP. Apabila
timbul deviasi diatas toleransi (0.01%) dibuatkan Query, diparaf dan
disampaikan kepada Pws. P&P

Pws. P&P
1

Menandatangani Dokumen CQP

Memaraf Query dan disampaikan kepada Ka. Distribusi

10 Ka. Distribusi
Menandatangani CQP dan Query dikirim ke TT melalui Pwa. Adm.
Distribusi

62

11 Pws. Adm Distribusi


Merekam semua dokumen penerimaan BBM/BBk melalui jalur pipa
tersebut.
B Prosedur Penimbunan BBM/ BBk dalam Tangki Timbun
1

Kepala Instalasi/ Terminal Transit/ Depot


Memerintahkan kepada Pengawas PPP untuk melakukan operasi
penimbunan BBM/BBK dalam Tangki Timbun.

Pengawas PPP
Menyiapkan fasilitas penimbunan dan memerintahkan kepada petugas
PP untuk melaksanakan Operasi Penimbunan BBM/BBk dalam Tangki
timbun

Petugas PP
1

setiap hari sebelum dan sesudah penerimaan atau penyaluran


mengukur tinggi minyak secara innage/outage dan hasilnya
dicatat dalam tank ticket selanjutnya dimasukkan dalam Product
Stock

Calculation.

Sedangkan

bagi

lokasi

yang

sudah

menggunakan ATG (Automatic Tank Guage) data diambil dan


diprint Out data ATG.
2

Setiap hari melakukan pengukuran tinggi air bebas

Melakukan pengawasan atas selisih BBM/ BBK dalam Tangki


Timbun

63

Melakukan pengendalian mutu harian dan hasilnya dicatat dalam


tank ticket yang meliputi:
a

Pemeriksaan segel pada tangki timbun sebelum dan sesudah


pergrerakan isi BBM/BBK

Mengambil all level sampel

Pemeriksaan visual ( Warna Bau dan density)

Melakukan Pengedalian mutu berkala yang meliputi :


a

Pemeriksaan PV Valve pada tangki timbun kelas A minimal 1


(Satu) Bulan sekali

b
6

Pembersihan tangki timbun setiap 6 (enam) tahun sekali

Apabila tidak ada masalah maka laporan dicatat dalam tank ticket,
selanjutnya dimasukan dalam product stock calculation

7
4

Kalau ada masalah langsung melaporkan kepada pengawas PPP

Pengawasan PPP
1

Jika tidak ada masalah menerima laporan operasi penimbunan


selanjutnya meneruskan ke kepala terminal transit/ Instalasi/
Depot

Jika ada masalah memerintahkan kepada PP untuk melakukan


pemblokiran terhadap tangki timbun dan pengambilan sampel
dari tangki timbun untuk pemeriksaan lanjut dilaboratorium.

64

Petugas PP
1

Melakukan Pemblokiran terhadap tangki timbun

Melakukan pengambilan sampel dari tangki timbun untuk


pemeriksaan laboratorium.

Petugas Laboratorium
Melakukan pengujian Laboratorium

Pengawas PPP
1

Mempelajari hasil pengujian laboratorium

Melaporkan permasalahan kepada kepala terminal Transit/


Instalasi/ Depot

Kepala Transit/ Instalasi/ depot


Menerima laporan Permasalahn dan mengevaluasi lebih lanjut untuk
menetapkan bahwa BBM/ BBK tersebut off Spec dan Selanjutnya
melaporkan ke pengadaan UPMs

Pengadaan UPMS
Menerima Laporan dari Kepala Termina/ Instalasi/ Depot

2 Analisis Kelemahan Sistem


Analisis kelemahan sistem dilakukan yaitu dengan mencari kelemahan
sistem lama dan memberikan solusi dengan sistem baru dimana akan mememiliki
peranan penting sejauh mana sistem baru dapat meyelesaikan masalah. Metode
yang digunakan dalam menganalisa kelemahan sistem yaitu Metode analisa
PIECES. Analisa PIECES
Control, Efficiency, Service.

meliputi Performance, Information, Economy,

65

Performance ( Analisis Kinerja )


Tabel 4.1 Analisa Kinerja Sistem
Sistem Lama
Sistem Baru
Laporan Penenrimaan, Penimbunan Layanan Penenrimaan, Penimbunan
dan penyaluran masih manual
dan penyaluran berbasis webbase
yang dapat diakses dari perangkat
penguna seperti laptop, smartphone.

Information (Analisis Informasi )


Tabel 4.2 Analisa Informasi Sistem
Sistem Lama
Sistem Baru
Informasi yang dihasilkan dari sistem Informasi yang dihasilkan dari sistem
lama ini sering terjadi kesalahan yang baru ini lebih akurat karena
seperti kesalahan dalam melakukan semua data disimpan ke dalam sistem
perhitungan (menggunakan kalkulator) yang sudah terkomputerisasi, sehingga
yang berasal dari arsip-arsip yang ada.

kesalahan dalam perhitungan dapat


teratasi

Economy (Analisis ekonomi )


Tabel 4.3 Tabel Analisa Ekonomi Sistem
Sistem Lama
Pengelolaan data-data Penenrimaan,
Penimbunan dan penyaluran berupa
file tercetak, penyampaian informasi
antar Regu Sift dan Atasan melalui
media tercetak sehingga pemborosan
pengunaan kertas, waktu untuk
duplikasi
juga
lama
sehingga
menghambat penyampaian informasi.

Control (Analisis Pengendalian )

Sistem Baru
Pengelolaan
Penenrimaan,
Penimbunan
dan
penyaluran
BBM/BBK dilakukan dengan cepat
dan efisien, data berupa file
elektronik yang tersimpan dalam
database. Biaya yang dikeluarkan
untuk memberikan informasi lebih
hemat.

66

Tabel 4.4 Analisis Pengendalian


Sistem Lama
Data Penenrimaan, Penimbunan dan
penyaluran BBM/BBK dalam Pipa di
rekap secara manual di Look Book,
sistem manual ini menyebabkan
ketelitian dalam menginputkan data
kurang sehingga informasi yang
diberikan kurang akurat.
5

Sistem Baru
Sistem
baru
Penenrimaan,
Penimbunan
dan
penyaluran
dilengakapi validasi data pada saat
input, ketika data tidak sesuai maka
sistem akan menolak.

Efficiency (Analisis Efisiensi )


Tabel 4.5 Analisa Efisiensi Sistem
Sistem Lama
Sumberdaya
manusia
yang
menangani data-data Penerimaan dan
penimbunan
BBM
terjadi
pemborosan peralatan berupa kertas
dan alat tulis karena berkas berupa
manual tercetak.

Sistem Baru
Dengan sistem yang akan dibuat
berbasis
webbase
akan
meminimalisasi pengunaan waktu,
tenaga dan peralatan. Bagian Control
room dapat memperbaharui data
secara realtime apabila ada revisi
batch dari TTL. proses perhitungan
isi pipa tidak ada kesalahan (zero).

Service (Analisis Pelayanan )


Tabel 4.6 Analisis Pelayanan
Sistem Lama
Pelayanan terhadap informasi
penerimaan Minyak BBM/BBK
hanya dapat dilayani melalui
datang langsung ke Control Room
ataupun melalui pesawat telpon.

3 Analisis Kebutuhan Sistem

Sistem Baru
Pelayanan
informasi
Penerimaan
Minyak BBM/BBK yang diberikan
sangat efektif dan cepat karena
pelayanan informasi sudah tersimpan
dalam database sehingga informasi
dapat diakses dimana saja dan kapan
saja selama terkoneksi dengan internet
tak terbatas waktu dan ruang dengan
dibatasi sesuai hak akses pengguna

67

Dari berbagai alasan yang telah diungkapkan di atas, maka perancangan


Sistem Informasi Penerimaan, Penimbunan dan Penyaluran di Terminal BBM
Boyolali ini dibuat untuk membantu menyelesaikan permasalahan-permasalahan
yang muncul.
4.1.3.1 Kebutuhan Perangkat Keras
Perangkat keras adalah seluruh komponen atau unsur peralatan yang
digunakan untuk menunjang perancangan dan pembuatan sistem informasi
keuangan di Terminal BBM Boyolali. Adapun perangkat keras yang digunakan
adalah:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Processor Intel Pentium Dual Core 1.80 GHz.


Memory 1 Gb.
Hardisk 80 Gb.
LCD Monitor 15 inch.
Keyboard dan Mouse
Printer
Perangakat keras yang dibutuhkan untuk menjalankan Sistem Informasi

Penjualan di Terminal BBM Boyolali yang akan dibangun minimal memiliki


spesifikasi minimal sebagai berikut:
1. Prosessor Intel Pentium IV 1,0 Ghz
2. Random Acces Memory 512Mb dan Hardisk 80 Gb.
3. LCD Monitor 15 inch.
4. Keyboard dan Mouse
5. Printer
4.1.3.2 Kebutuhan Perangkat Lunak
Perangkat lunak untuk mendukung pembuatan dan menjalankan sebuah
aplikasi Sistem Informasi Keuangan di Minimarket REA yaitu :
1. Sistem Operasi
: Windows 7
2. Bahasa Pemrograman : Microsoft Visual Foxpro 8.0
3. Database
: Native Database Visual Foxpro 8.0
4.1.3.3 Kebutuhan Operasional

68

Kebutuhan operasional adalah kesiapan sumber daya manusia maupun


infrastruktur pendukung untuk menerapkan system yang telah dibuat. Kebutuhan
operasional tersebut meliputi :
1. User, yaitu Control Room yang mengoperasikan aplikasi sistem Penerimaan,
Penimbunan dan Penjualan.
2. Tehnisi Komputer dan Programmer, yaitu karyawan Terminal BBM Boyolali
yang bertugas untuk maintenance hardware dan software komputer.
3. Seperangakat komputer dengan spesifikasi yang cukup dan printer untuk
mencetak laporan.

69

4 Perancangan Sistem
Perancangan sistem informasi yang akan dikembangkan di terminal BBM
Boyolali ini meliputi perancangan proses, perancangan database, perancangan
antarmuka, dan perancangan luaran.
5 Perancangan Proses
Perancangan proses pada Human Resource Information System (HRIS)
menggunakan Unified Modelling Language (UML) yang meliputi Use
CaseDiagram, Class diagram, dan Activity diagram.
1

Perancangan Use Case Diagram


Use case diagram menggambarkan fungsional, diharapkan sebuah sistem

yang dikembangkan dapat menjadi solusi dalam mengatasi permasalahan sistem


lama. Untuk memudahkan dalam perancangan use case, maka dibuatkan deskripsi
dari masing-masing aktor, diantaranya adalah sebagai berikut :
Tabel 4.7 Deskripsi Aktor Use Case Diagram
Aktor
Operator

Kepala

Deskripsi
:
- Mengolah data user
- Memasukan Batch Penerimaan
- Memasukan Stock BBM
- Memasukan Thruput Harian
- Aproval data
- Mencetak laporan
- Login Hak Akses
- Melihat data Penerimaan
- Melihat Stock bbm
- Melihat data Penyaluran
- Login Hak Akses

70

Dilihat dari deskripsi dalam Perancangan Sistem Informasi surat, maka dapat
digambarkan pada perancangan use case adalah sebagai berikut :
System

BatchingBBM

ReportBatchingPenerimaan

Login

Stock BBM

Report
Stock BBM

Kepala

Operator
Troput BBM

Report
Throput
Depot

4. 3 Gambar Use Case Diagram


2

Perancangan Activity Diagram


Menggambarkan alur kerja dari sistem yang diusulkan berfokus pada

aktivitas yang dilakukan oleh aktor dengan sistem.


1

Login Hak Akses


Aktor
Deskripsi

: Operator dan Kepala.


: Proses untuk masuk kedalam sistem informasi Penerimaan,
Penimbunan dan Penyaluran berdasarkan hak akses
pengguna.
1 Aktor harus mempunyai username dan password

Pre-condition

Post-condition

2 Aktor harus berhasil melakukan login.


: Aktor berhasil masuk login.

71

4.4 Gambar Activity Diagram Login Hak Akses


2

Mengolah Data User


Aktor
Deskripsi

: Admin
: Proses kegiatan untuk mengolah data user yang berupa

Pre-condition
Post-condition

menginput data, mengubah data dan menghapus data.


: Admin harus login terlebih dahulu
:
1 Aktifitas menambah data user baru berhasil
ditambahkan dan disimpan.
2

Aktifitas mengubah data user berhasil diperbarui


dan disimpan.

Aktifitas menghapus data user berhasil dilakukan


dan pembaruan data user.

72

4.5 Gambar Activity Diagram Mengolah Data User


3

Mengolah Data Batch Penenrimaan


Aktor
Deskripsi

: Admin
: Proses kegiatan untuk mengolah Batching Penerimaan
yang berupa menginput data, mengubah data dan

Pre-condition
Post-condition

menghapus data (Jika ada Revisi).


: Admin harus login terlebih dahulu
:
1 Aktifitas menambah data jenis surat baru berhasil
ditambahkan dan disimpan.
2

Aktifitas mengubah data jenis surat berhasil


diperbarui dan disimpan.

Aktifitas menghapus data Batching Penerimaan


berhasil dilakukan dan pembaruan data user.

73

4.6 Gambar Activity Diagram Mengolah Data Batcing Penenrimaan

Mengolah Stock BBM


Aktor
Deskripsi

: Admin
: Proses kegiatan untuk mengolah Stock BBM berupa

Pre-condition
Post-condition

menginput data, mengubah data dan menghapus data.


: Admin harus login terlebih dahulu
:
1 Aktifitas menambah data Stock BBM berhasil
ditambahkan dan disimpan.
2

Aktifitas mengubah data Stock BBM berhasil


diperbarui dan disimpan.

Aktifitas menghapus data Stock BBM berhasil


dilakukan dan pembaruan data Stock BBM.

74

4.7 Gambar Activity Diagram Mengolah Data Stock BBM

Mengolah data Thruput BBM


Aktor
Deskripsi

: Admin
: Proses kegiatan untuk mengolah data Thruput BBM yang
berupa menginput data, mengubah data dan menghapus

Pre-condition
Post-condition

data.
: Admin harus login terlebih dahulu
:
1 Aktifitas menambah data Thruput BBM baru
berhasil ditambahkan dan disimpan.
2

Aktifitas mengubah data Thruput BBM berhasil


diperbarui dan disimpan.

Aktifitas menghapus data Thruput BBM berhasil


dilakukan dan pembaruan data Thruput BBM.

75

4.8 Gambar Activity Diagram Mengolah Data Thruput BBM


6 Perancangan Class Diagram

BatchingPenerimaan
+idBatch: varchar
+depotPenerima: interger
+kodeproduk: interger
+jenisProduk: interger
+batch: varchar
+tanggalmasuk: date
+addnew()
+save()
+cancel()
+delete()
+edit()
+exit()

StockBarang
+tanggal: date
+product: varchar
+noTangki: interger
+dipping: varchar
+density: varchar
+suhu: varchar
+dipping: varchar
+pumpable: varchar
+ullage: varchar
+saveCape: varchar

FormLogin
+username: varchar
+password: varchar
+validasiLogin()

Main
+BatchingPenerimaan()
+StockBBM()
+ThruputDepot()
+logout()

ThruputDepot
+tanggal: date
+kodeProduct: interger
+jenisProduct: interger
+pso: varchar
+nonpso: varchar
+ownuse: varchar
+konsinyasi: varchar
+addnew()
+save()
+edit()
+delete()
+edit()
+cancel()
+exit()

+addnew()
+save()
+edit()
+delete()
+cancel()
+exit()

Gambar 4.9 Perancangan Class Diagram

76

7 Perancangan Basis Data


Perancangan basis data meliputi perancangan tabel yang digunakan untuk
menampung data-data yang akan diinformasikan kepada pengguna
website. Mesin basis data yang digunakan adalah MySQL. Tabel-tabel
yang akan dirancang meliputi :
1

Tabel User
Tabel Admin digunakan untuk menyimpan data login admin. Spesifikasi

fieldnya adalah :
Tabel 4.8 Rancangan Tabel User
Field
id_pegawai
Username
Password
Status
Akses
2

Type
Varchar
Varchar
Varchar
Varchar
Varchar

Length
10
20
20
25
15

Primary Key
*

Tabel Batch Program


Tabel Admin digunakan untuk menyimpan data login admin. Spesifikasi

fieldnya adalah :
Tabel 4.9 Rancangan Batching Penerimaan
Field
Id
id_Batch
Kode_produk
Jenis_produk
batch
tanggal_masuk

Type
Varchar
int
int
int
Varchar
date

Length
11
1
10
10
10
8

Primary Key
*
**

77

Tabel Stock BBM


Tabel Stock BBM digunakan untuk menyimpan data Stock BBM.
Spesifikasi fieldnya adalah sebagai berikut :
Tabel 4.10 Rancangan Tabel Stock BBM
Field
tanggal
product
nomor_tangki
dipping
density
suhu
pumpable
ullage
save_capacity

Type
date
Varchar
Varchar
Varchar
Varchar
Varchar
Varchar
Varchar
Varchar

Length
8
10
5
10
15
6
15
15
15

Primary Key
*
**

Tabel Thruput Penyaluran


Tabel Thruput penyaluran digunakan untuk menyimpan data Thruput
penyaluran. Spesifikasi fieldnya adalah :

78

Tabel 4.11 Rancangan Thruput Penyaluran


Primary
8

Field
Tanggal
Kode_product
Jenis_product
Pso
Non_pso
Own_use
Konsinyasi

Type
date
int
int
Varchar
Varchar
Varchar
Varchar

Length
8
10
10
8
8
8
30

Key
*

Peran
canga
n

Antarmuka Sistem (Input)


Perancangan antarmuka merupakan desain dari tampilan yang akan
disajikan kepada pengguna dan administrator ketika mereka mencari atau
memasukkan data. Dalam hal ini menyajikan form atau halaman web yang
berfungsi sebagai inputan untuk diproses oleh sistem kemudian menghasilkan
keluaran yang berupa informasi yang dibutuhkan oleh pengguna maupun
administrator. Perancangan ini meliputi :

79

Desain Halaman Utama


Halaman utama digunakan untuk menampilkan informasi-informasi pada
sistem informasi dan tanpa memberikan kewenangan bahkan non-user untuk
mengakses halaman depan saja.

Gambar 4.10 Desain Halaman Utama


2

Desain Halaman Sing in

80

Halaman
login digunakan untuk memasukkan data username dan password yang
digunakan untuk menentukan hak akses user yang bersangkutan.

Gambar 4.11 Desain Halaman Sing in


3

Desain halamanOtoritas User

81

Digu
nakan untuk Admin Menampilkan Halaman Pembuka di sistem informasi
Penerimaan dan Penimbunan BBM menggunakan internet
Gambar 4.12 Desain Halaman Otoritas User

82

Desain Form Batching Penerimaan

For
m pada tampilan ini digunakan untuk menginsertkan Batching Penerimaan
yang baru masuk dan kemudian di Masukan Tangki Penerimaan sesuai
Produknya.

Gambar 4.13 Desain Halaman Form Batching Program


5

Desain Tampilan Batching Penerimaan


Form ini digunakan untuk admin menampilkan Batching Penerimaan yang
telah masuk yang sudah di Insertkan melalui Batching Penerimaan yang
akan masuk ke tangki Timbun.

83

Gambar 4.14 Desain Tampilan Halaman Form Batching Program

84

Desain Form Stock BBM

Form ini untuk menampilkan data stock BBM yang mana pada
pelaksanaannya untuk menampilkan Stock BBM sesuai dengan produk dan
nomor tangkinya.

Gambar 4.15 Desain Form Stock BBM

85

Desain Tampilan Stock BBM

Tampilan ini digunakan untuk mengecek Stock BBM yang sudah ditimbun
dalam tangki timbun

Gambar 4.16 Desain Tampilan Stock BBM

86

87

Desain form Aktual Thruput harian

F
orm Aktual Thruput harian ini adalah form yang dimana pada saat totaL
distribusi BBM yang sudah disalurkan setiap hari

Gambar : 4.17 Desain Form Aktual Thruput Harian

88

Desain Tampilan Aktual Thruput BBM harian


Tampilan ini digunakan untuk menampilkan Aktual Thruput BBM harian
yang sudah disalurkan.

Gambar : 4.18 Desain Tampilan Aktual Thruput BBM harian

89

BAB V PENUTUP

Kesimpulan
Dari analisa sistem informasi Penerimaan. Penimbunan dan Penyaluran

BBM dilakukan penulis pada bidang Program dan disimpulakan bahwa dengan
penerapan teknologi informasi pengelolaan Penerimaan. Penimbunan dan
Penyaluran BBM menjadi lebih mudah. Sebelum sistem informasi ini di terapkan
pencarian data Batch Program, Stok dan data penyalurant lama karena kita harus
meneliti satu-satu data manual yang ada di Lemari file, adapun kelebihan dari
sistem setelah diterapkan antara lain :
a

Terbentuknya database batch Program Penerimaan, Penimbunan dan


Penyaluran Stock BBM yang efektif dan efisien

Membantu pimpinan dalam mengambil keputusan, dikarenakan pimpinan


dapat mengakses langsung batch Program Penerimaan, Penimbunan dan
Penyaluran Stock BBM melaluai jaringan internet, kapanpun dimanapun.

Efektif & efesien karena dapat disesuaikan Batch Program yang ditentukan
dari depot pengirim.

5.2

Saran
Mengingat berbagai keterbatasan, sehingga menimbulkan banyak kelemahan

yang sangat berdampak pada perancangan sistem ini, maka diperlukan


penyampaian beberapa saran untuk kesempurnaan sistem dimasa yang akan
datang. Adapun saran- saran tersebut antara lain:

90

1. Sebuah sistem informasi yang diterapkan tentunya mempunyai kelemahan


dengan seiringanya perkembangan teknologi informasi. seperti kurang
terampilnya petugas Control Room dalam meng up date data dalam mengolah
sistim informasi ini.
2. Manajemen database yang dirancang, belum menyediakan fasilitas backup
database yang berkenaan dengan penyelamatan data dalam perancangan
sistem informasi yang di buat, sehingga dalam penelitian yang selanjutnya
diharapkan peneliti dapat mengembangkan sistem, dengan memberikan
fasilitas backup.
Demikian kesimpulan dan saran yang dapat penulis sampaikan, dan karena
kebatasan dari penulis, apabila dalam menyusun Laporan Kerja Praktik ini masih
ada banyak kekurangan maka penulis akan menerima dengan senang hati kritik
dan saran yang sekiranya dapat menyempurnakan Laporan Kerja Praktik ini.

91

DAFTAR PUSTAKA

Azhar Susanto. 2008. Sistem Informasi Akuntansi, Jakarta : Penerbit Gramedia.


Jogiyanto. 2005, Analisis dan Desain Sistem Informasi.Andi. Yogyakarta
http://informatika.web.id/konsep-dasar-sistem-informasi.htm

2010,

Tanggal akses 20 April 2016


Sutanta, Edhi. 2004. Sistem Basis Data Edisi Pertama. Yogyakarta: Graha Ilmu.
Abdul Kadir, 2003 Pengenalan Sistem Informasi. Yogyakarta : Penerbit Andi.
Sutanta, E. 2003. Sistem Informasi Manajemen. Yogyakarta: Graha Ilmu.
Kotler,

Philip.

2002.

Manajemen

Pemasaran

Analisis,

Perencanaan,

Implementasi, dan kontrol. Jakarta :Penerbit PT. Prehallindo.


Sutedjo, E, Dharma Oetomo. 2002. Perencanaan Dan Pembangunan Sistem
Informasi. Yogyakarta: Andi Offset.
Jogiyanto, HM. 2001. Analisa Dan Desain Sistem Informasi Edisi Kedua.
Yogyakarta: Andi Offset.
Mcleod, Raymond. 2001. Sistem Informasi Manajemen. Jakarta : Penerbit PT.
Elex Media Komputindo.
Mulyadi. 2001. Sistem Akuntansi. Jakarta: Penerbit Salemba Empat.
Gordon B. Davis. 1997. Sistem Informasi Manajemen. Jakarta : Penerbit
Gramedia

92

LAMPIRAN

93

94

95

Anda mungkin juga menyukai