Anda di halaman 1dari 4

PANDUAN PEMULANGAN PASIEN

RUMAH SAKIT AWAL BROS BATAM


TAHUN 2014
BAB I
DEFINISI
1. Pemulangan pasien rawat jalan adalah serangkaian proses kegiatan pemulangan
pasien setelah pasien berobat jalan atau mendapatkan pelayanan rawat jalan
2. Pemulangan pasien rawat inap adalah serangkaian proses kegiatan pemulangan
pasien rawat inap yang dimulai pada saat dokter penanggung jawab menyatakan
pasien diperbolehkan atau izin pulang sampai pasien mendapatkan kartu pulang dari
admission Rawat Inap.

BAB II
RUANG LINGKUP
1. Pemulangan pasien rawat jalan:
a. Ruang poliklinik :
Dokter spesialis atau dokter umum
Perawat poliklinik
b. Kasir lobby lantai 1
c. Kasir apotik lobby lantai 1
d. Petugas penunjang pelayanan medis (Fisioterapi, Laboratorium, Radiologi)
2. Pemulangan pasien rawat inap :
a. Ruangan rawat inap
Dokter penanggung jawab pasien
Perawat rawat inap
b. Admission rawat inap
c. Petugas penunjang pelayanan medis (Gizi, Fisioterapi, laboratorium, radiologi)

BAB III
TATA LAKSANA
1. Pemulangan rawat jalan
a. Pasien mengakhiri kunjungannya dengan dokter spesialis dengan
mendapatkan advice atau pun obat/terapi berupa resep, rencana tindakan
diagnostik maupun tindakan (ESWL, Endoskopi, Angiografi, hemodialisa,

bedah minor) atau pun formulir penunjang lainnya (laboratorium,


radiologi)
b. Perawat asisten dokter poliklinik, mengantar ataupun mengarahkan
kembali kepada pasien untuk menyelesaikan andministrasi pemulangan di
kasir rawat jalan, atau melanjutkan rencana tindakan diagnostik lainnya
bila ada, atau keperluan penunjang medis lainnya.
c. Petugas adminstrasi melakukan transaksi dengan pasien atau keluarga
pasien.
2. Pemulangan rawat inap :
1) Pasien pulang sesuai instruksi dokter penanggung jawab pelayanan
pasien:
a. Semua pasien yang dipulangkan harus berdasarkan kondisi kesehatannya
yang di putuskan atau diizinkan oleh dokter penanggung jawab pelayanan.
b. Rumah Sakit Awal Bros Batam memberikan izin kepada pasien rawat inap

untuk meninggalkan rumah sakit, jika :


Pulang atas izin DPJP sesuai kriteria pemulangan pasien
Rujuk ke rumah sakit lain
Atas permintaan pasien, dengan menandatangani surat

penolakan

rawat inap
c. Kriteria pasien yang diizinkan pulang :
Keadaan umum baik
Dapat memenuhi kebutuhan nutrisi secara mandiri (baik personal

maupun dengan bantuan keluarga)


Dapat meminum obat yang diberikan secara mandiri (tidak personal

maupun dengan bantuan keluarga)


Secara klinik dapat dilakukan perawatan di rumah
d. Proses rencana pemulangan pasien dibuat sejak awal pasien masuk rumah
sakit serta harus mempertimbangkan kebutuhan akan kelanjutan layanan
medis dan layanan pendukung lainnya.
e. Rumah sakit Awal Bros Batam tidak dapat memfasilitasi izin/cuti pasien
rawat inap
f. Proses pasien pulang dari rawat inap :
g. Dokter mengizinkan pasien pulang.

Dokter mengisi resume medis rawat inap.

Perawat mengisi resume keperawatan.

Perawat menginformasikan ulang kepada pasien bahwa pasien boleh


pulang dan penjelasan proses administrasi pasien pulang.

Perawat mengidentifikasi alat transportasi yang dibutuhkan pasien


untuk pulang ke rumah.

Perawat menghubungi UGD dan ambulance jika pasien memerlukan


transport ambulance.

Siapkan file pasien, kumpulkan obat-obatan dan alkes milik pasien


yang akan direturn dan dibawa pulang, kumpulkan hasil pemeriksaan
penunjang.

Kumpulkan jasa tindakan medis, faktur penjualan dan formulir


tindakan serta pemakaian alat medis di ruangan. Berikan ke admin
ruangan untuk di input.

Obat dan alkes yang direturn diantar oleh nurse aid ke farmasi beserta
form return.

Formulir administrasi pasien diantar ke Kasir Rawat Inap.

Semua billing akan diproses oleh Kasir Rawat Inap

Kasir akan menghubungi perawat ruangan saat billing proses selesai.

Perawat menginformasikan kepada pasien untuk menyelesaikan semua


administrasi di kasir rawat inap.

Pasien menyelesaikan administrasi di kasir.

Pasien akan memberikan kartu pulang sebagai bukti bahwa telah


menyelesaikan administrasi dan sudah bisa pulang.

2) Pasien pulang atas permintaan pasien sendiri


a. Saat menerima informasi pasien akan pulang atas permintaan pasien sendiri, maka
dokter atau perawat melakukan edukasi bahwa pasien sebenarnya belum
diperbolehkan pulang.
b. Pasien wajib mengisi surat pernyataan penolakan dirawat.
c. Perawat menghubungi Dokter Penanggung Jawab Pelayanan (DPJP) atas rencana
pemulangan pasien.
d. Perawat menyiapkan lembaran Resume Medis.
e. DPJP mengisi Lembaran Resume Medis pasien yang akan pulang.
f. Bila DPJP tidak dapat mengisi Resume Medis Pasien dikarenakan alasan yang jelas,
maka pengisiannya dapat didelegasikan kepada dokter jaga bangsal atas izin DPJP.

g. Perawat menjelaskan obat-obatan yang dibawa pulang dan rencana perawatan di


rumah.
h. Resume Medis Pasien diserahkan saat pasien akan pulang.
i. Keluarga pasien dipersilahkan mengurus administrasi pulang ke kasir rawat inap.
j. Pasien diijinkan pulang setelah ada kartu pulang.
k. Pasien yang pulang atas permintaan sendiri tetap dijaga keamanan dan
keselamatannya hingga pasien pulang.

1.
2.
3.
4.
5.

BAB IV
DOKUMENTASI
Dokumen yang diperlukan dalam proses pemulangan pasien adalah:
Resume Medis
Resume Keperawatan
Resep pulang
Jasa tindakan medis dan jasa tindakan
Kartu Pulang