Anda di halaman 1dari 5

Naskah Drama

Sejarah Kerajaan Samudera Pasai

Kerajaan Samudra Pasai merupakan kerajaan Islam pertama di Nusantara. Kemunculan kerajaan ini
diperkirakan berdiri mulai awal atau pertengahan abad ke-13 M[1] sebagai hasil dari proses Islamisasi
daerah-daerah pantai yang pernah disinggahi pedagang-pedagang muslim sejak abad ke-7, ke-8, dan
seterusnya. Kerajaan ini terletak di pesisir Timur Laut Aceh. Kerajaan Samudra Pasai merupakan
gabungan dari kerajaan Pase dan Peurlak. Raja pertama samudera Pasai adalah Merah Sile atau
Merah Selu. Ia masuk Islam berkat pertemuannya dengan Syaikh Ismail, seorang utusan syarif Makkah
yang kemudian memberinya gelar Sultan Malik Al-Saleh.

Merah Selu : Apa gerangan yang mebuat syaikh datang ke kerajaan kami
Syaikh Ismail : Saya diutus oleh syarif Makkah untuk mengislamkan kerajaan Pasai
Merah Selu

: jika ini perintah dari syarif Makkah, mulai saat ini saya akan memeluk islam, dan

islam akan menjadi agama kerajaan


Syaikh Ismail : terimaksih atas ketersediannyan, dan mulai saat ini kau kuberi gelar Sultan Malik AlSaleh.
Setelah itu mayoritas penduduk pasai memeluk agama islam, dan kerajaan pun terus berkembang,
setelah Sultan Malik Al-Saleh. Wafat digantikan oleh putranya Muhammad Malik Al-Zahir, pada
masanya Samudra Pasai sebagai pelabuhan dagang yang maju, dan menjalin persekutuan dengan
kerajaan malaka, dan raja pertama malaka, prameswara menikah dengan putri Pasai.
Muhammad Malik Al-Zahir : Menantuku kau sekarang adalah keluarga kerajaan pasai
Prameswara

: sekarang aku bagian dari kerajaan samudera pasai, semoga jalur perdagangan di

selat malaka dapat berkembang dan lebih ramai lagi.


Muhammad Malik Al-Zahir : menantuku, semoga kemakmuran ini sampai kepada anak cucu kita

Prameswara : iya, dan rakyat pun akan hidup tentram selamanya.

Rakyat pasai dan malaka hidup tentram, dan jalur perdagangan pun sangat ramai, sultan pasai pun
terus berganti hingga pada sultan pasai yang ke 12 yaitu Sultan Zain Al-Abidin. Ternyata hubungan
harmonis antara kerajaan pasai dan malaka tidak disenangi oleh pihak Portugis yang telah
membangun benteng di Muara Bungo Jambi. Portugis memandang hubungan dagang dengan perahu
layar ini dapat menimbulkan ancaman terhadap kekuasaanya. Itulah sebabnya Portugis melarang
hubungan tersebut. Namun, larangan tersebut sama sekali tidak dihiraukan oleh Sultan Zain Al-Abidin.
Pada suatu ketika, datanglah utusan Portugis menghadap Sultan. Utusan ini diterima sultan dengan
baik. Akan tetapi, ketika para utusan menyampaikan pesan-pesan pemerintah Portugis yang
berkedudukan di Jambi, Sultan tampak sangat marah.

Utusan Portugis : Kami datang sebagai utusan Portugis, ingin menyampaikan suatu hal.
Sultan : Hal apakah itu?
Utusan Portugis : Kami meminta Samudera Pasai segera menghentikan hubungan dagangnya
dengan Kerajaan Malaka.
Sultan : Apa?! Atas dasar apa kalian meminta hal tersebut?
Utusan Portugis : Kami merasa hubungan kalian dapat merugikan Portugis nantinya.
Sultan : Sampaikan pada pemimpin kalian, Samudera Pasai tidak berada di bawah siapapun. Kami
bebas berniaga dengan siapa saja. Dahulu, sekarang, dan kapan saja negara kami tetap berdaulat
penuh!

Wajah-wajah yang mengikuti pertemuan itu menjadi sangat tegang. Sementara para pendamping
Sultan kalau tidak ditahan-tahan mungkin sudah menggunakan rencong untuk menghabisi utusan
Portugis itu. Di pihak lain, para utusan Portugis tanpa berkata sepatah pun segera meninggalkan
tempat pertemuan dan kembali ke kapal mereka dengan tergopoh-gopoh. Sultan berkata pada para
pendampingnya.

Sultan : Portugis keparat! Adakah mungkin Portugis semudah itu memisahkan kita sesama orang
Melayu? Kalian bersiap-siaplah sekarang, mereka tahu benar menggunakan situasi. Cepat atau lambat
Portugis pasti akan menyerang negeri kita.
Panglima

: aku pun berpikir seperti itu sultan

Sultan : Panglima segera latih dan siapkan pasukan untuk berperang melawan portugis
Panglima

: baiklah tuanku

Sementara itu di markas pasukan samudera pasai


Pasukan 1

: aku sudah tak sabar untuk kembali berlatih perang.

Pasukan 2

: iya.. aku juga. Aku yakin kita pasti bisa sehebat para armada lelaki.

Pasukan 1

: ngomong-ngomong kemana Panglima .. lama sekali dia datang.

Pasukan 2

: nah itu.. itu dia sedang menuju kemari.

Panglima
Pasukan 2
Panglima

: sedang apa kalian? Mengapa tak memulai latihan


: kami menunggu Panglima sejak tadi.
: seharusnya kalian bisa memulainya tanpa harus menunggu aku datang. Sudah..

sekarang bentuk barisan.


Pasukan
Panglima
Pasukan
Panglima

: siap! (berbaris)
: ambil panah kalian dan bersiaplah di posisi.
: siap!
: (melatih memanah) Fokuskan pandangan kalian ke arah sasaran. Ingat! Fokus!

Tembakkan panah kalian ke titik merah itu.


Pasukan
Panglima

: Siap!
: Satu, dua, tiga tembak!

Pasukan memanah secara berurutan. Kemudian Sultan Zain Al-Abidin pun datang untuk menguji
pasukannya.
Sultan : Bagus... bagus... tak diragukan lagi kemampuanmu, Panglima. Rupanya kau
pandai membangun armadamu sendiri.
Panglima

: Terimakasih baginda.. melalui pasukan ini aku berharap dapat melindungi dan

mempertahankan samudera pasai.

Sultan Aceh : kau pasti bisa.. yasudah, Berikan pedang kepada mereka. Biar aku uji keahlian
mereka dalam menggunakan pedang.
Panglima

: Baik paman.

Kemudian Panglima menghampiri pasukannya yang sedang berlatih panah.


Panglima

: Semuanya... sudah cukup latihan memanah untuk hari ini. Sekarang ambil

pedang kalian masing-masing dan baris pada masing-masing posisi.


Pasukan

: Siap!

Setelah pasukannya bersiap, Panglima mempersilahkan Sultan Zain Al-Abidin untuk menguji
pasukannya.

Sementara itu di markas portugis, Sikap Sultan dipandang Portugis sebagai alasan untuk menyerang
Samudera Pasai. Portugis segera menyerang dengan mengirimkan pasukan yang sangat besar.
Utusan Portugis : Jenderal, kerajaan samudera pasai menolak untuk menghentikan kerjasama dengan
kerajaan malaka
Jenderal Portugis : oh seperti itu
Utusan Portugis : Iya jenderal
Jenderal Portugis: : inilah saatnya kita menyerang kerajaan aceh
Kolonel : apakah tidak tergesa-gesa jenderal
Jenderal Portugis

: Akulah penguasa di sini. Tidak ada seorang pemimpin sehebat aku!

(terkekeh)
Karena untuk menguasai jalur perdagangan di selat malaka kita harus dapat menundukan kerajaan
samudera pasai.
Kolenel : baik jenderal
Jenderal Portugis : Kolonel, siapkan pasukan, sekarang kita harus menyerang Kerajaan Samudera
Pasai
Kolonel : baik Jenderal
Kemudian terjadilah perang antara kerajaan samudera pasai dan Portugis

Dengan kecerdikannya, Portugis berhasil menundukkan Samudera Pasai. Dengan demikian,


berakhirlah masa pemerintahan kerajaan samudera pasai dan Portugis menguasai selat malaka pada
tahun 1511-1520. Selanjutnya kerajaan samudera pasai dihisab oleh kesultanan Aceh yang timbul
tahun 1520-an. Warisan peradaban Islam internasionalnya diteruskan dan dikembangkan di Aceh.