Anda di halaman 1dari 30

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................................... 2
BAB II ISI ................................................................................................................................... 3
2.1 Gambaran Umum Perusahaan ............................................................................................... 3
2.2 Peraturan Terkait Proses Produksi ........................................................................................ 4
2.3 Proses Produksi ................................................................................................................... 12
2.4 Aspek dan Dampak Produksi Terhadap Lingkungan.......................................................... 15
2.5 Kebijakan yang Dilakukan Perusahaan............................................................................... 16
2.6 Program Terkait Manajemen Lingkungan .......................................................................... 17
2.7 Tujuan dan Target Pembuatan Program .............................................................................. 18
2.8 Pemantauan dan Perbaikan Secara Terus Menerus (Audit Lingkungan) ............................ 20
2.9 Strategi Bisnis Kegiatan CSR ............................................................................................. 22
BAB III KESIMPULAN DAN SARAN................................................................................... 28
3.1 Kesimpulan ......................................................................................................................... 28
3.2 Saran ................................................................................................................................... 29
Daftar Pustaka ........................................................................................................................... 30

BAB I
PENDAHULUAN

Dalam era industri yang semakin kompetitif sekarang ini, perusahaan saling berlombalomba dalam memberikan pelayanan dan kualitas yang terbaik dari produknya. Hal ini
tentunya mengharuskan perusahaan untuk lebih memberikan perhatian lebih akan kualitas dari
suatu produk. Dampak positif akan timbul sejalan dengan baiknya kualitas produk suatu
perusahaan. Diantaranya adalah meningkatnya pendapatan perusahaan dan menurunnya biaya
produksi yang harus dikeluarkan oleh perusahaan. Baik-buruknya kualitas suatu produk dalam
perusahaan menentukan letak perusahaan tersebut diantara para pesaingnya. Pengendalian kualitas
produk yang kurang baik dapat mengakibatkan penolakan konsumen akan produk tersebut. Jika
hal ini terjadi, perusahaan akan mengalami kerugian yang dapat berdampak pula terhadap nama
baik perusahaan tersebut. Maka dari itu, perusahaan harus terus melakukan peningkatan terhadap
performansi kualitas secara terus menerus demi mempertahankan kepercayaan dan kepuasan
pelanggan.
Pada dunia industri, keanekaragaman kualitas dari suatu produk seringkali tidak dapat dielakkan.
Bagi perusahaan berskala kecil, menengah maupun yang berskala besar serta dilengkapi peralatan
canggih pun tidak dapat menghindar dari adanya cacat atau defect pada produknya. Faktor
penyebab cacat tersebut pun beragam, mulai dari kualitas bahan baku, mesin yang digunakan, cara kerja
operator, hingga lingkungan pekerjaan itu sendiri dapat mempengaruhi kualitas produk akhir yang
diproduksi. Untuk mengurangi keanekaragaman dari produk tersebut diperlukan sebuah sistem
pengendalian kualitas yang baik. Dengan adanya sistem tersebut, diharapkan perusahaan dapat
menentukan keputusan agar produk dapat seragam sesuai dengan spesifikasi tertentu. PT. Indah Kiat
Pulp & Paper, Tbk. merupakan salah satu industri yang bergerak dalam bidang pembuatan kertas yang
cukup besar di Indonesia. Produk kertas dari PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk. ini banyak
digunakan di berbagai kalangan masyarakat, oleh karena itu kualitas dari produk menjadi perhatian
utama untuk memastikan bahwa konsumen senantiasa menggunakan produk mereka. Untuk
menjadi yang terdepan diantara para pesaing dengan produk sejenis, PT. Indah Kiat Pulp &
Paper, Tbk. perlu mempertahankan bahkan meningkatkan kualitas dari produk mereka.

BAB II
ISI

2.1 GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN


PT Indah Kiat Pulp & Paper Tbk (Perseroan) didirikan di Republik Indonesia dalam kerangka
Undang-undang Penanaman Modal Asing No. 1 tahun 1967, berdasarkan Akta Notaris Ridwan Suselo
No. 68 tanggal 7 Desember 1976. Anggaran Dasar Perseroan telah mendapat persetujuan Menteri
Kehakiman Republik Indonesia melalui Surat Keputusan No. Y.A.5/50/2 tanggal 9 Februari 1978 dan
diumumkan dalam Tambahan No. 172 pada Berita Negara Republik Indonesia No. 18 tanggal 3 Maret
1978. Anggaran Dasar Perseroan telah mengalami beberapa kali perubahan. Perubahan terakhir
berdasarkan Akta Perubahan Anggaran Dasar No. 106 tanggal 23 Juli 2008 yang dibuat dihadapan Linda
Herawati, S.H., Notaris di Jakarta, mengenai perubahan seluruh Anggaran Dasar Perseroan untuk
disesuaikan dengan Undang-undang No. 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas juncto Peraturan No.
IX.J.1 Lampiran Keputusan Ketua Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan No. Kep179/BL/2008 tanggal 14 Mei 2008 tentang Pokok-Pokok Anggaran Dasar Perusahaan yang melakukan
Penawaran Umum Efek Bersifat Ekuitas dan Perusahaan Publik. Perubahan tersebut telah mendapat
persetujuan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia melalui Surat Keputusannya
No. AHU-72836.AH.01.02. Tahun 2008, tanggal 13 Oktober 2008 dan diumumkan dalam Tambahan
No. 13570 pada Berita Negara Republik Indonesia No. 41 tanggal 22 Mei 2009.
Pada tahun 1990, saham Perseroan mulai dicatatkan di Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek
Surabaya (keduanya sekarang bergabung menjadi Bursa Efek Indonesia). Sesuai dengan Pasal 3
Anggaran Dasar Perseroaan, ruang lingkup kegiatan Perseroan di bidang industri, perdagangan,
pertambangan & kehutanan. Saat ini, perseroan bergerak di bidang industri budaya, pulp & kertas
industri. Saat ini, Perseroan memiliki fasilitas produksi di tiga lokasi yaitu di Perawang Riau, Tangerang
dan Serang-Banten. Perseroan memproduksi bubur kertas (pulp), berbagai jenis produk kertas yang
terdiri dari kertas untuk keperluan tulis dan cetak (berlapis dan tidak berlapis), kertas fotocopy, kertas
industri seperti kertas kemasan yang mencakup containerboard (linerboard dan corrugated medium),
corrugated shipping containers (konversi dari containerboard), food packaging, boxboard dan kertas
berwarna.

Visi
Menjadi yang terdepan di bidang pulp dan kertas dengan memberikan yang terbaik bagi
pelanggan, masyarakat, para karyawan, serta pemangku kepentingan secara bertanggung jawab dan
berkelanjutan.

Misi

Meningkatkan pangsa pasar di dunia.

Menggunakan teknologi mutakhir dalam pengembangan produk baru serta penerapan efisiensi
pabrik.

Meningkatkan sumber daya manusia melalui pelatihan.

Mewujudkan komitmen usaha berkelanjutan di semua kegiatan operasional.

2.2 PERATURAN TERKAIT PROSES PRODUKSI

Industri pulp dan kertas Indonesia berkontribusi untuk devisa negara, namun dituding sebagai
perusak sumber daya alam dan mencemari lingkungan sehingga diperlukan regulasi yang kompleks
dan tepat guna mengembangkan industri pulp dan kertas yang berkelanjutan.

Regulasi yang menjadi acuan antara lain :

Undang-undang
Ketenagakerjaan :
4

Undang-Undang Nomor13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan


Undang-Undang Nomor19 Tahun 1999 tentang Penghapusan Kerja Paksa
Undang-Undang Nomor 01 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja
Undang-Undang Nomor 01 Tahun 2000 tentang Penghapusan Pekerjaan Terburuk Anak
Undang-Undang Nomor 07 Tahun 1981 tentang Wajib Lapor Ketenagakerjaan Perusahaan
Undang-Undang Nomor 02 Tahun 2004 tentang Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial
Undang-Undang Nomor 04 Tahun1997 tentang Penyandang Cacat
Undang-Undang Nomor 07 Tahun 1981 tentang Wajib Lapor Ketenagakerjaan Perusahaan
Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1997 tentang Ketenaganukliran
Undang-Undang Nomor 07 Tahun 1984 tentang Penghapusan Diskriminasi Terhadap Wanita
Undang-Undang Nomor 20 Tahun1999 tentang Usia Minimum untuk Bekerja
Undang-Undang Nomor 21 Tahun 1999 tentang Diskriminasi dalam Pekerjaan dan Jabatan
Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2003 tentang Pengawasan Ketenagakerjaan dalam Industri
dan Pedagangan
Undang-Undang Nomor 80 Tahun 1957 tentang Persamaan Upah Pria Wanita

Lingkungan :
Undang-Undang Nomor 04 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman
Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah
Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2007 tentang Energi
Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2009 tentang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan
Berkelanjutan
Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup

Perdagangan :
Undang-Undang No 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan

Perindustrian :
Undang-Undang No 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian

Draf Undang-undang :
Draft RUU Pengakuan dan Perlindungan Hak Masyarakat Hukum Adat

Peraturan Pemerintah
5

Peraturan Pemerintah No 70 Tahun 2009 tentang Konservasi Energi


Peraturan Pemerintah No 12 Tahun 2014 tentang Jenis dan Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara
Bukan Pajak yang Berlaku pada Kementerian Kehutanan
Peraturan Pemerintah No 3 Tahun 2008 tentang Perubahan Atas Peraturan
Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007 tentang Tata Hutan dan Penyusunan Rencana Pengelolaan
Hutan, Serta Pemanfaatan Hutan
Peraturan Pemerintah No 45 Tahun 2004 tentang Perlindungan Hutan
Peraturan Pemerintah No 4 Tahun 2001 tentang Pengendalian Kerusakan dan atau Pencemaran
Lingkungan Hidup yang Berkaitan dengan Kebakaran Hutan dan atau Lahan
Peraturan Pemerintah No 150 Tahun 2000 tentang Pengendalian Kerusakan Tanah Untuk
Produksi Biomassa
Peraturan Pemerintah No 44 Tahun 2004 tentang Perencanaan Kehutanan
Peraturan Pemerintah No 81 Tahun 2012 tentang Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan
Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga
Peraturan Pemerintah No 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian
Pencemaran Air
Peraturan Pemerintah No 79 Tahun 2014 tentang Kebijakan Energi Nasional
PP No 101 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan
Beracun beserta Lampiran

Peraturan Presiden
Peraturan Presiden Nomor 46 Tahun 2005 tentang Pengesahan Montreal Amandement Tentang
Zat Perusak Ozon
Peraturan Presiden Nomor 81 Tahun 2006 tentang Badan Nasional Perlindungan TKI
Peraturan Presiden Nomor 15 Tahun 2009 tentang Percepatan Penanggulangan Kemiskinan
Peraturan Presiden Nomor 21 Tahun 2010 tentang Pengawasan Tenaga Kerja
Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang -Jasa Pemerintah
Peraturan Presiden Nomor 61 Tahun 2011 tentang Rencana Aksi Sosial Penurunan Emisi Gas
Rumah Kaca
Peraturan Presiden Nomor 03 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Pulau Kalimantan
Peraturan Presiden Nomor 4 Tahun 2015 tentang Perubahan Keempat Atas Peraturan Presiden
Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah

Peraturan Mentri
Peraturan Mentri Sumber Daya Mineral :
Peraturan Menteri ESDM Nomor 14 Tahun 2012 tentang Manajemen Energi
Peraturan Menteri ESDM No 14 Tahun 2010 tentang Penetapan dan Pemberlakuan Standar
Kompetensi Manajer Energi Bidang Bangunan Gedung Sub Bidang Pengelolaan
6

Peraturan Menteri ESDM No 4 Tahun 2012 tentang Harga Pembelian Tenaga Listrik Oleh PT
PLN (PERSERO) dari Pembangkit Tenaga Listrik yang Menggunakan Energi Terbarukan Skala
Kecil dan Menengah atau Kelebiha Tenaga Listrik
Peraturan Menteri ESDM No 13 Tahun 2010 tentang Penetapan dan Pemberlakuan Standar
Kompetensi Manajer Energi Bidang Industri
Peraturan Menteri ESDM No 13 Tahun 2012 tentang Penghematan Pemakaian Tenaga Listrik
Peraturan Menteri ESDM No 32 Tahun 2008 tentang Penyediaan, Pemanfaatan dan Tata Niaga
Bahan Bakar Nabati (Biofule) Sebagai Bahan Bakar Lain

Peraturan Mentri Kehutanan :


Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.06 Tahun 2004 tentang Kewajiban Membayar Biaya
Pengganti Tata Batas
Peraturan Menteri Kehutanan Nomor 01 Tahun 2004 tentang Pemberdayaan Masyarakat Dalam
Rangka Social Forestry
Peratuan Menteri Kehutanan Nomor P.07 Tahun 2005 tentang Hak Pemungutan Hasil Hutan
Masyarakat Hukum Adat Pada Areal Hutan Produksi
Peraturan Menteri Kehutanan Nomor 63 Tahun 2006 tentang Penatausahaan Hasil Hutan yang
Berasal dari Hutan Negara
Peraturan Menetri Kehutanan Nomor 24 Tahun 2009 tentang Pendaftaran Ulang Ijin Usaha
Industri Primer Hasil Hutan Kayu
Peraturan Menteri Kehutanan Nomor 38 Tahun 2009 tentang Standard dan Pedoman Penilaian
Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi dan Verifikasi Legalitas Kayu
Peraturan Menteri Kehutanan Nomor 68 Tahun 2011 tentang Perubahan P.38 Standard dan
Pedoman Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi dan Verifikasi Legalitas Kayu
Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.45 Tahun 2012 tentang Perubahan P.38 SVLK
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan No 95 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas
Peraturan Menteri Kehutanan No P.43/Menhut-II/2014 tentang Penilaian Kinerja Pengelolaan
Hutan Produksi Lestari dan Verifikasi Legalitas Kayu Pada Pemegang Izin Atau Pada Hutan
Hak
Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.11 Tahun 2013 tentang Perizinan Usaha Pemanfaatan
dan Penyimpanan Karbon Pada Hutan Produksi dan Hutan Lindung
Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.13 Tahun 2013 tentang Standar Biaya Penilaian Kinerja
Pengelolaan HPL dan VLK
Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.65 Tahun 2009 tentang Standar Biaya Produksi
Pemanfaatan Kayu
Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.8 Tahun 2014

Peraturan Menteri Kehutanan No 39 Tahun 2013 tentang Pemberdayaan Masyarakat Setempat


Melalui Kemitraan Kehutanan
Peraturan Menteri Kehutanan No 12 Tahun 2009 tentang Pengendalian Kebakaran Hutan
Peraturan Menteri Kehutanan No 62 Tahun 2013 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri
Kehutanan Nomor P.44/MENHUT-II/2012 Tentang Pengukuhan Kawasan Hutan
Peraturan Menteri Kehutanan No 26 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri
Kehutanan Nomor P.50/MENHUT-II/2010 Tentang Tata Cara Pemberian dan Perluasan areal
Kerja Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu (IUPHHK) dalam Hutan Alam, IUPHHK
Restorasi Ekosistem atau IUPHHK Hutan Tanaman Industri Pada Hutan Produksi
Peraturan Menteri Kehutanan No 43 Tahun 2013 tentang Penataan Batas Areal Kerja Izin
Pemanfaatan Hutan, Persetujuan Prinsip Penggunaan Kawasan Hutan, Persetujuan Prinsip
Pelepasan Kawasan Hutan dan Pengelolaan Kawasan Hutan pada Kesatuan Pengelolaan Hutan
dan Kawasan Hutan dengan Tujuan Khusus
Peraturan Menteri Kehutanan No 50 Tahun 2010 tentang Tata Cara Pemberian dan Perluasan
Areal Kerja Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu (IUPHHK) dalam Hutan Alam,
IUPHHK Restorasi Ekosistem, Atau IUPHHK Hutan Tanaman Industri Pada Hutan Produksi
Peraturan Menteri Kehutanan No 43 Tahun 2014 tentang Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan
Produksi Lestari dan Verifikasi Legalitas Kayu Pada Pemegang Izin Atau Pada Hutan Hak
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan No 95 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas
Peraturan Menteri Kehutanan No P.43/Menhut-II/2014 tentang Penilaian Kinerja Pengelolaan
Hutan Produksi Lestari dan Verifikasi Legalitas Kayu Pada Pemegang Izin Atau Pada Hutan
Hak
Peraturan Menteri Kehutanan No 12 Tahun 2015 tentang Pembangunan Hutan Tanaman Industri

Peraturan Mentri Keuangan :


Peraturan Menteri Keuangan Nomor 612 Tahun 2004 tentang Penyaluran Dana Bagian Daerah
Dari Sumber Daya Alam

Peraturan Mentri Lingkungan Hidup :


Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 5 Tahun 2011 tentang Program Penilaian
Perangkat Kinerja Perusahaan dalam Pengelolaan Lingkungan Hidup
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 18 Tahun 2010 tentang Program Penilaian
Peringkat Kinerja Perusahaan dalam Pengelolaan Lingkungan Hidup
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 33 Tahun 2009 tentang Tata Cara
Pemulihan Lahan Terkontaminasi Limbah B3
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 27 Tahun 2009 tentang Pedoman Kajian
Pelaksanaan Lingkungan Hidup Strategis
8

Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 29 Tahun 2009 tentang Pedoman
Konservasi Keanekaragaman Hayati di Daerah
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 30 Tahun 2009 tentang Perizinan dan
Pengawasan Pengelolaan Limbah B3 oleh Pemerintah Daerah
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 21 Tahun 2008 tentang Baku Mutu Emisi
Sumber Tidak Bergerak Bagi Usaha dan atau Kegiatan Pembangkit Tenaga Listrik Termal
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 13 Tahun 2007 tentang Tata Cara
Pengelolaan Air Limbah bagi Usaha dan atau Kegiatan Hulu Minyak dan Gas serta Panas Bumi
dengan Inj
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 2 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis dan
Persyaratan Kompetensi Pelaksanaan Retrofit dan Recycle Pada Sistem Refrigrasi
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 308 Tahun 2005 tentang AMDAL untuk
Kegiatan Rehabilitasi dan Rekonstruksi di NAD dan Sekitarnya
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 5 Tahun 2012 tentang Jenis Rencana
Usaha dan atau Kegiatan yang Wajib Memiliki AMDAL
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 14 Tahun 2012 tentang Panduan Valuasi
Ekonomi Ekosistem Gambut
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 15 Tahun 2012 tentang Panduan Valuasi
Ekonomi Ekosistem Hutan
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 3 Tahun 2013 tentang Audit Lingkungan
Hidup
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No 2 Tahun 2014 tentang Pencantuman Logo Ekolabel
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No 31 Tahun 2009 tentang Pembinaan dan Pengawasan
Penerapan Sistem Manajemen Lingkungan, Ekolabel, Produksi Bersih, dan Teknologi
Berwawasan Lingkungan di Daerah

Peraturan Mentri Negara Perumahan Rakyat :


Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 33 Tahun 2006 tentang Pedoman Tatacara
Penunjukkan Badan Pengelola Kawasan dan Lingkungan Siap Bangun
Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 32 Tahun 2006 tentang Petunjuk Teknis
Kawasan dan Lingkungan Siap Bangun
Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 14 Tahun 2006 tentang Penyelenggaraan
Perumahan Kawasan Khusus

Peraturan Mentri Perdagangan :


Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 20 Tahun 2008 tentang Ketentuan Ekspor
Produk Industri Kehutanan
9

Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 02 Tahun 2006 tentang Ketentuan Ekspor Hasil Produksi
Kehutanan
Peraturan Menteri Perdagangan No. 12 Tahun 2012 tentang Harga Patokan PSDH
Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 09 Tahun 2012 tentang Harga Patokan PSDH
Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 64 Tahun 2012 tentang Ketentuan Ekspor Produk
Industri Kehutanan
Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 39 Tahun 2009 tentang Ketentuan Impor Limbah Non
B3
Peraturan Menteri Perdagangan No 81 Tahun 2013 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri
Perdagangan No 64 Tahun 2013 Tentang Ketentuan Ekspor Produk Industri
Kehutanan (Perubahan hanya terdapat pada Pasal 15. Pada Lampiran 1 kelompok B, produk
furniture wajib melengkapi dokumen V-Legal mulai tanggal 1 Januari 2015)
Peraturan Menteri Perdagangan No 78 Tahun 2014 tentang Impor Produk Kehutanan untuk
melihat mekanisme Impor dapat dilihat pada link berikut ini Mekanisme impor-Permendag No
78 Tahun 2014 penundaan pemberlakuan Permendag 78/2014 terdapat di dalam Permendag No
7 Tahun 2015 tentang Impor Produk Kehutanan
Peraturan Menteri Perdagangan No 97 Tahun 2014 tentang Ketentuan Ekspor Produk Industri
Kehutanan
Peraturan Menteri Perdagangan No 63 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan
Menteri Perdagangan No 78 Tahun 2014 tentang Ketentuan Impor Produk Kehutanan
Peraturan Menteri Perdagangan No 66 Tahun 2015 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri
Perdagangan No 97 Tahun 2014 tentang Ketentuan Ekspor Produk Industri Kehutanan
Peraturan Menteri Perdagangan No 89 Tahun 2015 Tentang Ketentuan Ekspor Produk
Kehutanan
Peraturan Menteri Perdagangan No 97 Tahun 2015 Tentang Ketentuan Impor Produk Kehutanan
Peraturan Menteri Perdagangan No 125 Tahun 2015 tentang Ketentuan Impor Garam

Peraturan Mentri Perindustrian :


Peraturan Menteri Perindustrian No 24 Tahun 2010 tentang Pencantuman Logo Tara Pangan dan
Kode Daur Ulang Pada Kemasan Pangan Dari Plastik
Peraturan Menteri Perindustrian No 5 Tahun 2011 tentang Program Penganugerahan
Penghargaan Industri Hijau
Peraturan Menteri Perindustrian No 9 Tahun 2014 tentang Ketentuan Pemberian Rekomendasi
Atas Impor Barang Modal Bukan Baru

10

Peraturan Mentri Tenaga Kerja dan Transmigrasi


PerMenaker Nomor 35 Tahun 2015 Tentang Perubahan atas PerMenaker Nomor 16 Tahun 2015
Tentang Tata Cara Penggunaan Tenaga Kerja Asing
PerMenaker Nomor 16 Tahun 2015 Tentang Tata Cara Penggunaan Tenaga Kerja Asing
PerMenakerTrans Nomor 07 Tahun 2008 tentang Penempatan Tenaga Kerja
PerMenakerTrans Nomor 02 Tahun 2008 tentang Aturan Tenaga Kerja Asing
PerMenakerTrans Nomor 15 Tahun 2010 tentang Standar Pelayanan Tenaga Kerja
PerMenakerTrans Nomor 18 Tahun 2008 tentang Penyelenggara Audit Sistem Manajemen
Keselamatan Dan Kesehatan Kerja
PerMenakerTrans Nomor 01 Tahun 1999 tentang Upah Minimum
PerMenakerTrans Nomor 2 Tahun 1993 tentang Usia Pensiun Normal
PerMenakerTrans Nomor 14 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pelaporan Ketenagakerjaan di
Perusahaan
PerMenakerTrans Nomor 32 Tahun 2008 tentang Kerjasama Bipartit
PerMenakerTrans Nomor 18 Tahun 2008 tentang Audit Manajemen Kesehatan Kerja
PerMenakerTrans Nomor 8 Tahun 2006 tentang Pembuatan dan Pendaftaran Kerja Bersama

Peraturan Lain-lain

Peraturan Direktur Jenderal Pengelolaan Hutan Produksi Lestari Nomor P.7PHPL-SET2015


Peraturan Dirjen Bina Kehutanan Nomor P.8 Tahun 2011 SVLK
Peraturan Dirjen Bina Kehutanan Nomor P.8 Tahun 2011 SVLK (Lampiran 2.1.)
Peraturan Dirjen Bina Kehutanan Nomor P.8 Tahun 2011 SVLK (Lampiran 2.5.)
Peraturan Dirjen Bina Kehutanan Nomor P.8 Tahun 2011 SVLK (Lampiran 3.3)
Peraturan Dirjen Bina Usaha Kehutanan Nomor P.8 Tahun 2011 Pedoman Tanda VLegal (lampiran 6)
Peraturan Dirjen Bina Kehutanan Nomor P.8 Tahun 2011 SVLK (Lampiran 7)
Peraturan Dirjen Bina Usaha Kehutanan No 5 Tahun 2014 tentang Standar Dan Pedoman
Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi Lestari (PHPL) dan Verifikasi
Legalitas Kayu (VLK)
Peraturan Dirjen Bina Usaha Kehutanan No 14 Tahun 2014 tentang Standar dan Pedoman
Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi Lestari (PHPL) dan Verifikasi
Legalitas Kayu (VLK) dan telah direvisi menjadi Peraturan Dirjen Bina Usaha Keutanan No 1
Tahun 2015 tentang Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan
Produksi Lestari (PHPL) dan Verifikasi Legalitas Kayu (VLK)

11

Peraturan Dirjen Industri Agro No 27 Tahun 2013 tentang Tata Cara Pemberian Rekomendasi
Ekspor Produk Industri Pulp dan Kertas Berbahan Dasar Non Kayu dan Kertas
Bekas beserta Lampirannya

2.3 PROSES PRODUKSI


Produksi kertas dan pengemas terdiri dari berbagai macam proses produksi yang bertahap,
diawali dengan proses produksi pulp dari kayu yang menjadi bahan mentah utama dalam seluruh proses
produksi Perseroan. Melalui proses produksi dari kayu menjadi kertas dan produk pengemas, berbagai
pulp, kertas dan produk pengemas diproduksi untuk dijual atau dikonversikan menjadi produk lain yang
bernilai tambah.
Dua jenis pulp yang digunakan dalam produksi kertas adalah pulp serat pendek yang terbuat dari pohon
hardwood seperti birch, akasia dan eucalyptus dan pulp serat panjang yang terbuat dari pohon softwood
seperti pohon pinus dan cemara. Bleached hardwood kraft pulp adalah salah satu jenis pulp serat
pendek. Pulp serat pendek adalah pulp utama yang digunakan di hampir semua proses produksi kertas,
sementara pulp serat panjang ditambahkan untuk menguatkan komposisi kertasSumber bahan baku
utama Perseroan berupa pulp serat pendek berasal dari lokal dan dari hasil produksi perusahaan afiliasi
Perseroan. Sedangkan untuk pulp serat panjang bersumber dari pembelian impor. Selain pulp bahan
baku lainnya adalah chemical yang dibeli dari pemasok lokal dan impor. Saat ini ketersediaan bahan
baku untuk produksi masih mencukupi. Perseroan tidak memiliki ketergantungan pada pemasok
tertentu. Dalam memproduksi kertas PT. IKPP menggunakan bahan baku yang dibagi atas bahan baku
utama dan bahan baku penunjang. Bahan baku utama adalah:
-

LBKP (Laubholz Bleached Kraft Pulp), pulp ini dibuat dari kayu yang berkarakteristik
keras dan memiliki serat yang pendek-pendek. Pulp jenis ini diproduksi oleh PT. IKPP pabrik
Perawang, Riau.

NBKP (Nadelholz Bleached Kraft Pulp), pulp ini dibuat dari kayu yang berkarakteristik
lunak dan memiliki serat yang panjang-panjang. Pulp jenis ini masih diimpor dari Amerika
dan Kanada.

Broke Paper, yaitu kertas hasil produksi yang tidak digunakan lagi, baik karena kelebihan
produksi maupun cacat produksi. Kertas yang dicampurkan harus memiliki warna yang sama
dengan kertas yang akan diproduksi.

Selain bahan baku utama diatas ada juga bahan baku penunjang, bahan baku penunjang ini
berupa bahan kimia yang digunakan untuk memperbaiki mutu dan kualitas dari kertas, diantaranya
adalah:
-

AKD (Alkyl Ketene Dimer), zat ini memberikan fungsi ketahanan agar saat kertas ditulis,
tinta tidak akan menyebar.

Optical Brightening Agent (OBA) yang membuat warna kertas lebih terang.
12

Dyes sebagai zat pewarna, ada 3 jenis pewarna yang digunakan PT. IKPP yaitu serbuk dasar,
pasta pigment dan serbuk Pergasol.

Cationic Starch yang berfungsi menambah kekuatan susunan serat kertas.

Filler yang terdiri dari 2 jenis, CaCo3 yang meningkatkan kepadatan dan derajat putih kertas
serta non CaCo3 yang digunakan untuk mendapatkan opacity yang tinggi.

Poly Aluminium Chloride (PAC), zat yang bersifat korosif untuk menjaga kestabilan pH.

Biocide, digunakan untuk membunuh dan menghambat pertumbuhan mikroorganisme.

Flocculant, zat yang digunakan untuk mengendapkan lumpur dan kotoran yang ada dalam air.

Calcium

Chloride (CaCl2),

zat

korosif

yang

digunakan

untuk

meningkatkan

kekuatan pulp dan daya serap pewarna.


-

Fixing Agent, zat korosif yang membantu pengikatan pewarna pada pulp.

SSA, zat yang memberikan ketahanan terhadap cairan di atas kertas.

Wax Size, zat yang membantu kekuatan dan kehalusan kertas.

PVA, zat untuk menambah kekuatan kertas.

Retention Aid, zat yang membantu retensi sehingga serat-serat halus tidak banyak.

Tapioka, zat ini menutup pori-pori kertas yang masih kosong.

Enzim yang digunakan untuk menguraikan tapioka.

Zinc Sulfat yang digunakan untuk mengontrol kerja enzim

Proses produksi PT. IKPP Tangerang terdiri dari Stock Preparation, Paper Machine & Finishing
Converting, Tahapan proses produksi di industri ini adalah:
1. Stock Preparation.
Pulp secara mekanis diolah menjadi bubur pulp kemudian di bentuk menjadi lembaran melalui
paper machine. Tahap ini menggunakan dua bahan baku, yaitu: LBKP (Laubholz Bleached Kraft
Pulp), NBKP (Nedelholz Bleached Kraft Pulp). Proses ini memiliki tiga tahap, yaitu:

Proses Pembuburan (Pulping). Proses penghancuran bahan baku lembaran pulp (pulp
sheet) menjadi bubur kertas atau pulp dalam suatu alat pulper. Bahan baku yang
dibutuhkan :
1) LBKP (Laubholz Bleached Kraft Pulp).
Adalah pulp serat pendek, berasal dari pohon yang berdaun lebar tumbuhan
tropis. LBKP ini diperoleh dari PT. IKPP Perawang, Riau.
2) NBKP (Nadelholz Bleached Kraft Pulp). Adalah jenis pulp serat panjang, berasal
dari pohon berdaun jarum. NBKP ini impor dari New Zealand, Argentina dan
Amerika.

Proses Penggilingan (Refining). Refining adalah proses penggilingan serat dalam suatu
alat yang disebut refiner sampai didapatkan tingkat kehalusan tertentu untuk
menghasilkan kekuatan ikatan serat yang optimum. Sebelum masuk ke refiner, pulp
dilewatkan pada HDC (High Density Cleaner) sehingga kotoran berat seperti pasir,
13

logam, gumpalan pulp dan lainnya akan terpisah. Kemudian dikontrol konsistensi bubur
pulp dengan alat CRC (Consistency Recording Controller)

Proses Pencampuran (Mixing). Merupakan proses pencampuran pulp berserat panjang


dan pendek dalam sebuah alat yaitu mixing chest. Tujuan pencampuran ini agar tensile
strength (daya tahan kertas terhadap gaya tarik yang bekerja pada kedua ujung kertas)
dapat ditingkatkan.

2. Paper Machine
Merupakan bagian yang bertanggung jawab terhadap pembuatan kertas. Di bagian ini bubur pulp
yang berasal dari Stock Preparation diolah sehingga dihasilkan lembaran-lembaran kertas dalam
bentuk jumbo-jumbo roll. Di bagian Paper Machine ini terbagi dalam beberapa tahap, yaitu:

Pembersihan. Dimulai saat pulp dari machine chest dialirkan ke stuff box yang berfungsi
untuk mengatur jumlah aliran bahan, kemudian diencerkan dengan white water dari silo
pit dan dipompakan ke centricleanner.

Penyaringan. Pulp dialirkan ke horizontal screen agar bubur pulp terpisah dari gumpalan
serat dan kotoran yang tertinggal. Gumpalan serat ini dibuang ke Pack Pulper.

Penyebaran. Bubur pulp dialirkan ke head box yang berfungsi untuk menyebarkan bubur
secara merata pada wire part, disini terdapat dandy roll yang berfungsi untuk mengurangi
air.

Pengurangan Air. Air dari wire part diloloskan ke bawah sehingga terbentuk lembaran
kertas yang masih basah di atas permukaan wire. Kadar air tahap ini 90-99%.

Penekanan. Lembaran kertas digerakkan oleh felt yang berputar menuju press part,
lembaran kertas dilewatkan pada dua buah roll silinder yang berputar berlawanan. Dalam
proses ini kadar air turun menjadi 70-80%.

Pengeringan. Lembaran kertas dilewatkan di dryer part menggunakan pemanasan pada


suhu 80-1300C. Dryer part ini terdiri dari lima kelompok.

Surface Sizing. Pada lembaran kertas dilakukan external sizing dengan menambahkan
surface sizing solution (larutan kanji) secara merata. Lembaran kertas akan menjadi basah
sehingga perlu dilakukan pengeringan kembali.

Penggulungan. Merupakan proses akhir di Paper Machine, lembaran kertas dilewatkan


paper roll yang berfungsi untuk menggulung kertas menjadi rol-rol besar (jumbo roll).

3. Finishing Converting
Di bagian finishing converting ini kertas siap dikirim ke konsumen dengan berbagai ukuran jenis
yaitu dalam bentuk roll dan bentuk sheet. Pada seksi ini terdiri dari beberapa tahap yaitu
pemotongan, penyortiran dan packing. Setelah pemotongan di mesin rewinder, roll di packing
dengan menggunakan wrapping paper. Kemudian dililit dengan plastik (strech film) di mesin
cyclop. Setelah itu dilakukan building yaitu penyusunan dari produksi kertas yang sudah jadi di
atas pallet kayu dan diikat agar saat pengangkutan tetap dalam kondisi baik. Selain memproduksi
14

kertas putih PT. IKPP Tangerang juga memproduksi kertas warna.

2.4. ASPEK DAN DAMPAK PRODUKSI TERHADAP LINGKUNGAN

Sumber dampak yang timbul dari proses produksi dan operasional pabrik.
Lumpur/sludge, berasal dari lumpur hasil pengolahan limbah cair sebanyak 3,9
ton/hari berat kering.
Potongan/sortiran kertas, berasal dari sisa produksi dengan kapasitas 2,5 ton/hari
Bekas sisa kemasan, berupa kardus, tong plastik, drum, karton, jerigen, kantong
plastik, kawat, pulp kotor dengan kapasitas 890 kg/hari.
Sampah domestik, berupa sisa makanan, plastik, kertas dan dedaunan.
Limbah Cair, limbah cair berasal dari proses produksi dengan kapasitas 4.911
m3/hari.
Gas dan debu dari ruang produksi, gas berasal dari operasional mesin produksi.
Emisi, emisi gas buang yang berasal dari turbin genset dan boiler.
Kebisingan Ruang Produksi, kebisingan berasal dari mesin-mesin produksi,
yaitu paper machine, rewinder, cutter, refiner, pulper, boiler dan genset.
Olie dan accu bekas sisa kegiatan.

Sumber dampak dari perolehan bahan baku


Ancaman kebakaran hutan
Ancaman hama dan penyakit
Ancaman banjir, lahan dan kontur tanah.
Sengketa tanah dan lahan milik warga
Ancaman basis hukum dan suara politik masyarakat
Sumber air yang berkurang
Emisi rumah kaca
Legalitas kayu
Krisis air

Dari hasil Audit Lingkungan semester I-2007, aspek lingkungan penting yang terdapat di perusaaan ini
adalah adanya bising, buangan ke air, buangan ke udara sehingga dampak lingkungan yang mungkin
terjadi adalah :

Mengganggu keselamatan dan kesehatan karyawan dan atau tamu.

Mengganggu lingkungan masyarakat disekitar lokasi pabrik.

Pencemaran udara dan air.

Penurunan sumber daya alam.

15

Dengan acuan pasal 33 UUD 1945 ayat 3 Bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung
didalamnya dikuasai oleh Negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat yang
jika tidak dikelolah dengan baik akan berdampak besar bagi ketidak tercapainya kesejahteraan rakyat.
2.5 KEBIJAKAN YANG DILAKUKAN PERUSAHAAN
Melihat dampak yang ditimbulkan cukup besar, perusahaan Indah Kiat Pulp and paper melakukan
beberapa kebijakan seperti :

Kebijakan Perusahaan
PT Indah Kiat Pulp & Paper Tbk, Pabrik Tangerang adalah sebuah perusahaan yang
bergerak dalam industri kertas, akan

memuaskan dan melampaui harapan pelanggan

dengan usaha perbaikan terusmenerus terhadap kualitas produk & pelayanan. Perusahaan
memprioritaskan keselamatan & kesehatan kerja, pencegahan pencemaran lingkungan
dan pengendalian pemakaian sumberdaya serta meningkatkan hubungan sosial
kemasyarakatan sebagai bagian tak terpisahkan dari seluruh aktivitas dan menjadi
tanggung jawab seluruh tingkat organisasi. Manajemen berkomitmen untuk terusmenerus memperbaiki efektifitas sistem manajemen perusahaan, menetapkan &
meninjau kembali tujuan dan sasaran perusahaan secara periodik dan memenuhi semua
perundang-undangan dan persyaratan lain yang relevan.

Kebijakan Lingkungan
PT Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk Tangerang Mills telah melakukan segala aktivitas
pengukuran dan kontrol terhadap limbah dan polusi. Limbah cair dari proses produksi
telah diolah melalui beberapa proses pada bagian pengolahan limbah dengan
menggunakan Activated Sludge System sebelum dibuang ke Sungai. PT Indah Kiat
Pulp & Paper, Tbk Tangerang Mills telah berhasil mengatasi
secara konsisten
dalam

beroperasi

untuk menerapkan
dan

implementasi

konsep produksi

pengolahan

limbah

yang bersih, mekanisme

Environmental Management System (EMS).

PT Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk Tangerang Mills juga aktif berpartisipasi
dalam berbagai program lingkungan hidup, seperti: Cleaner Production , Life Cycle
Assessment Demo Project dan program lainnya yang sejenis.
Kebijakan lingkungan dibuat oleh top management, kemudian didokumentasikan, diterapkan, dipelihara,
dan dikomunikasikan kepada seluruh karyawan dan pihak terkait.
Contoh kebijakan lingkungan yaitu dipasangnya papan pengumuman dibeberapa tempat tertentu di
perusahaan, company profil, dan lain-lain.

16

Pastikan untuk selalu mematuhi perundang-undangan dan hukum yang berlaku.


Activated Sludge System diterapkan untuk mengukur dan mengontrol limbah dan polusi limbah cair
dari proses produksi sebelum dibuang ke badan sungai atau ke lingkungan.

Partisipasi dalam kegiatan lingkungan


Environmental Management System mengatasi pengolahan limbah secara konsisten untuk menerapkan
konsep produksi bersih beroperasi dan implementasi.

Recheck atau pemantauan ulang terhadap proses pengendalian operasi, pemiliharan dan kalibrasi
peralatan untuk pengamatan.
2.6 PROGRAM TERKAIT MANAJEMEN LINGKUNGAN
Secara umum program yang dilakukan perusahaan Indah Kiat antara lain:

Lacak Balak
Sejalan dengan komitmen serta tanggung jawab untuk menjaga dan melestarikan hutan,
telah diterapkan mekanisme yang membantu memastikan hanya bahan baku kayu legal
yang dapat masuk ke dalam proses produksi. Sistem tersebut telah diverifikasi dalam
penerapannya oleh beberapa institusi audit internasional yang independen.

CoC Flowchart
Bahan baku dari hutan tanaman harus melalui serangkaian pemeriksaan sebelum memasuki
pabrik. Beragam dokumen harus dilengkapi guna memastikan legalitas bahan baku.

Fiber Procurement Policy


Bahan baku untuk produksi pulp dan kertas diperoleh dari hutan tanaman yang dikelola
secara berkelanjutan dan memastikan setiap pemasoknya untuk mematuhi peraturan yang
berlaku. Dalam pengembangan hutan tanaman, serangkaian proses verifikasi lingkungan
dilaksanakan sebelum penanaman dilakukan, termasuk dengan melibatkan masyarakat
sekitar.

Sustainability Report
Perusahaan dalam menjalankan operasinya selalu berkomitmen untuk mengedepankan
pengelolaan aspek sosial, lingkungan dan ekonomis secara berkelanjutan. Dilakukan
17

melalui serangkaian program corporate social responsibility dan mengedepankan pola


operasi yang transparan termasuk dalam aspek hak asasi manusia. Penyempurnaan secara
berkala dalam aspek pengelolaan dan pengadaan bahan baku, pengurangan limbah serta
manajemen produksi secara konsisten menjadi kunci terpeliharanya lingkungan sekitar. Hal
ini dipercaya akan berperan penting bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat sekitar.

Carbon Footprint Assessment


Pabrik pulp dan kertas telah melaksanakan kajian untuk menentukan total emisi karbon per
ton pulp dan kertas pada setiap pabrik sekaligus total emisi karbon secara keseluruhan guna
mengetahui sejauh mana usaha pengurangan dampak perubahan iklim telah dilakukan.
Studi yang dilakukan oleh lembaga independen, Environmental Resources Management
(ERM) menunjukkan bahwa pabrik beroperasi sesuai kaidah pengurangan emisi gas rumah
kaca pada sektor industri.

2.7 TUJUAN DAN TARGET PEMBUATAN PROGRAM


Perusahaan akan memuaskan atau melampaui harapan pelanggan dengan usaha perbaikan terusmenerus terhadap kualitas produk dan pelayanan. Perusahaan memprioritaskan keselamatan kerja,
kesehatan kerja, pencegahan pencemaran dan pengendalian pemakaian sumber daya melalui
keikutsertaan karyawan serta memiliki komitmen mengutamakan keselamatan kerja terhadap
karyawannya. Kegiatan yang dilakukan PT. IKPP Tangerang dalam melaksanakan komitmennya adalah:

Memasang tanda-tanda bahaya, slogan K3 dan spanduk keselamatan yang telah sesuai
dengan UU No. 1 tahun 1970.

Melakukan pelatihan terhadap pencegahan kecelakaan dan kebakaran.

Dalam proses produksi, perusahaan telah menerapkan proses produksi bersih yaitu merupakan
suatu strategi pengelolaan lingkungan yang bersifat preventif, terpadu dan diterapkan secara kontinu
pada proses produksi, produk dan jasa untuk meningkatkan eko-efisiensi sehingga mengurangi resiko
terhadap kesehatan manusia dan lingkungan dengan metode; Pengurangan pada Sumber, perubahan
produk, perubahan material input, volume buangan diperkecil, perubahan teknologi, penerapan operasi
yang baik (good house keeping), dan daur ulang.
Beberapa cara lain yang dilakukan perusahaan selain penerapan 3R (produksi bersih) yaitu pada
upaya pengendalian dampak akibat proses produksi:

Limbah padat
Lumpur
Sistem pengolahan yang dilakukan adalah lumpur dikeringkan dengan mesin pengering
kemudian disimpan di tempat penyimpanan sementara selanjutnya dikirim ke PT.
Indocement di Citeurep untuk dimanfaatkan kembali sebagai bahan bakar di kiln.
18

Potongan/sortiran kertas
dikelola dengan cara dikumpulkan kemudian dimasukkan ke unit recycle dan sisanya
dijual.
Bekas sisa kemasan
ditampung

sementara

di

gudang

pada

lokasi

pabrik

kemudian

dijual

atau

dikembalikan kepada supplier.


Sampah domestik
ditampung di tempat pembuangan sementara selanjutnya diangkut ke TPA oleh Dinas
Kebersihan Kabupaten Tangerang.

Limbah Cair
diolah di IPAL secara fisika, kimia dan biologi. Limbah cair yang berasal dari sisa
proses produksi dan kegiatan domestik dilakukan penyaringan kasar kemudian ke
buffer tank, flocculation tank dan thickener, premixing, deep oxidation ditch, final
clarifier selanjutnya dialirkan ke sungai Cisadane.

Gas dan debu


dibuang/disirkulasi ke udara melalui lubang ventilasi, sedangkan debu keluar melalui
ventilasi ruangan.
Emisi
dibuang ke lingkungan udara melalui stack gas.
Ambient
dilakukan pengelolaan dengan penanaman pohon pelindung di sekitar pabrik.

Kebisingan
Ruang Produksi
dikelola dengan penggunaan earplug bagi karyawan, alat peredam getar dan pemeliharaan
alat secara rutin.
Ambient
dikelola dengan penanaman pohon pelindung di batas lahan pabrik.

Olie dan accu bekas


Olie dan accu bekas ditampung dalam drum disimpan sementara di gudang khusus olie
bekas kemudian dijual ke penampung yang telah memiliki ijin.

2.8 PEMANTAUAN DAN PERBAIKAN SECARA TERUS MENERUS (AUDIT LINGKUNGAN)

Pelaksanaan Rencana Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan merupakan realisasi


dari rumusan pengelolaan dan pemantauan lingkungan yang tercantum dalam dokumen RKL &
RPL atau UKL & UPL yang telah disepakati untuk dilaksanakan oleh pemrakarsa.
19

Perusahaan Indah Kiat Pulp and Paper telah melaksanaan pemantauan sesuai dengan
yang tercantum dalam dokumen, karena pemrakarsa terlibat langsung mulai dari proses
perencanaan atau penyusunan studi kelayakan lingkungan sehingga tidak ada kendala dalam
melaksanakan pengelolaan lingkungan.
Khusus untuk penanganan sludge yang dihasilkan dari pengolahan limbah cair dalam
dokumen dicantumkan akan dikerjasamakan dengan pihak Dinas Kebersihan Kabupaten
Tangerang, dalam pelaksanaannya sejak bulan Juni tahun 2005 sludge yang
dihasilkan dari pengolahan limbah cair dikeringkan dengan mesin pengering selanjutnya
bekerjasama pabrik semen untuk digunakan kembali sebagai bahan bakar kiln. Dalam dokumen
tidak

banyak

membahas

mengenai

peran

serta

masyarakat dalam pengelolaan

maupun pemantauan lingkungan atau manfaat industri bagi masyarakat seperti umumnya
studi kelayakan lingkungan sektor industri berupa UKL & UPL atau Dokumen
Pengelolaan Lingkungan yang dimiliki oleh PT. Indah Kiat Pulp & Paper Tbk. Rencana
pengelolaan dan pemantauan lingkungan PT. Indah Kiat Pulp & Paper Tbk telah dilaksanakan
seluruhnya sesuai dengan rumusan pengelolaan dan pemantauan lingkungan, seperti terlihat
pada tabel berikut:

20

Pelaksanaan Pemantauan Lingkungan PT. Indah Kiat Pulp & Paper Tbk

Pemantauan dilaksanakan secara berkala menyangkut limbah dan cemaran, penggunaan


sumber daya, penggunaan peralatan, proses kinerja lingkungan dan pengukuran kualitas
lingkungan.Pemantauan dan pengukuran secara kontinu dan menyeluruh pada segenap aspek
lingkungan dengan mengacu pada perundang-undangan yang berlaku. Pengambilan sampel
dilakukan secara periodik oleh badan resmi bersertifikat dan terakreditasi yaitu PT. Unilab
Perdana. Ketidaksesuaian yang muncul dalam pemantauan dan pengukuran langsung
ditindaklanjuti sebagai laporan ketidaksesuaian dan dilanjutkan dengan perbaikan yang
memiliki target hasil dan waktu.

21

Audit internal dilaksanakan 2 kali dalam setahun dan dilakukan oleh tim Internal
Auditor yaitu perwakilan masing-masing departemen untuk mengaudit departemen lain. Tim ini
memiliki kualifikasi telah mengikuti pelatihan ISO awareness dan minimal telah mengikuti dan
lulus pelatihan internal tentang audit internal (pelatihan Internal Auditor).
2.9 STRATEGI BISNIS KEGIATAN CSR
Perusahaan kertas seperti PT. Indah Kiat Pulp & Paper adalah perusahaan yang memanfaatkan
hasil alam berupa pohon Eucaliptus untuk dijadikan output produksi seperti pulp dan kertas, jenis
perusahaan seperti ini rentan terhadap isu-isu lingkungan dan sosial. PT. Indah kiat Pulp and Paper
Tangerang Mills (PT. Indah Kiat Pulp & Paper Tangerang Mills) merupakan salah satu perusahaan
kertas terbesar di Indonesia dan merupakan perusahaan kertas yang ternama di dunia, yang rentan pula
terhadap isu-siu lingkungan dan sosial.
PT. Indah Kiat Pulp & Paper berkomitmen untuk mengutamakan perhatian kelestarian
lingkungan, keselamatan kerja serperti berpartisipasi mengembangkan masyarakat di sekitar pabrik dan
perkebuanan. PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk. Tangerang Mills dapat di pastikan akan langsung
terkena dampak issue tersebut (walaupun secara sah terbukti tidak melakukan kegiatan tersebut). Tidak
dapat di pungkiri hal itu dapat menghambat jalannya bisnis perusahaan tersebut. Maka untuk membantah
issue tersebut, salah satu upaya dapat dilakukan dengan cara menjalankan kegiatan CSR tersebut,
hubunganya adalah CSR tidak hanya terfokus pada kegiatan charity tetapi lebih luas dari pada itu
memberikan benefit serta value yang dapat di rasakan oleh semua stakeholder. PT. Indah Kiat Pulp &
Paper, Tbk. Tangerang Mills telah melakukan kegiatan CSR yang terintegrasi internal ( karyawan,
pemegang sahan) maupun ke external ( masyarakat sekitar dan pemerintahan ).
Kegiatan csr yang dilakukan pada PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk. Tangerang mills di
laksanakan oleh departemen GA, dengan report pertanggung jawaban di sampaikan ke Plant manager.
Semua program csr baik yang bersifat charity maupun bersifat Sustanability di rencanakan dalam 1 tahun
ke belakang dan realisasi pelaksanaan pada tahun berjalan, baik setelah pelaksanaan maupun akhir tahun
akan ada report kegiatan. Selain dilaporkan kepada Plant manager, team GA bertanggung jawab untuk
memberikan penjelasan kegiatan Sosial perusahaan kepada Kementrian Lingkungan hidup, untuk
kegiatan Ranting PROPER setiap tahun. selain kedua hal di atas, team GA juga melakukan kegiatan CSR
untuk menunjang ISO 18000 OHSAS dari SGS, baik prosedur maupun dokumentasi
PT. Indah Kiat Pulp and Paper, Tangerang Mills secara terus menerus melakukan analisis dan
respon terhadap tantangan yang dihadapi dalam bidang lingkungan, sosial, dan ekonomi untuk
mendukung strategi CSR yang berkelanjutan. Tujuan berkelanjutan ditetapkan berdasarkan hasil analisis
dari setiap kegiatan serta peningkatan manfaat kinerja kegiatan yang dilakukan bagi masyarakat.

22

Inplementasi pembangunan berkelanjutan harus bermakna dan relevan pada setiap situasi lokal.
Sehinggga penerapan dan pengelolaan CSR PT. Indah Kiat Pulp & Paper Tangerang Mills berfokus
pada hal-hal yang dapat dilakukan di tataran lokal. Sekalipun berpedoman pada peraturan dan
perundangan yang bersifat nasional bahkan internasional. Pada intinya PT. Indah Kiat Pulp & Paper
Tangerang Mills berupaya menghidupkan konsep pembangunan berkelanjutan melalui peraktik dan
implementasi kerja efektif sehari-hari. Hal ini dicapai dengan adanya panduan operasional bagi setiap
individu di seluruh wilayah PT. Indah Kiat Pulp & Paper Tangerang Mills.
Sebagai perusahaan yang memanfaatkan sumberdaya alam yang beroperasi di lingkungan
perkotaan seperti Tangerang, terdapat potensi terjadinya dampak, baik positif maupun negatif yang dapat
menimpa para stakeholder komunitas tempat perusahaan beroperasi. PT. Indah Kiat Pulp & Paper
Tangerang Mills memiliki sensitifitas yang tinggi dalam isu-isu yang berkaitan dengan hal tersebut, oleh
karenanya perusahaan berusaha

melakukan yang terbaik untuk menghormati hak-hak komunitas

masyarakat. Keterlibatan dan kemitraan dengan para stekholder, terutama dengan masyarakat sekitar
menjadi prioritas utama. Perusahaan menginginkan mereka tumbuh dan berkembang bersama
perusahaan, serta tidak menginginkan mereka terisolasi oleh orang-orang yang bermukim sekitar pabrik.
Pendekatan perusahaan bagi keterlibatan stakeholder dan masyarakat sekitar PT.
Adapun program-program CSR dari PT. Indah Kiat Pulp and Paper, Tbk, Serang-Banten yang
merupakan pilar dari pelaksanaaan CSR perusahaan ini terbagi atas 5 pilar (Indah Kiat, 2008) yakni:

Pilar Pendidikan
Pendidikan merupakan elemen terpen-ting dalam perjalanan sebuah bangsa dan dari
pendi-dikan kita dapat mengetahui sejauh mana tingkat kualitas dari sumber daya manusia
yang ada di suatu negara. Pendidikan juga menggambarkan seberapa tinggi tingkat kemakmuran dari suatu negara. PT. Indah Kiat Pulp and Paper, Tbk Serang-Banten
memandang bahwa pendidikan adalah salah satu bagian dari elemen kehidupan yang
harus men-dapatkan tempat dalam pelaksanaan program CSR dan dijadikan sebagai
prioritas dalam pelaksanaan CSR guna mewujudkan kehidupan bangsa yang le-bih baik.
Adapun beberapa program CSR yang telah dilakukan oleh perusahaan antara lain:
Beasiswa peduli.
Program beasiswa peduli merupakan program pendidikan yang didasari
rendahnya tingkat pendidikan karyawan yang diterima pada saat PT. Indah Kiat
Pulp and Paper, Tbk Serang-Banten per-tama kali didirikan. PT. Indah Kiat Pulp
and Paper, Tbk Serang, memandang bahwa pelaksanaan CSR yang menjadi suatu
investasi jangka panjang yang baru dirasakan manfaatnya setelah beberapa tahun
atau beberapa lama pelaksanaan program CSR tersebut. Oleh karena itu, PT.
Indah Kiat memben-tuk sinergi yang saling berhubungan antara peru-sahaan,
karyawan dan masyarakat sekitar dalam bentuk segi tiga, sebagai berikut:
23

Program pendidikan dalam pelaksanaannya terbagi atas program rutin dan


program tidak rutin. Program rutin yang didirikan adalah berupa bea-siswa
karir, beasiswa peduli yang telah berjalan selama 12 tahun sejak tahun 19971998 dengan total nilai mencapai Rp. 1.092.876.000 atau USD 118.790,87
dengan kurs Rp.9200, Beasiswa Karir
Beasiswa ini diberikan kepada para lulusan terbaik dari kecamatan Kragilan
(kecamatan perusahaan berlokasi) untuk mengenyam pendi-dikan di Akademi
Teknologi Pulp & Kertas (APTK) Bandung. Beberapa poin yang menyangkut
beasiswa ini adalah:
- Beasiswa karir diberikan untuk melanjutkan studi Diploma tiga di APTK
Bandung.
- Program ini dimulai dari tahun 2001 dan setiap tahunnya mengirim tiga orang
lulusan dari keca-matan Kragilan. Mulai tahun 2006 dikirim seba-nyak 4 lulusan
terbaik dari 6 kecamatan disekitar perusahaan.
Program Indah Kiat School (IKS)
Program ini didasari oleh rendahnya mutu SDM yang ada disekitar perusahaan
sehingga input tenaga kerja dari segi mutu SDM amatlah mem-prihatinkan. Pada
saat perusahaan mulai ber-operasi yakni tahun 1992 tenaga kerja yang ada hanya
sedikit yang baru mengenyam pendidikan tingkat SMA. Maka, dalam rangka
membentuk pola pikir dan menambah wawasan karyawan, perusahaan
menyelenggarakan pendidikan for-mal setara SMP dan SMA melalui program
pen-didikan Paket B dan Paket C. Program ini di-mulai dari tahun 2003/2004
dengan membuka 4 kelas paket C dan 2 kelas paket B. Program ini berkoordinasi
dengan dinas pendidikan nasional (Diknas) kabupaten Serang dalam hal
perizinan dan tenaga pengajar.
Program Magang/Kerja Praktek
Perusahaan menyadari bahwa salah satu bagian mereka berasal dari institusi
pendidikan ter-utama dari kalangan pelajar dan mahasiswa, maka untuk
menjembatani hubungan yang harmonis serta guna mengenalkan perusahaan
24

lebih jauh maka perusahaan mengadakan prog-ram magang. Program ini


merupakan program yang memberikan kesempatan kepada kalangan pelajar dan
mahasiswa untuk melakukan PKL (praktek kerja lapangan) maupun penelitian di
perusahaan yang diharapkan dapat menyumbang ide, gagasan ataupun saran yang
mungkin ber-guna bagi kemajuan dan perkembangan peru-sahaan ke depan.
Selain itu, perusahaan juga peduli dalam program pembangunan gedung sekolah,
bantuan sarana dan prasarana dan lomba kebersihan sekolah. CSR.
Program Tali Kasih Pendidikan
Program ini diperuntukkan bagi putera/ pute-ri dari almarhum atau almarhumah
karyawan/kar-yawati perusahaan. Hal ini bertujuan guna menjaga hubungan baik
dengan keluarga karyawan/ karya-wati yang meninggal dunia.
Selain program di atas, juga terdapat program non rutin dari perusahaan yakni:
pembangunan sekolah, bantuan sarana dan prasarana pendidikan, kunjungan
mahasiswa dan pelajar dan mengadakan lomba kebersihan antar sekolah.
Program pendi-dikan menjadi salah satu pilar andalan perusahaan dalam
melaksanakan program CSR, hal ini dika-renakan perusahaan memandang
bahwa dengan pendidikan selain mutu sumber daya manusia di-sekitar
perusahaan meningkat juga diharapkan agar ada perubahan mind set warga akan
keberadaan per-usahaan yang dianggap mempunyai dampak negatif.

Pilar Kemitraan dan Tenaga Kerja


Faktor potensi masyarakat yang minim dalam kemampuan (skill) dan keterampilan menyebabkan masyarakat sulit untuk ambil bagian dalam kegiatan produksi perusahaan.
Oleh karena itu, staf CSR berinisiatif untuk menjembatani pihak internal perusahaan
dengan pihak eksternal masya-rakat melalui program-program kemitraan dan ketenagakerjaan yang nantinya akan berguna untuk kesejahteraan masyarakat sekitar
perusahaan. De-ngan melalui beberapa program antara lain:
Pemberdayaan masyarakat
Salah satu bentuk pemberdayaan masyarakat adalah pemanfaatan barang bekas
berupa kawat. Perusahaan bekerja sama dengan LSM Forklip untuk membantu
perusahaan dalam memberda-yakan masyarakat membuat kerajinan gantungan
baju dan ember dari bahan kawat
Kerja sama dan penyediaan fasilitas
Suatu program antara perusahaan dengan Forum Komunikasi Lembaga
Keamanan

Masyarakat

Desa

(FK-LKMD)

kecamatan

Kragilan

dalam

mengamankan penjualan barang bekas.


Bongkar muat dan perparkiran.
Program ini adalah kerjasama antara perusahaan dengan warga sekitar yang
25

dijadikan tenaga teknis akan tetapi bukan karyawan dalam ke-giatan bongkar
muat waste paper, catron box dan pallet. Serta kerjasama dalam kegiatan pengelolaan parkir di pintu II dan pintu III perusahaan.
Tenaga kerja
Banyaknya tenaga kerja yang belum terserap (tidak mempunyai pekerjaan)
membuat peru-sahaan membuat program pemberdayaan masyarakat sekitar
(PMS). Program ini adalah prog-ram kerja sama antara perusahaan dengan koperasi Kiat Eka Sari guna mempekerjakan tenaga kerja yang berasal dari
masyarakat sekitar yang disesuaikan dengan kemampuan dan kondisi di
lapangan.

Pilar Keagamaan
Banten sebagai wilayah yang memiliki ma-syarakat yang religius dan merupakan agama
yang mayoritas dianut oleh penduduknya beragama muslim. PT. Indah Kiat Pulp and
Paper, Tbk Se-rang, juga melakukan CSR dalam program ini dalam kaitannya dengan
kegiatan keagamaan. Adapun beberapa contoh program CSR dalam kegiatan ke-agamaan
antara lain: pembangunan mesjid, pe-ringatan hari-hari besar islam (PHBI), pemberian
hewan qurban untuk masyarakat sekitar pabrik, pemberian bantuan sarana dan prasarana
bagi mesjid, mushalla dan ponpes yang ada di sekitar perusahaan.

Pilar Sosial Kemasyarakatan


Kegiatan kemasyarakatan
Dalam rangka meningkatkan citra positif perusahaan di mata masyarakat sekitar,
PT. In-dah Kiat Pulp and Paper, Tbk Serang, juga mengadakan program CSR
dalam bidang sosial kemasyarakatan salah satunya adalah dengan mengadakan
perayaan kemerdekaan Indonesia.
Sosialisasi pemanfaatan sludge.
Perusahaan bekerja sama dengan warga dalam pemanfaatan limbah padat
(sludge) seperti pu-puk, kertas seni dan lain-lain. Hal ini berguna bagi
perusahaan dan masyarakat.
Pembinaan atlet berprestasi.
Perusahaan bekerja sama dengan LSM Rekon-vasi Bumi mengadakan
pembinaan bagi atlet-atlet olahraga di Propinsi Banten. Dukungan yang diberikan
oleh perusahaan dapat berupa sarana dan prasarana penunjang.

Pilar Kesehatan
Kesehatan juga merupakan elemen yang di-perhatikan setelah pendidikan. Perusahaan
beru-paya untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan. Adapun
26

beberapa program yang dilakukan oleh Indah kiat antara lain: pembangunan puskesmas,
pembangunan sarana air bersih, sunatan masal dan pemberian air bersih di musim
kemarau. Pelaksanaan CSR tentunya memiliki dampak yang positif baik bagi perusahaan
maupun masyara-kat sebagai objek dari pelaksanaan CSR, karena melalui program ini
menunjukkan bahwa peru-sahaan tidak hanya profit oriented, melainkan juga menyadari
pentingnya kepedulian sosial yang bisa dirasakan oleh masyarakat. Hal ini berdampak
pada peningkatan kesejahteraan masyarakat dan tentu saja citra perusahaan secara positif.

27

BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

3.1 KESIMPULAN
PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk. Tangerang mills merupakan perusahaan yang masuk
dalam kriteria berpotensi mencemari lingkungan ( hasil limbah ) dimana hal tersebut berpengaruh
dalam penilaian ranting PROPER. Untuk menjawab permasalahan tersebut salah satunya dapat di
jelaskan dengan kegiatan CSR (Corporate Social Responsibility ) yang sustanability. Kegiatan CSR
yang di lakukan PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk. Tangerang mills memberikan pengaruh dalam
kegiatan bisnis perusahaan baik secara langsung maupun tidak langsung , hal ini dapat dari perubahan
ranting PROPER yang di capai perusahaan. Strategi CSR yang di lakukan PT. Indah Kiat Pulp &
Paper, Tbk. Tangerang mills memang sudah sejalan dengan VISI dan MISI perusahaan, dimana dalam
VISI tertulis, selalu memperhatikan kesejahteraan karyawan serta tanggung jawab sosial, dari kalimat
di atas jelas bahwa VISI perusahaan yang di tuangkan dalam kegiatan CSR, keduanya jelas saling
mendukung. Selain itu PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk. Tangerang mills, adalah perusahaan yang
sudah go publik (perusahaan Tbk) dan produk perusahaan ini berorientasi pada pasar ekspor.
Tuntutan persyaratan pasar eksport untuk kertas sudah semakin ketat, terutama untuk pasar
Negara-negara Eropa dan Jepang yang mensyaratkan perusahaan yang menjual kertas harus peduli
lingkungan, yang dibuktikan dengan memperoleh tingkat PROPER yang diperoleh. Oleh karena itu
program CSR yang dijalankan perusahaan dapat mempertahankan pasar ekspornya. Kegiatan CSR
PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk. Tangerang mills dikelola oleh bagian General Affair. kegiatan
CSR PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk.Tangerang mills saat ini di fokuskan pada, kegiatan yang
bersifat sustanability, seperti program petani penggarap, pemberian beasiswa untuk siswa sekolah
yang berprestasi.
Saat ini pringkat PROPER yang di peroleh PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk. Tangerang
mills adalah warna HIJAU dan akan di upayakan menjadi GOLD. Upaya peningkatan peringkat ini
dapat dicapai dengan segala aktivitas pengukuran dan kontrol terhadap limbah dan polusi
(Environmental Management System) dan manajemen penggunaan sumber daya serta hubungan
dengan masyarakat sekitar. Persyaratan yang ditentukan sebagaimana diatur dalam peraturan
perundang-undangan yang berlaku yakni (Peraturan Mentri No. 6 tahun 2013).

3.2 SARAN

Manajemen lingkungan (kontrol terhadap limbah dan polusi) yang ada perlu
diperbaharui sesuai pekembangan zaman dan diupayakan agar berjalan dengan
konsisten dan melakukan pelaporan audit lingkunga secara berkala.

Diperlukan suatu evaluasi mendalam terkait penerapan CSR di masyarakat.

Diperlukan peningkatan prioritas dari program CSR agar lebih mengikut sertakan
masyarakat dan akademisi dalam pelaksanaan CSR, harus mengarah pada bentuk
pengembangan masyarakat berdasarkan potensi dari masyarakat sebagai objek
pelaksanaan CSR, hal ini bertujuan agar masyarakat dapat melangsungkan hidup apabila
perusahaan mengalami kebangkrutan.

Setiap masyarakat memiliki kebutuhan yang berbeda-beda oleh karenanya, diharapkan


tim CSR PT. Indah Kiat Pulp and Paper, Tbk dapat menyesuaikan CSR yang ada
sehingga sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

Memberikan informasi secara luas kepada komunitas yang ada di lingkungan


perusahaan tentang apa saja kegiatan yang dilakukan perusahaan yang dijalankan dan
bagaimana beroperasinya usaha yang dijalankan. Hal ini dilakukan dalam rangka
mengantisipasi perbedaaan pemahaman yang ada dalam komunitas perusahaan.

Perusahaan perlu melakukan upaya yang konsisten dan berkelanjutan terkait program
yang sudah dibuat.

29

DAFTAR PUSTAKA

Annual Report. 2013. Counting stars: App products that save the world today. Indah Kiat Pulp and
Paper Product.
Annual Report. 2015. Counting stars: App products that save the world today. Indah Kiat Pulp and
Paper Product.
Lvlk pt. Tuv rheinland indonesia. Hasil Assessment Verifikasi Legalitas Kayu. Pt. Indah kiat pulp &
paper tbk.tangerang mill. Banten.
Indrawan F.,dkk. Penerapan Manajemen Lingkungan PT. Indah Kiat Pupl and Paper.
Peraturan Mentri Lingkungan Hidup Republik Indonesia No 6 tahun 2003 tentang program penilaian
peringkat kerja perusahaan dalam pengelolaan lingkungan hidup, Deputi bidang pengendalian
pencemaran lingkungan hidup, 2013
Margareta M.,dkk. 2007, analisis penerapan sistem manajemen lingkungan iso 14001 2004 pt. indah
kiat pulp and paper tangerang, Vol 4 No 2, Grogol, Jakarta.
Penawaran Umum Terbatas Ii (Put Ii) Kepada Para Pemegang Saham Perseroan Dalam Rangka
Penerbitan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (Hmetd) Kepada Para Pemegang Saham, 2014,
PT. Pabrik Kertas Tjiwi Kimia Tbk, Jakarta
Shoba. A., 2006, Evaluasi Pelaksanaan Pengelolaan Dan Pemantauan Lingkungan Pada Beberapa
Industri Di Kabupaten Tangerang,Tesis, UNDIP Semarang
Winardi. N.,Susanti. I, 2006, studi penerapan produksi bersih, studi kasus pada Perusahaan pulp and
paper serang, Jurnal presipitasi Vol 1 No 1, UNDIP, Semarang
http://apki.net/?page_id=1333 (online, diakses pada 8 juni 2016)
http://www.forestpeoples.org/sites/fpp/files/publication/2016/04/kajian-oki-mill.pdf (online, diakses
pada 8 juni 2016)
http://www.sinarmas.com/id/business-units/ (online, diakses pada 8 juni 2016)

30