Anda di halaman 1dari 11

PROGRAM PROTEKSI RADIASI

DAN
KESELAMATAN RADIASI
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I

UNIT RADIOLOGI

BAB I
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Penggunaan radiasi di bidang kesehatan untuk menegakkan diagnosa suatu
penyakit dan juga sebagai terapi dewasa ini mengalami perkembangan yang sangat
pesat. Di samping perkembangan ini radiasi juga dapat menimbulkan dampak negatif
bagi pekerja, pasien dan masyarakat sekitar.
Untuk mengantisipasi dampak negatif tersebut perlu dibentuk suatu sistem kerja
agar dalam penggunaan dan penanganan sumber radiasi tertata dengan baik sesuai
dengan aturan yang berlaku. Untuk itu perlu dilakukan program proteksi dan
keselamatan radiasi, sehingga dampak negatif dari penggunaan sumber radiasi ini
dapat diminimalisasi seminimal mungkin.
Proteksi Radiasi adalah tindakan yang dilakukan untuk mengurangi pengaruh
radiasi yang merusak akibat paparan radiasi.
Keselamatan Radiasi adalah tindakan yang dilakukan untuk melindungi pekerja,
anggota masyarakat dan lingkungan hidup dari bahaya radiasi.
2. Tujuan dan Ruang Lingkup
System manajemen proteksi radiasi dan keselamatan radiasi ini dibuat agar
pengusaha terkait lainnya di lingkungan RSUD Dr.Djasamen Saragih Pematang Siantar
dapat menjaga dan meningkatkan keselamatan dan kesehatan pekerja dan anggota
masyarakat serta perlindungan terhadap lingkungan hidup sekitar.
3. Defenisi
Budaya keselamatan adalah sifat dan sikap dalam organisasi dan individu yang
menekankan pentingnya keselamatan.
Untuk menciptakan keselamatan yang baik maka petugas diharapkan
melaksanakan kewajiban dan tugas secara benar dan sekasama yang didasari rasa
penuh tanggung jawab.
a. Petugas Proteksi Radiasi (PPR) adalah petugas yang ditunjuk oleh pengusaha
instalasi nuklir / pemegang izin atau instalasi lainnya yang memanfaatkan radiasi
pengion yang dinyatakan mampu oleh Badan Pengawas Tenaga Nuklir
(BAPETEN) untuk melaksanakan pekerjaan yang berhubungan dengan persoalan
proteksi radiasi.
b. Badan Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN) adalah badan pengawas yang berada
di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Presiden yang bertugas
melaksanakan pengawasan terhadap segala kegiatan pemanfaatan tenaga nuklir
melalui peraturan, perizinan, dan inspeksi.

c. Ahli Radiogrfi (Radiografer) adalah petugas yang berwenang melakukan pekerjaan


radiografi dengan menggunakan zat radioaktif dan atau sumber lainnya dan
bertanggung jawab langsung kepada pengusaha instalasi pemanfaatan tenaga
nuklir.
d. Fisika Medis adalah orang yang bertanggung jawab terhadap jaminan kualitas
dalam kegiatan kedokteran nuklir, standarisasi peralatan diagnostik, terapi, dan
dosimetri yang berhubungan dengan administrasi radioterapi dan radioisotop serta
memiliki pendidikan formal dan keahlian dalam bidang fisika medis.
e. Para Medik Radiologi adalah orang yang melaksanakan perlakuan terhadap pasien
sesuai dengan prosedur proteksi dan keselamatan operasional serta memiliki
pendidikan formal maupun pelatihan dalam bidang radiologi.

BAB II
PENYELENGGARA KESELAMATAN RADIASI
Di RSUD Dr.Djasamen Saragih Pematang Siantar program proteksi dan keselamatan
radiasi dalam pelaksanaan, pengawasan dilakukan bersama-sama antara pengusaha
instalasi, petugas proteksi radiasi dan pekerja radiasi yang melaksanakan kewajiban dan
tanggung jawab sesuai dengan kapasitasnya masing-masing dan dengan ini diharapkan
dalam penggunaan sumber radiasi selalu dalam keadaan optimal. Namun begitu
penanggung jawab utama keselamatan radiasi tetap dipegang oleh Pengusaha Instalasi.
Adapun penyelenggaraan program dan keselamatan radiasi ini mengacu pada :
1. Undang-undang RI NO. 10 Tahun 1997, tentang Ketenaganukliran.
2. Peraturann Pemerintah RI NO. 63 Tahun 2000, tentang Keselamatan dan Kesehatan
terhadap pemanfaatan Radiasi Pengion.
3. Peraturan Pemerintah RI NO. 64 Tahun 2000, tentang Perizinan Pemanfaatan
Tenaga Nuklir.
1.

ORGANISASI PROTEKSI RADIASI.

PENGUSAHA INSTALASI (PEMEGANG IZIN)


PETUGAS PROTEKSI RADIASI
PEKERJA RADIASI

2. TANGGUNG JAWAB
2.1. PEMEGANG IZIN/ PENGUASA INSTALASI
Pemegang izin / penguasa instalasi merupakan penanggung jawab utama keselamatan
radiasi. Dalam melaksanakan tanggung jawabnya dalam keselamatan radiasi pemegang
izin harus melaksanakan tindakan tersebut di bawah ini :
a. Membentuk Organisasi Proteksi Radiasi dan menunjuk Petugas Proteksi Radiasi
dan bila perlu Petugas Proteksi Radiasi pengganti.
b. Hanya mengizinkan seseorang bekerja dengan sumber radiasi setelah
memperhatikan segi kesehatan, pendidikan dan pengalaman kerja dengan sumber
radiasi.
c. Memberitahukan kepada semua pekerja radiasi tentang adanya potensi bahaya
radiasi yang terkandung dalam tugas mereka dan memberikan latihan proteksi
radiasi.
d. Menyediakan aturan keselamatan radiasi yang berlaku dalam lingkungannya
sendiri, termasuk aturan tentang penanggulangan keadaan darurat.
e. Menyediakan prosedur kerja yang diperlukan.
f. Menyelenggarakan pemeriksaan kesehatan bagi magang dan pekerja radiasi dan
pelayanan kesehatan bagi pekerja radiasi.
g. Menyediakan fasilitas dan peralatan yang diperlukan untuk bekerja dengan sumber
radiasi.
h. Memberitahu Instansi Yang Berwenang dan Instansi lain terkait (misalnya
Kepolisian dan Dinas Kebakaran) bila terjadi bahaya radiasi atau keadaan darurat
lainnya.
2.2. Tanggung jawab dan Kewajiban Petugas Proteksi Radiasi
Petugas Proteksi Radiasi berkewajiban membantu Pemegang Izin/ Penguasa Instalasi
dalam melaksanakan tanggung jawabnya di bidang proteksi radiasi. Sebagai
pengemban tugas tersebut Petugas Proteksi Radiasi diberi wewenang untuk mengambil
tindakan-tindakan seperti berikut :
a. Memberikan instruksi teknis dan administratif secara lisan atau tertulis kepada
pekerja radiasi tentang keselamatan kerja radiasi yang baik, Instruksi ini harus
mudah dimengerti, dan dapat dilaksanakan.
b. Mengambail tindakan untuk menjamin agar tingkat penyinaran serendah mungkin
dan tidak akan pernah mencapai batas tertinggi yang berlaku.
c. Mencegah dilakukannya perubahan terhadap segala sesuatu sehingga dapat
menimbulkan kecelakaan radiasi.
d. Mencegah orang yang tidak berkepentingan masuk ke daerah pemeriksaan dengan
radiasi.
e. Menyelenggarakan dokumentasi yang berhubungan dengan proteksi radiasi.
f. Menyarankan pemeriksaan kesehatan terhadap pekerja radiasi apabila diperlukan
dan melaksanakan pemonitoran radiasi serta tindakan proteksi radiasi.
g. Memberikan penjelasan dan menyediakan perlengkapan proteksi radiasi yang
memadai kepada para pengunjung atau tamu apabila diperlukan.

2.3. Tanggung jawab dan Kewajiban Pekerja Radiasi


Seorang pekerja radiasi ikut bertanggung jawab terhadap keselamatan radiasi di daerah
kerjanya, dengan demikian ia mempunyai kewajiban sebagai berikut :
a. Mengetahui, memahami dan melaksanakan semua ketentuan keselamatan kerja
radiasi.
b. Memanfaatkan sebaik-baiknya peralatan keselamatan radiasi yang tersedia,
bertindak hati-hati, serta bekerja secara aman untu melindungi baik dirinya sendiri
maupun pekerja lain.
c. Melaporkan setiap kejadian kecelakaan bagaimanapun kecinya kepada Petugas
Protesi Radiasi.
d. Melaporkan setiap gangguan kesehatan yang dirasakan yang diduga akibat radiasi.
3. PERSONIL YANG BEKERJA DI UNIT RADIOLOGI.
3.I. JUMLAH DAN NAMA PERSONIL.
Personil yang bekerja di unit Radiologi RSUD XX berjumlah 14 orang yang terdiri
dari :
a. 1 orang Dokter Spesialis Radiologi : Dr. Jnp Sp.Rad.
b. 5 orang Petugas proteksi Radiasi (PPR) merangkap radiografer/ petugas radiasi
yaitu :
a). 1 orang PPR Medik I : TH
b). 4 orang PPR Medik II :
c. 7 orang radiografer / petugas radiasi yaitu :
d. 1 orang teknik medis :
3.2. KUALIFIKASI PERSONIL.
a. 1 orang Dokter Spesialis Radiologi.
b. 5 orang PPR , penddikan D-3 Radiodiagnostik.
c. 7 orang radiografer , pendidikan D-3 Radiodiagnostik.
d. 1 orang teknik medis , pendidikan D-3 Teknik medis

BAB III
FASILITAS DAN PERALATAN RADIODIAGNOSTIK

1. SARANA FISIK

Instalasi / Unit Radiologi mempunyai ruangan-ruangan terdiri dari :


1. Ruangan pemeriksaan radiografi yang dilengkapi dengan ruang ganti pakaian,
AC, dan kamar mandi.
2. Ruang gelap yang dilengkapi dengan exhause fan
3. Ruang Administrasi.
4. Ruang baca foto.
5. Ruang penyimpanan film dan obat- obatan.
6. Ruang petugas.
7. Ruang tunggu.
8. Gudang.
9. Dapur.
N.B. Denah terlampir.

2. Peralatan Radiodiagnostik
Peralatan Radiodiagnostik yang dipergunakan saat ini :
1. Merk Peasawat
a. Merk tabung

: SHIMADZU (FLUOOSCOPY)
: SHIMADZU circlex

Tipe tabung

: U13 CN-25

No. Seri tabung

: 31012-1

Kondisi maksimum

: 150 kV, 500 mA

b. Merk tabung

: SHIMADZU circlex

Tipe tabung

: 1/2U13 CN-25

No. Seri tabung

: 31013-2

Kondisi maksimum

: 150 kV, 500 mA

2. Merk Pesawat

: SHIMADZU

Merk tabung

: SHIMADZU circlex

Tipe tabung

: UG 13CN-30S

No.Seri tabung

: 31635.1

Kondisi maksimum

: 125 kV, 60 mA

3. Merk Pesawat

: TROPHY

Merk tabung

: TROPHY N200ST

Tipe tabung

: D17-20-40-125

No seri tabung

: 21185

Kondisi maksimum

: 150 kV, 300 mA

3. Prasarana proteksi radiasi.


Selain keadaan ruangan pemeriksaan radiografi yang harus sesuai dengan ketentuan, ada
sarana- sarana lainnya yang diperlukan dalam pelaksanaan proteksi radiasi, yaitu :
e. Tabir proteksi radiasi yang harus dilapisi deengan Pb minimal setara dengan 2,5
mm.
f. Apron.
g. Sarung tangan Pb.
h. Pintu pemeriksaa harus dilapisi dengan Pb minimum tebalnya 2,5 mm
i. Lampu merah tanda pemeriksaan radiografi sedang berlangsung.
j. Tanda peringatan radiasi di pintu ruang pemeriksaan.

BAB IV
PROGRAM JAMINAN MUTU PROTEKSI DAN KESELAMATAN RADIASI

1. PROSEDUR PROTEKSI DAN KESELAMATAN RADIASI

1.1.

Prosedur Pengoperasian Pesawat Sinar-X

Ketentuan pengoperasian pesawat sinar X dalam pelaksanaan radiografi :


1. Paparan sinar X harus dikendalikan dari panel kendali yang ditempatkan di
belakang tabir proteksi . Dalam kasus tehnik khusus, di mana ahli radiografi
diperlukan untuk mengendalikan paparan radiasi yang berada di samping
pasien , maka perlengkapan proteksi radiasi harus digunakan.
2. Ahli radiografi harus dapat memandang pasien secara jelas untuk mengamati
pasien selama dilakukan paparan dan dapat berkomunikasi dengan pasien tanpa
harus meninggalkan ruang kendali.
3. Kaset yang berisi film tidak boleh dipegang tangan ahli radiografi selama
berlangsungnya paparan.

1.2. Prosedur Proteksi dan Keselamatan Radiasi untuk Personil


Dalam merencanakan sebuah unit radiologi adda beberapa hal yang harus
diperhatikan, yaitu pengamanan terhadap bahaya radiasi. Petugas yang
menjalankan peralatan radiologi harus benar-benar aman terhadap bahaya radiasi
dikarenakan petugas yang bersangkutan setiap harinya menjalankan peralatan
radiologi.
Hal yang harus diperhatikan :
a. Ketebalan dari dinding ruangan harus setara dengan 2,5 mm Pb.
b. Jarak antara sumber radiasi dengan petugas minimum 2 meter dari sumber sinar
primer setelah diberi shielding.
c. Pintu ruangan pemeriksaan radiologi harus dilapisi dengan Pb.
d. Petugas harus selamanya menjaga jarak sejauh mungkin dari berkas utama.
Paparan pekerja yang berasal dari berkas guna tidak diperkenankan kecuali
berkas yang dihamburkan oleh pasien, perlengkapan proteksi dan layar
(screen).
e. Semua petugas harus menggunakan perlengkapan proteksi yang tersedia.

f. Ahli radiogrfi harus tetap berada dalam tempat kendali atau di belakang tabir
proteksi ketika sedang melaksanakan paparan sinar x. Dalam kasus di mana ada
alasan yang membuat hal itu tidak praktis, perlengkapan proteksi harus
digunakan.
g. Apabila apron proteksi setara Pb digunakan, dosimetri perorangan (misalnya
fim badge atau TLD) harus digunakan di bawah apron. Jika ekstremitas atau
bagian tangan terkena paparan dosis yang besar secara signifikan, monitor
ekstremitas tambahan hendaknya digunakan.
h. Pesawat sinar X yang dihidupkan dan siap untuk memancarkan radiasi tidak
boleh ditinggalkan begitu saja. Bila dosis radiasi melebihi 5% dari NBD yang
diterima oleh setiap petugas secar reguler, maka langkah perbaikan yang sesuai
harus diambil untuk memperbaiki tehnik dan langkah-langkah proteksi.
i. Pesawat sinar X harus dan hanya boleh dioperasikan oleh atau di bawah
pengawasan langsung orang yang terlatih dan handal.
j. Wadah tabung bsinar X tidak boleh dipegang selama operasi.

1.3. Prosedur Proteksi dan Keselamatan Radiasi untuk Pendamping Pasien


Pengamanan terhadap bahaya radiasi bagi pendamping pasien.pengantar pasien
harus diperhatikan oleh petugas yang menjalankan peralatan radiologi :
Pengantar pasien yang membantu dalam pelaksanaan radiografi harus diberi apron.

1.4. Prosedur Proteksi dan Keselamatan Radiasi untuk Pasien


a. Tindakan radiografi terhadap pasien dilakukan sesuai dengan prosedur yang
berlaku.
b. Sebisa mungkin\tidak melakukan pengulangan dalam tindakan radiografi
terhadap pasien.
c. Memberikan lapangan penyinaran sekecil mungkin.
d. Hanya tindakan radiografi yang sangat penting yang boleh dilakukan dalam hal
kehamilan atau perempuan yang diduga hamil. Sebisanya tidak dilakukan
tindakan radiografi pada waniata hamil.
e. Radiografi tidak boleh digunakan untuk penentuan presentasi janindengan
alasan apapun. Tehnik pemeriksaan lain seperti ultrasonografi lebih tepat untuk
pemeriksaan ini.

1.5. Pelaksanaan Audit dan Penyimpanan Rekaman / Dokumentasi.


Tujuan proteksi dan keselamatan radiasi adalah pencegahan terjadinya kecelakaan
radiasi, yang dapat dicegah dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
a. Pedoman Umum.
Tahap pertama pengendalian radiasi harus dimulai dengan menyadari bahwa
pemanfaatan radiasi memiliki potensi bahaya radiasi. Untuk itu digunakan
pedoman umum sebagai berikut :
1. Gunakan pesawat sinar X yang tepat
2. Lakukan prosedur kerja yang aman dan praktis.
3. Gunakan peralatan proteksi radiasi dan pastikan semua kondisi dalam keadaan
baik.

b. Pengendalian Radiasi
Radiasi yang digunakan dapat tidak membahayakan apabila 3 prinsip proteksi
radiasi dilaksanakan dengan penuh kesadaran dan tanggung jawab.
1. Faktor jarak.
Semakin jauh jarak antara sumber radiasi dengan seseorang akan memperkecil
bahaya radiasi. Radiasi banding terbalik dengan kuadrat jarak. Dosis yang
diterima berbanding terbalik dengan kuadrat jarak.
Rumus kebalikan kuadrat jarak
D = k. A / r
K = faktor gamma, A = aktivitas
2. Faktor waktu
Pergunakan waktu penyinaran sependek mungkin, karena dosis yang dus diter
rima berbanding lurus dengan lamanya waktu penyinaran.
3. Faktor perisai / penahan radiasi ( shielding )
Dengan menempatkan penahan radiasi atau shielding antara sumber radiasi
dengan operator, maka dosis radiasi yang diterima dapat diturunkan ke tingkat
dosis radiasi yang aman.
Dalam pelaksanaannya di lapangan, kombinasi antara jarak, waktu dan penahan
radiasi akan sangat efektif dalam pelaksanaan keselamatan radiasi.

Untuk menjamin supaya setiap pekerja radiasi dapat bekerja dengan aman, maka hal-hal di
bawah ini harus dipenuhi :
1. Tersedia peraturan kerja dengan radiasi dan mengerti penggunaannya.
2. Petunjuk kerja harus telah diberikan dan dipahami cara pelaksanaanya.
3. Harus menggunakan film badge selama bekerja dengan sumber radiasi.

1.5. Rekaman ( Penyimpanan Dokumentasi )


Dokumentasi proteksi dan keselamatan radiasi meliputi :
a. Dokumentasi Perizinan, yang dikeluarkan oleh Badan Pengawas Tenaga Nuklir
(BAPETEN). Dan sebelum masa izin berlaku habis harus diperpanjang kembali.
b. Dokumentasi hasil pengukuran paparan radiasi / kalibrasi.
c. Dokumentasi fasilitas radiasi, penunjang dan proteksi radiasi.
d. Dokumentasi / catatan dosis radiasi pekerja radiasi.
e. Dokumentasi / catatan kesehatan pekerja radiasi.

1.6. Prosedur tindakan keadaan darurat.


Bila terjadi kecelakaan radiasi maka dilakukan langkah-langkah sebagai berikut :
a. Menghentikan seluruh operasional instalasi, dan keluarkan pasien dari medan
radiasi.
b. Mengutamakan keselamatan manusia, dan menjamin keselamatan para pekerja di
lokasi kecelakaan.
c. Melakukan pengosongan dan pengamanan lokasi.
d. Melakukan monitoring.
e. Mengendalikan semua akses keluar masuk